ILMU PUKAU SEMULA JADI

ILMU PUKAU SEMULA JADI (SUKU PEDALAMAN TALANG MAMAK)RIAU


rajaryzalkelayang@yahoo.com

Berpuluh tahun sdh ane menggunakn kalimat pukau/gendam semula jadi ini, tak elok rasanya jika ane hanya menyimpannya sendiri. Ilmu pukau jenis ini sangat ampuh utk membentuk pemuda indonesia menjadi pialang bisnis dan wirausahawan walau negativenya jika di gunakan utk kejahatan maka akan menimbulkan kejahatan gendam yang sangat lama bahkan mampu membuat korban menangis hiba se hibanya memberikan hartanya sampai habis di badan…..

Tetapi nilai baiknya beserta ke untungnnya sangat banyak sekali jika di gunakn untuk positive dibanding jika di gunakan utk kejahatn. Alhamdulillah selama ane gunakan dirantau selalu mangkus tidak pernah gagal sekalipun. Bahkn dengan pukau jenis ini ane pernah mendapatkn proyek pembangunan pelabuhan kapal laut batam centre dari seorang pebisnis Singapore.

Ilmu pukau ini ane dapatkan dari kepala suku pedalaman Talang Mamak Inderagiri Hulu Riau waktu ane berumur 14 tahun dan kebetulan beliau adalah kakek ane sendiri pewaris tunggal ilmu kuno pedalaman talang mamak Raja Kerajaan Inderagiri yang masih tersisa hingga sekarang beliau bermukim di tengah hutan rimba pedalaman Riau dan ada yg meyakini beliau salah satu dari ketua manusia harimau sumatra krn tdk memiliki cekukan/parit di bawah hidung(mungkin hanya mitos tp biarknlah…hehe).

Berawal saat ane sering beliau bawa ke pondoknya(tapi ini pondok sangat besar terbuat dari kayu kulim dan berbentuk istana inderagiri besar dn nyaman relifnya seperti candi borobudur). Nah di sana ane sering sekali melihat beliau menangkap ikan hanya dengan menyebut 3 kalimat lalu ikan tsb menjadi sangat jinak dan lemah lalu belaiu tangkap dengan tangan, jadi tdk pernah selama bertemu beliau ane melihat dia membunuh hewan atau ikan utk menangkapnya. Selalu hanya dengan menyanyikan 3 kalimat maka jinak dan menurutlah hewan atau ikan tsb…

Nah suatu mlm pd tanggal 13 bulan February tahun 1994 beliau memanggil dan memberikan 3 kalimat pukau tersebut kepada ane, beliau bilang melihat ane akan merantau jauh maka dengan berat hati ilmu pukau tsb harus diberikn pada ane agar pewaris raja Inderagiri tdk mati atau kesusahan di rantau nan jauh….Nah utk memenuhi permintaan saudara saudara di KWA kemaren pada ane tentang ilmu semula jadi penarik rezeki setelah ane tulis ilmu kebal dari NTT kemaren maka ane ikhlaskan dah kalimat semula jadi ini utk dikuasai orang luar inderagiri.

(penjelasan asli asal muasal kalimat ini, langsung dari kitab ilmu Samula Jadi Melayu Tuo yg di pegang kakek ane tsb)…Berpisahlah adam hawa 99 thn dan saat bertemu moyang hawa tertimbun dalam goa di tanah thursina,lalu datuk adam meminta pd ALLAH utk di bukakn pintu goa yg tertutup sebnyk 3 lapis,lalu ALLAH berucap dgn 3 kalimat yg di tirukn jg oleh datuk adam….maka terbukalah pintu goa dan bertemulah moyang kita datuk adam dn nenek hawa…..nah 3 kalimat itulah yg di jadikn ilmu pukau semula jadi td….utk agar td kepeleset lg ni ane beberkan 3 kalimat pukau tsb….

KAJAMAH KATA BUMI
KASIBUN KATA LANGIT
SINTI RUHUM KATA ALLAH

Mntuk mangkusnya silahkan di baca 999x selama 9 mlm di luar rumah dengan arah pandangan ke langit setelah itu pd malam terakhir pakailah tudung kepala/kain sapu tangan yg di letakkan di atas kepala selama membacanya stlh selesai membaca besok siang hanyutkan kain tersebut ke sungai saat melepaskan sapu tangn di air sungai ucapkn kalimat ini

“ASSALLAMUALIKUM DATUK RAJA BUJANG YG MERAJA DI HUTAN RIMBA,KABUL ALLAH KABUL AKU…BERKAT PENGHULUKU NABI MUHHAMMAD.”

Setelah itu silahkan d gunakan/test…..kalau ane dulu testnya mencuri anak harimau dn induk harimaunya tetap saja diam, ada jg waktu di singapore ane test tampar orang di jalan stlh orang tsb menoleh dgn marahnya tiba2 setelah melihat ane tu orang hiba sehiba2nya malah ngajak ane makan dn kasih duit…huahauaa….

Agar ilmu pukau ini tdk di gunakn utk kejahatn kuncinya ane pegang dan silahkn sms ane minta kuncinya…07617811235 @@@

Categories: ILMU PUKAU SEMULA JADI | 618 Komentar

Blog di WordPress.com. The Adventure Journal Theme.