AJI PUKULAN TAPAK GENI


Oleh Ki Wijanarko

Ini sebenarnya ilmu pribadi yang tidak boleh dipublikasikan, namun saya merasa sudah saatnya saya berbagi kepada sesama karena ilmu yang berkah adalah ilmu yang bermanfaat untuk diamalkan. Ilmu ini memiki keistimewaan yaitu mempunyai 3 jenis pukulan yaitu:
1. Pukulan air: pukulan ini untuk meredam sifat panas yaitu sifat api termasuk emosi, amarah dan api dalam pengertian yang sebenarnya. Pukulan ini juga dapat dijadikan benteng untuk melindungi suatu benda, rumah dll dari bahaya kebakaran.
2. Pukulan api. Pukulan ini berlawanan dengan pukulan air. Pukulan ini bersifat panas dan bersifat menghanguskan secara metafisik. Lawan yang terkena pukulan ini akan merasakan tubuhnya kepanasan sampai berminggu-minggu hingga melumpuhkan kehendak dan nafsunya sendiri.
3. Pukulan angin (bayu), dapat digunakan semua kehendak, jiwa dan raga karena seperti pepatah sehebat apapun pendekar jika kemasukan angin sedikit saja dia dapat lumpuh dan mati.

Untuk memiliki ilmu ini tata lakunya sebagai berikut:
1. Tawassul kepada Rasulullah, keluarga dan sahabatnya Al Fatihah…
2. Nabi Khidir bayla Ibnu Mulkan Al Fatihah…
3. Para nabi dan rasul Al Fatihah…
4. Syekh Abdul Qodir Al Jailani Al Fatihah…
5. Syekh Al Imam Ahmad bin Ali Albaubani Al Fatihah…
6. Para walisongo khususnya Kanjeng Sunan Kalijogo Al Fatihah…
7. Empat penghulu malaikat JIbril, , Mikail, Isrofil, Izroil Al Fatihah…
8. Guru-guru, kaum muslimin dan muslimat, ulama, para syuhada di seluruh penjuru bumi baik di dunia nyata maupun ghoib Al Fatihah…
9. Kedua orang tua, kedua mertua (bagi yg sudah berkeluarga) Al Fatihah…
10. Diri sendiri Al Fatihah…
11. Hamba Allah yang ghoib yang senantiasa mendampingi hamba Allah yang berdzikir Al Fatihah…
12. Waala niyati: MEMINTA ILMU TAPAK GENI al fatihah… setelah itu baca: AL IKHLAS (3 X), AL FALAQ (1 X), AN NAAS (1 X), lalu baca SHOLAWAT NABI (3 X), SYAHADAT, LA HAULA WALAA QUWWATA ILLA BILLAHIHIL ALIYYIL AZHIIM NARUDDU BIKAL A’DA-A MIN KULLI WIJHATIN WABIL ISMI NARMIHIM MINAL BU’DI BISY SYATAT. SHOWA-IQ JIM SHOOIQOH (7 X). dilanjutkan dengan zikir YA MUNTAQIM (690 X).
Ritual ini dilakukan setelah sholat subuh selama 21 subuh dan maaf ilmu ini hanya untuk kaum muslim saja. Cara menggunakannya, baca kuncinya yaitu SHOWA-IQ JIM SHOOIQOH. Kemudian tiupkan ke tangan lalu dorongkan telapak tangan ke depan dengan menghembuskan nafas dari hidun. Niatkan dalam hati pukulan apa yang ingin kita lontarkan apakah api, air, atau angin. @@@

About these ads
Categories: AJI TAPAK GENI | 259 Komentar

Post navigation

259 thoughts on “AJI PUKULAN TAPAK GENI

  1. Agenda

    wah mantep bener tuh…. maaf ki apakah lelakunya tidak dengan puasa? dan bagaimana kalo sholat shubuhnya ada yg bolong / telat… terima kasih

  2. sugeng wahyudi

    matur nuwun Ki atas ilmunya, sekalian sy mohon ijasahnya. kalo hendak digunakan apa bisa jarak jauh Ki/ ato telapak tangan kita harus mendarat dan bersentuhan langsung dengan sasaran? mohon pencerahannya. Alfatihah buat Ki Wijanarko.

  3. Assalamu’alaikum
    Ky alus,ky wijanarko lan sedulur sekalian..
    Ky, saya ikut mengamalkan guna untk membela diri.
    Mohon ijazah nya ky,,
    Alfatihah saya kirimkan untk ky wijanarko sekeluarga,→

  4. yon

    ass wr wb
    Mohon ijazahnya ki?
    Wa sallam
    terimakasih

  5. datuk putih

    busyyeeet itu kan bacaan hizib barqi atau hizib petir di pake buat mukul ya wajar kalau bisa gosong orang

  6. kangmasjo

    ass.wr.wb
    hatur nuhun ki narko lan kabeane
    ingkang ngasuh blog niki.
    mohon ijazahnya.
    wasalam

  7. wahyudi

    ass..ki sepuh semua,benar ap yg dktakan datuk kok bacaan mrip hzib barqi at pklan halilintar cmn ad yg krg aj klimatnya dn tata lakunya klau hzb barqi puasa 7 hari dbc shabs s. subuh dan maghrib 77x slesai puasa dbc 7x at 11x dn in sfatnya pnas ssuai dgn nmanya maaf ki bla slah

    wassalam

  8. balyan

    ass wr wb
    Mohon ijazahnya ki?
    Wasallam

  9. gunsen

    Ass.. ki narko mohon ijazah dan ijin ngamalkan ya??

  10. gunsen

    Ass.. ki narko mohon ijazah dan ijin ngamalkan ya???

  11. leechankIe

    mohon ijazahnya ki

  12. arif

    ass. mohon ijazah untuk mengamalkannya ki..

  13. Awa

    Aslmkm.. Dumateng ki widjanarko,kulo nyuwon restu nipun damel ngamalaken niki?Mugi manfaat lan barokah… Allohu akbar.. amien..

  14. akik

    Assalamualaikum…
    salam paseduluran bwt Ki Wijanarko,Ki Alus jg para sesepuh dan saudara2 smua..ikut minta Ijazah dan do’a restunya suatu saat saya akan mengamalkan
    Wassalamualaikum..

  15. paul

    ijin ngamalin

  16. ali

    Assalamualaikum…
    ki wijanarko dan ki wong alus,mohon ijin untuk mengamalkan amalan diatas
    nuwun,

  17. LPJ

    salim ki..mohon sedulur mengamalkan..kayak ilmu pedang cahaya nur alif yach ki..

  18. ericsagita

    Assalamualaikum…
    ki wijanarko dan ki wong alus, mohon ijin dan di ijazahkan ke saya, untuk mengamalkan amalan diatas
    matur nuwun.

  19. BocahWaras

    waah mengerikan sekali, bisa gosong ni kalo kena ajian ini,,,,,,, iihh sereeem…. roti bakar dengan selai halilintarnya juga,,,,,,,,,

  20. Yuan

    Ass. Sohibul ilmu/ijazah mohon ijin mengamalkan. Trm ksh. Alfatihah 3x sent

  21. pawana

    Aslmkm wrwb. Mhon ijin dan ijazahan untk mengamalkannya Ki!

  22. rogo sejati

    Ki mohon ijin untuk copas ya Ki? untuk catatan sendiri saja.

    Salam sejahjahtera buat Ki Alus dan Ki Wijanarko.

    Nuwun

  23. Cagak Alam

    Salam sedulur, pukulan ini sering disebut pukulan Badar dan pukulan dzul fikar juga ya ………

  24. wijanarko

    bg saudara yg ingin mengamalkan silahkan.yg penting jgn di pakai di jalan yg salah.dan koreksi mhn tawassul di tambah untuk kyai haji bukhori bin pandak,alfatih

  25. satrio langit

    assalamu alaikum ki,,, saya cuma mau tanya cara pakainya dilontarkan jarak jauh atau jarak dekat ? kalau jarak jauh sama dengan ilmu pedang zulfikar ya ki ?

  26. oang yg sudah betahun-tahun latihan meraga sukma tetapi tidak dpt2(ANGGI PRATAMA)

    mohon ijazah nya

  27. edo jogja

    Wassalam . . .
    Ilmu yang kuat, semoga digunakan dengan baik bagi yang bisa menguasainya.

  28. akik

    Maaf ki..untuk bacaan
    SYAHADAT, LA HAULA WALAA QUWWATA ILLA BILLAHIHIL ALIYYIL AZHIIM NARUDDU BIKAL A’DA-A MIN KULLI WIJHATIN WABIL ISMI NARMIHIM MINAL BU’DI BISY SYATAT. SHOWA-IQ JIM SHOOIQOH (7 X).

    yang SYAHADAT itu kita lafalkan sprt itu atau kah 2 kalimah syahadat
    terima kasih…

  29. ki rakean sancang

    Assalm…wr.wb..samburasun..kahatur salam ka ki Alus sareung ki wijanarko..hapunteun anu kasuhun upami simkuring
    Hoyong ngiring ngamalkeun eta elmu..nyuhunkeun do’a restuna sareung ijazasah ti sesepuh sadayana..hatur rebu nuhun..

  30. Nuruddin Achmad

    ass. ki, trima kasi kerna sudi mbabarkan ilmu2 ginian, mo nanye dikit..kok cuman gitu aja ki…mana doa awalan nya lan cara pengisian nafas?

  31. saifullah syamalwi el-ghuyubi

    Salam….
    Ki Alus, Kulo saking Serang minta keikhlasan dan ijazah saking Ki alus untuk ilmu tapak geni….

  32. topik yg bagus

  33. budi j

    masih nunggu dibabar ilmu2 yg di protect..

  34. rizal

    assalamu alaikum ki,,, cuma nanya ki wong alus masih di luar kota ya ? penasaran nich nunggu topik yg baru

  35. ust.ahmad yunus

    Ass Wr.Wb

    Salam hangat kepada ki wong alus, para sepuh dan tak lupa juga kepada sedulur-sedulur yang selalu setia berbagi ilmu dan berkunjung ke kampus wong alus ini.
    kali ini saya ingin berbagi tips tentang meditasi yang mana meditasi adalah bagian dari proses pendalaman spiritual ataupun bagian dari spiritual itu sendiri. Bagi saya sendiri meditasi banyak sekali manfaatnya salah satu teknik untuk menyerap energi alam, bertafakur diri dan sebagainya.
    meditasi juga sama seperti ilmu lainnya perlu belajar dan ada tahapannya untuk benar-benar merasakan manfaatnya secara maksimal.nah untuk itu saya ingin berbagi tips tentang meditasi agar kita bisa belajar meditasi dengan mudah. berikut tipsnya :

    Tips Renungan Meditasi

    1. Meditasi Adalah Mengamati dan Menikmati “Kekinian” Anda

    Perenungan merupakan salah satu bentuk meditasi yg paling dikenal. Saking lumrahnya, boleh jadi kita tak menyadari, bila saat merenung sebetulnya kita sedang bermeditasi secara alamiah. Merenung bukanlah melamun atau mengkhayal. Disini ada satu objek perenungan yang jelas, yang tetap dipegang, apakah itu bersifat sekala maupun niskala, bersifat lahiriah maupun batiniah.

    Dengan mengamati suatu objek dengan cermat, seksama dan penuh perhatian, kita memperoleh pengetahuan yang lebih mendalam tentang objek tersebut. Objek yang dianjurkannya dalam perenungan adalah objek dalam. Sayangnya, kita umumnya tidak bisa serta merta melakukannya demikian. Dalam mengawali latihan, penggunaan objek luar terasa jauh lebih mudah.

    Memanfaatkan keluar-masuknya napas sebagai objek misalnya, disamping tidak sepenuhnya di luar, juga memberi efek ganda berupa ketenangan dan kesehatan.

    2. Meditasi Adalah Hadir di Sini & Saat Ini

    Dalam bermeditasi, Anda haruslah hadir sepenuhnya di sini. Anda tak kan pernah bermeditasi kalau pikiran kelayapan ke sana ke mari atau membumbung tinggi diterbangkan bagai angan-angan.

    Bukanlah meditasi yang Anda lakukan itu bilamana hanya jasad Anda saja yang hadir disini, sementara pikiran Anda tersita oleh kenangan atau ingatan di masa lalu atau terbetot dan diseret oleh berbagai angan-angan atau kekhawatiran ke masa depan.

    Hadir secara fisik maupun mental, di sini dan saat ini. Itulah meditasi. Di sini, ia juga bisa disebut dengan “mengembalikan diri Anda pada diri Anda sendiri”.

    3. Meditasi Bukan Upaya Menjadikan Kita Sedemikian Terkondisi

    Kita sudah lebih dari sekedar terkondisi. Kita telah terkondisi di tempat kerja, dalam perjalanan berangkat dan pulang kantor atau sekolah, sesampai di rumahpun masih dibebani oleh berbagai permasalahan . Agaknya kurang arif bilamana kini kita malah menghadirkan beraneka pengkondisi lagi, yang tidak benar-benar perlu dan bermanfaat bagi jiwa.

    Umum beranggapan bahwa, meditasi mesti begini atau begitu. Ini malah terasa serba menyulitkan, serba membebani, sejauh mereka samasekali di luar kebiasaan kita. Sikap tubuh memang memperngaruhi kekhusukan dan ketahanan, serta berkaitan erat dengan keterpusatan pikiran. Akan tetapi, meditasi bukanlah sekedar “konsentrasi”. Ia merupakan aliran perhatian alamiah yang menerus terhadap objek yang dimeditasikan, dalam jangka waktu tertentu yang dibutuhkan.

    Meditasi di sini justru merupakan “seni melepas-beban”, seni melepaskan beban yang selama ini tersa menghimpit dan menekan, yang berupa berbagai pengkondisian yang ada maupun yang kita adakan tanpa sengaja.

    Akan tetapi, jangan salah, ia bukanlah sebentuk “pelarian” dari tanggung jawab. Ia lebih berupa “peletakan sejenak” segala beban phsikis pada jarak tertentu, sampai dengan Anda terpulihkan, dan “lebih bertenaga” untuk menanganinya lagi. Semua ini tentu berlangsung dalam tataran mental.

    04. Tak Mudah Terpengaruh

    Kedalaman meditasi (insight-depth), menyebabkan meditator tak mudah terpengaruhi oleh stimulus atau rangsangan luar, yang dibawa masuk saat berlangsung berbagai kontak indriyawi. Kebiasaan reaktif selama ini, ditransformasikan menjadi proaktif. Inilah yang mententramkan; inilah yang bermanfaat langsung buat Anda.

    Rangsangan luar mulanya memang bisa terasa sangat menganggu; akan tetapi semakin ke dalam mereka semakin tak terasakan. Kemantapan fisik secara langsung akan mempengaruhi ketahanan psikhis atau ketahanan mental. Inilah nantinya akan terpancar kembali berupa ketahanan fisik.

    05. Mengenali Diri Anda Secara Lebih Baik

    Adakah sesuatu yang lebih aneh di dunia ini dibandingkan dengan tidak mengenali diri sendiri ? Mengenalinya bukan saja secara fisik tetapi juga secara mental ? Anda bisa saja mengenal dan mengerti dengan baik berbagai hal; namun apa artinya semua itu bila kita “asing terhadap diri sendiri”.

    Sederhana saja; apapun yang kita amati dengan seksama, tentu akan kita kenali dengan lebih baik. Bila yang kita amati itu adalah ‘diri’ kita, maka kitapun akan mengenalinya jauh lebih baik dibandingkan sebelumnya.

    Nah…dari perspektif ini, meditasi ini juga bisa disebut sebagai “meditasi mengenal-diri”. Dengan lebih mengenalinya, kita jauh bisa lebih intim, lebih kompromistis, dan pada akhirnya lebih harmonis dengannya. Bila ditelusuri akan tampak bahwa “konflik-batin” disebabkan oleh “krisis pengenalan diri”. Dalam batin yang harmonis, tak ada konflik.

    06. Pengekangan Jasmani Bukanlah Meditasi

    Bukanlah meditasi disini maksudnya tidak kondusif bagi kemajuan meditasi Anda. Anda tak pernah merasa tenang, tenteram dan damai, bila salah satu kaki Anda kesemutan. Jasmani yang dikekang, apalagi disiksa, akan mengadakan perlawanan, sekuat pengekangan atau penyiksaan itu.

    Walaupun rileksasi adalah pra-meditasi yang sangat bermanfaat, namun meditasi bukanlah, untuk sekedar rileks. Badan kita bisa saja tampak rileks, namun bila pikiran bergolak dan perasaan menggelora, apa gunanya? Jauh lebih dalam lagi, meditasi menentramkan jiwa yang gundah gulana, yang diganggu oleh berbagai agitasi dan agresi eksternal maupun internal.

    07. Meditasi Punya Kemiripan Dengan Konsentrasi

    Ketika bermeditasi, pikiran Anda terpusat pada satu objek – disarankan objek dalam – jadi amat mirip dengan konsentrasi . Saking miripnya, bahkan ada satu ensiklopedia yang mempersamakannya. Perbedaan mendasarnya adalah; meditasi bersifat “diri sentris”. Keterpusatan ditujukan pada segala fenomena yang terjadi di dalam, pada sang diri, baik yang bersifat lahir, kasat maupun yang bersifat batiniah. Sedangkan konsentrasi, bisa mengambil objek amatan apa saja.

    Sebagai contoh adalah saat ini, ketika Anda membaca tulisan ini, Anda memperhatikan apa yang tampak di atas kertas bukan? Huruf demi huruf, kata demi kata dan seterusnya sambil menangkap makna tulisan ini. Yang ini konsentrasi. Tetapi bila yang Anda amati dan perhatikan dengan seksama itu adalah bagaimana mata Anda bekerja dalam membaca atau sikap duduk maupun sikap badan Anda ketika membaca atau perasaan atau bentuk-bentuk batin ketika membaca ini. Ini berarti Anda sedang membangun kondisi meditative.

    Jadi keterpusatan bukan pada objek luar, akan tetapi pada fenomena jasmani maupun batin ketika mengamati objek luar itu; bukan untuk menilainya. Nah, dengan demikian Anda senantiasa sadar terhadap setiap gerak gerik jasmani dan mental Anda, dengan tanpa memberi penilaian terhadap fenomena mental yang berlangsung, apalagi menghakiminya. Rasanya lebih mudah melakukannya daripada menjelaskannya. Memang, karena meditasi adalah praktek langsung, bukan teori.

    08. Bukan Mengatur Gerak – Gerik Rohani Maupun Jasmani

    Dalam mengamati, kita tak mengatur gerak-gerik tubuh maupun mental kita. Hanya mengarahkan perhatian untuk memperhatikan dengan seksama semua gerak yang berlangsung. Dalam fase-fase awalnya, boleh jadi Anda lamban (mirip slow motion) di mata orang lain. Ini memang umum terjadi. Kenapa ? Karena kita cenderung terjebak pada memikirkan gerak itu, bukannya mengamati atau memperhatikannya saja.

    Bagi yang sudah terlatih, tak perlu lamban, biasa saja; seperti kebiasaan lainnya. Kita tak mengatur gerak jasmani atau mental, namun hanya memperhatikannya saja. Bagi pemula, tentu tidak bisa langsung “meloncat” . Butuh waktu.

    Masih pada fase awal, bila meditator ‘hampir’ melakukannya dengan pas, ia akan bersikap acuh tak acuh ataupun tampak tak pedulian. Yang begini, biasanya terjadi pada mereka yang cenderung ‘selfish’ ataupun yang sedikit rendah diri. Tapi tidak kenapa, amati saja.

    09. Mengutamakan Objektivitas dan Kejujuran

    Kita mengamati, hanya itu; tanpa menilai apa yang diamati. Bila ada interupsi berupa penilaian, ia tak lagi objektif. Kita terkadang merasa bosan, kesal, jengkel dan lain sebagainya; amat jujur bukan ? Mengapa dan kepada siapa kita mesti berbohong? Apa perlu berbohong bila kita melihat dengan mata atau mendengar dengan telinga, misalnya ?

    Ketika si pikiran terusik objektivitasnya, maka ia mulai berbohong. Tampaknya saja ia bermeditasi, padahal sedang melamun. Bukankah itu tidak jujur ? Oleh karenanyalah dikatakan bahwa meditasi mengutamakan objektivitas dan kejujuran (satyam). Kejujuran luar bermula pada Kejujuran dalam.

    10. Perhatikan dan Catat Saja Dalam Hati

    Dalam mengamati dengan seksama kita sebenarnya hanya memperhatikan saja. Tanpa penilaian, tanpa membubuhinya dengan prasangka-prasangka, praduga-praduga, pretense, harapan, sugesti, dan sejenisnya. Bila mau, boleh dicatat fenomena batin yang terjadi di dalam hati. Bila tak mau, tak apa-apa; bahkan lebih baik begitu.

    Bila telah fasih latihan kita, pemahaman-pun akan muncul dengan sendirinya. Pemahaman yang bersifat lebih objektif dan apa adanya. Terbiasa begini, cepat atau lambat, kita dapat memahami apa itu “apa adanya” dengan amat jelas. Apa adanya, adalah ‘the truth’ itu. Sederhana bukan ? Cobalah!

    11. Meditasi Punya Tahapan

    Seperti juga jasmani, rohani pun punya tahap-tahap perkembangannya sendiri. Demikian juga dengan meditasi kita. Secara garis besar ia dapat dikelompokkan dalam tahap pemula, tahap antara dan tahap lanjut.

    Di kalangan penekun, ada yang harus mengawalinya dari tahap pra-meditasi, sejenis penyeragaman, pengenalan atau masa orientasi. Pra-meditasi, mengarahkan kita pada persiapan fisik dan mental. Yang sudah siap tentu tak perlu lagi. Seperti pada kegiatan lainnya, orientasi senantiasa kita perlukan. Orientasi mengantarkan kita pada pengenalannya secara lebih baik. Disini, kita juga dapat mengukur tingkat kesiapan kita untuk memulainya. Bila ada yang perlu dipersiapkan, maka persiapkanlah dengan baik dulu. Jangan sampai kita tersendat-sendat dalam perjalanan, karena kehabisan bensin, padahal sejak tadi sudah melewati beberapa pompa bensin. Kan sayang…

    Berikut adalah pendapat seorang penulis, dosen ilmu filsafat di beberapa universitas Asia dan Eropa, yang juga berguru selama dua puluh lima tahun pada Sakya Tirzin, pemimpin ordo Sakya dari Budhisme Tibet.
    The gradual development of the ability to see things ‘as the really are’ through the practice of meditation, has been linkened to the development of special instrument by mean of which we can now see subatomic reality and the like. In the same way, if we do not develop the potential of our minds through the cultivation of right effort, right mindfulness, and right concentration, our understanding of the real state of things will remain at best intellectual knowledge. [Peter Della Santina; The Tree of Elightenment – 1997, p.63.]

    Dari sini kita dapat menangkap salah-satu esensi dari upaya melalui jalan meditasi ini. Untuk benar-benar dicatat adalah proses yang bertahap, dalam tahapan tertentu yang jelas dan terarah. Merujuk pada buku-buku, atau kata-kata bijak dan tuntunan dari mereka yang kita percayai, memang memberi pengetahuan yang bermanfaat. Namun pengetahuan tersebut seringkali perlu ditransformasikan lagi secara mandiri. Jangankan buku-buku bisa mengembangkan batin Anda, seorang Guru pun hanyalah membuka gerbang ‘kesadaran’ Anda saja. Tak lebih dari itu. Di dalam spasio-temporal ini, pentahapan pasti ada; tidak “sim salabim…….abrakadabra….jadi!. Tidak; tidak demikian prosesnya.

    12. Ia Juga Punya Pola & Ritme

    Pola ini tergantung kita sendiri. Artinya walau memang ada pola bakunya, adakalanya tetap disesuaikan dengan pola kita. Bila tidak, bagaimana kita akan menerapkannya bagi diri sendiri? Heterogenitas mendikte pola kita masing-masing. Secara alamiah, kita juga mempunyai ritme-biologis. Para olahragawan, memulai dengan pemanasan dan seterusnya. Jadi tidak langsung khusuk; bila bisa langsung khusus, tentu baik sekali. Namun umumnya tidak demikian.

    Ritme, menjadikannya tidak monoton, ia juga menyebabkan tiap fase terasa baru. Menarik memang. Meditasi memang amat menarik bila ditekuni. Kita seakan menjadi hidup kembali; jauh lebih hidup dari sebelumnya; hidup dalam “dunia meditative” yang mengagumkan.

    13. Bukan saja Alamiah, Tapi Juga Ilmiah

    Sangat alami, duduk santai sambil memperhatikan gerak nafas sendiri, misalnya, amat alami, bukan? Tidak dibuat-buat, diatur atau dikontrol, harus begini atau begitu. Sikap tubuhpun biasa-biasa saja; tak perlu jadi pemain acrobat. Bila kita memang pemain akrobat, tidak apa-apa; just go on….

    Berbagai penelitian telah dilakukan untuk membuktikan dan menunjukkan ke-ilmiah-annya. Objektifitas merupakan dasar dari dunia keilmuan. Disinilah kita terjamin untuk tidak terperangkap dogmatism. Disini pula kita memberdayakan nalar kita dengan lebih efektif. Secara tak langsung, pengembangan batin yang terjadi dari meditasi, juga akan mengurangi dan mengikis pandangan yang terkondisi oleh takhyul.

    14. Ingat ! Meditasi Adalah Olah Batin, Bukan Olah Raga

    Kesalahan dalam memandang Meditasi, justru berawal di sini. Memang meditasi berdampak-samping positif terhadap kesehatan secara menyeluruh; akan tetapi, itu bukanlah tujuan pokok dari ber-meditasi.

    Olah-batin disebut juga praktek atau latihan spiritual atau sadhana. Akan tetapi, kita bisa terperosok ke dalam upaya peraihan kanuragan, kesaktian atau sejenisnya. Bukan itu arah yang kita tuju dalam bermeditasi. Iming-iming kanuragan ataupun kesaktian memang menggiurkan bagi kebanyakan orang. Sebagai akibatnya, banyak yang mandek hingga disini saja. Berhati-hatilah terhadap yang satu ini!

    15. Persiapkan Diri Sebelum Bermeditasi

    Yang ini terkait dengan tips 10 sebelumnya. Persiapan senantiasa perlu. Apa yang perlu kita persiapkan ? Diri sendiri; itu pasti. Pemahaman yang baik atas bidang kerja, akan memberi kemudahan-kemudahan dalam mengerjakannya. Kita bisa memperoleh pengertian tentang sesuatu melalui bertanya. Apakah itu bertanya kepada pembimbing, buku-buku, mereka yang lebih berpengalaman dan sebagainya.

    Tips ini, juga pantas dipandang sebagai salah satu dari bahan baku untuk fase persiapan ini. Kiranya amat jelas bagi kita tentang pentingnya persiapan ini. Mengenai; tempat, pakaian, waktu dan lamanya, sambil jalan kita pun akan memahami dan menemukan kesesuaiannya dengan diri sendiri. Prinsipnya adalah, ‘yang sesuai dengan kondisi objektif kita, adalah yang terbaik bagi kita”. Oleh karenanya, kenalilah ‘diri’ Anda.

    16. Hobi Yang Paling Murah

    Betapa tidak, Anda tak perlu menyewa tempat, alat, ongkos, membayar sewa, atau membayar administrasi untuk memperoleh kartu keanggotaan atau sejenisnya. Diri Andalah modal dasar Anda.

    Oh ya…..awalnya mungkin Anda perlu menyediakan “waktu khusus” untuk bermeditasi. Ini diperlukan demi pembiasaan dan pendisplinan-diri. Tetapi setelah cukup lanjut, tidak lagi.

    Anda akan memahami dengan baik bahwa ia dapat dilakukan setiap saat. Ada yang mengatakan,
    “Bila kamu sempat bernafas, maka kamu pasti sempat bermeditasi”.
    Sederhana dan sangat murah.

    17. Menguntungkan Bagi yang Bernaluri Bisnis

    Bagi yang berjiwa bisnis, ini boleh juga digeluti untuk dijadikan komoditas dagangan. Rekan saya ada yang berhasil dalam usaha seperti ini. Bayarannya ? Dollar lagi; menggiurkan bukan ? oleh karenanyalah “bisnis” olah-batin tampak semakin marak belakangan ini.

    Nah….demikianlah manusia yang punya naluri bisnis tajam; apapun bisa dijual, ia jual untuk dinikmati hasilnya bagi dirinya sendiri. Dan itu memang masih (dianggap) sah-sah saja di mata publik. Kehausan manusia modern akan spiritualitas, bagi para pebisnis, menghadirkan peluang bisnis yang tidak kalah menggiurkannya dibandingkan bidang bisnis lain.

    18. Dijadikan Komoditas Dagangan ?

    Masak sekedar membimbing memperhatikan nafas saja diperdagangkan ?
    Saya malah agak heran mengamati fenomena itu. Lebih heran lagi, semakin mahal, apalagi bilamana diselenggarakan di hotel-hotel mewah, ia malah semakin laris; kayak kacang goreng. Mungkin karena lebih bergengsi.

    Yaaah….begitulah umumnya kita-kita ini. Suka terkagum-kagum hanya pada kemasan luarnya saja. Apalagi bilamana produk itu dipromosikan dengan gencar di media-massa. Dalam dunia bisnis, ini memang dapat dimaklumi sebagai kewajaran. Sesuatu yang mudah, murah, apalagi gratisan, malah dicurigai macam-macam dan diremehkan.

    19. Kondisi Meditatif Bukanlah Anugerah

    Demikianlah sebetulnya; kita yang mengusahakan anugerah itu. “Sim salabim…..Anda Meditatif!”; itu bukan rumusnya. Meditasi bukan sulap, yang untuk didemonstrasikan guna merebut “pangsa pasar dan meningkatkan nilai jual”. Tak ada Guru manapun yang menganugerahkan itu pada Anda.

    Metodenya, latihan awalnya, memang ada yang menginformasikan dan membimbing. Tapi, kondisi meditatif tetap merupakan upaya mandiri Anda. Ini amat penting untuk ditekankan disini. Saya tak ingin Anda dikibuli atau ‘dikadali’ oleh siapapun. Tetapi bila Anda memang mau dan senang dikibuli, silahkan………

    20. For The Better State of Mind

    Sebagai bentuk seni, seni olah batin, di samping berciri keindahan juga mengkondisikan batin kita pada suasana yang lebih baik, dari sebelumnya. Dalam keadaan tenang, misalnya, kita akan bisa memecahkan berbagai persoalan hidup dengan jauh lebih baik. Status batin-meditatif , juga melahirkan inspirasi-inspirasi serta solusi-solusi jenial bagi berbagai persoalan hidup yang kita hadapi.

    Nilai manfaatnya akan benar-benar Anda rasakan bilamana Anda telah demikian terbiasanya dalam status batin-meditatif ini; atau dengan kata lain, Anda telah benar-benar menjadikannya hobi serta sahabat Anda.

    21. Menentramkan Batin

    Kita tidak bisa membeli ketentraman batin. Yang satu ini tidak ada urusannya dengan uang atau harta-benda, pangkat, jabatan, pengaruh, kekuasaan maupun popularitas. Kepemilikan atas harta, bukanlah sesuatu yang salah menurut ajaran manapun. Namun, terbelenggu oleh kemilikan atas materi duniawi inilah yang melahirkan konflik internal maupun eksternal. Pemenuhan demi pemenuhan hasrat kemilikan tidak akan menyudahinya; bahkan sebaliknya, malah menumbuhkan dan memperkuat keserakahan.

    Kita bisa saja punya harta benda yang melimpah ruah, namun itu tidak mengurungkan untuk senantiasa dirongrong kekhawatiran kalau-kalau mereka tiba-tiba hilang ataupun menyusut. Jabatan, popularitas dan sejenisnya juga memiliki sifat yang sama; sama-sama mengundang kekhawatiran. Tiada ketenangan pada batin yang dipenuhi kekhawatiran dan rasa was-was.

    Betapapun kita tahu bahwa kita menua setiap saat, namun secara naluriah ada kecenderungan untuk menolak hukum alam itu. Kita tak segan-segan mendandani tubuh, melatih tubuh untuk dapat mempertahankan jasmani ini dari proses penuaan. Sadarkah kita bahwa apa yang kita lakukan sebetulnya adalah melawan hukum alam ?

    Bila kita perhatikan dengan lebih seksama lagi, akan dipahami bahwanya ketentraman bukanlah suatu anugerah; ia adalah hasil usaha atau merupakan pahala dari perbuatan kita sendiri. Ia tidak terkondisikan secara mutlak oleh iklim diluar; iklim luar memang berpengaruh, sebatas kita mengadakan penolakan pun pengharapan terhadapnya.

    Ketentraman adalah kondisi batin yang stabil, di mana gejolak di dalam teredam betapa mestinya.
    Bagi seorang meditator, ketentraman batin diupayakannya secara mandiri, maksudnya ia tidak mengharapkannya datang secara otomatis ataupun tenggelam dalam kondisi batin meditatif dengan sendirinya, tanpa pengkondisian awal sama sekali

    22. Sesuai Bagi yang Sibuk

    Kesibukan menguras banyak enerji fisik dan enerji mental Anda. Bagi yang kesibukannya lebih banyak berupa kegiatan pikiran, kelelahan mental malah bisa menganggu kondisi fisiknya. Oleh karenanya, bukan saja meditasi sesuai bagi mereka yang sibuk, ia bahkan merupakan kebutuhan mentalnya.

    Meditasi memberi pemulihan, bahkan me-recharging lagi dengan enerji fisikal dan mental lebih. Ini harus dibuktikan sendiri. Andalah yang bermeditasi, Andalah yang membuktikannya, dan Anda pula yang menikmati manfaatnya.

    23. Bagi Siapa Saja

    Pernah dan mungkin masih ada yang menyangka bahwa meditasi hanya untuk orang-orang tertentu yang menjalani kehidupan spiritual saja. Sangkaan tersebut jelas keliru. Ia bagi siapa saja; bebas Sara Ia bahkan bagi semua umur – tentu ada jenjangnya- dan bagi semua jender.

    Jadi, bila Anda sebelumnya pernah menyangka lainnya, mulai saat ini buanglah prasangka itu jauh-jauh dan tolong jangan ditularkan kepada siapapun.

    24. Menjadikan Hidup Indah

    Ini bukan iklan murahan. Ia dapat dibuktikan. Secara naluriah kita mencintai keindahan. Keindahan dapat Anda serap dan hadirkan lagi di hati Anda, hanya bila Anda siap untuk menikmatinya. Keindahan (sundaram) merupakan salah-satu sifat dari Sang Diri.

    Sebentuk karya seni tiada lain dari ekspresi rasa keindahan seorang seniman. Sementara seniman, menangkap inspirasinya lewat “meditasi alami” (bagi yang tidak secara khusus menekuni meditasi).

    Walaupun Anda bukan seniman, Andapun punya bakat untuk menyerap dan mengapresiasi seni, hingga batas-batas waktu tertentu. Contohnya, Anda akan senang menyaksikan lelaki tampan atau wanita cantik, atau merasa nyaman di pegunungan atau di tepi pantai. Itulah salah satu berkah kita terlahir sebagai manusia.

    Penikmatan seni atau keindahan, akan lebih baik bila kita mendekatinya melalui kondisi batin-meditatif. Hidup akan terasa jauh lebih indah, dalam kondisi batin seperti ini.
    Bukankah Tuhan juga dipandang sebagai Keindahan Yang Agung Itu ?

    25. Mengusir Pikiran-Pikiran Negatif

    Pikiran negatif, banyak disebut sebagai biang kerok berbagai penyakit fisik dan mental, oleh para ahlinya. Bahkan, lebih dari delapan puluh persen gangguan fisik, konon bermula dari pikiran negative. Ia bisa ditakuti melebihi virus HIV. Pikiran Negatif juga disebut-sebut sebagai penyebab terjadinya penuaan dini. Jadi, secara tak langsung, meditasi juga bisa berfungsi sebagai obat ‘awet muda’. Namun untuk yang satu ini, saya harap Anda tidak mempercayainya begitu saja, kecuali setelah Anda buktikan langsung.

    Di sisi lain, meditasi bukan saja mengusir pikiran negatif, ia bahkan dapat ‘mengenyahkan’ berbagai gejolak dari bentuk-bentuk pikiran (citta vritti).
    Maharshi Patanjali menegaskan, “ yoga citta vritti nirodhah” – “yoga menghentikan gejolak pikiran dan gelora perasaan”. Di dalam Asthanga Yoga – nya, Dhyana atau meditasi merupakan “angga” ketujuh, sebelum Samadhi.

    26. Mengantarkan Kita Kembali Pulang

    Kita mengenal pepatah: “setinggi-tingginya bangau terbang, ia akan pulang kembali ke sarangnya”. Pulang ke rumah, merupakan aktifitas yang sangat menyenangkan, apalagi setelah kita berkelana sekian lama. Ini bukan saja bagi manusia, namun juga pada binatang sekalipun.

    Mungkin inilah aspek spiritual dari meditasi itu, mengantarkan kita kembali pulang kepada Diri Sendiri. Kebiasaan dalam mengarahkan perhatian ke luar, dan terus menerus ke luar, telah ‘menyesatkan’ kita di dunia objek-objek, di dunia materi, di dunia fenomena.

    Ketika ‘kesesatan’ ini telah sedemikian parahnya hingga kita menyangka bahwa dan mengidentasikan-diri kita sebagai materi tersebut, atau sebagai efek-efek emosional yang dimunculkannya. Semakin kita menjauh dari akar, dari pokok, kitapun semakin bingung, semakin tersesat. Sesat di alam materi dan fenomena, telah melahirkan prasangka bahwanya memang disinilah asal kita, sehingga disini pulalah semuanya akan berakhir. Dari sinilah kita berangkat dan ke sini jualah kita akan pulang. Kita menyangka bahwa di alam inilah kita berbasis. Kita tak ingat lagi dari mana “asal’ kita.

    27. Meditasi Bukan Sekedar Teori

    Mengamati, mencermati secara seksama segala gerak-gerik batin sendiri dengan penuh perhatian, merupakan sesuatu yang amat bermanfaat didalam mengembangkan kebijaksanaan (prajna) . Ketika memperhatikannya, kita tak perlu menilainya atau menduga-duga maupun berharap atau menolak. Cukup perhatikan saja seperti apa adanya. Bila telah Anda lakukan seperti itu sesering mungkin, ia akan menjadi kebiasaan Anda. Pikiran dan perhatian Anda seakan enggan untuk memperhatikan yang di luar sana lagi.

    Namun sebelumnya, perlu dipahami sebaik-baiknya lagi bahwa meditasi adalah masalah ‘praktek langsung’ atau pengalaman empiris; ia bukan dalil teoritis. Bila kita telah mempraktekkannya secara langsung, maka kita secara pasti akan memahaminya sekaligus memperoleh faedahnya.

    Bila Anda baca dengan seksama tulisan ini, bisa saja Anda berpraduga bahwa saya adalah seorang ahli meditasi. Itu keliru; saya sama saja seperti Anda. Tak ada namanya ‘ahli meditasi” itu. Apapun yang kita latih dengan tekun, memberi ketrampilan yang bermanfaat bagi kita. Hanya itu. Dan saya juga bukan seorang Bikshu, Yogi, Sannyasinn pun Guru Meditasi. Sekali lagi, mohon jangan salah duga.

    Kita memang cenderung suka menduga-duga begini atau begitu. Sebetulnya, prilaku pikiran serupa ini, seyogyanya enyah dari benak seorang meditator; jangan polusi batin Anda sendiri dengan berbagai dugaan. Batin kita sama saja ‘nakal’-nya, oleh karenanyalah ia perlu dilatih melalui meditasi.
    Apa yang saya sampaikan disini, semata-mata dari pengalaman saya yang tidak seberapa.

    28. Meditasi Tetap Dilakukan Sendiri

    Meditasi harus dilaksanakan sendiri. Ini sangat penting untuk dipahami. Mengembangkan batin, mensucikan pikiran, ucapan dan tindakan, harus kita lakukan sendiri. Kita tak dapat bermeditasi bagi orang lain; sebaliknya, orang lainpun tidak dapat bermeditasi bagi kita.

    Ketika masih bayi, kita memang tidak perlu berjalan ke dapur untuk mengambil makanan atau minuman; ibu kita akan selalu siap menyusui dan menyuapi kita. Akan tetapi kita tetap harus memakan atau meminumnya sendiri. Ibu atau orang-tua hanya menyediakan saja. Di sini, baik orang-tua maupun Guru hanya bertindak sebagai pembantu, memfasilitasikan segala sesuatunya bagi Anda. Bagusnya adalah, kendati meditasi mesti dilakukan secara benar-benar mandiri, namun hasilnya, berkah daripadanya, dapat dibagi-bagikan, dapat ditularkan juga kepada orang lain sebagai Yajna.
    29. Memang Perlu Pelatihan

    Kita tak dapat langsung duduk di hadapan setir sebuah mobil dan ‘sim…..salabim…’, Anda telah ngebut di tengah keramaian kota dengan kecepatan 60 km/jam. Tidak demikian bukan ? Kendati Anda seorang pembalap formula-satu sekalipun, awalnya Anda masih butuh beberapa menyesuaikan-diri dengan dan mengakrabi kendaraan serta medan.

    Kendati batin meditatif terjadi secara spontan pada waktunya, awalnya ia perlu persiapan dan pelatihan. Sebagai suatu keterampilan, ia perlu pelatihan-pelatihan; tak jauh bedanya dengan nyetir, mengetik atau keterampilan lainnya. Ia butuh persiapan, pengkondisian awal dan pelatihan.

    30. Desa, Kala, Patra Senantiasa Penting

    Sepintar apapun Anda bermain sepak-bola, Anda tetap tak dapat melakukannya dengan baik di dapur. Anda butuh ruang yang cukup untuk itu. Ada tempatnya untuk melakukan sesuatu. Anda pun tak bisa mendatangi sebuah kantor atau unit pelayanan sosial setiap waktu. Ada waktunya kapan Anda harus ke pasar, kapan Anda mandi, kapan Anda makan, Kapan Anda pergi ke tempat kerja, dan lain sebagainya. Jelas ada waktunya untuk melakukan kegiatan apapun.

    Di Mayapada ini, pengkondisi desa-kala-patra — ruang, waktu dan kausasi—– tetap berlaku. Ini juga berlaku di dalam menyelenggarakan meditasi. Bilamana Anda telah cukup maju, ia memang bisa Anda lakukan di mana saja, kapan saja dan dalam kondisi apa saja. Akan tetapi pada tahap-tahap awal, penyesuaian-penyesuaian terhadap tempat (desa), waktu atau jadwal (kala) dan beberapa penyesuaian terhadap pengkondisian terkait lainnya (patra) penting untuk diperhatikan

    Saat brahmamuhurta, sekitar pukul 4.00 waktu setempat, dipercaya sebagai waktu yang ideal untuk bermeditasi; bahkan antara pukul 2.00 hingga pukul 4.00. Pada bulan mati (tilem) dan sehari sesudahnya (penanggal kaping pisan), hari ke-empatbelas setelah bulan mati (caturdasi) dan hari purnama, juga beberapa hari lain memang terbukti sangat kondusif bagi penyelenggaraan laku spiritual.

    Tempat yang secara fisikal meyejukkan, terlindung dari teriknya matahari, hembusan angin kencang dan dingin, dengan posisi lebih tinggi dari lingkungan sekitar, “jauh” dari keramaian, dekat dengan tempat-tempat suci, merupakan tempat-tempat yang diminati karena juga terbukti banyak membantu kemajuan.

    Namun ini bukanlah berarti bahwa kita hanya berlatih di tempat atau pada waktu seperti itu saja. Latihan sedapat mungkin kita lakukan setiap saat, di mana saja dan dalam kondisi apa saja. Seorang Guru pernah mengatakan: “Bilamana Anda punya waktu untuk bernafas, maka Andapun punya waktu untuk bermeditasi”.

    31. Memberi Rambu Untuk Membedakan Antara Tujuan dan Bukan Tujuan

    Ketenangan dan keterpusatan merupakan hasil-sampingan, yang juga bertindak sebagai landasan dari meditasi. Mereka bukan tujuan. Padahal untuk bisa mencapai ketenangan dan keterpusatan mental saja, bukan sesuatu yang mudah. Itu sudah memberi berkah yang tidak kecil artinya.

    Dalam makan misalnya, kita tak perlu munafik dengan mengatakan bahwa “saya makan bukan atas suatu tujuan, namun hanya demi makan itu sendiri”. Kita tak perlu bersikap munafik dengan mengatakan bahwa meditasi kita tak punya tujuan. Bukan saja itu bohong dan omong kosong yang menggelikan, namun itu bisa sangat berbahaya.

    Bahaya pertama; ia bisa dengan drastis meningkatkan keangkuhan kita. Bahaya kedua; melakukan sesuatu tanpa tujuan, tidak akan pernah mengarahkan kita pada sasaran. Jangan-jangan malah tersesat nantinya. Bahaya ketiga; dengan tanpa tujuan, kita akan cenderung bertindak sekehendak hati, tanpa suatu sikap-mental dan disiplin tertentu. Padahal meditasi juga berarti mendisiplinkan, berarti menertibkan mental. Di dalam mental yang tertib, yang berdisiplin lebih mungkin ditemukan kejernihan, ketentraman, ketenangan dan kedamaian, bukan sebaliknya.

    Kita mesti jeli dalam melihat persoalan kita sendiri di sini. Jangan sampai kecerobohan kecil, keangkuhan halus yang laten, malah jadi membesar dan menguat. Anda mesti jeli dalam membedakan mana tujuan yang demi kepentingan pribadi yang berlandaskan ego, dan mana yang tanpa-ego atau kepentingan pribadi. Namun, hanya mengandalkan pikiran dan kecerdasan saja, memberi peluang bagi si ego untuk meyergap dengan mudah. Kesadaran dan kewaspadaan harus selalu ditegakkan. Itulah meditasi.

    32. Aliran Perhatian Secara Alami

    Ketika Anda mulai memasuki alam meditasi, batin meditatif, upaya (pemusatan atau konsentrasi) tanggal dengan sendirinya. Fenomena ini tak ubahnya seperti ketika Anda membuka keran air di rumah Anda. Ketika baru membukanya, terjadi upaya pengerahan atau pemusatan tenaga ke tangan. Namun setelah Anda berhasil membukanya, air akan mengalir dengan sendirinya, tanpa perlu pengerahan tenaga lagi. Anda cukup hanya menampung kucurannya saja bukan ?

    Nah…inilah mengapa meditasi ada yang menyebut sebagai “bukan upaya, bukan pula metode”. Di alam meditatif —–sebutlah demikian —– memang segala sesuatu mengalir dengan sendirinya. Semuanya mengungkapkan dirinya sendiri, kemanapun si perhatian Anda arahkan. Di sinilah berbagai ide, gagasan, ilham, pawisik, wahyu — atau apapun sebutan yang Anda berikan untuk itu — bermunculan dengan sendirinya, mengalir secara alamiah. Anda samasekali tak perlu memeras otak untuk itu. Di sini, intervensi kerja otak justru malah menganggu. Di alam meditatif otak tidak bekerja, ia non-aktif, sebaliknya yang hadir hanya kesadaran dan perhatian terarah yang menyertainya.

    33. Mengamati Fenomena Batin

    Mengamati kegiatan batin memang mengasyikkan, di samping unik. Mengamati fenomena batiniah orang-orang sekitar kita bisa saja, akan tetapi kurang bermanfaat langsung; bila hanya sebagai bahan perbandingan atau memperbanyak data untuk kemudian dirangkum guna dapat menarik kesimpulan yang lebih bersifat umum untuk digunakan dalam latihan, boleh jadi aktivitas itu bisa jadi bermanfaat.

    Ada tips dari yang berpengalaman dalam mengamati batinnya sendiri. Beliau menyarankan untuk membuat sejenis buku harian yang di-breakdown (rinci) dalam jam demi jam bahkan puluhan menit. Dalam sehari bisa dibagi dalam dua fase, yakni fase aktif dan fase istirahat (tidur). Tentu kita tidak mungkin membuat catatan selama tidur, dan memang tidak diharapkan demikian, akan tetapi membuat catatan tentang aktivitas bawah sadar yang berupa impian segera setelah bangun tidur agak tidak keburu lupa.

    Dengan demikian dalam 24 jam sehari kita mempunyai catatan yang cukup rinci tentang aktivitas batin kita. Misal pk. 07.00: merasa badan segar tak ada beban; pk. 07.10: jengkel karena kaos kaki digigit hewan kesayangan, padahal sedang buru-buru berangkat kerja dan sarapannya pun itu-itu saja; pk. 07.20 – 07.30: kemacetan lalu lintas menjengkelkan dan hampir saja nyenggol sebuah BMW,… dan seterusnya dan seterusnya. Jadi ia berupa sejenis diary dengan penekanan pada fenomena batin yang dirasakan.

    Dari catatan itu, yang dibaca menjelang tidur, coba dijumlah berapa kali atau berapa lama dalam sehari kita jengkel, marah, bingung, mumet, gembira, tak sabaran, riang, sakit hati, tersinggung, puas, berprasangka, kecewa, sedih dan lain sebagainya. Tergantung kebutuhan dan tingkat ketelitian yang diharapkan, pencatatan bisa dalam kurun waktu beberapa hari, hingga kita merasa cukup untuk menyimpulkan bahwa rata-rata dalam sehari saya jengkel sekian jam, tersinggung sekian menit dan seterusnya. Tentu mencatatnya secara periodis agar tidak menganggu kegiatan normal kita. Mencatat saat istirahat makan siang misalnya, atau saat tidak melayani klien misalnya.

    Intinya kiya punya catatan yang cukup rinci tentang aktivitas perasaan dan pikiran, ataupun persepsi kita. Tampaknya memang agak lucu dan rikuh bila sampai diketahui orang lain, bahwa kita sedang mencatat sesuatu yang tidak umum dilakukan orang; akan tetapi, itu tetap bisa kita atur jadwalnya sendiri agar terasa aman namun lengkap.

    Seperti juga diary, catatan tak perlu panjang-panjang, toh kita mengerti. Jangan berpikir bahwa Anda membuat catatan untuk disetorkan pada oang lain. Ini semata-mata demi kebaikan Anda sendiri.

    Ia akan amat membantu Anda nantinya. Ia membantu Anda dalam memahami bekerjanya batin dalam berbagai suasana spesifiknya. Tak perlu beranggapan bahwa kegiatan ini menyita waktu hingga mengurangi produktivitas kerja Anda; toh kita tak perlu setiap saat mencatat. Kita pasti punya waktu senggang untuk beristirahat sejenak di sela-sela kesibukan kita; kita kan bukan robot….

    34. Ia Tak Terpikirkan dan Tak Terkatakan

    Anda tak akan pernah bisa mengatakan tentang sesuatu yang tak terpikirkan, kecuali Anda ngelindur, mabuk, kesurupan atau sejenisnya. Secara sadar, itu tidak dimungkinkan. Namun hebatnya, Anda dapat mengalami dan merasakannya. Anda dapat merasakan sesuatu yang tak bisa Anda katakan, pun tak terpikirkan. Anda bisa merasakan beda antara manisnya gula dibanding madu. Anda bisa merasakan beda antara harumnya melati dibanding cempaka. Anda dapat merasakan beda antara merdunya suara Pavaroti dan Rein Jamain. Namun tetap Anda tak dapat memaparkan seperti apa itu adanya. Kenapa ? Karena ia tak terpikirkan; karena di sana bukan pikiran kita yang bekerja.

    Demikian juga ketika sang batin memasuki alam meditatif-nya Tak ada kata-kata ‘di sana’, tak ada bentuk-bentuk pemikiran ‘di sana’; kecerdasanpun tak diperlukan ‘disana’. Anda hanya mengetahui, merasakan; tepatnya ‘menyaksikan’.

    Nah…setelah ‘turun’dari alam meditasi inilah pikiran mulai bekerja lagi. Dan ketika Anda mengingat kembali apa yang dirasakan dan dialami ‘di sana’, Anda akan mengingatnya dengan sangat jernih. Setelah itulah Anda baru merumuskannya menggunakan kecerdasan dan pikiran Anda untuk kemudian Anda ungkapkan dengan kata-kata, sesuai gaya bahasa dan kebiasaan berbahasa Anda. Jadi bukan ‘di sana’. Ungkapan verbal hanya dibutuhkan disini, bukan ‘di sana’.

    35. Berlatih Menjadi Saksi Yang Baik

    Dari perspektif ini, kita sesungguhnya juga bisa mengatakan bahwa meditasi adalah latihan untuk memfungsikan-diri hanya sebagai saksi.Umumnya, kita tidak becus untuk memfungsikan diri hanya sebagai saksi. Kita cenderung ditarik untuk terlibat, apakah secara pasif maupun aktif, apakah secara parsial maupun total. Kenapa ?

    Karena pikiran, perasaan , penalaran, ingatan-ingatan seringkali menginterupsi proses pengamatan kita. Mereka mengotori kejernihan visi kita, Mereka menghadirkan penilaian-penilaian, prasangka-prasangka, praduga-praduga. Semua ini hanya mengeruhkan batin kita. Kita tak dapat melihat dengan jernih, lengkap dan lebih menyeluruh karenanya.

    Ketika Anda harus menyahuti pertanyaan atau teguran dari seseorang sementara Anda sedang menyaksikan sebuah film di televisi, misalnya; apa yang terjadi ? Anda melewatkan beberapa kejadian di dalamnya, selama itu; sejak teguran atau pertanyaan itu Anda perhatikan sampai selesai meresponnya dan kembali lagi mengarahkan perhatian pada apa yang ditonton. Alhasil, Anda menyaksikan film itu secara kurang lengkap. Ada banyak kejadian – yang boleh jadi justru merupakan satu dialog atau adegan yang terpenting dalam film itu – lepas dari perhatian dan amatan Anda. Anda tak menyaksikan seutuhnya.

    Nah…sekali lagi, meditasi sesungguhnya juga melatih kita untuk bisa memfungsikan diri kita sebagai saksi yang baik – saksi yang tanpa praduga, tanpa prasangka, tanpa penilaian, tanpa pembandingan apalagi penghakiman, tanpa pewarnaan, tanpa pretensi, tanpa keberpihakan.

    36. Mengembalikan Kepolosan

    Saksi seperti yang disebutkan tadi adalah saksi yang polos, yang lugu. Ia layaknya anak-anak balita; bahkan mungkin selugu dan sepolos bayi. Di sini juga ada kepasrahan total, kepasrahan yang sebenar-benarnya, Isvarapranidhana, yang tidak dibuat-buat karena kehabisan akal atau rasa ketidak-berdayaan dan keputus-asaan. Di sini ada penerimaan yang benar-benar lapang (legawa) terhadap apa yang terjadi, apa yang dialami, apa yang disaksikan, apa yang ada.

    Dalam kehidupan kita sehari-hari, kepolosan dan keluguan seperti ini jarang singgah di batin kita bukan ? Batin kita penuh pretensi; kita melakukan sesuatu yang lainnya. Dalam batin seperti ini, tak pernah ada ketulusan, tak pernah ada kepolosan. Karena pretensi tak akan pernah akur dengan kepolosan. Di mana hadir pretense, kepolosan malah akan menyembunyikan dirinya.

    Oleh karenanya, meditasi di sini memainkan peran aktifnya dalam mengembalikan lagi kepolosan itu kepada kita. Kepolosan yang mungkin telah terlalu lama kita tinggalkan, kita abaikan begitu saja, di sebuah sudut sunyi hati yang terdalam.

    37. Hidup Murni Tanpa Waktu

    Jiddu Krishnamurti pernah mengatakan: “Bermeditasi adalah hidup murni tanpa waktu.” Apa kira-kira maksudnya ? Untuk mengertinya, kita harus mengerti apa yang dimaksudkannya dengan ‘hidup murni’. Apa itu ‘hidup murni’ ? Itulah hidup sebagai saksi, hidup yang benar-benar polos, seperti yang kita bicarakan sebelumnya. Itulah hidup murni. Ia memang tanpa waktu. Kenapa ?

    Memang benar, di alam fenomenal ini, apapun yang terjadi, apapun yang kita lakukan butuh waktu. Ini tak terpungkiri. Apa yang kita sebut sebagai waktu di sini adalah waktu fisikal, waktu mekanikal, dan bukan waktu psikologikal. Apa yang disebutkan sebagai waktu oleh Krishnamurti adalah waktu psikologikal ini.

    Ketika Anda sedang menunggu dalam suatu antrean, atau menunggu kedatangan seorang yang sangat Anda rindukan, waktu akan terasa merangkak sangat lamban. Sebaliknya, bilamana di suatu pagi yang cerah Anda asyik mengerjakan suatu aktivitas terkait dengan hobi Anda misalnya, waktu terasa berjalan sangat cepat. Tiba-tiba saja sudah sore. Padahal sejam….ya sejam. Nah…waktu yang bekerja pada saat Anda menunggu maupun terbenam dalam keasyikan inilah yang dimaksudkan. Sebagai waktu psikologikal. Dan dia bisa sangat relatif, tergantung suasana-hati maupun kondisi-batin Anda pada kurun waktu tertentu. Dalam menunggu, ada harapan untuk cepat bertemu. Batin Anda tidak tentram, tidak murni. Harapan untuk cepat bertemu, menganggu ketentraman sehingga mengotori kemurniannya.

    Dalam kemurnian, di mana tak ada harapan-harapan, tak ada keinginan-keinginan, waktu menjadi kehilangan kekuatannya di sini. Anda tak perlu merasa dibatasi olehnya. Anda hanya mengalir bersamanya, dalam kekinian Anda. Tak ada cepat atau lambat, atau deskripsi kwalitatif dualistis lainnya, yang dapat dikenakan terhadap batin yang murni. Ia hanya seperti apa adanya.
    Nah….. demikianlah kurang-lebih apa yang dimaksudkan oleh Krishnamurti.

    38. Apa Meditasi Bisa Mengenyangkan Perut Yang Lapar ?

    Ada yang mengatakan bahwa hidup adalah rangkaian dari berbagai masalah, dengan berbagai tipe, yang tak pernah habis-habisnya. Sungguh sangat disayangkan bilamana hidup ini hanyalah disibukkan oleh masalah-masalah remeh saja, dengan tanpa memberi kita peluang untuk berkreasi, berapresiasi, mencipta atau menikmati. Pertanyaannya adalah, apakah meditasi bisa berbuat sesuatu tehadapnya ?

    Kritik yang paling tajam yang ditujukan kepada para meditator, terkait dengan persoalan-persoalan hidup seperti itu, adalah: “Apakah meditasi menjadikan perut saya yang lapar ini kenyang ?”, atau “Apakah kemiskinan bisa dientaskan hanya dengan meditasi?”.

    Sang Budha kurang-lebih pernah bersabda yang menyiratkan bahwa,’menjawab pertanyaan salah, sama salahnya dengan melontarkannya’. Kritik bernada skeptis dan dungu seperti ini sebetulnya hanya mungkin dilontarkan oleh mereka yang samasekali tak memahami apa itu meditasi. Atau telah memahami meditasi secara keliru, namun tak pernah mencari tahu apa meditasi itu sesungguhnya karena tidak pernah benar-benar mempraktekkannya. Mereka akan terbelalak, melongo untuk kemudian meninggalkan saya, bilamana saya menjawab semua pertanyaan serupa dengan:”Bisa, bahkan dengan amat sangat mudah!”.

    Dalam kemurnian, kejernihan batin, apapun yang Anda lihat, apapun yang Anda saksikan akan menjadi jelas dengan sendirinya. Segala persoalan-persoalan akan memperlihatkan keterkaitannya, betapapun kompleksnya sehingga Anda dapat menetapkan solusi-solusi serta penyikapan-penyikapan yang terbaik, yang sesuai dengan situasi dan kondisi yang ada.

    Kegagalan kita dalam memecahkan permasalahan umumnya tertumpu pada ketidak-mampuan kita dalam ‘melihat’ persoalannya secara menyeluruh dan secara lengkap. Dalam ketidak-lengkapan dan tanpa memahami situasi dan kondisi konkrit yang ada, apapun yang kita lakukan hanya akan mempercepat tercapainya kegagalan. Bahkan kita malah bisa memunculkan beberapa persoalan baru lainnya.

    Nah, di sinilah signifikansi dari meditasi dalam menjalani kehidupan kita sehari-hari yang sarat dengan berbagai persoalan ini. Hanya batin yang benar-benar keruh, yang benar-benar gelaplah yang tidak dapat melihat manfaat meditasi dalam kehidupan sehari-hari.

    39. Aliran Perhatian Penuh Yang Menerus

    Batin meditatif tidak mungkin melihat secara parsial. Ia seksama dan menyeluruh. Ia juga cermat dan penuh kewaspadaan, sehingga menjadi peka dan tajam. Aliran menerus dari perhatian yang terpusat pada suatu objek tidak memungkinkan diperolehnya amatan parsial. Di mana ada keterpusatan, ada aliran perhatian yang menerus, ada kewaspadaan, keseksamaan, ketelitian, maka di sana ada meditasi.

    Ke-menyeluruhan dalam meditasi inilah yang memberi Anda pengetahuan bahkan pemahaman yang lengkap dan terpercaya akan segala sesuatu. Jadi ia bukan sembarangan perenungan; dan jelas bukan auto-sugesti yang hanya merupakan bentuk lain dari penipuan diri. Dalam kepolosan, dalam apa adanya, tak ada kebohongan, pemunafikan apalagi penipuan.

    40. Ketercerapan Yang Dalam

    Seorang pengamat seni, pencinta benda-benda seni mempunyai kepekaan yang sangat tajam akan benda seni yang diamatinya. Di sini ia tidak saja mengamati, namun juga menikmati. Demikian juga dalam meditasi, Anda menikmati apa yang Anda meditasikan, Anda ada didalamnya, di semua sisi-sisinya, di atasnya, di bawahnya. Anda adalah apa yang Anda meditasikan itu.

    Dalam hal ini, yang bekerja bukanlah pencerapan indriyawi lagi. Pencerapan menyeluruh tiada dimungkinkan lewat indriya, kendati ia dibantu oleh pikiran dan kecerdasan. Dalam ketercerapan ini Anda – sebagai si pencerap – sepenuhnya lebur dan menyatu dengan apa yang dicerap. Oleh karenayalah ‘pengamatan’ Diri-Jati hanya dimungkinkan lewat meditasi. Bahkan dalam Samadhi (matangnya meditasi), Anda tidak sekedar mengenali-Nya, namun sepenuhnya menjadi Dia.

    41. Bukan Pembangkitan Daya Psikis

    Telah disampaikan sebelumnya, konsentrasi (dharana) merupakan landasannya. Hingga dharana, sebetulnya batin telah cukup tentram. Gejolak pikiran dan gelora perasaan tak ada lagi di sini. Inilah yang sering menyebabkan banyak orang keliru. Batin yang terpusat hanya pada satu titik konsentrasi memang tajam dan berkekuatan. Ketajaman dan kekuatannya inilah yang bisa mengundang daya-daya psikis, seperti gejala supranatural, paranormal maupun bentuk-bentuk daya metafisikal lainnya.

    Ketika seseorang mendambakan yang serupa itu, ia bisa jadi juga melakoni laku spiritual, layaknya seorang meditator atau yogi. Dari luar dan hingga fase pra-meditasi, semuanya masih tampak serupa. Namun, ,mereka hanya akan terhenti sampai di situ saja. Kendati gejala seperti itu bukanlah apa yang dimaksudkan oleh seorang meditator atau seorang yogi, namun mereka juga memiliki daya-daya psikis seperti itu.

    42. Sejernih dan Sebening Kristal

    Ketika kacamata yang kita kenakan kotor, berdebu dan bernoda, semuanya tampil buram di mata kita kita. Namun, bagaimana itu bisa disadari tanpa memeriksanya, menanggalkannya sejenak untuk dicermati ?

    Demikian pula halnya dengan ‘kacamata’ batin ini; ia kita tanggalkan, teliti sekaligus jernihkan lewat meditasi.

    Batin meditatif adalah batin yang sepenuhnya sadar; sadar akan kekiniannya, sadar akan keberadaannya, sadar akan kesujatian-nya. Ia sejernih dan sebening kristal.

    43. Taman Bunga Kebajikan Tanpa Pamrih

    Batin meditatif ibarat taman subur, di mana bunga-bunga harum ‘inspirasi’ kebajikan yang beraneka warna tumbuh dan berkembang dengan maraknya. Dan seperti juga bunga-bunga itu, ia tak memilih apalagi menolak kumbang, lebah atau kupu-kupu manapun untuk mengisap sarinya; ia tak memilih hidung dan mata manapun untuk menghirup aroma maupun menikmati kecantikannya.

    Dia sangat adil; Ia hanya akan memberi dan memberi. Dialah sumber kebajikan luhur yang tanpa pamrih itu. Dia manifestasi kasih nan murni itu.

    44. Langit Biru Membentang

    Ketika langit biru membentang di hadapan Anda, di samping, di belakang, di atas juga di bawah Anda, apa yang Anda rasakan ? Kelapangan dan keleluasaan yang tiada terlukiskan. Keheningan, kesendirian dan kesunyian tanpa noda kesepian.

    Dia sana Anda benar-benar bebas menghirup, menikmati sepuas-puasnya “yang ada”, leluasa berkreasi, berimajinasi dan menikmati madu lila bak Sang Penguasa Kosmis. Pengalaman seperti ini tak akan terlupakan. Dan itu tak pernah akan kita nikmati tanpa meditasi.

    45. Bisa Sulit, Bisa Mudah

    Sesuatu boleh jadi sulit, namun bisa juga sederhana. Itu sepenuhnya tergantung kita sendiri. Salah seorang guru besar Teknik Sipil di University of New South Wales, Australia, suatu ketika pernah mengatakan kepada saya, “Kita dilengkapi akal-budi bukanlah untuk memperumit sesuatu, namun sebaliknya. Bila orang pintar meyederhanakan yang rumit, sebaliknya yang bodoh mempersulit yang sebetulnya sederhana”. Kendati itu sudah saya dengar belasan tahun lalu, hingga kini masih saya ingat. Ia sungguh mengesankan.

    Demikian pula dengan meditasi. Anda bisa menjadikannya tampak sedemikian seram dan “njelimet”-nya, ataupun menjadikannya mudah dan sedemikian sederhana. Memang ada orang yang cenderung tertarik pada yang ‘wah’, yang seram-seram, yang pelik. “Lebih menggairahkan”, katanya. Boleh-Boleh saja sih, asalkan bukan untuk “menakut-nakuti” atau untuk tujuan lain. Akan tetapi ingatlah, meditasi nyaris tak mungkin didekati tanpa kepolosan, tanpa kejujuran dan ketulusan. Ketika itu tidak hadir, ia akan mengarahkan kita menjauh atau menyimpang dari “tujuan semula”. Kecuali bila sejak semula Anda memang punya “tujuan lain”, Anda tentu tidak akan menyimpang dari tujuan semula bukan ?

    46. Meditasi Pranava

    Sebetulnya, dasar-dasar meditasi telah tertuang di dalam Bhagavad Gita. Salah satunya, yang terkait dengan ketentraman-hati dan kesehatan lahir maupun batin, adalah harmonisasi nafas-kehidupan (pranayama) yang dikombinasikan dengan perafalan Pranava Om

    Ini terbukti amat sangat efektif dan telah dipraktekkan oleh tak terhitung banyaknya manusia, bahkan para Yogi-Yogi ternama, seperti Sri Paramahansa Yogananda, Sri Swami Sivananda Saraswati, dan banyak lagi. Bagusnya adalah, ia “nyaris” tanpa resiko. Kita terus menerus merafalkan Nama Tuhan (Namasmaranam) dan sekaligus juga mendengarkan Nama-Nya (Sravanam).

    Simpelnya, kita cukup merafalkan di dalam hati, ANG……saat menarik nafas, UNG….saat menahan nafas, dan MANG……saat menghembuskan nafas secara lepas. Tidak perlu ditahan-tahan atau dibuat-buat. Santai saja dan biarkan ia mengalir begitu saja secara alamiah. Sungguh sederhana bukan ?

    47. Bak Menyuling Air Keruh

    Air yang keruh umumnya kita endapkan dulu. Mungkin hanya dengan mengendapkannya saja ia sudah cukup jernih dan siap dimanfaatkan. Namun bila masih sangsi untuk meminumnya langsung, kita perlu mendidihkannya sebelum diminum.

    Demikian juga dengan meditasi, batin yang keruh diendapkan, dijernihkan dan disterilkan hingga batas-batas yang diperlukan, sehingga cukup aman bagi kesehatan mental kita.

    Bila kita menginginkan air-murni kita bisa saja lebih jauh menyulingnya, menguapkannya habis untuk kemudian mendinginkan uapnya lagi agar menyublim, menghasilkan tetes-tetes air-murni.

    Melalui prinsip kerja yang sama, meditasi bisa mengantarkan kita pada Kemurnian-Batin, pada kesadaran Murni, yang menghuni setiap insan.

    48. Perjalanan Kembali ke Diri-Jati

    Kesadaran ragawi merupakan pijakan awal yang akan dilampaui setahap demi setahap menuju kesadaran spiritual . Inilah pengembangan batin itu. Dalam perjalanan ini, kesadaran mental susul menyusul bersama kesadaran moral, setelah kesadaran ragawi. Saat inilah kesadaran ragawi – yang bertumpu kuat pada keterbatasan indriyawi – tampak mengambang di permukaan, bersinar dalam cahaya semu yang redup. Ia tak lagi sepenuhnya punya kekuatan untuk mendikte, seperti sebelumnya.

    Berada di jenjang “antara” ini, baik waktu, ruang pun kausasi (desa-kala-patra) semakin tampak jelas, seperti apa ia adanya. Sosok jiwa bisa tampak sedemikian bermoral, humanistis dan penuh pengertian di sini, sesuai dengan kedalaman yang berhasil digapainya kembali. Ia bisa tampak bajik dan bahkan bijak. Ini bisa berlangsung lama, bahkan seumur kelahirannya yang sekarang ini. Manakala itu terlampaui dengan selamat sebelum melepaskan jasad ini, iapun menyentuh “gerbang” kesadaran spiritual yang lebih tinggi.

    Di sini segala fenomena fisikal, mental dan moral tampak begitu jelas; di mana masing-masing bersinar silih berganti dengan kerdipan dan intensitas cahayanya sendiri-sendiri. Sungguh indah. Sulit dilukiskan dengan kata-kata. Di sini, perasaan,pikiran dan intelek serta keakuan – yang tiada lain adalah fenomena-fenomena mental – tidak lagi sedemikian mendiktenya; mereka hanya tampak sebagai eksponen-eksponen di dalam panorama batiniah yang menakjubkan untuk diamati, dan dinikmati kembali.

    Kini mereka telah digantikan oleh intuisi yang kian mantap, lurus dalam melangkah memasuki cemerlangnya Kesadaran Spritual. Ia boleh jadi sedemikian menyilaukannya, sampai-sampai terasa membutakan penglihatan, sehingga sangat mengagetkan. Boleh jadi juga banyak orang dibuatnya terpana dan terkagum-kagum, sampai-sampai sudah merasa cukup puas hanya dengan memandangi kecemerlangannya itu, dan terpana di luar ‘gerbang’.

    Suasana dan panorama yang sedemikian asingnya bagi kita, juga seringkali menakutkan. Keasingan dan kesendirian seringkali menakutkan. Dan ini bisa berarti pengurungan niat atau penarikan langkah. Nah, disinilah keberanian besar sekali perannya. Dialah yang akan menopang langkah kita dalam memasuki Kesadaran Ilahi.

    49. Mengamati Dengan Seksama dan Penuh Perhatian

    Manakala kita mengamati sesuatu – apakah sesuatu itu ada di luar maupun di dalam – dengan seksama dan penuh perhatian, maka diapun akan menjelaskan dirinya sendiri kepada kita. Dia seakan-akan memfungsikan dirinya sebagai guru bagi kita; ia bisa mengajari kita dengan amat jelas, lengkap namun sederhana, tentang apa dia adanya.

    Umumnya, setelah kita beranjak di mana berbagai persoalan hidup yang makin menumpuk silih-berganti menuntut untuk diperhatikan juga, “mengamati dengan seksama dan dengan penuh perhatian” secara alamiah dan sedikit demi sedikit semakin menjauh dari kita, untuk akhirnya tidak lagi akrab dengan kita. Apa yang tadinya merupakan sesuatu yang akrab dan alamiah, kini malah menjadi sesuatu yang nyaris tak pernah dikenal, sesuatu yang sama sekali asing lagi.

    Oleh karenanya, meditasi sebetulnya bukanlah sesuatu yang sama sekali asing bagi kita. Kitalah yang mengasingkannya dari hidup kita, dengan tanpa sepenuhnya disadari. Alhasil, bukanlah sesuatu yang begitu aneh bila kita malah telah menjadikan Diri kita sebagai orang yang asing bagi diri kita sendiri. Dan untuk mengenal-Nya kembali kini terasa sulit. Kita telah terlanjur membangun tembok demi tembok, sekat penghalang demi sekat penghalang, tabir demi tabir antara kita dan Sang Diri-Jati.

    50. Bangkit Dalam Kesadaran

    Ketika semua itu telah benar-benar disadari sepenuhnya, Anda akan dibuatnya “merasa bodoh”, benar-benar bodoh, karena selama ini telah membodoh-bodohi diri sendiri. Rasa malu mendalam atas kebodohan diri ini bisa membuat Anda menangis. Namun kali ini tangis itu bukan lagi tangis cengeng, tangisan akibat luapan emosi rendah, ia kini adalah “tangis kesadaran”.

    Disini tak perlu muncul penyesalan, sejauh kebiasaan suka menyesali diri berkepanjangan juga menjadi satu fenomena mental yang juga kita tangisi. Tangisan inilah yang akan menyentak Anda bak “cemeti-petir” di tangan Sri Krishna. Ia membuat Anda bangkit untuk berjuang, bangkit untuk berperang, bangkit untuk menyongsong masa depan dengan gagah-berani.

    Kini Anda merasa seakan-akan memperoleh semangat baru, daya –juang baru dan enerji baru dari dalam. Batin telah me-recharging dirinya sendiri, bersamaan dengan terbitnya “Mentari Kesadaran”. Anda boleh jadi tampak sama bersemangatnya, sama bergairahnya seperti dulu, namun kini ada satu perbedaan mendasar dibanding sebelumnya. Kini Anda ditemani oleh kesadaran, bukan lagi kebodohan.

    51. Menuju Universalitas

    Tanpa mengenal batin Anda sendiri, Anda tak mungkin bisa memanfaatkannya secara optimal. Anda memang harus mengenalnya dulu sebelum Anda benar-benar mengembangkannya untuk bisa memanfaatkan kekuatannya.

    Batin yang telah dikembangkan adalah batin yang meluas, yang telah menyingkirkan sekat-sekat yang membatasinya. Batin yang telah mengembang adalah batin yang lapang, yang leluasa, yang bebas, yang tak lagi terbatasi pun berkehendak membatasi. Dan hanya apabila batin Anda telah sedemikian berkembangnyalah baru Anda berkompeten untuk berbicara masalah universalitas. Sebelum itu, bahkan makna yang sesungguhnya dari kata ‘universal’ itu sendiri belum sepenuhnya mampu dipahami.

    52. Pengembangan Intuisi

    Intuisi dikembangkan lewat meditasi. Bahkan mereka yang terpelajarpun seringkali mengelirukannya dengan naluri. Kendati mereka sama-sama fenomena batin, yang juga sama-sama kita bawa bersama dengan kelahiran berjasad manusia ini, namun naluri merupakan “sisa” dari aspek kebinatangan kita. Seperti juga hawa-nafsu, naluri mencirikan kebinatangan kita.

    Sebaliknya, intuisi yang dikembangkan lewat meditasi merupakan aspek kedewataan kita. Anda tidak bisa mengharapkan munculnya kedewataan, sementara enggan melepas, apalagi malah semakin mesra dengannya. Oleh karenanya, laku spiritual (sadhana) seperti tapa-brata dilaksanakan oleh penekun atas dasar prinsip ini. Tapa-brata, mengikis kebinatangan Anda. Di dalam Veda-Veda dan yogashastra- yogashastra ia diposisikan sebagai laku ‘pensucian batin’, sebagai laku ‘peleburan dosa’.

    53. Mempertemukan Anda Dengan-Nya

    Anda boleh saja mengatakan: “Saya bermeditasi untuk mencapai Tuhan, untuk menyatu dengan Tuhan”. Itu bagus ; sebuah ideasi yang perfect. Akan tetapi, sadarkan Anda bahwa Anda tak bisa mencapai sesuatu yang tak Anda ketahui, yang tak terpikirkan dan tak terbayangkan Itu.

    Kata ‘mencapai’ seringkali dikonotasikan terhadap sesuatu yang di luar sana, bahkan boleh jadi yang amat sangat jauh di atas sana. Ini satu masalah besar lainnya bagi para ‘pencari atau ‘pendamba’ Tuhan.

    Kemana Anda akan mencari-Nya ? Mungkinkah Anda mencari, apalagi menemukan, sesuatu yang tak Anda ketahui samasekali ? Jangan gegabah saudaraku. Jangan terlalu muluk-muluk dulu; ketahuilah, kenalilah, pahamilah diri Anda sendiri dulu dengan sebaik-baiknya. Setelah itulah kita akan dipertemukan dengan-Nya.

    54. Kemusnahan Eksternalitas

    Ketika Anda merasakan diri Anda benar-benar lebur menyatu dengan alam, bukan hanya sebagai bagian dari alam namun alam ini sendiri; Anda ada tercerap dalam batin meditatif.

    Di sini kata-kata kehilangan maknanya, oleh karenanyalah ia tak Anda perlukan lagi. Di sini Andalah ruang itu, waktu itu, kondisi juga kausalitas itu. Anda tak lagi melihat semua itu sebagai yang di luar sana. Bahkan kata ‘di luar’ pun menjadi kehilangan maknanya bagi Anda. Di sini tak ada lagi eksternal maupun internal. Bila semuanya internal, apakah ada yang disebut eksternal ? Pada saat yang bersamaan, apakah kata “aku”, “kamu” dan “dia” masih punya makna, sejauh mereka hanya rekaan dari batin yang terkondisi ?

    55. Lebur Dalam Kesatuan

    Seperti juga “aku” dan “kamu” lebur menjadi “kita”, “aku” dan “mereka” lebur menjadi “kami”, demikianlah sang diri kecil nan semu lebur menyatu Sang Diri Agung yang melingkupi segalanya, dalam Samadhi.

    Dalam Yoga Sutra Patanjali, rangkaian proses menuju peleburan ini disebut samyama. Ia merupakan suatu aliran berkelanjutan, sejak terjadinya keterpusatan mental (dharana), aliran perhatian yang terus menerus dalam kesadaran (dhyana) dan panunggalan itu sendiri (Samadhi). Manakala itu tercapai, maka tercapai pulalah ‘tujuan’ meditasi Anda. Di sini ‘mencapai’ bertransformasi menjadi ‘menjadi’.

    Itu bisa Anda awali dengan, apa yang disebut dengan, “fase penyederhanaan”. Secara eksternal, ia bisa tampak sebagai hidup sederhana. Akan tetapi, secara internal –dan justru inilah yang terpenting – ia merupakan penyederhanaan dari segala bentuk keinginan. Keinginan-keinginan itulah yang melahirkan beraneka bentuk pemikiran serta gelora perasaan. Pikiran tiada lain dari wadah beraneka bentuk mental serupa itu; ia diperlukan karena ada yang mesti diwadahi, ada yang perlu ditampung. Bersamaan dengan musnahnya keinginan, musnah pulalah si pikiran. Dan fenomena kemusnahan inilah yang disebut manonasa.

    Fase penyederhanaan ini diawali dengan berlatih menarik atau membalik arah perhatian ke dalam, di mana ini juga secara otomatis berarti peniadaan kontak-kontak indriyawi dan dicapainya kedamaian batin (shanti). Nah, dari sinilah sebetulnya meditasi kita ini melangkah dengan penuh kesadaran, sebagai landasannya.

    56. Beberapa Ciri Kemajuan

    Hasrat untuk mengetahui “apakah kita telah cukup maju dalam latihan kita selama ini”, memang merupakan suatu hasrat yang wajar di kalangan penekun. Agaknya telah dipahami, kemajuan dalam laku spiritual tidak selamanya hanya diukur dari pengalaman-pengalaman supranatural seperti pendengaran tembus (divyasrota), penglihatan tembus (divyachaksu), membaca pikiran orang atau makhluk lain, maupun dari penguasaan siddhi-siddhi.

    Kemajuan berupa perbaikan prilaku atau komposisi karakter dasar penekun dibanding sebelumnya, seharusnya juga diposisikan sebagai indikator penting dari kemajuannya. Aspek kemajuan ini, bukan saja terkait dengan si penekun sendiri, namun ia juga berdampak baik bagi orang-orang di sekitarnya, terutama yang berinteraksi secara langsung maupun tidak langsung dengan si penekun. Apa saja itu ?

    Mereka antara lain: kondisi batin yang seimbang, kejujuran, sikap terbuka, rasa belas kasihan, kepedulian dan tidak mementingkan diri sendiri, bebas dari atau semakin menipisnya pretensi, keangkuhan, prasangka dan pola-pikir dogmatis, menurut Sri Swami Shivapremananda, merupakan beberapa sifat baik yang dicapai oleh mereka yang mengalami kemajuan dalam meditasi.

    57. Memahami Karakter Si Pikiran

    Kendati batin bukanlah semata-mata pikiran, namun dalam banyak aspek kerja batiniah, pikiran ternyata sangat dominan. Oleh karenanyalah, pengendalian-pikiran menjadi sadhana penting dalam meditasi.

    Untuk bisa benar-benar mengendalikannya, sebetulnya kita diharus “menjinakkannya” terlebih dahulu. Sedangkan untuk dapat “menjinakkannya”, kita perlu “mengetahui” karakter-karakter dasarnya. Beberapa karakter dasarnya, erat kaitannya dengan bentuk, jenis, serta intensitas dari keinginan-keinginan kasar maupun halus yang biasa dipertontonkannya. Nah, semua inilah yang perlu kita amati ke dalam. Lewat pemusatan perhatian ke dalam, kewaspadaan serta kecermatan, mereka teramati dengan baik.

    Dengan mengamatinya secara seksama, akan kita ketahui sendiri bahwa pikiran merupakan aspek aktif dari batin kita. Ia mudah berubah, meloncat-loncat seperti kera serta tak jarang berontak untuk menjadi liar. Sangat sulit untuk didiamkan dengan paksa, ia malah berontak; maunya hanya berbuat sekehendak hatinya saja. Nah, “mahluk” seperti inilah yang harus dikendalikan dalam meditasi. Adakah yang seperti ini bisa Anda serahkan kepada orang lain untuk dikerjakan bagi Anda ?

    58. Penyikapan yang Tepat Terhadap Si Pikiran

    Ada sebuah parabel yang sangat mengena dari Sri Swami Sivananda, dalam berurusan dengan si pikiran ini. Kisahnya begini:

    Seorang lelaki pergi berjalan-jalan dengan ‘doggie’nya yang cantik. Ia sedemikian bangganya akan doggie-nya itu. Si doggie selalu berjalan di depannya. Lelaki itu membawa payung. Untuk menunjukkan kepada orang-orang bahwa doggie kesayangannya akan melakukan apa saja baginya, ia menyuruh doggie-nya membawa dengan menggigit payungnya itu. Dengan bangganya si doggie-pun berjalan di depan , seraya menggigit bagian tengah dari payung itu.

    Tiba-tiba hujan turun. Si lelaki pembangga itu perlu menggunakan payungnya. Akan tetapi si doggie berada seratus yard di depannya. Ia berlari menghampirinya. Si doggie tidak mengerti mengapa tuannya mengejar tidak seperti biasanya; ia merasa takut, dan lari sekencang-kencangnya ke rumah. Al hasil, si lelaki pembangga itu basah kuyup sekujur tubuhnya, sebelum sampai di rumah dan memperoleh kembali payungnya itu.

    Sang Jiva (baca jiwa), dibutakan oleh kebanggaan dan kebodohan dengan mempercayakan kesadaran spritualnya pada si pikiran. Untuk beberapa lama si pikiran tampak berjalan di depan dan membimbing Sang Jiva; dan kesadaran ada dalam keadaan tergenggam kuat oleh si pikiran, namun untuk sementara waktu Sang Jiva memang merasa cukup aman dalam kondisi ini. Ada “hujan lebat” penderitaan dalam kehidupan duniawi ini disertai berbagai godaan objek-objek sensasi. Sementara, si doggie-pikiran bersama dengan “payung” kesadaran spiritualnya terpisah amat jauh dari Sang Jiva.

    Bila saja payung-kesadaran spiritual tidak dipercayakan begitu saja pada si pikiran (yang tiba-tiba tak benar-benar dapat dimanfaatkan sesuai keperluan), sang Jiva mesti mampu melindungi dirinya dari hujan lebat berbagai penderitaan dan cobaan-cobaan. Namun kini, dengan mempercayakan kesadaran pada pikiran, semakin cepat ia berlari untuk berlindung padanya, semakin jauh pula perlindungan yang diharapkan itu.

    Oleh karenanya, bertekadlah untuk tidak sepenuhnya mempercayakan kesehatan dan kesejahteraan spiritual Anda pada si pikiran, yang tidak dapat diandalkan sepenuhnya. Ia paling tak dapat digantungi. Ia akan desersif saat cobaan-cobaan datang mendera. Belajarlah hanya mempercayai Tuhan saja. Jadikanlah Beliau sebagai pendukung Anda satu-satunya.
    [Dipetik dan dialih-bahasakan dari Parables of Sivananda

    59. Bukan Bagi Para Pemalas dan Pengecut

    Mungkin sering kita dengar, dengan memasang ekspres

  36. wangwung

    Salam hormat untuk Ki Wong Alus dan Ki Wijanarko .. Smoga kebaikan anda berdua mendapat balasan Rahmat dan Barokah dr Gusti Yang Maha Kuasa.. Jg untuk Ust.Ahmad Yunus terima kasih Tadz.. Atas tulisannya yang mencerahkan.. Yang Maha Kuasa yang akan membalas kebaikan anda ini…

  37. aqiduddin

    assalamualaikum saya mohon untuk ijazah ilmu ini dan saya mau bertanya tentang bacaan tawassulnya saya kurang mengerti boleh tidak di tulisin semuanya. maklum saya masih awam. dalam bertawassul? terimakasih.

  38. dedi

    asalammualaikum.wrb

    pak saya mau naya …….
    pak aji tapak geni ini sudah diijazakan apa belum……..?

  39. sy trm ijasahny&ijin ngamalin….

  40. Nasrudin

    Assalam mualaikum, miohon izin untuk diamalkan, Al Fatihah, terima kasih

  41. Arifrendra

    Assalmualikum….
    mhon ijazah dan ngamlaknya ki…
    trimakasih…
    wassalam

  42. syarif

    assalamualaikum,
    mohon ijasah untuk mengamalkannya ki wijanarko, makasih wss

  43. agus kentus

    matur nuwon ijazahipun kulo tampi ki nuwon

  44. achonk

    asslmlkum…
    Ki mhon ijazahkan dan ijin mngamalkn….
    Trma ksh….

  45. mohd emy

    salam..
    saya adalh saorg yg brketurunan jawa di malaysia..
    emg asal kturunan ku dr jawa indonesia..
    selama beberapa thun ini timbul smangat yg enth dri mgkin alami ya tntg driku kpada ilmu2 islam kejawen..dan dalm skitar mggu ini aku dbuka luas pgethuanya tntg apa sbenrye yg yg drgukn slama ini..
    krnaya sblum ini byk yg aku sndri gag ngerti..ku jga punyai sdkit ajian2 yg dbagi oleh sesaorg,pyai jga kitab2 ilmu yg enth hdirya dr org lain padaku..ya tpiya smuaya gag sgt aku pdulikn,ya mgkin krna aku blum bisa mgthuiya,krna ya ku butukan guru yg sememgya mhir dlm hal sdmkian..dan skrg ini aku mnemukn ya di web yg mgubal isu2 ilmu kjawen n mcm2 ilmu..rasaya driku seneng dgn khadiran ilmu2 ini..brgetar gemuruh seluruh tbuhku bila mmbca atikal2 ya tntg ilmu2 ini,rasaya memg aku butukan sguh..krna driku smkin hyut sesat dlm mnjalani khidupan ini..ku phonkn kpada sdulur2 ku agar bisa kta mymbung mngeratkn lg hbungn diantara kta sesamaya agar aku bsa brteman dgn kmu skalian..krnaya byk yg ku ingin plajari dr kmu skalian,d mlaysia kayekya warisan kjawen udah pudar sama skali pd si pwaris2ya..,ku pyai cta2 mga stu msa nnti ku bsa mnjdi santri kpd kiyai di tanah jawa indonesia kelak,kjasama dri sdulur2 skalian amat dalu2kn..salam selamat..assalamualaikom
    emelku-v6benyut_pot@yahoo.com

  46. mohd emy

    salam..
    shukor trima ksih ats smuaya..
    gmna pndgn saudara jika saya mewarisi ajian2 leluhur..?
    sdah lma rasaya punyai keinginan sbgtu..
    ya bkn krna apa cma mau mgmbil lgkah bijak bagi mgaturi soal khidupan d dunia dgn kjyaan mau ya di dunia, mau ya d akhrtya juga..
    gmna agkya jalan pyelesaiyannya…
    byk yg dwasiatkn oleh ktrunan sndri ajian2 ya dan bla ku renung sndri memg ada bgusya smuaya..
    trpikat kuat dalam hal ini ya cma pgthuanya blum bsa mncapaiya..
    ku butuh dorongan saudara kalian…

  47. mohd emy

    trima ksih..
    yg kpgen d hti ini pyai prilku yg baik mnjauhi soal2 sosial yg byk mghipitku..
    mncri rdoya..
    mau mnjdi mnusia yg brkpala mnusia..
    trasa capek dgn dri sndri yg slalu alpa dgn tgungjwabya..
    emgya dbutukn dsni stu ilmu yg boleh mgubh prilku sesaorg..
    ya sperni mna dhlu klaya dgn pndkwahhan ilmu2 yg bsa mmbri kyataan kpda sesaorg tntg adaya tuhan..dgn nyate..
    trus bg saudara sndri pndgnya gmna tntg kinginan aku ini?
    boleh aku mgmbil pduliya lg dgn mndalami atau kuburkn saja smua kinginan ku slama ini bg plajari ilmu islam kejawen..??

  48. Putra Sriwijaya (Muhammad Al Ridho)

    assalamu’alaikum…..
    mohon do’a dan ridho ijazahnya dari aki…
    smoga Allah SWT memberkahi kita semua.
    amiin…………………………….

  49. suhardi

    salam

    mohon izin mengamalkanya amin

  50. SINGA MARANTE

    ass wr wb
    Mohon ijazahnya ki
    Wa sallam
    terimakasih

  51. Rony

    MOHON PENGIJAZAANNYA PSK??

  52. Rosli Izzuan

    assalamualaikum……Ki… mohon ijazah dan mngamalkn buat diri dan saudara seagama.

  53. [BIG]APA KBR?[/BIG] APA KBR?

  54. apa kbr?

  55. ass. wr. wb
    mohon izin mengamalkan ki
    trima ksih

  56. mohon izin mengamalkan untuk jaga diri bisa untuk ngobati g ???
    soalnya saya serng dibikin org bismillah moga saya n keluarga saya sehat amin

  57. habib

    assalamu’alaikum ki,,,saya mohon izin untuk mengamalkan pukulan tapak geni..Wassalam…….

  58. jamal

    Assalamualaikum Wr.Wb
    ki Wijanarko…
    Saya Mohon Izin untuk izazah amalan tapak geni.dan saya mohon do’a restunya supaya bermanfaat untuk orang banyak. amin ya robbal alamin

  59. cah dusal

    mohon izin mengamalkan

  60. assalamualaikum..,
    khi aku mh0n dgan sangat untuk mgijasahkn ilmu ini y.,

  61. Raden Abhie Cakra buana '_KWA."0825"

    Aslmkm. .
    Saya bocah bau kencur yg miskin ilmu nderek unjuk nyimak. .
    Bingung…
    Bingung. . .
    Terlalu byk ilmu 2 yg saya suka. . Jd bingung
    mau d amalin yg mana duluan. .
    Adakah kiranya poro pinisepuh yang sudi mjadi guru saya, membing saya dlm mjalnkn ritual, baik ilmu gaib/kbtinan MaUpUn ilmu kemakRifatan kepada sang Khalik..yang maha adzim. .

    Nuwon. .
    N0.hp saya: 081993158590

    wslam

    wong bodo

  62. Irwan

    Ki moho izin mengamalkannya.
    Tapi ki bisa kirimkan bahasa arabnya biar lebih mudah

  63. arief

    ass wr wb …

    mohon ijin utk sewaktu-waktu mengamalkannya …

  64. Agung

    ass wr wb …
    Ki..saya mohon izin untuk mengamalkan pukulan tapak geni

    terimakasih

  65. Agung

    Assalamu’alaikum…kok nicknya sama ya…

  66. Agung

    Assalamu’alaikum…kok bisa nicknya sama ya…

  67. assalamu’alaikum…selamat idul adha 1431 h…mhn ditrima sebagai anggota baru di KWA,,,terus terang selama ini sedang mencari ilmu- ilmu warisan leluhur dan alhamdulillah saya telah menemukannya…mhn ditrima para sesepuh semua

  68. Erwin

    qobiltu

  69. Prima

    Asalam,..qobiltu ki insyaallah bermanfaat, nuwun

  70. deniseabimanyu

    ngapunten sak dereng ipundalem nyuwun pangestu mbok bilih sewanci – wanci dalem ngamal aken ilmu meniko,suwun

  71. sArAdAdU

    Qobiltu Ki, matur nuwun.

  72. rouf

    alhamdulillah…
    saya sangat berterima kasih sekali..
    dengan ilmu ini saya bisa menjaga diri saya dari segala perbuatan jahat

  73. RizQ

    Ass. wr wb
    Ki, mau izin mengamalkannya,,,,
    matur nuwun ,,,,

  74. dirga

    assalamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh
    ki wijanarko …
    mohon ijin ijazahnya utk mengamalkan aji tapak geni

    klo bisa, minta tulisannya dlm bahasa arab biar tidak salah baca dan maksudnya (kirim ke email)

    wassalamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh

  75. assalamu’alaikum…mohon izin mengamalkan..terima kasih…
    wassalam..

  76. Zein

    MOHON IZIN MENGAMALKANNYA. TQ ..

  77. Wong ireng

    assalamualaikum.. Mohon idzin mahami newun ijabahipun . ki… Alfatihah..

  78. wong lemah

    ass….mohon ijin untuk mengamalkanya ki,,

  79. ariratno

    izin tuk mengamalkannya ki

  80. sasmibudi

    ass.wr wb kyai
    saya mw amalankan ilmu ini untuk melindungi diri..
    mohon restu dan mohon ijazahnya

  81. Ass.wr.wb mohon ijin untuk mengamalkannya..
    was.wr.wb

  82. Alit

    assalamualaikum,-

    nyuwun pangestu ngamalake ki..

    matur nuwun

    wassalamualaikum

  83. a.e

    Ass.. mohon ijazah dan ijin ngamalkan ya

  84. assalamualaikum ky bolehkah saya mengamalkan ilmu ini untuk melindungi diri mohon izin

  85. mohon izin juga … qobiltu ah..

  86. hj salam

    assalamualaikum..ki wijanarko,mohon ijazah dan ijin ngamalkannya.Aminnn

  87. rangga

    ki izin mengamalkannya dan ijazahnya

  88. poniman

    mohon ijazahnya ki

    ijin ngamalin ki qobiltu?

  89. mutmut

    Mohon ijazahnya ki?
    Wa sallam
    terimakasih

  90. QOBILTU, ILMU AJI PUKULAN TAPAK GENI DARI KI WIJANARKO SECARA SEMPURNA LILLAHI TAALA.

  91. kemas

    semuah nya khayalan admin belm punya ilmu udah banyak posting

  92. Nur Langit

    QOBILTU, MOHON IJAZAH ILMU AJI PUKULAN TAPAK GENI DAN RIDHONYA DARI KI WIJANARKO SECARA SEMPURNA LILLAHI TAALA.

  93. akzha

    mohon ijasah ilmu tapak geni nya ki
    qobiltu, wassalam
    al fatehah…

  94. ahmad

    mohon ijazahnya kii ^^
    wassalam

  95. ahmad

    mohon ijazahnya kii …………………….
    wassalam

  96. fandy

    mohon ijazah dan ridho nya kii…wijanarko
    dan mohon maaf ..bila ada salakata.,
    wasalam.wr.wb

  97. Datuk ria

    Asalamualaikum
    Mohon ijazahnya untuk di save sewaktu2 klo dah siap lahirbatin untuk diamalkan semoga membawa keberkahan. Amin
    Wassalam

  98. qobiltu…

  99. usamn

    ass.ki wijanarko .sy mhn izin mngmlkn ilmu yg tlah aki ijzhkan.mhn doa restu..smga aki sklurga di lndngi alloh swt .amin.

  100. wahyu

    hmm,,aku mnta izin ya ki.
    Untk ngmalinnya,n mhon doanya.

  101. asep

    asalamulaikum.ki mohon ijazahnya,alfatihah sy kirim.

  102. lemots

    Qobiltu, saya terima Ijazah Ilmunya dari Ki wijanarko secara sempurna semoga menjadi amal dunia dan akhirat amiin

    Mohon mengamalkan suatu saat nnti,.mohon arahan dan bimbingan na ki wijanarko

  103. TESTER

    Bisa minta alamatnya KI WIJANARO….?

    SALAM

    -TESTER-

  104. asif

    Assalamualaikum. Saya terima ijazahnya dan izin mengamalkannya. Semoga bermanfaat

  105. diki irawan

    ass. mohon doa restunya ki dan mohon ijazahkan ajian tapak geni buat saya diki al-fatihah buat ki wijanarko,wassalam.ass. mohon doa restunya ki dan mohon ijazahkan ajian tapak geni buat saya diki al-fatihah buat ki wijanarko,wassalam.

  106. Andrie..

    Ass,,,trimksh ki,,smga brmanfa’at bwt yG mNGamaLKn..sYA mnT Do’a rSTu’y..
    TrimaKSh..

  107. Om makruf

    Sip pas mantap ki.! Qobiltu

  108. om makruf

    terosno bos,,yg pakai nick orang lain,,semoga alloh ngelengno sampean,,,aamiin aamiin aamiin aamiin aaminn

  109. ki mohon ijin mengamalkan dan pengijasaannya

  110. QOBILTU…

  111. RUDI TANJUNG

    Qobiltu..

  112. andhe

    Assm..mhn ki ijazahnya dan mhn izin utk mengamalkany..kalau ada maharny tlng di jelaskn..trims..

  113. kacong sampang

    assalamualaikum ki kulo ijin melakukan amalan ini mhon ijzahnya sy dr madura senang skali dg ilmu bgni.ki tlong klo ad ilmu nya puji ne petir bismillah sukses ki mhon doanya

  114. Ahmad Alghifary

    NYUWUN BAROKAE KI WIJANARKO,….BAROKALLOH,…….AMIN ALLOHUMMA AMIN,……….

  115. kunto prayitno

    qobiltu…
    Izin ngamalin…

  116. kwa

    qobiltu ki, alfatihah sent…

  117. putra pasundan

    Qobiltu ki, mohon ijazahnya dengan sempurna

  118. qobiltu..ki

  119. adir

    ki mohon ijinya untuk mengamalkanya. .o ia ada cara yang lebih simpel lagi ga

  120. mohon ijin dan ijazahnya ki sy mau amalkan

  121. herry

    absen lur….

  122. Eko

    Salam sedulur buat ky alus dan ky wijanarko,
    mohon minta ijin dan ijazahnya untuk mengamalkan ilmunya,dan terima kasih.

  123. johan

    qobiltu ki…

  124. hayu

    njaluk ijin ngamalaken
    atur nuhunn

  125. Hari

    Mohon ijazah bt amalkan pukulan api.salam takzim bt semua sesepuh kwa

  126. ASSALAMMUALAIKUM KI.

    Saya minta ilmu dengan ikhlasnya dari hati, untuk di amalkan demi mendekatkan diri kpd ALLAH SWT..

    AL-FATIHAH BUAT KI

  127. andi

    SALAM KI,MOHON IJAZAH ILMU NYA UTK AMALAN SAYA.WASALAM

  128. Qobiltu ki…
    mohon keikhlasannya untuk menijazahkan amalan ini.

    dan mohon untuk di bimbing agar tidak salah pengucapan baik lafalnya dan juga sanadnya.
    no HP. : 085742241547

  129. leztyawan

    mohon ijin agar saya bisa mengamalkan nya ,,

  130. arekgapura

    qobiltu..saya trima ijazahnya dng ikhlas.
    mohon ijin untuk mengamalkan ilmu ini .
    send alfatihah buat ki wijarnako .

  131. Qobiltu..Mho izin tuk mengmalkanya suatu sat nanti Ki..Terimakasih..

  132. wan

    assalamualaikum ki,
    mohon ijin untuk mengamalkan ilmu ini ki,makasih.

  133. Deni

    Qobiltu. .

  134. Hari

    Qobiltu…Saya trm ijazah aji tapak geni dg baik n sempurna amin

  135. sofyan

    ASSLMKM…,ki saya minta ijin ijajahnya untuk mengmalkan

  136. Yudistira

    Mksih kie ath ilmu yng tlah d trunkahn dan bkalan sya amal khan tlong bntuang ijajah gaib.a

  137. Chairulhuda on

    Assalamu alaikum wr wb.mohon doa restu izin & ijajah ki mau ngamalkan buat menjaga harkat martabat keluarga agama & negara mohon ke ikhlasan ki moga kabul & berhasil hajat serta cita cita saya wassalamu alaikum wr wb.

  138. dimas

    OMFG HAHA could this be you? http://j.mp/x7CjSV?=86yHGwY

  139. Damas

    bismilahirrohmanirrrohim .
    Qobiltu ki. . smoga karomah barokahny bisa brmanfaat bagi yg mengijazahkn dan yg mengamalkn.
    amin

  140. hari

    qobiltu saya trma ijazahnya dg baik n sempurna.amin fatihah…

  141. mahfud arifin

    ijin untk mengamal kan.

  142. Izin ngamalkn ki………n mohon izazahnya smoga bermanfaat dunia akhirat…….alfatihah.

  143. ki saya minta ijazah nya saya ingin mengamal kan nya mohon pencerahan tolong bls ki mangatur nuhun ki al fatihah moga bberguna

  144. arya stts

    aslm. izin mengamalkan ki wijanarko

  145. saiful

    ijazahkan kepada sy.terimakasih

  146. guz san

    QOBILTU, MOHON IJAZAH ILMU AJI PUKULAN TAPAK GENI DAN RIDHONYA DARI KI WIJANARKO SECARA SEMPURNA LILLAHI TAALA

  147. Muh. Nasyekh. L. H

    Assalamu’alaikum,
    ki widjanarko, saya mohon ijazah tapak geninya ki, dan matur suwun atas ilmunya,
    wassalamu’alaikum.

  148. Mohammad Nasyekh Luqman Hakim

    Assalamu’alaikum Wr. Wb
    Gus, saya mohon diberi ijazahnya gus, dan ridhonya untuk mengamalkan tapak geninya, gus, tolong sanget
    wassalamu’alaikum Wr.Wb

  149. Nik Aziz

    salam..Mohon di ijazahkan dan di amalkan amalan ini…agar ianya lebih mndekatkan diri kepada kebesaran Allah..InsyAllah

  150. Azrul

    Ass. .
    Ki mhon ijasahnya untk mngamalkax.hormatku azrul

  151. Ki_lelet

    Qobiltu ki ijin mengamalkany.

  152. gana

    Mhon ijasahnya ya ki..untuk mngamalkan..

  153. ricky

    kepada Allah saya mohon pertolongan, minta izin mengamalkan asma ini semoga Allah meridhoi, amin….

  154. muslim al-huda

    Bismillaahirrohmaanirrohiim,
    Ilahii Anta Maqsudi Waridhoka Mathlubii, A’thinii Mahabbataka Wama’rifataka. Qobiltu Saya terima ijazah Aji Pukulan Tapak Geni dengan lengkap dan sempurna, semoga bermanfaat di dunia wal akhirat amien. hadiah alfatihah untuk Sohibul Ijazah Ki Wijanarko Sent..

  155. Rizki

    Aslamualaikum!
    Ki sy mhon izin tuk ngamalin, smoga brmanfa’at bg sy, amin. Sekian.
    Wasalamuakaikum!

  156. alhamdulillah maha besar Allah yang telah mengkaruniakan ilmu terhadap hambanya yang bersih dan patuh. . salam mas..

  157. bryan jaludin

    saya ingin belajar ilmu pertahan kan diri kerana orang sekitar saya sentiasa menyakit saya, membuli, meskipun memukul…
    tetapi saya bukan la umat Islam..
    ada kah cara Yang saya boleh pelajari..
    Ilmu bukan untuk mencedera, atau menyakit mereka, hanya mempertahan kan diri..

  158. TOPIKDANUARTAS

    IJIN NGAMALIN KI

  159. TOPIKDANUARTA

    IZIN NGAMALIN ABAH

  160. Moho doa restu ki!

  161. TOPIKDANUARTA

    IZIN MENGAMALKAN

  162. mohon ijazahnya ki

  163. daeng darius

    Salam~
    Mohon izin dan ijazah untuk mengamalkan..
    Terima kasih..

  164. sawaluddin

    Qibiltu “AJI PUKULAN TAPAK GENI” dari Ki Wijanarto dengan lengkp dan smprna.bermanfaat dunia akhrat

  165. fahmi

    Asalamualaikum,
    Nyuwon sangat izahnya ea ki,
    Mohon izin untuk amalan,
    Di bantu ya ki,

    Trimakasih

  166. rosikhan arsyad

    ki saya selalu di tindas sama kawan ga mau melawan karena takut terluka saya selalu menghindarinya bagai mana ini………..dan aku juga mohon ijazah nya ki untuk mengamalkannya ki maternuwun ki

  167. Yunus fadlur r

    Assalamu’alaikum wr.wb.,
    saya mau tanya ki,? apakah ilmu-ilmu semacam ini boleh di amalkan tanpa batasan usia,?
    Saya masih umur 20 tahun, apa boleh mengamalkan nya ki.
    Jika di perbolehkan saya minta do’a restu untuk mengamalkan nya.
    Terima kasih ki.
    Assalamu’alaikum wr.wb.

  168. muhammad nasyekh lukman hakim

    ki mohon ijin mengamalkanya dan mohon ijazahnya, alfatihah untuk ki wijanarko

  169. arya

    ass wr.wb
    mohon ijazahnya ki
    ijin mengamalkan

    terima kasih..

  170. noer

    assalamualaikum, yang terhormat sesepuh pemangku kampus wong alus, saya pembaca baru blog ini, sebenarnya saya sangat tertarik dengan ilmu semacam ini, tapi terus terang saya ragu dapat meraihnya, dulu saya pernah mengikuti pengisian disebuah perguruan di jogja namun ntah berhasil atau tidak saya kurang peka merasakanya. Saya mohon pencerahanya kepada sesepuh yang terhormat knapa bisa seperti itu, dan mohon ijajah untuk keilmuan yang sesepuh paparkan. Terimakasih.
    Mohon petuah atau nasehatnya saya nantikan di email saya trimakasih

  171. rony pujangga cari jati diri

    Ki Wijanarko… qobiltu ijazah ya ki, semoga bermanfaat… amiiin

  172. kakung

    wahhhh…..mantab. saya juga pernah memiliki ilmu seperti diatas.
    dalam satu ilmu jurus angin,jurus bathin dn tapak ilmu.saya akui jurus angin lumayan luar biasa.akan tetapi jurus bathinlah lebih luar biasa. cukup kita diam dalam bathin semua khendakeperti mnyerang musuh psti terlksana. tapak ilmu adalah benteng dari segala ilmu. contoh bila kita diserang oleh seeorang dgn suatu ilmu. jurus tapak ilmu untuk menangkisnya. monggo dilanjut

  173. tatang

    mohon izin mengamalkanya

  174. sygit

    alhamdulillah,,

    mohon izin menerima mengamalkan ijazahnya

  175. Assalamualaikum…
    Ki Wijanarko Dan Ki Wong Alus, Mohon Ijin Dan ijazahNYA Untuk Mengamalkan Amalan ILMU AJI PUKULAN TAPAK GENI, TERIMAKASIH ,Wassallam wr wb. Sukses Selalu,Amin.

  176. hamba allah

    ijin mengamalkan ki

  177. Assalamualaikum

    mohon ijazahkan ilmu tapak geni
    AL-FATIHAH

  178. ariya

    qobiltu

  179. Ass..
    Ki wijanarko
    mohon ijasahnya dan ijin mengamalkannya ki ..
    Trima ksih

  180. mohammad ismadi

    mohon izin mengamalkannya

  181. Teguh Prasetya

    Bismilahhirohmannirrohim
    bapa saya juga bisa ilmu ni tapi berbeda caranya dengn yang ini
    saya ijin mengamalknnya ki

  182. Muzaki

    Apa bule melalukan ritual deng membaca buku…..?
    Soalnya aku belum hafal

  183. RIEO

    mhon izin untk mencoba n mhn doanya
    supaya berhasil…

  184. Cah angon

    Qobiltu..jazakallahu iklash di mohon ijazahnya.untuk di amalkan insyAllah..syukran ki wijanarko.

  185. CAH KAMPUNG

    Assalamualaikum Wr. Wb.
    Ki Wijanarko Dan Ki Wong Alus, Mohon Ijin Dan ijazahnya Ki Untuk Mengamalkan Amalan ILMU AJI PUKULAN TAPAK GENI, semoga bermanfaat. amin… ,Wassallam wr wb.

  186. pluto doank

    Qobiltu ki

  187. Assalamualaikum. .
    Sya minta ijazh’y untk membla dri
    wasalam

  188. alamsyah

    mohon izin melaksanakan

  189. Assalamu alaykum wr.wb…mhon maaf ki’…anak cucu numpang belajar…
    mohon ijazahnya ki’…mdah2han d’pakai dlam kebajikan n kebenaran, bisa bermanfaat bwat semua orang n terutama buat yang memakainya.
    Saya cuma berniat mebcari ilmu untuk membela kebenaran…
    “illa insyaa allah” allahu akbar…
    Assalamu alaykum wr.wb.

  190. Assalamu alaykum wr.wb.
    Maaf ki’…ilmunya sudah saya salin dari blog ini, aku cuma nunggu waktu yang tepat untuk membukanya…mudah2han saya bisa pakai untk membela kemungkaran di’ sulawesi selatan…khususnya kampungku… N untk membela diri didlam kebenaran…
    (wong bugis)

  191. “astagfirulla aladzim…”
    maaf ki’,atas kata2 saya yang salah ketik…
    Disitu bukan “membela kemungkaran…tapi, “membasmi kemungkaran”…supaya orang yang berada dalam kesesatan bisa tobat dan beralih kejalan allah swt…yakni jalan yang diridhoi, jalan yang terang benderang…aminnnn…….
    Assalamu alaikum wr.wb. Terima kasih banyak ki’

  192. abbas

    qobiltu ki…
    Nyimak dlu ki…

  193. assalamualaikum………
    Sya minta ijazh’y untk membla dri

  194. ass wr wb …
    Ki wong alus ..saya minta izin ijazahnya untuk mengamalkan ilmu ini
    terimakasih

  195. rohman

    asalamualaikum wr wb……..
    ki saya minta izin ijasahnya untuk mengamalkan dan untuk membela diri
    terimkasih….
    wasalam wr wb

  196. aminurrahman bin abdullah uslat

    ass. ki, mohon ijinkan mengamalkn dan mohon ijazahnya. wass.

  197. Tamkhoyail

    Qobiltu mhn ijazah nya ki suatu hari nnti izin riyadoh

  198. ichwan mulyana

    Asslamualaikum ..
    Ki mhn maaf sblumnya sya santri di slah satu pndok di cianjurr ..
    Mau tnya ki sewaktu di amalkan ki knpa sya spertii pusing sprti ada yg mngalihkan pikiran sya dri stu sya takut gilaa naudzubillamindzalik ..
    Bgaimna mnurut aki sndri ?
    Trima ksih sy ucpkan wasslmualikum wr.wb

  199. ajisman s

    assalamualaikum … saya adalah ketutunan minangkabau dan saya sangat tertarik sekali dan karena saya memang menggemari amalan-amalan seperti yang ust, posting. namun saya minta ijin agar saya bisa mengamalkna nya dan cara penggunaan nya bagaimana apakah langsung atau jarak jauh? terima kasih

  200. m-b

    Mohon petunjuknya Ki..

  201. tangAnNaga

    Q0biltu…sayA m0h0n ijAzah’y ki…m0h0n dirEstUi pEngaMaLaNya..iNsya’AllAh,
    sEm0ga bErmAnfAat..dAn mEndaPat bAr0kAh..

  202. Qobiltu.. saya mohon ijazah dan doa restunya untuk mengamalkannya.. semoga bisa berguna bagi diri sendiri dan orang lain .. amin

  203. m-b

    Afdolnya langsung privat dgn ki wijanarko sndiri.
    Bisa ki?
    Alfatihah buat ki wijanarko & kluarga.

  204. adhika .D

    ASSAlamualikum..
    saya mohon ijazah dan doa restunya untuk mengamlkan..
    alfatiha buat ki wijanarko dan keluarga…
    wasslam…

  205. guntur.w

    assalamu’alaykum wr.wb.mohon diizini utk mengamalkan ilmu ini, mudah2an bermanfaat fiddunya wal akhirah. aaamiin.wassalam…

  206. riko

    .qobiltu ki. . . Ijin mengamalkan. , . . .

  207. Assalamualaikum..Keluarga besar KWA Mohon pengijasahannya dan restu Ki..terimakasih

  208. Djokowidodo

    Assalamu’alaikum wr wb.Mohon ijazahnya ki untuk mengamalkannya.Terima kasih.Wassalamu’alaikum wr wb.

  209. Sy terima ilmunya dg lengkap dan sempurna
    Ala sohibul ijazah …Alfaatihah….

  210. yusuf

    qobiltu, mohon ijin mengamalkan

  211. Baskoro putra

    Assalamu alaikum wr.wb
    salam hormat buat ki wijanarko.

    Apakah amalan tersebut dapat di gunakan untuk penyembuhan segala jenis penyakit untuk orang lain…???

    Jika dapat di gunakan,bagaimana cara mengunakannya….??? Mohon penjelasan dan ijazahnya.

    Karena jika dapat digunakan untuk penyembuhan,saya ingin mengamalkannya.karena saya ingin menolong kepada sesama tanpa pamprih…

    Nb : penjelasannya bisa melalui sms di nomer ini :

    im3 : 085733015761
    As : 085233894838

    ****Dan buat teman semua.jika punya amalan ato ajian yang pnya daya penyembuhan mohon ijazahnya

    Wassalam….

  212. joko tingkir

    qobiltu ki,,,,muda2an bisa bermamfaat,,,,amiiinnn………….sukron ALLOH,,,atikil afiah……

  213. khaerul umam

    Assalamu alaikum,
    Qobiltu. mudah”n bermanfaat untuk saya dan orang lain yg membutuhkan amin. Untuk keluarga besar wong alus, dan ki wijanarko al-fatihah sent

  214. Irjie Nojie Walidayn

    mohon ijin ki untuj mngamalkan.smoga bermanfaat bg banyak orng,.
    Alfatikah sent,..

  215. Irjie Nojie Walidayn

    qobiltu wa ijazati ilmu tpak geni dgn syah dan sempurna, semoga bermanfaat ..amiin
    Alfatihah sent,, buat Ki Wijanarko..

  216. aming

    Ass
    Kenapa saya masih gak bisa lanjut membaca.
    Mohon petunjuk Ki…
    Trim’s.

  217. Assalamualaikum…
    ki wijanarko dan ki wong alus,mohon ijin untuk mengamalkan amalan diatas
    nuwun,

  218. Mas Choliq

    Assalamualaikum…
    ki wijanarko dan ki wong alus,mohon ijin untuk mengamalkan amalan diatas
    nuwun,

  219. Pagar Arief A

    Qobiltu saya trima ijasahannya secara lengkap, sempurna dan bisa dipergunakan dijalan ALLAH SWT…amin

  220. Purwanto

    Bismillaahirrohmaanirrhiiiiiim
    Qobiltu ijzataka dengan lengkap dan sempurna dan mohon ijin mengamalkan Ki… Mudah-mudahan barokah
    Aaaaaamiiiiiin

  221. raden sodix

    qobiltu,,, ijin mengamalkan,, trima kasih

  222. Shairul

    Qobiltu, terima kasih ki

  223. Apaka kita bisa mengamalkan ilmu Tampa bingbingan?

  224. Assalamu alaikum sahbat ku semuanya.
    Ilmu harus di pelajari tapi belajar lah pada tempatnya yg benar agar dapat manfaat nya dsa tidak kecewa.

  225. AL RIZKY

    Assalamualaikum, Ki , Qobiltu, mhn ijin mengamalkan, insya ALLAH bermanfaat, terimakasih

  226. qobiltu,.. ijin mengamalkan kie

  227. Qobiltu..

  228. Salman Al Farizi

    Assalamu alaikum, ijin ki utk copy paste dan mengamalkannya dgn izin Allah, smoga manfaat dan berkah

  229. syathibi

    qobiltu ki.
    mhn izin mengamalkan.

    terimakasih.

  230. Assalamualaikum, Ki , Qobiltu mhn ijin mengamalkan, insya ALLAH bermanfaat, terimakasih

  231. oby

    Assalam…mohon izin mengamalkan ki..karena Allah .terimakasih

  232. sayyid

    Qobiltu…
    Semoga bermanfaat dunia akhirat
    Fateha send…

  233. sholaat sholat eleng seng gwe urip gak usah nekoh nekoh

  234. Assalammualaikum ki mohon izin mengamalkan ilmu tapak geni pencerahan serta ijazahnya alfatihah untuk guru amin,,,

  235. gama

    Assalamu’alaikum wr. wb ki, mohon izin mengamalkan serta ijazahnya, makasih…

  236. Anto

    Mohon ijin dan ijasahnya ki,,,,
    smga brmanfa’at amin,,

  237. WONG GANTENG

    ILAHI ANTA MAKSUDI..WARIDHOKA MATLUBI..A’TNI MAHABBATAKA WAMA’RIFATAKA…QOBILTU USTAD..SAYA TERIMA IJAZAHNYA ILMU2 YANG ANDA IJAZAHKAN DENGAN SEMPURNA…SEMOGA BERMANFAAT…ALFATEHAH WAMANAJAZANI…

  238. assalammualaikum qobiltu ijazah ki wijanarko semoga bermanfaat dunia dan akhirat amiin

  239. Qobiltu Ki, matur nuwun.

  240. YANWAR KASMI ADI

    Iالسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُاللهِ وَبَرَكَاتُهُ
    ILAHI ANTA MAKSUDI..WARIDHOKA MATLUBI..A’TNI MAHABBATAKA WAMA’RIFATAKA…QOBILTU USTAD..SAYA TERIMA IJAZAHNYA ILMU2 YANG ANDA IJAZAHKAN DENGAN SEMPURNA…SEMOGA BERMANFAAT…ALFATEHAH WAMANAJAZANI…………..
    آمــــــــــــين آمِّيْنَ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ

  241. terimakasih ky, mohon ijazahnya, dan saya untuk mengamalkan
    alfatihah buat ky dan keluargny.

  242. ABOE NADHIEF

    QOBILTU

  243. Qobiltu ki

  244. Nadi

    As’salamualaikum’.
    Ijin mengamalkannya ki terima kasih

  245. assalamualaiqum….
    Pak mhon izin untuk mengamalkan ilmu nya
    Wassalamualaiqum…

  246. najmi

    Qobiltu ki…neda ijin amalan na sareng ijasah na ki

  247. aldi

    assalamu’alaikum
    qobiltu kang uztad

  248. khadrian

    qobiltu..ustad,mhon ijazah dn ijinya..sy mau mengamalkan..sukron

  249. Assalamualaikum………………

    ki mau tanya, kalau mengamalkannya tanpa guru bagaimana ki.?
    apkah berbahaya???????

    Wassalam wr wb…..

  250. Assalamualaikum wr wb ……………

    Ki, mohon ijin untuk mengamalkannya dan mohon ketulusannya . moga tidak terjadi apa2 ki.
    semoga sukses.Aminnnnn……….

    Hatur nuhun…………

    Wassalam……wr wb.

  251. Danyang Ady

    qobiltu ki, mohon izin mengamalkan semoga bermanfaat aamiin

  252. qabiltu
    alhamdulillah

  253. @andy_wong awam

    Assalamualaikun Wb.Wr.. Izin belajar ngamalin ki, nuwun

  254. Mardiantoni

    QOBILTU…

  255. mohon izin ki…lan nyuwun pangestunipun

  256. sumarno

    qobiltu kyai

  257. bakhtar

    asww ki…mhn izin mengamalkannya..

  258. is

    assalamualaikum..sya terima ijzahnya AJI PUKULAN TAPAK GENI,mohon ijin mengamalkannya..semoga bermanfaat dan segala kekuatan itu dtg dari Allah..apa yang berlaku dan trjadi dtgnya dari Allah..tiada tuhan selain Allah

  259. sya slalu tertindas ki .saya mohon ijin mengamalkanya dan minta izazah nya ki al-fatihah bwt aki dan sekeluarga.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog pada WordPress.com. The Adventure Journal Theme.

%d bloggers like this: