ILMU KASAMPURNAN MENGGAPAI KESADARAN RUH


Seperti rerumputan, aku tumbuh berkali-kali ditepian

sungai yang deras mengalir

Selama ribuan tahun aku hidup, berkarya

Dan berusaha dalam beraneka ragam tubuh

Waktu melaju tiada henti-hentinya,

seperti setetes air aku menyatu dengan lautan

Tapi saksikanlah bagaimana aku menyatu dari situ

Sebagaimana embun aku melayang-layang

diatas samudera keabadian

Dan muncul sebagai gelombang yang menderu dilautan

-Mansyur Al Hallaj-

Manusia yang sudah bisa mengendalikan kerja akal dan hati akan lebih mudah mengenal tuhan daripada mereka yang masih terkungkung pada diri yang hanya berorientasi pada fisik semata. Lebih tinggi lagi, sebagian manusia yang sudah bisa mengaktifkan kerja akal Fikr sebagaimana firman Allah ta’ala: afala tatafakkaruun. Dengan fikr ini manusia sudah mampu menjangkau hal-hal yang tidak tampak di dunia ini. Mari kita bedah hal ini secara lebih detail dengan tujuan agar kita bisa bertambah wawasan sekaligus berani mencoba untuk meluruskan NIAT DAN LAKU MENEMBUS ALAM MIKRAJ….

Sangat banyak faktor yang dapat menghambat evolusi jiwa/ruhani kita dalam pencapaian tingkat yang lebih sempurna. Agar di dalam menghadap menuju Sang Sumber penuh dengan kepasrahan untuk menyatu ke dalam relung-relung keabadian. Faktor penghambat itu antara lain adalah gambaran, khayalan, lamunan atau anggapan-anggapan yang merintangi dan menghalangi atau mengganggu diri kita dalam mencapai derajat tinggi disisiNya. Haruslah segala rintangan itu dibuang jauh-jauh, harus disingkirkan. Segala emosi yang melekat pada diri kita disaat berinteraksi dengan keduniaan, hapuslah semuanya. Supaya jiwa kita dan semangat kita berkembang dengan teguh serta bebas sehingga dapat memantapkan kepercayaan kepada diri pribadi kita sebagaimana yang telah kita saksikan di alam Mi’raj.

46173_149102575116122_100000491406850_388669_978490_nAdapun yang sering menimbulkan halangan itu adalah berasal dari diri sendiri, yaitu perasaan kita yang sering merasa kecewa, marah, ragu, merasa rendah, dhaif, merasa bodoh, bimbang, khawatir, suka, duka dan gembira yang selalu mudah untuk dikuasai oleh emosi kita. Hal ini merintangi diri kita dalam penyaksian terhadap NUR ILAHI yang sangat jauh dari cacat dan kekurangan sedikitpun. Buanglah jauh-jauh pikiran yang menganggap remeh apa yang telah kita saksikan, memang setiap individu berbeda-beda kadar penyaksiannya, tetapi bagi kita yang belum mencapai tingkat penyaksian yang sempurna atau sedikitnya tawhid (menyatu) terhadap Cahaya yang kita saksikan untuk memasuki lorong NURUN ALA NURRIN dalam gilang-gemilang kemegahan Cahaya-Nya, jangan lantas berpikir Cahaya yang ada di dalam diri kita itu kalah dengan Cahaya yang ada di luar.

Itu adalah suatu hal yang amat buruk dan keburukannya (akibatnya) akan menimpa dirinya sendiri. Berusahalah dengan kesungguhan yang mantap memperkuat karep (tekad) kita dalam mengikuti kehendak Tuhan, dengan tuntunan kitab yang ada dalam diri pribadi kita masing-masing. Muliakanlah, Agungkanlah, sanjunglah dan hormatilah sebagai barang yang amat berharga yang ada pada diri pribadi kita. Tebalkanlah keyakinan kita dan sentausakanlah Iman kita serta pergunakan kejujuran hati kita untuk menghindari perbuatan yang sesat.  Usahakanlah agar kita selalu ingat dan waspada, bijaksana dan selalu berbuat kebajikan. Perhatikan hasil dan keuntungan yang keluar dari prosesnya pikiran pribadi yang baik (Positive Thingking), disertai dengan laku yang benar. Berdasarkan pada kesopanan dan kesantunan serta kejujuran, menggunakan pikiran yang tajam, jernih dan merdeka.

Singkirkanlah sifat-sifat yang buruk, yaitu menuruti hawa nafsu yang rendah dan juga hilangkanlah sifat-sifat yang mementingkan diri sendiri serta pandangan yang keliru dan picik. Bertindaklah untuk mengikuti jalan utama. Sempurnakanlah dalam memelihara keimanan yang teguh untuk mendekati dan memegang kesempurnaannya. Agar nanti kita tidak akan kekurangan penerangan dalam perjalanan menuju ketentraman dimana kita akan menerima warisan keberkahan yang abadi. Maka tiada lain bagi kita yang masih baru dalam mengenal dan berusaha akrab dengan diri pribadi kita, haruslah melatih diri dengan pekerti luhur, memberi dorongan kepada tujuan yang semestinya. Beruzlah atau Tafakur untuk berusaha membuang (melepaskan) beban sampah dikepala. Berkonsentrasi, kemudian mencurahkan segenap cipta kearah sasaran yang sering kita sebut RUPA SEJATI, sebagaimana kita semua saksikan.

Hendaklah TAFAKUR itu dilakukan dengan rutin dan dengan penuh kesungguhan dalam melewati fase-fase untuk mencapai tafakur sempurna yang penuh dengan kenikmatan. Karena telah mampu mengalahkan diri sendiri dari tabiat-tabiatnya kearah negatif (Nafsu rendah) dan membawa ke dalam pimpinan yang telah disinari Cahaya Keluhuran (Cahaya Nur Muhammad) Sebagaimana yang diterangkan dalam Al Qur’an, bahwa dalam diri setiap manusia ada rasul yang harus dijadikan panutan. “Ketahuilah bahwa pada engkau ada Rasul Allah, Dia dalam banyak urusan selalu mengikuti engkau, tetapi jika engkau tidak mengikuti dia tentulah engkau akan mendapat kesusahan, maka Allah menjadikan engkau Cinta kepada keimanan dan menjadikan Iman suatu hiasan dalam hatimu, dan menjadikan engkau benci kepada kekafiran, kefasikan dan kedurhakaan. Yang demikian itulah orang-orang yang mengikuti Jalan lurus.” (QS. Al Hujarat , 49 ayat 7 )

Untuk itulah, bagi para penempuh jalan spiritual harus terus-menerus istiqomah memperbaiki diri, meningkatkan kadar pencerahan ruhani kita agar evolusi ruhani kita semakin maju ketingkat/maqam yang lebih baik, dari hari kehari. Sehingga kita tidak mengalami stagnasi/berhenti ditempat atau bahkan mundur dan melupakan amanat yang telah diberikan, yaitu Cahaya yang ada pada diri kita masing-masing.

 SIFAT 20

Sasaran evolusi ruhami manusia sesungguhnya adalah meningkatkan kemampuan sifat 20 yang dimiliki oleh Ruhani kita. Diri kita akan semakin peka dan sensitif apabila kita semakin sering berlatih, bertafakur, meditasi dan sering melakukan Laku Mi’raj. Diri sejati yang didiami oleh sifat Allah antara lain sifat Ilmu dan bashar, akan memberikan petunjuk kepada kita terhadap permasalahan yang kita hadapi. Sehingga petunjuk yang kita dapatkan menjadi solusi dan jalan keluar terhadap permasalahan kita. Apabila kita tertidur kemampuan dari Jiwa/ruhani kita akan lebih dominan atau bangkit.

Hal ini terjadi dikarenakan ruhani kita terlepas dari pengaruh fisik yang selama seharian selalu lebih dominan mempengaruhi hidup keseharian kita. Beliau juga menjelaskan perbedaan antara Mati, Tidur dan Tafakur serta Laku Mi’raj sangat tipis sekali perbedaannya.  Perkara Mati, Tidur dan Tafakur (Mi’raj) sama-sama mengalami disfungsi pengaruh fisik. Mulai dari panca indra dan fungsi fa’al dalam diri kita. Perbedaan yang mencolok hanya pada proses mengalami SADAR atau tidak SADAR saat melepaskan pengaruh fisik dan fa’al pada diri kita.

Bila pengaruh fisik kita melemah, secara otomatis pengaruh ruhani kita akan menguat. Pengaruh ruhani inilah yang sering disebut dengan kemampuan Sifat 20. Ada sekitar 8 kemampuan/sifat yang muncul saat ruhani kita bangkit. Sifat ini adalah 8 dari 20 sifat yang kita kenal dalam pembahasan sifat 20.  Sifat itu adalah sebagai berikut : Wujud (sifat 1), Baqa (kekal-sifat 3), Mukhalafah lil Hawadis (Tidak ada sama dengan apapun-sifat 4), Iradat (Kehendak/karsa-sifat 8), Hayat (Hidup-sifat 10), Sama’ (Mendengar-sifat 11) Bashar (Melihat-sifat 12), Qalam (Bersabda-sifat 13). Inilah kemampuan/sifat yang harus terus dipupuk sehingga semakin peka dan sensitif. Sehingga kita bisa untuk selalu ingat, Sabar dan Waspada terhadap segala ketentuan yang Allah tetapkan.

Dalam pandangan para Wali tanah Jawa, Roh manusia itu mengandung sifat dua puluh.  Jadi sifat dua puluh hakikatnya diperuntukkan kepada manusia, karena sifat dari Maha Roh tidaklah terbatas, bukan terbatas hanya dua puluh sifat saja. Penjelasan sifat dua puluh menurut para Wali tanah Jawa, dapat diuraikan dengan penjelasan  bahwa Sifat dua puluh dapat dibagi menjadi empat bagian yaitu Wujud, yang dimasukkan dalam bagian Nafsiah, yang berarti kepribadian yang ditiupkan Allah kepada manusia. Qidam, Baqa, Mukhalafatu lil hawadits, Qiyamuhu bi nafsihi dan Wahdaniyah, yang dimasukkan dalam bagian Salbiyah, yang berarti keterangan dari kepribadian yang ditiupkan Allah kepada manusia. Qudrat, Iradat, Ilmu, Hayat, Sama’, Bashar dan Qalam, yang dimasukkan dalam bagian Ma’nawi, yang berarti kemampuan dari kepribadian yang ditiupkan Allah kepada manusia.  Qadiran, Muridan, ‘Alimun, Hayum, Sami’an, Bashiran dan Mutaqaliman, yang dimasukkan dalam bagian Ma’nawiyah, yang berarti keistimewaan dari kepribadian yang ditiupkan kepada Allah kepada manusia.

Jadi berdasarkan pembagian sifat dua puluh seperti tersebut diatas dapat disimpulkan bahwa Roh manusia itu ada Wujudnya, yaitu berupa Cahaya Yang Terang Benderang. Hal ini dikarenakan Roh manusia adalah bagian dari Maha Roh ( Allah ) dan kita telah membahas di awal tulisan ini, bahwa hakikat sesungguhnya dari Wujud Allah adalah Cahaya Diatas Cahaya atau Nurun ‘ala Nurin, sehingga Roh manusia yang merupakan bagian dari Maha Roh (Allah), Wujudnyapun adalah Cahaya. Dengan kata lain Roh manusia adalah percikan (emanasi) dari Cahaya Allah. Dalam doktrin tasawuf, Roh manusia sering disebut dengan istilah Nur Insan, sedangkan Allah sering disebut dengan Nur Allah. Nur Insan adalah percikan dari Nur Allah. Nur Insan (Roh manusia) ini mempunyai empat ciri (salbiyah) yaitu Qidam (tidak berawal dan berakhir), Baqa (kekal), Mukhalafatu lil hawadits (tidak serupa dengan apapun), Qiyamuhu bi nafsihi (bangkit dengan sendirinya), dan Wahdaniyah (tunggal).

Nur Insan (Roh manusia) ini juga mempunyai tujuh kemampuan (ma’nawi) yaitu Qudrat (kuasa), Iradat (kehendak), Ilmu (pengetahuan), Hayat (hidup), Sama’ (mendengar), Bashar (melihat) dan Qalam (berkata). Kemudian Nur Insan (Roh manusia) mempunyai tujuh keistimewaan (ma’nawiyah) yang diberikan oleh Maha Roh (Allah) yaitu Qadiran (Maha Kuasa), Muridan (Maha Berkehendak), ‘Aliman (Maha Berpengetahuan), Hayum (Maha Hidup), Sami’an (Maha Mendengar), Bashiran (Maha Melihat) dan Mutaqaliman (Maha Berkata). Keistimewaan tersebut diberikan Allah kepada manusia dengan syarat Roh manusia itu selalu berhubungan kepada-Nya. Keistimewaan ini bersifat “TANAZUL TARAQI” (turun naik) artinya keistimewaan tersebut hanyalah kehendak Allah semata dan biasanya keistimewaan ini muncul apabila Allah ingin memperlihatkan kekuasaannya kepada para makhluk-Nya.

Keberadaan Roh-Ku dalam jasmani manusia bersifat transenden dan imanen, artinya disatu sisi Roh-Ku tersebut berada dan menyatu dalam jasmani, disisi lain Roh-Ku tersebut berada di luar dan tidak menyatu dengan jasmani manusia. Inilah salah satu kelebihan Roh-Ku yang ditiupkan Allah kepada manusia. Ketika Roh-Ku ditiupkan ke dalam jasmani maka kedua bangunan itu saling berinteraksi, yang melahirkan kemampuan akal. Kata “Akal” merupakan kata serapan dari bahasa Arab yaitu “Iqal” yang berarti ikatan atau belengu. Akal merupakan suatu kemampuan dari tiga unsur ikatan yaitu cipta, rasa dan karsa.

 TANAZUL(MENURUN)

kwa

Dzat Tuhan yang tidak bernama, karena tidak ada satu nama pun yang mampu mewakili keberadaanya. Maka ia di sebut Aku. Inilah tuhan sejati, hidup sejati, sebagaimana diidam-idamkan oleh syekh siti jenar. Inilah martabat ahadiyah dalam tataran martabat tujuh. Tuhan sejati atau Aku ini berdiri sendiri tiada berawal dan berakhir, serta maha esa. Dia sendiri dan ingin di kenal, namun tidak ada yang dapat mengenalnya karena tidak ada yang lain selain dirinya. Dia berkeinginan menciptakan makhluk agar makhluk tersebut mengenal-nya.

Tuhan menciptakan suatu makhluk dengan bahan dirinya, karena tidak ada bahan lain. Jadi makhluk yang akan dia ciptakan itu berasal dari dirinya sendiri, atau dengan kata lain makhluk itu bukan barang baru namun hanya penampakan lain dari rupa diri tuhan. Sebagaimana dijelaskan ibnu arabi awal penciptaan dimulai dengan iradah dari Allah Ta’ala. Sebagaimana firmanNya idza araada syai’an an yaqulalahu kun fayakun (jika dia telah berkehendak terhadap sesuatu, cukup dia mengatakan jadi’maka jadilah ia) segala sesuatu di alam semesta ini menjadi ada karena irodat atau kehendak Tuhan.

Penampakan tuhan dalam kualitas menurun agar lebih mudah di kenal. Dzat Tuhan terlalu suci untuk dikenal, dan nama Allah merupakan jembatan atau jalan tengah agar dia dapat lebih mudah dikenal. Tahapan ini biasa disebut dengan Martabat Wahdah.

Tuhan turun agar semakin mudah dikenali yakni Nur Muhammad. Nur Muhammad pada tahapan ini bersifat mendua, yakni selalu berpasang-pasangan sebagai cikal bakal penciptaan alam semesta. Tahapan ini biasa di sebut Martabat Wahidiyat. Bahan penciptaan alam semesta berasal dari Nur Muhammad pada martabat ini. Semuanya terkumpul menjadi satu.

Dari Nur Muhammad yang telah bersifat kemakhlukan ini, terurai menjadi bagian-bagian halus yang belum nampak. Itulah roh-roh atau alam arwah. Roh merupakan sumber kehidupan bagi tiap-tiap benda. Roh ini berasal langsung dari Tuhan, ibarat diembuskan dari dirinya. Kehidupan syarat mutlak bagi makhluk untuk dapat mengenal Tuhan, maka dia menjadikan roh-roh ini sebagai sumber kehidupan. Hidup makhluk ini berasal dari roh-roh ini.

Sumber kehidupan berupa roh ini tidak akan mampu mewakili keinginan Tuhan jika tidak disertai sarana atau wadah. Untuk itu, Tuhan menjadikan wadah bagi kehidupan tersebut. Nur Muhammad yang bersifat makhluk itu terurai menjadi bagian-bagian terpisah yang masih halus. Inilah alam misal. Di dalamnya terkumpul berbagai jenis makhluk, seperti Malaikat, jin, iblis, jiwa manusia , surga, neraka, dan sebagainya. Dalam Alam misal ini manusia sudah ada namun masih berbentuk jiwa. Ia belum memiliki raga. Selanjutnya Tuhan menampakkan Dzatnya sebagai wadah perbuatan, nama, dan sifatnya, sehingga muncullah alam ajsam.

Pada alam ajsam ini, Tuhan menampakkan diri secara menyeluruh. Raga adalah perwujudan rupa dirinya. Perbuatan, nama dan sifat alam semesta adalah wajahnya. Semua itu terbungkus dalam sifat kemakhlukan yang serba mendua, ada hitam dan putih, ada baik dan buruk, ada senang ada sedih. Jadi, hidup sebagai makhluk selalu diliputi sifat ketidaksempurnaan. Lain halnya Dzat Tuhan yang mandiri, langgeng, tunggal, tidak tersentuh rasa lapar, ngantuk, sakit dan sedih.

Setelah mengetahui hakikat diri secara menurun ini, maka tahulah bahwa alam semesta ini pada hakikatnya adalah gambaran rupa Tuhan. Manusia adalah makhluk yang paling sempurna, karena dibekali kemampuan untuk mendaki dan menyatu dengan Dzat maulana wajibul wujud hingga menjadikan dirinya sebagai wakil tuhan di dunia. Inilah manusia sempurna, manusia yang telah sampai pada hakikat dirianya, yakni Dzat yang sempurna. Hidup Sejati sebagaimana yang di ajarkan oleh para Wali, yang bermuara pada penyatuan kepada NYA.

 TARAQI(MENDAKI)

Kehidupan yang di lihat orang-orang ini adalah kehidupan paling luar, fisik semata. padahal fisik atau jasmani ini adalah hijab atau penghalang Tuhan yang paling luar. Kebanyakan orang tertipu oleh penampakan jasmani ini. Manusia yang hidupnya hanya beroientasi pada fisik semata, ia tidak lebih seperti bangkai. Fisik manusia tidak ada bedanya dengan fisik hewan, tumbuhan, dan benda-benda bumi lainya.

Semuanya berasal dari unsur tanah, air, api, udara, kenyataanya hampir semua orang saat ini lebih disibukkan dengan urusan fisik ini. Menjadikan fisik ini sebagai tolak ukur dalam hidupnya. Banyak sekali contoh yang bisa di lihat dalam kehidupan sehari-hari kita. Maka lengkaplah kebanyakan manusia lebih disibukkan dengan urusan-urusan fisik semata sehingga semakin tebal dinding untuk dapa melihat Tuhan.

Manusia adalah makhluk yang berjiwa ia di beri anugerah akal untuk dapat berpikir. Inilah yang membedakan derajat manusia dengan makhluk yang lain. Manusia juga di beri anugerah hati agar dapat merasakan. Manusia yang telah mampu mengaktifkan akal dan hatinya berarti ia telah selangkah lebih maju di bandingkan manusia yang sekedar mengandalkan kelebihan fisik semata. Ia telah mampu menggunakan akal dan hatinya namun Tuhan memberikan akal dan hati inipun rupanya bertingkat-tingkat.

Kerja akal manusia yang paling bawah adalah ‘aql atau akal, sebagaimana di sebutkan dalam alqur’ANAFALAA TA’QILUN. Kerja akal ini adalah memikirkan segala sesuatu yang bersifat kealaman. Dengan menggunakan akal ini akan ditemukan kebenaran dan kesalahan serta kebaikan dan keburukan, dalam perspektif duniawi. Demikian pula dengan kerja hati ia juga memiliki beberapa tingkatan, yang terendah adalah qalb atau hati yang selalu berbolak-balik, kadang baik kadang buruk. Manusia yang hanya menggunakan kerja ‘aql dan qalb ini cenderung akan serakah pada dunia. Ia akan rakus mencari uang. Kalaupun berbuat baik, lebih sering hal tersebut di sertai dengan pamrih lainya.

Inilah hijab Tuhan yang lebih tipis dibandingkan dengan fisik. Setidaknya manusia yang sudah bisa mengendalikan kerja akal dan hati yang pertama ini akan lebih mudah mengenal tuhan daripada mereka yang masih terkungkung pada diri yang hanya berorientasi pada fisik semata. Lebih tinggi lagi, sebagian manusia yang sudah bisa mengaktifkan kerja akal kedua, yakni Fikr sebagaimana firman Allah ta’ala: afala tatafakkaruun. Dengan fikr ini manusia sudah mampu menjangkau hal-hal yang tidak tampak di dunia ini namun nyata kebenarannya seperti”: surga, neraka, malaikat, setan, pahala, dosa dan sebagainya.

Agama Islam diturunkan dengan membawa kabar gembira tentang adanya surga beserta kenikmatanya yang ada didalamnya. Juga membawa peringatan kepada manusia tentang adanya siksa yang pedih di akhirat kelak. Kebanyakan manusia sulit untuk dapat mengenal tuhan secara sempurna, maka Nabi Muhammad SAW diutus untuk memberikan jalan tengah agar mereka menyembah Tuhan sesuai kemampuanya.

SHOLAT

Dalam shalat itu terdapat empat perkara. Pertama, adalah ihram; kedua miraj, ketiga munajat, dan keempat tubadil. Yang dimaksud dengan ihram adalah penglihatan. Miraj adalah di atas penglihatan, yaitu hakikat tunggal. Munajat adalah satu perkataan dari satu penglihatan, yaitu hilangnya tunggal. Tubadil adalah merasakan gerak dirinya itu adalah gerak Tuhan sebagai hakikat tunggal. Jika empat perkara itu sudah terkumpul menjadi satu, maka hamba tersebut telah tenggelam pada zat Allah yang mutlak, dan telah berenang timbul pada sifat Hayyun (Hidup). Menurut Hukum hakikat, jika seseorang yang shalat belum seperti itu, maka termasuk penyembah berhala.

Shalat itu terdiri atas empat macam, yaitu : pertama, shalat syariaat dengan cara melakukan ruku, sujud, dan duduk. Kedua, shalat tarikat dengan cara menjernihkan hati dan perasaan kibir. Ketiga shalat hakikat dengan cara menjernihkan hati dan nafsu lawwamah dan amarah. Keempat, shalat marifat dengan cara hatinya terus menerus melihat Allah, dan meninggalkan selain Allah. Itulah yang disebut dengan shalat daim, yaitu hatinya selalu ingat kepada Allah. Namun tarikat ini tetap mengajarkan shalat sesuai dengan syariat dengan jiwa shalat daim.

 MAKRIFAT SYUHUD

Tuhan itu nyata dalam diri hamba tanpa tabir. Untuk melihatnya melalui ruhani dengan proses : Jasad-Rahsa-Allah. Junaidi al-Baghdadi dan Abu Yazid al-Bustami berkata :Artinya : wujud itu sebagai penghalang. Tak lain dan tidak bukan wujudmu yang majazi. Maksudnya, dengan merasakan bahwa hamba itu berwujud, maka akan menjadi penghalang untuk marifat pada Allah. Dengan kata lain, seseorang tidak akan dapat fana jika merasa dirinya berwujud. Untuk itu proses yang ditempuh melaui : Jasad-rahsa (sirr)-Allah. Jasad lebur menjadi nyawa, nyawa lebur menjadi rahsa. Rahsa lebur sirna pulang pada jati dirinya, yaitu hanya Allah yang wujud yang tidak berubah. Hal ini seperti pernyataan Pangeran Giri : Pulang-mati-hilang. Yang mati adalah nafsu, yang pulang adalah rahsa, yang hilang adalah penglihatan jadi lebur pada Allah. Muhammad juga lebur pada Allah. Allah bersabda dalam hadis qudsi : Artinya : Manusia itu adalah rahsa (sirr) Ku, dan Aku adalah sirr manusia. Dari sini nampak bahwa hamba dan Tuhan itu berbeda, di mana sirr manusia digunakan untuk syuhud pada Allah. Setelah manusia mati, sirr kembali kepada Tuhan.

Orang-orang sufi telah membicarakan marifat dan tauhid dalam arti mengenal Tuhan secara langsung dengan pandangan batin yang telah mendapat pencaran-Nya, dan tenggalam dalam keesan-Nya yang mutlak itu sedemikian rupa, sehingga yang dipandang ada hanya Dia (Fariduddin Attar, 1905 : 127). Bagi sufi, nampaknya, Tuhan itu bukan hanya dikenal melalui dalil-dalil dan pembuktian akal atau melalui wahyu yang disampaikan oleh para nabi itu saja; tetapi dapat juga dikenal secara langsung, melalui pengalam ruhani, apabila mata hati yang berada dalam diri manusia itu mendapat pancaran sinar Ilahi -setelah mencapai tingkat kebeningan yang layak untuk menerima anugerah yang tidak ternilai itu. Tetapi, bila pengenalan langsung (marifah) itu telah dicapai, diri yang mengenal lalu kehilangan wujudnya dalam Wujud yang dikenal itu karena dalam pandangan orang arif yang sudah sampai ke sana, yang ada hanya satu saja; Allah. Di antara para sufi ada yang mengungkapkan pengalaman kesufianan seperti itu sebagai persatuan (ittihad) dengan Tuhan dan ada pula yang mengatakan bahwa Tuhan telah bertempat di dalam dirinya (hulul).

 SENANTIASA BERDZIKIR

Metode berzikir tujuannya untuk mencapai intuisi ketuhanan, penghayatan, dan kedekatan kepada Allah SWT. Kita melakukannya dengan menjalani shalat, puasa, membaca al-Quran, naik haji dan berjihad. menyibukkan diri dengan latihan-latihan kehidupan asketis atau zuhud yang keras, latihan ketahanan menderita, menghindari kejahatan, dan selalu berusaha mensucikan hati. Zikir inilah jalan yang tercepat untuk sampai kepada Allah SWT. Setidaknya ada tujuh macam zikir mukadimah, sebagai pelataran atau tangga yang disesuaikan dengan tujuh nafsu manusia. Ketujuh mcam zikir ini diajarkan agar cita-cita manusia untuk kembali dan sampai kepada Allah dapat selamat dengan mengendarai tujuh nafsu itu. Ketujuh macam zikir itu sebagai berikut :

ZIKIR THAWAF, yaitu zikir dengan memutar kepala, mulai dari bahu kiri menuju bahu kanan, dengan mengucapkan Laa ilaha ( ) sambil menahan nafas. Setelah sampai di bahu kanan, nafas ditarik lalu mengucapkan illallah ( ) yang dipukulkan ke dalam hati sanubari yang letaknya kira-kira dua jari di bawah susu kiri, tempat berserangnya nafsu lawwamah.

ZIKIR NAFI ISTBAT, yaitu zikir dengan La ilaha illallah ( ), dengan lebih mengeraskan suara nafinya, La ilaha ( ), ketimbang itsbatnya, illallah ( ), yang diucapkan seperti memasukkan suara ke dalam empunya asma Allah.

ZIKIR ITSBAT FAQAT, yaitu berzikit dengan illallah ( ) 3 kali, yang dihujamkan ke dalam hati sanubari.

ZIKIR ISMU ZAT, yaitu zikir dengan ; Allah ( ) 3 kali, yang dihujamkan ke tengah-tengah dada, tempat bersemayamnya ruh yang menandai adanya hidup dan kehidupan manusia.

ZIKIR TARAQI, yaitu zikir ; Allah- Hu ( ), 2 kali. Zikir Allah diambil dari dalam dada dan Hu dimasukkan ke dalam bait al-makmur (otak, markas pikiran). Zikir ini dimaksudkan agar pikiran selalu tersinari oleh Cahaya Ilahi.

ZIKIR TANAZUL, yaitu zikir Hu- Allah ( ) 2 kali. Zikir Hu diambil dari bait al-makmur, dan Allah dimasukkan ke dalam dada. Zikir ini dimaksudkan agar seorang salik selalu memiliki kesadaran yang tinggi sebagai insan Cahaya Ilahi.

ZIKIR ISIM GHAIB, yaitu zikir Hu, Hu, Hu ( ), dengan mata dipejamkan dan mulut dikatupkan kemudian diarahkan tepat ke tengah-tengah dada menuju ke arah ke dalam rasa

Ketujuh macam zikir di atas didasarkan kepada firman Allah ; Artinya : Dan sesungguhnya kami telah menciptakan di atas kamu tujuh buah jalan (tujuh buah langit), dan Kami tidaklah lengah terhadap ciptaan Kami (Q.S 23 : 17).

Demikian apa yang bisa disampaikan pada kesempatan yang mulia ini. Semoga ada manfaatnya untuk kita semua….

Dalam ruang iman dan kebijaksanaan,

Kematian tubuh berarti kehidupan jiwa

Korbankanlah nafsu tubuh,

Hingga kau bisa tinggal dalam kesadaran alam ruh

 @wongalus,2013

About these ads
Categories: ILMU KASAMPURNAN MENGGAPAI KESADARAN RUH | 57 Komentar

Post navigation

57 thoughts on “ILMU KASAMPURNAN MENGGAPAI KESADARAN RUH

  1. Assalamu’alaykum salam untuk semua

  2. allah

  3. Pertamax pencerahan yg bermanfaat ki…

  4. thorique

    SALAM SALIM

  5. Nderek Ndeprok…
    Salam Salim Ki..
    Rahayu.

  6. azimut

    izin nyimak……….

  7. indra

    subhanallah,,orng yg bisa menuliskan tulisan diatas saya rasa bukanlah orang sembarangan,,ndak akan bisa dikarang kata2 itu trkecuali orng trsebut tlah pula mngalaminya,,
    SALAM SUNGKEM ki wongalus,,bila nanti ada kelebihan rejeki,,cukup utk ongkos ingin sekali saya silaturahim skalian menimba ilmu kpada kiwongalus,,mohon doanya ki,,,,salam hormat

  8. setetes embun

    subhanalloh,,penjelasan yg sngt mantap,,

  9. khoirul anwar

    subhanallah manis rasanya

  10. panji ganesha

    mhn ijin menyimaks…

  11. Maspriy

    Tambah pengetahuan penting

  12. tjah ndeso

    Izin nyimak!

  13. Koh Yun

    Leres sanget ki…nderek langkung…

  14. Assalamualaikum

    KI WONG ALUS

    Semoga dirahmati Allah SWT,dengan ini. Doakan saya KI semoga dapat memahaminya dengan lebih dalam lagi.

  15. Assalamu’alaykum ki wongalus terima kasih atas penjelasan bagaimana kita dapat mencapai kesempurnaan dalam beribah.

  16. RadenAmarta

    Salam Salim para sesepuh KWA
    Alhamdulillah… bertambah wawasanya.. trimksh semoga bermanfaat dan berkah.. aaamiin

  17. fadly

    numpang nyimak,…

  18. Suyitno

    Subhanalloh ki, sangat bermanfaat & matursuwun Ki Wong Alus,(Mengenai Sirr saya merasa tercerahkan), smg Alloh swt ridho & Memberkahi kpd kita semua Kel Besar Kampus Wongalus..amiin

  19. salam salim ki nderek nyimak

  20. hamba Allah SWT

    Allah maha hidup, manusia juga hidup tapi terbatas waktunya didunia, Allah maha melihat, manusia juga melihat tapi terbatas penglihatannya, Allah maha mendengar, manusia juga mendengar dengan terbatas pendengarannya. Allah maha mengetahui, manusia juga punya ilmu tapi terbatas pengetahuannya. Allah maha lembut, manusia juga berhati lembut tapi terbatas kelembutannya. Kita semua tau didunia ini begitu banyak penderitaan, dari krisis palestina, suriah, irak, afganistan, kelaparan disomalia, kemiskinan di wilayah yang mayoritasnya islam. bisa dibilang begitu banyak penderitaan. jika kita seorang diri kehilangan orang yang kita sayangi, misalnya tiba tiba orang tua mati kecelakaan, atau anak mati kecelakaan, atau orang tua atau anak kena kanker. bisakah kita rasakan kesedihan yang sangat padahal itu baru kita mengetahui rasanya kehilangan satu orang atau beberapa anggota keluarga. penderitaannya sangat besar, kesedihannya sangat besar, sampai sampai kita ingin mati saja, bisa jadi kita sampai pingsan beberapa kali, karena badan jiwa hati ini tidak sanggup menahan kepedihan yang memilukan. Jika begitu bagaimana dengan Allah yang maha mengetahui, maha lembut, maha melihat dan maha mendengar, Allah SWT mengetahui, melihat, mendengar dan tau rasanya apa yang dijalani manusia diseluruh dunia. bagaimana jika rasanya penderitaan bermilyar orang itu ditumpahkan ke satu orang, tentunya orang itu akan mati, ga akan sanggup. karenanya walau sejatinya kita berasal dari Allah tetapi hakekatnya kita cuma ciptaanNya. ini jangan pernah lupa, jika telah merasa menyatu dengan Allah tetapi ahlak dan perbuatan tidak seperti nabi Muhammad SAW, maka apa ini namanya. ini saja tanggapan saya dari artikel tinggkat tinggi ini, bila dibaca orang yang berbeda maka bisa ditafsir berbeda. terima kasih buat guru saya kiwong alus yang telah membimbing saya lewat tulisannya.

  21. Cakji

    Alhamdulillah……..lanjut

  22. Cakji

    Semangat pagi……

  23. === semua terjadi atas ijin NYA ====

  24. Mohamad soleh

    Lempeng…!

  25. assalamualaikum
    subhanallah,walhamdulillah,walaillahailallah,allahu akbar..adem rasa nya setelah membacanya terimakasi ki ilmu nya.rahayu,salam sejahtera..

  26. Salam….. Adakah rasul kita yang bernama Muhammad … Mengajari hal yang sama kepada sahabat ataupun umatnya……. Kenapa Rosul kita tidak mengajarkan tentang hal ini secara terang terangan agar semua umat manusia selamat dunia akhirat…. Selama ini saya sangat kebingungan dengan hal ini.. Akan tatapi saya sangat yakin dengan apa yang tuan tuliskan diatas…. Saya yakin seyakin yakinnya.. Hanya sahaja pertanyaan saya tadi yang membuat saya bingung….. Terimakasih atas pencerahan sang guru.. Amiiinn…. Nun..

  27. Subhanallah, Alhamdulillah, Allahu Akbar!

  28. trima kasih ki ats di ingatkanya,smga brfaedah dn brmanfaat bgi kta smua,amien

  29. Elanggenta

    Subhanallah…………! Uraiannya sangat mendalam dan menyejukkan hati.
    Andai saja didunia ini semua orang menjalankan apa yang dijelaskan diatas maka akan sentosalah dunia ini, hidup dengan damai dan ikhlas menjalani hidup ini.
    Semoga kita bisa mengambil hikmah dan menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari sehingga kita dapat menjadi insan kamil.
    Amiiiiinnn……….!

  30. Ass ki wong Alus ikut gabung jadi anggota
    vivit hadiono
    Ttgl = surabaya 29 oktober 1982
    email = prabucidarkusuma@gmail.com
    alamat = murong rt. 14/ rw. 4, kelurahan kebonromo, kec. Ngrampal, Kab. sragen
    no. hp = 085750500021

  31. Terimakasih atas postinganya.
    Sungguh membuat siapapun yg membaca bergetar hatinya,sadar.
    Dan sayapun ikut merasakannya.

  32. zenki

    salam rahayu ki wong alus dan para sesepuh lain,ijin nyimak alhamdulillah…pagi2 dapat pencerahan
    segala sesuatu yg terjadi terjadi didunia ini adalah kehendakNya, manusia hanya dapat berusaha DG sebaik2nya, semoga kita semua dirahmati Alloh amin ya robal alamin

  33. syaef al muslim

    Salam sepeduluran buat semua..

  34. VENDRA

    ass.. gw saat lg meraga sukma, pegang tablet pc tp stlh bangun gk ada. gw gk tau cara nya supaya tablet pc bsa ada di dkt gw.

  35. solikhan_28@yahoo.co.id

    Ass.Wr.Wb. Subhanallah…ya Allah kau berikan rahmat dan hidayah kepada seoarang hamba yang tulus mengajarkan kami melalu blog ini semoga allah selalu membimbingnya dalam laku menuju ridhomu ya allah . salam kenal ki…

  36. h4tf1m

    mantab dulur..
    mugo ono manfaat lan barokahe donyo sampek tekane akherot.
    trimakasih khususe buat keterangan “ZIKIR ITSBAT FAQAT”.

  37. Alhamdulillah,ini situs mendidik,serta memberi ilmu dan wawasan yg luas tuk sebuah kehidupan yang HAKIKI”.
    Thanks ilmunya, PADAT & BERISI !!

  38. ⌣̶·̵̭̌·̵̭̌✽̤̈✽⌣makasih⌣✽✽̤̈·̵̭̌·̵̶̭̌⌣ tambah ilmunya, semoga dapat mengamalkannya dlm kehidupan di dunia ini Чªήğ hanya sementara.

  39. Denny Andrea Selan

    Assalamualaikum, izin copas dikit ya kata2nya diatas dan terima kasih atas post nya semoga bermanfaat, aamiin..

  40. anank

    Assalamu’alaikum wr wb Ki Wongalus dan saudara2 semua.
    Mantap pembabaranya, mudah2an kita diberi kemudahan memahami dan mengamalkannya.

  41. dwi anggoro

    Assalamualaikum WR. WB.
    Saya mohon ijin, agar saya dijadikan ANGGOTA KAMPUS WONG ALUS.
    Nama : DWI ANGGORO
    Alamat : DSN NGRENDENG RT 03 RW 02, DESA NGRENDENG,
    KECAMATAN SELOREJO,KABUPATEN BLITAR, PROVINSI JATIM
    Umur : 18 Tahun
    Profesi : Pelajar
    E-mail : dwianggoro12@ ymail.com dan dwianggoro654@yahoo.com
    No. Telefon : 085258700856
    Terimakasih atas bantuannya selama ini, semoga kita semua selalu dalam naungan rahmat-NYA.
    Besar harapan saya agar saya dapat diterima menjadi anggota di dalam KWA ini.
    Salam Persaudaraan dan Paseduluran.

  42. Maturnuwun… Semoga tambah tawakalnya kpd اَللّهُ swt

  43. Joko Wahono

    Ijin copas dan nyimak Ki. Maturnuwun.

  44. assllkm wr.wb salam sejahtera bgi smua yg ada di KWA
    ki mau ikut daftar jdi anggota KWA nih.
    nama: hasyim mustakim
    umur: 21 thun
    almt: jl. kamboja – panam -pekanbaru-riau
    sttus: mahasiswa Universitas Riau
    no hp: 089620721581

    smoga alloh sllu mmbrikan rahmatnya kpda insan yg ingn mendkatkn diri kpdnya dan mengenalnya lbih dlam. smoga sdlur KWA dpt mmbimbng saya aminn ya robbal almin. sent alfatikha

  45. Paidi wijaya

    Wah .sip ulassannya .mg kita ma sama di berkati ridloNya jd in san kamil .salamun alaikum

  46. subhanallah hebat penjelasannya!!!

  47. sempurna, kata yang tepat untuk menggambarkan kalimat-kalimat yang terangkai di atas. salam kenal, rahayu, sajerone lan sajabane griyo.

  48. Kissin

    Trimakasih. Mhn izin mmbaca. Moga manfaat

  49. aslm,sedoyo sedulur kwh
    artikel luar biasa,moga semua yang baca bisa meresapinya dan mohon bimbingan lebih lanjut
    pada ki wong alus lwt artikel2 berikutnya………….biar akidah tidak kesasar kemana2…………..
    suwun

  50. supriyadi

    Mohon ijazahnya ki…

  51. supriyadi

    Assalamualaikum ki…
    Beberapa hari yang lalu, saya mengalami kejadian yang aneh. Ketika akan tidur malam (kira2 jam 23.30 wib), saya ambil air wudlu, Aku baringkan tubuhku dengan posisi tangan sedekap. saya pejamkan mata, sambil konsentrasi niat akan menghadap Allah. Maka aku ucapkan salam, Assalamaulaikum, dan aku ucapkan, aku ingin menghadap Allah. Tak lama kemudian yang aku rasakan badan saya menjadi kaku tidak bisa di gerakkan sama sekali, tapi fikiran saya masih aktif. Aku masih bisa mendengar suara di sekitar saya. jadi yang aku rasakan jasadku tidur tapi fikiranku tidak. maka fikiran ku itu akhirnya aku pake untuk dzikir terus. Kejadian tsb berlangsung smp menjelang fajar. Ketika bangun tidur jam 3 pagi (menjelang sahur), badanku tidak merasa capek sedikitpun. padahal selama 3 jam lebih tdk bergerak sama sekali, bahkan untuk menggerakkan ujung jari saja aku tdk bisa.
    fenomena apakah ini ki.., ini karna aku yang kebenyakan fikiran atau memang pengalaman spiritual?

  52. gus sumarno

    Assallamualaikum ki wong alus n para pinisepuh
    Izi gabug jadi anggota kwa ki
    nama agus sumarno
    alamat griya ciwangi purwakarta
    email sumarno.agus29@gmail.com
    tlp 082123493609
    maturnuwun
    haturnuhun
    wasallamualaikum

  53. Rosidi

    Apakah yg goib itu harus dilihat dgn pandangan gaib pula.?atau kah cuma di rasa saja.? Salam sejahtra slalu.. Mohon pencerahan nya..

  54. agus firdaus

    Subhanallah…indah bannar tok…!:)

  55. Kesempurnaan manusia memang tidak sesempurna Dzat yang menciptakannya. Namun demikian manusi telah di Tantang oleh Tuhan untuk selalu menggunakan akal dan Budi, hati nurani (Qolbu) agar mengenal keberadaan Tuhan melalui ciptaan-Nya. Kalaupun diijinkan saya juga ingin bergabung jadi anggota KWA ini. Nama saya Bakrun, tinggal di Semarang – Jateng. Aslinya dari Banyuwangi. Telp 081575279476

  56. arun

    Alhamdulillh,,menambah wawasn cra bca dzikir ya buat sy ki,tp shrus ya sblm memperdalam dzikir rasa lbh dlm lg,kita sbaik ya memperdalam dlu pemahaman agama,agar tauhid keimanan & keyakinan kita semakin kuat,seperti hal ya sebuah pohon,semakin tinggi akn semakin byk godaan & rintangan,sebab iblis serta bala tentara ya akn menyusup dg berbagai cra menyerupai apa sja,utk mnggelincirkn iman kita,sdh byk contoh y seorang ahli dzikir tergelincir,sebagai contoh lia eden,dia td y ahli ibadah,biasa bangun mlm & berdzikir,tp rupa y dia terkena bujuk rayu iblis yg dtg menyamar sbagai malaikat jibril,& mengangkat lia eden sbagai nabi,jd lh dia mnjlnkn alirn sesat,ngaku sebgai nabi,jg msh byk kisah lain yg serupa yg tlh tergelincir,pdhl kita tau muzijat kenabian sdh ttp dg nabi muhammad yg trahir.hatur nuhun.wassalam.

  57. Bagoes Sanjiwo

    Apa pun nama dan sebutanya dalam ilmu tentang ketuhanan karena Tuhan maha tunggal bila penyampaianya tidak ada tendensi apa-apa,akan bertemu pada satu titik yang sama dan gamblang /terang bagi yang menerimanya. Setelah paham dan mengerti Tuhan maha meliputi tidak ada yang perlu kita khawatirkan lagi apalagi yang sifatnya urusan dunia. sekian dari saya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com. The Adventure Journal Theme.

%d bloggers like this: