KUNCI-KUNCI KEGAIBAN

KUNCI-KUNCI KEGAIBAN


DENGAN MEMAHAMI KUNCI-KUNCI KEGAIBAN, MANUSIA MENJADI MAHLUK YANG BISA BERKOMUNIKASI DENGAN SELURUH MAKHLUK DI ALAM, BAIK MAKHLUK NYATA MAUPUN MAKHLUK GAIB.

Manusia adalah makhluk satu-satunya yang diciptakan Allah SWT dengan dibekali oleh alat epistemologis untuk mendapatkan pengetahuan dan kebijaksanaan secara lengkap. Ia dibekali dengan panca indera, akal budi, rasa batin dan wahyu (petunjuk-Nya), sedemikian hingga manusia bisa melihat dan merasakan kehadiran yang nyata dan yang gaib. Semua yang gaib di alam semesta ini (makhluk halus, jin, malaikat) juga bisa diajak berkomunikasi dengan manusia. Bahkan manusia bisa berkomunikasi dengan Sumber dari Segala Sumber Yang Gaib yaitu Allah SWT, Tuhan Yang Maha Kuasa. Bukankah di dalam sholat kita sedang berkomunikasi dengan Allah SWT? Maka manusia adalah mahluk yang sangat luar biasa dan harusnya dengan kemampuannya ini dia mampu untuk berendah hati, mampu untuk mengendalikan dirinya, sekaligus bersyukur karena rasa syukur adalah kunci agar chanelling atau terhubung dengan semua kegaiban di alam semesta. Maka tanamkan pada diri Anda untuk selalu merasakan syukur. Rasa syukur adalah gelombang gaib yang ada di samudra energi. Apa tanggung jawab semua yang ada di alam semesta ini? Pertama, bertasbih mensucikan Asma-Nya dan yang Kedua, mensyukuri penciptaan dirinya.

Banyak dari kita yang belum mengerti keunggulan manusia ini. Dianggapnya manusia ini adalah mahluk yang hanya tahu dari apa yang dilihatnya dan apa yang dipikirkannya. Tidak banyak yang tahu, apa yang dirasakannya. RASA pun hanya direduksi dari rasa panas dingin, rasa cinta, rasa sedih, rasa takut, rasa bahagia. Jarang dari kita tahu, bagaimana mengintensifkan rasa MENYATU. Apa itu rasa menyatu? Rasa menyatu adalah rasa tidak ada lagi aku dan engkau, rasa tidak ada lagi dia dan mereka. Yang ada hanyalah ada-KU. Inilah yang harus disyukuri karena semua yang ada di alam semesta ini sejatinya adalah SATU. Satu dzat yang diciptakan oleh Tuhan dari satu sabda: KUN FAYAKUN (Jadilah!!)

Satu sabda itu akhirnya beranak pinak menjadi banyak benda, banyak hal, banyak akal, banyak warna. Ada kerikil, ada batu, ada Susilo, ada Obama, ada Susi, ada gunung, ada buku, ada kucing, ada bahasa, ada pengertian, ada konsep dan ada-ada yang lain. Namun sesungguhnya satu sabda itu mengandung satu rasa di dalam satu ruh yang sama. Tidak banyak orang yang bisa mengalami hal ini kecuali segelintir orang waskita yang telah mendapatkan percikan bunga api petunjuk-Nya.

Jadi, tidak ada yang hebat pada diri Nabi Sulaiman AS ketika dia bisa berkomunikasi dengan binatang. Tidak ada yang hebat pada diri Nabi Isa AS ketika dia menghidupkan orang mati, tidak ada yang hebat pada diri Muhammad SAW ketika dia diberi Kitab Suci Al Qur’an. Yang hebat adalah Allah SWT yang memberikan mereka kelebihan di atas manusia lain. Manusia lain yang mana? Yaitu manusia yang belum sampai “menjadi” Tuhan. Bagi manusia yang sudah menyatu dengan Tuhan, maka Tuhan akan menjadi “mata”, “telinga” “kaki” “tangan” dan “mulut”nya. Manusia yang sudah menyatu/manunggal dengan Tuhan, maka dia setara dan sederajat dengan para Nabi sepanjang masa. Para nabi adalah utusan-Nya sebagai contoh atau teladan yang kita. Namun kesucian para Nabi ini boleh diungguli oleh umat manusia siapapun juga. Tidak perduli apa profesinya, tidak perduli apa dia dilahirkan di tengah keluarga yang kaya atau miskin, berkulit putih atau gelap, bernama Suyadi atau Lao Tse, berjenis kelamin perempuan atau laki-laki. Semua orang ini berhak untuk menyalip kesucian para nabi!!!

Benar para nabi diberi kemuliaan sifat-sifat, benar para nabi dicuci hatinya. Namun tidakkah kita tahu bahwa sifat-sifat kita semua juga mulia dan hati kita juga dicuci oleh Tuhan setiap detik? Tidakkah kita sadar bahwa setiap kedipan mata kita untuk melihat sesuatu adalah petunjuk dari-Nya sehingga tidak perlu kita menunggu datangnya pencerahan apapun karena sesungguhnya pencerahan jiwa itu sudah sedemikian jelas diberikan Tuhan kepada kita. Tidakkah kita sadari bahwa setiap rasa yang muncul dan tenggelam di batin kita sesungguhnya adalah petunjuk ke arah jalan Tuhan?

Tuhan memang tidak sembarangan menunjuk manusia untuk mampu mengemban amanah-Nya. Namun jangan dilupakan bahwa setelah para nabi wafat dan tidak dilahirkan lagi, maka saat ini, kita semualah utusan-Nya. Kita semua adalah wakil-NYA. Kita semua inilah yang meneruskan  tongkat estafet  kenabian hingga akhir jaman. Tuhan tidak lagi menunjuk ke satu orang utusan karena sekarang semua orang itulah sesungguhnya utusan-Nya. Bila dulu kepemimpinan dipegang satu orang, kini kepemimpinan dipegang banyak orang.

Maka, apa yang tidak bisa dilakukan oleh manusia sekarang? Kita bisa “menjadi” Tuhan (menjadi sebagaimana yang Tuhan kehendaki), namun hati-hati, kita juga sangat gampang tergelincir “menjadi” Iblis, tergantung pada bagaimana kita mengobyektivasikan subyektivitas kita. Ingat utusan Tuhan pun juga bisa tergelincir ke dalam kesalahan dan hanya Tuhan juga yang mampu untuk membersihkan kesalahannya. Ya Tuhanku, ya Tuhanmu, ya Tuhan kita semua… kau ada demi aku dan aku ada demi kamu. Kita ada demi cinta. Hanya itu tujuan hidup sejati kita..

@wongalus,2009

Categories: KUNCI-KUNCI KEGAIBAN | 21 Komentar

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com. The Adventure Journal Theme.