AJIAN SAIPI ANGIN


Kifli Burung
mistik_sejati@yahoo.co.id

Aji Saipi Angin mempunyai manfaat untuk meringankan tubuh. Bagaikan kapas yang tertiup angin. Pemilik aji ini bila dalam keadaan memaksa, seandainya bila bepergian jauh namun harus membutuhkan waktu yang cepat dan dalam suasana yang mendesak bila dibaca mantranya maka pemilik aji saipi angin laksana terbang di atas angin.

MANTRA :
“Bismillaahirrohmaanirrohiim”
“Assalaamu’alaikum saipi angin”
“Matek ajiku saipi angin”
“Nur ni wetan putih rupane”
“Nur ni kidul ireng rupane”
“Nur ni kulon abang rupane”
“Nur ni lor kuning rupane”
“Malaikat sepuluh ono gawe”
“Tampanono iyo aku iki dulurmu tuwo”
“Yen mlaku koyo angin”

Riyadhoh untuk menjalani ilmu ini.
Untuk mendapatkan aji saipi angin dalam melakukannya harus dijalani di tengah hutan dan meniru kehidupan hewan hutan yaitu cara hidupnya ayam hutan baik cara makan, minum, dan tidurnya hewan ayam tersebut.
Puasa sunnah 7 hari, dan hari terakhir tidak makan, minum, dan tidur selama sehari semalam.
Selama puasa mantra dibaca dari pagi sampai menjelang tidur.
Dalam menjalankan riyadhoh makan dan minumnya tidak boleh menggunakan tangan, makan dimasukkan ke mulutnya seperti cara ayam makan makanan dan meminum minuman. @@@

161 thoughts on “AJIAN SAIPI ANGIN

  1. wah mantab ne jk da org yg bs jalani lakunya…..Makan minum tidur sperti ayam, klo minum si gampang..na klo makan masa’ hrs matok-matok bs2 makan g kenyang muka bonyok…..nah p lgi tidur…wong ayam ngantuk z dah dpotong tnda mw mati…, :-) mogo dlanjut, moga da yg kuat tirakatnya

  2. @c.cerbon
    @murid sesaat
    @om makruf
    @MBAH JATI
    Anda2 smua kan suka sate ayam jd kalo ada yg ngamalin ilmu ini kan harus jd ayam, nah ketika jd ayam gimana kalo kt potong tu ayam jejadian kt bikin sate…

  3. Pernah tahu ada supi angin yang nggak niru ayam, cuma jadi vegetarian. Makan sayur-sayuran mentah atau boleh direbus dulu. Yang penting tetap cara manusia, bersih, sehat dan aman.
    Tapi MBAH JATI juga cuma pernah tahu, nggak nduweni. Salam Rahayu

  4. setuju mas TOKEK, tapi bagian saya buat sampeyan saja biar marem. Soalnya saya udah pesen sate ayam di PUJASERA SRAGI PEKALONGAN.

  5. @om ray pranata kalo pusaka yg entu sich saya jg punya om itukan warisan mutlak dr bapak adam smpe sekarang… Hehehe
    Aaah om bisa aja merendah terus neh…

  6. Ki Tokek@hahahaha….
    Iy KI. Ne lg di redam ma CDR.
    Sy gak pnya yg lainny KI krn saya jg kurang berminat utk saat ni.

  7. @laskar cinta om td malam kemana di cariin gak nongol2…
    Pdhal ud di bakarin menyan arab lhooo… Jin kale di bakarin menyan… Hehehe

  8. slmt siang sedulurku,slm hormat & takzim.
    @Danaramdhan
    @Jack Daniel’s
    @Hary
    @Aditya.R.K
    @Roni.S.W
    @Tokek
    @Rajis
    @Murid Sesat
    @Makruf
    @Mbah jati
    @Cungkring Cerbon
    @Bajul Kesupen
    @Ojibuaku
    @Laskar lembu suro
    @Amole.M
    @Ray Pranata
    @L4sk4r P3rm4d4ni
    @Jangka Sewu
    nyimak saepi angin…..monggo di lanjut…..nuwun

  9. @Kifli Burung: maaf mas Kifli Burung.
    coba di shering pengalamanya pas mengguunakanya. mas .

    Biar tambah lengkap pengijazahanya, dan kalau bisa Riyadhoh untuk menjalani ilmu ini. di modif cara sunah Rosulullah saja, lebih Mantab.

  10. bagi yg suka banyak nickname orang lain,pesen saya jangan diteruskan ya,sbb semua tindak tanduk anda akan dipertanggung jawabkan dihadapannya.

  11. absen dulu salìm kaleh ki ageng,ki prananta,ki tokek,ki laskar cinta,ki suro,mbah jati,Kì makruf,kembang kelana dan semua se endonesia kulo nyuwun barokahipun,,permisiii

  12. izin sundul gan sundul….. sundul………. :roll: :roll: :roll: :roll: :lol: :lol: :lol: :lol: :oops: :oops: :oops: :oops:

  13. salaam .. bnr ad ilmu ini,kmrn smpt qu ditawari ma sesepuh di sini,tp malah yg berhasil temen ku.. sekalian Aji Raca Benggala di babar jga ki tmn ku da brhasil dlm 2 Ajian itu..

  14. Saya pernah tau jenis saipe angin kijang kencana. Tata lakunya malah ngijang seperti kijang baik makan minum cara jalan dan tidurnya selama 40 hr. Orangnya berhasil ajianya bisa melompati sungai yang lebar sekali lompat, profesinya sehari hari tukang getek/prahu sungai jasa penyebrangan. Terus terang saya gak sanggup/kuat dg laku spt ini.

  15. dalam melakoni suatu laku prihatin dalam mempelajari suatu ilmu kadang terasa aneh dan sulit tapi itulah laku prihatin yang harus dijalani, untuk menguji batin kita agar kuat dan tidak rapuh menjadi orang yang waskita, semakin sulit laku prihatin semakin baik khasiat atau efek yang kita rasakan. saya punya suatu pengalaman waktu itu saya mendaftar di sebuah universitas negeri di Jawa Tengah, ada saudara juga mendaftar dan secara intelektual saya kalah dengan saudara saya, saya hanya lulusan SMU Swasta dan nilai STTB saya kurang baik, sedangkan saudara saya lulusan SMU Favorit dikota saya dan nilai STTB saudara saya termasuk 10 besar, kita sama2 mendaftar waktu itu saudaraku bilang kalo mau di terima ya belajar ga nglakoni kaya gitu, saya jawab : orang itu punya prinsip masing-masing dan cara hidup masing-masing, aku hanya berdo’a agar diterima di Universitas Negeri tersebut, kenyataan aku yang diterima sedang saudaraku tidak dan setelah itu saudaraku menyadari bahwa di dunia ini tidak hanya mengandalkan logika tapi ada kekuatan di luar logika yang juga mempengaruhi, seperti ayam hutan mempunyai sifat-sifat yang tercermin dalam ilmu AJIAN SAIPI ANGIN, dimana ayam hutan bisa lari begitu cepat seperti angin, jadi jangan kita menganggap sepele suatu laku prihatin karena disitulah keteguhan hati akan di uji….NUWUN

  16. Ohhhhhhh pantesan kirain nick aku aja yg di bajak,ternyata ada juga sedulur2 kwa yg lain di bajak nicknya
    @all: yg ngebajak nick aku yg dolo,ane sumpahin supaya dapet cewe/pacar/istri cantik.hehehe

  17. salam hormat juga buat mas SURO GENTO, semoga karunia Alloh dan kebaikan tercurah untuk Anda, dan buat mas Aku Pengemis semoga rahmatulloh wa barokalloh senantiasa untuk sampeyan. Amiiin 7x, Salam Rahayu buat semua sedulur bolo wong alus. Selamat siang dan selamat beraktifitas…

  18. salam hormat juga buat mas SURO GENTO, semoga karunia Alloh dan kebaikan tercurah untuk Anda, dan buat mas Aku Pengemis semoga rahmatulloh wa barokalloh senantiasa untuk sampeyan. Amiiin 7x, Buat mas Bajul Kesupen saya sependapat sama sampeyan, namanya lelakon ilmu memang bentuknya bisa apa saja. Terserah juga bagi yang mau dan yang nggak mau inggih monggo. Salam Rahayu buat semua sedulur bolo wong alus. Selamat siang dan selamat beraktifitas…

  19. Ki Bajul Kesupen ( 085725534448 )@ salam karahayon,
    betul apa kata Ki Bajul bila kita ingin sukses dan berhasil dalam sesuatu maka kita harus berusaha semaksimal mungkin dengan kata lain di samping kita berusaha jangan lupa juga untuk berdoa’ seperti yang sudah kita lakukan bersama jika kita ingin mendapatkan nikmatnya berhari raya maka kita di wajibkan berpuasa dengan sesungguhnya. untuk sesepuh KWA serta keluarga besarnya matur nuwun.

  20. Buat mas Bajul Kesupen saya sependapat sama sampeyan, namanya lelakon ilmu memang bentuknya bisa apa saja. Ingkang setuju monggo dilakoni, inkang mboten kerso inggih monggo.
    Matur kesuwun mas Aku Pengemis di Kajen, salam paseduluran buat sedulur2 di kajen.
    Benar mas TOKEK, kita hanya pantas memberi jika kita memang nduweni, sayangnya saya nggak nduweni ilmu-ilmu seperti bolo wong alus lainnya yang kebanyakan poro linuwih. Salam hormat…

  21. Saya setuju dengan Ki Ageng JJ. Ada juga yg cara para Aulia/ Sunan2 puasanya bilaruh / mutih lebih bagus..3 hari sama dengan 40 hari neptu
    awal dari magrib sudah tidak makan yg bernyawa atau mutih selama puasa khalwat baca ajiannya diputus sholat wajib setelah sholat wirid biasa lalu baca lagi seterusnya sampai berbuka makan bukaan lalu sholat baca lagi sampai 3 hari hari terakhir tidak tidur …baca

    وَلِسُلَيْمَانَ الرِّيحَ غُدُوُّهَا شَهْرٌ وَرَوَاحُهَا

    شَهْرٌ وَأَسَلْنَا لَهُ عَيْنَ الْقِطْرِ وَمِنَ الْجِنِّ مَنْ يَعْمَلُ بَيْنَ يَدَيْهِ بِإِذْنِ رَبِّهِ وَمَنْ يَزِغْ مِنْهُمْ عَنْ أَمْرِنَا نُذِقْهُ مِنْ عَذَابِ السَّعِيرِ (١٢) As Saba 12. dari Isha – subuh..
    Jika sudah selesai akan dipakai maka baca ayat tsb 3x
    lalu surah yasin ayat 82
    إِنَّمَا أَمْرُهُ إِذَا أَرَادَ شَيْئًا أَنْ يَقُولَ لَهُ كُنْ فَيَكُونُ (٨٢)
    lalu coba berjalan
    Berhasil atau tidak bergantung dari istoqomah kita dan keyakinan. dan semua bergantung dari Allah SWT.

  22. @ki sakiran wildan,
    salam takzim
    lipat bumi??
    Jd inget
    wa laqod aataina dawwuda minna fadla, ….

  23. @ ahmadrock: ngga’ bisa ikut kok… pas ada keperluan…….. lha sampeyan ga jadi dateng to…..

  24. Mantap boss…. Ini referensi (sharing) atau pengijazahan ? Kalau pengijazahan berarti sudah sukses dan punya pengalaman pribadi terkait proses lelaku atau penggunaannya. Kalau iya, tolong di sharing sekalian…. biar yang nyimak puas.

  25. SALAM RAHAYU ..UNTUK ALL KWA KIRANYA ADA YG PUNYA/BISA NETRALISIR ALKOHOL /minuman mabuk..biar netral jd air biasa yg tdk memabukkan.mohon di share soalnya aku dpt email teman2 dr kwa yg tanya amalan itu.aku dulu punya itu ijazah cm belum saya lakuin catatannya hilang.yg ijazahi jg sudah pindah ke jawatimur.ayo ada yg bisa,..biar tambah referensi data kwa.

  26. @sakiran ..he.he.he..makanya aku nanya dulu dpt ijazah lalu belum sempet aku amalkan kertasnya hilang..jd belum hapal.mungkin all kwa ada yg tahu.,kalo yg mas sakiran tulis itu beda.emang yg mas tulis itu amalan beneran atau canda.kalo beneran lakunya gimana..

  27. Ini saya share salah satu ilmu kuno sabdo dadi yang saya dapat dari orang tua kenalan saya dulu namun sayangnya kami sampai sekarang belum bertemu lagi.
    Pesan saya kalau sedulur niat ngamalin ya silahkan,mungkin ada perdebatan dengan intisari arti dalam kalimat ilmu ini namun,ini ilmu kejawen kuno yang patut dilestarikan / dipelihara. Karena termasuk peninggalan sesepuh kita khususnya orang jawa.

    Pangucap Kun ing pok’e ilatku
    Syahadat Rasululloh ing tengahing ilatku
    Sabdo jibroil ing pucuk’ing ilatku
    ucapku mandi’awakku kosong isine nur muhammad
    Aku nyekseni Allah Tuhanku, Muhammad Nabiku.

    Tarik nafas sambil membaca dalam bhatin (awang uwung gak ono opo-opo)
    Hembuskan nafas sambil mengisi (misalnya dino iki rejekimu ake kersane rohmateGusti Alloh/hari ini kamu dapat rezeki banyak atas rahmat Alloh)

    Agar merasuk dan sangat ampuh sabdonya selalulah memperbanyak Dzikir menyebut Asma (Alloh)dalam bhatin

    Nuwun.

  28. Ilmu Jawa
    Aji Penawaran(membuat semua rasa jadi tawar)

    Niat Ingsun Ngunakake Aji Penawaran,
    isi langitku towo,isi bumiku towo,kaliku towo,lautku towo,gunungku towo.
    sakabehe doyo rasa lebur dadi towo.

    dibaca 33x lalu ditiupkan media yang ditawarkan

    ada lagi cara yang sudah sangat biasa, cara ini dulu dipakai oleh Para Auliah dalam Pengembaraanya

    Bacalah Do’a NURBUAT 99x
    lalu bacala sekali lagi dan ucapkanlah,(misalnya air laut) hai…air laut Alloh yang menciptakanmu asin,kini dengan ridhoNya jadila engkau tawar.

    Mohon maaf jika ada salah kata,atau ada yang kurang berkenan, Nuwun…

  29. Di jaman ini, dimana persaingan hidup sedemikian ketatnya, beban-beban kehidupan dirasa semakin berat, mau nyekolahkan anak mahal, berobat di kala sakit pun mahal terlebih lagi bila harus masuk rumah sakit… wow…. Rasanya bagi kebanyakan orang di jaman ini, materi adalah segala-galanya. Orang dengan segala cara berjuang mencari materi, pergi pagi pulang malam bekerja mencari uang demi dan untuk anak istri. Tetapi sebaliknya banyak juga yang mempunyai kelimpahan materi tetapi akhirnya hanya dipergunakan memuaskan nafsunya, hura-hura tak ada habisnya.

    Beberapa hari yang lalu ada berita tentang bunuh diri satu keluarga di suatu daerah jawa timur dikarenakan rasa putus asa dililit kemiskinan. Ada juga berita tentang beberapa public figure yang meskipun mempunyai kelimpahan materi tetap saja merasa ada sesuatu yang kurang dalam hidupnya, terbukti banyak di antara mereka yang – Oo… kamu ketahuan…. – berujung di hotel prodeo, ditangkap polisi karena nyabu. Dan sebaginya dan sebagainya, sangat banyak peristiwa yang dapat kita baca dalam kehidupan ini.

    Di berbagai strata sosial, golongan dan komunitas masyarakat, ada sebagian yang mengalami kegersangan spiritual karena jenuh menghadapi berbagai problem kehidupan yang seakan tak ada habisnya. Mereka berusaha mencari nilai lebih dalam hidupnya yang dianggap dapat menentramkan jiwanya, mencerahkan batinnya, menuntaskan berbagai problemanya dan melapangkan jalan hidupnya.

    Ada yang mengembalikan semua itu pada Allah, menapaki jalan ketaqwaan, meniti ke dalam diri dengan merekonstruksi kembali pemahaman dan keyakinannya tentang siapa aku yang sebenarnya, dari mana berasal, akan kemana setelah ini dan dengan misi apa aku saat ini hidup.

    Ada juga yang mengupayakan penyelesaian secara instan dari tiap permasalahan yang dihadapi dengan menggunakan jasa orang tua – orang pintar – paranormal. Berkebalikan dari cara yang instan tersebut, banyak juga yang ngelakoni atau menjalani sendiri dengan berbagai metode yang ada untuk membangkitkan kekuatan phsikis, daya linuwih atau kasekten (kesaktian).

    Nah… kekuatan phsikis, daya linuwih atau kesaktian inilah yang akan saya paparkan secara singkat tanpa metode ilmiah (khusunya ilmu hikmah) sesuai dengan pengetahuan dan pengalaman saya selama ini (karena dulu saya juga sebagai pelaku atau praktisi) sebagai bahan renungan yang semoga bermanfaat. Terutama bagi para pelaku, penikmat dan pengamal daya linuwih, teman-teman yang membaca tulisan ini, semoga dapat menjadi pertimbangan – masih perlukah mengandalkan daya linuwih yang “dimiliki” ?

    KEKUATAN PHSIKIS, DAYA LINUWIH ATAU KESAKTIAN

    Dalam tradisi kebudayaan mana pun di dunia ini pasti ada metode atau cara-cara untuk membangkitkan daya linuwih atau kesaktian tersebut. Daya linuwih atau kesaktian yang dimaksud adalah suatu bentuk energi yang tidak kasat mata yang kekuatannya jauh melampaui energi fisik manusia.

    Di bumi Indonesia ini pun dapat kita temui berbagai khasanah daya linuwih tersebut, baik yang masih sangat-sangat tradisional dengan tradisi kembang-menyan-mantra bahasa lokal-kanuragan maupun yang campuran atau sinkretisme dengan khasanah Islam – wirid dan hizib. Ada juga adopsi dari budaya luar terutama yang berasal dari India Kuno dan Cina yang mengeksplorasi chakra semacam kundalini, gTumo dan reiki, gwa kang – gin kang – sin kang – leu kang. Ada juga yang menjamur dalam kurun waktu sepuluh tahun terakhir ini dengan daya linuwih yang dirasionalkan metodenya semacam bioenergi. Dari khasanah Islam juga dikenal dengan nama ilmu hikmah, hanya saja ilmu hikmah yang kita kenal sekarang sangat jauh berbeda dengan ilmu hikmah yang orisinil dimana ilmu hikmah ketika itu lahir dari para sufi agung dalam kerangka ajaran thoreqoh. Sedangkan saat ini ilmu hikmah tersebut biasanya sudah lepas dari amaliyah thoreqoh dan tidak melalui pengajaran atau ijazah dari seorang mursyid yang kamil dan mukamil.

    Metode pembangkitan daya linuwih/kesaktian

    Metode pembangkitan yang dipakai oleh berbagai khasanah daya linuwih atau kesaktian tersebut biasanya secara parsial, menyeluruh atau pun kombinasi tidak lepas dari puasa (berbagai macam jenisnya), olah napas (tarik-tahan-hembus, keras, lembut, pengaliran napas ke titik-titik tertentu), pengulangan kata / self talk (mantra, wirid, hizib), olah gerak (postur tubuh, jurus), visualisasi (membayangkan, pemusatan kehendak) dan meditasi. Sedangkan yang model-model instan biasanya dengan menggunakan transfer energi, inisiasi atau attunement dan bahkan dengan menggunakan benda-benda isian atau pusaka berkhodam.

    Metode-metode tersebut biasanya berfungsi atau bertujuan untuk :

    1. Mengkondisikan pikiran dalam kondisi hening, dimana bila seseorang semakin dapat mengendalikan pikirannya dalam kondisi hening maka semakin besar besar pula kekuatan phsikis yang dimilikinya atau bisa dikatakan semakin tinggi vibrasi energi yang dimiliki sehingga akan semakin mudah untuk mewujudkan apa yang dikehendaki. (Metode yang dipakai biasanya : puasa, pengulangan kata / self talk, visualisasi dan meditasi. Hal ini secara nalar/logika berkaitan dengan pola gelombang otak yang dalam kondisi alpha dan vibrasi energi yang dikenal dalam fisika kuantum. Lebih detailnya bisa di-search di internet)

    2. Menyerap energi yang dianggap/dikategorikan sebagai energi alam, misalnya energi bumi, energi inti besi, energi matahari dan sebagainya. Memperbaiki dan meningkatkan kualitas fisik sehingga sirkulasi energi tubuh dapat berjalan dengan lancar yang akhirnya pancaran energi tubuh keluar semakin bersih, halus dan kuat. (Metode yang dipakai biasanya : olah napas dan olah gerak.)

    3. Menguatkan keyakinan diri, bahwa : saya bisa, dengan mengakses kekuatan pikiran bawah sadar yang menurut para ahli yang mempelajari tentang otak, pikiran bawah sadar kekuatannya mencapai 88% dari pada pikiran sadar yang 12%. (Lebih detailnya bisa di-search di internet)

    Aplikasi daya linuwih/kesaktian

    Dari berbagai macam daya linuwih atau kesaktian tersebut, pada intinya biasanya diaplikasikan dalam bidang pengobatan baik fisik (demam, kanker, patah tulang,dll.), pshikis (stres, depresi, trauma, dll.) maupun batin (kesurupan, santet), bela diri (defensif, kanuragan : kebal, kekuatan tangan, kekuatan suara, dll.) dan perwujudan kehendak / permasalahan sehari-hari, misalnya : pelaris usaha, perjodohan, persaingan kerja, kehilangan barang dan sebagainya. Yang lebih ekstrem lagi tentu saja berada di luar logika, seperti misalnya kemampuan-kemampuan melipat jarak/berpindah tempat dalam sekejab, menghilang dari pandangan orang, menembus tembok, menempel di tembok dan masih banyak lagi. Hal-hal yang di luar logika, tetapi nyata adanya.

    Energi kitakah ?

    Apa sih yang tidak bisa dilakukan manusia. Sebagai makhluk yang default-nya paling mulia, tentunya potensi yang dimiliki sangat luar biasa, terutama potensi otak yang telah banyak diteliti oleh para ahlinya. Sehingga saat ini berbagai fenomena daya linuwih atau kesaktian tersebut dapat dijelaskan, dinalar, dilogikakan dan diformulasikan kembali metode pencapaiannya.

    Tetapi yang patut diingat adalah dapatkah metode-metode yang dijalani untuk membangkitkan daya linuwih atau kesaktian tersebut terbebas dari nafsu para pelakunya ? Nafsu ingin dipuji, nafsu ingin menjadi paling hebat, paling bisa, nafsu merasa bangga, sombong dan takabur. Bila nafsu-nafsu tersebut masih sedemikian besarnya maka dapat dipastikan bahwa tanpa disadari ada peran serta energi jin di dalamnya, yang nantinya malah akan memperbesar ego pelakunya dan akan membuat ketergantungan kepada daya linuwih atau kesaktian yang “dimiliki”, apalagi bila dalam pencapaian daya linuwih atau kesaktian itu sejak awal memang diniatkan untuk sesuatu yang “negatif” atau yang disebut sebagi black magic.

    Karena itu seseorang yang mempunyai kehebatan-kehebatan yang luar biasa, memiliki kasekten ngedab-edabi atau pun daya linuwih yang jauh di luar logika bukanlah jaminan kedekatannya dengan Tuhan, karena semua itu ada metodenya berarti termasuk rumusan hukum alam / sunatullah dan siapa yang bisa melaksanakan metode tersebut maka akan memperoleh hasil sebagaimana yang dimasudkan dalam metode yang dijalani (ngelmu kuwi kelakone kanti lelaku).

    Ilmu HIKMAH

    Dalam khasanah Islam terutama di Indonesia, daya linuwih dikenal dalam ilmu hikmah. Ilmu hikmah ini pada mulanya merupakan karya para sufi agung lewat ketersingkapan ilahiyah / kasyf dan tidak lepas dari koridor thoreqoh, sehingga nuansa ilmu hikmah tersebut benar-benar terlepas dari nafsu dan semakin menambah haqul yaqin-nya qolbu kepada ALLAH.

    Setelah melampaui rentang waktu yang panjang, maka pada masa kini sebagian besar ilmu hikmah sudah lepas dari koridor thoreqoh, pengijazahan ilmu hikmah bukan lagi dari seorang mursyid kamil mukamil, melainkan hanya dari seorang guru ilmu hikmah meskipun seorang guru ilmu hikmah tersebut juga memiliki silsilah keilmuan (ilmi hikmah) dari para sufi.

    Metode / riyadhoh / tirakat ilmu hikmah tersebut biasanya dilakukan dengan melaksanakan puasa (biasa, mutih, pati geni, ngrowot, kungkum), sholat (hajat, tasbih, taubat) dan wirid (ayat Qur’an, asmaul husna, hizib). Juga ada yang mengkombinasikan olah tubuh – gerakan jurus dan olah napas dibarengi wirid tertentu (tenaga dalam). Kalau yang dibaca adalah ayat atau asmaul husna semestinya pembacanya akan “lebur” sesuai nuansa yang dibaca, tetapi pelaku ilmu hikmah biasanya malah akan menguat egonya / AKUnya. Nah itulah masalahnya, karena sejak awal penempuhan niatnya memang untuk memperoleh sesuatu yang PLUS dan bukan untuk ibadah lillahi ta’ala. Walaupun tujuannya dikatakan agar bisa menolong orang, agar ini itu disertai argumen yang seakan-akan serba spiritual tetapi hampir pasti tidak akan bisa menghindar dari rasa bangga, sombong dan merasa bisa tanpa merasa bahwa BISA-nya itu semu. Kata Syekh Luqman, bahwa pada awalnya ilmu hikmah itu benar-benar Nur dari Allah, tetapi apabila NUR tersebut diserap oleh hawa nafsu, maka yang semula NUR akan berubah menjadi NAR – unsur api sehingga tidak lepas dari khodam JIN.

    Vibrasi energi, daya linuwih atau kesaktian yang diperoleh biasanya berbanding lurus dengan metode / riyadhoh / tirakat yang dijalani, dalam arti kata semakin berat metodenya ya… semakin dahsyat hasilnya. Sama-sama terawangannya, tetapi kedalaman trawangan tersebut berbeda-beda. Sama-sama kebalnya tetapi kekuatan kebal tersebut juga berbeda-beda. Sama-sama penyembuhannya, tetapi kecepatan dan ketepatan penyembuhannya juga berbeda-beda.

    Pengalaman pribadi

    Singkat cerita dulu saya juga seorang pemburu daya linuwih, hal yang aneh-aneh dan hal-hal yang baru. Dimulai dari pelajaran kerohanian (aspek batin) dari sebuah perguruan silat yang sangat tersohor di era tahun 50-an, kemudian beralih ke sebuah perguruan berazas Islam – silat tenaga dalam dan ilmu hikmah, serta dalam perjalan waktu itu belajar juga hal-hal baru sekaligus mencari perbandingan dari yang sedang ngetrend seperti Reiki (termasuk bermacam variannya, seperti : kundalini reiki, karuna ki, dsb.), gTumo, Yoga, Bioenergi juga ilmu perhitungan (mistik kalachakra, yang ini dapatnya ilmu asalnya nyuri pengetahuan, ada ceritanya sendiri).

    Ternyata dalam ilmu hikmah Islam, semua ada dan saya akui sesuai pengalaman saya memang TOP. Ilmu-ilmu dari India Kuno macam reiki, gtumo atau yang moderen macam bioenergi termasuk yoga sekalipun semuanya terangkum dalam Sholat. Ada rahasia penyerapan energi dari Takbiratu Ikhrom ketika sholat, penyembuhan dengan pengaliran energi melalui 7 titik sujud dalam sholat dan penguatan kekuatan bathin dengan dzikir di 7 titik ruh (lathoif). Diajarkan tentang 7 titik jazad untuk kekuatan kanuragan juga tentang 7 titik sifat rendah manusia alias jalur/lalu lintas masuknya jin-syaithon dalam diri manusia (setelah saya renungkan ternyata di antara 7 titik masuk jin-syaithon tersebut terdapat chakra-chakra yang dikenal dalam ilmu-ilmu dari india kuno). Bahkan ilmu ilmiah moderen yaitu hypnoterapi pun secara ringkas, singkat dan tepat diajarkan dengan mengunakan nur alif. Ilmu-ilmu kedigdayaan jawa pun ada ayatnya versi ilmu hikmah dengan disertai puasa sebagai riyadhohnya. Pengolahan tenaga dalam melalui gerakan jurus berdasarkan huruf hijaiyah dan olah napas disertai dzikir rahasia dan dikuatkan amalan rutin harian (dzikir keilmuan). Hasilnya memang TOP, tetapi dalam setiap kesempatan dipesankan untuk selalu menjaga ketaqwaan, sabar-pasrah-ikhlas dan jangan jualan ilmu apalagi ayat-ayat Allah. Artinya jangan sampai masang iklan seperti kebanyakan paranormal di masyarakat yang ujung-ujungnya memang cari duit dari ilmunya. Makanya dulu rasanya jengkel banget kalo ada paranormal pakai sebutan kyai atau ustadz apalagi pakai jubah-surban, tetapi kerjaannya nangkap hantu, melet orang dan sejenisnya. “Sungguh Terlalu !!!”. Selalu diingatkan juga untuk jangan sombong, takabur dan harus beribadah karena Allah bukan karena ilmu. Juga jangan memastikan sesuatu karena yang memastikan hanya Allah dan berjalannya ilmu tersebut juga dengan ridho Allah.

    Tetapi terus terang sangat sulit melakukan itu. Bagaimana tidak, bila sejak semula sudah diajarkan kalau mau memperkuat batin, shaolat taubatnya 5 kali sehari, ditambah sholat tasbih sekali plus dzikir minimal 1000 x sehari di setiap titik energi terutama titik lathoif. Bagaimana bisa untuk Allah, kalau diajarkan tirakat untuk suatu ilmu tertentu itu cara puasanya begini, ayat yang dibaca ini, jumlahnya segini dan cara menggunakannya seperti ini. Bagimana bisa “lebur” dalam Allah, kalau untuk memperkeras badan fisik kita harus menyerap inti besi (al hadid) yang malah menjadi hijab kita dari Allah.

    Hasil dari riyadhoh yang selama itu saya jalani menurut nalar memang terasa manfaatnya, untuk diri sendiri, keluarga, teman dan orang lain yang tidak saya kenal sebelumnya sekali pun. Dari satu kasus keberhasilan dalam pengamalan ilmu hikmah ke keberhasilan yang lain, dari satu orang ke orang yang lain, dari yang jumpa langsung sampai yang hanya lewat telpon, dari yang sekota sampai yang nun jauh di negeri seberang, semakin menguatkan rasa percaya bahwa “saya bisa”. Di balik itu tidak bisa dipungkiri terselip rasa bangga, rasa ingin dipuji dan rasa ingin menjajal orang-orang berilmu terutama paranormal-paranormal yang pasang iklan besar-besaran di media masa. Ya…. begitulah memang nuansanya.

    Lebih senang lagi kalau sudah bisa menguasai ilmu terawangan atau ilmu teropong. Menerawang hal-hal ghoib di balik yang tampak, menerawang sesuatu dari jarak jauh, menemukan pokok persoalan dari yang dikeluhkan seseorang. Ini yang banyak tipu dayanya, karena sering seseorang yang dikaruniai kemampuan menerawang, merasa mampu untuk melihat ini itu dan merasa sempurna hingga lupa untuk menerawang dirinya sendiri terutama yang berkaitan dengan hubungannya kepada Allah. Syaikh Ibnu ‘Athâillâh As-Sakandarî pun mengingatkan dalam kitab Al Hikam-nya : “tasyauwufuka ila maa bathana fiika minal ‘uyuubi khoirum min tasyauwufika ila maa hujiba ‘anka minal ghuyuub” – usahamu mengetahui cacat-cacat yang tersembunyi dalam dirimu lebih baik dari pada usahamu menyingkap perkara ghoib yang tersembunyi darimu. Ya…. terawangan memang mengasyikkan tetapi sekaligus melalaikan dari yang seharusnya kita lakukan yaitu menghisab diri kita sendiri setiap saat.

    Ada lagi yang asyik tetapi lebih banyak lagi tipu dayanya yaitu salah satu ajian yang pernah saya terima, yaitu aji rogoh kubur. Fungsinya adalah untuk komunikasi dengan alam jin, komunikasi dengan alam orang yang sudah meninggal khususnya para alim ulama dan untuk membedakan ruh beneran atau jin yang memba-memba atau menyerupai seseorang. Tetapi sekarang setelah saya renungkan itu bukanlah suatu jaminan kebenaran, karena dengan menggunakan metode tersebut siapa sih yang bisa menjamin kebenarannya bahwa yang berkomunikasi adalah benar-benar ruh alim ulama, apalagi yang menghendaki komunikasi adalah diri saya yang masih sangat jauh dari ikhlas. Bukankah Jin yang evolusinya tingkat tinggi dapat sekejap saja menggelar panggung sandiwara yang sangat detil dan tertata rapi yang ditampakkan di hadapan saya.

    Memang benar bila dikatakan bahwa : Amalan yang diterima bukan dari seorang Mursyid Kamil Mukamil banyak tidak sesuainya dengan volume batin kita di masa depan. Banyak contoh yang saya lihat selama ini, seseorang yang menjalankan tirakat keilmuan dengan kategori sangat berat – dia sanggup – tetapi di belakang hari ada saja gangguannya, entah itu secara ekonomi kurang beruntung, anak-anaknya engga ada yang nurut, sakit berkepanjangan di hari tua dan sebagainya.

    Perbandingan setelah berthoreqoh

    Setelah berthoreqoh khususon thoreqoh Syadziliyah dari pondok PETA Tulungagung, tentu saja semua amalan ilmu hikmah yang sebelumnya harus ditinggal karena dalam skala dunia-akhirat tentu saja amalan tersebut tidak ada barokah manfaatnya, hanya sesaat saja muncul khasiatnya. Thoreqoh lebih agung dari itu semua, apa artinya kemampuan-kemampuan daya linuwih dan kesaktian yang saya miliki jika dibandingkan dengan ridho-Nya Allah. Dengan thoreqoh hidup ini pasti lebih berkah, karena kita dilatih terus menerus untuk selalu mengarahkan tujuan dan masa depan kita hanya kepada Allah, sehingga punggung kita tidak terbebani oleh kepentingan-kepentingan hawa nafsu.

    Syaikh Ibnu ‘Athâillâh As-Sakandarî dalam Al Hikam-nya mengingatkan : “Bagaimana hati dapat bersinar sementara gambar du­nia terlukis dalam cerminnya ? Atau, bagaimana hati bisa berangkat menuju Allah kalau ia masih terbelenggu syahwatnya ? Atau, bagaimana hati akan antusias menghadap ke hadirat Allah bila ia belum suci dari janabah kelalaiannya ? Atau, bagaimana hati mampu memahami kedalaman misteri gaib padahal ia belum bertobat dari kesalahannya ?”.

    Yang jadi andalan sekarang ya… Gusti Allah, pokoknya pasrah sama Allah. Pernah saya menanyakan ke Syekh Luqman, bagaimana saya harus menyikapi orang-orang yang dulu terlanjur mengenal saya “pintar” dan minta tolong kepada saya ? Beliau menasihatkan bahwa saya jangan menolak, tetapi jangan menggunakan amalan ilmu hikmah yang dulu melainkan menggunakan aurod yang diajarkan di syadziliyah. Bagaimana caranya ??? Setelah saya renungkan, jawabnya : ya melalui doa !!! Bukankah sekarang yang diandalkan hanya Gusti Allah, bukan yang lain-lain, jadi ya doa saja sesuai yang dihajatkan setelah melaksanakan amalan rutin syadziliyah baik aurod maupun hizb-hizbnya. Dari situ saya mengerti pentingnya istiqomah, salah satunya adalah untuk melatih agar amaliyah saya tidak ada motif apa pun selain Allah, sehingga kalu ada hajat ya tinggal berdoa saja, beres. Hal ini lain ceritanya kalau amaliyah tersebut saya lakukan karena ada hajat, berarti tujuannya adalah tercapainya hajat saya, lalu apa bedanya dengan dulu ? Kalau pun ada media (asma’) yang digunakan itu pun saya niatkan sebatas mohon keberkahan dari Allah sesuai yang dihajatkan.

    Lebih lanjut, Syekh Luqman mengatakan bila ada orang yang minta tolong entah itu minta didoakan, sakit, terkena gangguan jin, kesulitan sehari-hari yang berhubungan dengan problema rumah tangga, bisnis atau apa pun saja, tidak boleh menolak sama sekali walaupun tidak mempunyai metode keilmuannya. Cara menolongnya ya menurut kata hati paling dalam yang muncul (ilham Allah), apakah kata hatinya memunculkan sebuah doa, bacaan ayat tertentu atau hizb tertentu atau saran-saran tertentu. Namun tentu saja hal tersebut tidak bisa direncanakan dan dikonsepkan seperti seorang dokter atu ahli ilmu hikmah dan yang terpenting bahwa kemudian hal tersebut tidak boleh dijadikan profesi, ladang bisnis apalagi label sang penolong. Kalau orang yang ditolong memberikan sedekah juga tidak boleh ditolak karena menerima pemberian orang yang ditolong itu sama dengan meringankan bebannya, demi yang ditolong bukan demi kepentingan penolong.

    Hasilnya : alhamdulillah kebanyakan lebih cepat berhasil sesuai hajat yang dimaksud dan tidak ada efek negatif dalam diri saya, soalnya dulu misalnya kalau mengobati orang biasanya kalau sakitnya parah atau karena ganguan jin atau teluh, saya ikut merasakan efek negatif setelahnya soalnya jinnya ganti yang nyerang saya atau dukun santetnya engga terima. Saya sendiri juga heran, kok bisa ya ? Setelah saya renungkan akhirnya saya ambil kesimpulan Sesuai logika dan penalaran saya yang sempit ini, kira-kira begini : seseorang yang menjalani lelaku/metode keilmuan akan mengakibatkan semakin kuat vibrasi energi yang dimiliki, dimana kuatnya vibrasi energi ini sangat mempengaruhi kecepatan materialisasi/perwujudan keinginan atau kehendak, sedangkan ritual amaliyah thoreqoh yang istiqomah yang ditujukan kepada Allah tanpa embel-embel yang lain secara tidak langsung dan tanpa disadari (juga tidak perlu diharapkan dan diseriusi) akan mengakibatkan vibrasi energi pengamalnya akan semakin bersih, kuat dan halus. Hal tersebut juga akan menimbulkan efek percepatan materialisasi. Karena itu para wali Allah biasanya apa yang dikatakan makbul, langsung terjadi seketika, seperti kisah Sunan Bonang yang dirampok oleh Brandal Lokajaya (yang kemudian menjadi Sunan Kalijogo), Sunan Bonang mengatakan tidak membawa apa-apa yang bisa diberikan tetapi kalau mau si Brandal Lokajaya disuruh mengambil emas – sambil Sunan Bonang menunjuk buah aren yang seketika itu juga menjadi emas. Bukankah Allah mempunyai nama Al Khaaliq yang berarti maha pencipta, berarti manusia pun mempunyai potensi seperti itu hanya lain dan jauh sekali dengan Kun Fayakun-nya Allah. Kalau Allah dari yang tidak ada menjadi ada sesuai kehendak-NYA, tetapi potensi yang dimiliki manusia hanya mentransformasikan dari satu bentuk energi ke bentuk energi yang lain, sebagaimana sunatullah hukum kekekalan energi dalam ilmu fisika dimana energi itu tidak bisa diciptakan dan tidak bisa dimusnahkan hanya ditransformasikan saja (energi potensial gravitasi menjadi energi gerak menjadi energi listrik menjadi energi panas dan seterusnya). Hanya saja bagi pari aulia / para wali Allah / orang suci yang bisa menjaga keikhlasannya, transformasi energi tersebut berlangsung sangat cepat dan tanpa memerlukan lat bantu / pesawat apa pun.

    Menurut pendapat Anda lebih bernilai mana bila dalam suatu persoalan ada dua pilihan untuk menuju solusi yang diharapkan yang kebetulan Allah juga mentakdirkan terjadinya solusi itu, yaitu :

    1. Ikhtiar secara fisik dilakukan dibarengi ikhtiar batin dengan menggunakan daya linuwih yang difokuskan mencapai solusi yang diharapkan. Pemfokusan daya linuwih itu tentu dengan menguatkan AKU pemiliknya.

    2. Ikhtiar secara fisik dilakukan dibarengi ikhtiar batin dengan memasrahkan segalanya pada Allah melalui DOA.

    Kedua-duanya berhasil karena kebetulan takdir Allah memang menghendaki seperti itu, tetapi lebih bernilai yang mana ?

    Yang perlu diingat adalah bila doa-doa kita banyak yang cepat diijabah oleh Allah, harus banyak istighfar juga, sebab kata Syekh Luqman hal itu bisa jadi sebagai tanda-tanda bahwa Allah mengusir kita dari hadapan-Nya, sehingga apa yang kita minta cepat-cepat diberi biar engga lama-lama menghadap. Na’udzubillah !

    Saya ingat dawuhnya Syaikh Abdul Jalil Mustaqim, bahwa kalau beliau disambati maka beliau cuma mendoakan saja tetapi doa yang ikhlas. Wah…. ini berat bagi saya, bagaimana itu mengaplikasikan doa yang ikhlas, ternyata berdoa yang ikhlas itu ya berdoa saja karena kita ini hamba sedangkan Allah itu Tuhan kita. Bagiamana bisa merasakan kalau Allah itu maha mengabulkan doa kalau kita tidak pernah berdoa ?

    Q.S. al-Mu’min [40]:60 : Dan Tuhanmu berfirman: “Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina.”

    “Tak seorang pun pendoa, melainkan ia berada di antara salah satu dari tiga kelompok ini : kadang ia dipercepat sesuai dengan permintaannya, atau ditunda (pengkabulannya) demi pahalanya, atau ia dihindarkan dari keburukan yang menimpanya” (Hadits Riwayat Imam Ahmad dan AI-Hakim)

    “Janganlah membuatmu putus asa dalam mengulang doa-doa, ketika Allah menunda ijabah doa itu“ (al-Hikam, Ibnu ‘Athâillâh As-Sakandarî)

    “Allahlah yang menjamin ijabah doa itu menurut pilihan-Nya padamu, bukan menurut pilihan seleramu, kelak pada waktu yang dikehendaki-Nya, bukan menurut waktu yang engkau kehendaki.” (al-Hikam, Ibnu ‘Athâillâh As-Sakandarî)

    Q.S. al-Baqarah [2]:216 : “Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui”

    Pada suatu kesempatan dalam acara khususiyah, Kang Wasi’ pernah menyampaikan dawuhnya Yai bahwa wong syadziliyah iku ati-ati nek ngomong biasane mandi, mulane ojo gampang nesu, masio dielokno bojo wis meneng wae mandak dielokno wae kok.

    Pada kesempatan yang lain. Kang Wasi’ juga pernah menyampaikan dawuhnya Yai bahwa kalau sudah berthoreqoh amalan lainnya ya ditinggal, cuman biasanya merasa sayang karena sudah merasa bisa ini-itu dan kalau ada amalan sebelum berthoreqoh ya bilang dulu ke Yai.

    Saya pun melalui Kang Wasi’ menyampaikan apa yang saya terima dulu dan ternyata Yai mengatakan kalau tidak apa-apa, dalam arti kalau sudah tidak digunakan ya sudah engga apa-apa, engga perlu ada ritual khusus untuk melepasnya. Alhamdulillah. Saya ingat-ingat lagi, ya memang benar hambatan meninggalkan amalan lama ya itu tadi eman alias sayang, sudah ngelakoni sekian lama dan bisa “ini-itu” kok disuruh ninggalkan. Tinggal kitanya ini yang mau atau tidak.

    Memang godaannya saat-saat kepepet dulu kadang ada keinginan menggunakan ilmu, tetapi di hati selau ada warning : hayo mo ngandelin ilmu lagi, engga ngandelin gusti Allah !!! Gitu, akhirnya ya pasrah saja sama Gusti Allah, berkali-kali sudah terjadi, di saat bahaya mengancam, wis pokoke pasrah – dzikir terus, BERES. Bukankah segala sesuatu dalam hidup ini hakikatnya telah ditetapkan takdirnya oleh Allah ?

    Kalau merasa berani masuk daerah rawan karena punya ilmu kebal, debus, tameng waja, lembu sekilan, tangan daud, bandung bondowoso, gelap ngampar – maka di mana keberanian yang sesungguhnya itu ada ? Lepaskan ilmumu kalau kau memang pemberani !!!

    Kalau merasa berani masuk daerah angker karena punya ilmu bathin, kulhu geni, kulhu balik, kulhu jabal – maka di mana keberanian yang sesungguhnya itu ada ? Lepaskan ilmumu kalau kau memang pemberani !!!

    Pokoknya sekarang harus sekuat tenaga latihan dan belajar istiqomah ibadah, pakai jurus dasarnya pondok PETA Tulungagung yaitu melatih bunyi Allah…. Allah… terus dalam hati, latihan dan belajar mengutamakan yang dituntut Allah bukan yang dijamin. Kalau ada keinginan, keperluan dan hajat tempatnya di doa (ada satu pengalaman tentang doa yang sungguh luar biasa kurasakan di blog ini). Berat memang, tapi kalau Allah menghendaki mudah pasti akan mudah. Mudahkanlah yaa Allah…. aamiin.

    “Kesungguhanmu mengejar apa yang sudah dijamin oleh Allah dan kelalaianmu melaksnakan apa yang dituntut darimu, adalah bukti rabunnya mata batinmu”. (al-Hikam, Ibnu ‘Athâillâh As-Sakandarî).

    Ya… begitulah. Wallahu’alam.

  30. Di jaman ini, dimana persaingan hidup sedemikian ketatnya, bebanbeban kehidupan dirasa semakin berat, mau nyekolahkan anak mahal, berobat di kala sakit pun mahal terlebih lagi bila harus masuk rumah sakit… wow…. Rasanya bagi kebanyakan orang di jaman ini, materi adalah segala-galanya. Orang dengan segala cara berjuang mencari materi, pergi pagi pulang malam bekerja mencari uang demi dan untuk anak istri. Tetapi sebaliknya banyak juga yang mempunyai kelimpahan materi tetapi akhirnya hanya dipergunakan memuaskan nafsunya, hura-hura tak ada habisnya.

    Beberapa hari yang lalu ada berita tentang bunuh diri satu keluarga di suatu daerah jawa timur dikarenakan rasa putus asa dililit kemiskinan. Ada juga berita tentang beberapa public figure yang meskipun mempunyai kelimpahan materi tetap saja merasa ada sesuatu yang kurang dalam hidupnya, terbukti banyak di antara mereka yang – Oo… kamu ketahuan…. – berujung di hotel prodeo, ditangkap polisi karena nyabu. Dan sebaginya dan sebagainya, sangat banyak peristiwa yang dapat kita baca dalam kehidupan ini.

    Di berbagai strata sosial, golongan dan komunitas masyarakat, ada sebagian yang mengalami kegersangan spiritual karena jenuh menghadapi berbagai problem kehidupan yang seakan tak ada habisnya. Mereka berusaha mencari nilai lebih dalam hidupnya yang dianggap dapat menentramkan jiwanya, mencerahkan batinnya, menuntaskan berbagai problemanya dan melapangkan jalan hidupnya.

    Ada yang mengembalikan semua itu pada Allah, menapaki jalan ketaqwaan, meniti ke dalam diri dengan merekonstruksi kembali pemahaman dan keyakinannya tentang siapa aku yang sebenarnya, dari mana berasal, akan kemana setelah ini dan dengan misi apa aku saat ini hidup.

    Ada juga yang mengupayakan penyelesaian secara instan dari tiap permasalahan yang dihadapi dengan menggunakan jasa orang tua – orang pintar – paranormal. Berkebalikan dari cara yang instan tersebut, banyak juga yang ngelakoni atau menjalani sendiri dengan berbagai metode yang ada untuk membangkitkan kekuatan phsikis, daya linuwih atau kasekten (kesaktian).

    Nah… kekuatan phsikis, daya linuwih atau kesaktian inilah yang akan saya paparkan secara singkat tanpa metode ilmiah (khusunya ilmu hikmah) sesuai dengan pengetahuan dan pengalaman saya selama ini (karena dulu saya juga sebagai pelaku atau praktisi) sebagai bahan renungan yang semoga bermanfaat. Terutama bagi para pelaku, penikmat dan pengamal daya linuwih, teman-teman yang membaca tulisan ini, semoga dapat menjadi pertimbangan – masih perlukah mengandalkan daya linuwih yang “dimiliki” ?

    KEKUATAN PHSIKIS, DAYA LINUWIH ATAU KESAKTIAN

    Dalam tradisi kebudayaan mana pun di dunia ini pasti ada metode atau cara-cara untuk membangkitkan daya linuwih atau kesaktian tersebut. Daya linuwih atau kesaktian yang dimaksud adalah suatu bentuk energi yang tidak kasat mata yang kekuatannya jauh melampaui energi fisik manusia.

    Di bumi Indonesia ini pun dapat kita temui berbagai khasanah daya linuwih tersebut, baik yang masih sangat-sangat tradisional dengan tradisi kembang-menyan-mantra bahasa lokal-kanuragan maupun yang campuran atau sinkretisme dengan khasanah Islam – wirid dan hizib. Ada juga adopsi dari budaya luar terutama yang berasal dari India Kuno dan Cina yang mengeksplorasi chakra semacam kundalini, gTumo dan reiki, gwa kang – gin kang – sin kang – leu kang. Ada juga yang menjamur dalam kurun waktu sepuluh tahun terakhir ini dengan daya linuwih yang dirasionalkan metodenya semacam bioenergi. Dari khasanah Islam juga dikenal dengan nama ilmu hikmah, hanya saja ilmu hikmah yang kita kenal sekarang sangat jauh berbeda dengan ilmu hikmah yang orisinil dimana ilmu hikmah ketika itu lahir dari para sufi agung dalam kerangka ajaran thoreqoh. Sedangkan saat ini ilmu hikmah tersebut biasanya sudah lepas dari amaliyah thoreqoh dan tidak melalui pengajaran atau ijazah dari seorang mursyid yang kamil dan mukamil.

    Metode pembangkitan daya linuwih/kesaktian

    Metode pembangkitan yang dipakai oleh berbagai khasanah daya linuwih atau kesaktian tersebut biasanya secara parsial, menyeluruh atau pun kombinasi tidak lepas dari puasa (berbagai macam jenisnya), olah napas (tarik-tahan-hembus, keras, lembut, pengaliran napas ke titik-titik tertentu), pengulangan kata / self talk (mantra, wirid, hizib), olah gerak (postur tubuh, jurus), visualisasi (membayangkan, pemusatan kehendak) dan meditasi. Sedangkan yang model-model instan biasanya dengan menggunakan transfer energi, inisiasi atau attunement dan bahkan dengan menggunakan benda-benda isian atau pusaka berkhodam.

    Metode-metode tersebut biasanya berfungsi atau bertujuan untuk :

    1. Mengkondisikan pikiran dalam kondisi hening, dimana bila seseorang semakin dapat mengendalikan pikirannya dalam kondisi hening maka semakin besar besar pula kekuatan phsikis yang dimilikinya atau bisa dikatakan semakin tinggi vibrasi energi yang dimiliki sehingga akan semakin mudah untuk mewujudkan apa yang dikehendaki. (Metode yang dipakai biasanya : puasa, pengulangan kata / self talk, visualisasi dan meditasi. Hal ini secara nalar/logika berkaitan dengan pola gelombang otak yang dalam kondisi alpha dan vibrasi energi yang dikenal dalam fisika kuantum. Lebih detailnya bisa di-search di internet)

    2. Menyerap energi yang dianggap/dikategorikan sebagai energi alam, misalnya energi bumi, energi inti besi, energi matahari dan sebagainya. Memperbaiki dan meningkatkan kualitas fisik sehingga sirkulasi energi tubuh dapat berjalan dengan lancar yang akhirnya pancaran energi tubuh keluar semakin bersih, halus dan kuat. (Metode yang dipakai biasanya : olah napas dan olah gerak.)

    3. Menguatkan keyakinan diri, bahwa : saya bisa, dengan mengakses kekuatan pikiran bawah sadar yang menurut para ahli yang mempelajari tentang otak, pikiran bawah sadar kekuatannya mencapai 88% dari pada pikiran sadar yang 12%. (Lebih detailnya bisa di-search di internet)

    Aplikasi daya linuwih/kesaktian

    Dari berbagai macam daya linuwih atau kesaktian tersebut, pada intinya biasanya diaplikasikan dalam bidang pengobatan baik fisik (demam, kanker, patah tulang,dll.), pshikis (stres, depresi, trauma, dll.) maupun batin (kesurupan, santet), bela diri (defensif, kanuragan : kebal, kekuatan tangan, kekuatan suara, dll.) dan perwujudan kehendak / permasalahan sehari-hari, misalnya : pelaris usaha, perjodohan, persaingan kerja, kehilangan barang dan sebagainya. Yang lebih ekstrem lagi tentu saja berada di luar logika, seperti misalnya kemampuan-kemampuan melipat jarak/berpindah tempat dalam sekejab, menghilang dari pandangan orang, menembus tembok, menempel di tembok dan masih banyak lagi. Hal-hal yang di luar logika, tetapi nyata adanya.

    Energi kitakah ?

    Apa sih yang tidak bisa dilakukan manusia. Sebagai makhluk yang default-nya paling mulia, tentunya potensi yang dimiliki sangat luar biasa, terutama potensi otak yang telah banyak diteliti oleh para ahlinya. Sehingga saat ini berbagai fenomena daya linuwih atau kesaktian tersebut dapat dijelaskan, dinalar, dilogikakan dan diformulasikan kembali metode pencapaiannya.

    Tetapi yang patut diingat adalah dapatkah metode-metode yang dijalani untuk membangkitkan daya linuwih atau kesaktian tersebut terbebas dari nafsu para pelakunya ? Nafsu ingin dipuji, nafsu ingin menjadi paling hebat, paling bisa, nafsu merasa bangga, sombong dan takabur. Bila nafsu-nafsu tersebut masih sedemikian besarnya maka dapat dipastikan bahwa tanpa disadari ada peran serta energi jin di dalamnya, yang nantinya malah akan memperbesar ego pelakunya dan akan membuat ketergantungan kepada daya linuwih atau kesaktian yang “dimiliki”, apalagi bila dalam pencapaian daya linuwih atau kesaktian itu sejak awal memang diniatkan untuk sesuatu yang “negatif” atau yang disebut sebagi black magic.

    Karena itu seseorang yang mempunyai kehebatan-kehebatan yang luar biasa, memiliki kasekten ngedab-edabi atau pun daya linuwih yang jauh di luar logika bukanlah jaminan kedekatannya dengan Tuhan, karena semua itu ada metodenya berarti termasuk rumusan hukum alam / sunatullah dan siapa yang bisa melaksanakan metode tersebut maka akan memperoleh hasil sebagaimana yang dimasudkan dalam metode yang dijalani (ngelmu kuwi kelakone kanti lelaku).

    Ilmu HIKMAH

    Dalam khasanah Islam terutama di Indonesia, daya linuwih dikenal dalam ilmu hikmah. Ilmu hikmah ini pada mulanya merupakan karya para sufi agung lewat ketersingkapan ilahiyah / kasyf dan tidak lepas dari koridor thoreqoh, sehingga nuansa ilmu hikmah tersebut benar-benar terlepas dari nafsu dan semakin menambah haqul yaqin-nya qolbu kepada ALLAH.

    Setelah melampaui rentang waktu yang panjang, maka pada masa kini sebagian besar ilmu hikmah sudah lepas dari koridor thoreqoh, pengijazahan ilmu hikmah bukan lagi dari seorang mursyid kamil mukamil, melainkan hanya dari seorang guru ilmu hikmah meskipun seorang guru ilmu hikmah tersebut juga memiliki silsilah keilmuan (ilmi hikmah) dari para sufi.

    Metode / riyadhoh / tirakat ilmu hikmah tersebut biasanya dilakukan dengan melaksanakan puasa (biasa, mutih, pati geni, ngrowot, kungkum), sholat (hajat, tasbih, taubat) dan wirid (ayat Qur’an, asmaul husna, hizib). Juga ada yang mengkombinasikan olah tubuh – gerakan jurus dan olah napas dibarengi wirid tertentu (tenaga dalam). Kalau yang dibaca adalah ayat atau asmaul husna semestinya pembacanya akan “lebur” sesuai nuansa yang dibaca, tetapi pelaku ilmu hikmah biasanya malah akan menguat egonya / AKUnya. Nah itulah masalahnya, karena sejak awal penempuhan niatnya memang untuk memperoleh sesuatu yang PLUS dan bukan untuk ibadah lillahi ta’ala. Walaupun tujuannya dikatakan agar bisa menolong orang, agar ini itu disertai argumen yang seakan-akan serba spiritual tetapi hampir pasti tidak akan bisa menghindar dari rasa bangga, sombong dan merasa bisa tanpa merasa bahwa BISA-nya itu semu. Kata Syekh Luqman, bahwa pada awalnya ilmu hikmah itu benar-benar Nur dari Allah, tetapi apabila NUR tersebut diserap oleh hawa nafsu, maka yang semula NUR akan berubah menjadi NAR – unsur api sehingga tidak lepas dari khodam JIN.

    Vibrasi energi, daya linuwih atau kesaktian yang diperoleh biasanya berbanding lurus dengan metode / riyadhoh / tirakat yang dijalani, dalam arti kata semakin berat metodenya ya… semakin dahsyat hasilnya. Sama-sama terawangannya, tetapi kedalaman trawangan tersebut berbeda-beda. Sama-sama kebalnya tetapi kekuatan kebal tersebut juga berbeda-beda. Sama-sama penyembuhannya, tetapi kecepatan dan ketepatan penyembuhannya juga berbeda-beda.

    Pengalaman pribadi

    Singkat cerita dulu saya juga seorang pemburu daya linuwih, hal yang aneh-aneh dan hal-hal yang baru. Dimulai dari pelajaran kerohanian (aspek batin) dari sebuah perguruan silat yang sangat tersohor di era tahun 50-an, kemudian beralih ke sebuah perguruan berazas Islam – silat tenaga dalam dan ilmu hikmah, serta dalam perjalan waktu itu belajar juga hal-hal baru sekaligus mencari perbandingan dari yang sedang ngetrend seperti Reiki (termasuk bermacam variannya, seperti : kundalini reiki, karuna ki, dsb.), gTumo, Yoga, Bioenergi juga ilmu perhitungan (mistik kalachakra, yang ini dapatnya ilmu asalnya nyuri pengetahuan, ada ceritanya sendiri).

    Ternyata dalam ilmu hikmah Islam, semua ada dan saya akui sesuai pengalaman saya memang TOP. Ilmu-ilmu dari India Kuno macam reiki, gtumo atau yang moderen macam bioenergi termasuk yoga sekalipun semuanya terangkum dalam Sholat. Ada rahasia penyerapan energi dari Takbiratu Ikhrom ketika sholat, penyembuhan dengan pengaliran energi melalui 7 titik sujud dalam sholat dan penguatan kekuatan bathin dengan dzikir di 7 titik ruh (lathoif). Diajarkan tentang 7 titik jazad untuk kekuatan kanuragan juga tentang 7 titik sifat rendah manusia alias jalur/lalu lintas masuknya jin-syaithon dalam diri manusia (setelah saya renungkan ternyata di antara 7 titik masuk jin-syaithon tersebut terdapat chakra-chakra yang dikenal dalam ilmu-ilmu dari india kuno). Bahkan ilmu ilmiah moderen yaitu hypnoterapi pun secara ringkas, singkat dan tepat diajarkan dengan mengunakan nur alif. Ilmu-ilmu kedigdayaan jawa pun ada ayatnya versi ilmu hikmah dengan disertai puasa sebagai riyadhohnya. Pengolahan tenaga dalam melalui gerakan jurus berdasarkan huruf hijaiyah dan olah napas disertai dzikir rahasia dan dikuatkan amalan rutin harian (dzikir keilmuan). Hasilnya memang TOP, tetapi dalam setiap kesempatan dipesankan untuk selalu menjaga ketaqwaan, sabar-pasrah-ikhlas dan jangan jualan ilmu apalagi ayat-ayat Allah. Artinya jangan sampai masang iklan seperti kebanyakan paranormal di masyarakat yang ujung-ujungnya memang cari duit dari ilmunya. Makanya dulu rasanya jengkel banget kalo ada paranormal pakai sebutan kyai atau ustadz apalagi pakai jubah-surban, tetapi kerjaannya nangkap hantu, melet orang dan sejenisnya. “Sungguh Terlalu !!!”. Selalu diingatkan juga untuk jangan sombong, takabur dan harus beribadah karena Allah bukan karena ilmu. Juga jangan memastikan sesuatu karena yang memastikan hanya Allah dan berjalannya ilmu tersebut juga dengan ridho Allah.

    Tetapi terus terang sangat sulit melakukan itu. Bagaimana tidak, bila sejak semula sudah diajarkan kalau mau memperkuat batin, shaolat taubatnya 5 kali sehari, ditambah sholat tasbih sekali plus dzikir minimal 1000 x sehari di setiap titik energi terutama titik lathoif. Bagaimana bisa untuk Allah, kalau diajarkan tirakat untuk suatu ilmu tertentu itu cara puasanya begini, ayat yang dibaca ini, jumlahnya segini dan cara menggunakannya seperti ini. Bagimana bisa “lebur” dalam Allah, kalau untuk memperkeras badan fisik kita harus menyerap inti besi (al hadid) yang malah menjadi hijab kita dari Allah.

    Hasil dari riyadhoh yang selama itu saya jalani menurut nalar memang terasa manfaatnya, untuk diri sendiri, keluarga, teman dan orang lain yang tidak saya kenal sebelumnya sekali pun. Dari satu kasus keberhasilan dalam pengamalan ilmu hikmah ke keberhasilan yang lain, dari satu orang ke orang yang lain, dari yang jumpa langsung sampai yang hanya lewat telpon, dari yang sekota sampai yang nun jauh di negeri seberang, semakin menguatkan rasa percaya bahwa “saya bisa”. Di balik itu tidak bisa dipungkiri terselip rasa bangga, rasa ingin dipuji dan rasa ingin menjajal orang-orang berilmu terutama paranormal-paranormal yang pasang iklan besar-besaran di media masa. Ya…. begitulah memang nuansanya.

    Lebih senang lagi kalau sudah bisa menguasai ilmu terawangan atau ilmu teropong. Menerawang hal-hal ghoib di balik yang tampak, menerawang sesuatu dari jarak jauh, menemukan pokok persoalan dari yang dikeluhkan seseorang. Ini yang banyak tipu dayanya, karena sering seseorang yang dikaruniai kemampuan menerawang, merasa mampu untuk melihat ini itu dan merasa sempurna hingga lupa untuk menerawang dirinya sendiri terutama yang berkaitan dengan hubungannya kepada Allah. Syaikh Ibnu ‘Athâillâh As-Sakandarî pun mengingatkan dalam kitab Al Hikam-nya : “tasyauwufuka ila maa bathana fiika minal ‘uyuubi khoirum min tasyauwufika ila maa hujiba ‘anka minal ghuyuub” – usahamu mengetahui cacat-cacat yang tersembunyi dalam dirimu lebih baik dari pada usahamu menyingkap perkara ghoib yang tersembunyi darimu. Ya…. terawangan memang mengasyikkan tetapi sekaligus melalaikan dari yang seharusnya kita lakukan yaitu menghisab diri kita sendiri setiap saat.

    Ada lagi yang asyik tetapi lebih banyak lagi tipu dayanya yaitu salah satu ajian yang pernah saya terima, yaitu aji rogoh kubur. Fungsinya adalah untuk komunikasi dengan alam jin, komunikasi dengan alam orang yang sudah meninggal khususnya para alim ulama dan untuk membedakan ruh beneran atau jin yang memba-memba atau menyerupai seseorang. Tetapi sekarang setelah saya renungkan itu bukanlah suatu jaminan kebenaran, karena dengan menggunakan metode tersebut siapa sih yang bisa menjamin kebenarannya bahwa yang berkomunikasi adalah benar-benar ruh alim ulama, apalagi yang menghendaki komunikasi adalah diri saya yang masih sangat jauh dari ikhlas. Bukankah Jin yang evolusinya tingkat tinggi dapat sekejap saja menggelar panggung sandiwara yang sangat detil dan tertata rapi yang ditampakkan di hadapan saya.

    Memang benar bila dikatakan bahwa : Amalan yang diterima bukan dari seorang Mursyid Kamil Mukamil banyak tidak sesuainya dengan volume batin kita di masa depan. Banyak contoh yang saya lihat selama ini, seseorang yang menjalankan tirakat keilmuan dengan kategori sangat berat – dia sanggup – tetapi di belakang hari ada saja gangguannya, entah itu secara ekonomi kurang beruntung, anak-anaknya engga ada yang nurut, sakit berkepanjangan di hari tua dan sebagainya.

    Perbandingan setelah berthoreqoh

    Setelah berthoreqoh khususon thoreqoh Syadziliyah dari pondok PETA Tulungagung, tentu saja semua amalan ilmu hikmah yang sebelumnya harus ditinggal karena dalam skala dunia-akhirat tentu saja amalan tersebut tidak ada barokah manfaatnya, hanya sesaat saja muncul khasiatnya. Thoreqoh lebih agung dari itu semua, apa artinya kemampuan-kemampuan daya linuwih dan kesaktian yang saya miliki jika dibandingkan dengan ridho-Nya Allah. Dengan thoreqoh hidup ini pasti lebih berkah, karena kita dilatih terus menerus untuk selalu mengarahkan tujuan dan masa depan kita hanya kepada Allah, sehingga punggung kita tidak terbebani oleh kepentingan-kepentingan hawa nafsu.

    Syaikh Ibnu ‘Athâillâh As-Sakandarî dalam Al Hikam-nya mengingatkan : “Bagaimana hati dapat bersinar sementara gambar du­nia terlukis dalam cerminnya ? Atau, bagaimana hati bisa berangkat menuju Allah kalau ia masih terbelenggu syahwatnya ? Atau, bagaimana hati akan antusias menghadap ke hadirat Allah bila ia belum suci dari janabah kelalaiannya ? Atau, bagaimana hati mampu memahami kedalaman misteri gaib padahal ia belum bertobat dari kesalahannya ?”.

    Yang jadi andalan sekarang ya… Gusti Allah, pokoknya pasrah sama Allah. Pernah saya menanyakan ke Syekh Luqman, bagaimana saya harus menyikapi orang-orang yang dulu terlanjur mengenal saya “pintar” dan minta tolong kepada saya ? Beliau menasihatkan bahwa saya jangan menolak, tetapi jangan menggunakan amalan ilmu hikmah yang dulu melainkan menggunakan aurod yang diajarkan di syadziliyah. Bagaimana caranya ??? Setelah saya renungkan, jawabnya : ya melalui doa !!! Bukankah sekarang yang diandalkan hanya Gusti Allah, bukan yang lain-lain, jadi ya doa saja sesuai yang dihajatkan setelah melaksanakan amalan rutin syadziliyah baik aurod maupun hizb-hizbnya. Dari situ saya mengerti pentingnya istiqomah, salah satunya adalah untuk melatih agar amaliyah saya tidak ada motif apa pun selain Allah, sehingga kalu ada hajat ya tinggal berdoa saja, beres. Hal ini lain ceritanya kalau amaliyah tersebut saya lakukan karena ada hajat, berarti tujuannya adalah tercapainya hajat saya, lalu apa bedanya dengan dulu ? Kalau pun ada media (asma’) yang digunakan itu pun saya niatkan sebatas mohon keberkahan dari Allah sesuai yang dihajatkan.

    Lebih lanjut, Syekh Luqman mengatakan bila ada orang yang minta tolong entah itu minta didoakan, sakit, terkena gangguan jin, kesulitan sehari-hari yang berhubungan dengan problema rumah tangga, bisnis atau apa pun saja, tidak boleh menolak sama sekali walaupun tidak mempunyai metode keilmuannya. Cara menolongnya ya menurut kata hati paling dalam yang muncul (ilham Allah), apakah kata hatinya memunculkan sebuah doa, bacaan ayat tertentu atau hizb tertentu atau saran-saran tertentu. Namun tentu saja hal tersebut tidak bisa direncanakan dan dikonsepkan seperti seorang dokter atu ahli ilmu hikmah dan yang terpenting bahwa kemudian hal tersebut tidak boleh dijadikan profesi, ladang bisnis apalagi label sang penolong. Kalau orang yang ditolong memberikan sedekah juga tidak boleh ditolak karena menerima pemberian orang yang ditolong itu sama dengan meringankan bebannya, demi yang ditolong bukan demi kepentingan penolong.

    Hasilnya : alhamdulillah kebanyakan lebih cepat berhasil sesuai hajat yang dimaksud dan tidak ada efek negatif dalam diri saya, soalnya dulu misalnya kalau mengobati orang biasanya kalau sakitnya parah atau karena ganguan jin atau teluh, saya ikut merasakan efek negatif setelahnya soalnya jinnya ganti yang nyerang saya atau dukun santetnya engga terima. Saya sendiri juga heran, kok bisa ya ? Setelah saya renungkan akhirnya saya ambil kesimpulan Sesuai logika dan penalaran saya yang sempit ini, kira-kira begini : seseorang yang menjalani lelaku/metode keilmuan akan mengakibatkan semakin kuat vibrasi energi yang dimiliki, dimana kuatnya vibrasi energi ini sangat mempengaruhi kecepatan materialisasi/perwujudan keinginan atau kehendak, sedangkan ritual amaliyah thoreqoh yang istiqomah yang ditujukan kepada Allah tanpa embel-embel yang lain secara tidak langsung dan tanpa disadari (juga tidak perlu diharapkan dan diseriusi) akan mengakibatkan vibrasi energi pengamalnya akan semakin bersih, kuat dan halus. Hal tersebut juga akan menimbulkan efek percepatan materialisasi. Karena itu para wali Allah biasanya apa yang dikatakan makbul, langsung terjadi seketika, seperti kisah Sunan Bonang yang dirampok oleh Brandal Lokajaya (yang kemudian menjadi Sunan Kalijogo), Sunan Bonang mengatakan tidak membawa apa-apa yang bisa diberikan tetapi kalau mau si Brandal Lokajaya disuruh mengambil emas – sambil Sunan Bonang menunjuk buah aren yang seketika itu juga menjadi emas. Bukankah Allah mempunyai nama Al Khaaliq yang berarti maha pencipta, berarti manusia pun mempunyai potensi seperti itu hanya lain dan jauh sekali dengan Kun Fayakun-nya Allah. Kalau Allah dari yang tidak ada menjadi ada sesuai kehendak-NYA, tetapi potensi yang dimiliki manusia hanya mentransformasikan dari satu bentuk energi ke bentuk energi yang lain, sebagaimana sunatullah hukum kekekalan energi dalam ilmu fisika dimana energi itu tidak bisa diciptakan dan tidak bisa dimusnahkan hanya ditransformasikan saja (energi potensial gravitasi menjadi energi gerak menjadi energi listrik menjadi energi panas dan seterusnya). Hanya saja bagi pari aulia / para wali Allah / orang suci yang bisa menjaga keikhlasannya, transformasi energi tersebut berlangsung sangat cepat dan tanpa memerlukan lat bantu / pesawat apa pun.

    Menurut pendapat Anda lebih bernilai mana bila dalam suatu persoalan ada dua pilihan untuk menuju solusi yang diharapkan yang kebetulan Allah juga mentakdirkan terjadinya solusi itu, yaitu :

    1. Ikhtiar secara fisik dilakukan dibarengi ikhtiar batin dengan menggunakan daya linuwih yang difokuskan mencapai solusi yang diharapkan. Pemfokusan daya linuwih itu tentu dengan menguatkan AKU pemiliknya.

    2. Ikhtiar secara fisik dilakukan dibarengi ikhtiar batin dengan memasrahkan segalanya pada Allah melalui DOA.

    Kedua-duanya berhasil karena kebetulan takdir Allah memang menghendaki seperti itu, tetapi lebih bernilai yang mana ?

    Yang perlu diingat adalah bila doa-doa kita banyak yang cepat diijabah oleh Allah, harus banyak istighfar juga, sebab kata Syekh Luqman hal itu bisa jadi sebagai tanda-tanda bahwa Allah mengusir kita dari hadapan-Nya, sehingga apa yang kita minta cepat-cepat diberi biar engga lama-lama menghadap. Na’udzubillah !

    Saya ingat dawuhnya Syaikh Abdul Jalil Mustaqim, bahwa kalau beliau disambati maka beliau cuma mendoakan saja tetapi doa yang ikhlas. Wah…. ini berat bagi saya, bagaimana itu mengaplikasikan doa yang ikhlas, ternyata berdoa yang ikhlas itu ya berdoa saja karena kita ini hamba sedangkan Allah itu Tuhan kita. Bagiamana bisa merasakan kalau Allah itu maha mengabulkan doa kalau kita tidak pernah berdoa ?

    Q.S. al-Mu’min [40]:60 : Dan Tuhanmu berfirman: “Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina.”

    “Tak seorang pun pendoa, melainkan ia berada di antara salah satu dari tiga kelompok ini : kadang ia dipercepat sesuai dengan permintaannya, atau ditunda (pengkabulannya) demi pahalanya, atau ia dihindarkan dari keburukan yang menimpanya” (Hadits Riwayat Imam Ahmad dan AI-Hakim)

    “Janganlah membuatmu putus asa dalam mengulang doa-doa, ketika Allah menunda ijabah doa itu“ (al-Hikam, Ibnu ‘Athâillâh As-Sakandarî)

    “Allahlah yang menjamin ijabah doa itu menurut pilihan-Nya padamu, bukan menurut pilihan seleramu, kelak pada waktu yang dikehendaki-Nya, bukan menurut waktu yang engkau kehendaki.” (al-Hikam, Ibnu ‘Athâillâh As-Sakandarî)

    Q.S. al-Baqarah [2]:216 : “Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui”

    Pada suatu kesempatan dalam acara khususiyah, Kang Wasi’ pernah menyampaikan dawuhnya Yai bahwa wong syadziliyah iku ati-ati nek ngomong biasane mandi, mulane ojo gampang nesu, masio dielokno bojo wis meneng wae mandak dielokno wae kok.

    Pada kesempatan yang lain. Kang Wasi’ juga pernah menyampaikan dawuhnya Yai bahwa kalau sudah berthoreqoh amalan lainnya ya ditinggal, cuman biasanya merasa sayang karena sudah merasa bisa ini-itu dan kalau ada amalan sebelum berthoreqoh ya bilang dulu ke Yai.

    Saya pun melalui Kang Wasi’ menyampaikan apa yang saya terima dulu dan ternyata Yai mengatakan kalau tidak apa-apa, dalam arti kalau sudah tidak digunakan ya sudah engga apa-apa, engga perlu ada ritual khusus untuk melepasnya. Alhamdulillah. Saya ingat-ingat lagi, ya memang benar hambatan meninggalkan amalan lama ya itu tadi eman alias sayang, sudah ngelakoni sekian lama dan bisa “ini-itu” kok disuruh ninggalkan. Tinggal kitanya ini yang mau atau tidak.

    Memang godaannya saat-saat kepepet dulu kadang ada keinginan menggunakan ilmu, tetapi di hati selau ada warning : hayo mo ngandelin ilmu lagi, engga ngandelin gusti Allah !!! Gitu, akhirnya ya pasrah saja sama Gusti Allah, berkali-kali sudah terjadi, di saat bahaya mengancam, wis pokoke pasrah – dzikir terus, BERES. Bukankah segala sesuatu dalam hidup ini hakikatnya telah ditetapkan takdirnya oleh Allah ?

    Kalau merasa berani masuk daerah rawan karena punya ilmu kebal, debus, tameng waja, lembu sekilan, tangan daud, bandung bondowoso, gelap ngampar – maka di mana keberanian yang sesungguhnya itu ada ? Lepaskan ilmumu kalau kau memang pemberani !!!

    Kalau merasa berani masuk daerah angker karena punya ilmu bathin, kulhu geni, kulhu balik, kulhu jabal – maka di mana keberanian yang sesungguhnya itu ada ? Lepaskan ilmumu kalau kau memang pemberani !!!

    Pokoknya sekarang harus sekuat tenaga latihan dan belajar istiqomah ibadah, pakai jurus dasarnya pondok PETA Tulungagung yaitu melatih bunyi Allah…. Allah… terus dalam hati, latihan dan belajar mengutamakan yang dituntut Allah bukan yang dijamin. Kalau ada keinginan, keperluan dan hajat tempatnya di doa (ada satu pengalaman tentang doa yang sungguh luar biasa kurasakan di blog ini). Berat memang, tapi kalau Allah menghendaki mudah pasti akan mudah. Mudahkanlah yaa Allah…. aamiin.

    “Kesungguhanmu mengejar apa yang sudah dijamin oleh Allah dan kelalaianmu melaksnakan apa yang dituntut darimu, adalah bukti rabunnya mata batinmu”. (al-Hikam, Ibnu ‘Athâillâh As-Sakandarî).

    Ya… begitulah. Wallahu’alam.

  31. Ilmu Jawa
    Aji Penawaran(membuat semua rasa jadi tawar)

    Niat Ingsun Ngunakake Aji Penawaran,
    isi langitku towo,isi bumiku towo,kaliku towo,lautku towo,gunungku towo.
    sakabehe doyo rasa lebur dadi towo.

    dibaca 33x lalu ditiupkan media yang ditawarkan
    tata cara ilmu ini pake Puasa yang diniatkan untuk Ilmu Penawaran Puasanya 7hari selama jam 12 tengah malam mantra nya dibaca 33x.
    selanjutnya kalo menggunakannya cukup dibaca 33x lalu ditiupkan saja.

    ada lagi cara yang sudah sangat biasa, cara ini dulu dipakai oleh Para Auliah dalam Pengembaraanya

    Bacalah Do’a NURBUAT 99x
    lalu bacala sekali lagi dan ucapkanlah,(misalnya air laut) hai…air laut Alloh yang menciptakanmu asin,kini dengan ridhoNya jadila engkau tawar.

    Mohon maaf jika ada salah kata,atau ada yang kurang berkenan, Nuwun…

  32. Setau sy KATANYA suatu ajian yg menggunakan mantra “INGSUN AMATEK/AMATAK…”
    Tu berarti dia sudah tidak percaya dgn ALLAH karna dia mengatakan bahawa dia menarik sendiri suatu ajian ini terbukti dari kata AMATEK/AMATAK ato dlm bhs Indonesia menarik..
    Tapi ini hanya katanya sy juga tidak tau kebenarannya,. Maafkan sy bila ada yg tersinggung

  33. absen sore poro sedulur semua, ijin nyimak kuliah sore
    @Satria IKS PI@Qie 548D4 Luhur @Makrifat asli dll met sore

  34. Jangan sok mau jadi faranormal saudara. sampeyan sendiri bisa gak berjalan seperti angin????????Bnyk cerita aja, coba buktikan

  35. @ muhammad almakki, salam salim salam paseduluran, mari kita minum kopi sama sama. salam salim sesepuhku.

  36. Kasian ya orang ridhok ilmu ini..
    Kapan cari makan nyakar2
    kapan mau makan matok matok
    kapan pajar kukuruyuk hehe…

  37. @satria iks..gak mas..katanyakan..tergantung niat dan orangnya..wah barusan ada kuliah panjang kereta ganda..,benar itu . tapi semua ilmu sumber dr allah .tergantung orang itu gimana memakainya,niatnya,ilmu posisinya netral kecuali ilmu setan.mau lewat.. hikmah,kejawen,makrifat,india,cina,..tergantung niat dan gimana orang dlm penggunaanya.

  38. @ALL…
    Maafkan sy bila sy salah.. Sy hanya bocah kemarin sore yg mencari kebenaran dari suatu rahasia..
    @Muhammad almaki..maafkan sy
    @AHMADROCK,. Terima kasih infonya

  39. HAHAHAHAHAHAHA…………………,
    aku adalah JIN dari timur Tengahhhh………..
    Jin dan Jun,
    Jin dan Jun,
    Selalu berduaaaaaaaaaaa……..,
    Jin dan Jun,
    Jin dan Jun,
    Tak pernah ada Dustaaaaaaaaaaaa……., :twisted: :twisted: :twisted: :lol: :lol: :lol:

  40. Putra ikspi slm jien sho,asah,asih,asuh.monggo dipun lanjoet poro sanak kadang.nderek nyimak mawon

  41. Satria ikspi slm jien sho,asah,asih,asuh.monggo dipun lanjoet poro sanak kadang.nderek nyimak mawon

  42. Aduh..aduh..palaku pusing tentang makrifat,..maklum lah saya hanya orang awam yg ingin beribadah dg baik tanpa meminta suatu imbalan…apakah pendapt seseorng tentng makrifat hrs berbeda2 ato gimana?mohn ketranganya…

  43. Aduh..aduh..palaku pusing tentang makrifat,..maklum lah saya hanya orang awam yg ingin beribadah dg baik tanpa meminta suatu imbalan…apakah pendapt seseorng tentng makrifat hrs berbeda2 ato gimana?mohn ketranganya…
    @mbah jati saya orang pati juga ki,.orng gunung rowo,salam kinurmatan..

  44. Ilmu seifi angin, melipat bumi membut perjalanan kita lebih cepat.
    Tapi ilmu untuk berpindah tempat seperti ke luar jawa, k mekah. Secepat kedipan mata.
    Gi mana ya sedulur?

  45. pak dosen di share jg dong pengalamanya..ya kl ada gt…
    sayang lo kl ga di share…bisa2 ntk mala buluken..he3
    kabuuuuuuüuuuurss

  46. Dalamnya laut dapat di duga,dalamnya hati siapa yang tahu,Begitulah pepatah sementara orang…akan tetapi,betulkah itu?untuk sementara orang memanglah ya.namun bagi orang yg makrifat tentunya tidak.mengingat kemakrifatan akan mampu meneropong isi hati secara terang dan transparan.
    Adapun cra untk mendapatkan kemakrifatan sehingga mampu menyibak isi hati adalah:bacalah asma allah YAA ALiiMU(wahai yg maha mengetahui segalanya) 100 KALI ba’da sholat fardhu,insya allah kemakrifatan akan muncul dg sendirinya,atas izin Allah….wasslam

  47. Assalamualaikum….

    Absen malem….
    siapa yang mau jadi ayam…. daftar…
    Terima kasih atas bagi bagi wawasannya…

    Ada yang mau mengijasahkan saipi angin:
    Wa laqad….?

  48. Dari pada penasaran kenapa gak aki-aki coba tuh ilmu saefi angin diriyadhohi……………….
    Saya pernah membaca sebuah buku mesin biologis manusia……………….
    Di situ dikatakan :
    Jika manusia berjalan seperti kera memakai kaki dan tangan layaknya seekor kera maka sistem produksi getah bening manusia seperti yang terjadi pada kera. Dia akan tumbuh banyak bulu seperti kera, dia akan gesit, lincah dan secepat kera meloncat dan berlari………………………………………………….
    Tapi saya gak mau mencobanya karena takut akan tumbuh banyak bulu……………….bisa-bisa saya dibilang monyet nantinya……………….

  49. ZONNA ZONTUKUM QUWWATAMBILLAH QUWWATIMBILLAH FUKFU KUN FAYAKUN
    ilmu pindah raga tanpa transportasi, dari indonesia ke mekka

    dibabar lakunya mas…apa cuma di baca aja

  50. Mas sakiran bisa main kerumah saya donk?
    Main kesini ya mas?
    Ane nggak pernah dikasih onde onde lagi nih?

  51. Ngeloter, MBAH jadi ngantuk. Menurut MBAH JATI minum teh manis hangat juga makrifat. Ngapunten mas, Alif saja MBAH nggak ngerti. MBAH mau rengeng-rengeng lagu Lir-ilir saja…

  52. Nah ya, mas sakiran nakal…
    merdeka apaan dulu nih…
    trus saya ga ada yang ngasih onde onde donk?

  53. alhamdulillah untuk saudara atau mungkin bapak dengan nick makrifat asli, saya sangat suka dengan ulasan anda begitu jelas tentang kita pasrahkan hanya kepada allah saya sudah 4 tahun ini mencoba memahami dan mencoba untuk dekat dengan allah dan pasrah hanya kepada nya emang efek nya luar biasa. 6 bulan kemaren saya di uji oleh allah usaha saya ada yang tutup saya mulai hilang kepercayaan diri dan mencari bantuan selain allah saya datangi orang2 pintar dan dukun bahkan tempat yang namya keramat bahkan ritua

  54. pesugihan (putih) ternyata itu menambah kesusahan hidup saya bahkan masalah terus berdatangan. lalu saya kembalikan lagi semua kepada allah saya mulai mencari guru dan sering denger ceramah untuk mendapatkan kembali hidayah allah dan keajaiban mulai terjadi. disaat hati ini sangat membutuhkan uang buat bayar cicilan sementara segala usaha sudah dilakukan ternyata semua tertutup dulu kita paling mudah dalam mendapatkan pinjaman sekarang sulit nya minta ampun. dan dalam menghadapi cobaan ini saya tetep pasrah

  55. sama allah kejadian bermula disaat kepept itu terjadi saya dalam hati berpikir positif dengan allah bahwa kesusahan ini pasti akan ada jalan keluar dari allah. sore hari dateng saudara dari habis berlayar antar uang kerumah 10 juta. dan usaha kami secara perlahan mulai ramai kembali. mohon maaf jika tulisan ini kepanjangan maksud saya inilah kisah nyata jika kita kembali pasrah dengan allah efek nya sangat cepat dan dahsyat luar biasa. untuk makrifat sejati bisa minta email nya kirim ke armic.hem@gmail.com

  56. Kalau saya sdh nganggur 10 thn tdk krja dan sulit dpt jodoh, supaya pasrah kpd Alloh kiat kiat nya bgmna ya pak?

  57. Mas Kifli Burung mohon maaf saya hanya nambahin keterangan amalan di atas. Semoga hal ini menambah keyakinan para sedulur didalam mengamalkannya.
    “Nur ni wetan putih rupane” sebagai perlambang KAKANG KAWAH : Kakak Kawah, yang keluar dari rahim ibu, sebelum sibayi. Warnanya PUTIH, tempatnya DI KANAN dilambangkan sebagai Malaikat Jibril a.s. bertugas membawa wahyu/ berita, Sebagai pembawa ilmu pengetahuan, karena dgn ILMU, manusia dapat sejah-tera hidupnya, dan terhindar dari kebodohan yg membuat dirinya menderita. Maka orang yang bermaqom MALAIKAT JIBRIL biasanya cerdas mempunyai ilmu laduni, dan doa2nya biasanya makbul dll.

    “Nur ni kidul ireng rupane”
    Dilambangkan TALI ARI-ARI (TALI PUSAR): yang dipotong sesudah kelahiran bayi. Warnanya HITAM, tempatnya DI DEPAN. Dilambangkan sebagai MALAIKAT ISROFIL, bertugas meniup terompet dihari kiamat, biasanya orang yang bermaqom malaikat Isrofil berwibawa dan mempunyai kemampuan menundukan semua makhluk, doanya makbul dll.

    “Nur ni kulon abang rupane”
    Dilambangkan GETIH : Darah yang keluar dari rahim ibu sewaktu melahirkan. Darah merupakan transpotasi sari-sari makanan ke seluruh tubuh, sehingga seluruh sel-sel dpt hidup. Warnanya MERAH, tempatnya DI KIRI, dilambangkan sebagai Malaikat MIKAIL a.s. bertugas sebagai pembawa rezeki, biasanya orang yang bermaqom MALAIKAT MIKAIL kehidupanya berkecukupan dan mudah memperoleh hal rezeki apapun dan doanya makbul.

    “Nur ni lor kuning rupane”
    Dilambangkan ARI-ARI (BALI) : Adik ari-ari, yang keluar dari rahim ibu, sesudah si bayi. Warnanya KUNING, tempatnya DI BELAKANG. Dilambangkan sebagai MALAIKAT IZROIL. Biasanya orang yang bermaqom malaikat Isrofil memiliki kekuasaan tinggi, berwibawa dan mempunyai kemampuan menundukan semua makhluk, doanya makbul dll. Para saudara halus ini mempunyai tugas untuk membantu manusia didalam menjalani Kehidu-pan sehari-hari. Jadi, memang benar saudara halus manusia itu ada banyak, mereka juga sering disebut sedulur sinarawedi- saudara terdekat. Dari sudut kebatinan, ada yang menyebut mereka “MAKDUM SARPIN”.

    “Malaikat sepuluh ono gawe”
    yaitu malaikat utusan Allah ya’ala (Jibril, Mikhail, Isrofil, Izroil, Roqib, Atit, Malik, Ridwan, Munkar dan Nakir) alaihissalam.

    Keterangan yg lain sudah jelas…..
    Amalan ini sangat mantabbbssss …. ini adalah amalan haq yg oleh Allah ta’ala sudah diberikan kepada manusia. Postingan Mas Kifli Burung sangat membantu sedulur KWA yg memerlukan.

  58. Asslkm. Sy jg pnx ilmu sprt ini. Hnx sy ngga menggmblx. Hnx pemilk ilmu in om sy. Ilmu om sy sngat keras, krn tdk bsa manusia kaya bgtu2 aja. Ilmu ini tampa puasa lngsung jd. Ilmu ini sy tdk ambl krn kta om sy tdk prnh meningkt rezkix miskin trus.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s