=SPIRITUAL ODYSSEY=

PENGUMUMAN


SALAM PASEDULURAN. SEHUBUNGAN DENGAN SELESAINYA PUASA RAMADHAN DAN MEMASUKI BULAN SYAWAL 1433 H, MAKA DENGAN INI DISAMPAIKAN BAHWA AKTIVITAS KAMPUS WONG ALUS DIMULAI KEMBALI DENGAN JADWAL SEBAGAI BERIKUT:

MAJELIS WIRID KWA, SETIAP KAMIS MALAM PUKUL 19.30 WIB. DIMULAI PADA KAMIS TANGGAL 30 AGUSTUS 2012.

PELATIHAN MEDITASI KWA. SETIAP SABTU MALAM MINGGU PUKUL 19.30 WIB DIMULAI PADA SABTU TANGGAL 1 SEPTEMBER 2012.

BAGI SEDULUR YANG BELUM PERNAH MENGIKUTI MAJELIS WIRID ATAU PELATIHAN MEDITASI SILAHKAN HADIR. DAN BAGI SEDULUR YANG SUDAH PERNAH MENGIKUTI SILAHKAN MELANJUTKANNYA DENGAN TINGKAT RAGAM WIRID YANG LAIN.

BAGI SEDULUR YANG MEMBUTUHKAN BANTUAN DOA PENGOBATAN, PENGIJAZAHAN, KEREJEKIAN DAN LAIN SEBAGAINYA, KAMI PERSILAHKAN LANGSUNG DATANG UNTUK KITA DOAKAN BERSAMA-SAMA SEKALIGUS PRAKTEK BERAGAM AMALAN YANG KITA PELAJARI.

TERIMA KASIH ATAS KEIKUTSERTAAN DAN PARTISIPASI SEDULUR DALAM AKTIVITAS KWA. SEMOGA ALLAH SWT MERIDHOI USAHA KITA SEMUA UNTUK MENEBARKAN ILMU DAN AMAL SHOLEH.  AMIN YRA.

SALAM PASEDULURAN.

TTD

PENGURUS KAMPUS WONG ALUS

“KITA SEMUA BERSAUDARA”

=====================================================

DOKUMENTASI SPIRITUAL ODYSSEY KWA 2012 DENGAN ROUTE: PENDOPO AGUNG– CANDI TIKUS–TAMBAK SEGARAN–CANDI PENATARAN–PETIRTAAN JOLOTUNDO.

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA, =SPIRITUAL ODYSSEY= | 27 Komentar

SPIRITUAL ODYSSEY DI MATA SAYA: SEBUAH KESAKSIAN


Oleh: Ki Juru Suling

Assalamualaikum, wr wb. Begitulah, sahaya yang hina dan hanya juru suling ini dihubungi oleh sedulur tua, Ki Wong Alus. Intinya meminta sahaya untuk membantu Pelatihan Spiritual yang akan diselenggarakannya. Membantu, katanya. Dan bagi sahaya kata “membantu” ini melahirkan multi tafsir yang lumayan bobotnya. Apalah arti seorang juru suling dalam pelatihan dengan tema, yang menurut sahaya, sangat misterius ini. Ditambah lagi kehidupan spiritual sahaya yang compang-camping dari muda “akibat pergaulan bebas” dengan filsafat-filsafat barat. Dan Ki Wong Alus sudah tahu itu tetapi masih juga mengajak yang akhirnya sahaya menyanggupi untuk membantu. Apalagi sahaya sudah kenal lama dengan Wong Alus, sejak persamaan nasib sebagai anak debu jalanan yang membuat kami berdua harus mengaduk-aduk jalanan demi eksistensi.

17 Februari 2012, pukul 17.30 wib, akhirnya dengan modal celana hitam, baju hitam untuk Ngaben dan Destar hitam sahaya ikut dalam rombongan peserta pelatihan ini. Bersama sahaya juga turut membantu sedulur Mas Nazuddin dan Mbah Sarip. Bus akhirnya meluncur meninggalkan Balai Diklat Sidoarjo setelah beberapa penjelasan dari Wong Alus dan jeprat-jepret para peserta dengan spanduk. Kursi penumpang yang 54 orang itu dikepras separoh, membuat bagian belakang bus lebih longgar dan lega. Bagian itu digelari tikar untuk istirahat dan diskusi. Waktu berangkat dibagian belakang duduk bersila Ki Wong Alus, Mas Tajudin, Mbah Sarip dan sahaya sendiri. Tak lama kemudian sedulur Ariyanto dari Bekasi bergabung dengan kami. Percakapan tambah gayeng. Hanya sayang tidak ada singkong rebus dan kopi tubruk.

Adzan Maghrib terdengar dan bus kami masih bergeleng-geleng di jalanan Mojokerto. Arloji menunjukkan 18.30 ketika bus berhenti disebuah mini market untuk peserta belanja.

Akhirnya bus memasuki gerbang menuju situs Trowulan untuk menuju Candi Tikus. Sayangnya kami tidak bisa menjemput sedulur Henry dari Magelang yang dari sore sudah berada di Pendopo Agung. Akhirnya sedulur itu menyusul kami dengan ojek. Mohon maaf sedulur Henry.

 Menyerap Energi Purba Batu Candi Tikus

Candi Tikus dalam selimut kelam. Bias lampu jalan yang merkuri itu belum mampu membuat rongga-rongga menembus aura misterius Candi Tikus. Situs ini adalah sebuah kolam pemandian dalam komplek kraton Majapahit yang baru diketemukan tahun 1914 kala Mojokerto diserang wabah pes. Tikus-tikus itu bersarang disebuah gundukan tanah, dan ketika dibongkar menyembulkan bata yang tertata sebagai candi.

Pukul 18.45 para peserta memasuki area candi yang kedalamanya kurang lebih 2 meter dari permukaan tanah. Sunyi saja perjalanan ini, hanya bisik satu dua peserta yang terdengar. Karena ini adalah perjalanan spiritual purba bukan bertujuan untuk melancong. Beberapa peserta membawa senter, panitia sendiri menggunakan 5 batang lilin yang ditaruh dalam 5 biji kendil (baskom kecil dari tanah liat). Kendil-kendil itu juga yang menerangi peserta yang melakukan meditasi menyerap energi batu candi ditingkahi denting kuningan dan suling yang sayup-sayup. Selanjutnya ditempat yang sama (kolam kecil dengan makara Mahameru) peserta melakukan meditasi gerak Amertha yang bertujuan mengeksplorasi gerak sejati manusia.

Acara di Candi Tikus selesai. Beberapa peserta mengambil momentum dengan saling foto.

Pendopo Agung Trowulan

Bus  meluncur menuju Pendopo Agung Trowulan yang dulunya adalah kraton Majapahit. Dihalaman pendopo Beberapa anak muda setempat yang sedang kongkow sambil menggeber motornya. Mereka sedikit terkejut melihat kami yang turun dari bus. Dan anak-anak itu bubar.

Pukul 19.45, Pendopo Agung Trowulan tampak temaram. Berhelai-helai kabut mengerubuti lampu-lampunya. Pintu gerbang berbentuk Candi Bentar menyambut kami dan dibaliknya tertancap sebuah payung emas susun tiga yang menaungi sosok tinggi besar hitam membawa gada diatas batu. Sosok itu hanya kelihatan siluetnya. Sedulur Bumi Awang-awung dari Bojonegoro tiba-tiba berseru “Sosok ini..sosok ini yang tadi saya lihat di Candi Tikus, beliau siapa, mas?” sambil memandang sosok tersebut. Setelah diberitahu bahwa itu adalah patung Raden Wijaya Pendiri Majapahit, sedulur dari Bojonegoro itu mangut-mangut tanpa melepas pandang dari patung tersebut.

Para peserta melakukan sholat yang dilanjutkan makan malam digelaran tikar dalam Pendopo Agung Trowulan. Panitia menyiapkan peralatan untuk acara materi dan prolog. Setelah persiapan itu selesai sahaya dan Mbah Sarip berjalan ke belakang Pendopo Agung Trowulan, dimana terdapat Batu Gajah (Tiang pengikat kekang gajah), makam penduduk sekitar dan petilasan tempat Raden Wijaya bertapa serta pengucapan Sumpah Amukti Palapa oleh Mahapatih Gajahmada. Kami kembali ke Pendopo Agung setelah melihat kondisi sekitar dan Mbah Sarip melakukan meditasi singkat di petilasan tersebut.

Acara telah dimulai, aroma dupa membumbung berayun-ayun, sahaya mendapat kehormatan memberikan prolog tentang hubungan pelatihan dengan situs-situs kerajaan tua serta beberapa fragmen singkat sejarah Majapahit. Materi inti dimulai. Ki Wong Alus menjabarkan tentang pengertian energi, pemusatan energi, pembangkitan energi sampai dengan hubungan energi dengan cipta, rasa dan karsa. Acara diakhiri dengan dengan meditasi gerak Amertha diiringi suara Sujiwo Tejo dan Kidung Rumekso Ing Wengi. Selanjutnya Ki Wong Alus berbicara tentang hakekat doa, jenis doa, dan bagaimana sikap agar doa diterima. Dalam sesi ini peserta menuliskan harapan-harapannya masing-masing yang dibacakan dan dibahas oleh Ki Wong Alus diakhir acara. Malam menunjukkan pukul 23.15 wib.

 Aura Magis Di Petilasan Raden Wijaya dan Gajah Mada

Acara di Pendopo Agung Trowulan usai. Peserta berjalan ke belakang menuju petilasan. Setelah melewati gerbang belakang pendopo kami disergap suasana yang sunyi. Udara malam sangat mengigit. Jalan paving itu hanya diterangi sebuah lampu neon berjarak 50 langkah. Untuk sampai dipetilasan itu kami melalui Batu Gajah yang berdekatan dengan gerbang makam penduduk sekitar. Ya, petilasan itu terletak di tengah makam umum. Terkepung oleh puluhan batu nisan yang menyembul diantara remang-remang lampu. Jarak petilasan dengan gerbang makam hanya 30 langkah. Aura magis langsung menyeruak.

Petilasan itu sendiri berupa bangunan utama yang pintunya terkunci, pendopo kecil , pintu gerbang  dan taman kecil. Aroma dupa yang dibakar pengunjung sebelum kami masih mengambang di udara. Beberapa peserta mengheningkan cipta dengan sikap berdiri mengapurancang. Sedulur dari Kediri, Ibu Dessy melakukan meditasi diam bersila di depan pintu petilasan. Ki Wong Alus berdiri agak jauh disebelahnya.

Suara binatang malam bersahutan. Sesekali angin semilir mengusap-usap. Jam menunjukkan 23.40 wib, peserta mulai meninggalkan petilasan menuju bus ke. Tambak Segaran.

Kabut Berpusar Di Tambak Segaran

Kami tiba di Tambak Segaran, sebuah situs tua berbentuk kolam bujur sangkar dengan batu bata kuno yang berfungsi sebagai lantai sekaligus plengsengan (dinding penguat). Pada jam segini terlihat belasan pemancing di areal kolam. Bandul fosfor mereka memantulkan cahaya di air. Dari beberapa ponsel mereka terdengar musik house remix. Sama dengan anak-anak muda di Pendopo Agung, mereka juga terkejut melihat rombongan kami, gerombolan anak-anak tua yang membawa kendil dan dupa.

Acara pun dimulai. Kendil dikumpulkan disatu tempat bersama dengan bunga dan dupa. Peserta tenggelam dalam meditasi setelah Wong Alus mendentingkan kuningan. Mereka bersila menghadap kolam. Tidak ada musik. Sesekali angin menderu di telinga. Satu dua kecipak ikan dalam air. Bayangan lampu jalan terpantul dari air kolam. Dan peserta makin terhisap dalam sunyi. Beberapa saat satu-persatu peserta melempar segengam bunga pada kolam. Wong Alus melengkingan suara kuningan, tanda bagi peserta untuk mengakhiri meditasi.

Semua peserta membuka mata. Semua mata menyaksikan sebuah garis hitam diair yang melingkar + 5 meter didepan peserta. Kabut diatas kolam juga membentuk pusaran serupa. Fenomena itu kami nikmati beberapa lama hingga Wong Alus mengajak rombongan untuk menziarahi makam Putri Campa dan Prabu Brawijaya V yang letaknya tak jauh dari makam. Namun fenomena itu membuat sedulur Bumi Awang-awung enggan bangkit dari meditasi sampai Wong Alus membangunkannya.

 Kelebat Bayangan Di Makam Putri Campa

Kami memasuki gapura yang mengandung arsitektur China. Dibaliknya terdapat meja penjaga dengan buku tamu diatasnya. Namun waktu kami tidak ada penjaga duduk disana. Dibelakang meja terdapat bangunan musollah yang juga berfungsi sebagai pesanggrahan, tampak beberapa peziarah menginap disana. Disebelah bangunan itu terdapat toilet untuk umum. Kedua bangunan tersebut dinaungi pohon beringin besar.

Untuk sampai ke makam kami memasuki sebuah lorong sempit berlantai paving dan memasuki gerbang kedua. Dibalik gerbang ini terdapat sebuah kumpulan makam tua dengan beberapa nisan ditutupi kain mori. Memasuki gerbang ketiga baru kami sampai pada makam Putri Campa dan Prabu Brawijaya V yang bernaung dibawah joglo. Makam kedua tokoh itu berjejer dan nisannya tertutup kain putih. Diareal itu tampak seorang peziarah laki-laki.

Kami duduk bersimpuh mengelilingi makam yang penuh tumpukan bunga itu. Aroma bunga membumbung diudara. Beberapa peserta meditasi sambil menyentuh dinding makam. Sebagian peserta berdoa, sebagian lagi menekur mengheningkan cipta. Sementara Ki Wong Alus meditasi berdiri mengapurancang di ujung makam.

Arloji menunjuk angka 00.45. cahaya remang-remang makam dan suara binatang malam melebur menjadi teaterikal sunyi. Tidak ada suara dari peserta. Suasana makin terhisap dalam keheningan. Total. Juga ketika satu persatu peserta meninggalkan makam. Tidak ada suara selain langkah kaki yang melangkah hati-hati.

Beberapa sedulur menundukkan kepala berpamitan pada penghuni makam dan menyusul teman-teman yang lain. Tinggallah sahaya dengan sedulur kita Pak Tansya. Ah..rupanya sedulur kita ini minta diabadikan momen ini. Sedulur ini bersimpuh di sisi makam dan sahaya potret dengan handycamnya. Namun karena suasana yang kurang cahaya akibatnya sesi pemotretan itu kami ulangi beberapa kali.

Kami berdua keluar makam dan mendapati Ki Wong Alus berdiri Mendampingi beberapa orang bermeditasi dan menyentuh sebuah makam. Dan pak Tansya berlari kecil kearah mereka, kembali memimnta momen itu diabadikan. Yaa..ya..ya..sedulur dari Buton ini sangat bersemangat dalam segala hal. Bahkan menurut saya hanya sedikit peristiwa dalam hidup yang mampu membuat beliau sedih. Semoga tuhan selalu memberkatinya sedulur yang selalu ceria itu.

Kami keluar melalui gerbang kedua, menyusuri lorong dan menjumpai Andri Kurniawan (pemilik travel yang kami gunakan) bercengkrama dengan juru kunci makam ini, seorang ibu separoh baya yang terkantuk-kantuk. Satu dua orang peserta menuju toilet. Ki Wong Alus berdiri berbicara dengan sedulur dari Kebumen dibawah pohon beringin tua. Bumi Awang-Awung berkali-kali menoleh, merasa melihat kelebat bayangan yang berlari diantara pohon dan sela-sela nisan. Pak Jaffar, Sedulur dari Lampung berkata bahwa tubuhnya merasa berat,” seperti ada mahluk yang mau ikut” katanya. Dan masalah ini diselesaikan oleh Ki Wong Alus. Bumi Majapahit, 18 Pebruari 2012, pukul 01.15 dini hari. (BERSAMBUNG).

@@@

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA, =SPIRITUAL ODYSSEY= | 96 Komentar

PELATIHAN PENGEMBANGAN SPIRITUAL BERBASIS BUDAYA ”SPIRITUAL ODYSSEY”


PASSAGE THROUGH THE LABYRINTH

Akan diselenggarakan PELATIHAN yang dikemas dalam Perjalan Spiritual Berbasis Budaya  ”SPIRITUAL ODYSSEY” bertema “PASSAGE THROUGH THE LABYRINTH” dengan tujuan MEMBANGUN ENERGI DI DALAM DIRI untuk mengantisipasi kondisi kehidupan masa depan yang berubah sangat cepat sehingga bisa menimbulkan banyak masalah sosial dan psikologis. Meredam sekaligus menghilangkan stres, karena banyaknya masalah hidup dengan cara mengenali DIRI SEJATI. Memperkuat penghayatan dan pengamalan salah satu agama yang paling diyakini sehingga mampu menunjang pengembangan SDM masing-masing pribadi.  Detail Pelatihan sebagai berikut:

A. MENGOLAH RASA SEJATI
• Mengenal anatomi stress
• Mengolah rasa sejati
• Menciptakan mukjizat
• Membangun energi

B. AGAR KODRAT DAPAT DIWIRADAT
• Memahami kodrat, hukum alam, dan rumus Tuhan
• Pendekatan spiritual (ketulusan dan kasih sayang)
• Bagaimana kenali jagad kecil dan jagad besar
• Bagaimana membangun sinergisme dan harmonisasi “jagad kecil” (mikro kosmos) dan “jagad besar” (makrokosmos)

C. MERUBAH MUSIBAH MENJADI ANUGERAH
• Merdekakan lahir dan batin
• Pendekatan dalam tradisi dan falsafah hidup Jawa
• Bagaimana harus berserah diri pada Tuhan
• Hindari sikap fatalisis

D. MENGELOLA DOA AGAR EFEKTIF
• Manajemen solah dan bawa
• Disposisi hati, pikiran, ucapan, tindakan
• Bagaimana melakukan doa tanpa ucapan mulut
• Doa yang manjing ajur ajer (laksita jati) : langkah utama yang sejati

TRAINER:
SABDA LANGIT:  The Oasis of Spirit & Motivation
WONG ALUS : Motivasi Indonesia Perkasa

METODE:
Two Way Active System yang melibatkan semaksimal mungkin interaksi dua arah antara trainer dan peserta dalam grup diskusi/ Fokus Group Discussion (FGD). Peserta juga mendapatkan konsultasi tahapan perkembangan spiritual secara pribadi dan mendalam. Pelatihan ini memadukan tanya jawab dan sekaligus praktik tahapan kemajuan spiritual yang berlangsung dengan komposisi antara teori dan praktek secara berimbang.

ROUTE PERJALANAN:
1.  Berangkat dari  Sidoarjo
2.  Segaran Trowulan  Mojokerto (Meditasi dan FGD)
3.  Candi Panataran Blitar (FGD dan Membangun Energi)
4. Petirtaan Prabu Airlangga Jalatunda (Terapi Air/ kungkum dan Transfer Energi)
5. Kembali ke Sidoarjo

FASILITAS: Kendaraan, tiket masuk tempat yang dituju, makan minum dan vitamin selama mengikuti perjalanan dan makalah.

JADWAL: Berangkat Jumat  sore Pukul 16.00 WIB  s/d Sabtu  tanggal 17-18 FEBRUARI 2012

TEMPAT PEMBERANGKATAN: Balai Diklat Kab Sidoarjo, Jl Majapahit 5 Sidoarjo.

BIAYA:  Rp 350.000,-

PENDAFTARAN:  Phone: 085-745058489,  Transfer Biaya: BANK MANDIRI No Rek: 141-00-0984402-8 atas nama AMBAR WULANDARI, SS. Atau datang Langsung ke Balai Diklat Kab Sidoarjo (konfirmasi via telepon).

==PENDAFTARAN DITUTUP TANGGAL 12  FEBRUARI 2012. TEMPAT TERBATAS,  SEGERA MENDAFTAR==

Categories: =SPIRITUAL ODYSSEY=

Blog di WordPress.com. The Adventure Journal Theme.