ARWAH ULAR GENTAYANGAN

ARWAH ULAR GENTAYANGAN


Suatu hari, seorang lanjut usia datang untuk meminta tolong. Dia mengeluh sakit di pundak.  Saya bertanya: “Sudah berapa lama Bapak mengalami sakit ini?” “10 tahun.,” jawabnya.  Saya berkonsentrasi memohon petunjuk pada-Nya dan beberapa menit kemudian berkata padanya, “Bapak pernah membunuh ular dan sakit ini karena ular itu….”

Pak tua itu mengingat-ingat kejadian sepuluh tahun lalu, “Ya, memang di tahun itu saya menemukan seekor ular weling di dalam rumah. Saya lalu membunuhnya. Apakah sakit pundak saya itu berkaitan dengan ular tersebut?” Saya menjawab, “ ya ”. Pak tua yang usianya sekitar 65 tahun itu bercerita tentang rasa sakit di pundaknya selama ini. Ia telah berusaha ke paranormal, mengoleskan obat-obatan, minum berbagai ramuan, tapi semuanya nihil.

Setiap kali rasa sakit menyerang, ia merasa sangat terganggu, sangat resah, dan sangat tidak nyaman di sekujur tubuh. Saat saya memegang pundaknya dengan telapak tangan, saya melihat semacam bayangan hitam. Ia bergoyang setiap kali saya tepuk, tapi ia tetap berpegangan ketat pada tulang pundak pak tua dan tidak mau pergi. Tiba-tiba dia berteriak, “Aduh, sakit. seperti  dipotong….”

Saya akhirnya mengundang Sri Batara Kresna untuk masuk ke tubuh saya. Saya menjapa mantra dan memvisualisasikan tubuh dan pikiran saya menjelma menjadi dia. Saya membaca mantra berikut ini: “Mataku memancarkan api yang menyala-nyala membakarmu. Akulah Batara Kresna yang penuh kuasa dan wibawa. Aku dapat pergi ke semua dimensi gaib, Membuang segala penyakit dan bencana. Sri Kresna adalah aku yang sakti dan perkasa”

Kemudian, saya pegang bayangan hitam di pundaknya itu dengan tangan, dan melemparnya ke dunia makhluk halus, memberinya kesempatan untuk hidup. Saat itu saya berseru, “Hu Hu Hu…..”. Di hari lain, saya dikabari pak tua itu via telepon: dia sembuh dari sakitnya.

Ia sangat gembira. Namun, ternyata urusan belum selesai sampai disitu. Pada suatu malam, sewaktu saya bermeditasi, saya tiba tiba melihat sebuah bayangan hitam panjang turun dari angkasa. Ia langsung turun ke masuk ke tubuh saya dan sebelum saya dapat mencegahnya, ia telah menyelinap masuk ke dada. Saya sungguh terkejut. “Ular ini telah melilitkan dirinya di tulang pundak si pak tua dan membuatnya sangat menderita selama 10 tahun. Sekarang ia melilit dada. Apakah ini berarti saya harus menderita sakit di dada? Kelihatannya ia tidak bermaksud baik,” demikian saya berpikir. “Celaka, saya lah yang kena kali ini.”

Saya tidak menyangka makhluk itu sungguh keras kepala. Untuk sesaat, saya tidak tahu apa yang harus saya lakukan. Pada saat itu, muncul naga di angkasa dan berkata “wongalus… makhluk ini telah sadar. Ia bersedia menjadi pengawalmu. Sungguh sayang kalau ia dilepas dalam alam lelembut. Jadikan saja dirinya sebagai pengawalmu. Ia akan melayanimu dengan baik.

“Tidak!” Saya menolak tawaran naga itu. Tetapi naga itu sudah menghilang. Sewaktu saya memikirkan tentang ular di rongga dada saya, saya merasa sesak napas. Saya tidak takut apapun kecuali ular. Ular menimbulkan rasa takut dan ngeri di diri saya. Sungguh menyusahkan bila saya harus melihat wujud ular setiap hari. Melingkarkan tubuhnya di leher saya, ekornya bergantung sampai ke perut saya, kepala ular itu ada di rongga dada saya. Menjulurkan lidahnya, ia bahkan suka bergelitik.

Saya pun memanggil Sri Batara Kresna dan dia segera muncul. Ia mencengkram ular tersebut dan melilitkannya di dadanya sendiri. Sri Batara Kresna hanya tersenyum melihat saya. Jadi, kali ini, si ular hitam itu telah menemukan guru sejatinya. Arwah ular hitam gentayangan itu kini tenang di dalam lindungan Sang Kresna.

@wongalus,2009

Categories: ARWAH ULAR GENTAYANGAN | 15 Komentar

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com. The Adventure Journal Theme.