BENCANA TRANSPORTASI

MANUSIA PENGADA BENCANA


Entah sudah berapa kali sejak berdirinya Indonesia terjadi kecelakaan. Seingat saya, terlalu sering. Faktor teknis dan human error disebut yang paling sering jadi penyebab kecelakaan transportasi. Tuhan harus bertanggungjawab?

_42650801_planelong_ap416Suatu ketika Pesawat Garuda tujuan dari Jakarta ke Yogyakarta itu terbakar hebat di landasan pacu Bandara Adisucipto, Yogyakarta. Saat landing, pesawat kehilangan kendali, tembok pembatas bandara ditabrak dan jebol, yang berakhir dengan terbakarnya seluruh badan pesawat hingga jadi arang.

Menteri Perhubungan saat itu Hatta Rajasa menuturkan dari total penumpang 133 orang itu, ada sekitar 76 orang sudah bisa dievakuasi luka ringan dan berat, sementara 57 penumpang tewas. Sementara awal kabin selamat.

Ironinya, maskapai penerbangan burung besi bernomor penerbangan GA 200, ini adalah Garuda. Konon, selama ini ia adalah ikon penerbangan di Indonesia, memiliki standar keselamatan yang bagus khususnya dibanding dengan maskapai-maskapai penerbangan lainnya. Kalangan awam akan membanding-bandingkan, bila Garuda saja bila celaka seperti itu, bagaimana dengan yang lain?

Jenis pesawat Boeing 737-400, itu sesungguhnya juga masih tergolong berumur muda, 8-9 tahun. Dengan usia yang belum terlalu tua untuk ukuran pesawat itu, dan bila setiap saat dilakukan perawatan rutin dan pergantian suku cadang yang wajar, sangat mungkin bila mesin dan hardware yang lain kondisinya masih prima. Termasuk software-softwarenya.

Pasca rentetan kecelakaan saat itu, Menhub mengaku pasrah nasibnya sebagai menteri kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Kepasrahan orang nomor satu di jajaran transportasi Indonesia ini terkait berbagai kegetiran kecelakaan transportasi publik yang kian hari kian bertambah.

Belum hilang duka akibat sederet kecelakaan transportasi. Mulai tenggelamnya kapal KM Senopati, raibnya pesawat Adam Air, tergelincirnya kereta api, terbakar dan tenggelamnya KM Levina, pesawat Garuda yang hangus. Hal ini menunjukkan betapa buruknya manajemen transportasi di republik ini.

Transportasi bukanlah tujuan, melainkan sarana untuk mencapai tujuan. Untuk menunjang perkembangan ekonomi yang mantap perlu dicapai keseimbangan antara penyediaan dan permintaan jasa transportasi. Suatu kota atau wilayah akan berkembang apabila tersedia secara memadai sarana dan prasarana transportasi. Tanpa keduanya maka suatu daerah akan terisolir dan tidak berkembang.

Paham materialisme dalam transportasi terlihat lebih mendominasi dalam pengelolaan jasa transportasi publik. Prinsip ekonomi mendapatkan keuntungan sebesar-besarnya dengan pengorbanan sekecil-kecilnya telah mencekoki cara berpikir para pengusaha negeri ini, termasuk pengusaha jasa transportasi. Lihatlah bagaimana manajemen Adam Air yang tega tidak mengasuransikan karyawan, pramugari dan pilotnya demi efisiensi perusahaan. Bagaimana KM Levina dan Senopati yang memuat manusia dan barang melebihi kapasitasnya tanpa mengindahkan keselamatan penumpangnya.

Meskipun untung merupakan faktor penting dalam manajemen transportasi untuk keberlanjutan pelayanannya, namun apabila faktor keamanan, keselamatan, kecepatan dan kenyamanan menjadi terabaikan maka masyarakat yang menjadi buntung. Menyerahkan sepenuhnya penyediaan jasa layanan transportasi mengikuti mekanisme pasar, mengakibatkan hancurnya sendi-sendi manajemen transportasi publik di negeri ini.

Oleh karena itu perlu dipertanyakan sejauhmana kinerja Departemen Perhubungan RI beserta dinas-dinas jajarannya dalam mengemban amanah. Meskipun pemerintah tidak secara langsung mengelola jasa layanan transportasi, namun wewenang dan tanggung jawabnya melekat dalam peningkatan kualitas layanan transportasi publik.

Berbagai peristiwa kecelakaan transportasi menandai melemahnya sistem kendali pemerintah dalam mengontrol manajemen transportasi publik. Akibatnya perusahaan dan para pelaku jasa layanan transportasi terkesan bebas atau liar dengan mengabaikan standar operasionalnya. Dengan demikian perlu dipertanyakan sejauhmana efektivitas regulasi-regulasi yang ada dan komitmen pemerintah dalam meningkatkan kualitas transportasi publik.

Kendali mutu dalam layanan jasa transportasi belum menjadi prioritas dalam manajemen transportasi publik. Punishment terhadap berbagai pelanggaran pun kurang transparan dan belum efektif dalam meningkatkan kualitas layanan. Akibatnya perjalanan menggunakan transportasi publik menjadi sebuah perjalanan yang mencemaskan dan tidak menyenangkan. Oleh karena itu reformasi di tubuh Departemen Perhubungan mutlak dilakukan.

Selain perbaikan sistemik sistem transportasi, saya ingin menyasar sesuatu yang lebih lembut dari itu, yaitu tentang sesuatu yang sangat dekat dengan diri kita, yaitu sisi spiritual.

Rentetan bencana yang mendera Indonesia, menyeret lamunan kita pada rasa geram; ketika kematian mengayau sewaktu-waktu di manapun, kapanpun, dalam momen apapun kita terseret dalam kesimpulan bahwa ada sesuatu yang salah keliru dan khilaf dengan negeri ini. Ada misteri besar yang menjadi tanda tanya, namun susah untuk dijawab secapa simplistis.

Tuhankan penyebab bencana ini? Pasti tidak. Tuhan bukanlah dzat yang Maha Kejam yang memerintahkan alam untuk membuat hukum yang kaku dan rigid pula. Alam dan Tuhan sejatinya sangat manusiawi. Bukankah Tuhan mendudukkan manusia pada derakat yang paling mulia di semesta?

Begitulah manusia. Kita terbiasa menyalahkan sesuatu pada hal yang ada di luar dirinya….

Alam dan Tuhan diciptakan oleh manusia. Bila manusia tidak ada, maka alam dan Tuhan juga tidak ada. Bagaimana bisa ada, bila tidak ada yang berpikir tentang alam dan Tuhan? Itu alasan, kenapa akhirnya Tuhan menciptakan Adam beserta keturunannya. Yaitu agar Tuhan dikenal dan “ada.” Logika ini juga berlaku terhadap bencana. Bencana ada karena manusia ada. Manusialah yang meng’ada’kan bencana.

Josiah Royce (1844-1912), filsuf Idealisme Amerika yang menelurkan gagasan hukum keempat “Yang Ada” menngatakan semua mengada karena manusia berkehendak. Kehendak akan menciptakan ide dan ide akan menciptakan yang ada. Sehingga semua bencana dan kesalahan ini adalah akibat dari manusia; yaitu perbuatannya.

Yang ada yang menjadi kenyataan buruk ini adalah hasil dari perbuatan dan perilaku yang buruk. Perilaku berakar dari kehendak dan ide yang buruk pula. Sebaliknya, Yang ada itu menjadi kenyataan yang baik bila berasal dari perbuatan baik dan berasal dari kehendak serta ide yang buruk jua. Ini berlaku tidak hanya pada level individual namun juga sosial.

Kesadaran semacam ini sudah sangat umum dalam khazanah spiritualisme sepanjang masa….

Bila dianalisis lebih lanjut, terutama merujuk pada ilmu psikologi kontemporer, maka 88 persen otak manusia dikuasai oleh alam bawah sadar. Sementara hanya 12 persen saja otak manusia yang benar-benar dipakai untuk berpikir rasional.

Dalam kehidupan seseorang alam bawah sadar atau sub-concious mempunyai pengaruh yang lebih besar dibandingkan dengan alam sadar atau level conscious. Coba kita bayangkan kehidupan setiap harinya. Sebagian besar kegiatan, seperti bernafas, tidur, makan, minum, dan seterusnya kita lakukan tanpa harus berpikir lagi. Semua hal itu sudah menjadi kebiasaan. Contoh lain, saat kita mengendarai mobil ke kantor apakah kita memperhatikan berapa halte bus yang dilewati? Tentu tidak. Namun, otak merekam semua hal itu tanpa disadari. Inilah yang dimaksud dengan level sub-concious.

Karena yang paling besar otak kita bekerja di level sub-concious, maka yang tercipta, yaitu “yang ada” pun juga sebagian besar dari level ini. Pada titik inilah, kita bisa mengatakan bahwa bencana kini telah menjadi menu keseharian bangsa Indonesia ini adalah buah karya kehendak, pikiran dan perbuatan kita semua. Nah, sekarang bagaimana caranya menghindar?

Sesuai dengan hukum keempat “Yang Ada” itu, diperlukan sebuah katarsis, penyucian kehendak, pemrograman ulang terhadap alam bawah sadar kita. Diperlukan keberanian bersama untuk mengubah secepatnya, dari negative thingking menjadi positive thingking terhadap segala sesuatu termasuk juga di level bawah sadarnya. Sebagaimana saran dari seorang master hipnotis, bahwa cara termudah untuk menolak pengaruh hypnosis adalah mensugestikan diri disertai dengan perbuatan seketika yang langsung. “Satu,…dua,…tiga,… saya tidak bisa terpengaruh oleh sugesti penghipnotis….”

Nah, apakah kita sekarang akan memelihara lingkungan psikologis yang diliputi debu hitam yang kelam terhadap nasib bangsa kita yang penuh bencana? “Katakan tidak dan beranilah untuk berpikir positif.” Media massa juga memiliki pengaruh yang kuat untuk mempengaruhi dan memelihara ritme kewarasan ini. Jangan malah sebaliknya, menularkan penyakit pesimis dan akhirnya menghipnotis massa agar kalah, negatif serta melahirkan bencana-bencana baru yang lebih dahsyat.

Wong Alus

Categories: BENCANA TRANSPORTASI | Tags: , , , , | 10 Komentar

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com. The Adventure Journal Theme.