Daily Archives: 2 Mei 2011

AJI BAYU BAJRA VERSI ARAB


Saya ijazahkan untuk keluarga besar Kampus Wong Alus sebuah ajian peninggalan leluhur Aji Bayu Bajra versi Arab. Tata laku: baca doa ini setiap selesai sholat lail (malam/tahajud) 7 x dan tiupkan ke telapak tangan kemudian usapkan ke seluruh tubuh. Tidak ada batas jumlah hari dan batas berapa kali harus melaksanakan sholat lail. Ada kalanya 40 malam ada kalanya lebih, tergantung pada Allah SWT. Bila anda ikhlas dan istiqomah, ajian ini menjadi milik anda atas ijin dan ridho-NYA.

بسم الله الرمن الرحيــــــم

وَبِهِ نَسْتَعِيْنُ بِسْـمِ اللهِ وَبِاللهِ وَمِنَ اللهِ وَإِلَى اللهِ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ وَلاَ إِلَهَ إِلا الله وَاللهُ أَكْبَرُ وَاَعَـزُّ وَاَجَلُّ مِمَّا اَخَافُ وَأَحْذَرُ . اَللهُ أَكْبِرْ كَبِيْرًا ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ كَثِيْرًا ، وَسُـبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِـيْلا . بِسْـمِِ الله الْشَّافِى بِسْـمِ اللهِ الْكَافِى بِسْـمِ اللهِ الَّذِى لا يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَئُُُ فِى الاَرْضِ وَلا فِى الْسَّمَاءِ وَهُوَ الْسَّمِيْعٌ الْعَلِـْيم . وَنُنَزِّلَ مِنَ الْقُرْْءَانِ مَاهُوَ شِفَاءٌ وَرَِحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِيْنَ. اَللَّهُمَّ أناََ الرَّاقِى وَاَنْتَ الشَّافِىأَعُوْذُبِكَ مِنْ شَرِّمَا قَضَيْتَ. اللهُ أَكْبَرْ اللهُ أَكْبَرْ اللهُ أَكْبَرْ أَيُّهَا الْمَلَكَانَ الأَكْبَرَانَ أَعُوْذُ بِاللهِ رَبِّى وَرَبُّكُمَا وَخَالِقِى وَخَالِقِكُمَا وَمُصَوِّرِى وَمُصَوِرَكُمَا خَالِقِ الْصُّوَرِ وَرَازِقِ الْبَشَـرِ.أَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ جَمِيْعِ الآفَاتِ وَالْعَاهَاتِ وَالْبَلاَءِ وَالأمْرَاضِ وَالأسْقَامِ وَالْكَسَلِ وَالْخُمُوْدِ وَالْخَبَالِ. اَعِذْ حَامِلْ كِتَابِى لِهَاذَا بِاسْـمِكَ الْعِظَامِ وَآلآئِكَ التَّمَامِ يَا ذَا الْجَلالِ وَالإكْرَامِ يَا مَنْ لَهُ الْمُلْكُ وَالْمَلَكُوْتُ يَامَنْ لَهُ الْجَلالُ وَالْجَبَرُوْتُ. سُبْحَانَكَ مَا أَعْظَمَ شَأنُكَ يَا فَاطِرِ السَّمَوَاتِ وَالأرْضِ، يَامَلْجَاءَ الْمَلْهُوْفِيْنَ يَاَرْاحَمَ الْمَسَاكِيْنَ يَاذَا الْعَظَمَةِ وَالْسُّـلْطَانَ ، يَاذَا الْرَأْفَةِ وَالإِحْسَانِ. يَا حَنَّانُ يَا مَنَّانُ يَا قََاهِرُ لايُقْهَرُ يَاجَائِرُ لايُجَارُ عَلَيْهِ . أَعُوْذُبِكَ مِنْ عَذَابِ الْبَدَنِ وَالْمِحَنِ وَأَعُوذُبِكَ مِنَ الرِّيْخِ الأحْمَرِ وَمِنَ الدَّاءِ الأكْبَرِفِىْ النَّفْسِ وَالرُّوْحِِ وَالدَّمِ وَاللَّحَمِ وَالْعِظَمِ وَالْجِلْدِ وَالْعَرُوْقِ وَالْعَصْبِ ، سُبْحَانَكَ إِذَا قَضَيْتَ أَمْرًا فَإِنَّمَا تَقُوْلُ لَهُ كُنْ فَيَكُوُْن. اَللهُ أَكْبَرْ اَللهُ أَكْبَرُ اَللهُ أَكْبَرُ . يَا بَارِىءُ يَابَرُّ يَامُغِيْثُ يَاجَبَّارُ يَاقَهَّارُ يَاقَاسِطُ يَامُقسِطُ يَاقََائِمًا بِالْقِسْطِ يَاصَرِيْخَ الْمُسْتَصْرِخِيْنَ يَامُبْدِىءُ يَامُعِيْدُ يَادَافِعُ يَاكَافِى يَاشَافِى يَامُعَافِى يَاغَيَاثَ الْمُسْتَغِيْثِيْنَ . يَاشَاكِرُ يَاشَكُوْرُ يَاعَطُوْفُ يَارَؤُوْفُ ياَنَاصِرُ يَانَصِيْرُ يَاقَادِرُ يَامُقْتَدِرُ يَااَهْيَا يَاشَرَاهِيَا اَدْوَنَاىَ اَصْبَاؤُتَ آلَ شَدَّاىْ اَلْوَهَيْمَ. يَابُيُوْنَاشَمْخِيَّا يَا شَمْخِيْثَا يَاعَظِيْمُ يَامُقَدِّمُ يَامُؤَخِّرُ يَاحَىُّيَاقَيُّوْمُ يَاقََائِمًا عَلَى كُلِّ نَفْسٍ بِمَا كَسَبَتْ يَا سَيِّدَاهْ يَامَوْلاهُ يَامَالِكَاه يَاغَايَه يَارَغَبَاه يَامَنْ يَعْلَمُ مَا نُخْفِى وَمَا نُعْلِنُ ، يَا أَحْكَمَ الْحَاكِمِيْنَ. يَا وَلِىُّالْمُؤْمِنِيْنَ يَا عَوْنَ الْضُّعَفَاءِ وَالْمَسَاكِيْنَ يَاكَافِى الْمُتَوَكِّلِيْنَ يَا مُكَرِّرَالْلَّيْلَ عَلَى الْنَّهَارِ وَالْنَّهَارِ عَلَى الْلَّيْلَ يَاقََاهِرَ كُلِّ شَيْطَانٍ مَرِيْدٍ يَاقَاهِرَكُلَّ جَبَّارٍ عَنِيْدٍ . يَانِعْمَ الْمَوْلىَ وَيَانِعْمَ الْنَّصِيْر،يَارَازِقَ الطِّفْلِ الصَّغِيْرِ، يَاَرَاحِمَ الشَّيْخِ الْكَبِيْر، يَا وَلِىَّ الْمُؤْمِنِيْنَ، يَاإِلَهَ الاؤَّلِيْنَ وَالْلآخِرِيْنَ يَا حَبِيْبَ التَّوَابِيْنَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ. يَاخَيْرَ الْغَافِرِيْنَ يَاخَيْرَ الْوَارِثِيْنَ يَا خَيْرَ الْفَاصِلِيْنَ يَامَالِكِ يَوْمِ الدِّيْنَ . اَللَّهُمَّ إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِيْنَ وَعَلَيْكَ نَتَوَكَّلُ وَفِيْكَ نَرْغَبُ وَفِيْمَا لَدَيْكَ نَرْجُوْ وَمِنْكَ نَخَافُ . اَللَّهُمَّ اكْفِنِىْ جَمِيْعَ اَلآلآمِ وَالأسْقَامَ وَجَمِيْعَ الأمْرَاضِ وَالْعِلَلِ وَالدَّمِ اْلأَسْوَدِ. اَللَّهُمَّ اكْفِنِى الدَّاءَ اَلأكْبَرْ وَالرِّيْحَ اْلأحْمَرَ وَالدَّمَ اْلأصْفَرَ وَجَمِيْعَ اْلآفَاتِ وَالْعَاهَاتِ وَالسَّكِْتَةَ وَالْهَمَّ وَالْغَمَّ وَالْخُزْنَ وَالسَّجْنَ . اَللَّهُمَّ اكْفِنِى شَرَّ الْحُوْشِ وَالْهَوَامِ وَمُشَاحَنَةَ الْعَوَامِ وَاْلإنْهِزَامِ وَشَرَّ الْشَّيْطَانِ وَالسُّلْطَانِ وَالْقَحْطِ وَالْغَلاءِ وَالزِّلْزَالِ وَالْبَلاءِ وَهَدَمَ الْبِنَاءِ وَشَمَاتَةِ اْلأعْدَاءِ. اَللَّهُمَّ اكْفِنِىْ شَرَّاْلأشْرَارِ وَكَيْدِ الْفُجَّارِ وَمَا اخْتَلَفَ عَلَيْهِ الْلَّيْلُ وَالْنَّهَِارُ إلا طَارِقًا يَطْرُقُ بِحَيْرً يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ . أَعُوْذُبِكَ مِنْ شَرِّكُلِّ دَابَةٍ اَنْتَ آخِذُ بِنَاصِيَتِهَا إِنَّ رَبِّىْ عَلَىْ صِرَاطٍ مُسْتَقِيْم . اَنْتَ رَبِّىْ وَعَلَيْكَ تَوَكَّلْتُ وَاَنْتَ حَسْبِىْ وَنِعْمَ الْوَكِيْل، نِعْمَ الْمَوْلَىْ وَنِعْمَ الْنَّصِيْر . وَلاحَوْلَ وَلاقُوَّةَ إِلا بِاللهِ الْعَلِىِّ الْعَظِيْمِ وَحَسْبُنَا الله وَنِعْمَ الْوَكِيْل نِعْمَ الْمَوْلَىْ وَنِعْمَ الْنَّصِيْر . اَللهُ الْكَافِى اَللهُ الْشَّافِىْ اَللهُ الْحَافِىْ . وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَـيِّدِنـَا مُحَمـَّد وَعَلَى آلـِهِ وَصَــحْبِهِ وَسَــلَمْ وَالْحَـمْدُ لِلَّــهِ رَبِّ الْعَــالَمِيْنَ .

@wongalus,2011

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 215 Komentar

JENGKLOT


BY; BODOKEREMEZKEN
yudykucir@yahoo.com

JENGKLOT ‘’MAAFKAN AKU YAA ROBB, KASIHANILAH AKU, SEMPURNAKANLAH AKU’’ QUDROH ALIF KAULO MANUNGGAL KELAWAN ING GUSTI

Sugeng rahayu kerahayon.

Salam hormat ,salam sungkem ,salam salim salaman saking kaulo wong bodokeremezken katur guru kauloKi wong alus, bopo guru mbah gondrong ,sesepuh semua dan sedulur-sedulur keluarga besar kampus wongalus.

Sering kali kita berhadapan pada situasi yang membuat kita harus memilih………………………..

BK ‘’betara karang’’ ilmu tingkat tinggi yang jarang ditemui dan mendapat kebenaran keasilan dari ilmu tersebut, disini penulis ingin berbagi……………..

Penulis mengenali ilmu betara karang dari saudara saya yang gondrong tapi ganteng, dan beliau insyaallah asli pewaris dari garis keturunan pemilik BK yang dimiliki secara turun temurun.

Tata cara untuk mendapatkan BK….

Sebelum mau mendapatkan ilmu BK ini pelaku perlu berpuasa mutih selama 40 hari dengan menyendiri (bertapa nafsu) focus.

Setelah selesai puasa 40hari, terus dilanjutkan mandi ditujuh muara yang dilakukan selama semalam dengan setiap habis mandi membakar jerami ketan hitam.

Dan dilanjutkan naik kegunung gurangrang dan bersemedi dimakam ki braja musti.

Pada waktu bersemedi kalau kita bertuah maka makam tersebut akan terbuka, karena makam tersebut tertutup batu sebesar kepala, disaat itu pelaku akan diperlihatkan sosok dan akan terjadi komunikasi, antara pelaku dengan sosok tersebut, yang intinya diperbolehkan atau nggak pelaku memiliki ilmu betara karang.

Dalam semedi pelaku akan ditemui sosok sesuai imajinasinya, dari situ diakan diberi sesuatu biasa bentuk makan, selanjutnya benda tersebut harus dimakan langsung ditelan.

Jika pelaku mengunyah makanan tersebut, maka batal dan harus mengulanginya dari awal lagi…………xixixixixi kasian deh wkakakaka.

Ilmu betara karang akan lebih sempurna, jika ditambah dengan batu wulung, keduanya adalah pasanganya.

Fungsi ilmu betara karang

Semua barang yang mentah seperti pisang, apel, papaya, timaun dll jika tersentuh, maka tidak akan dapat busuk.

Semua keilmuan, seperti anti cukur, anti bacok, susuk, kebal dll akan tertarik oleh ilmu ini.

Jika pemilik ilmu betara karang asli, dapat mengangkat harta karun yang masih goib.

Dan masih banyak lagi keuggulan ilmu betara karang, sebuah keilmuan yang jarang dimiliki dan dah tersohor didunia kependekaran.

Kelebihan ilmu betara karang yang dianggap ilmu tingkat tinggi, ternyata disebalinya menyimpan misteri bagi pemiliknya, setiap pemilik ilmu betara karang harus segera membuang ilmu tersebut sebelum ajal menjemputnya. Jika pengamal ilmu betara karang lupa membuang ilmu ini, maka jika ajal telah menjemputnya tubuhnya atau jasadnya tidak akan diterima oleh alam hingga sampai hari penghabisan hari kiamat, terkecuali jika ada belas kasihan dari Tuhan Penguasa Semesta Alam, dengan dikirimkanya makhluk yang mau menyempurnakanya, maka ia akan mati dan jasadnya akan hancur lebur dan menyatu dengan alam kembali dan selanjutnya kembali kepada-NYA.

Itulah sedikit kisah ‘’JENGKLOT’’ yang disebabkan karena pemilik ilmu betara karang yang enggan membuangnya hingga ilmu tersebut menjadi petaka bagi pemiliknya.

Dari uraian diatas marilah kita segera kembali kejalan yang lurus, jalan yang diridhoi, dan jalan yang menuju kepada-NYA, Allah Azza Wajalla, Tuhan Penguasa Jagad Seisinya.

Dan terakhir saudara saya berpesan sekiranya ada dari saudara-saudaraku yang bertemu dengan jengklot, biasanya jengklot tersebut sengaja menampakan dirinya dan minta supaya segera disempurnakan……………dan jangan karena keduniawian lalu memanfaatkan jengklot tersebut untuk kekayaan, kesaktian, kejayaan dll.

Jika ada uraian kata dari saya yang bodo yang kere yang mezken ini, dan telah menyinggung semua makhluknya dari saya memohon maaf yang sebesar-besarnya.

Duh gusti Zhat kang Moho Kuoso kaulo nyuwun welas asihipun panjenengan, kaulo nyuwun ngapunten…………..kaulo nyuwun ngapunten……….kaulo nyuwun ngapunten……

Sugeng rahayu kerahayon.

nuhun

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 66 Komentar

AMALAN MENOLAK PASANGAN


yudie
yudi_andriant@ymail.com

asalamualaikum wr.wb

salam hormat saya buat ki wong alus,para sesepuh,dan para sedulur wong alus.

memang nenek moyang kita paada zaman dahulu dalam menerima ajaran islam kurang begitu sempurna sehingga apa yang didengarnya langsung diterimanya,tanpa memikirkan apakah benar ajaran islam itu demikian? jadi agama islam waktu itu masih belum murni alias banyak campuran-campuran dengan agama lain,yakni agama hindu,budha & beberapa kepercayaan animisme. Tapi sekarang tirai islam yang ada di negri kita (INDONESIA) sudah terbuka lebar-lebar,sehingga yang khurofat dengan yg tidak sudah bisa kita sisihkan.

Berikut ini do’a untuk menolak pasangan,baik itu kena bobok,jaran goyang,puter giling,atau kena lentrek,maka bacalah do’a ini sebanyak 3X pada air dalam sebuah pinggan/mangkok putih kemudian air tsb diminumkan.

inilah do’anya:

-BISMILLAAHI ALLAAHUMMA YAA FATTAAHU YAA MUHIITU YAA MUHIITU YAA MUHIITU YAAA LAAILAAHA ILLALLAAHU MUHAMMADUN RASUULULLAAHI.

setelah itu membaca:
-TULAK TUNGGAL,TULAK TUNGGAL,TULAK TUNGGAL NUJU LUPPUT KANG TINUJU KENO KANG NUJU IYO BALIYO, IYO BALIYO LAA ILAAHA ILLALLAAHU MUHAMMADUR RASUULULLAAHI YAA LAA ILAAHA ILLALLAAHU MUHAMMADUR RASUULLULLAAHI.

demikian s’klumit kata dari saya yang fakir dan bodoh ini.
mohon maaf apabila ada kesalahan.

wasalamualaikum wr.wb

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 35 Komentar

KANG SOLEH NAIK BECAK MENUJU SYURGA


Pada hari penghisaban (penghitunngan atas amal perbuatan manusia) sedang mengantri empat orang manusia dengan berlainan profesi sewaktu masih hidup di dunia. Manusia pertama bernama Alim, yang konon sewaktu masih hidup di dunia adalah seorang kyai yang sangat terkenal keluasan ilmunya dan kesalehan ibadahnya serta mempunyai ribuan santri. Manusia kedua bernama Somad, yang mana sewaktu masih hidup di dunia berprofesi sebagai Kepala Desa yang sangat disayangi oleh warganya karena kejujuran dan keadilannya. Manusia ketiga bernama Badri, dimana sewaktu hidupnya merupaka seorang juragan yang sangat kaya raya serta terkenal pula kedermawanannya dan kemurahan hatinya dalam menolong dan membantu orang-orang yang kesusahan. Manusia keempat bernama Soleh, yaitu ketika hidupnya adalah merupakan seorang tukang becak yang biasa mangkal di terminal. Keempatnya orang tersebut sewaktu didunia tinggal di desa yang sama, meskipun bukan tetangga yang saling berdekatan rumahnya. Dan kebetulan pula kematian merekapun hampir bersamaan waktunya, meskipun dari sebab yang berbeda-beda. Kyai Alim, meninggal dunia karena sakit sepuh (tua) karena beliau memang ditakdirkan Allah SWT berusia lanjut, hingga kira-kira 95 tahun. Lurah Somad, meninggal karena terbunuh oleh seorang pesaing politiknya yang iri dengki melihat pengaruh Lurah Somad yang demikian kuat pada semua warganya. Pesaingnya ini merasa dendam akibat dikalahkan sewaktu PILKADES, padahal dia sudah mengelurakan uang demikian banyak untuk menyuap dan membayar penduduk supaya memilihnya. Haji Badri (demikian biasanya orang menyebutnya), meninggal akibat sakit komplikasi yang membuatnya harus menginap selama sebulan di sebuah rumah sakit ternama di sebuah kota besar ibukota provinsi. Kang Soleh, meninggal dunia disebabkan karena kecelakaan di jalan raya, dimana sewaktu kang Soleh pulang dari mangkalnya di terminal, ditengah perjalanan sebuah truk tronton dengan kecepatan tinggi menabraknya dari belakang yang mengakibatkan dia tewas seketika di jalan itu.

Ketika empat orang tersebut mengantri kesurga paling depan adalah Kyai Alim. Maka berkatalah Malaikat penghitung kepadanya: He fulan, melihat kitab catatan amalmu kamu harus masuk neraka ! demikian Malaikat berkata sambil membentak. Perkenalkan, nama saya Alim, selama hidup saya adalah seorang kyai yang wara, zuhud dan alim serta selalu mengamalkan dan mengajarkan ilmu saya kepada banyak sekali murid di pesantren saya, seumur hidup saya selalu membaktikan diri saya untuk agama dan umat, kenapa saya mesti masuk neraka ? Kyai Alim berupaya memprotes. Iya betul, tetapi dalam setiap amaliyahmu selalu terselip perasaan ujub, kau selalu merasa paling alim, paling wara, paling zuhud, paling khusyuk, maka kau tak pantas masuk syurga, karena sifat ujub adalah bagian dari kesombongan, tempatmu adalah neraka, maka pergilah kau kesana…! Malaikat membentak, lalu melemparkannya ke neraka. Pengantri yang kedua adalah Lurah Somad, yang kemudian dipanggil pula untuk menghadap. He fulan, melihat kitab catatan amalmu kamu harus masuk neraka…! Malaikat berkata kepada Lurah Somad. Lho kok bisa begitu Malaikat ? Protes Lurah Somad. Padahal selama hidup saya tidak pernah maksiat kepada Allah, saya selalu menjalankan perintah agama dengan sungguh-sungguh, dan juga sewaktu menjadi Kepala Desa saya selalu bersikap adil, jujur, amanah, mengayomi seluruh rakyat saya, mensejahterakan kehidupan mereka serta menjadikan desa saya adil, makmur dan sejahtera, jelas Lurah Somad membela diri. Benar Lurah Somad, tetapi perlu kau ketahui bahwa dibalik sikap adilmu dan pengayomanmu kepada rakyatmu karena engkau kepingin terkenal, kepingin masyhur, dan kepingin dipuja-puja oleh rakyatmu, agar melanggengkan kekuasaanmu, sifat seperti ini adalah bagian dari kesombongan, dan kau harus masuk neraka!, dengan bengis Malaikat berkata, kemudian menyeretnya menuju neraka.

Berikutnya yang datang menghadap adalah Haji Badri. He fulan, melihat kitab catatan amalmu kamu harus masuk neraka…! bentak Malaikat kepada Haji Badri. Mohon maaf Malaikat yang terhormat, mengapa saya harus masuk neraka, dahulu sewaktu masih hidup didunia, saya seorang yang dermawan, hampir seluruh harta saya belanjakan di jalan Allah, untuk berzakat, infaq dan sedekah, pendeknya setiap orang yang membutuhkan uluran tangan saya selalu saya bantu, hutang piutang mereka saya lunaskan, kesulitan mereka saya mudahkan, Haji Badri mencoba menerangkan. Ketahuilah wahai Haji Badri, semua kedermawananmu itu sia-sia belaka, karena kau menyembunyikan perasaan riya, pamer dan mengharapkan pujian dari manusia lain, dengan demikian kau telah berbuat kesombongan, maka dari itu tempatmu adalah neraka !, sambil berkata demikian Malaikat membuang Haji Badri kedalam neraka. Kemudian datanglah kang Soleh dengan mengendarai becaknya mengantri dihadapan Malaikat. He fulan, melihat kitab catatan amalmu kamu pantas masuk syurga ! Malaikat berkata dengan lembut kepada kang Soleh. Karena dibalik kemiskinannmu kamu tidak berputus asa dari rahmat Allah, kamu selalu bersyukur dan tidak pernah mengeluh, serta semua ibadah yang kamu lakukan dilandasi rasa ikhlas semata-mata kepada Allah, maka dari itu Allah mengganjarmu dengan syurga-Nya, Malaikat melanjutkan penjelasannya. Terima kasih wahai Malaikat, tetapi saya tidak mau masuk syurga kalau Kyai Alim juga tidak masuk syurga…! kata kang Sholeh. Lho kenapa ? tanya Malaikat. Sebab, saya bisa tahu cara beribadah, saya belajar teori keikhlasan adalah karena saya berguru dan mengaji kepada Kyai Alim, maka saya tidak mau masuk syurga jika guru saya Kyai Alim tidak dimasukkkan ke syurga !, harap kang Sholeh. Baik, baik, atas kemurahanmu, Kyai Alim boleh masuk syurga bersamamu kata Malaikat. Iya tetapi saya tetap tidak mau masuk syurga, jika Lurah Somad tidak masuk syurga, kang Sholeh menyanggah lagi. Lho ada apa ini ?, heran Malaikat. Karena berkat keadilan Lurah Somad serta perlindungannya kepada kaum miskin seperti saya, maka saya merasa hidup tentram dan nyaman di desa itu, maka saya mohon agar Lurah Somad bisa masuk syurga bersama saya, kang Soleh memohon. Boleh, boleh, berkat kemurahanmu pula, Lurah Somad bisa masuk syurga bersamamu, kata Malaikat. Malaikat boleh tidak aku minta satu permintaan lagi ?, tanya kang Soleh. Apa permintaanmu selanjutnya ?, balik tanya Malaikat. Aku minta Haji Badri, dimasukkan syurga pula bersamaku, jawab kang Soleh. Apa alasan yang kamu ajukan, mengajak Haji Badri ke syurga bersamamu ?, kembali Malaikat bertanya. Karena Haji Badri sering kali membantuku jika aku kesulitan dan harap diketahui wahai Malaikat, bahwa becak yang merupakan saranaku mencari rejeki dengan halal di jalan Allah ini merupakan pemberian dari Haji Badri, demikian harap kiranya Haji Badri dimasukkan syurga bersama saya, harap kang Soleh. Baik, baik, sebab kemurahanmu kalian berempat boleh masuk syurga bersama-sama, demikian Malaikat menutup persidangan empat orang tersebut. Lalu mereka berempatpun bersama-sama naik syurga dengan membonceng becak kang Soleh, yang kecepatannya melebihi kecepatan cahaya.

Demikian coretan tulisan ini saya sampaikan apabila ada kata-kata yang salah serta tak berkenan saya mohon maaf lahir bathin.

Sudadi Jawi
sudadijawi@yahoo.com

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 43 Komentar