NGOPI BARENG DI AWAL BULAN RAMADHAN


BULAN RAMADHAN AKHIRNYA TIBA, SEGENAP PENGURUS BLOG KAMPUS WONG ALUS MENGUCAPKAN SELAMAT MENUNAIKAN AMAL IBADAH LAKU PUASA RAMADHAN 1433 H. SEMOGA UPAYA AMAL IBADAH KITA DIRIDHOI ALLAH SWT. AMIN.

KITA AKAN MENGADAKAN ACARA NGOPI BARENG SEDULUR KWA PADA HARI JUMAT MALAM, 20 JULI 2012 PUKUL 21.00 WIB SAMPAI SELESAI. TEMPAT : TEMPAT MUSHOLA BALAI DIKLAT KAB SIDOARJO JAWA TIMUR (SELATAN KOMPI SENAPAN — SELATAN RSUD KAB SIDOARJO, JL MAJAPAHIT 5 SIDOARJO).

ACARA: SANTAI

INFORMASI LEBIH LANJUT SEKRETARIAT KWA:
MBAH SAREP PHONE 082332333647

@@@@

SPIRITUAL ODYSSEY II DITUNDA

PENGUMUMAN: SEHUBUNGAN DENGAN PADATNYA KEGIATAN KAMI, ACARA SPIRITUAL ODYSSEY YANG RENCANANYA AKAN DILAKSANAKAN PADA TANGGAL 21 JULI 2012 BERTEMPAT DI PETILASAN RADEN WIJAYA TROWULAN MOJOKERTO DITUNDA SAMPAI ADA PENGUMUMAN BERIKUTNYA. DEMIKIAN PENGUMUMAN DARI KAMI. TERIMA KASIH.

TTD
TEAM SPIRITUAL ODYSSEY KWA
INFORMASI LEBIH LANJUT SEKRETARIAT KWA:
MBAH SAREP PHONE 082332333647

@@@

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 133 Komentar

ILMU “KRAMAT URIP” DARI CIREBON


kigunacerbon@yahoo.com

Assalamu’alaikum Wr. Wb
Wilujeng Dalu Kangge Sederek Sedoyo Sedulur Kabeh
Salam Hormat Ki WongAlus Pengelola blog KWA ini,
Salam Sugeng Rahayu buat semua anggota dan pengunjung KWA

Alhamdulillah, menjelang hari hari menghadapi Bulan Suci Ramadhan hamba yang fakir dan penuh dosa ini mendapatkan setitik memori akan sebuah ilmu yang sangat kuno yang berasal dari para leluhur kami. Hal tersebut mendadak teringat sesaat setelah Silaturrahmi (Sungkem) saya sekeluarga ke Ibunda Tercinta di kampung halaman (Cirebon) dalam acara rutin menjelang bulan Ramadhan, keluarga kami “MUDIK” pertama ( yang kedua pas lebaran- nya ). Saya sungkem dan memohon maaf serta minta doa Ibunda tercinta. Setelah sampai di tempat kami lagi di Jakarta, saya segera saja ingin memposting ILMU ini dan membagikannya untuk sedulur semua. Semoga bermanfaat dunia akherat. Amin.

Nama ILMU ini adalah “KRAMAT URIP”, dalam Bahasa Indonesia adalah Ilmu Keramat Hidup – Air Mata Ibu. Ilmu ini diwariskan turun temurun oleh sesepuh kami (Buyut) hingga kini, dengan tujuan agar senantiasa menghormati orang tua kita terutama Ibu kita, dan juga untuk mempererat silaturrahmi,kekeluargaan, dan banyak manfaat lainnya yang akan saya jabarkan berdasarkan pengalaman yang telah kami rasakan sendiri.

tata Cara nya adalah sbb :
1. Puasa 1 hari di Hari kelahiran kita ( berbuka bebas dengan apa saja)
2. Setelah Berbuka, selepas sholat Magrib seperti biasa kita membaca Syahadah, Istigfar, Dizkir atau Wiridan rutin sesuai tuntunan Sunnah Nabi, danditambahkan TAWASUL lengkap, kemudian mendoakan orang tua kita sbb ( terserah versi yang mana saja ) yang lengkap “Rabbighfir lii waliwaa lidayya warhamhumaa kamaa rabbayaanii shaghiiraa” 3 x . Sambil coba kusyu; hingga penuh perasaan dan diusahakan meneteskan air mata.
3. – Setelah selesai kita bisa menunggu hingga tengah malam tiba dengan aktifitas ibadah lainnya atau rutinitas keseharian kita.Tepat jam 1 malam,
– siapkan 1 buah mangkok atau basi atau gelas, kemudian selembar sapu tangan yang masih baru , belum pernah dicuci 1 x pun, dari bahan bebas , usahakan yang dari bahan halus dan awet ) ukuran lebih kecil lebih praktis asal jenis kainnya dapat menyerap air banyak,
– kemudian kita menuju ke Ibunda kita ( ibu kandung )dengan perlahan lahan dan penuh kehati- hatian usahakan jangan emosional ( terbawa perasaan ) agar jangan membuat beliau terkejut karena biasanya waktu beliau istirahat, setelah didepan beliau kita langsung memeluknya dan mengucapka permintaan maaf ( ” Wahai Ibunda, saya mohon dimaafkan atas segala kesalahan anakmu sejak kecil hingga sekarang ini …) terus berulang ulang usahakan dengan perasaan haru dan sungguh sungguh sampai Ibunda kita menitikan air mata. USAHAKAN AGAR IBUNDA KITA JUGA MENANGIS DENGAN MEGELUARKAN AIR MATA SENBANYAK BANYAKNYA “.
4. Tampung dengan mangkok/basi/gelas tadi air mata beliau LALU serap dengan sapu tangan yang sudah kita siapkan tadi,atau bisa langsung mengusapkan sapu tangan ke wajah ibunda kita langsung ddengan tujuan menyerap air matanya. ” SERAP SEBANYAK BANYAKNYA. “
5. Setelah selesai melakukan semua itu, simpan sapu tangan tersebut di dalam sebuah PUNDI atau PLASTIK atau dijahit dengan kain sebisanya saat itu juga. Jika tidak sempat semuanya, langsung saja masukkan saja ke dalam dompet kita.
6. nah, setelah itu pada setiap malam, wiridkan sapu tangan tadi selama 3 malam, atau 7 malam berturut turut selesai sholat hajat, ( tanpa puasa siangnya ), harus di depan sajadah kita. Doa wirid nya sbb : ani usykur lii waliwaalidayka ilayya lmashiir 333 X
Selesai harinya, simpan baik baik di dalam rumah, kamar, atau dompet ( bisa dibawa kemana mana ).
7. Ingat benda ( sapu tangan tersebut jikasudah di rituali akan dijumenengi ( dijaga) khodam bernama Syaikh Al-Wahnan, jadi usahakan jangan dibawa ketempat kotor, atau dibawa pembawanya untuk berbuat maksiat. Tapi kita juga harus ingat bahwa hal hal yang terjadi dan kekuatan apapun hanya lah atas Izin Allah SWT.

beberapa manfaat yang telah penulis alami dengan ILMU KRAMAT URIP ini sbb :
1. Membuat orang menghormati kita
2. Percaya Diri
3. Tidak mengenal takut masuk ke tempat dan daerah manapun walau angker sekalipun
4. Di hindarkan dari kecelakaan fatal
5. dihindarkan dari musibah fisik
6. Usaha lancar
7. dicintai istri
Demikian sekelumit ulasan dari hamba. Mohon dimaafkan bila ada kealahan penulisan. Sekian. Wassalam.

Ki Guna Cirebon

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 84 Komentar

NGOPI BARENG PASEDULURAN KAMPUS WONG ALUS DI BANDUNG EUY….


HARI SABTU, 14 JULI 2012 PUKUL 14.00 WIB SAMPAI SELESAI (MAU BEGADANGAN JUGA BOLEH). TEMPAT : CIC (CIWANGUN INDAH CAMP) JLN. KOL. MASTURI, CAMP CIWANGUN, PARONGPONG – LEMBANG – BANDUNG

ACARA: SANTAI

CONTACT INFO : Hub. Ki Selor Selor (https://www.facebook.com/selor.selawe) dan Ki Wulyojati Samudra (https://www.facebook.com/wulyojati.samudra) dan https://www.facebook.com/indra.armansyah.10 atau alternatif lain bisa ke saya https://www.facebook.com/mata.bumi

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 280 Komentar

CURAHAN HATI MELATI


Ada satu komentar di blok KWA yang berisi curahan hati seorang wanita. Kita tempel di artikel utama dengan harapan ada pembelajaran bijaksana dari sedulur dimana pun anda berada. Berikut curhat tersebut:

 Assalamualaikum wr wb.. . Subhanallah.. . Maha bsar allah dg sgla kebesaranNya.. . Sbnarny sy ingin sdkit curhat ki.. Sy s’org wnta yg sdah brsuami n wkt tu sy dtg krmh s’org tman yg prnh dkat dg sy.. . Sat tu sy pny mslh ingin mengobati pngaruh gaib ngatif yg mrasuki ank prempuan sy, Tp bknny cm tu yg sy dpt ki, Mlah sy jd meninggalkan suami sy krn tiba2 stlh ritual yg dbt sy mnjdi sgt mncintai swmi tman sy tu ki, N anehny sy sdar dg rsa sy tp sngguh g mampu ntk mengendalikanny, Skr swmi tman sy tu ud jd swmi sy ki,

Tp knp sring x wkt sy mmandang swmi sy tu dlm hti kcil sy mrsa sgt mbenciny ki,
Trkdg sy mrasa sy bkn diri sy lg, Krn yg sbnarny 10th kmi brteman sy tdk prnh pny prasaan sdkit pun dg swmi sy yg skr, Tp wkt sy britual ntk mgobati ank sy mlah rmh tga sy brantakan dmi hdp brsma swmi tman sy tu ki, Brulang x sy mncoba ntk mlepaskan rsa yg sptny bkn rsa sy, Tp slu gagal ki,

Dm allah sy ingin kmbli jd diri sy ge ki, Krn sy mrsa tdk cocok dg swmi sy ne,
Sy tw cra krjany ki, Tp sy krg tw mengamalkanny.. Bahkan sring ktauan oleh sy swmi sy tu mlepaskan rsany ntk menggagahi prmpuan lain dg cra gaib, Ntah npa pla sy bs mlihat n mrasakan kekurang ajaran swmi sy tu ki, Dm allah sy ingin smw ne brakhr ki,

Sy ud g than hdp dkndalikan, Sy mhn bntuan ats ap yg mnmpa hdup n khdpan sy.. . Sy bnar2 ud g than ge ki.. . Krn sy Ud prnh mlhat swmi sy mpengaruhi ank gdis sy bahkan rsany ud brani menggagahi ank sy scra gaib ki.. Sy mhn prtlgan ki ahmad ntk drta sy, Sy g mau ank gdis sy jd krban ki.. . Sy mhon.. . Trimz atas perhatianny ki.. . Nma pggilan sy ii ki.. .

 Smg allah mbukakan jln terang yg pnuh ridhaNya ntk niat sy.. . N smg allah mbukakan pntu hti ntk mnolong sy.. . Amin y mujibasyaillin.. .
Wassalam.. .

 @@@

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 178 Komentar

NGOPI BARENG PASEDULURAN KAMPUS WONG ALUS


 

@@@

MALAM INI, KAMIS, 5 JULI 2012 PUKUL 20.00 WIB SAMPAI SELESAI. TEMPAT MUSHOLA BALAI DIKLAT KAB SIDOARJO JAWA TIMUR (ANCER-ANCER SELATAN RSUD KAB SIDOARJO, JL MAJAPAHIT 5 SIDOARJO).

ACARA:  SANTAI

@@@@

 

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 54 Komentar

LAMPAH WENING


Oleh: Wongalus

“ALLAHUMMA YAA MUSABBIBAL ASBAABI SABBIIB” YA ALLAH TUHAN YANG MEMBUAT ADANYA SEBAB, JADIKANLAH PADA KAMI SEBAB YANG MEMUDAHKAN DATANGNYA AKIBAT-AKIBAT YANG MULIA……

Aman dan terkendali….. semoga semuanya baik baik saja, sejuk damai sejahtera dalam lindungan Ilahi… amin ya robbal alamin… apa kabar sodaraku semua? Sudah lama nggak nulis, rasa-rasanya jari tangan ini kaku. Tidak selancar dulu ketika hampir setiap hari menulis untuk menyapa saudara-saudaraku, pengunjung blog Kampus Wong Alus tercinta dengan artikel-artikel apa adanya.

Tidak terasa sejak blog wongalus berdiri April 2009 kita telah bersama-sama mengalami fase berspiritual baru setelah kita mengetahui banyak amalan supranatural adalah tidak lagi kagum dengan amalan-amalan apakah itu asmak, wirid, hizib maupun ajian ajian yang sebelumnya hanya beredar di kalangan-kalangan yang terbatas. Apakah dengan banyaknya amalan serta maraknya lahir blog-blog sejenis di dunia maya lantas kemudian menjadi tanda datangnya fase berspiritual yang baru di masyarakat kita? Semoga saja begitu. Sebab memang sejak tahun 2000 silam, dunia ini berada pada fase mental spiritual yang mengerikan. Menurut laporan WHO, setiap tahun ada kurang lebih 2 juta orang bunuh diri akibat depresi dan stress. Jadi sekarang ini, musuh dari masyarakat manusia yang ada di dunia bukanlah manusia yang lain. Tetapi diri yang tidak mampu mengalahkan dirinya sendiri! Diri kalah oleh keinginan hasrat nafsu dan akhirnya memutuskan untuk mengakhiri hidup secara tragis.

Barangkali kita semua sudah pernah mencicipi, sudah pernah juga mempraktekkan amalan-amalan tersebut secara lengkap, setengah lengkap, maupun hanya seperempat lengkap. Kita bisa jadi semakin yakin bahwa semua amalan ini memberikan kita manfaat yang tidak kecil dalam hidup sehari-hari, namun juga barangkali malah kaget, ternyata apa yang kita praktekkan tidak sehebat yang selama ini dibayangkan. Sehingga memunculkan keraguan dan ketidakyakinan akan sebuah amalan tertentu.

Ada begitu banyak amalan di blog kita mencerminkan betapa banyak minat yang tersimpan di lubuk hati kita semua akan datangnya mukjizat karomah maunah keajaiban-keajaiban yang datang dari dunia lain, dunia goib, alam malakut, alam khodam, alam lelembut dan lain sebagainya. Kita yakin seyakin-yakinnya bahwa doa wirid dan mantra kita tidak akan sia-sia. Pasti didengar oleh Allah SWT dan kemudian mengutus alam semesta, mengutus wali penjaga bumi, wali penjaga air dan lautan, wali penjaga cahaya, wali penjaga pohon, wali penjaga besi, wali penjaga bebatuan, wali penjaga masing-masing individu untuk bergerak membantu kita mewujudkan keinginan kita, hajat kita.

Saudara-saudaraku semua, karomah maunah keajaiban-keajaiban semuanya mutlak terjadi atas ijin Tuhan. Tidak ada satupun keajaiban yang bekerja tanpa ijin Tuhan. Kita semua hanya berusaha dengan tangan kaki dan badan kita yang terangkum di dalam perilaku sehari-hari. Sebuah amalan sesungguhnya bukanlah sebuah kunci. Amalan hanyalah pintu pembuka yang harus dilanjutkan dengan pergerakan perilaku yang nyata dalam hidupku dan hidupmu.

Kita sudah pernah mempraktekkan wirid, misalnya wirid kerejekian. Kita dawamkan di mulut kita Surat Al Mulk 14 kali usai sholat Tahajud yang hening, kita dengungkan di dalam hati sanubari maknanya dan kita laksanakan selama tujuh hari. Cermatilah, apa yang kemudian terjadi? Apakah kemudian kita lantas mendapatkan sekarung uang di sajadah kita? Pasti hal itu tidak akan terjadi ketika kita kemudian hanya melakukan amalan seperti itu. Amalan itu akan bekerja secara efektif bila kita kemudian tetap melakukan KERJA CERDAS, KERJA KERAS, TEKUN dan RAJIN. Termasuk barangkali membuka usaha baru yang lebih menjanjikan keuntungan.

KUNCI AMALAN ADALAH PERILAKU
Maka bisa disimpulkan bahwa amalan apapun itu, harus disertai dengan PERILAKU yang nyata. Inilah KUNCI sesungguhnya dari sebuah amalan. Jadi kunci bekerja sempurnyanya sebuah amalan bukanlah sederet kata-kata maupun kalimat doa maupun mantra.

Doa maupun mantra akan memiliki energi yang berlipat-lipat manakala kita memberikan dorongan energi yang berupa PERILAKU NYATA. Hal ini sesuai dengan sebuah janji NYA, bahwa ALLAH TIDAK AKAN MENGUBAH NASIB SUATU KAUM BILA KAUM ITU SENDIRI TIDAK MENGUBAHNYA. Artinya, Tuhan tidak akan mengubah nasib kita selama kita berpangku tangan. Nasib harus diubah dengan upaya dan usaha. Kita gerakkan tangan, kita ayunkan kaki, kita gerakkan badan hingga berkeringat sehingga akhirnya rezeki mengalir ke diri kita.

Salah satu contoh sederhana adalah ketika kita memberi instruksi kepada anak kita. “Nak , sholatlah.” Anak akan manut atau menuruti instruksi ini bila kita juga melaksanakan sholat dan patut dicontoh oleh anak kita. Instruksi tidak akan efektif bila kita tidak melaksanakan sholat namun malah menonton televisi yang kebetulan menayangkan sepakbola. Kata-kata “Nak Sholatlah” akan menjadi mantra yang kuat dan bermuatan energi penuh bila ada perilaku yang nyata pada diri kita sendiri. Kita juga melaksanakan sholat tepat waktu, melaksanakan sholat secara khusyuk dan tumakninah dan menebarkan perilaku yang baik sebagai wujud dari mendirikan sholat yang sesungguhnya.

Begitu juga ketika seseorang menjalani amalan yang dimaknai sebagai bentuk olahraga mulut saja. Amalan yang hanya mendawamkan sekian ratus atau sekian ribu mantra/doa tidak akan berjalan efektif bila tanpa disertai dengan LAKU atau PERILAKU. Sepotong mantra/doa itu ibarat pelor peluru yang harus dilontarkan dengan senapan laku/perilaku. Mantra tidak akan bergerak menuju sasaran bila kaki dan tangan tidak kita gerakkan dalam perbuatan yang nyata.

Ada juga laku atau perilaku yang berhubungan dengan amalan tertentu yang membutuhkan bantuan dari makhluk halus di alam gaib biasanya disertai dengan ritual-ritual khusus, apakah itu memakai minyak misik, jafaron, kemenyan, bunga-bunga dan lain sebagainya. Tidak perlu kita bahas lebih jauh karena di blog http://www.wongalus.wordpress.com kita sudah banyak mendapatkan penjelasan secara detail dan disertai dengan dialog-dialog yang mencerahkan.

PROSES BEKERJA
Ada sekian persen amalan kita terkabul cepat namun kenapa kebanyakan biasanya amalan kita tidak langsung terkabul?

Saudaraku-saudaraku semua, semua amalan membutuhkan PROSES BEKERJA. Proses itu adalah kerja alam semesta sesuai dengan jalan dan jalur normal yang harus dilaluinya berupa hukum sebab dan akibat, atau sering disebut dengan SUNATULLAH. Sebuah amalan pasti membutuhkan SUNATULLAH. Tidak mungkin amalan bekerja tanpa sebab dan akibat yang rasional. Jadi singkirkan mitos bahwa amalan itu bekerja dengan cara yang irasional, goib dan tidak masuk akal.

Pada suatu ketika, kita mendawamkan Hizib sambil tahan napas untuk sebuah hajat misalnya menahan hujan agar tidak turun di satu tempat. Kita sampaikan kepada Allah SWT permohonan untuk menurunkan pertolongan NYA, kita sebut deretan asmak asmak NYA, kita berikan contoh-contoh kekuatan ajaib yang pernah ada dalam sejarah turun kepada Nabi Sulaiman dengan khotamnya, Nabi Dawud dengan lisannya, Nabi Yusuf dengan cahaya wajahnya, Nabi Musa dengan tongkatnya, Nabi Ibrahim dengan kampaknya dan seterusnya.

Setelah mendawamkan hizib, kita menunggu apa yang akan terjadi kemudian dan ternyata mengecewakan karena seperti tanpa ada hasil. Hujan tetap turun dengan derasnya. Kenapa hal ini terjadi? Kita lupa bahwa semua membutuhkan proses bekerja. Asmak wirid hizib dan ajian membutuhkan proses di dalam satu kurun waktu tertentu ketika mengawali untuk memiliki amalan ini. Amalan membutuhkan senjata (penghayatan dan perilaku) dan peluru (wirid doa mantra). Senjata dan peluru tentu membutuhkan proses pembuatan secara sempurna. Senjata dengan akurasi yang tinggi dan mengenai target bila kita memenuhi semua unsur di atas. Ditambah lagi dengan kemampuan kita menembak sasaran dengan tepat. Jadi amalan akan bekerja dengan baik setidaknya ada tiga unsur yang memenuhi:

1.Bacaan dan tata cara amalan doa wirid / mantra ajian sebagai peluru
2.Perilaku kunci sebagai senjata atau senapan
3.Kemampuan menembak tepat sasaran yang perlu latihan pengembangan kekuatan batin.

Ketiga hal ini multak adanya dan kesemuanya membutuhkan proses, apakah itu proses pembentukan amalan tertentu. Atau proses-proses unik bekerjanya sebuah amalan secara metafisik yang bisa jadi kita belum mampu menalarnya secara sempurna. Namun yang jelas ketika sebuah hajat itu kita lakukan dengan sebuah amalan tertentu maka semuanya membutuhkan proses di dalam satu kurun waktu tertentu.

LAMPAH WENING
Cara untuk memiliki sebuah ilmu bisa dijelaskan secara sederhana sebagai berikut.
1.Belajar dari orang yang sudah memiliki ilmu yang sudah dikuasainya secara sempurna. Belajar bisa banyak caranya, bisa dengan membaca melalui buku atau internet, atau langsung hadir menemui seseorang.
2.Mempraktekkan ilmu yang sudah diijazahkan atau diberikan kepada kita dengan riyadhoh dan latihan rutin.
3.Mempraktekkan ilmu yang kita miliki dan mengujinya apakah sudah benar-benar kita kuasai atau belum kemudian mematangkannya dengan cara benar benar mempraktekkannya.

Kebanyakan seorang yang belajar ilmu goib tidak tekun dan berlatih sehingga kemudian yang terjadi adalah kekecewaan. Kemudian lantas menganggap bahwa ilmu goib itu ilmu bohong-bohongan, ilmu apus-apus, ilmu yang tidak bisa dijamin kepastiannya, dan seterusnya. Padahal ilmu goib yang sejati lebih pasti dari ilmu pasti yang memiliki derajat akurasi yang tinggi bahkan justeru merupakan ilmu yang paling tepat di dunia. Ilmu goib menjadi dasar dan pondasi ilmu-ilmu yang ada dan bisa diuji di laboratorium fisika. Sebab goib tidak akan pernah ingkar janji. Goib tidak akan pernah bohong dan goib tidak pernah meleset dari sasaran.

Riyadhoh adalah salah satu usaha batiniah yang berat. Ada yang harus berpuasa sekian hari tidak boleh makanan yang bernyawa. Hanya boleh memakan umbi-umbian dan meminum air putih, harus meditasi sekian lama di gua-gua yang banyak binatang berbisa, kungkum di air dingin di muara sungai padahal disana dikhawatirkan banyak buaya, dan sebagainya. Semua ini hakekatnya adalah mengalahkan kehendak atau keinginan dari kebutuhan jasad fisik dan digantikan dengan kehendak dari ruhani dari dalam diri kita untuk membersihkan diri.

Kuncinya ada pada bagaimana agar hati ini bisa khusyuk dan pikiran tidak bergerak secara liar kemana-mana. Kita mencapai kedalaman TITIK HENING di gelombang otak terendah. Hal ini merupakan sebuah perjalanan “lampah wening” yang berani menuju samudra spiritual yang damai penuh ketenangan…

Kekhusukan ruhani akan sulit tercapai, bila fisiknya tidak khusyuk. Dalam arti dilakukan dengan cepat dan terburu-buru. Sebab, dengan terlalu cepat, seseorang akan sulit menghayati setiap hal yang ada di depan mata, tata gerak tubuh menjadi tidak sempurna, dan jalinan komunikasi dengan Sumber Abadi Semua Kekuatan Semesta menjadi kurang optimal.

Banyak yang gagal dan menyatakan bahwa khusyuk ketika riyadhoh itu sangat sulit. Cobalah untuk menyantaikan diri. Rileks. Satu prinsip utama adalah jangan ‘mencari’ khusyuk, cukup siapkan diri untuk ‘menerima’ khusyuk itu, karena khusyuk bukan kita ciptakan tapi ‘diberi langsung’ oleh NYA sebagai hadiah atau doorprize yang penuh kenikmatan karena kita telah menemuiNYA. Tips yang sangat sederhana bukan?

Maka kita bersikap rileks saja selama riyadhoh dimanapun tempatnya. Duduk atau berdiri kepala hingga pinggang dikendorkan, jatuh laksana kain basah yang dipegang ujungnya dari atas. Berat badan mengumpul di kaki yang kemudian serasa keluar akarnya, mengakar ke bumi. Berdiri santai, senyaman kita berdiri. laksana pohon cemara, meluruh atasnya, kokoh akarnya sehingga luwes tertiup angin namun tak roboh. Bersikap rileks dan menyiapkan diri kita untuk siap ‘menerima’ karunia khusyuk, karena khusyuk itu diberi bukan kita ciptakan.

Setelah kehendak atau keinginan jasad fisik kita terkalahkan oleh kehendak ruhani, kita menunggu hadirnya tanda-tanda, wisik, isyaroh dari goib sesuai dengan niat awal kita memiliki ilmu goib.Tanda-tanda ini umumnya adalah terbukanya komunikasi dengan goib secara jernih dan tertangkap dengan jelas dalam sebuah KESADARAN RUH yang tidak ada keraguan di dalam hati kita. Hal ini tidak bisa direkayasa dengan akal pikiran kita karena kita hanya berada dalam kondisi pasif dan pasrah. Dibalik kepasrahan hati nurani kita, pada tahap ini sesungguhnya yang terjadi adalah aktivitas batiniah dan ruhani yang berlangsung sangat efektif. Seperti terbukanya pintu langit oleh sorot goib yang terang benderang.

WUSANA KATA
Tiada suatu hasil di dunia ini tanpa usaha keras dan sepenuh hati. Hati yang bimbang dan ragu-ragu adalah musuh yang harus dijauhi oleh seseorang yang ingin memiliki ilmu dan kemudian pada akhir menginginkan menjadi pribadi yang sempurna.

Tujuan akhir memiliki ilmu bukanlah untuk memuaskan dahaga egoisme apakah itu untuk kejayaan keluhuran kekayaan diri sendiri. Namun untuk memberi kemanfaatan kepada semua makhluk NYA yang membutuhkan bantuan. Kita menjadi perpanjangan tangan dari kuasa NYA sebagaimana yang dimaksudkan dan tujuan menciptakan diri kita. Kita mengosongkan diri dari hasrat keinginan dan nafsu egoisme dan kita pasrah sepenuhnya pada iradat-NYA.

Kita harus menata diri setiap saat agar siap dengan tantangan dan beratnya ujian. Bila ujian selesai kita kerjakan dengan sebaik-baiknya, maka akan ada ujian baru lagi yang tingkat dan bobotnya lebih berat. Hidup adalah ujian yang tak pernah selesai hingga akhir hayat dan ilmu-ilmu yang diberikan-NYA kepada kita adalah amanah yang harus dipergunakan sebagaimana mestinya.

Demikian sedikit uraian yang bisa kami sampaikan dan mohon maaf atas segala kelemahan dan kekurangan. Salam paseduluran. Rahayu rahayu rahayu.

ttd
Wongalus berumah di http://www.wongalus.wordpress.com
Email: rdrkwa@gmail.com. “Sajatine kabeh iku ora ana, kang ora iku dudu nanging masiyo dudu, ya kabeh iku mau”

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 137 Komentar

DOA PENGAIS REJEKI HALAL


@@@ Ya Rohman Ya Rohiim Ya Fattaahu Ya Wahhaab Iftah liiy Qulubiy Warzuqniy Bi laa Ta’ab @@@ X 70 usai sholat maghrib

Ijazah dari KH Yahya Dahlan, Pengasuh Ponpes Miftahul Ulum, Pati. Silahkan diamalkan bagi yang membutuhkan. Semoga rejeki mengalir lancar. Amin YRA.

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 384 Komentar

TOMBO FEKIR ALA SULUK BEGJA


ki ageng manytasih
hammadzn@gmail.com

Salam Pamuji Rahayu. Poro sedulur, tentunya kita sudah akrab dengan tombo ati, atau obat hati, kita kenal jumlahnya ada lima: pertama, membaca al Qur’an dengan maknanya; kedua, shalat malam dirikanlah; ketiga, berkumpul dengan orang-orang shaleh; keempat, gemar berpuasa, dan kelima, zikir malam yang lama. Kelima hal tersebut jika dilakukan salah satu saja dengan istiqomah, insyAllah hati kita mendapat pepadhang, pencerahan, jauh dari kerupekan dan kegelisahan. Nah, adakah obat untuk kefakiran, permasalahan ekonomi, atau dalam kata lain bagaimana jalan mencapai kecukupan bahkan kelimpahan dalam harta dan kekayaan, adakah rumusannya?

Berikut ini, sedikit sumbangan dari saya, barangkali bermanfaat dan cocok untuk sedulur semua. Bait-bait berikut ini merupakan petikan dari Suluk Begja yang jumlah keseluruhannya ada sembilan puluh sembilan bait. Bait ke 31 hingga 40 memang secara khusus memuat jalan mencapai kecukupan dan kelimpahan yang berkah. Bait-bait ini bukan untuk dibaca, atau dirapal, melainkan untuk diamalkan isinya. Monggo dicermati, dan insyAllah mudah dihafalkan.

31.

“Tamba fekir iku lima

Sepisan akeh istighfar

Dilereni maksiate

Dikenceng anggonmu tobat”

Terjemah dan Penjelasan:

Obat kefakiran ada lima

Yang pertama, perbanyak istighfar

Berhenti berbuat maksiat

Memperkuat dalam bertaubat

32.

“Kaping pindho, sholat dhuha

Cacahe papat raka’at

Nyukupi kanggo sedina

Jodo, banda, tentrem, sehat”

Terjemah dan Penjelasan:

Yang kedua, sholat dhuha

Bilangannya empat raka’at

Mencukupi untuk satu hari

Jodoh, kekayaan, tentram, dan kesehatan

33.

“Ping telu, zikir shalawat

Mben sesuk entuk syafa’at

Sedina satus ra pegat

Makbul dunga, hasil hajat”

Terjemah dan Penjelasan:

Yang ketiga zikir shalawat

Agar suatu saat nanti mendapat syafa’at

Sehari seratus kali tak berhenti

Doanya terkabul, hajatnya berhasil

34.

“Kaping papat, iku syukur

Alhamdulillah kang dhuwur

Anane nikmat kang luhur

Awit lair nganti kubur”

Terjemah dan Penjelasan:

Yang keempat, adalah bersyukur

Alhamdulillah setinggi-tingginya

Adanya nikmat yang mulia

Dari lahir hingga alam kubur

35.

“Nikmat kang utomo, iman

Dadi ku kanggo lantaran

Manjing Allah ing kahanan

Mangerti sangkan lan paran”

Terjemah dan Penjelasan:

Nikmat yang utama, yakni iman

Adanya aku sebagai perantara

Kehadiran Allah dalam setiap keadaan

Memahami darimana mau kemana

36.

“Pungkasan iku makarya

Kanti ati ingkang tresna

Niate kanggo ngibadah

Rejekine turah-turah”

Terjemah dan Penjelasan:

Yang terakhir, adalah berkarya

Dengan hati yang penuh cinta

Niatnya untuk ibadah

Rizkinya berlimpah-limpah

37.

“Sodakoh aja kelalen

Remen tetulung lan open

Karo tangga karo kanca

Sanak kadang sing utama”

Terjemah dan Penjelasan:

Sedekah janganlah lupa

Senang tolong-menolong dan peduli

Dengan tetangga , dengan teman

Terutama sanak dan kerabat

38.

“Bandane mung sakperlune

Akeh ning ora gumede

Anane mung nggo cekelan

Atine mboten gantolan”

Terjemah dan Penjelasan:

Kekayaan hanya seperlunya

Banyak, tetapi tidak membuat sombong

Adanya hanya untuk pegangan di tangan

Hatinya tidak sampai bergantung

39.

“Rejeki iku grojogan

Ngucur nuwuhke wit-witan

Ja suwe-suwe ditahan

Mbok malah dadi bubaran”

Terjemah dan Penjelasan:

Rizki itu seperti air terjun

Mengucur menumbuhkan tanaman

Jangan lama-lama ditahan (disimpan)

Biar jangan sampai bubaran (berhenti)

40.

“Mula da gelem mbersihke

Kanti ditokke zakate

Zakat awak, zakat banda

Takon sira mring ulama”

Terjemah dan Penjelasan:

Oleh karena itu, milikilah kemauan membersihkan (harta benda)

Dengan dikeluarkan zakatnya

Zakat badan (fitrah), dan zakat harta (mal)

Bertanyalah Anda kepada ulama

Demikian, rumusan atau formulasi Obat Kemiskinan ala Suluk Begja, yang mudah-mudahan bisa menjadi referensi Njenengan semua, dalam meniti kebahagiaan di dunia dan di akhirat. Menggapai kekayaan yang penuh berkah. Sungguh, kalau lah formulasi ini diamalkan, mungkin bisa disebut pesugihan islami yang paling aman, paling membawa berkah, paling ringan untuk dilaksanakan, dan mencakup dunia dan akherat. Doakan saya, poro sedulur, semoga senantiasa diberikan kekuatan untuk ikhlas, kesehatan yang bermanfaat, dan kelapangan dalam berbagi serpihan ilmu dengan poro sedulur semua. Doakan pula keluarga kecil saya, sampan kecil yang mudah-mudahan bisa kuat dan selamat berlayar di samudra cinta Nya hingga berlabuh di hadirat Nya. Dengan ini, saya berikan pangestu dan doa untuk Njenengan semua dalam mengamalkan bait-bait tersebut.

Kagem Ki Alus, beserta keluarga, saya haturkan sungkem salam salim, doakan kami Ki.. Begitu pun untuk para sesepuh, Ki Kumitir, Ki Ageng Jembar Jumantoro, Ki Sabda Langit, Ki Nur Jati, Ki Dalang Cipto Kawedar, Ki Begawan Candhu, Ki Kancil Buana, Kangmas Angker Ludi, Kangmas Pangeran Sukemilung, Sahabat Rihlah Rahmatullah, Bocah Angon, dan lainnya yang tak bisa saya sebut satu per satu, salam hangat paseduluran dari kaki gunung Agung (Slamet), bumi galuh purba, dan Lingkar Paku Ghaib Serayu (Batur Agung, Maqom Raden Hamzah Kusuma, Maqom Mbah ‘Abdush Shomad, Maqom Syekh Makdum Wali, Maqom Karang Gude, Maqom Ki Ageng Mbilung, dan lainnya).

Nuwun.

Ki Ageng Mantyasih.

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 65 Komentar

FADHILAH KHAWATIM SURAH AT TAUBAH AYAT 128 & 129


api_macan@rocketmail.com

@@@ASSALAAMU ‘ALAIKUM WAROHMATULLOOHI WABAROKATUH.@@

Perkenankan saya berbagi amalan yang semoga bermanfaat lahir & bathin.

Inilah yang disebut sebagai khawatim Surah At Taubah Ayat 128 & 129.
Silakan dilihat teks asli pada Alqur-an & pelajari tajwidnya.
2 Ayat Mulia yang menjadi penghujung Surah At Taubah, yang memiliki manfaat yang bagus bagi pengamalnya.

LAQOD JAA-AKUM ROSUULUM MIN ANFUSIKUM ‘AZIIZUN ‘ALAYHI MAA ‘ANITTUM HARIISHUN ‘ALAYKUM BIL MU’MINIINA RO-UUFUR ROHIIM.
FA IN TAWALLAW FAQUL HASBIYALLOOHU LAA ILAAHA ILLAA HUWA ‘ALAYHI TAWAKKALTU WA HUWA ROBBUL ‘ARSYIL
‘AZHIIM.

Artinya : Sesungguhnya telah datang kepada kamu seorang Rasul dari golongan kamu sendiri (yaitu Nabi Muhammad s.a.w.), yang menjadi sangat berat rasa kepadanya kesusahan yang ditanggung oleh kamu, yang sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagi kamu, (dan) ia pula menumpahkan perasaan belas serta kasih sayangnya kepada orang-orang yang beriman. Kemudian jika mereka berpaling ingkar(dari keimanan), maka katakanlah (wahai Muhammad): “Cukuplah Allah bagiku (yang menolong dan memeliharaku), tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia; kepadaNya aku berserah diri (tawakkal), dan Dialah yang mempunyai ‘Arasy yang besar “.

Diriwayatkan Menurut Asbabul Nuzul Dari Kitab Kanzul Asror oleh Imam Hasan Ali Al-Qurtubi, ketika pada jaman dahulu ada Seorang Auliya yang selalu Dawam, istiqomah Membaca kedua ayat tersebut tanpa putus-putusnya sehingga setiap shalatnya terbiasa membaca dua ayat tersebut sehingga tidak Terasa Usianya sudah Menginjak 130th, namun Alloh Telah Berfirman dalam Al Qur’an Surat Ar-Rahman ayat 26 KULLU MAN ‘ALAYHA FANIN “Yang Ada di Bumi Ini Akan Binasa’. Maka Seketika Alloh hendak mematikan Auliya tersebut dia Bermimpi bertemu dengan Rosululloh SAW, dalam mimpi nabi bersabda “Wahai Hamba Alloh… Sampai kapan kamu akan lari dari kematian?”.. Karena Auliya tersebut pilih tanding tidak satupun makhluk mencelakakannya, mendengar kata-kata Rosululloh seketika Auliya tersebut Takut, maka tidak dibaca lagi kedua ayat tersebut sampai pada akhir malamnya meninggal Dunia.

To the point…
Dengan niat yang benar.
Bersungguh-sungguh. Yakin di ijabah, sabar beristiqomah dan ikhlash diri di setiap hal.
Karena sesungguhnya semuanya untuk menuju keridhaan Allah.

@@@ Istiqomah :

Pengamalan setiap selesai sholat 5 waktu wiridkan khawatimnya Surah Attaubah tersebut 7X / Sebanyak yang disukainya.
Teruntuk pengamalan setiap malam harinya, dimulai dengan sholat hajat, kemudian lakukan secara berikut ini ;

Tawassul :

¤ ILAA HADHROTIN NABIYYIL MUSHTHOFAA MUHAMMAD SHOLLALLOOHU ‘ALAYHI WA SALLAAM
ALFAATIHAH | BACA FATEHAH 7X |

¤ KHUSHUUSHON ILAA HADHROTISY SYAIKH ‘ABDUL QODIIR ALJAILAANII RODHIYALLOOHU ‘ANHU
ALFAATIHAH |FATEHAH 3X|

¤ TSUMMA ILAA HADHROTI AHLI SALAASILATI HADZIHIL ASMAA-IL HIKMAH BIJAHIHIM
BISIRRIL FAATIHAH |FATEHAH 3X|

@@Lalu bacalah Wiridan berikut :

¤ ASTAGHFIRULLOOHAL ‘AZHIIM 100X

¤ ALLOOHUMMA SHOLLI ‘ALAA MUHAMMAD 100X

¤ YAA ALLOOH YAA ROHMAAN 300X

@@@Kemudian bacalah Khawatimnya :

LAQOD JAA-AKUM ROSUULUM MIN ANFUSIKUM ‘AZIIZUN ‘ALAYHI MAA ‘ANITTUM HARIISHUN ‘ALAYKUM BIL MU’MINIINA RO-UUFUR ROHIIM.
FA IN TAWALLAW FAQUL HASBIYALLOOHU LAA ILAAHA ILLAA HUWA ‘ALAYHI TAWAKKALTU WA HUWA ROBBUL ‘ARSYIL
‘AZHIIM.

Selesai tawasul dan wiridnya, khawatim dibaca 100X/sebanyak yang disukainya.
Istiqomahkanlah, Insya Allah pengamalnya akan merasai dan tahulah ia akan manfaatnya.
Bi idznillah.

Adapun manfaat-manfaatnya, adalah :

@Keselamatan dari benda-benda tajam ataupun tumpul dari unsur logam, jenis kayu, kecelakaan dan kejahatan, bi idznillah.

@Disukai dan berkharisma sehingga lebih percaya diri dalam pergaulan.

@Urusannya jadi lebih mudah dan lebih optimis mengatasi masalah-masalahnya.

@Jadi pribadi yang lebih pemberani, tidak minderan lagi.

@Rezekinya menjadi lancar sehingga menjadi orang yang berkecukupan.

@Menguatkan semangat hidup dan tenaga fisik.

@Tutur kata didengar seksama, berwibawa dan disegani.

@Anti sihir, pelet dan santet, bi idznillah.

@Anugerah kesehatan dijauhkan dari penyakit berat dan panjang umur, bi idznillah.

@Kemenangan menghadapi musuh secara hujjah[pertengkaran hujat menghujat yang menyerang mental] bahkan pertempuran fisik, bi idznillah.

@Perlindungan terhadap gangguan jin-jin dan kezholiman orang-orang yang gemar aniaya.

@Pelarisan dagangan, mendapatkan keberuntungan dan sukses pekerjaannya.

@Semua manfaat dan mudharat adalah milikNYA.
Setelah berdo’a, ikhtiar dan tawakkal kita harus ridho hasilnya.
Kesemuanya hanyalah berkat idzin Allah. Pasrahkan, serahkan semuanya pada Allah.
Setiap tertangguhnya hajat, ada maksud rahasia dari kasih sayang sang Khaliq.
Teruslah meningkatkan rasa yakin, sabar, istiqomah dan mencapai ke ikhlashan.
Istiqomah dengan menumbuhkan rasa mahabbah terhadap Ayat-ayat Allah Insya Allah kesampaian maksud, bi idznillaah.
Laa haula walaa quwwata illaa billaahil ‘aliyyil ‘azhiim.

@@@WASSALAAMU ‘ALAIKUM WA ROHMATULLOOHI WABAROKATUH.@@@

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 333 Komentar

ILMU GENDAM DARI BUTON


RAJARYZAL KELAYANG
rajaryzalkelayang@gmail.com

Bismillah….berkat ALLAH berkat nabi muhammad,assallammualaikum waramatullahi wabarokah sedulur,kawan dan handai taulan sekaligus bung muhammad wildan pemilik blog,semoga barokahtullah dan sejahtera selalu buat kita semua…amin ya rabb.

ALAM TERKEMBANG MENJADI GURU..kalimat yang selalu tergiang ngiang di telinga saya setiap saat sewaktu menjadi perantau dahulu,merantau ke berbagai pulau dan daerah di pelosok indonesia adalah ke lumrahan yang wajib saya dan kawan kawan lakukan pada saat saat muda dahulu,menjadi perantau kemana kaki sanggup melangkah maka tiada perduli siang ataupun malam maka tubuh pun bergerak tampa rasa hiba,uniknya seorang perantau akan mengalami berbagai fenomena perjuangan hidup yang sangat ampuh untuk obat saat kelak telah memasuki fase berumur dan bertahan dalam posisi aman pada kehidupan,kelebihan pada seorang perantau itu biasanya adalah overload/nekad walau kadang tampa perhitungan maklum belajar hidup namanya,tidak menunda nunda,dan wajib merasa punya ilmu ghaib tidak perduli siapa dan dari kelurga siapa,jika tidak berisi dada jangan coba coba marantau membelah lautan menyebrangi nusa,begitu konon sugestinya dahulu,bahkan baju di badan pun adalah senjata yang sangat berharga jika tengah berada dalam perantauan,apalagi sebuah ilmu ghaib,sebagian dari kawan kawan perantau dulu termasuk saya memang merantau sambil di embel embeli dengan firasat,filosofi dan niat berguru ilmu ghaib ke berbagai tempat yang di singgahi dan tentu sebagian juga hendak mendapatkan pekerjaan yang mapan di tanah rantau yang di anggab lebih baik dari tanah sebelumnya….nah berpuluh puluh tahun setelah masa itu terlalui barulah saya paham bahwa merantau itulah ilmu sesungguhnya,dan ghaib itu adalah fenomena fenomena yang terjadi dalam perantauan…..
Sekarang hari libur panjang kebetulan saya dan keluarga tengah berada di kota di mana hampir sepuluh tahun lalu saya merantau ke kota ini,sambil bermenung ria di lobby hotel saya rasa tidak ada salahnya saya menyapa keluarga saya dan sahabat bathin saya yang ada di kampus wong alus sana,sekalian berbagi sedikit pengalaman masa lalu,saya ter terawang kembali di sini juga lah saya dulu mendapatkan satu fenomena ilmu ghaib dari seorang perantau dari tanah bugis,tepatnya daerah buton sulawesi…..
BERIKUT SAYA JELASKAN ILMU GENDAM DARI BUTON TERSEBUT:

Bismillah
Perawan tara kamboi
Luku manuru
Tanda mata pukana mata
Arai mai lamai
Manise bunga manise
Wa niar mai opusule “perawanna”
Barakati ALLAH barakati nabi muhammad

NB:kata perawanna bisa di tukar ke kata akalna atau mata na,boleh juga badanna,atau barang yang hendak di jual atau di beli jika di gunakan untuk gendam bisnis dan perniagaan

KETERANGAN ASAL USUL KERAMATNYA:
keramat atau efect dari ilmu gendam buton ini sepengalaman saya akan sangat mengunci jika target ada rasa meremehkan atau niat merendahkan dan menghina,semakin target menghina maka kunciannya akan semakin melilit di otak dan birahi target,ia seperti sipat ular sawah/ular sawo/anaconda yang mana semakin bergerak mangsa maka ular sawo akan semakin menguatkan lilitan kunciannya sehingga mangsa tidak mampu bernapas lagi,ilmu gendam ini termasuk ilmu gendam birahi dan pelet memelet pada awalnya,si pemberi mengatakan kepada saya bahwa jika wanita terkena sengatan keramat ilmu ini maka wanita tersebut merasa perawannya/kegadisannya si pengamal yang mengambilnya sehingga wanita akan terus mengejar nya kemana saja ia pergi bahkan semakin kuat rasa merendahkan si pengguna ilmu maka si wanita akan pasti menangis nangis hendak bertemu…
Saya bersumpah pernah mengalami fenomena sengatan ilmu gendam ini,sewaktu saya merantau dulu,teman seperantauan saya menggunakan ilmu gendam ini pada seorang gadis anak pejabat tinggi,dia memang berniat hendak merampas harta si gadis saja agar hidup bisa lebih enak di rantau,lalu setelah terkena ilmu ini si wanita di bawa ke tempat kontrakan kami (saya dan dia satu kontrakan dan sesama perantauan)dia bermaksud hendak membuktikan pada saya bahwa ilmu gendam dari orang buton itu benar benar mangkus dan nyata,saya lalu segera cuci muka karna baru bangun tidur dan hendak menemui gadis tersebut,saat itu jua lah saya penasaran dan hendak mencoba juga apakah benar se hebat itu ilmu gendam buton yang sama sama kami dapatkan itu,lalu saya baca kalimat nya pada air satu timba dan tiba tiba saja saya teringat ilmu pekasih dari bapak kandung saya sendiri lalu saya gabung saja membacanya,nah jadilah sekarang saya membaca dua kalimat keramat pada air satu timba tersebut,lalu saya cucikan air itu pada muka,telinga dan rambut setelah itu saya pergi menemui si wanita yang terkena gendam tadi,karena kurang percaya diri sebab baru bangun saya hanya bersalaman dan ngobrol sekitar 15 menit setelah itu saya permisi dan masuk lagi ke rumah,nah fenomena aneh,ajaib bin takjub plus menggelikan terjadi setelah kawan saya itu pulang kembali ke rumah kontrakan setelah selesai mengantar pulang si wanita tentu dengan memperlihatkan segopok uang pemberian si wanita tersebut,kawan saya itu marah marah karena tiba tiba saja saat sudah si wanita sampai di rumah,dia menangis meraung raung hendak bertemu dengan saya,bahkan dia memaksa pacarnya ini yang baru saja ia katakan “engkaulah abang ku bulan bintang ku,penjaga hati ku dan bla bla,,,,hehee (teman saya tersebut) untuk mengantar dia bertemu dan bermadu kasih kepada saya,gila tidak itu,,.?nah oleh sebab itu kawan saya marah marah dan dia berkata bahwa saya pasti telah menggendam birahi si wanita tersebut,saya jujur sangat terkejut dengan efect seperti itu,namun saya tidak mau percaya begitu saja,oleh karna itu saya tidak mau bertemu si wanita tersebut selama 3 hari untuk membuktikan benar apa tidak wanita tersebut menangis jika tidak bertemu saya saat dia datang di kontrakan,ternyata benar….auzubillah bin amit amit,saya melihat dia dari kaca hitam jendela rumah kontrakan saat dia setiap jam datang ke halaman rumah kontrakan saya,jika di katakan oleh kawan saya tadi bahwa saya telah pergi dia langsung duduk terkulai lemah dengan menangis rapuh tampa malu di lihat ramai orang,,,,nah kalau begini baru saya percaya…..malamnya saya temui dia dan sungguh ajaib dia seperti sudah mengenal saya sangat lama,segala kebutuhan harta dia berikan termasuk ATM nya saat itu,tapi saya bersumpah untuk tidak menerimanya dengan bahasa yang sopan,setelah malam itu maka saya baca penawarnya agar netral kembali,begini penawarnya:
“bismillah,lue lue opusule” di baca 3x pada kedua telapak tangan dan tempelkan ke bumi (saya sarankan jika membaca penawarnya ini,ente harus berada jauh dari si wanita sebab setelah ia tawar keramatnya maka ia akan menjadi sangat marah selama 3 hari,jadi jika berada dekat saat itu saya jamin ente pasti babak belur dan bonyok binyok di serangnya).

NAH BERIKUTNYA INI KALIMAT PEKASIH WARISAN BAPAK KANDUNG SAYA SAAT SAYA GABUNG KAN SEWAKTU MENCUCI MUKA HENDAK BERTEMU SI WANITA TERSEBUT:

BISMILLAH KASIH ADAM KASIH YUSUF
INNA ANNA AULIA
KASIH SEGALA KASIH
KASIH ADAM SITI HAWA
KASIH SEGALA KASIH
KASIH YUSUF PADA ZALIKHA (zalikha adalah nama asli zulaikha sewaktu ia kecil)
KASIH SEGALA KASIH
KASIH SIDANG ANAK MANUSIA KEPADA AKU
BERKAT ALLAH BERKAT MUHAMMAD

KETERANGAN SERTA ASAL USULNYA
kalimat keramat pekasih ini di berikan oleh bapak kandug saya sendiri sewaktu saya berumur sekitar 13 tahun,kalimat ini sederhana saja tapi saya yakini orang tua kandung pasti telah memilih dan memilah yang terbaik yang akan ia wariskan kepada anak laki laki semata wayangnya,selain itu kalimat ininmemiliki kode kode khusus fenomena pekasih di bumi ALLAH ini,maka tentulah kalimat pekasih ini menjadi the best ever the best yang beliau wariskan dan yang saya amalkan dalam perantauan…..hasilnya sungguh mengagumkan,saat saya gabungkan tersebut…

SEDIKIT IMPROVISASI KERAMAT KEDUA ILMU INI
sejak mangkusnya pada fenomena kebetulan di rantau itu maka saya bersumpah untuk tidak lagi menggunakannya pada soal pelet memelet atau gendam mengendam wanita sebab saya ini typical orang yang kurang hobby dengan dunia gemerlap seperti itu,kecuali kepepet…heheheee…nah saya sungguh menggunakannya saja untuk gendam perniagaan dan pemerintahan,saya bersumpah sangat luar biasa sekali manfaat gendam dari perantauan ini jika di gunakan pada perniagaan dan pemerintahan,selama saya bertransaksi tidak pernah gagal sekalipun,kalau tidak tepat janji dari deal semula ada tapi di bayar kembali tepat pada waktu yang di janjikan kembali,
Efect dari gendam jenis ini instan menyatunya,maksud saya saat di gunakan maka wajah langsung terasa sedikit kesemutan,jelas dan nyata bahwa ilmu gendam jenis ini bereaksi,dan biasanya si target akan terpaku pada apa yg ia bicarakan,bahkan jika di tambah sedikit dengan zikir napas ALLAH dan MUHAMMAD maka si target mampu mengantuk dan tertidur di tengah pasar yang ramai….
nah sebegitulah pengalaman saya sewaktu muda dalam perantauan dulu,sebuah tehnik dan ilmu yang tidak bisa di dapat dari guru atau buku mana pun selain hanya dari kebetulan mengalami langsung dari perjalanan hidup merantau,tehnik atau style ilmu itu yang tidak ada di guru ataupun di buku,tehnik itu hanya di dapat pada pengalaman hidup,,,,nah maka pegalaman itulah yg guru,ALAM TERKEMBANG MENJADI GURU…..assallammualaikum warahmatullah wa barokahtullah. @@@

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 1.323 Komentar

KETIKA SANG MALAIKAT TERPUKAU


SAS
Ki Geblek Saestu
kigebleksaestu@yahoo.com

…Konon, sebelum kita (manusia) lahir dan mendunia, terlebih dulu kita melalui dua alam atau kehidupan. Yaitu, alam kandungan dan alam ruh. Jika satu saat, kita ditanya oleh seseorang “Berapa usiamu hidup di dunia?”, maka, kita hanya mampu menggelengkan kepala sebagai jawabannya. Namun, jika orang tersebut bertanya kepadaku, maka, aku akan menjawab “Sembilan bulan sepuluh hari”. Why Can?
Itulah usia manusia yang sampai detik ini, bisa diestimasi dan diketahui. Selebihnya, hanya Sang Pencipta yang dapat ‘tersenyum’.
“Lho!.. itukan usia janin di dalam kandungan..?!, Lantas, usia hidup di dunia setelah lahir, berapa lama, donk..?”.
Jawabannya, “Tidak sampai 24 jam”. Karena, kita tidak pernah tahu, apakah esok kita akan hidup lagi sesudah naik ke pembaringan?.
“Wah, wah.. wah! Ngeri banget ya…”.
“Tentu..!”. Apa yang akan terjadi satu detik kemudian, tak ada seorang pun yang tahu. Apalagi seorang peramal utawa dukun, sedangkan malaikat saja hanya mampu bertasbih memuja keagungan Ilahi-Robbi.
…Menurut satu riwayat dalam Kitab Suci Al Furqon, diterangkan bahwa seluruh insan yang hidup di dunia adalah ‘nominator-nominator’ yang telah lulus ‘audisi’ di alam ruh. Ketika itu, Tuhan bertanya “Bukankan Aku ini (Tuhan) yang telah menciptakan kalian, wahai ruh?”. Kemudian, para ruh menjawab “Ya, benar! Engkau adalah Tuhan yang telah menciptakan kami. Dan kami, bersaksi atas kebenaran itu”. Maka, para ruh yang telah menjawab dengan benar diluluskan Tuhan untuk masuk ke dalam rahim seorang perempuan – tentunya, segala MoU [Memorandum of Understanding / Nota Kesepahaman] yang berkaitan dengan hidup dan kehidupan dunia, telah ditandatangani.
“Emm.. di atas segel dan pakai materai, donk?!”
“Sudah pasti!, karena ini menyangkut hak, kewajiban, peran, fungsi serta tugas dan tanggung jawab selama menghuni planet bumi”.
Syahdan.., beberapa masa kemudian, Tuhan mengumpulkan para ruh kembali untuk menambah isi muka bumi – reaudisi dengan pertanyaan yang sama.
Pada kesempatan itu, ternyata ada satu ruh yang tertinggal dari barisan. Meski begitu, Tuhan tidak marah. Justru, Ia tersenyum dengan agung-Nya. Kemudian Ia berkata “Wahai ruh, jika Aku tidak memaafkanmu dan memberi kesempatan lagi bagimu, maka Aku, bukanlah Aku!. Apakah kau juga masih ingin turun ke dunia?”. Mendengar pertanyaan ini, ruh itu mengangguk dengan takzimnya.
“Baiklah.., jika itu memang keinginanmu. Jawablah pertanyaan-Ku ini; “Bukankan Aku ini (Tuhan) yang telah menciptakanmu, wahai ruh?”.
“Bukan..!, jawab ruh itu. Lantas, Tuhan pun mengulang pertanyaan-Nya yang sama, sampai tiga kali. Ternyata, jawaban ruh itu pun sama; bukan, bukan.. dan bukan.
“Tidakkah kau mendengar pertanyaan-Ku, wahai ruh?”. Lalu, ruh itu menjawab; “Tidak..!”
..Akhirnya, Tuhan memerintahkan kepada satu malaikat untuk membawa ruh itu, kembali ke alamnya.
..Setibanya di alam ruh, Sang Malaikat bertanya; “Wahai ruh, mengapa engkau berbuat demikian?, mengapa engkau menjawab; bukan, bukan.. dan bukan?, dan mengapa pula engkau menjawab; tidak, ketika terakhir Tuhan bertanya?”.
“Wahai Malaikat, aku adalah ruh yang bakal menghuni jasad anak-cucu Adam yang disebut manusia. Tidakkah kau sadari bahwa aku ini lebih baik dan sempurna dari pada dirimu?”.
Mendengar penuturan tersebut, Sang Malaikat hanya bisa mengangguk seraya bertasbih. “Tapi.., jika engkau memang lebih baik dan sempurna dari diriku, mengapa engkau justru menjawab; bukan dan tidak?”, sangkal Sang Malaikat.
“Wahai Malaikat, di sinilah letak kesempurnaanku yang diberikan oleh Tuhan. Jika engkau merasa bingung, maka, gabungkanlah dua jawabanku itu. Niscaya kau akan mengerti apa yang aku maksudkan”, kata ruh itu, menjelaskan.
“Hm… bukan dan tidak”, gumam Sang Malaikat. “Jika digabungkan.., maka… ‘bukan tidak’”, lanjutnya lagi. “Berarti…Ya!”, teriak Sang Malaikat, spontan. “Wahai ruh, aku mengerti sekarang. Jawabanmu adalah ‘Ya!’.
Aku akan menghadap lembali pada Tuhan, karena sesungguhnya kau pun lulus pada saat ‘audisi’”.
“Tidak perlu, wahai Malaikat. Karena, sesungguhnya pun Tuhan telah mengetahui akan hal ini. Dan sesungguhnya pula, aku belum diizinkan-Nya untuk turun ke dunia, jika kondisinya belum benar-benar membutuhkan kehadiranku”.
Mendengar penjelasan ruh tersebut, Sang Malaikat lagi-lagi hanya bisa terpukau, bertasbih.. kemudian memberikan salam. Setelah itu, ia pun memutar badan dan menghilang.
* * *

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 63 Komentar

AJIAN KEMBANG WIJAYA KUSUMA VERSI CIREBON


Ki Guna
kigunacerbon@yahoo.com

Dengan Hormat , Salam berkah untuk anda dan semua. Perkenalkan saya Ki Guna dari Cirebon. Saya baru aktif mempelajari blog KWA ini sekitar 1 bulanan. aya tertarik untuk ikut berpartisipasi baik sebagai penyimak,komentator,maupun artikel. Dan ijinkan saya untuk mengirimkan artikel perdana saya ini berupa salah satu ijasah keilmuan yang ada pada perguruan kami di Cirebon. Maaf untuk sementara nama dan tempat nya kami rahasiakan dulu, tetapi nanti akan kami luncurkan web/ blog nya untuk semua pengaktif KWA melalui posting/komentar/artikel2 berikutnya.

Ilmu ini disebut : AJI KEMBANG WIJAYA KUSUMA
manfaat untuk KEWIBAWAAN, PENGASIHAN, dan PENGUASAAN KHODAM ajian ini
tata caranya sbb :

Puasa mulai jam 12 malam (00.00) hari bebas, kapan saja, tanpa sahur maupun berbuka sama sekali. baru boleh berbuka jam 12 hari KAMIS malam JUMAT atau awal hari JUMAT nya (00. 01 ). Sebaiknya makanan untuk berbukanya jangan langsung yang keras2 atau makanan/minuman panas/dingin dulu biar usus perut tidak terluka.

Bacaan yang harus diwiridkan setiap selesai sholat FARDU ditambah solat Hajat malam nya ( jam 11 , 12 atau jam 1 ) sbb : ( peringatan : bagi yang baru mencoba atau pemula jangan coba coba melakukan tirakat seperti ini dulu, tetapi bagi yang sudah biasa berpuasa semacam ini silahkan saja mudah2an berkah )

AJIK IRA KEMBANG WIJAYA KUSUMA SAJODO
MANGGONANA MRIPAT KIWA LAN TENGEN
100 X

kemudian tiupkan ke (dua) telapak tangan dan usapkan ke mata anda.
Pada malam terakhir menjelang tengah malam sekitar jam 11 akan datang ( nyata maupun mimpi ) seorang laki laki berperawakan gagah berwajah tampan mirip SATRIA dalam PEWAYANGAN yang akan hadir dan mengamati anda tanpa bicara sepatah kata pun. Anda janganlah berkata apapun terhadapnya. Biarkan sampai dia pergi/ menghilang. Itu pertanda tirakat anda berhasil. (Jika tidak mengalami hal tersebut pun Insya Allah asalkan aturan dan tata caranya dijalankan tetap akan ada hasilnya ). Kemudian berbukalah jila sudah lewat jam 12 malam pada hari kamis nya , berarti awal Jumat dini hari jam 00. 01 LEBIH.

Demilkian LAKU aji kembang wijaya kusuma versi kami. Mohon maaf kami bukan bermaksud yang tidak tidak, hanya berbagi khazanah keilmuan, wawasan dan kebudayaan agar bermanfaat bagi semua. Amin. Hormat kami. @@@

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 281 Komentar

DIBALIK MUSIBAH SUKHOI YANG MENELAM 46 KORBAN JIWA


Wongalus

 WAWANCARA SOSOK GURU KEBATINAN TANAH JAWA: 

”ILMU DUNYA SEHEBAT APAPUN TAK MAMPU MENGALAHKAN ILMU BATIN”

 Sukhoi Superjet 100 dari Russia adalah pesawat penumpang canggih. Namun akhirnya harus menabrak tebing di Gunung Salak  yang memang sering memakan korban. Mari bersama dilihat dari sisi supranatural.

Gunung Salak sebenarnya berdiri dengan anggun di wilayah Kabupaten Sukabumi dan Kabupaten Bogor, Jawa Barat. Gunung ini mengagumkan dan itu sebabnya banyak pendaki gunung yang melakukan pendakian di sana. Sebenarnya gunung itu tidak begitu tinggi yaitu 2.221 meter dibanding dengan pegunungan lain di Jawa yang mencapai 3000 meter lebih. Namun kenapa gunung ini menyimpan misteri kecelakaan-kecelakaan pesawat berujung maut?

 Setidaknya kecelakaan pesawat yang pernah terjadi di sekitar Gunung Salak antara lain Helikopter Sikorsky, Pesawat Cessna, Pesawat Cassa, Pesawat latih jenis Sundowner, Helikopter Puma dan terakhir Pesawat Sukhoi Superjet 100 yang sedang melakukan joy flight saat pengetesan dan promosinya untuk maskapai-maskapai di Indonesia, hilang kontak di kawasan Gunung Salak, Bogor, pada hari Rabu 9 Mei 2012 

Pesawat Sukhoi buatan Rusia kali ini jatuh dengan kondisi mengenaskan. Badan pesawat pecah berkeping-keping. Mirip seperti sebuah gelas yang dilempar ke dinding dengan sangat keras.

 Pesawat tersebut dioperasikan oleh pilot senior terbaik Rusia yaitu Aleksandr Yablontsev, co-pilot Aleksandr Kochetkov. Dan terdapat 45 penumpang, 8 di antaranya merupakan kru asal Russia, 2 orang Italia, satu orang warga negara Perancis dan satu orang warga negara Amerika.

 Tak hanya pesawat, manusia yang sedang mendaki pun terkadang bisa ‘hilang kontak’ di kawasan Gunung Salak. Pada April tahun 1987 lalu, pernah ada pula tujuh pendaki dari siswa STM Pembangunan, Jakarta Timur, ditemukan tewas di kawasan gunung itu. Mereka terperosok ke jurang di Curug Orok yang memiliki kedalaman sekitar 400 meter di punggung gunung.

 Gunung Salak lebih populer sebagai ajang tempat pendidikan bagi klub-klub pecinta alam, terutama sekali daerah punggungan Salak II. Ini dikarenakan medan hutannya yang rapat dan juga jarang pendaki yang mengunjungi gunung ini. Gunung ini memiliki jalur yang cukup sulit bagi para pendaki pemula. Hal ini dikarenakan di jalur yang dilewati jarang ditemukan cadangan air.

 Gunung Salak memiliki keunikan tersendiri baik karakteristik hutannya maupun medannya. Untuk tipe gunung serendah itu, Gunung Salak termasuk memiliki medan yang tergolong sulit ditembus, itu sebabnya gunung ini sangat cocok dijadikan lokasi latihan oleh berbagai kalangan pencinta alam dan militer.

 Di wilayah gunung Salak, untuk mencari sumber mata air saja, pendaki tidak boleh sembarangan mengambilnya dari anak-anak sungai disana karena hampir semua air di sungai tersebut masih mengandung sulfur yang berbahaya untuk tubuh.

Di kawahnya yang juga disebut “kawah ratu” masih terdapat sumber sulfur dan belerang baik berupa gas, uap ataupun kubangan yang panas dan mendidih. Pernah juga siswa-siswa SMP di Jawa Barat dan jjuga masih ada sederet peristiwa di wilayah “kawah ratu” ini yang meninggal dunia. Ini diakibatkan kawah tersebut dapat dengan tiba-tiba mengeluarkan asap belerang yang dapat meracuni paru-paru. Karena kondisi inilah, maka Kawah Ratu dianggap angker dan berbahaya oleh para pencinta alam.

 Masyarakat Sunda yang tinggal di sekitar Gunung Salak meyakini disanalah tempat bersemayam dan turunnya para Batara dari Kahyangan sehingga sering disebut gunung kabuyutan. Peran gunung sebagai kabuyut dapat dilihat dari cerita-cerita rakyat dan juga tuturan para pini sepuh. Gunung Salak ini juga dipercaya merupakan asal usul kehidupan sehingga siapa yang dapat menemukan hakekatnya akan menjadi manusia arif.

 Menurut masyarakat, nama Salak berasal dari Siloka dan salaka yang berarti simbol atau tanda dan juga asal-usul. Masyarakat adat disana periodik menggelar acara-acara ritual seperti seren taun, muludan, yang hakekatnya adalah penghormatan terhadap alam.

 Selain misterius dan memiliki keterkaitan kuat dengan kepercayaan adat, di Gunung Salak ditemukan penemuan arkeologis berupa bebatuan yang berbentuk Punden Berundak dari masa neolithikum atau zaman batu baru di daerah Bogor. Tempat penemuan arkeologis itu sampai sekarang masih terjaga dan terawat dengan baik. Masyarakat meyakini bahwa di tempat tersebut pada masa lalu adalah pusat kekuasaan Sunda pada zaman baheula.

Sedangkan di daerah Girijaya juga selain terdapat batuan berupa Punden Berundak, walau lebih kecil dari yang terdapat di Bogor. Punden berundak yang terdapat di Jalur Girijaya, bila kita hendak mendaki puncak gunung Salak ini, dipercaya juga sebagai petilasan dari Eyang Santri ketika beliau berkhalwat. Di daerah ini juga terdapat makam yang diyakini oleh masyarakat sebagai makam keramat. Pada malam hari, terutama malam-malam tertentu makam dipenuhi peziarah. Makam ini merupakan makan Eyang Santri.

 Siapa Eyang Santri?

Eyang Santri sesungguhnya adalah Pangeran Djojokusumo, kerabat dekat Trah Mangkunegaran, cucu kandung Pangeran Sambernyowo atau Mangkunegoro I dan anak kandung dari putera Sambernyowo yaitu Pangeran Prabuamidjojo.  di masa lalu Keraton Mangkunegaran hubungannya amat dekat dengan Trah Bangsawan-Bangsawan Madura terutama Pamekasan, karena bantuan mereka pada konflik Mataram sebelum Giyanti 1755. Pernikahan ini kerap kali dijodohkan, Pangeran Prabuamidjojo dijodohkan oleh Pangeran Sambernyowo ayahnya, yang juga Mangkunegoro I dengan Puteri Ayu Trikusumo, puteri Pangeran Cakraningrat penguasa Pamekasan, Madura. Dari pernikahan inilah lahir Pangeran Djojokusumo yang sejak lahir memiliki kekuatan daya pikir dan daya batin yang linuwih.

Pangeran Djojokusumo lahir pada tahun 1770, di masa remajanya ia banyak berguru dengan banyak ulama, bahkan ia sampai belajar mengaji dan mendalami ilmu agama di Pasiriyan, Jawa Timur. Semasa muda ia bersahabat dengan Pangeran Sosroningrat dan Pangeran Jungut Mandurareja yang juga merupakan kakak dari Raden Mas Sugandi yang kelak menjadi Pakubuwono V. Adanya hubungan saudara antara Pangeran Djojokusumo dengan Pangeran-Pangeran dari Kasunanan Solo membuat dia semangkin akrab dan bersama-sama belajar sastra Jawa. Raden Mas Sugandi diangkat menjadi Putera Mahkota Pakubuwono sekitar tahun 1811 dan bergelar Adipati Anom Amangku Negoro III. Di masa inilah Pakubuwono IV memberikan latihan bagi Adipati Anom untuk mempelajari seluruh aspek kehidupan masyarakat, susastra dan segala permasalahan social agar kelak menjadi raja ia siap. Adipati Anom dibantu oleh Pangeran Jungut Mandurareja dan Pangeran Sosroningrat menyusun dasar-dasar pemerintahan, selain itu Pangeran Djojokusumo diminta bantuannya dalam nasihat-nasihat kepada Putera Mahkota.

Pada tahun 1814 Adipati Anom mencetuskan ide agar dibuat sebuah serat yang mempelajari seluk beluk masyarakat Jawa. Serat ini kemudian diperintahkan kepada satu tim yang terdiri dari : Raden Ronggosutresno yang telah berkeliling Jawa bagian Timur, Raden Ngabehi Yosodipuro II yang amat mengerti Jawa Bagian Barat serta Kyai Muhammad Ilhar yang tau masalah seluk beluk agama, disini kemudian semua fasilitas dibantu oleh Pangeran Jungut Mandurareja yang menguasai Perdikan Ngawonggo dan penguasa Klaten saat itu. Disini juga perlu dicatat tambahan-tambahan pihak yang membantu terselesaikannya serat centhini termasuk Pangeran Djojokusumo, masa serat centhini ini semasa dengan terbitnya sastra Serat Suryaraja yang berisi ramalan akan datang masanya Keraton Yogyakarta mengalahkan Keraton Surakarta dan menyatukan kerajaan Mataram ke dalam bentuknya yang semula.

Setelah selesainya Serat Centhini, Pangeran Djojokusumo tertarik dengan cerita-cerita yang diuraikan oleh Raden Ronggosutresno dan Sostrodipuro tentang keindahan Pulau Jawa, akhirnya Pangeran Djojokusumo memutuskan untuk berkeliling Jawa.

Dalam keliling Jawa itu ia menikmati keindahan Pulau Jawa yang ia catat ‘Sebuah Pulau yang teramat indah’. Ia kunjungi seluruh makam-makam keramat, ia kunjungi ulama dan ahli kebatinan dan ‘ngangsu ilmu’. Kemampuan ilmu-nya luar biasa tinggi. Pada tahun 1823 Pakubuwono V sahabatnya itu wafat dia dipanggil pulang ke Solo untuk menjadi penasihat Pakubuwono VI saat itu Pangeran Djojokusumo sedang berada di Sumedang, . Sesampainya di Solo ia merasakan akan ada perubahan besar di bumi Jawa, ia akhirnya bertapa sebentar di sebuah danau bernama Cengklik di pinggiran Kota Solo. Di danau itu ia mendapatkan wangsit bahwa ‘Jawa akan masuk ke pinggir jurangnya, tapi kelak Jawa akan bersinar cerah secerah matahari pagi’. Masa suram inilah yang membuat Pangeran Djojokusumo akhirnya sadar bahwa perang akan diiringi dengan kelaparan hebat.

Pangeran Djojokusumo membaca bahwa ‘sebentar lagi ada perang besar’ yang bisa menjadikan kemungkinan Raja Jawa kembali menguasai pelabuhan-pelabuhan penting di Semarang dan Tuban serta menguasai Surabaya kelak kalau Surabaya bisa ditaklukkan maka impian Sultan Agung akan tercapai dan Mataram kembali mewujud. Tapi apakah keadaan itu bisa terwujud. Pada tahun 1824 Pangeran Diponegoro menonjok Patih Danuredjo di Kepatihan karena persoalan patok jalan yang digunakan Belanda untuk membangun jalan dari Semarang-Yogya, patok jalan itu rencananya akan jadi jalan penghubung ke pusat jalan kota di Banaran, Banaran dijadikan tangsi terakhir Belanda sebelum masuk Yogyakarta. Pangeran Diponegoro menolak tanahnya dicaplok Belanda tanpa ijin ia akhirnya berkelahi dengan Pangeran Danuredjo dan konflik ini berkembang menjadi perlawanan massa.

Sehabis menonjok muka Patih Danurejo, Pangeran Diponegoro langsung menemui pamannya Pangeran Mangkubumi, pamannya berkata dengan amat hati-hati : “Emosimu akan menjadikan Jawa sebagai lautan darah” lalu Mangkubumi berkata lagi “Tapi kamu akan jadi pahlawan di hati rakyat, bila kamu memulai perang, hubungi banyak ulama, karena ulama-lah yang akan membelamu” dan Pangeran Mangkubumi merekomendasikan agar Pangeran Diponegoro menemui Kyai Abdani dan Kyai Anom ulama paling berpengaruh di Tembayat, Klaten juga menemui Kyai Modjo ulama yang berpengaruh di Modjo, Surakarta.

Pada Mei 1824, Pangeran Diponegoro mulai membangun jaringan ulama dan bangsawan, di Banyumas ia mendapat dukungan para Kenthol banyumasan dan para Bangsawan ningrat, di pesisir timur ia mendapatkan dukungan dari Pangeran Tjondronegoro II yang menguasai Tuban, Sidoardjo dan Mojokerto sementara di Solo ia disuruh bertemu dengan Pakubuwono VI. Pertemuan Pakubuwono VI dan Pangeran Diponegoro adalah titik paling penting Perang Jawa 1825-1830, karena dari jaminan Pakubuwono VI, Pangeran Diponegoro percaya diri melawan Belanda dan Antek-anteknya di Keraton Yogya. Pertemuan ini berawal dari kunjungan diam-diam Pangeran Diponegoro kepada Kyai Modjo, yang kemudian Kyai Modjo mengantarkan Pangeran Diponegoro ke rumah Raden Mas Prawirodigdoyo, penguasa Boyolali dan merupakan bangsawan paling radikal di jamannya. Raden Mas Prawirodigdoyo langsung menjamin akan menyediakan pasukan sejumlah 6000 orang yang bisa mendukung Pangeran Diponegoro. Lalu Raden Mas Prawirodigdoyo berkata “Dukungan ini bisa aku lakukan asal ada perintah dari Sinuwun Pakubuwono VI”.

Pangeran Diponegoro akhirnya disarankan untuk bertemu langsung dengan Sinuwun Pakubuwono VI, yang memfasilitasi pertemuan ini adalah Pangeran Mangkubumi, paman Pangeran Diponegoro yang luas koneksinya. Pangeran Mangkubumi menghubungi sahabat lamanya Pangeran Djojokusumo dan meminta Sinuwun agar berkehendak menjumpai Pangeran Diponegoro.

Pangeran Mangkubumi lalu datang ke kota Solo dan berkunjung ke rumah Pangeran Djojokusumo disana hadir Pangeran Jungut Mandurareja yang juga paman Pakubuwono VI, disini Pangeran Mangkubumi menjelaskan seluruh duduk persoalan kenapa Pangeran Diponegoro bermusuhan dengan pihak Kepatihan. Pangeran Djojokusumo dan Pangeran Jungut memperhatikan dengan seksama cerita Pangeran Mangkubumi, lalu setelah selesai cerita, Pangeran Jungut berkata “Akan ada pencaplokan tanah besar-besaran oleh Belanda untuk kepentingan kekayaan mereka, sekarang masalahnya berani atau tidak orang Jawa melawan orang Hollanda itu?” kata Pangeran Jungut, Pangeran Djojokusumo hanya memejamkan matanya dan mengheningkan jiwanya, lalu tak lama ia membuka matanya dan berkata

“Akan ada banjir darah di Jawa, dan ada gelombang kelaparan tapi setelah itu Jawa akan berjaya, akan menjadi seperti Majapahit. Aku mendukung dimas Pangeran Diponegoro, sebagai pemimpinku untuk melawan Belanda, tapi kita harus bermain strategis, kalau keponakan-ku Pakubuwono VI ketahuan mendukung Pangeran Diponegoro maka Solo akan dihantam habis, dibikin crah, dibuat huru hara, itu malah memperlemah barisan perlawanan, ada baiknya perjanjian dukungan dengan Pangeran Diponegoro dibuat diam-diam”. Akhirnya Pangeran Djojokusumo meminta agar Pangeran Mangkubumi menunggunya di desa Paras Boyolali, karena ia dan Pangeran Jungut akan mengajak Sinuwun Pakubuwono VI bertapa tiga hari di gunung Merbabu.

Pangeran Djojokusumo dan Pangeran Jungut Mandurorejo bertemu dengan Pakubuwono VI meminta agar Pakubuwono VI mendukung Pangeran Diponegoro, pertemuan ini juga dilanjutkan dengan perjalanan ke gunung Merbabu untuk mengajak Pakubuwono VI bertapa dan menenangkan diri untuk mengambil keputusan, setelah bertapa Pangeran Djojokusumo mengajak Pakubuwono ke desa Paras di Boyolali untuk berjumpa dengan Pangeran Mangkubumi, disinilah kemudian terjadi kesepakatan rahasia dimana Pembesar Yogyakarta dan Pembesar Surakarta sepakat melawan Belanda.

Setelah kesepakatan Paras, Boyolali. Mereka : Pakubuwono VI, Pangeran Djojokusumo dan Pangeran Jungut Mandurorejo serta serombongan pengawal menuju alas Krendowahono di sekitar Karanganyar, disini mereka berjumpa dengan Pangeran Diponegoro yang sudah ditemani Kyai Modjo dan Raden Prawirodigdoyo. Pertemuan ini menghasilkan kesepakatan saling tidak mengganggu antara pihak Solo dengan konflik di Yogyakarta dan apabila Solo diminta membantu Belanda dalam perang nanti, maka Solo akan memberi data-data intelijen kepada Pangeran Diponegoro serta melakukan ‘perang sandiwara’. Disini juga perlu dicatat seorang sastrawan muda bernama Ronggowarsito yang hadir dalam pertemuan di Krendowahono, kelak 20 tahun kemudian Ronggowarsito mencatat peristiwa ini sebagai bentuk rasa kebangkitan harga diri orang Jawa.

Singkatnya Perang Diponegoro meletus, ditengah Perang ketika Lasem berhasil direbut Sang Pangeran, ada pertemuan lanjutan yang membahas penghadangan pasukan di Semarang dan sabotase yang membutuhkan bantuan pihak Solo. Suatu malam Pangeran Diponegoro datang ke Keraton Surakarta, namun rencana ini bocor karena ada pengkhianat yang melaporkan kepada Belanda akan ada tamu dari Yogya tengah malam, pasukan Belanda datang mengepung Keraton dan mencari tamu itu, namun tidak ketemu, Kereta kuda Pangeran Diponegoro rupanya dipendam oleh prajurit Keraton dan Pangeran Diponegoro meloncati tembok alun-alun utara lalu berlari ke arah Pasar Kliwon dan bersembunyi di sana sampai lima hari.

Perang Diponegoro akhirnya selesai dengan kekalahan banyak pihak, Pakubuwono VI ditangkap karena terbongkar rahasianya oleh Residen Semarang yang menemukan banyak data dukungan Solo kepada Yogya. Pangeran Djojokusumo juga dicurigai terlibat oleh Belanda, namun Pangeran Djojokusumo akhirnya melarikan diri ke Bagelen lalu ke Cilacap, disinipun ia dikepung banyak pendukung Belanda dan dengan menyamar sebagai petani ia ke Sukabumi tepatnya ke desa Cidahu, disana ia menyamar sebagai petani cabe dan petani sawah, ia juga mengajar mengaji penduduk sana.

Di Cidahu, Pangeran Djojokusumo dipanggil eyang santri. Setelah Perang Diponegoro lama usai, di tahun 1850 datanglah beberapa orang santri utusan dari Solo yang mencari Pangeran Djojokusumo mereka meminta Pangeran pulang ke Solo, tapi Pangeran menolak dan memilih menjadi petani saja di desa Cidahu. Sejak itu Eyang Santri dikunjungi banyak pejuang dan aktivis politik yang menentang Belanda.

Usia Eyang Santri mencapai 159 tahun. Ia menjadi saksi berlangsungnya kekalahan Jawa dan bangkitnya rasa kebangsaan. Ia dikunjungi banyak ahli kebatinan dan para pemimpin politik. Di tahun 1880-an ia dikunjungi oleh Wahidin Sudirohusodo yang sedang berkeliling Jawa untuk menyadarkan fungsi pendidikan bagi kaum pribumi dalam menghadapi jaman modern. Pada suatu pagi Wahidin naik gunung salak dan berupaya menemui Eyang Santri, setelah dirumah eyang Santri, Wahidin disuruh mandi di kolam air panas dan bermeditasi.

Disana juga eyang santri mengajarkan tentang rasa kebangsaan, harga diri sebagai manusia dan kekuatan batin. Dari dasar-dasar yang ditanamkan Eyang Santri-lah maka Wahidin merasa kuat membangun rasa kebangsaan sebuah bangsa yang baru bangsa Indonesia. Selain Wahidin yang kerap datang ke rumah Eyang Santri adalah Dirk Van Hinloopen Labberton ahli teosofi Belanda yang belajar filosofi kebatinan Jawa.

Di awal tahun 1900-an HOS Tjokroaminoto dengan ditemani Sosrokardono juga kerap mampir ke rumah eyang santri, bahkan pembentukan afdeeling A Sarekat Islam di Garut mereka minta doa restu kepada Eyang Santri yang menanamkan rasa kebangsaan dan harga diri manusia untuk bebas. Pangeran ahli sufi dari Yogyakarta, Pangeran Suryomentaram juga pernah datang ke Cidahu, waktu itu ia masih amat muda, begitu juga dengan ahli tirakat Ndoro Purbo dan Drs. RMP Sosrokartono, ahli kebatinan Jawa sekaligus kakak Raden Ajeng Kartini, Raden Mas Panji Sosrokartono datang berguru ke Eyang Santri.

Bung Karno sendiri diajak oleh Tjokroaminoto ke Cidahu sebelum Bung Karno masuk ke THS (sekarang ITB) Bandung, setelah masuk ke THS beberapa kali Bung Karno datang menemui Eyang Santri dan digembeleng kekuatan batin untuk melawan Belanda.

Eyang santri wafat tahun 1829 di usianya yang 159 tahun. Itulah jasa Eyang sebagai guru sesepuh kebatinan para pejuang masa lalu kita.

Berikut wawancara imajiner saya dengan Eyang Santri:  

 Wongalus: Assalamualaikum

Eyang santri: Waalaikum salam wr wb.

 Wongalus: Sugeng siang, Rahayu Eyang… Mohon perkenaan eyang saya ingin menghadap untuk mohon wejangan dan pitutur.

 Eyang Santri: ya le silahkan….

 Wongalus: Eyang adalah guru para sesepuh kebatinan tanah Jawa, apa yang sesungguhnya terjadi dalam musibah jatuhya pesawat Sukhoi?

 Eyang Santri: Kesombongan di hati pilot dan manusia umumnya. Merasa hebat dengan ilmu-ilmu dunya sehingga mendapatkan celaka karena melanggar hukum alam, jadi alam yang mengingatkan mereka

 Wongalus: Apakah itu berarti ada yang dilanggar saat pesawat melintas diatas Gunung Salak?

 Eyang Santri: Pasti le.. pilot harusnya mengucapkan salam kepada semua penghuni gaib diwilayah ini dan itu tidak dilakukan. Di hati Pilot ada kesombongan dirinya punya banyak pengalaman dan di atas gunung yang kujaga ini malah ingin mempertunjukkan kesombongannya.

 Wongalus: lalu apa yang terjadi eyang?

 Eyang Santri: Sebenarnya sudah ada penghuni gaib masuk ke batin pilot untuk mengingatkan dan menyarankan agar pilot mengucapkan salam takzim kepada penghuni goib disemua wilayah bumi khususnya di wilayah gunung salak saat melintas di atasnya. Namun di batin pilot menolak memberi salam, awalnya perang batin terjadi pada diri pilot itu.

 Wongalus: selanjutnya?

 Eyang Santri: Pilot malah ingin mempertontonkan kepintarannya menyetir pesawat, ia turunkan pesawat dari ketinggian dan akhirnya menabrak gunung yang kami jaga ini. Kesombongan pilot membuat penghuni goib disini tersinggung dan mengganjarnya dengan musibah. Tamu harus tahu sopan santun.

 Wongalus: Astaghfirullahaladzim… korban telah jatuh eyang

 Eyang santri: Semoga Gusti Allah memberi tempat terbaik sesuai dengan amal perbuatan mereka. Bagi keluarga yang ditinggalkan, sabar dan tabah karena ini sudah takdir.

 Wongalus: Apa yang bisa kita ambil hikmah dan manfaat dari kejadian ini, eyang?

 Eyang Santri:  sehebat apapun ilmu dunya, tak akan mampu mengalahkan kekuatan alam dan kekuatan batin bangsa kita. Kita ini bangsa yang unggul karena disinilah kawah candradimuka dan sebagai pendidikan kekuatan batin manusia. Maka kalau ingin selamat dunia akhirat, pelajari dan kemudian olah batinmu dengan laku tirakat agar menjadi tajam akan tanda-tanda kekuasaan Gusti Allah. Gusti Kang Murbeng Dumadi, Sang Pencipta Alam semesta. Hargai dan hormati alam ciptaan Allah baik yang nyata maupun yang goib, jangan sekali kali merusak dan menunjukkan kesombongan karena nanti ada hukum karma sebab dan akibat.

 Wongalus: Terima kasih Eyang, petuah dan wejangan eyang ini akan bermanfaat bagi kami. Sungkem saya untuk semua sesepuh penghuni goib yang ada di sana.

 Eyang Santri: ya le… semoga yang membaca tulisanmu mendapatkan pelajaran kejadian ini.

 Wongalus: Assalamualaikum

 Eyang Santri: Waalaikumsalam wr wb

 @@@

Categories: MUSIBAH SUKHOI SUPERJET 100 | 276 Komentar

SIHIR TENUNG SANTET PRING SEDAPUR DAN CARA MENYEMBUHKANNYA


wongalus

Sihir tenung dan santet pring sedapur yang asli dimiliki oleh para dukun tradisional dan sangat berbahaya. Ilmu jenis ini banyak ditemukan di Jawa yang membuat korban mengalami sakit yang berujung pada kematian. Tidak tanggung-tanggung, ilmu ini akan bekerja hingga 12 orang sekeluarga/famili/keturunan meninggal dunia secara berturut tuurut. Jadi ciri khusus sihir ini adalah meninggal secara beruntun dengan sebab yang tidak jelas dan ciri khusus lain yang bisa diketahui hanya oleh mereka yang memiliki sihir ini.

Bila ada seseorang terkena sihir ini, WASPADAI hal berikut ini:

  1. Anda jangan mengatakan “kasihan” di depan korban ketika akan meninggal karena ketika korban meninggal maka Sihir tenung akan langsung mengenai Anda.

  2. Kalau ingin menjadi juru sembuh santet sihir dll disarankan suka laku tirakat yang cukup misalnya puasa mutih, ngebleng, ngrowot, melek malam, mengurangi dosa dan kesalahan, pengendalian diri  dll sebab bila anda tidak siap menjadi juru sembuh maka anda sendiri beresiko terkena sihir ini.

Cara menaklukkan dan mengembalikan sihir PRING SEDAPUR:

  1. Bersihkan diri dengan laku yang terpuji, disarankan untuk puasa mutih 7 atau 40 hari sebelum proses pengembalian Ajian.

  2. Cari rong/leng/lobang tempat tinggal binatang buaya. Biasanya di rawa-rawa, muara sungai, hutan, atau kebun binatang yang memang ada buayanya.

  3. Tancapkan ke dalam rong/leng/lobang buaya tersebut dengan bambu/pring yang tajam.

  4. Sambil menancapkan bambu, bacalah mantera berikut ini: PRING SEDAPUR BALIYO MENYANG ASALMU sambil membayangkan korban yang sedang kesakitan. Insya alloh korban akan segera sembuh.

  5. Saya tidak menganjurkan Anda untuk mengembalikan ke pengirimnya. (Mohon disikapi dengan dewasa dan bijaksana) Pengembalian ke pengirim beresiko mendzolimi orang lain dan berresiko anda berdosa pula. Namun kalau anda siap dengan resiko dan dosanya silahkan anda ingin tanggung sendiri, caranya adalah baca mantra ini: PRING SEDAPUR BALIYO MENYANG ASALMU ROLAS TURUNAN.

  6. Efek dari pengembalian sihir ini ke pengirimnya adalah pengirim beserta sanak keluarga/ famili pun akan terkena sihirnya bikinannya sendiri hingga berjumlah 12 orang meninggal dunia dalam jangka waktu tidak lebih dari 2 bulan.

  7. Waspadai balas dendam dan semoga yang sakit cepat sembuh atas ijin Allah. Bila anda ingin menyembuhkan sihir namun gagal/ belum berhasil menyembuhkan korban yang ditandai dengan sakit korban bertambah parah dari jam ke jam segera menghubungi sesepuh ahli. @@@

Categories: SIHIR SANTET TENUNG PRING SEDAPUR | 62 Komentar

WIRIDAN IMAM AL GHAZALI


achmad.untoro@yahoo.co.id

Asalamu’alaikum warahmatullohi wa barokatu…

Nama saya achmad untoro,
Saya ingin membagi sebuah amalan yang dahsyat apabila di kerjakandengan istiqomah. Lebih baik sedulur semua tidak usah tau apa kegunaan amalan ini karena dapat merusak usaha kita dalam mencari ridho ALLAH SWT!!

Pada hari ahad membaca:
“Ya hayyu yaa qayyum” 1000x

Pada hari senin membaca hauqalah:
“Laa haula walaa quwwata illa billaahil ‘aliyyil ‘azhiim” 1000x

Pada hari selasa membaca shalawat nabi:
Allahumma shali ‘ala sayyidinaa muhammad” 1000x

Pada hari rabu,membaca istighfar:
“Astaghfirullaahal ‘azhiim” 1000x

Pada hari kamis membaca tasbih:
Subhaanallahil ‘azhiim” 1000x

Pada hari jum’at membaca:
YA ALLAH 1000x

Pada hari sabtu membaca tahlil:
Laa ilaaha illallah” 1000x

Wiridan tersebut lebih utama di baca setiap selesai dari shalat tahajjud di tengah malam. Jika amalan ini di kerjakan dengan istiqomah dan ikhlas semata mata karena mencari ridho ALLAH SWT maka akan terjadi sesuatu hal besar di kehidupan anda.

Ketahuilah,
Sesungguhnya dalam kerendahan hati ada ketinggian budi
Dalam kemiskinan harta ada kekayaan jiwa
Dalam kesempitan hidup ada kekuasaan ilmu.

Inti dari semua amalan adalah mendekatkan diri kepada yang maha kuasa, tinggal bagaimana kita ikhlas menjalani takdir kita.
Sekian dari saya, semoga anda semua selalu di lindungi oleh ALLAH. Dan sukes sellu baik di dunia maupun di akhirat
Wasalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh @@@

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 113 Komentar

ASMAK BINTANG RAJEH


anakampung_4@hotmail.com

Assalamu’alaikum wrwb.

Niatku berbagi amalan, semoga ada manfaat.
Aamiin.

Pengamalan pada malam hari.
Jika dilakukan didalam rumah, tambahkan Ayat Kursi 7x spt berikut ini.
Dimulai dengan sholat hajat.
Kemudian bertawassul masing-masing sekali alfatihah :

1. Liridho-Illahi Ta’ala wa rohmatihi wa taufiqihi wahidayatihi wanurihi subhanahu wa ta’ala alfatihah…
2. Ila hadhroti nabiyyil karim dzilkholqi wal khuluqil ‘azhim Thoha Muhammad rosulillahi shollallohu ‘alaihi wa sallam syai-u lillahi lahu alfatihah…
3. Wa ila hadhroti mala-ikati Jibril wa Mikail wa Isrofil wa ‘Izroil wa hamalatil ‘arsy wal hafazhoh wal karubiyyin wal mala-ikatil muqorrobin wal qorribin syai-u lillahi lahumul fatihah…
4. Wa ila hadhroti arba’atil khulafa-ir rosyidin sadatina Abi Bakrin wa ‘Umaro wa ‘Utsmana wa ‘Aliyyi rodhiyallohu ‘anhu waila baqiyyatish shohabati ajma’insyai-u lillahi lahumul fatihah…
5. Wa khushushon ila hadhroti nabiyyil Khidhir Abil Abbas Balyan ibnu Mulkan ‘alaihis salam alfatihah…
6. Wa khushushon ila hadhroti nabiyyil Daniyal ‘alaihis salam alfatihah…
7. Wa khushushon ila hadhroti sulthonul auliya syaikh Muhyiddin ‘Abdul Qodir Aljailani Albaghdadi rodhiyallohu ‘anhu alfatihah…
8. Wa ila jami’i arwahi ahlil quburi minal muslimina wal muslimat wal mu’minina wal mu’minat wa khushushon ila ruhi/arwahi abiy ruhi/arwahi ummiy alfatihah… [ ruhi= jika masih hidup, arwahi= jika sudah meninggal dunia ]
9. Wa khushushon ila ruhi wa jasadi shohibul hajat { nama lengkap anda } bisirril fatihah…

@ Syahadatain{ 2 kalimat syahadat } 3x
@ Istighfar 100x
@ Alloohumma Sholli ‘Alaa Muhammad 100x
@ Alloohumma Sholli ‘Alaa Khidhir 11x
@ Ayat Kursi 7x

Dzikirkan Asma’nya :
BISMILLAAHIRROHMAANIRROHIIM.
INNA QUWWATIN KAWKABIN TSAWABIT MALLIKNII QOLBUN TANAAFAROT.
1.000X

@ Selama 7 malam.
Lepas 7 malam di istiqomahkan Asma’nya 100x/313x setiap malamnya.
Setiap selesai shalat 5 waktu Asma’nya dibaca 7x.
INNA QUWWATIN = sesungguhnya kekuatan
KAWKABIN TSAWABIT = bintang tsawabit { bintang tetap }
MALLIKNII QOLBUN TANAAFAROT= Kuasakanlah padaku hati yang bercerai berai.

Maksud jelas Asma’ Wallahu A’lam.
Mohon maaf jika ada khilaf.
Wassalamu’alaikum wr.wb
@@@

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 71 Komentar

AL QUR’AN BUATAN MANUSIA?


endros.rudi@gmail.com

Assalamualaikum Warahmatullah hibarakatuh, Bismillahirrohmaanirrohiim.
Al Qur’an diturunkan oleh ALLAH SWT melalui Nabi Muhammad SAW yang buta huruf kala itu. Ia dilahirkan dan hidup ditengah tengah kaum yang terbelakang peradabanya, di jazirah Arab yang Jahiliyah bahkan pada saat itu keluarga yang melahirkan seorang anak perempuan dianggap sebagai suatu aib bahkan tanpa perikemanusian sang bayi perempuan akan di kubur hidup itulah kebejatan bangsa arab pada masa itu.

KESEIMBANGAN AL QUR’AN
Seperti diketahui Al Qur’an diturunkan selama 22 tahun, 2 bulan, dan 22 hari dan seringkali wahyu itu turun secara spontan misal tiba tiba dari dahi Nabi Muhammad mengucur keringat dengan derasnya meskipun pada saat itu sedang musim dingin, dan kadang wahyu itu datang guna menjawab berbagai pertanyaan atau mengomentari suatu peristiwa. Misal pertanyaan orang yahudi tentang Ruh, pertanyaan ini dijawab secara langsung namun demikian setelah rampung diturunkan dan disusun, kemudian dilakukan analisis serta perhitungan matematis terhadap catatan redaksinya, ditemukan hal hal yang yang menakjubkan. Di antaranya di temukan adanya keseimbangan yang sangat serasi antara kata kata yang digunakan, sebagai berikut :

¤ Keseimbangan Kata yang dikandungnya mempunyai makna bertolak belakang (Antonim), sebagian Contoh diantaranya:
– Al Hayah (hidup) dan Al Mawt (mati) masing masing sebanyak 145 kali
– Al Har (panas) dan Al Bard (dingin) masing masing sebanyak 50 kali
– As Shalihat (kebajikan) dan As Sayyiat (keburukan), masing masing sebanyak 167 kali.
– Al Thumaninah (kelapangan) dan Al Dhiq (kesempitan), masing masing sebanyak 13 kali.
– Al Kufr (kekufuran) dan Iman dalam indefinitife masing masing sebanyak 8 kali.

¤ Sedangkan keseimbangan kata yang yang mengandung makna yang sama (sinonim), sebagian diantaranya :
– Al Harf (membajak) dan Al Zira’ah (bertani), masing masing sebanyak 14 kali
– Al Aql (akal) dan An Nur (cahaya), masing masing sebanyak 49 kali
– Ad Dhollun (orang sesat) dan Al Mawta (mati jiwanya), masing masing sebanyak 17 kali
– Al Ushub (membanggakan diri) dan Al Dhurur (angkuh) masing masing sebanyak 27 kali.
– Al Jahr dan Al Alamiyah (nyata), masing masing sebanyak 16 kali.

Ditemukan juga keseimbangan khusus, yaitu
– Kata Yawm (hari) dalam bentuk tunggal, berjumlah 365 kali sama dengan jumlah hari dalam satu tahun.
– Sedangkan kata hari yang menunjukan kata plural (ayyam) dan dua (yaw mayni) jumlah keseluruhanya 30 sama dengan jumlah hari dalam satu bulan.
– Kata yang berarti bulan (syahr) hanya terdapat 12 kali sama dengan jumlah bulan dalam satu tahun.

Salah satu contoh lagi keseimbangan Al Qur’an adalah angka 19 mempunyai rahasia yang berkaitan dengan Al Qur’an, angka 19 adalah kunci yang menjaga dan mengamankan akan kesucian Al Qur’an, sebagian contoh diantaranya :

- Kalimat pembuka Al Qur’an ”Bismillahirrohmaanirrohiim” terdiri dari 19 huruf. Kata yang membentuk kalimat Basmallah, yaitu ISME, ALLAH, AR RAHMAAN, AR RAHIIM setelah dihitung jumlah keseluruhan tiap kata tersebut dalam ayat Al Qur’an dapat dibagi habis dengan angka 19, adalah ISME 19X (19 : 19 = 1), ALLAH 2698X (2698 : 19 = 142), AR ROHMAAN 57X (57 : 19 = 3), AR ROHIIM 114X ( 114 : 19 = 6)
-Al Qur’an terdiri dari 114 surat, 114 = 6 X 19
– Wahyu yang pertama turun Surat ke 96 Al Alaq ayat 1 – 5 terdiri dari 19 kata.
– Surat pertama yang turun Surat (surat 96) terdiri dari 19 ayat.
– dihitung dari akhir Al Qur’an, surat 96 menempati posisi ke 19.
– Surat yang pertama yang turun terdiri dari 304
Huruf, 304 = 16 X 19.
– Surat yang ke 19 diawali dengan huruf :Kaf, HA, YA, AIN, SHAD dan total kemunculan huruf ini dalam surat tersebut sebanyak 798, 798 = 42 X 19:

Al Qur’an Mu’jizat Sepanjang Masa
Ketika kita bicara tentang mu’jizat tentu yang pertama muncul dipikiran kita adalah sesuatu hal yang supranatural, sesuatu yang ajaib yang dilakukan manusia diluar logika seperti Mu’jizatnya Para Nabi dan Rasul.

Nabi Muhammad mempunyai banyak mu’jizat sebagai tanda kenabian diantaranya diriwayatkan ketika beliau terlahir kedunia sudah dalam keadaan terkhitan dan langsung bisa merangkak sambil mengucap kata..ummati..ummati..ummati..yang artinya umatku, dari jari jemari beliau bisa mengeluarkan air, tubuh beliau ketika terkena cahaya matahari maka cahaya tersebut akan tembus menyatu sehingga tubuh Rasulullah SAW tidak berbayang karena beliau adalah Abu Ruh atau Bapaknya Ruh ( Nur Muhammad adalah Cahaya yang pertama kali ALLAH ciptakan sebelum semua mahluk dan Alam semesta tercipta ) kita juga mengenal Nabi Adam sebagai Abul Basyar atau Bapaknya Manusia, dan masih banyak mu’jizat lainya.

Walaupun begitu banyaknya Mu’jizat pada diri Nabi Muhammad tetap Al Qur’an disebut mu’jizat terbesar yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW. Mujizat yang sipatnya supranatural yang umumnya dimiliki para Nabi ternyata sipatnya hanya temporari atau sementara artinya berlaku hanya ketika Seorang Nabi itu hidup saja apabila wafat mu’jizat tersebut hilanglah sudah, sedangkan Al Qur’an akan berlaku sepanjang masa menjadi petunjuk bahkan menjadi obat penawar bagi kaum muslim pada khususnya.

Beberapa mu’jizat Al Qur’an yang baru terungkap pada masa sekarang atau abad modern

SIDIK JARI
Setiap orang termasuk mereka yang terlahir kembar identik memiliki pola sidik jari yang khas dan berbeda satu sama lain dengan kata lain seluruh penduduk bumi yang berjumlah milyaran satu sama lainya tidak ada yang sama. Al Qur’an telah memberikan Isyarah mengenai Sidik Jari ini.

”Apakah manusia mengira bahwa kami tidak akan mengumpulkan tulang belulangnya? Ya, bahkan kami mampu menyusun (kembali) jari jemarinya dengan sempurna ”(QS, 75 : 3 – 4)

TERCIPTANYA ALAM SEMESTA
Anda mungkin tahu tentang teori terjadinya alam semesta Stephen Hawkings yang dinamakan ‘BIG BANG’ atau ledakan besar, setelah melakukan riset yang panjang para ilmuan akhirnya sepakat mengambil kesimpulan bahwa alam semesta terbentuk dari sebuah ledakan besar dari satu titik dan menyebar ke berbagai penjuru hingga akhirnya terbentuklah alam semesta itulah yang disebut teori Big Bang, ADA DARI TIADA.

Teori ini sejalan dengan apa yang dijelaskan Al Qur’an kurang lebih 1400 tahun yang lalu.

” Dan apakah orang orang kafir tidak mengetahui bahwasanya langit dan bumi dahulu adalah suatu yang padu, kemudian kami pisahkan antara keduanya”’ ( Al Anbiyaa – 30 )

MELUASNYA ALAM SEMESTA
Menurut Stephen Hawkins sejak peristiwa ledakan besar atau Big Bang, alam semesta telah mengembang secara terus menerus dengan kecepatan maha dahsyat, para ilmuwan menyamakan peristiwa mengembangnya alam semesta dengan permukaan balon yang sedang ditiup, ini seperti mengingatkan kita tentang Malaikat Isrofil yang siap menunggu perintah ALLAH Swt untuk meniup terompet sangkakala yang akan menghancurkan tatanan alam semesta atau disebut Kiamat Qubro.

Fakta ini dibuktikan juga dengan menggunakan data pengamatan pada tahun 1929, ketika mengamati langit dengan teleskop, Edwin Hubble seorang Amerika menemukan bintang bintang dan galaksi terus bergerak saling menjauh. Dan Al Qur’an telah menegaskan :

”Dan langit itu kami bangun dengan kekuasaan (kami) dan sesungguhnya kami benar benar meluaskanya”’ ( Al Qur’an, 51 : 47 )

Dan juga ayat Al Qur’an Surat Ar Rahman surat 55 : 38, adalah

”Bila langit pecah terbelah kemerah merahan seperti bunga mawar yang merah laksana minyak berkilauan, maka karunia manakah yang kamu dustakan?”

Badan antariksa nasional Amerika serikat NASA pernah mengabadikan lewat citra satelit sebuah ledakan bintang dilangit yang memang sama persis ledakan bintang tersebut seperti bunga mawar yang berkilauan.

Jadi mungkinkah seorang manusia mampu membuat suatu buku (Al Qur’an) dengan tujuan menyampaikan suatu amanat, melalui kalimat kalimat yang demikian indah. Dan ia disampaikan secara mendadak, untuk menjawab dan merespon suatu pertanyaan. Kemudian secara terpisah diturunkan selama lebih dari 22 tahun lalu dikumpulkan menjadi satu. Lalu baru di hitung jumlah kata katanya dan harus seimbang. Siapakah yang mampu melakukanya? Isinyapun harus benar dan masuk akal dan pula bisa dibuktikan bahwa isinya bisa diuji, baik masa lalu masa sekarang maupun masa yang akan datang kebenaranya. Siapakah yang sanggup melakukanya? Itulah tantangan dari ALLAH SWT.

Katakanlah ”sungguh jika manusia dan jin berhimpun untuk membuat sesuatu yang sama dengan Al Qur’an ini, tiadalah mereka sanggup membuat yang sama dengan seperti ini (Al Qur’an), sekalipun mereka saling membantu”
Q.S. Al Isra : 88

Rasulullah pun pernah menantang untuk bermubahalah atau mengajak melakukan sumpah kepada utusan Nasrani, Najran dan Yahudi karena menganggap wahyu yang turun kepada Nabi Muhammad adalah suatu kedustaan yaitu khususnya ayat yang membahas mengenai ketuhanan, menurut sirah Nabi, Rasulullah Muhammad mengajak bersama Putrinya Fatimah Az Zahra dan Sayyidina Ali untuk bermubahalah untuk bersumpah siapa yang benar benar berdusta akan dila’nat ALLaH pada hari itu juga, tapi tidak ada satupun dari pihak Nasrani dan Yahudi yang berani menerima tantangan tersebut. Hingga turun ayat, dan peristiwa tersebut diabadikan dalam Hal Al Qur’an,

”Siapa yang membantahmu tentang kisah Isa sesudah datang ilmu (yang meyakinkan kamu), maka katakanlah ”marilah kita memanggil anak anak kami dan istri istri kami, diri kami dan diri kamu, kemudian marilah kita bermubahalah kepada ALLAH dan supaya la’nat ALLAH ditimpakan kepada orang orang yang dusta.
(Q.S. Ali Imran : 61 )

Semoga tulisan ini bisa diambil manfaatnya, Di jaman yang penuh fitnah sekarang ini, sehingga menambah iman dan taqwa kita kepada ALLAH SWT.
Catatan : Kata Kami, menunjuk makna banyak, pada ayat Al Qur’an, menurut tafsir mengandung pengertian, ALLAH SWT melibatkan para Malaikatnya dalam setiap prosesnya” @@@

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 99 Komentar

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com. The Adventure Journal Theme.