WAHYU YANG GAIB (FUTUH AL GHAIB) SYEKH ABDUL QADIR AL-JAILANI


Untuk menambah perbendaharaan pengetahuan kita tentang kebatinan Islam (tasawuf), pada kesempatan kali ini akan dipaparkan perkataan Syekh Abdul Qadir Al Jilani yang tersebar dalam buku-bukunya. Akan kami mulai dengan biografi dilanjutkan dengan perkataan beliau di dalam buku “Futuh Al Ghaib”. (wongalus).

BIOGRAFI
Sulthanul Auliya Syekh Abdul Qadir Al-Jailani Rahimahullah, (bernama lengkap Muhyi al Din Abu Muhammad Abdul Qadir ibn Abi Shalih Al-Jailani). Lahir di Jailan atau Kailan tahun 470 H/1077 M kota Baghdad sehingga di akhir nama beliau ditambahkan kata al Jailani atau al Kailani. Biografi beliau dimuat dalam Kitab الذيل على طبق الحنابلة Adz Dzail ‘Ala Thabaqil Hanabilah I/301-390, nomor 134, karya Imam Ibnu Rajab al Hambali. Ia wafat pada hari Sabtu malam, setelah magrib, pada tanggal 9 Rabiul akhir di daerah Babul Azajwafat di Baghdad pada 561 H/1166 M. Bila dirunut ke atas dari nasabnya, beliau masih keturunan Rasulallah Muhammad SAW dari Hasan bin Ali ra, yaitu Abu Shalih Sayidi Muhammad Abdul Qadir bin Musa bin Abdullah bin Yahya Az-zahid bin Muhammad bin Dawud bin Musa Al-Jun bin Abdullah Al-Mahdi bin Hasan Al-Mutsana bin Al-Hasan bin Ali bin Abi Thalib ra.

Masa Muda

Dalam usia 8 tahun ia sudah meninggalkan Jilan menuju Baghdad pada tahun 488 H/1095 M. Karena tidak diterima belajar di Madrasah Nizhamiyah Baghdad, yang waktu itu dipimpin Ahmad al Ghazali, yang menggantikan saudaranya Abu Hamid al Ghazali. Di Baghdad beliau belajar kepada beberapa orang ulama seperti Ibnu Aqil, Abul Khatthat, Abul Husein al Farra’ dan juga Abu Sa’ad al Muharrimi. Belaiu menimba ilmu pada ulama-ulama tersebut hingga mampu menguasai ilmu-ilmu ushul dan juga perbedaan-perbedaan pendapat para ulama. Dengan kemampuan itu, Abu Sa’ad al Mukharrimi yang membangun sekolah kecil-kecilan di daerah Babul Azaj menyerahkan pengelolaan sekolah itu sepenuhnya kepada Syeikh Abdul Qadir al Jailani. Ia mengelola sekolah ini dengan sungguh-sungguh. Bermukim di sana sambil memberikan nasehat kepada orang-orang di sekitar sekolah tersebut. Banyak orang yang bertaubat setelah mendengar nasehat beliau. Banyak pula orang yang bersimpati kepada beliau, lalu datang menimba ilmu di sekolah beliau hingga sekolah itu tidak mampu menampung lagi.

Murid-Murid

Murid-murid beliau banyak yang menjadi ulama terkenal, seperti al Hafidz Abdul Ghani yang menyusun kitab Umdatul Ahkam Fi Kalami Khairil Anam, Syeikh Qudamah, penyusun kitab fiqh terkenal al Mughni.

Perkataan Ulama tentang Beliau

Syeikh Ibnu Qudamah sempat tinggal bersama beliau selama satu bulan sembilan hari. Kesempatan ini digunakan untuk belajar kepada Syeikh Abdul Qadir al Jailani sampai beliau meninggal dunia. (Siyar A’lamin Nubala XX/442).

Syeikh Ibnu Qudamah ketika ditanya tentang Syeikh Abdul Qadir menjawab, ”Kami sempat berjumpa dengan beliau di akhir masa kehidupannya. Ia menempatkan kami di sekolahnya. Ia sangat perhatian terhadap kami. Kadang beliau mengutus putra beliau yang bernama Yahya untuk menyalakan lampu buat kami. Ia senantiasa menjadi imam dalam shalat fardhu.”

Beliau adalah seorang yang berilmu, beraqidah Ahlu Sunnah, dan mengikuti jalan Salaf al Shalih. Belaiau dikenal pula banyak memiliki karamah. Tetapi, banyak (pula) orang yang membuat-buat kedustaan atas nama beliau. Kedustaan itu baik berupa kisah-kisah, perkataan-perkataan, ajaran-ajaran, tariqah (tarekat/jalan) yang berbeda dengan jalan Rasulullah, para sahabatnya, dan lainnya. Di antaranya dapat diketahui dari pendapat Imam Ibnu Rajab.

Tentang Karamahnya

Syeikh Abdul Qadir al Jailani adalah seorang yang diagungkan pada masanya. Diagungkan oleh para syeikh, ulama, dan ahli zuhud. Ia banyak memiliki keutamaan dan karamah. Tetapi, ada seorang yang bernama al Muqri’ Abul Hasan asy Syathnufi al Mishri (nama lengkapnya adalah Ali Ibnu Yusuf bin Jarir al Lakhmi asy Syathnufi) yang mengumpulkan kisah-kisah dan keutamaan-keutamaan Syeikh Abdul Qadir al Jailani dalam tiga jilid kitab. Al Muqri’ lahir di Kairo tahun 640 H, meninggal tahun 713 H. Dia dituduh berdusta dan tidak bertemu dengan Syeikh Abdul Qadir al Jailani. Dia telah menulis perkara-perkara yang aneh dan besar (kebohongannya).

“Cukuplah seorang itu berdusta, jika dia menceritakan yang dia dengar”, demikian kata Imam Ibnu Rajab. “Aku telah melihat sebagian kitab ini, tetapi hatiku tidak tentram untuk berpegang dengannya, sehingga aku tidak meriwayatkan apa yang ada di dalamnya. Kecuali kisah-kisah yang telah masyhur dan terkenal dari selain kitab ini. Karena kitab ini banyak berisi riwayat dari orang-orang yang tidak dikenal. Juga terdapat perkara-perkara yang jauh dari agama dan akal, kesesatan-kesesatan, dakwaan-dakwaan dan perkataan yang batil tidak berbatas, seperti kisah Syeikh Abdul Qadir menghidupkan ayam yang telah mati, dan sebagainya. Semua itu tidak pantas dinisbatkan kepada Syeikh Abdul Qadir al Jailani rahimahullah.”

Kemudian didapatkan pula bahwa al Kamal Ja’far al Adfwi (nama lengkapnya Ja’far bin Tsa’lab bin Ja’far bin Ali bin Muthahhar bin Naufal al Adfawi), seorang ulama bermadzhab Syafi’i. Ia dilahirkan pada pertengahan bulan Sya’ban tahun 685 H dan wafat tahun 748 H di Kairo. Biografi beliau dimuat oleh al Hafidz di dalam kitab Ad Durarul Kaminah, biografi nomor 1452. al Kamal menyebutkan bahwa asy Syathnufi sendiri tertuduh berdusta atas kisah-kisah yang diriwayatkannya dalam kitab ini.(Dinukil dari kitab At Tashawwuf Fii Mizanil Bahtsi Wat Tahqiq, hal. 509, karya Syeikh Abdul Qadir bin Habibullah as Sindi, Penerbit Darul Manar, Cet. II, 8 Dzulqa’dah 1415 H / 8 April 1995 M.).

Karya

Imam Ibnu Rajab juga berkata, ”Syeikh Abdul Qadir al Jailani Rahimahullah memiliki pemahaman yang bagus dalam masalah tauhid, sifat-sifat Allah, takdir, dan ilmu-ilmu ma’rifat yang sesuai dengan sunnah.”

Karya beliau, antara lain :
al Ghunyah Li Thalibi Thariqil Haq,
Futuhul Ghaib.

Murid-muridnya mengumpulkan ihwal yang berkaitan dengan nasehat dari majelis-majelis beliau. Dalam masalah-masalah sifat, takdir dan lainnya, ia berpegang dengan sunnah. Ia membantah dengan keras terhadap orang-orang yang menyelisihi sunnah.

Beberapa Ajaran Beliau

Sam’ani berkata, ” Syeikh Abdul Qadir Al Jailani adalah penduduk kota Jailan. Ia seorang Imam bermadzhab Hambali. Menjadi guru besar madzhab ini pada masa hidup beliau.” Imam Adz Dzahabi menyebutkan biografi Syeikh Abdul Qadir Al Jailani dalam Siyar A’lamin Nubala, dan menukilkan perkataan Syeikh sebagai berikut,”Lebih dari lima ratus orang masuk Islam lewat tanganku, dan lebih dari seratus ribu orang telah bertaubat.”

Imam Adz Dzahabi menukilkan perkataan-perkataan dan perbuatan-perbuatan Syeikh Abdul Qadir yang aneh-aneh sehingga memberikan kesan seakan-akan beliau mengetahui hal-hal yang ghaib. Kemudian mengakhiri perkataan, ”Intinya Syeikh Abdul Qadir memiliki kedudukan yang agung. Tetapi terdapat kritikan-kritikan terhadap sebagian perkataannya dan Allah menjanjikan (ampunan atas kesalahan-kesalahan orang beriman ). Namun sebagian perkataannya merupakan kedustaan atas nama beliau.”( Siyar XX/451 ). Imam Adz Dzahabi juga berkata, ” Tidak ada seorangpun para kibar masyasyeikh yang riwayat hidup dan karamahnya lebih banyak kisah hikayat, selain Syeikh Abdul Qadir Al Jailani, dan banyak di antara riwayat-riwayat itu yang tidak benar bahkan ada yang mustahil terjadi“.

Syeikh Rabi’ bin Hadi Al Madkhali berkata dalam kitabnya, Al Haddul Fashil,hal.136, ” Aku telah mendapatkan aqidah beliau ( Syeikh Abdul Qadir Al Jaelani ) di dalam kitabnya yang bernama Al Ghunyah. (Lihat kitab Al-Ghunyah I/83-94) Maka aku mengetahui bahwa dia sebagai seorang Salafi. Ia menetapkan nama-nama dan sifat-sifat Allah dan aqidah-aqidah lainnya di atas manhaj Salaf. Ia juga membantah kelompok-kelompok Syi’ah, Rafidhah, Jahmiyyah, Jabariyyah, Salimiyah, dan kelompok lainnya dengan manhaj Salaf.” (At Tashawwuf Fii Mizanil Bahtsi Wat Tahqiq, hal. 509, karya Syeikh Abdul Qadir bin Habibullah As Sindi, Penerbit Darul Manar, Cet. II, 8 Dzulqa’dah 1415 H / 8 April 1995 M.)

Inilah tentang beliau secara ringkas. Seorang ‘alim Salafi, Sunni, tetapi banyak orang yang menyanjung dan membuat kedustaan atas nama beliau. Sedangkan beliau berlepas diri dari semua kebohongan itu. Wallahu a’lam bishshawwab.

Awal Kemasyhuran

Al-Jaba’i berkata bahwa Syeikh Abdul Qadir pernah berkata kepadanya, “Tidur dan bangunku sudah diatur. Pada suatu saat dalam dadaku timbul keinginan yang kuat untuk berbicara. Begitu kuatnya sampai aku merasa tercekik jika tidak berbicara. Dan ketika berbicara, aku tidak dapat menghentikannya. Pada saat itu ada dua atau tiga orang yang mendengarkan perkataanku. Kemudian mereka mengabarkan apa yang aku ucapkan kepada orang-orang, dan merekapun berduyun-duyun mendatangiku di masjid Bab Al-Halbah. Karena tidak memungkinkan lagi, aku dipindahkan ke tengah kota dan dikelilingi dengan lampu. Orang-orang tetap datang di malam hari dengan membawa lilin dan obor hingga memenuhi tempat tersebut. Kemudian, aku dibawa ke luar kota dan ditempatkan di sebuah mushalla. Namun, orang-orang tetap datang kepadaku, dengan mengendarai kuda, unta bahkan keledai dan menempati tempat di sekelilingku. Saat itu hadir sekitar 70 orang para wali radhiallahu ‘anhum.

Kemudian, Syeikh Abdul Qadir melanjutkan, “Aku melihat Rasulallah SAW sebelum dzuhur, beliau berkata kepadaku, “anakku, mengapa engkau tidak berbicara?”. Aku menjawab, “Ayahku, bagaimana aku yang non arab ini berbicara di depan orang-orang fasih dari Baghdad?”. Ia berkata, “buka mulutmu”. Lalu, beliau meniup 7 kali ke dalam mulutku kemudian berkata, ”bicaralah dan ajak mereka ke jalan Allah dengan hikmah dan peringatan yang baik”. Setelah itu, aku shalat dzuhur dan duduk serta mendapati jumlah yang sangat luar biasa banyaknya sehingga membuatku gemetar. Kemudian aku melihat Ali r.a. datang dan berkata, “buka mulutmu”. Ia lalu meniup 6 kali ke dalam mulutku dan ketika aku bertanya kepadanya mengapa beliau tidak meniup 7 kali seperti yang dilakukan Rasulallah SAW, beliau menjawab bahwa beliau melakukan itu karena rasa hormat beliau kepada Rasulallah SAW. Kemudian, aku berkata, “Pikiran, sang penyelam yang mencari mutiara ma’rifah dengan menyelami laut hati, mencampakkannya ke pantai dada , dilelang oleh lidah sang calo, kemudian dibeli dengan permata ketaatan dalam rumah yang diizinkan Allah untuk diangkat”. Ia kemudian menyitir, “Dan untuk wanita seperti Laila, seorang pria dapat membunuh dirinya dan menjadikan maut dan siksaan sebagai sesuatu yang manis.”

Dalam beberapa manuskrip didapatkan bahwa Syeikh Abdul Qadir berkata, ”Sebuah suara berkata kepadaku saat aku berada di pengasingan diri, “kembali ke Baghdad dan ceramahilah orang-orang”. Aku pun ke Baghdad dan menemukan para penduduknya dalam kondisi yang tidak aku sukai dan karena itulah aku tidak jadi mengikuti mereka”. “Sesungguhnya” kata suara tersebut, “Mereka akan mendapatkan manfaat dari keberadaan dirimu”. “Apa hubungan mereka dengan keselamatan agamaku/keyakinanku” tanyaku. “Kembali (ke Baghdad) dan engkau akan mendapatkan keselamatan agamamu” jawab suara itu.

Aku pun membuat 70 perjanjian dengan Allah. Di antaranya adalah tidak ada seorang pun yang menentangku dan tidak ada seorang muridku yang meninggal kecuali dalam keadaan bertaubat. Setelah itu, aku kembali ke Baghdad dan mulai berceramah.

Beberapa Kejadian Penting

Suatu ketika, saat aku berceramah aku melihat sebuah cahaya terang benderang mendatangi aku. “Apa ini dan ada apa?” tanyaku. “Rasulallah SAW akan datang menemuimu untuk memberikan selamat” jawab sebuah suara. Sinar tersebut semakin membesar dan aku mulai masuk dalam kondisi spiritual yang membuatku setengah sadar. Lalu, aku melihat Rasulallah SAW di depan mimbar, mengambang di udara dan memanggilku, “Wahai Abdul Qadir”. Begitu gembiranya aku dengan kedatangan Rasalullah SAW, aku melangkah naik ke udara menghampirinya. Ia meniup ke dalam mulutku 7 kali. Kemudian Ali datang dan meniup ke dalam mulutku 3 kali. “Mengapa engkau tidak melakukan seperti yang dilakukan Rasulallah SAW?” tanyaku kepadanya. “Sebagai rasa hormatku kepada Rasalullah SAW” jawab beliau.

Rasulallah SAW kemudian memakaikan jubah kehormatan kepadaku. “apa ini?” tanyaku. “Ini” jawab Rasulallah, “adalah jubah kewalianmu dan dikhususkan kepada orang-orang yang mendapat derajad Qutb dalam jenjang kewalian”. Setelah itu, aku pun tercerahkan dan mulai berceramah.

Saat Nabi Khidir As. Datang hendak mengujiku dengan ujian yang diberikan kepada para wali sebelumku, Allah membukakan rahasianya dan apa yang akan dikatakannya kepadaku. Aku berkata kepadanya, ”Wahai Khidir, apabila engkau berkata kepadaku, “Engkau tidak akan sabar kepadaku”, aku akan berkata kepadamu, “Engkau tidak akan sabar kepadaku”. “Wahai Khidir, Engkau termasuk golongan Israel sedangkan aku termasuk golongan Muhammad, inilah aku dan engkau. Aku dan engkau seperti sebuah bola dan lapangan, yang ini Muhammad dan yang ini ar Rahman, ini kuda berpelana, busur terentang dan pedang terhunus.”

Al-Khattab pelayan Syeikh Abdul Qadir meriwayatkan bahwa suatu hari ketika beliau sedang berceramah tiba-tiba beliau berjalan naik ke udara dan berkata, “Hai orang Israel, dengarkan apa yang dikatakan oleh kaum Muhammad” lalu kembali ke tempatnya. Saat ditanya mengenai hal tersebut beliau menjawab, ”Tadi Abu Abbas Al-Khidir As lewat dan aku pun berbicara kepadanya seperti yang kalian dengar tadi dan ia berhenti”.

Hubungan Guru dan Murid

Guru dan teladan kita Syeikh Abdul Qadir berkata, ”Seorang Syeikh tidak dapat dikatakan mencapai puncak spiritual kecuali apabila 12 karakter berikut ini telah mendarah daging dalam dirinya.
1. Dua karakter dari Allah yaitu dia menjadi seorang yang sattar (menutup aib) dan ghaffar (pemaaf).
2. Dua karakter dari Rasulullah SAW yaitu penyayang dan lembut.
3. Dua karakter dari Abu Bakar yaitu jujur dan dapat dipercaya.
4. Dua karakter dari Umar yaitu amar ma’ruf nahi munkar.
5. Dua karakter dari Utsman yaitu dermawan dan bangun (tahajjud) pada waktu orang lain sedang tidur.
6. Dua karakter dari Ali yaitu alim (cerdas/intelek) dan pemberani.

Masih berkenaan dengan pembicaraan di atas dalam bait syair yang dinisbatkan kepada beliau dikatakan:

Bila lima perkara tidak terdapat dalam diri seorang syeikh maka ia adalah Dajjal yang mengajak kepada kesesatan.

Dia harus sangat mengetahui hukum-hukum syariat dzahir, mencari ilmu hakikah dari sumbernya, hormat dan ramah kepada tamu, lemah lembut kepada si miskin, mengawasi para muridnya sedang ia selalu merasa diawasi oleh Allah.

Syeikh Abdul Qadir juga menyatakan bahwa Syeikh al Junaid mengajarkan standar al Quran dan Sunnah kepada kita untuk menilai seorang syeikh. Apabila ia tidak hafal al Quran, tidak menulis dan menghafal Hadits, dia tidak pantas untuk diikuti.

Menurut saya (penulis buku) yang harus dimiliki seorang syeikh ketika mendidik seseorang adalah dia menerima si murid untuk Allah, bukan untuk dirinya atau alasan lainnya. Selalu menasihati muridnya, mengawasi muridnya dengan pandangan kasih. Lemah lembut kepada muridnya saat sang murid tidak mampu menyelesaikan riyadhah. Dia juga harus mendidik si murid bagaikan anak sendiri dan orang tua penuh dengan kasih dan kelemahlembutan dalam mendidik anaknya. Oleh karena itu, dia selalu memberikan yang paling mudah kepada si murid dan tidak membebaninya dengan sesuatu yang tidak mampu dilakukannya. Dan setelah sang murid bersumpah untuk bertobat dan selalu taat kepada Allah baru sang syaikh memberikan yang lebih berat kepadanya. Sesungguhnya bai’at bersumber dari hadits Rasulullah SAW ketika beliau mengambil bai’at para sahabatnya.

Kemudian dia harus mentalqin si murid dengan zikir lengkap dengan silsilahnya. Sesungguhnya Ali ra. bertanya kepada Rasulallah SAW, “Wahai Rasulallah, jalan manakah yang terdekat untuk sampai kepada Allah, paling mudah bagi hambanya dan paling afdhal di sisi-Nya. Rasulallah berkata, “Ali, hendaknya jangan putus berzikir (mengingat) kepada Allah dalam khalwat (kontemplasinya)”. Kemudian, Ali ra. kembali berkata, “Hanya demikiankah fadhilah zikir, sedangkan semua orang berzikir”. Rasulullah berkata, “Tidak hanya itu wahai Ali, kiamat tidak akan terjadi di muka bumi ini selama masih ada orang yang mengucapkan ‘Allah’, ‘Allah’. “Bagaimana aku berzikir?” tanya Ali. Rasulallah bersabda, “Dengarkan apa yang aku ucapkan. Aku akan mengucapkannya sebanyak tiga kali dan aku akan mendengarkan engkau mengulanginya sebanyak tiga kali pula”. Lalu, Rasulallah berkata, “Laa Ilaaha Illallah” sebanyak tiga kali dengan mata terpejam dan suara keras. Ucapan tersebut di ulang oleh Ali dengan cara yang sama seperti yang Rasulullah lakukan. Inilah asal talqin kalimat Laa Ilaaha Illallah. Semoga Allah memberikan taufiknya kepada kita dengan kalimat tersebut.

Syeikh Abdul Qadir berkata, ”Kalimat tauhid akan sulit hadir pada seorang individu yang belum di talqin dengan zikir bersilsilah kepada Rasullullah oleh mursyidnya saat menghadapi sakaratul maut”.

Karena itulah Syeikh Abdul Qadir selalu mengulang-ulang syair yang berbunyi: Wahai yang enak diulang dan diucapkan (kalimat tauhid) jangan engkau lupakan aku saat perpisahan (maut).

Lain-Lain

Kesimpulannya beliau adalah seorang ‘ulama besar. Apabila sekarang ini banyak kaum muslimin menyanjung-nyanjungnya dan mencintainya, maka itu adalah suatu kewajaran. Bahkan suatu keharusan. Akan tetapi kalau meninggi-ninggikan derajat beliau di atas Rasulullah shollallahu’alaihi wasalam, maka hal ini merupakan kekeliruan yang fatal. Karena Rasulullah shollallahu ‘alaihi wasalam adalah rasul yang paling mulia di antara para nabi dan rasul. Derajatnya tidak akan terkalahkan di sisi Allah oleh manusia manapun. Adapun sebagian kaum muslimin yang menjadikan Syeikh Abdul Qadir sebagai wasilah (perantara) dalam do’a mereka, berkeyakinan bahwa do’a seseorang tidak akan dikabulkan oleh Allah, kecuali dengan perantaranya. Ini juga merupakan kesesatan. Menjadikan orang yang meninggal sebagai perantara, maka tidak ada syari’atnya dan ini diharamkan. Apalagi kalau ada orang yang berdo’a kepada beliau. Ini adalah sebuah kesyirikan besar. Sebab do’a merupakan salah satu bentuk ibadah yang tidak diberikan kepada selain Allah. Allah melarang mahluknya berdo’a kepada selain Allah. “Dan sesungguhnya mesjid-mesjid itu adalah kepunyaan Allah. Maka janganlah kamu menyembah seseorang pun di dalamnya di samping (menyembah) Allah. (QS. Al-Jin: 18)”

Jadi sudah menjadi keharusan bagi setiap muslim untuk memperlakukan para ‘ulama dengan sebaik mungkin, namun tetap dalam batas-batas yang telah ditetapkan syari’ah. Akhirnya mudah-mudahan Allah senantiasa memberikan petunjuk kepada kita sehingga tidak tersesat dalam kehidupan yang penuh dengan fitnah ini.

Pada tahun 521 H/1127 M, dia mengajar dan berfatwa dalam semua madzhab pada masyarakat sampai dikenal masyarakat luas. Selama 25 tahun Syeikh Abdul Qadir menghabiskan waktunya sebagai pengembara sufi di Padang Pasir Iraq dan akhirnya dikenal oleh dunia sebagai tokoh sufi besar dunia Islam. Selain itu dia memimpin madrasah dan ribath di Baghdad yang didirikan sejak 521 H sampai wafatnya di tahun 561 H. Madrasah itu tetap bertahan dengan dipimpin anaknya Abdul Wahab (552-593 H/1151-1196 M), diteruskan anaknya Abdul Salam (611 H/1214 M). Juga dipimpin anak kedua Syeikh Abdul Qadir, Abdul Razaq (528-603 H/1134-1206 M), sampai hancurnya Baghdad pada tahun 656 H/1258 M.

Syeikh Abdul Qadir juga dikenal sebagai pendiri sekaligus penyebar salah satu tarekat terbesar didunia bernama Tarekat Qodiriyah. (sumber: wikipedia)

FUTUH AL-GHAIB (WAHYU YANG GAIB)

WACANA KETUJUH FUTUH AL-GHAIB

“Menghapus peduli dari hati/qalb”

Syaikh (semoga Allah berkenan dengan dia, dan memberinya kepuasan) berkata:

Langkah keluar dari diri Anda sendiri dan menjaga jarak darinya. Praktek lepas dari posesif Anda, dan menyerahkan segalanya kepada Allah. Menjadi penjaga pintu-Nya di pintu hati Anda, mematuhi perintah-Nya dengan mengakui orang-orang Dia menginstruksikan Anda untuk mengakui, dan menghormati larangan-Nya dengan menutup keluar yang Dia menginstruksikan Anda untuk berpaling, sehingga Anda tidak membiarkan semangat kembali ke dalam hatimu setelah telah diusir. Gairah adalah diusir dari jantung oleh perlawanan untuk itu dan penolakan untuk mengikuti dorongan tersebut, apa pun keadaan, sementara kepatuhan dan persetujuan memungkinkan untuk mendapatkan entri. Jadi jangan menggunakan apapun akan terlepas dari kehendak-Nya, untuk yang lain adalah keinginan Anda sendiri, dan bahwa adalah Lembah pondok, di mana kematian dan kehancuran menanti Anda, dan jatuh dari pandangan Allah dan menjadi terpencil dari-Nya. Selalu menjaga perintah-Nya, selalu menghormati larangan-Nya, dan selalu tunduk kepada apa yang telah Dia tetapkan. Jangan persekutukan Dia dengan bagian manapun dari ciptaan-Nya. Anda akan, gairah hidup Anda dan selera duniawi milik Anda semua ciptaan-Nya, sehingga menahan diri dari memanjakan salah satu dari mereka agar Anda menjadi seorang politeis. Allah (Maha Suci Allah) mengatakan:

Siapa yang mengharapkan untuk bertemu Tuhannya, biarkan dia melakukan pekerjaan orang benar, dan membuat pengikut tidak ada dalam menyembah kepada Tuhan haknya. (18:110)

Politeisme [syirik] bukan hanya penyembahan berhala. Hal ini juga politeisme keinginan untuk menghasilkan gairah Anda sendiri, dan untuk menyamakan Tuhan dengan sesuatu apapun selain Allah Anda, baik itu di dunia ini dan isinya atau di akhirat dan apa yang terkandung di dalamnya. Apa yang selain Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) adalah selain Dia, sehingga ketika Anda mengandalkan apapun selain Dia Anda mengasosiasikan sesuatu yang lain dengan-Nya (Maha Esa dan Agung adalah Dia). Oleh karena itu berhati-hati dan tidak santai menjaga Anda, menjadi takut dan tidak mengembangkan rasa aman, dan menjaga akal Anda tentang Anda sehingga Anda tidak menjadi ceroboh dan puas.

Jangan atribut negara bagian atau stasiun kepada diri sendiri, dan tidak memiliki pretensi ke hal-hal seperti itu. Jika Anda diberi keadaan khusus, atau meningkat ke stasiun tertentu, tidak menjadi diidentifikasi dengan cara apapun sama sekali, karena Allah setiap hari tentang bisnis tertentu, mempengaruhi perubahan dan transformasi. Dia mungkin campur antara manusia dan hatinya, sehingga memisahkan Anda dari apa yang Anda telah mengaku menjadi sendiri, dan membuat Anda berbeda dari apa yang telah dibayangkan kondisi Anda tetap dan permanen. Anda kemudian akan malu di hadapan orang-orang yang Anda membuat klaim seperti itu, sehingga Anda lebih baik menjaga hal-hal untuk diri sendiri dan tidak menyampaikan kepada orang lain. Jika sesuatu tidak membuktikan stabil dan abadi, mengakui itu sebagai hadiah, berdoa untuk kasih karunia yang akan bersyukur, dan tetap tak terlihat. Tapi bahkan jika ternyata sebaliknya, ia masih akan membawa kemajuan dalam pengetahuan dan pemahaman, pencerahan, kewaspadaan dan disiplin. Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) mengatakan:

Seperti ayat-ayat Kami sebagaimana Kami telah membatalkan atau menyebabkan dilupakan, Kami ganti dengan yang lebih baik atau sebagai yang baik. Apakah kamu tidak tahu bahwa Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu? (2:106)

Jadi, jangan meremehkan tingkat kekuasaan Allah, tidak memiliki keraguan tentang perencanaan-Nya dan manajemen-Nya, dan tidak pernah meragukan janji-Nya. Ambil sebagai model Anda contoh baik yang ditetapkan oleh Rasulullah (Allah memberkatinya dan memberinya kedamaian). Dia mengalami pembatalan ayat dan bab wahyukan kepadanya, diadopsi dalam praktek, dibacakan dalam relung [masjid], dan ditulis dalam buku-buku, seperti mereka telah ditarik dan diubah dan diganti oleh orang lain, Nabi diberkati dipindahkan untuk menerima wahyu baru. Ini berlaku untuk dispensasi luar hukum. Adapun aspek batin, pengetahuan dan keadaan rohani yang berpengalaman dalam hubungan sendiri dengan Allah, ia biasa berkata: “Hatiku akan dilapisi dengan karat, jadi aku mohon ampun kepada Allah tujuh puluh kali setiap hari” (“seratus kali,” menurut untuk laporan lain).

Nabi (Allah memberkatinya dan memberinya kedamaian) akan pindah dari satu negara menjadi lain, dan dibuat untuk melintasi stasiun kedekatan ilahi dan lingkup yang gaib. Jubah cahaya dianugerahkan kepadanya sudah diubah sebagai ia berkembang, sehingga setiap tahap baru akan membuat sebelumnya tampak gelap, dirusak oleh kekurangan dan penghormatannya tidak memadai pedoman. Dengan demikian, ia dilatih untuk praktek berdoa untuk pengampunan, karena itu adalah keadaan terbaik untuk melayani dan pertobatan konstan, karena ini melibatkan pengakuan dosa dan kekurangan sifat-sifat manusia yang diwariskan dari Adam (saw), ayah dari manusia.

Ketika kemurnian keadaan rohani Adam diwarnai dengan melupakan janji dan perjanjian, ia ingin tinggal selamanya di tempat tinggal perdamaian, di sekitar Tuhan Yang Maha Pemurah dan Pemurah Teman, dikunjungi oleh para malaikat yang mulia dengan ucapan dan salam, tapi dirinya-akan datang untuk dihubungkan dengan kehendak Kebenaran. Itu kehendak-Nya karena itu rusak, bahwa negara menghilang, bahwa keintiman menjadi remote, stasiun yang rusak, lampu-lampu yang redup, dan kemurnian yang manja. Lalu ini memilih salah satu Tuhan Yang Maha Pemurah pulih kesadarannya dan mengingatkan. Setelah diperintahkan dalam pengakuan dosa dan lupa, dan dilatih dalam pengakuan, ia berkata: “Ya Tuhan kami Kami telah menganiaya diri kita sendiri.! Jika Anda tidak mengampuni kami, dan kasihanilah kami, kami akan pasti diantara mereka yang terhilang!” (7:23).

Kemudian datang kepadanya cahaya pedoman, pengetahuan dan pemahaman dalam pertobatan dan manfaat yang tersembunyi, tapi untuk yang sesuatu yang sebelumnya misterius tidak akan menjadi nyata. Itu akan lama digantikan dengan yang berbeda, dan negara asli oleh lain. Ia menerima konsekrasi tertinggi, dan istirahat di dunia ini dan kemudian di akhirat, karena dunia ini menjadi rumah untuk dia dan keturunannya, dan akhirat mereka berlindung dan tempat istirahat kekal.

Dalam Rasulullah dan sahabat favorit, karena itu, seperti ayahnya Adam, Terpilih Allah, nenek moyang semua penuh kasih sayang dan teman-teman, Anda memiliki contoh untuk mengikuti mengakui kesalahan dan berdoa untuk pengampunan dalam semua keadaan.

WACANA KEDELAPAN FUTUH AL-GHAIB

Gambaran dekat kepada Allah

Syaikh (semoga Allah berkenan dengan dia, dan memberinya kepuasan) berkata:

Bila Anda berada dalam kondisi tertentu, jangan berusaha untuk pertukaran lain, entah lebih tinggi atau lebih rendah. Jika Anda berada di pintu gerbang istana Raja, oleh karena itu, tidak mencari pengakuan ke istana itu sendiri sampai Anda diwajibkan untuk memasukkan, karena paksaan dan bukan atas kemauannya sendiri. Dengan keharusan Maksudku perintah, keras-menerus diulang. Jangan puas diri dengan izin hanya untuk masuk, karena ini mungkin hanya trik dan penipuan pada bagian Raja. Anda bukan harus menunggu dengan sabar sampai Anda dipaksa untuk masuk, sehingga masuk ke dalam istana akan melalui paksaan murni dan nikmat karunia dari Raja. Kemudian, karena tindakan itu sendiri Raja, Dia tidak akan menghukum Anda untuk itu. Jika hukuman apapun dijatuhkan kepada Anda, hanya akan terjadi karena motivasi yang salah Anda, keserakahan, ketidaksabaran, uncouthness dan ketidakpuasan dengan situasi di mana Anda telah ditempatkan. Ketika Anda memperoleh hak masuk ke istana, karena itu Anda harus menundukkan kepala Anda dalam keheningan, mata Anda tetap tertunduk rendah hati dan pikiran perilaku Anda saat Anda melakukan tugas dan layanan diberikan kepada Anda, tanpa mencari promosi ke puncak tertinggi. Perhatikan kata Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia):

Strain tidak mata Anda terhadap apa yang telah Kami berikan untuk beberapa pasangan antara mereka untuk menikmati-bunga kehidupan dunia ini, bahwa Kami sehingga dapat menempatkan mereka untuk menguji. Ketentuan Tuhan Anda adalah lebih baik dan lebih kekal. (20:131)

Ini adalah peringatan oleh yang dipilih-Nya Ia memerintahkan Nabi (Allah memberkatinya dan memberinya kedamaian) tentang perhatian ke kondisi saat seseorang dan kepuasan dengan hadiah yang diterima. Mengutip kata-Nya, “Tuhan penyediaan Anda adalah lebih baik dan lebih kekal,” Ia berkata: “Apa yang saya berikan kepada Anda di jalan kabar baik, kenabian, pengetahuan, kepuasan, kesabaran, perwalian agama dan dukungan kuat di dalamnya -semua ini adalah lebih pas dan tepat dari apa yang telah saya berikan [kepada orang lain]. “

Jadi, semua terletak baik dalam memperhatikan kondisi yang ada seseorang, dalam konten yang dengan itu dan berhenti mendambakan setelah alternatif, untuk itu hanya dapat bahwa sesuatu adalah milikmu oleh banyak atau diperuntukkan untuk yang lain, kecuali milik siapa-siapa dan Allah telah menciptakan hanya sebagai percobaan. Jika diperuntukkan bagi Anda, itu akan datang kepada Anda, suka atau tidak. Setiap menampilkan perilaku tidak pantas dan keserakahan dalam mengejar karenanya akan tidak tepat pada bagian Anda, dengan tidak ada dalam pengetahuan atau alasan untuk memuji itu. Jika ditakdirkan untuk orang lain, cadangan sendiri upaya sia-sia mengejar sesuatu yang tidak bisa dan yang tidak akan pernah datang kepada Anda. Jika hanya cobaan, tidak ditakdirkan menjadi milik siapa pun, bagaimana mungkin orang yang cerdas merasa berharga untuk melanjutkan hal seperti itu dan berusaha mendapatkan untuk dirinya sendiri? Jadi, terbukti bahwa semua yang baik dan keselamatan terletak pada benar menghadiri ke kondisi saat seseorang.

Bila Anda dipromosikan ke ruang atas, dan kemudian ke atap, Anda harus mengamati semua sopan santun perilaku yang tenang dan sopan yang telah disebutkan. Bahkan Anda harus melipatgandakan usaha Anda dalam hal tersebut, karena Anda sekarang lebih dekat dengan Raja dan lebih dekat dengan bahaya. Jadi, jangan berharap untuk suatu perubahan keadaan baik oleh promosi atau penurunan pangkat, dan keinginan tidak permanen dan kontinuitas maupun perubahan dalam kondisi yang ada. Anda seharusnya tidak memiliki pilihan degil apapun, karena yang akan berjumlah tidak bersyukur untuk berkat-berkat ini, dan tidak berterima kasih kepadanya membawa aib yang bersalah padanya, di dunia dan akhirat.

Biarkan tindakan Anda selalu seperti yang telah kita katakan kepada Anda, sampai Anda dipromosikan ke posisi yang akan menjadi stasiun permanen untuk Anda, dari mana Anda tidak akan terhapus. Anda kemudian akan mengenalinya sebagai hadiah, jelas dan jelas, sehingga menempel untuk itu dan jangan lepaskan. ] Orang-orang kudus Biasa awliya [‘telah menyatakan berubah, sedangkan stasiun permanen milik Abdal.

Allah bertanggung jawab atas bimbingan Anda!

WACANA KESEPULUH FUTUH AL-GHAIB

Pada diri dan negara nya

Syaikh (semoga Allah berkenan dengan dia, dan memberinya kepuasan) berkata:

Ada Allah, dan ada diri Anda sendiri [nafsuka], dan Anda harus mengatasi situasi. Diri adalah lawan dan musuh Allah. Segala sesuatu tunduk kepada Allah, dan benar-benar milik diri-Nya sebagai makhluk dan milik, tetapi menghibur diri praduga dan aspirasi terikat dengan selera keinginan duniawi dan sensual. Jadi, jika Anda sekutu diri dengan kebenaran ilahi dalam oposisi dan permusuhan terhadap diri sendiri, Anda akan demi Allah musuh untuk diri Anda sendiri. Sebagaimana Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) berkata kepada Daud (saw): “Hai Daud, aku mendukung sangat diperlukan Anda, sehingga berpegang teguh untuk mendukung Anda Benar perbudakan berarti musuh untuk diri Anda sendiri..”

Saat itulah persahabatan dan penghambaan kepada Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) akan dikonfirmasi dalam realitas. Semua yang disediakan untuk Anda kemudian akan datang kepada Anda untuk kesenangan dan kesenangan. Anda akan diselenggarakan untuk menghormati dan menghargai, dan segala sesuatu akan siap melayani Anda dengan martabat dan rasa hormat, karena mereka semua tunduk kepada Tuhan mereka dan sesuai dengan Dia, karena Dia adalah Pencipta mereka dan Originator dan mereka mengakui perbudakan mereka untuk Nya. Allah (Maha Suci Allah) mengatakan:

Tidak ada hal yang tidak merayakan memuji-Nya, tetapi Anda tidak mengerti perayaan mereka. (17:44)

[Lalu Dia berbalik ke langit ketika] asap dan berkata kepada pohon itu dan bumi: “Datanglah kamu berdua dengan sukarela atau terpaksa.” Mereka berkata: “Kami datang, patuh.” (41:11)

Jadi semua perbudakan-perbudakan-terdiri dalam menentang diri Anda sendiri. Allah (Maha Suci Allah) mengatakan:

Ikuti tidak menginginkan, jangan sampai menyesatkanmu dari jalan Allah. (38:26)

Untuk Daud (damai padanya) Dia berkata:

Melepaskan hasrat gairah Anda, karena itu adalah menjengkelkan.

Ada juga kisah terkenal Abu Yazid Al-Bistamii (semoga Allah kasihanilah dia). Ketika ia melihat Tuhan Yang Maha Esa dalam mimpi, ia bertanya kepada-Nya: “Bagaimana saya dapat menemukan cara untuk Anda?” Tuhan berkata: “Abaikan diri Anda dan datang ke sini!” Sebagai tanggapan, Saint memberitahu kita: “Aku menumpahkan saya sendiri sebagai sloughs ular dari kulitnya.”

Jadi, semua yang baik terletak pada melancarkan perang total melawan diri dalam semua keadaan. Jika Anda berada dalam keadaan pengabdian benar, karena itu, Anda harus menentang diri dengan tidak terlibat dengan orang, apakah perilaku mereka melanggar hukum, hanya meragukan atau bahkan bermaksud baik, tidak tergantung atau bergantung pada mereka, tidak takut mereka dan tidak menjepit ada harapan pada mereka, dan tidak mengingini apapun keuntungan duniawi mereka dapat menikmati. Jangan meminta hadiah dari mereka dalam bentuk hadiah, dari sedekah atau amal, atau persembahan nazar. Singkirkan semua kepentingan mereka dan dalam masalah materi ke titik di mana, jika Anda memiliki relatif kaya, Anda tidak akan ingin dia mati sehingga Anda dapat mewarisi kekayaannya. Memisahkan diri dari makhluk dalam kesungguhan semua. Menganggap mereka sebagai pintu yang berayun terbuka dan menutup, atau pohon yang kadang berbuah dan pada waktu lain adalah tandus, semua sesuai dengan tindakan seorang Pelaku dan manajemen dari suatu Perencana, yaitu Allah (Agung dan Maha Suci Allah ), sehingga Anda mungkin salah satu yang menegaskan Kesatuan Tuhan.

Pada saat yang sama, namun, kami tidak boleh melupakan peran yang tepat usaha manusia, untuk menghindari berlangganan dengan ajaran fatalistik dari Jabariyya. Percayalah bahwa tidak ada tindakan manusia tercapai tanpa Allah. Jangan menyembah makhluk-Nya dan melupakan Allah, dan tidak mempertahankan bahwa tindakan kita yang independen terhadap Allah, untuk itu akan membuat Anda kafir, pelanggan dengan doktrin ekstrim [bebas-akan dari Qadariyya] .* Anda lebih harus menegaskan bahwa tindakan kita milik Allah dalam titik penciptaan, dan untuk hamba-Nya di titik ‘akuisisi’] kasb [, ini menjadi pernyataan Islam tradisional pada subyek balasan dengan pahala atau hukuman.

Taatilah perintah Allah dalam berurusan dengan sesama makhluk. Jauhkan dari mereka apa yang saham dialokasikan Anda dengan perintah-Nya, tapi jangan melampaui batas ini. keputusan Allah dalam hal ini akan dikenakan pada Anda dan pada mereka, jadi jangan menjadi hakim sendiri. Anda bersama mereka adalah Keputusan takdir, dan takdir yang terselubung dalam kegelapan, sehingga kegelapan yang mengekspos ke Lampu, arti Kitab Allah dan praktik teladan [Sunnah] dari Rasul-Nya (Allah memberkatinya dan memberinya kedamaian). Jangan melangkah keluar kedua. Jika ide beberapa terjadi kepada Anda, atau jika Anda menerima inspirasi, periksa terhadap Kitab dan Sunnah.

Dengan kriteria ini, Anda mungkin menemukan bahwa ide atau gagasan terinspirasi dinyatakan melanggar hukum. Anggaplah, misalnya, Anda telah menerima indikasi untuk berzina, untuk praktek riba, mendampingi dengan karakter bermoral dan tidak bermoral, atau berperilaku dalam beberapa cara lain berdosa. Ini, Anda harus menolak, menolak, menolak untuk menerima dan menahan diri dari bertindak keluar. Jadilah yakin bahwa itu adalah dari setan yang terkutuk.

Mungkin apa yang Anda temukan akan ada lisensi, seperti yang diberikan kepada selera normal untuk makanan, minuman, pakaian atau perkawinan. Ini Anda juga harus menolak dan menolak untuk menerima, mengakui bahwa usulan itu berasal dari diri yang lebih rendah dan cravings hewan, yang Anda berada di bawah perintah untuk menentang dan memerangi.

Bisa juga terjadi bahwa Anda menemukan apa pun di Buku dan Sunnah untuk menunjukkan bahwa apa yang telah terjadi kepada Anda adalah dengan salah satu larangan atau lisensi. Mungkin itu adalah sesuatu yang Anda bingung untuk memahami, seperti dorongan mendorong Anda untuk pergi ke anu tempat untuk bertemu dengan orang baik tertentu, meskipun Anda punya apa-apa untuk mendapatkan sana atau dari orang baik yang bersangkutan, karena Anda kebutuhan sudah diurus melalui pengetahuan dan hikmat Allah telah berikan kepada Anda dengan ramah. Dalam kasus seperti ini, Anda harus berhenti dan tidak bereaksi segera. Alih-alih mengatakan, “Ini merupakan inspirasi dari Kebenaran [al-Haqq] (Agung dan Maha Suci Allah), jadi saya harus bertindak atasnya,” lebih memilih untuk menunggu untuk kepentingan potensi penuh. Kebenaran ilahi bekerja sedemikian rupa sehingga] [inspirasi Ilham akan diperjelas melalui pengulangan, dan Anda akan diberi tahu apa langkah yang harus diambil. Untuk orang dengan [pengetahuan ‘ilm] Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia), tanda akan menyatakan dirinya, dimengerti hanya untuk orang-orang kudus pemahaman matang dan dikonfirmasi Abdal.

Alasan untuk tidak terburu-buru untuk bertindak adalah bahwa Anda tidak tahu konsekuensi dan tujuan akhir urusan, maupun jerat dan jebakan itu berisi, dengan cerdik tes yang dibuat oleh Allah. Jadi pasien sampai Dia adalah salah satu bekerja di dalam Anda. Bila tindakan yang benar-benar dilucuti diri, dan Anda ditanggung menuju tujuan itu, Anda akan dilakukan dengan aman melalui persidangan yang masih mungkin Anda hadapi, karena Allah (Maha Suci Allah) tidak akan menghukum Anda untuk melakukan sendiri; hukuman tidak dapat berlaku bagi Anda, kecuali Anda terlibat secara pribadi.

Jika Anda berada dalam keadaan realitas [Haqiqa], yang merupakan keadaan kesucian [] wilaya, Anda harus menentang gairah hidup Anda dan mematuhi perintah-perintah secara keseluruhan. Patuh akan perintahNya adalah dua macam:

Salah satu jenis yang cukup berarti mengambil dari dunia ini untuk memenuhi kebutuhan pribadi asli, meninggalkan kegemaran berlebihan, melaksanakan kewajiban agama, dan membuat upaya untuk menyingkirkan dosa-dosa Anda, baik lahir dan batin.

Jenis kedua adalah kepatuhan kepada perintah batin, salah satu yang dipakai Tuhan Kebenaran (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) perintah atau melarang hamba-Nya untuk melakukan sesuatu. perintah tersebut hanya berlaku dalam lingkup ‘netral’ hal-hal, yang tidak termasuk dalam setiap perintah positif dalam hukum Islam, dalam arti bahwa mereka tidak termasuk ke dalam kategori hal-hal yang dilarang, atau ke kategori hal-hal yang wajib; sejak mereka secara hukum acuh tak acuh, hamba berada di kebebasan untuk menangani mereka sesuai dengan kebijakannya sendiri, mereka disebut [Mubah netral / tidak peduli /] diperbolehkan. Ketimbang mengambil inisiatif apapun di daerah ini, hamba harus menunggu untuk menerima petunjuk, maka taatilah perintahku ketika datang. Dengan demikian ia akan bersama dengan Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) di semua inikah tindakan-Nya, baik dalam gerakan atau istirahat, melalui rasa hormatnya untuk aturan-aturan hukum agama mana mereka menerapkan, dan bahwa perintah batin dalam kasus lain. Pada tahap ini dia benar-benar milik antara ahli [Realita ahl al-Haqiqa].

Dengan tidak adanya perintah ini bahkan batin, tidak ada untuk itu tetapi tindakan spontan dalam keadaan menyerah. Jika Anda berhubungan dengan kebenaran kebenaran, ini adalah keadaan penghapusan [mahw] dan pemusnahan fana [‘], keadaan Abdal yang patah hati karena-Nya, keadaan monoteis murni, orang tercerahkan kebijaksanaan, dikaruniai dengan pengetahuan dan kekuatan pemahaman, itu, komandan-di-kepala sipir dan penjaga manusia, yang vicegerents dari Tuhan Yang Maha Pemurah, dan rekan-rekan-Nya dan pembantu dan teman-teman, damai mereka.

Untuk mematuhi perintah dalam hal-hal seperti itu berarti akan melawan diri Anda sendiri, mengosongkan dari setiap kekuasaan atau kekuatan, sama sekali tidak memiliki semua akan dan ambisi untuk apa ini dunia atau akhirat. Anda datang untuk menjadi pelayan Raja, bukan Kerajaan, dari perintah-Nya dan bukan kehendak dan gairah. Kau datang menyerupai seorang bayi pada payudara perawat nya, mayat menerima mencuci ritualnya, pasien berbaring telentang untuk pengobatan oleh dokter, dalam segala hal yang tidak tunduk pada perintah dan larangan [ditetapkan dalam] hukum agama.

Hanya Allah Maha Mengetahui!

WACANA KETIGA BELAS DARI FUTUH AL-GHAIB

Ketika diserahkan kepada perintah Allah

Syaikh (semoga Allah berkenan dengan dia, dan memberinya kepuasan) berkata:

Jangan memaksakan diri untuk menarik kemakmuran atau untuk mencegah kemalangan. Kesejahteraan akan datang kepada Anda jika banyak Anda, apakah Anda mencari untuk mendapatkan atau melihatnya dengan jijik. Nasib sial juga akan menyusul Anda jika dimaksudkan untuk Anda oleh SK takdir itu, apakah Anda akan menolak untuk itu, atau berdoa untuk itu untuk pergi, atau menghadapinya dengan kesabaran dan ketabahan untuk menyenangkan Tuhan.

Satu-satunya resor adalah penyerahan total, memungkinkan proses untuk bekerja dalam diri Anda. Jika pengalaman yang akan membuktikan satu bahagia, Anda harus berusaha untuk menunjukkan rasa terima kasih. Apakah harus siksaan, Anda harus latihan kesabaran dan ketekunan, cobalah untuk menerimanya dengan rahmat yang baik, atau kehilangan diri Anda di dalamnya dan menjadi terpisah berdasarkan negara rohani [] halat Anda diberikan kepada traverse, dan stasiun-stasiun [] manazil untuk yang dibuat untuk perjalanan di jalan Tuhan, yang Anda diperintahkan untuk taat dan bersahabat, yang mungkin Anda bisa bertemu Sahabat Yang Maha Tinggi.

Anda kemudian akan diinstal dalam posisi di mana para pendahulu Anda adalah pejuang kebenaran, para martir dan orang-orang benar, sehingga Anda dapat melihat dengan mata sendiri semua orang yang telah pergi sebelum Anda untuk mencapai Raja, yang telah diambil dekat Dia dan ditemukan di hadirat-Nya setiap kenikmatan yang sangat indah, sukacita dan keamanan, kehormatan dan kebahagiaan.

Mari kesusahan mengunjungi Anda. Memungkinkan untuk mengambil kursus nya, dan jangan khawatir tentang timbulnya dan pendekatan, untuk api yang tidak lebih buruk dari api neraka dan neraka yang menyala-nyala. Menurut tradisi terpercaya dinisbahkan kepada manusia terbaik, yang terbaik dari yang pernah dilakukan oleh bumi dan terlindung oleh langit, Muhammad Yang Terpilih (Allah memberkatinya dan memberinya kedamaian), ia berkata: “Api neraka akan berkata beriman, ‘Teruskan, percaya! cahaya Anda telah memadamkan api saya! ” “

Apakah cahaya orang percaya yang menempatkan keluar api neraka yang lain daripada yang escort dia di dunia, sementara orang-orang berdosa tidak patuh pergi terarah dengan itu? Biarkan cahaya yang sama memadamkan api kemalangan, dan biarkan kesejukan kesabaran Anda dan harmoni Anda dengan Tuhan mengambil panas dari penderitaan Anda harus menjalani. penderitaan kemudian akan datang bukan untuk menghancurkan Anda, tapi Anda dan mencoba untuk mengkonfirmasi kesehatan iman Anda, untuk mengkonsolidasikan kekuatan keyakinan Anda, dan memberikan Anda hati kabar baik dari Tuhanmu bahwa Dia adalah bangga padamu. Allah (Maha Suci Allah) mengatakan:

Sesungguhnya Kami akan menguji kamu sampai Kami tahu orang-orang di antara kamu yang berusaha keras dan bertekun dalam kesabaran, dan sampai Kami menguji catatan Anda. (47:31)

Ketika iman Anda telah dibentuk dengan Tuhan Kebenaran, dan Anda sudah sesuai untuk pekerjaan-Nya dengan penuh keyakinan, semua melalui pertolongan-Nya dan rahmat, Anda kemudian harus pernah sabar, sesuai dan tunduk. Membiarkan apa pun terjadi dalam diri Anda atau orang lain yang bertentangan dengan perintah-perintah atau larangan Tuhan. Kemudian, ketika order diterima dari-Nya (Maha Esa dan Agung adalah Dia), berikan perhatian penuh dan cepat untuk merespon. Dapatkan bergerak dan tidak duduk-duduk. Jauh dari yang pasif mengundurkan diri untuk keputusan ilahi dan perbuatan, Anda harus mengerahkan kemampuan Anda dan melakukan segala upaya untuk menjalankan perintah.

Jika Anda tidak mampu ini, Anda harus segera berlindung dengan Tuhanmu (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia). Resort kepada-Nya dan mohon ampun. Mencari penyebab ketidakmampuan untuk menjalankan perintah-Nya, dan untuk apa menghambat kecenderungan Anda untuk mentaatiNya. Masalahnya mungkin karena meminta Anda untuk masalah dan berperilaku dengan rahmat yang buruk dalam pelayanan-Nya, untuk sikap sembrono dan keyakinan pada kemampuan dan kekuatan sendiri, untuk kebanggaan sombong Anda dalam pengetahuan Anda sendiri, atau Anda menghubungkan diri Anda sendiri dan Nya makhluk dengan-Nya. Akibatnya, Dia telah melarang kamu dari pintu-Nya, Anda diberhentikan dari layanan taat-Nya, Anda kehilangan dukungan dari bimbingan membantu-Nya, berpaling wajah ramah-Nya menjauh dari Anda, memperlakukan Anda dengan jijik dan kebencian, dan meninggalkan Anda asyik dengan Anda kekhawatiran duniawi, nafsu, akan diri dan keinginan.

Apakah Anda tidak menyadari bahwa semua ini mengalihkan perhatian Anda dari tujuan Anda, dan menjaga Anda dari melihat Dia yang telah menciptakan kamu, gizi Anda, memberkati Anda dengan banyak hadiah, dan terus hidup Anda?

Hati-hati yang dialihkan dari Tuhanmu demi selain Tuhanmu. Semuanya selain Tuhanmu adalah selain Dia, sehingga menerima apa-apa lagi di preferensi kepada-Nya, karena Dia telah menciptakan kamu demi-Nya sendiri. Jangan salah jiwa Anda sendiri dengan menjadi sibuk dengan hal-hal lain untuk mengabaikan perintah-perintah-Nya, untuk itu akan menyebabkan Anda untuk memasukkan “Api, yang bahan bakar adalah manusia dan batu” (2:24). Anda akan menyesal, tetapi kesedihan Anda tidak akan sia-sia Anda. Anda akan membuat alasan, tetapi alasan akan diterima. Anda akan membela kesempatan lain, namun permohonan Anda tidak akan diberikan. Anda akan berusaha untuk kembali ke dunia ini untuk menebus kesalahan dan menempatkan hal yang benar, tetapi Anda tidak akan diizinkan untuk kembali.

Kasihanilah jiwa Anda dan semacam itu. Manfaatkan alat dan instrumen Anda telah diberikan, dengan mendedikasikan kecerdasan Anda, iman, kesadaran batin dan pengetahuan untuk melayani Tuhanmu. Biarkan mereka memberikan iluminasi cahaya di tengah kegelapan takdir. Berpegang teguh pada perintah ilahi dan larangan, menggunakannya sebagai pedoman di jalan Tuhanmu, dan membiarkan sisanya untuk penyimpanan yang Satu yang menciptakan kamu dan membawa kamu ke menjadi. Jangan berterima kasih kepada Dia yang menciptakan kamu dari debu dan membuat Anda tumbuh, yang mengembangkan Anda dari sperma menjadi manusia. Tidak menginginkan apa pun kecuali yang Dia perintah, dan tidak punya keengganan kecuali yang Dia melarang. Mari kita berharap ini cukup untuk semua tujuan dunia dan akhirat, dan penghindaran ini juga. Bila Anda sesuai dengan perintah-Nya, semua makhluk berada pada perintah Anda, dan ketika Anda membenci apa yang Dia melarang, segala sesuatu menjijikkan akan lari dari padamu di mana pun Anda berada atau membuat kunjungan Anda. Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) mengatakan dalam salah satu dari Buku-Nya:

Hai anak Adam, aku adalah Allah, tidak ada yang patut disembah selain Aku. Aku katakan kepada sesuatu, “Jadilah,” dan ia datang menjadi ada. Patuhi Aku, Aku akan membuat Anda seperti yang Anda katakan kepada sesuatu, “Jadilah,” dan akan ada.

Dia juga mengatakan (Maha Kuasa dan Agung adalah Dia):

O dunia yang lebih rendah, kalau ada yang melayani Aku, melayani Dia, dan kalau ada yang melayani Anda, memberinya masalah.

Ketika larangan-Nya datang, Anda harus seolah-olah Anda sudah lembek pada sendi, dengan indra Anda keluar dari tindakan, kehabisan energi, secara fisik lumpuh, gairah semua menghabiskan, semua persepsi luar dihapus dan tayangan dihapuskan, tidak menyadari pengaruh, seperti singgasana digulingkan di ruang kosong di sebuah bangunan rusak pada banyak gelap, tanpa sensasi dan tidak berhubungan. Biarkan telinga Anda seakan-akan tuli sejak lahir, Anda mata seolah-olah menutup mata atau meradang atau benar-benar kehilangan penglihatan, Anda bibir seolah-olah ditutupi dengan bengkak dan luka, lidah Anda seakan bisu dan tuli, gigi Anda seolah-olah mereka abscessed dan sakit dan lemas, tangan Anda seolah-olah mereka lumpuh dan tanpa pegangan apapun, kaki dan kaki seolah-olah mereka gemetar dan gemetar dan berdarah, organ genital Anda seolah-olah itu impoten dan tanpa bunga di seks, Anda seolah-olah perut itu adalah kembung dan acuh tak acuh terhadap makanan, pikiran Anda seolah-olah itu gila dan gila, tubuh Anda seolah-olah Anda sudah mati dan yang dibawa ke kuburan Anda.

Perintah panggilan untuk perhatian yang ketat dan respon cepat. larangan Sebuah panggilan untuk menahan diri, takut dan bercerai. Sebuah Keputusan panggilan takdir untuk bertindak mati, untuk menghilang ke non-eksistensi. Minum RUU ini, menelan obat ini dan dipelihara oleh diet ini, sehingga Anda dapat berkembang dalam kesehatan yang baik, dan disembuhkan dari penyakit dosa dan penyakit keinginan, dengan izin Allah (Maha Suci Allah) dan jika Dia menghendaki.

WACANA KEENAM BELAS DARI FUTUH AL-GHAIB

Pada kepercayaan dan tahapan

Syaikh (semoga Allah berkenan dengan dia, dan memberinya kepuasan) berkata:

Tidak ada blok Anda langsung menerima rahmat Allah dan pertolongan kecuali kepercayaan Anda terhadap orang, koneksi, pada berubah baik dan handout. Jadi makhluk hambatan Anda untuk mendapatkan mata pencaharian yang tepat, sesuai dengan praktek teladan Nabi. Selama Anda terus bergantung pada sesama makhluk, berharap untuk hadiah dan nikmat, pergi dari pintu ke pintu dengan permintaan Anda, Anda menghubungkan makhluk-Nya dengan Allah. Karena itu ia akan menghukum Anda dengan perampasan yang mata pencaharian yang tepat, yaitu pendapatan yang sah dari dunia ini.

Kemudian, bila Anda telah meninggalkan kebiasaan tergantung pada orang dan menghubungkan mereka dengan Tuhanmu (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia), dan telah mengambil jalan untuk mendapatkan mata pencaharian sendiri, Anda bisa mengandalkan kekuatan produktif dan menjadi puas tentang hal itu, lupa nikmat karunia dari Tuhanmu. Anda sekali lagi bertingkah seperti seorang politeis [] musyrik, hanya sekarang [politeisme syirik] adalah tersembunyi, bersifat halus daripada jenis sebelumnya. Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) sehingga akan menghukum kamu dengan mencabut Anda dari kebaikan dan akses langsung kepada-Nya.

Ketika Anda berbalik dari ini dalam pertobatan, berhenti untuk memungkinkan perambahan politeisme, dan mengabaikan ketergantungan daya produktif dan kemampuan Anda sendiri, Anda akan melihat bahwa Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) adalah Provider. Dialah yang menyediakan sarana, fasilitas dan energi yang perlu mencari nafkah, dan Dia adalah Satu yang memungkinkan semua hasil yang baik yang akan dicapai. Semua rezeki di tangan-Nya. Pada waktu Dia mungkin suplai kepada Anda dengan cara orang lain, melalui Anda menarik bagi mereka sementara dalam marabahaya atau mencoba selat, atau sebagai respons untuk menarik Anda kepada-Nya (Maha Esa dan Agung adalah Dia), kadang-kadang dengan cara remunerasi yang diterima, dan pada masih kali lain dengan bantuan spontan-Nya, sedemikian rupa sehingga Anda tidak melihat penyebab campur tangan dan berarti.

Anda telah berpaling lagi kepada-Nya, casting diri di hadapan-Nya, dan Dia telah mengangkat tabir antara Anda dan nikmat-Nya. Ia telah membuat diriNya dapat diakses oleh Anda, dan anggun menteri untuk semua kebutuhan Anda dalam ukuran yang sesuai untuk kondisi Anda, bertindak seperti dokter yang baik dan bijaksana yang juga teman pasien. Sebagai tindakan pencegahan pada bagian-Nya, dan untuk membersihkan Anda dari setiap lampiran kepada siapa pun selain Dia, Dia memuaskan Anda dengan kebaikan.

Setelah hati Anda telah terlepas dari semua diri akan, semua nafsu dan kepuasan, keinginan dan keinginan, tidak ada yang tersisa di dalam hati Anda, kecuali kehendak-Nya (Maha Kuasa dan Agung adalah Dia). Jadi, ketika Dia ingin mengirim Anda berbagi dialokasikan Anda (yang Anda terikat untuk menerima dan yang tidak diperuntukkan bagi semua makhluk-Nya terpisah dari Anda), Ia akan menyebabkan keinginan untuk berbagi yang timbul dalam diri Anda, dan akan mengirimkan ke Anda sehingga mencapai Anda ketika Anda membutuhkannya. Kemudian Dia akan membantu Anda untuk mengenali bahwa ia datang dari-Nya dan mengakui-Nya dengan rasa syukur sadar sebagai pengirim dan pemasok dari apa yang Anda terima. Saat ini menggerakkan Anda lebih jauh dari keterikatan dengan makhluk, dari keterlibatan dengan orang, Anda batin dikosongkan dari semua selain Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia).

Kemudian, ketika pengetahuan dan keyakinan telah difortifikasi, ketika perasaan Anda telah diperluas dan hati Anda telah tercerahkan, dan kedekatan kepada Tuhanmu dan berdiri Anda di mata-Nya telah demikian meningkat, serta kompetensi Anda untuk menjaga rahasia, Anda akan diijinkan untuk tahu terlebih dahulu bila Anda untuk menerima bagian yang diberikan Anda. hak istimewa ini akan diberikan untuk menghormati Anda, untuk meninggikan martabat Anda, sebagai nikmat ramah dan bimbingan dari-Nya. Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) mengatakan:

Dan Kami jadikan dari antara mereka para pemimpin membimbing dengan perintah Kami, ketika mereka bertahan dengan sabar, dan memiliki iman yakin dalam ayat-ayat Kami. (32:24)

Allah (Maha Suci Allah) juga mengatakan:

Adapun orang-orang yang berjihad di jalan Kami, Kami pasti membimbing mereka dengan cara kami. (29:69)

Dan Yang Maha Esa mengatakan:

Bertakwalah kepada Allah. Allah akan mengajar Anda. (2:282)

Kemudian Dia akan berinvestasi Anda dengan daya kreatif, yang mungkin Anda latihan dengan izin yang jelas dan tidak ambigu, dengan token brilian sebagai matahari bersinar, dengan kata-kata manis-Nya jauh lebih manis dari manis semua, dengan inspirasi yang benar dan tegas, tidak ternoda oleh bisikan-bisikan dari diri dan bisikan-bisikan setan yang terkutuk. Allah (Maha Suci Allah) mengatakan di salah satu tulisan suci-Nya:

Hai anak Adam, aku adalah Allah. Tidak ada patut disembah tapi aku sendirian. Aku katakan kepada sesuatu, “Jadilah,” dan ia datang menjadi ada. Patuhi Aku dan Aku akan membuat Anda seperti yang Anda katakan kepada sesuatu, “Jadilah,” dan itu akan terwujud.

Jadi Dia telah menangani banyak nabi-Nya, orang-orang kudus-Nya, dan favorit khusus-Nya di antara anak-anak Adam.

WACANA KETUJUHBELAS DARI FUTUH AL-GHAIB

Bagaimana menghubungi wusul kepada Allah dicapai

Syaikh (semoga Allah berkenan dengan dia, dan memberinya kepuasan) berkata:

Ketika Anda mencapai kontak dengan Allah dan dekat kepada-Nya melalui daya tarik-Nya dan bimbingan-Nya membantu apa yang dimaksud dengan mencapai kontak dengan Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) adalah bahwa Anda membuat Anda keluar dari lingkup penciptaan, dari gairah dan akan dan keinginan, dan menjadi aman terkait dengan tindakan-Nya, sehingga tidak ada pergerakan Anda mempengaruhi baik Anda atau ciptaan-Nya kecuali dengan keputusan-Nya, pada perintah-Nya dan melalui tindakan-Nya ini adalah keadaan fana peniadaan [‘], yang istilah lain untuk kontak tersebut. Namun mencapai ke kontak dengan Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) tidak seperti apa yang biasa kita mengerti dengan membuat kontak dengan salah satu makhluk-Nya.

Tidak ada seperti kepada-Nya, dan Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat. (42:11)

Sang Pencipta jauh di atas dibandingkan dengan makhluk-Nya atau analogi dengan artifak-Nya. Ketika seseorang mencapai ke kontak dengan-Nya (Maha Esa dan Agung adalah Dia), bahwa orang menjadi dikenal, melalui pengenalan-Nya, kepada orang lain yang telah mengalami kontak. Dalam setiap kasus pengalaman yang unik dan khas untuk individu yang bersangkutan.

Dengan masing-masing rasul-rasul-Nya, Nabi dan Awliya, Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) saham rahasia yang tidak ada orang lain jamban. Bahkan mungkin bahwa murid memegang rahasia dengan yang itu Syaikh tidak mengenal, seperti Syaikh dapat memegang rahasia yang tidak diketahui seorang murid yang kemajuan membawanya ke ambang yang sangat dari Syaikh keadaan rohaninya.

Bila murid tidak mencapai keadaan rohani-nya Syaikh, ia terpisah dari Syaikh dan hubungannya dengan dia terputus. Kebenaran Tuhan (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) menjadi walinya, dan weans dia dari makhluk sama sekali. Oleh karena itu Syaikh seperti perawat basah. Sama seperti menyusui ibu-angkat itu tidak berlanjut lebih dari dua tahun, ketergantungan pada makhluk tidak hidup lebih lama dr penghentian gairah dan akan diri. Syaikh diperlukan selama gairah dan self-akan masih ada untuk dilanggar, tapi tidak setelah ini telah dimusnahkan, tanpa meninggalkan noda atau cela.

Bila Anda telah mencapai ke kontak dengan Kebenaran Tuhan (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) dalam cara kita telah menjelaskan, Anda harus selalu merasa aman dari apa pun selain Dia, karena Anda tidak akan melihat apapun selain Dia sebagai memiliki keberadaan apapun sama sekali. Apakah rugi atau laba, dalam memberikan atau menahan, dalam ketakutan atau harapan, Anda hanya akan melihat Dia (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia), yang layak pengabdian yang saleh dan pantas untuk memohon maaf. Karena itu Anda harus selalu waspada terhadap tindakan-Nya, siap untuk perintah-Nya, yang bekerja di layanan taat Nya, menjauhkan diri dari semua duniawi atau makhluk dunia lain ciptaan-Nya. Jangan memasang hati untuk setiap jenis makhluk.

Menganggap seluruh alam semesta diciptakan sebagai orang yang telah bertepuk tangan di besi oleh penguasa otoritas yang luas dan perintah tegas, yang mungkin menakutkan dan kekuasaan. Beliau memiliki orang dibelenggu oleh leher dan kaki, kemudian menyalibnya di pohon aras di tepi sebuah sungai yang sangat bergejolak, dengan lebar besar dan mendalam dan dengan arus cepat. Sekarang penguasa duduk di atas takhta kolosal, yang menara tinggi di luar jangkauan. Ditumpuk di sisinya adalah tumpukan panah, tombak, busur dan anak panah dan segala macam senjata, dalam jumlah yang hanya bisa memperkirakan. Dia mulai melempari korban disalibkan dengan apa pun dari senjata yang naksir … Well, saya bertanya: Apakah ini masuk akal baik untuk orang menyaksikan semua ini untuk menghentikan memperhatikan penguasa sebagai fokus dari ketakutan dan harapan, dan mengarahkan perhatiannya, dengan semua ketakutan dan harapan, menuju disalibkan korban saja? Tentu putusan yang masuk akal pada seseorang yang bertindak seperti itu akan memanggilnya cacat mental, idiot, gila, binatang lebih dari manusia?

Kami berlindung kepada Allah dari kebutaan setelah melihat, dari pemisahan setelah kontak, dari keterasingan setelah kedekatan dan jarak, dari kesalahan setelah bimbingan, dan dari kekafiran setelah iman yang benar.

Dunia ini adalah seperti sungai yang mengalir besar cepat-sebut di atas. Setiap hari ia membawa lebih banyak air, simbol dari nafsu manusia duniawi, kegemaran mereka terhadap selera, dan bencana yang menimpa mereka sebagai akibat. Adapun panah dan berbagai macam senjata, ini merupakan cobaan yang membawa nasib jalan mereka. Untuk sebagian besar, apa pengalaman manusia di dunia ini adalah serangkaian kemalangan dan kesengsaraan, penderitaan dan kemalangan. Setiap kenyamanan dan kesenangan mereka kebetulan menemukan ada tunduk pada kontaminan berbahaya.

Pelajaran yang ditarik dari ini oleh pengamat harus cerdas bahwa dia tidak memiliki kehidupan nyata atau relaksasi kecuali di akhirat-asalkan ia adalah mukmin [mukmin] karena ini berlaku khusus bagi orang yang beriman. Sebagai Nabi (Allah memberkatinya dan memberinya kedamaian) berkata: “Tidak ada kehidupan kecuali kehidupan akhirat.” Dia juga mengatakan: “Tidak ada kenyamanan bagi orang percaya pertemuan ini sisi Tuhannya.” Ini memiliki relevansi bagi orang percaya, seperti yang lain perkataan-Nya (Allah memberkatinya dan memberinya kedamaian): “Dunia ini adalah penjara mukmin dan surga orang kafir itu.” Dia juga berkata: “Orang saleh adalah dikekang.”

Dalam cahaya dari semua tradisi dan pengalaman langsung kita sendiri, bagaimana bisa kasus dibuat dalam mendukung kehidupan di dunia ini? Kenyamanan hanya benar terletak pada kontak eksklusif dengan Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia), untuk menjadi dalam harmoni dengan-Nya, dan di casting ke dalam penyerahan diri mutlak di hadapan-Nya. Ini adalah bagaimana hamba dapat menemukan kebebasan dari dunia ini, untuk berjemur sejak itu dalam kasih sayang dan rahmat, kebaikan dan amal dan mendukung ramah.

Hanya Allah Maha Mengetahui!

WACANA KEDELAPAN BELAS DARI FUTUH AL-GHAIB

Pada tidak mengeluh

Syaikh (semoga Allah berkenan dengan dia, dan memberinya kepuasan) berkata:

Saya beri Anda sepotong saran: Jangan pernah mengeluh kepada siapa pun tentang keberuntungan Anda, apakah ia menjadi teman atau musuh, dan jangan menuduh Tuhan (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) memperlakukan Anda dengan buruk dan membuat Anda menderita malapetaka. Anda bukan harus mewartakan berkat Anda dan syukur Anda. Lebih baik bahkan untuk berbohong dengan mengungkapkan rasa syukur untuk menguntungkan Anda belum menerima, daripada negara fakta gamblang situasi Anda jujur tetapi sebagai keluhan. Siapa yang benar-benar tanpa anugerah Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia)? Allah (Maha Suci Allah) mengatakan:

Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, Anda tidak akan menjumlahkan semuanya. (16:18)

Berapa banyak berkat Anda menikmati tanpa mengakui mereka atas apa yang mereka! Jangan puas hanya sebagai makhluk apapun kepercayaan Anda dan teman intim, dan memberitahukan kepada siapapun tentang masalah Anda. Hal ini lebih dengan Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) yang Anda harus dengan persyaratan intim dan rahasia, dan setiap keluhan Anda harus mengenai Dia, dan ditujukan kepada-Nya. Tidak mengakui pihak lain, untuk tidak memiliki kekuatan untuk membawa anda rugi atau keuntungan, pendapatan atau pengeluaran, kehormatan atau aib, promosi atau demosi, kemiskinan atau kekayaan, gerakan atau beristirahat. Segala sesuatu adalah ciptaan Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia). Mereka berada di tangan Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) dan cara mereka fungsi pada perintah-Nya dan dengan izin-Nya. Setiap program yang berjalan sampai waktu yang ditentukan, dan segala sesuatu diatur oleh-Nya. Tidak ada kemajuan apa yang telah Dia ditunda, dan tidak meletakkan kembali apa yang telah Dia dibawa ke kedepan. Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) mengatakan:

Jika Allah menimpa Anda dengan merugikan beberapa, tidak ada yang menghilangkannya melainkan Dia; dan jika Dia ada keinginan baik untuk Anda, tidak dapat menolak karunia-Nya. Dia menyebabkannya mencapai siapapun Dia akan hamba-Nya. Dia adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (10:107)

Jika Anda mengeluh tentang Dia (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) sementara Anda berada dalam kesehatan yang baik dan sudah menikmati berkat, hanya ingin mendapatkan lebih banyak dan menutup mata Anda benci untuk keuntungan dan kesejahteraan yang diterima dari-Nya, Dia akan marah dengan Anda dan mencabut Anda dari keduanya. Dia akan memberikan sesuatu yang nyata untuk mengeluh tentang, penggandaan masalah Anda, mengintensifkan siksa dan kejijikan dan kebencian Anda harus menderita, dan casting Anda turun dari melihat-Nya.

Anda harus sangat berhati-hati mengeluh, bahkan jika Anda sedang membedah dan memiliki daging dipotong sendiri pergi dengan gunting. Hati-hati, berhati-hatilah, dan sekali lagi berhati-hatilah! Allah, Allah, dan sekali lagi Allah! Escape, lolos! Berhati-hatilah, berhati-hatilah!

Kebanyakan dari berbagai bencana yang menimpa makhluk adalah manusia karena keluhan nya terhadap Tuhannya (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia). Bagaimana seseorang mempunyai keluhan apapun terhadap-Nya, padahal Dia adalah Maha Penyayang di antara berbelas kasih, yang Terbaik dari semua hakim, Bijaksana lagi Maha Mengetahui, Maha Pemurah, Penyayang, padahal Dia adalah Jenis untuk hamba-Nya dan tidak seorang budak master-kejam; ketika Dia seperti dokter, keluarga simpatik bijaksana dan baik hati?

Apakah Anda menemukan kesalahan seorang ibu lembut hati? Nabi (Allah memberkatinya dan memberinya kedamaian) berkata: “Allah lebih penyayang terhadap hamba-Nya dari seorang ibu terhadap anaknya.”

Jadilah pada perilaku Anda yang terbaik, Anda miskin celaka! Bertahan dalam menghadapi malapetaka, bahkan jika Anda tidak mampu kesabaran. Maka bersabarlah bahkan jika Anda tidak mampu sesuai dengan rahmat yang baik. Kemudian sesuai dengan rahmat yang baik jika Anda berada di sana dapat ditemukan. Kemudian tidak ada lagi jika Anda tak bisa ditemukan. O batu filsuf, di mana kau, di mana Anda dapat ditemukan dan dilihat? Apakah Anda tidak mengindahkan kata-kata-Nya (Maha Kuasa dan Agung adalah Dia):

Memerangi Diwajibkan atas kamu, meskipun akan kebencian kepada Anda. Tapi mungkin terjadi bahwa Anda membenci sesuatu yang baik bagi Anda, dan mungkin terjadi bahwa Anda mencintai sesuatu yang buruk bagi Anda. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui. (2:216)

Pengetahuan tentang realitas hal-hal yang telah disimpan dari Anda di bawah wraps, dan Anda telah disimpan dari balik layar. Jadi, jangan berbuat jahat diri sendiri, apa pun yang Anda suka atau tidak suka. Ikuti hukum agama apa pun yang mungkin menimpa Anda, jika Anda berada dalam keadaan kesalehan [] taqwa yang merupakan langkah pertama. Ikuti perintah langsung, tanpa melebihi mereka, jika Anda di negara bagian konsekrasi [wilaya] dan kepunahan [keinginan khumud wujud] al-hawa, yang merupakan langkah kedua. Menyelaraskan dengan senang hati dengan tindakan ilahi dan menjadi benar-benar diserap di negara bagian Badaliyya, Ghawthiyya, Qutbiyya dan Siddiqiyya, yang merupakan tahap akhir.

Berdiri jelas jalan takdir itu; keluar dari jalan. Menyerah diri dan keinginan. Jaga lidah Anda dari mengeluh. Asalkan Anda melakukan ini, maka jika apa yang dimaksudkan untuk Anda yang baik, Tuhan akan memberikan Anda kesenangan ekstra, kebahagiaan dan kegembiraan, dan jika buruk, Dia akan membuat Anda aman di layanan taat-Nya ketika menjalankan program tersebut. Dia akan membebaskan Anda dari menyalahkan, dan membuat Anda tidak terpengaruh saat itu berlangsung, sampai ke mana-mana dan menjadi sesuatu dari masa lalu sebagai malam berakhir dengan fajar hari, dan dinginnya musim dingin mengambil cuti ketika musim panas datang. Berikut adalah contoh untuk Anda, jadi perhatikan baik moral.

Ada begitu banyak dosa dan kesalahan dan kemarahan, begitu banyak jenis pelanggaran dan kesalahan yang menyebabkan pencemaran.

Untuk menjadi layak dari perusahaan Tuhan Noble, seseorang harus dibersihkan dari kotoran, dosa dan kegagalan. Tidak ada yang diberikan penonton di pengadilan-Nya, kecuali dia adalah unstained oleh kotoran pretentiousness dan kepuasan akan diri sendiri, seperti tidak ada yang cocok untuk perusahaan raja tanpa dibersihkan dari semua kotoran dan segala macam bau dan kotoran. Kemalangan memiliki efek silih dan mencuci. Sebagai Nabi (Allah memberkatinya dan memberinya kedamaian), jadi jujur berkata: “Suatu hari demam adalah pendamaian untuk [tahun] dosa.”

DUA PULUH DUA WACANA DARI FUTUH AL-GHAIB

Pada pengujian iman orang percaya

Syaikh (semoga Allah berkenan dengan dia, dan memberinya kepuasan) berkata:

Allah selalu menguji hamba-Nya yang beriman dalam proporsi akan imannya. Jadi jika iman seseorang sangat besar dan terus meningkat, pengadilan akan menjadi besar juga. Persidangan rasul lebih besar daripada seorang nabi, karena imannya lebih besar. Persidangan seorang nabi adalah lebih besar dibanding Badal, dan persidangan suatu Badal lebih besar dibanding Wali. Setiap mencoba sesuai dengan iman dan kepastian, atas dasar nasihat ini Nabi (Allah memberkatinya dan memberinya kedamaian): “Kami, Komunitas nabi, adalah orang-orang paling parah mencoba, kemudian orang lain sesuai dengan kesempurnaan iman mereka. “

Allah (Maha Suci Allah) subyek ini empu terhormat untuk pengujian tak henti-hentinya, sehingga mereka akan selalu berada di hadirat-Nya dan tidak pernah bersantai kewaspadaan mereka, karena Ia mengasihi mereka. Mereka adalah orang-orang cinta, yang mengasihi Tuhan Kebenaran, dan kekasih tidak pernah suka berada jauh dari yang tercinta. Penderitaan berfungsi sebagai penjepit untuk hati mereka dan jebakan untuk sifat-sifat egois mereka, memeriksa kecenderungan mereka untuk menyimpang dari tujuan sebenarnya mereka dan menempatkan kepercayaan mereka dan kepercayaan orang lain daripada Pencipta mereka.

Karena ini menjadi kondisi permanen bagi mereka, nafsu mereka meleleh, diri mereka yang rusak, dan kebenaran dibedakan dari dusta. Kemudian cravings, keinginan yang disengaja, dan nafsu makan untuk kesenangan dan kenyamanan di dunia dan akhirat, semua menarik kembali ke ranah diri, sementara terhadap lingkup dari hati timbul kepercayaan dalam janji Tuhan Kebenaran (Maha Kuasa dan Agung adalah Dia), penerimaan ceria keputusan-Nya, kepuasan dengan karunia-Nya, daya tahan penderita cobaan-Nya, dan perasaan aman dari kejahatan makhluk-Nya. Jadi kekuatan jantung diperkuat, dan memperoleh kontrol atas semua anggota badan dan organ-organ tubuh. Kesengsaraan membentengi jantung dan kepastian, memverifikasi iman dan kesabaran, dan melemahkan diri dan nafsu, karena setiap kali penderitaan datang, dan apa bertemu dengan di percaya adalah kesabaran, penerimaan ceria, dan menyerah pada tindakan Tuhan (Maha Kuasa dan Agung adalah Dia), Tuhan Ta’ala senang dengan dia dan mengucapkan terima kasih. Lalu ia juga menerima bantuan, berkat tambahan dan kesuksesan. Allah (Maha Suci Allah) mengatakan:

Jika Anda bersyukur, Aku akan memberi Anda lebih banyak. (14:7)

Ketika diri pindah ke diterapkan pada] hati [qalb untuk kepuasan dari beberapa nafsu duniawi atau kesenangan dalam kesenangan, dan hati setuju untuk permintaan ini tanpa persetujuan dan izin dari Allah (Maha Suci Allah), hasilnya adalah mengabaikan untuk Kebenaran Tuhan, politeisme dan pemberontakan berdosa. Allah (Maha Suci Allah) sehingga akan menghukum mereka berdua kekecewaan, masalah, tunduk kepada orang lain, sakit dan penyakit, cedera dan gangguan. Baik hati dan diri akan mendapatkan bagian ini.

Jika jantung tidak akan memberikan diri apa yang diinginkan, namun, sampai menerima izin dari Tuhan Kebenaran (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) melalui [inspirasi Ilham] dalam kasus Santo, atau wahyu eksplisit [wahy] dalam kasus dari Utusan dan nabi (berkat dan damai sejahtera kepada mereka) dan bertindak sesuai dalam memberikan atau menahan, maka Allah imbalan mereka berdua dengan rahmat dan berkat, kesejahteraan dan kepuasan, ringan dan kearifan, kedekatan dengan diri-Nya, kemakmuran, keamanan dari bencana dan membantu melawan musuh.

Ini, Anda harus tahu dan ingat dengan baik! Bersiaplah untuk masalah jika Anda bergegas untuk menanggapi diri dan semangat! Jauh lebih baik untuk berhenti sejenak dalam kasus-kasus seperti itu, dan menunggu persetujuan Tuhan (Agung adalah Mulia), sehingga Anda dapat tetap aman di dunia dan akhirat, jika Allah (Maha Suci Allah) berkehendak.

WACANA DUA PULUH TIGA FUTUH AL-GHAIB

Pada banyak kepuasan dengan seseorang dari Allah

Syaikh (semoga Allah berkenan dengan dia, dan memberinya kepuasan) berkata:

Puas dengan keadaan susah dan sabar di dalamnya, sampai keputusan takdir berakhir dan Anda dipromosikan ke tingkat yang lebih tinggi dan lebih halus. Di sana Anda akan dibuat nyaman dipasang dan aman, tidak masalah duniawi atau dunia lain, tidak ada penganiayaan atau pelecehan. Kemudian Anda akan kemajuan luar tahap ini untuk sesuatu yang lebih menyenangkan dan sehat.

Ketahuilah bahwa berbagi ditunjuk Anda tidak akan hilang kepada Anda karena Anda menyerah mengejar setelah itu, sama seperti Anda tidak akan pernah mendapatkan apa yang tidak berbagi, untuk semua mencari serakah, usaha dan tenaga. Bersabar, karena itu, dan mengundurkan diri diri Anda untuk menerima situasi sekarang Anda. Ambil apa-apa dan memberikan apa-apa sendiri kecuali dan sampai Anda memerintahkan untuk melakukannya. Baik bergerak maupun diam atas kemauan sendiri, jika tidak, anda harus menanggung penderitaan bukan hanya Anda sendiri, tetapi makhluk yang lebih buruk dari Anda. Hal ini karena Anda salah bersikap seperti itu, dan pelaku-yang salah tidak diabaikan. Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) mengatakan:

Demikianlah Kami membiarkan beberapa-orang yang lalim memiliki kekuasaan atas orang lain. (6:129)

Anda bahkan di rumah seorang Raja yang perintah yang luas, yang kekuatannya sangat besar, tentara yang sangat luas, yang akan efektif, otoritas yang tak tertahankan, kerajaan yang abadi, yang kedaulatan adalah abadi, yang pengetahuan tepat, yang memiliki kebijaksanaan yang mendalam dan penilaian yang adil. Tidak zarah di bumi atau di langit dimengerti-Nya, juga tidak salah dari pelaku-salah melarikan diri pemberitahuan-Nya. Anda adalah salah-cumi terbesar dan pelaku terburuk, karena Anda telah membuat pasangan kepada-Nya (Maha Esa dan Agung adalah Dia) oleh perilaku Anda degil dalam berurusan dengan diri sendiri dan ciptaan-Nya. Allah (Maha Suci Allah) mengatakan:

Menganggap tidak menyekutukan Allah; mitra ascribing kepada-Nya adalah salah besar. (31:13)

Dia juga mengatakan (Maha Suci Allah):

Allah tidak memaafkan bahwa setiap mitra harus berasal kepada-Nya; kurang dari bahwa Dia mengampuni siapa yang Dia kehendaki. (4:116)

Sangat berhati-hati dalam berhubungan apa pun dengan Allah; tidak datang di dekat itu. Hindari dalam semua perilaku Anda, baik aktif dan pasif, pada malam hari, di swasta dan di depan umum. Waspadalah terhadap ketidaktaatan sama sekali, di kaki Anda dan organ serta dalam hati Anda. Meninggalkan semua dosa, baik lahir dan batin. Jangan lari dari-Nya (Maha Esa dan Agung adalah Dia), karena Ia akan menyusul Anda. Jangan bertengkar dengan-Nya atas keputusan-Nya, Dia akan menghancurkan Anda. Tidak mempertanyakan kebijaksanaan penghakiman-Nya, Dia akan membuat Anda malu. Jangan memperlakukan Dia tak acuh; Dia akan membawa Anda ke indera Anda dan menempatkan Anda untuk menguji. Jangan mulai inovasi di rumah-Nya; Dia akan menghancurkan Anda. Jangan berbicara tentang agama-Nya sesuai dengan kehendak sendiri; Dia akan menghancurkan Anda dan gelap hati Anda, merampok Anda dari iman dan pengertian Anda, dan membuat Anda tunduk pada setan, menurunkan diri Anda, nafsu dan keinginan Anda, keluarga Anda, Anda tetangga, teman Anda, teman-teman Anda dan semua sisa makhluk-Nya, bahkan kalajengking domestik Anda, ular, jin dan hewan liar lainnya. Jadi Dia akan marah hidup Anda di dunia ini dan memperpanjang hukuman Anda di akhirat.

WACANA TIGA PULUH DARI FUTUH AL-GHAIB

Pada cinta tidak salah berbagi tentang Allah

Syaikh (semoga Allah berkenan dengan dia, dan memberinya kepuasan) berkata:

Anda jadi sering berkata: “Tidak peduli siapa atau apa yang saya cinta, cinta saya tidak berlangsung lama. Sesuatu yang selalu datang di antara kami, baik melalui ketiadaan atau kematian atau permusuhan, atau, dalam kasus obyek material, melalui kerusakan atau kerugian.” Well, ini bisa dikatakan kepada Anda: Apakah Anda tidak tahu, ya dicintai Tuhan Kebenaran, jadi merawat dan dirawat, begitu iri melihat dan dijaga, kau tidak tahu bahwa Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) adalah cemburu ? Dia telah menciptakan kamu untuk diri-Nya, dan Anda kerinduan untuk milik seseorang yang lain daripada-Nya! Apakah kamu tidak mendengar kata-Nya (Maha Kuasa dan Agung adalah Dia):

Dia mengasihi mereka dan mereka mencintai-Nya? (5:54)

dan kata-Nya (Maha Suci Allah):

Aku menciptakan jin dan manusia hanya supaya mereka menyembah-Ku. (51:56)

Apakah kamu tidak mendengar perkataan Rasulullah (Allah memberkatinya dan memberinya kedamaian): “Ketika Allah mencintai seorang hamba, Dia menempatkan dirinya melalui sidang pengadilan, dan jika dia sabar, Dia membuatnya sendiri.” Ketika seseorang bertanya: “Ya Rasulullah, apa yang dimaksud dengan” Dia membuatnya sendiri ‘? ” ia menjawab: “Dia meninggalkan dia baik kekayaan maupun anak-anak.” Hal ini karena jika dia memiliki kekayaan dan anak-anak dia akan mencintai mereka, dan cintanya kepada Tuhannya akan berkurang dan terfragmentasi, karena akan dibagi antara Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) dan lain-lain. Tetapi Allah (Maha Suci Allah) tidak akan menoleransi mitra, karena Ia adalah cemburu, yang berlaku atas segala sesuatu dan dominan atas segala sesuatu. Karena itu ia menghancurkan dan annihilates Nya ‘mitra’, sehingga hati hamba-Nya akan Nya dan Nya saja, tanpa lain untuk berbagi. Kebenaran kata-kata-Nya (Maha Kuasa dan Agung adalah Dia), “Dia mencintai mereka dan mereka mencintai-Nya,” sekarang dikonfirmasi.

Jantung akhirnya dibersihkan dari semua mitra dan pesaing, seperti istri, harta dan anak-anak, kesenangan sensual dan ketagihan, dan ambisius mengejar posisi otoritas dan kepemimpinan, kekuatan karismatik dan spiritual menyatakan, tahapan dan stasiun, taman-taman surga dan derajat, kedekatan dan kemajuan. Karena tidak akan atau keinginan tetap dalam hati, ia menjadi seperti kapal pecah yang cair tidak dapat ditampung, karena rusak melalui kerja Allah. Setiap kali setiap diri akan muncul di sana, hancur oleh tindakan Allah dan cemburu-Nya. Kemudian sekelilingnya yang bernada tenda yang bermartabat dan mungkin dan kekaguman, dan di depan mereka digali parit dari keagungan dan kekuasaan, sehingga tidak ada keinginan sengaja untuk apa pun bisa mendapatkan akses ke jantung.

Sekarang jantung tidak dapat lagi dirugikan dengan cara apapun, bukan oleh kekayaan, tidak oleh anak-anak, keluarga dan teman-teman, atau belum oleh karunia karismatis, kebijaksanaan, pengetahuan dan tindakan kesalehan. Karena semua ini akan tetap berada di luar hati, ia tidak akan merangsang kecemburuan Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia). Ini bukan akan menjadi suatu tanda kehormatan dan jenis yang nikmat dari Allah kepada hamba-Nya, dan menjadi berkat, penyediaan dan manfaat yang berguna bagi mereka yang datang kepadanya, karena mereka akan dihormati oleh itu, dan menerima rahmat, dan karena ini karunia rahmat mereka akan menikmati perlindungan dari Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia). Karena itu ia akan menjadi penjaga bagi mereka, sayap pelindung, tempat berlindung dan syafaat di dunia dan akhirat.

Pada Allah tidak membenci

Syaikh (semoga Allah berkenan dengan dia, dan memberinya kepuasan) berkata:

Seberapa besar kebencian Anda terhadap Tuhanmu, kecurigaan Anda tentang Dia (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) dan perlawanan Anda kepada-Nya. Seberapa sering Anda atribut ketidakadilan kepada-Nya (Maha Esa dan Agung adalah Dia), dan biaya-Nya dengan keterlambatan penyediaan makanan dan kecukupan dan dalam menghilangkan kesulitan dan kesengsaraan. Apakah Anda tidak tahu bahwa setiap istilah memiliki durasi yang ditentukan, dan bahwa untuk setiap peningkatan dalam kesulitan dan duka ada akhir, pemutusan hubungan kerja dan kesimpulan, yang tidak dapat dibawa ke depan atau ditangguhkan? [Sampai mereka telah menjalankan program yang ditentukan mereka, karena itu] kali percobaan tidak berubah dan berubah menjadi kondisi kesejahteraan, waktu kemalangan tidak berubah menjadi kemakmuran, dan keadaan kemiskinan tidak diubah menjadi kemakmuran.

Jadilah yg berkelakuan baik, kesabaran praktek, kepuasan dan selaras dengan Tuhanmu (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia), dan bertobat untuk kebencian Anda terhadap-Nya dan kecurigaan Anda kepada-Nya di mana tindakan-Nya yang bersangkutan. Di hadapan Tuhan tidak ada ruang untuk menuntut pembayaran penuh dan tidak rewel balas dendam di mana ada tersinggung, bukan untuk jalan ke insting alam, seperti yang biasa dalam hubungan timbal balik antara hamba-Nya. Dia (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) adalah benar-benar sendirian dari kekekalan, sudah ada sebelum segala sesuatu. Dia menciptakan mereka, dan Dia menciptakan manfaat dan kelemahannya. Dia tahu awal mereka, akhirnya mereka dan kepuasan mereka. Dia (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) adalah bijaksana dalam kerja-Nya dan yakin dalam keahlian-Nya. Tidak ada ketidakkonsistenan dalam apa Dia. Dia tidak sia-sia dan menciptakan apa-apa sebagai permainan sia-sia. Tidak ada pertanyaan mengkritik atau mencela-Nya untuk perbuatan-Nya.

Karena itu harus menunggu bantuan, jika Anda terlalu lemah untuk mematuhi-Nya dan untuk tunduk kepada tindakan-Nya dengan senang hati, sampai keputusan nasib berakhir. Kemudian situasi akan menghasilkan untuk berlawanan dengan berlalunya waktu dan penyempurnaan dari jalannya peristiwa, seperti musim dingin menjalankan program dan hasil untuk musim panas, dan malam datang ke akhir dan hasil ke hari. Jika Anda meminta terang hari antara dua jam pertama dari malam, itu tidak akan diberikan kepada Anda. Memang, malam itu akan mendapatkan bahkan lebih gelap, sampai kegelapan mencapai puncaknya, istirahat fajar dan hari kemudian datang dengan cahayanya, apakah Anda meminta ini dan ingin itu, atau mengatakan apa-apa dan bahkan benci. Jika Anda sekarang meminta malam yang akan dibawa kembali, permintaan Anda akan terjawab dan Anda tidak akan mendapatkan apa yang Anda inginkan, karena kamu telah meminta sesuatu pada saat yang salah dan waktu. Karena itu akan ditinggalkan menyesal, kehilangan, kesal dan kecewa. Jadi berikan semua ini dan kepatuhan praktik, berpikir baik tentang Tuhanmu (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia), dan kesabaran anggun. Untuk apa yang Anda tidak akan direbut dari Anda, dan apa yang tidak Anda tidak akan diberikan kepada Anda. Demi Aku yang hidup, Anda berdoa dan membuat permohonan kepada Tuhanmu (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia), penawaran permohonan sederhana sebagai tindakan pemujaan dan ketaatan sesuai dengan perintah-Nya (Maha Suci Allah): “Serulah Aku dan Aku akan menjawab Anda “(40:60), dan kata-kata-Nya (Maha Suci Allah):” Mintalah kepada Allah dari karunia-Nya “(4:32), serta ayat-ayat lain dan tradisi. Anda berdoa, dan Dia akan menjawab Anda pada saat yang tepat dan waktu yang ditentukan, ketika Dia kehendaki, saat itu adalah untuk keuntungan Anda di dunia dan akhirat, dan ketika itu bertepatan dengan keputusan-Nya dan akhir jangka ditetapkan oleh-Nya.

Jangan menjadi curiga pada-Nya ketika Dia keterlambatan respon, dan tidak lelah membuat permohonan kepada-Nya, untuk sementara Anda mungkin tidak memperoleh, kau juga tidak kalah. Jika Dia tidak merespon anda segera, Dia memberi balasan Anda nanti. Menurut tradisi otentik, Nabi (Allah memberkatinya dan memberinya kedamaian) berkata: “Pada hari kiamat hamba akan lihat dalam catatan-nya beberapa perbuatan baik yang dia tidak mengakui. Dia kemudian akan diberitahu bahwa ini adalah kompensasi untuk permintaan dia dibuat di dunia ini, tetapi yang tidak ditakdirkan untuk dipenuhi di dalamnya, “atau sesuatu seperti itu. Kalau begitu, setidaknya negara-negara rohani Anda adalah bahwa Anda harus mengingat Tuhanmu (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia), menegaskan Keesaan-Nya, karena alamat Anda permohonan Anda kepada-Nya dan tidak lain daripada-Nya, dan tidak menyerahkan Anda perlu orang lain selain-Nya (Maha Suci Allah). Anda berada di salah satu atau yang lain dari dua kondisi di sepanjang waktu, dengan malam dan siang hari, di bidang kesehatan dan dalam keadaan sakit, dalam kesulitan dan kemakmuran, dalam kesulitan dan kemudahan:

1. Anda menahan diri dari meminta, dengan senang hati menerima keputusan takdir, mendamaikan diri sendiri dan pergi bersama-sama dengan tindakan-Nya (Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) dengan cara yang santai, seperti mayat di depan mesin cuci ritual orang mati, seperti babe menyusui di tangan perawat, atau seperti bola menunggu pemain-polo untuk mengetuk di sekitar dengan palu itu. Destiny kemudian akan mengubah Anda tentang seperti keinginan. Jika hal itu terjadi untuk menjadi berkat, terima kasih dan pujian adalah datang dari Anda, dan dari-Nya (Maha Esa dan Agung adalah Dia) datang peningkatan hadiah. Sebagaimana Dia telah berkata (Maha Suci Allah): “Jika kamu bersyukur, Aku akan memberi Anda lebih banyak” (14:7). Jika sebuah kesulitan, namun Anda menanggapi dengan kesabaran dan kepatuhan, melalui pertolongan-Nya, sedangkan dari sisi-Nya (Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) datang keyakinan, dukungan, berkat dan rahmat, melalui kebaikan dan kemurahan hati. Sebagaimana firman Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia): “Allah beserta orang yang sabar” (2:153). Artinya, melalui dukungan-Nya dan keyakinan, karena Dia adalah mendukung hamba-Nya terhadap-Nya lebih rendah diri, gairah dan iblis-nya. Dia mengatakan (Maha Suci Allah):

Jika Anda membantu Allah, Dia akan membantu Anda dan membuat perusahaan pijakan Anda. (47:7)

Ketika Anda menolong Allah dengan lawan Anda sendiri dan gairah Anda dengan memberikan perlawanan kepada-Nya dan kebencian tindakan-Nya dalam diri Anda, ketika Anda menjadi musuh dan algojo untuk lebih rendah diri karena Allah, sehingga setiap kali bergerak dengan ketidakpercayaannya dan politeisme memenggal kepala Anda dengan kesabaran Anda, kepatuhan Anda dengan Tuhan dan kepuasan Anda dengan kerja-Nya dan janji-Nya, dan kepuasan Anda dengan mereka berdua, maka Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) akan menjadi penolong bagi Anda. Adapun berkat dan rahmat, memikirkan kata-Nya (Maha Kuasa dan Agung adalah Dia):

Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar, yang mengatakan, ketika musibah serangan mereka: “Untuk Allah milik kita, dan kepada-Nya kami kembali.” Seperti mereka kepada siapa yang berkat dari Tuhan mereka, dan rahmat. Tersebut adalah mendapat petunjuk. (2:155-157)

2. Kondisi lainnya adalah bahwa di mana Anda membuat permohonan kepada Tuhanmu (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) dengan doa dan permohonan yg sangat mendesak rendah hati, menghormati keagungan-Nya dan mematuhi perintah-Nya. Sekarang hal-hal yang mana mereka benar-benar milik, karena Dia telah mendesak Anda untuk menempatkan permintaan Anda kepada-Nya dan resor kepada-Nya, dan telah membuat bahwa kenyamanan bagi Anda, seorang rasul dari Anda kepada-Nya, kontak dan sarana akses kepada-Nya, dengan syarat bahwa Anda menyerah kecurigaan dan kebencian kepada-Nya dalam hal penundaan jawaban atas doa Anda sampai waktu yang sesuai.

Mencatat perbedaan antara kedua kondisi, dan tidak menjadi salah satu dari orang-orang yang melampaui batas-batas keduanya, karena tidak ada kondisi lain selain kedua. Hati-hati menjadi antara yang melampaui batas perbuatan salah, karena Dia akan menghancurkan Anda (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) tanpa peduli, sebagaimana Dia telah menghancurkan mantan masyarakat masa lalu, dengan mengintensifkan penderitaan-Nya di dunia ini dan dengan-Nya azab yang pedih di selanjutnya.

TIGA PULUH TUJUH WACANA DARI FUTUH AL-GHAIB

Pada kecaman dari iri

Syaikh (semoga Allah berkenan dengan dia, dan memberinya kepuasan) berkata:

Mengapa, percaya O, saya melihat Anda iri tetangga Anda makanannya dan minumannya, pakaiannya, istrinya, rumahnya, kesenangan kekayaan dan berkat-berkat dari Tuhannya (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) dan porsi yang dialokasikan untuk dia? Apakah Anda tidak menyadari bahwa ini adalah jenis hal yang melemahkan iman Anda, menyebabkan Anda jatuh dari pandangan Tuhanmu (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia), dan membuat Anda benci kepada-Nya? Pernahkah Anda mendengar tradisi diturunkan dari Nabi (Allah memberkatinya dan memberinya kedamaian), menurut apa yang Allah (Maha Suci Allah) mengatakan antara lain: “dengki adalah musuh berkat-Ku”? Apakah kamu tidak mendengar bahwa Nabi (Allah memberkatinya dan memberinya kedamaian) juga berkata: “Envy memakan perbuatan baik sebagai kayu api mengkonsumsi”?

Apa yang sebenarnya membuat Anda iri padanya, Anda celaka miskin? Apakah nasibnya atau sendiri? Jika Anda berbagi iri padanya, yang Allah telah dialokasikan kepadanya sesuai dengan kata-kata-Nya: “Kami telah dibagi antara mereka penghidupan mereka dalam kehidupan dunia ini” (43:32), maka Anda tidak adil kepada orang, yang hanya menikmati berkat Tuhan, yang Dia telah ramah diberikan kepada dia dan ditugaskan kepadanya oleh dekrit, dan di mana Dia telah memberikan tidak ada orang lain sebagian atau bagian. Jadi, siapa yang bisa lebih adil, greedier, bodoh dan kurang wajar dari Anda?

Jika, di sisi lain, Anda iri padanya berbagi Anda sendiri, maka Anda mengkhianati ketidaktahuan tinggi, karena saham Anda tidak akan diberikan kepada siapa pun kecuali Anda, dan tidak akan ditransfer dari Anda untuk yang lain. Jauh baik dari Allah [untuk melakukannya]! Sebagaimana Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) mengatakan:

Firman tidak berubah dengan Aku, Aku tiran tidak kepada para pelayan. (50:29)

Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) tidak begitu adil kepada Anda bahwa Dia akan mengambil apa yang Dia telah diberikan Anda dan memberikannya kepada orang lain! Gagasan sangat mengkhianati ketidaktahuan dan ketidakadilan terhadap saudara Anda. Tidak masuk akal lebih baik bagi Anda untuk iri kepada bumi, yang merupakan gudang harta dan menimbun semua jenis emas dan perak dan batu mulia, mengumpulkan oleh raja-raja kuno ‘Ad dan Tsamud, oleh Chosroes dan Caesar, bukan daripada iri tetangga Anda, ia seorang mukmin atau jenis bermoral. Untuk apa dia di rumahnya tidak dapat jumlah bahkan bagian sepersejuta dari apa bumi mengandung.

Anda iri tetangga Anda mengundang perbandingan berikut: Seorang pria melihat seorang raja dengan semua itu mungkin, pasukannya dan rombongannya, kepemilikan dan kontrol perkebunan yang luas, dari mana ia mengumpulkan pajak dan memanfaatkan pendapatan. Dia melihat raja menikmati segala macam kemewahan, kesenangan dan kepuasan-kepuasan, tetapi ia tidak iri padanya semua ini. Lalu ia melihat seekor anjing bertindak sebagai pelayan salah satu anjing raja, berdiri, jongkok, menggonggong, dan diberi sisa makanan dan sisa-sisa makanan dari dapur kerajaan, di mana ia subsists. Orang itu mulai iri anjing ini, menjadi memusuhi itu, keinginan kematian dan kehancuran atasnya dan ingin mengambil tempatnya, untuk alasan berarti dan kecil, tidak dalam semangat asketisme, kesalehan agama dan kepuasan rendah hati. Pernahkah ada orang yang lebih bodoh, tolol dan bodoh?

Selain itu, celaka kau miskin, jika Anda hanya tahu apa yang perhitungan panjang tetangga Anda harus menjalani pada hari kiamat datang! Jika ia belum patuh kepada Allah sehubungan dengan semua manfaat Dia telah diberikan kepadanya, jika dia tidak bisa keluar kewajibannya mana ini prihatin, dengan mentaati perintah-Nya dan mengamati larangan-Nya karena mereka mungkin menerapkan, dan menggunakan keuntungan-nya untuk mendukung pelayanan-Nya dan ketaatan kepada-Nya, bagaimana dia akan berharap bahwa ia pernah diberi atom tunggal semua itu, bahwa ia tidak melihat berkat tunggal pada setiap hari pernah! Apakah kamu tidak mendengar sabda Nabi (Allah memberkatinya dan memberinya damai) karena mereka telah sampai kepada kita dalam tradisi: “Akan ada sekelompok orang yang pasti akan berharap, pada hari kiamat, bahwa mereka mungkin daging dipotong dengan gunting, mengingat pahala mereka melihat diberikan kepada mereka yang telah melahirkan kemalangan. “

Tetangga Anda karena itu akan datang berharap ia berada di tempat Anda di dunia ini, mengingat perhitungan yang panjang dan ia harus menjalani interogasi, dan dia harus berdiri di panas matahari selama lima puluh ribu tahun di Kebangkitan, pada akun kenyamanan, ia menikmati di dunia ini, saat Anda berada di tempat yang jauh dari semua ini, di bawah naungan Arasy, makan dan minum, menikmati diri sendiri, ceria, bahagia dan santai, karena daya tahan pasien Anda kesulitan duniawi, kendala , kesulitan, penderitaan dan kemiskinan, kepuasan dan kesiapan untuk memenuhi Tuhanmu (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia), ketika rencana-Nya dan keputusan berarti kemiskinan bagi Anda dan kemakmuran bagi orang lain, penyakit bagi Anda dan kesehatan yang baik bagi orang lain, kesulitan untuk Anda dan kemudahan untuk orang lain, penghinaan bagi Anda dan kehormatan bagi orang lain. Semoga Allah termasuk kita, dan kamu, di antara mereka yang menanggung kemalangan dengan sabar, yang bersyukur untuk berkat, dan yang mempercayakan urusan mereka kepada Tuhan langit!

WACANA EMPAT PULUH DUA DARI FUTUH AL-GHAIB

Pada kedua kondisi [diri nafs]

Syaikh (semoga Allah berkenan dengan dia, dan memberinya kepuasan) berkata:

The [diri nafs] memiliki dua kondisi dan tidak ada ketiga: Keadaan kesejahteraan dan negara bagian kesengsaraan. Ketika mengalami penderitaan, tanda-tanda yang cemas, mengeluh, jengkel, protes dan kecurigaan terhadap Tuhan Kebenaran (Agung dan Maha Suci Allah), dan kurangnya kesabaran, kepuasan dan kepatuhan. Memang, ada kemungkinan akan perilaku kurang ajar, asosiasi makhluk dan benda-benda dengan Sang Pencipta, dan tidak percaya. Ketika, di sisi lain, di negara bagian kesejahteraan, tanda-tanda keserakahan, ketidaksabaran, dan pengejaran nafsu duniawi dan kesenangan. Segera setelah memuaskan satu keinginan, ia pergi setelah lain, meremehkan berkat-berkat itu sudah memiliki, seperti makanan, minuman, pakaian, pasangan, tempat tinggal dan sarana transportasi. Ini menemukan kesalahan dan cacat dalam setiap salah satu berkat, menginginkan sesuatu yang superior dan lebih halus yang bukan bagian dari banyak perusahaan ditakdirkan, sementara menghindari apa yang telah dialokasikan untuk itu. Jadi orang yang masuk ke segala macam masalah, dan wades ke banyak bahaya dalam proses yang panjang dan lelah yang tidak memiliki akhir atau penghentian dalam baik ini dunia atau akhirat. Seperti kata pepatah: “Sesungguhnya hukuman paling keras adalah keinginan untuk memiliki apa yang tidak berbagi dialokasikan seseorang.”

Ketika diri ini sedang mengalami penderitaan, itu hanya ingin melihatnya dihapus, melupakan semua tentang kenikmatan, nafsu dan kesenangan, dan menginginkan satu pun dari mereka. Setelah dibebaskan dari penderitaan, namun, beralih ke kesembronoan nya, keserakahan dan ketidaksabaran, untuk ketidaktaatan bandel nya dari Tuhannya dan dedikasi terhadap pemberontakan berdosa terhadap-Nya. Ini lupa semua masalah dan penderitaan, semua petaka itu pergi melalui sebelumnya. Sekarang menderita cobaan bahkan lebih keras dan kesengsaraan, karena dosa besar itu telah dilakukan dan berkomitmen, untuk menyapih jauh dari ini dan untuk menahan dari perbuatan dosa di masa depan, karena kesejahteraan dan kenyamanan telah gagal reformasi itu, dan penyimpanan yang terletak agak dalam kesusahan dan kesakitan.

Jika diri sendiri telah bersikap baik ketika penderitaan itu dihapus, dan telah berlatih ketaatan, syukur dan kepuasan dengan banyak perusahaan, hal akan lebih baik untuk itu di dunia dan akhirat. Ini akan meningkatkan kenyamanan berpengalaman, kesejahteraan, persetujuan dari Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia), kesenangan, dan membantu mencapai kesuksesan.

Siapa saja yang ingin untuk keselamatan di dunia ini dan akhirat karena itu harus memupuk kesabaran dan kepuasan. Dia harus menyerah mengeluh kepada orang-orang, kirimkan kebutuhannya kepada Tuhannya (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia), praktek ketaatan kepada-Nya, menunggu kebahagiaan datang dari-Nya, dan ditujukan secara eksklusif kepada-Nya (Maha Esa dan Agung adalah Dia), sejak Dia lebih baik daripada yang lainnya dan dari seluruh ciptaan-Nya. perampasan Nya sebenarnya hadiah, hukuman-Nya berkat, pengadilan-Nya suatu obat, janji-Nya uang tunai, kata-Nya suatu perbuatan, kehendak-Nya suatu keadaan. Tentunya firman-Nya “dan perintah-Nya apabila Dia bermaksud sesuatu, adalah mengatakan untuk itu” Jadilah “, dan” (36:82). Semua perbuatan-Nya adalah baik dan bijaksana dan bermanfaat, meskipun Dia terus pengetahuan tentang manfaat tersembunyi dari hamba-Nya dan cadangan kepada DiriNya sendiri. Untuk hamba-Nya, oleh karena itu, paling tepat dan layak dalam keadaan kepuasan dan ketundukan, harus didedikasikan untuk kehambaan dengan memenuhi perintah-perintah, larangan mengamati, dan tunduk kepada keputusan takdir, untuk meninggalkan keasyikan dan memberantas dengan Mulia, yang merupakan sumber keputusan takdir itu, untuk diam pada pertanyaan mengapa dan bagaimana dan kapan, dan menyerah dugaan Kebenaran Tuhan (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) dalam semua tahap-Nya bergerak dan istirahat.

Semua ini bersandar pada otoritas hadits dari Ibnu ‘Abbas (semoga Allah berkenan dengan dia dan ayahnya), dari siapa ditularkan oleh’ Ata ‘. Ibnu Abbas mengatakan: “Saya naik di belakang Rasulullah (Allah memberkatinya dan memberinya kedamaian) ketika ia berkata kepadaku:” Anak saya, berhati-hatilah Allah dan Dia akan menjagamu Jagalah Allah dan. Anda akan menemukan-Nya di depan Anda Jadi, ketika Anda memiliki sesuatu untuk bertanya,. meminta Allah, dan ketika Anda mencari bantuan, mencari pertolongan dari Allah. Pena telah kering dari menulis semua yang akan, jadi jika hamba-Nya adalah untuk berusaha untuk membawa Anda beberapa manfaat tidak ditetapkan untuk Anda demi Allah, mereka tidak akan mampu melakukannya, dan jika hamba-Nya adalah untuk berusaha untuk membuat Anda beberapa cedera tidak mentakdirkan untuk Anda oleh Allah, mereka tidak akan mampu melakukannya. Jadi jika Anda dapat berhubungan dengan Allah dengan kejujuran dan kepastian [] yaqin, melakukannya, dan jika Anda tidak bisa, ada banyak baik dalam kesabaran dengan apa yang Anda sukai Tahu membantu itu. berada dalam kesabaran, sukacita dengan kesedihan, dan “dengan kesulitan datang kemudahan “(94:5).” “

Ini setiap orang percaya untuk membuat hadits ini cermin hatinya, untuk memakainya sebagai pakaian dalam dan pakaian luar, untuk memperlakukannya sebagai hadits sendiri, di mana ia harus bertindak di segala kondisi, baik ia bergerak atau diam, supaya ia aman di dunia dan akhirat, dan menerima kehormatan di kedua domain melalui rahmat Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia).

@Wongalus,2010

Dipublikasi di SYEKH ABDUL QADIR AL-JAILANI | 15 Komentar

AYAT-AYAT PENYEMBUH LUMPUH


Hafiz says: assalamualaikum w.b.h: Saya adalah hamba Allah s.w.t yg sedikit telah diuji oleh-NYA untuk bersabar dan mendekatkan diri kpd-NYA. Saya mempunyai seorang kakak yg lumpuh akibat kemalangan jalan raya.saya berharap saudara-saudara sekalian dapat sama2 berdoa agar kakak saya disembuhkan oleh-NYa.. semoga Allah s.w.t memberkati dan merahmati kita..amin.

sdr Hafiz yang dirahmati Allah, berikut ada amalan agar penyakit yang diderita kakak Anda segera sembuh atas ijin-NYA. Suatu ketika Ibnu Umar meriwayatkan, Rasulullah bersabda: Barangsiapa yang membaca 33 ayat-ini  setiap malam (nama ayat-ayat tersebut) maka malam itu ia tidak akan diganggu oleh tujuh bahaya, tidak ada pencuri masuk rumah, terjaga keselamatan dirinya keluarga dan hartanya hingga pagi hari.

Hadits ini kemudian didengar oleh Syuaib bin Harb dan ia berkata: Kami menamakan ayat-ayat tersebut sebagai ayat-ayat harb (peperangan) dan di dalamnya mengandung obat penawar dan penyembuh dari segala penyakit, seperti gila, lepra dan sebagainya. Muhammad bin Ali menambahkan “saya membaca ayat-ayat itu kepada guru kami yang lumpuh dan Allah memberikan kesembuhan kepadanya.”

Tiga puluh tiga ayat yang hebat tersebut adalah:
1. EMPAT AYAT PERMULAAN SURAT AL BAQARAH hingga firman Allah Al Muflihun,
2. AYAT KURSI DAN DUA AYAT SESUDAHNYA hingga firman Allah ‘khalidun’ (Al Baqarah 257),
3. TIGA AYAT TERAKHIR SURAT AL BAQARAH, mulai ‘lillahi ma fis samawati wal ardhi’ sampai habis,
4. TIGA AYAT SURAT AL A’RAF mulai ‘Inna rabbakumullah’ (Al A’raf 54) hingga ayat ‘inna rahmatallahi qaribun minal muhsinina’ (Al Araf 56),
5. AYAT TERAKHIR DARI SURAT BANI ISRAIL ‘qulid’ullaha awid’ur rahman (Al Isra 110),
6. AYAT TERAKHIR SURAT AL HASYR, mulai ‘lau anzalna hadzal Qur’ana ‘ala jabalin’ hingga ayat terakhir,
7. DUA AYAT DARI SURAT JIN mulai ‘qul uhiya ilayya’ hingga ayat ‘syathatha’.

Demikian semoga ada manfaatnya. Salam.

@wongalus,2010

Dipublikasi di AYAT PENYEMBUH LUMPUH | 49 Komentar

SELAMAT DARI BENCANA ALAM TSUNAMI, BANJIR, TANAH LONGSOR DAN LAINNYA


Diriwayatkan dari Husain bin Ali, ia berkata, “Rasulullah bersabda apabila umatku ingin terhindar dari tenggelam dan bencana alam maka hendaknya membaca BISMILLAHI MAJRI…. (QS Hud ayat 41) dan WAMA QODARUU…….(QS Al An’am 91).

Niscaya Allah SWT akan memberikan jaminan keselamatan dan keamanan pada mereka (HR Abu Ya’la dan Thabrani)

@wongalus,2010

Dipublikasi di DOA SELAMAT BENCANA | 4 Komentar

AMALAN MENGOBATI AMANDEL


Suatu ketika, ada seseorang mengeluhkan amandelnya kepada Rasulullah. Lalu Rasulullah berkata: ALAIKA BIQIROOATIL QUR’AN (Hendaknya kamu senantiasa membaca Al Qur’an). HR Baihaqi dalam Kitab Syu’abul Iman.

@wongalus,2010

Dipublikasi di AMALAN MENGOBATI AMANDEL | 15 Komentar

AMALAN MENGOBATI LUKA PENDARAHAN DAN BISUL


Bila pada suatu ketika Anda mengalami luka dimana darah banyak yang keluar dari tubuh atau bisul-bisul atau suatu ketika Anda diminta mengobati orang terluka, maka amalan kebatinannya sebagai berikut:

Ambil tikar dari daun pandan atau dedaunan lain dan bakarlah hingga menjadi abu. Tempelkan abu tersebut ke luka hingga darah tidak menempel lagi dan pada bisul tersebut sambil membaca doa:

BISMILLAHI TUR BATU ARDHINA BIRIIQOTI BA’DHINA YUDZFA SAQIIMUNA BI’IDZNI ROBBANA
“Dengan menyebut nama Allah, semoga debu dari tanah kami yang dicampur dengan ludah kami dapat menyembuhkan orang yang sakit di antara kami dengan seijin Rabb kami” (HR Muslim).

Amalan ini berdasarkan beberapa riwayat di antaranya, suatu ketika seseorang datang kepada Nabi Muhammad dengan kaki luka dan bernanah. Melihat hal itu, Rasulullah menekan jari telunjuknya yang sudah dibasahi ludah pada tikar dan beliau membaca doa di atas. Kemudian jarinya ditempekkan pada luka tersebut. Sesaat kemudian, luka orang tersebut sembuh. Riwayat lain oleh Aisyah, bahwa Rasulullah menyarankan untuk membaca doa di atas sambil meletakkan jari ke tanah/abu dan mengoleskannya ke luka/bisul.

@wongalus,2010

Dipublikasi di AMALAN MENGOBATI LUKA DAN BISUL | 29 Komentar

PANDANGAN PENJERAT CINTA


Artikel kiriman Ki Wijanarko

Ilmu pelet yang satu ini tergolong istimewa karena untuk menaklukkan hati seorang cukup dengan memandang tengkuk sasaran.

Amalannya sebagai berikut:
1. Puasa 3 hari 3 malam dimulai hari Selasa kliwon. Selama puasa dilarang makan makanan yang berasal dari beras/nasi. Yang dimakan hanya sayur dan buah-buahan.
2. Saat berpuasa setiap jam 12 malam lakukan sholat hajat baca; Surat Al Fatihah 10 x, Al-Insyirah 10 x, Al Ashri 10 x.
3. Pada malam Rabu selesai sholat hajat baca Al Fatihah 20 x, Al Insyirah 20 x, Al Ashri 20 x.
4. Pada malam Kamis baca Al Fatihah 30 x, Al Insyirah 30 x, Al Ashri 30 x.
5. Pada malam Jumat lakukan sholat hajat kemudian sediakan lilin dan nyalakan lalu pandangi lilin tersebut dengan nafas perlahan dan teratur kemudian baca Al Fatihah 10 x, Al Insyirah 10 x, Al Ashri 10 x. Apabila lilin tersebut padam itu berarti pandangan mata telah memiliki daya, namun jika tidak padam berarti amalan harus diulang dari pertama lagi. 3. Jika sudah berhasil maka jika kita ingin menggunakannya cukup memandang tengkuk sasaran sambil baca Al Fatihah 3 x, Al Insyirah 3 x, Al Ashri 3 x.

@wongalus,2010

Dipublikasi di PANDANGAN PENJERAT CINTA | 64 Komentar

PENGIJAZAHAN AJIAN CAKRAJAYA MAHKOTA RASUL


PENGANTAR
Akhirnya, saat yang dinanti datang juga. Setelah polling untuk mengetahui minat dan keinginan pembaca tentang tiga ajian unggulan, maka dengan ini Sdr KI ARYA KUSUMA DEWA memilihkan Ajian Cakrajaya Mahkota Rasul untuk dimiliki pembaca. Demikian semoga ada manfaatnya untuk kita sehari-hari. Terima kasih kami sampaikan untuk Ki Arya Kusuma Dewa yang sudah berkenan membagi ilmu dan menularkannya untuk kita semua. Semoga Allah SWT senantiasa meridhoi amalan kita. Salam. (WONGALUS)

Assalamualaikum wr wb.

Mohon Maaf atas keterlambatan pengizahan ilmu di karena kan kesibukan kami dalam membantu sesama yang membutuhkan dan harus mendapat prioritas utama. setelah melakukan kontemplasi batin dengan guru dan pendamping kami di alam gaib dan berdasar polling yang telah di lakukan hampir 60% menghendaki ajian cakra jaya mahkota rasul. juga untuk menghindari polemik yang mungkin timbul karena pro kontra yang ada maka untuk saat ini hanya ilmu itu yang akan kami ijazahkan. tetapi bagi mereka yang masih membutuhkan 2 ilmu lainnya bisa menghubungi kami di nomer ini untuk pengijzahan secara pribadi : ‘08567559874′

maka dengan mengucap BISMILLAHIROHMANIRROHIM dan dengan mengharap ridho dan barokah Allah swt dengan ini kami ijazahkan kepada mereka yang berminat serius mengamalkan tidak hanya sekedar ilmu tapi juga ‘ngelmu’ nya sebuah amalan batin tingkat tinggi yang di namakan ‘AJIAN CAKRAJAYA MAHKOTA RASUL’

RASA RASUL RASANING ALLAH
WINENANG AKU ANUNGGALAKEN
SAKATAHING RASA RASUL PANDITA.
SABUMI RAT WENANG ASRAH
DUNYA ASRAH KAGUNGAN
SABUMI RAT WINENANG AMURBA WISESO
AGAWE SURGO NEROKO
HYANG DZATULLAH
INGKANG MURBENG JAGAD DUMADI
PARINGONO BERKAH DUNYO LAN AKHIRAT
MANDEG PREG ING NGAREPKU
LAILAHAILLAHU MUHAMMADARASULULLAH
URIP ING DEWEKIRA

Tata Cara Laku Ilmu:
1. Mandi Keramas dengan niat membersihkan diri dari segala unsur negatif yang ada dengan membaca niat:

NIAT INGSUN ADUS BANYU SUCI
RESIK JIWO LAN ROGO
SUMINGKIR DEDEKING ANGKORO
KAKANG KAWAH ADI ARI ARI
SING KROMATAN SING ORA KROMATAN
REWANGONO AKU GUAK SENGKOLO
ILANG SENGKOLAKING SAKING KERSANING ALLAH

2. Puasa sunnah 3 hari Yang di mulai pada hari Anggoro kasih atau sukra kasih (selasa kliwon atau kamis kliwon)

3. Lakukan Shalat sunah hajat dan taubah 2 rakaat

4. Tawasul Inti:

1. Kanjeng Nabi Muhammad SAW keluarga dan sahabat
2. Nabiyullah Khaidir As
3. Waliyullah Syech Abdul Qadir Jailany
4. Mbah kuwu sangkan cakra buana
5. Syech dzatul kahfi
6. eyang arya brajamusthi

5. Selesai shalat duduk bersila dan tata batin anda lalu ucapkan shalawat di bawah ini dengan perlahan dan penuh penghayatan ‘SHALALLAHU ALA MUHAMMAD’  77x. Pada saat anda membaca shalawat ini biasanya anda akan merinding hebat pada sekujur tubuh, itu reaksi normal dan teruskan sampai 77x.

6. Baca Mantra di atas sebanyak 33x.

7. Semua amalan tersebut anda baca selama menjhalankan puasa sunah selama 3 hari.

8. Setelah semua di lakukan anda bisa mengetes apakah energi
keilmuan atau energi khodam nya telah menyatu dengan anda
dengan cara sebagai berikut:

a. Duduk bersila kedua tangan terbuka mengahadap ke atas
b. Baca Doa kontak energi dibawah ini 11 x ‘ALLAHU YA RAHMAN YA LATIFUL KHABIRU YA BATHINU YA
BASHIR’
c. gosokan kedua tangan anda sampai terasa panas lalu anda dekat dan jauhkan kedua tangan anda di depan dada. jikalau energi sudah masuk maka akan seperti ada daya tarik dan tolak pada kedua tangan anda saat di dekat kan dan di jauhkan.

Manfaat Keilmuan AJI CAKRA JAYA:
1. Menangkal segala unsur negatif yang akan menyerang anda
2. Meningkatkan kharisma atau perbawa
3. Meningkatkan Kepercayaan diri dalam pergaulan
4. Ketenangan batin dalam mengahadapi masalah yang timbul
5. Jika terdesak bisa sebagai pukulan kontak jarak jauh dengan cara Tahan nafas lalu tarik kedua tangan kebelakang dan hentakan ke depan dengan penuh keyakinan sambil dua kaki anda jejakkan ke tanah.
6. Untuk penyembuhan medis dan non medis dengan media air atau sentuhan tenaga khodam
7. Asma kurung Pamungkas untuk pemagaran rumah, toko, kendaraan
8. Dan masih banyak lagi yang lainnya sesuai niat.

Bersama ini pula saya ijazahkan 3 khodam pendamping Keilmuan Ajian Cakra Jaya Mahkota Rasul yang memiliki karakter dan kemampuan yang berbeda yang berasal dari daratan,perairan dan angkasa, 3 khodam tersebut yaitu:

1. KYAI ABDUL JABBAR
Beliau adalah khodam yang berasal dari daratan dan beliau bisa anda wasilah kan untuk membantu penyembuhan penyakit medis dan non medis melalui kekuatan Aji Cakra Jaya.

2. EYANG RONGGO JOYO NAGA PAKSI
beliau adalah kodam dari perairan yang bisa anda wasilahkan untuk kedigdayaan dan pasukan gaib. bisa diwasilahkan untuk menyerang dan memporak porandakan musuh yang dzolim, akan tetapi tidak kami perkenankan anda melakukan hal itu

3. SYECH ABU QOSIM
beliau adalah khodam yang berasal dari angkasa yang bisa anda wasilahkan untuk perbawa diri atau kewibawaan dan juga bisa anda mintakan saran jika sedang dalam masalah (tetapi anda harus memiliki kepekaan batin) jika anda belum memiliki kepekaan batin anda lakukan wirid ‘YA BATHINU YA BASHIRU’ 313x selesai shalat
Demikian ijazah inti Aji Cakra Jaya Mahkota Rasul, semoga bisa memberikan manfaat dan kemaslahatan bagi sesama yang membutuhkan amin ya robbal alamin teriring salam rahayu dari padepokan. bagi mereka yang menghendaki ijazah kunci tarik uang gaib dan gendam sajadah bisa menghubungi kami pada nomer tersebut diatas. insya allah lain waktu dengan ijin dan ridho allah akan saya paparkan salah satu ilmu yang cukup langka yang saya dapatkan langsung dari hawatif ‘EYANG PRABU ANGLING DHARMA’ yaitu Aji Gineng Maulaya Bumi yang diantara kegunaanya untuk mendengar pembicaraan di alam jin dan jeritan kubur, Biidznillah insya allah

wassalamualaikum wr wb.

‘KI ARYA KUSUMA DEWA’

@wongalus,2010

Dipublikasi di AJIAN CAKRAJAYA MAHKOTA RASUL | 235 Komentar

POLLING TIGA ILMU GAIB UNGGULAN


Assalamualaikum wr wb. Salah seorang sesepuh yaitu Ki Arya Kusuma menawarkan kepada para pembaca budiman yang mampir di KAMPUS WONG ALUS  beberapa amalan ilmu gaib yang beliau kuasai untuk dibeber diblog ini. Namun beliau ingin agar kita memilih ilmu mana yang benar-benar dibutuhkan oleh Pembaca di seluruh tanah air. Silahkan memberi komentar di bawah artikel ini sehingga terjalin interaksi dan kita bisa mengukur seberapa besar kebutuhan pembaca yang budiman. Kepada Ki Arya Kusuma, saya ucapkan terima kasih atas partisipasi Anda. Wassalamualaikum wr wb. (Wongalus)

KI ARYA KUSUMA:
Assalamualaikum wr wb. Salam hormat kepada ki wong alus selaku pengasuh blog ini. ijinkanlah saya berbagi sedikit karunia allah berupa ilmu atau amalan yang insya allah akan sangat berguna di jalankan bagi mereka yng benar benar membutuhkan adapaun keilmuan itu adalah: 
 1. Ajian Cakra Jaya Mahkota Rasul 
2. Kunci Tarik Uang Ghaib “Syech Abdul Wahid” 
3. Ilmu Gendam Sajadah
(melipat gandakan 1 lembar uang menjadi 40 lembar dalam 1 malam) 

saya ingin mempolingkan terlebih dahulu amalan apakah yang sangat di butuhkan pembaca dengan skala prioritas yang utama. di karenakan untuk menghindari kesan pamer ilmu, sombong dan lain lain yang akan hanya merusak nilai sebuah keikhlasan. kepada ki wong alus Yth mohon ijin dan bantuan panjenengan untuk menginfokan polling ini. mugi mugi ijabahi saking gusti Allah ta’ala, amin. wassalamualaikum wr wb. 
(Ki Arya Kusuma)

Dipublikasi di POLLING TIGA ILMU GAIB | 152 Komentar

TETES-TETES AIR RUMI


Seperti tetes-tetes air yang mendinginkan kerak bebatuan yang cadas dan keras. Kesan batin inilah bila kita membuka-buka halaman buku tasawuf. Belajar Tasawuf memang tidak menjanjikan kesaktian dan kekuatan badan. Ia juga tidak menjanjikan satu cara agar mendapatkan kekayaan, kekuasaan dan kedigdayaan di dunia. Namun, dari tasawuf kita mendapatkan bekal agar mampu merangkai sesuatu yang berserak di batin, dan selanjutnya bisa menggerakkan kita agar bersiap diri untuk sebuah perjumpaan dengan Tuhan Yang Maha Melihat.

Betapa kering hidup ini bila kita hanya berkutat pada aturan, pada hukum, pada syariat. Namun tidak pernah menyelami samudra hakikat dari hukum syariat tersebut. Syariat itu dibuat tidak hanya untuk ditaati, namun pasti jelas ada tujuannya. Syariat mengharuskan seseorang muslim untuk sholat, namun apa tujuan sholat. Inilah saat kita memasuki wilayah hakikat dan kemudian tujuan sholat ditemukan yaitu bersujudnya “diri” kepada DIRI YANG MAHA SEJATI. Secara otomatis, bila kita bersujud kepada DIRI SEJATI, maka kita diharapkan untuk selalu menyatu dan dekat dengan iradat-NYA, kehendak-NYA. Dalam terminologi agama dikatakan sebagai TAKWA.

Dalam sebuah perjalanan spiritual menuju DIRI YANG MAHA SEJATI, setidaknya kita membutuhkan bekal yaitu pengetahuan sebab perjalanan itu adalah perjalanan yang orientasinya tidak ke luar, namun ke dalam diri. Kita tidak membutuhkan jutaan kilometer jarak tempuh perjalanan dengan kaki dan peluh yang bercucuran, namun yang kita perlukan adalah milyaran kehendak baik di dalam diri untuk selalu ingin berbuat kebajikan. Serta trilyunan perilaku sekecil apapun yang luhur. Inilah sesungguhnya perjalanan batin yang orientasinya hanya agar DIA mendekat menjadi ENGKAU dan kemudian dekat-sedekat-dekatnya menjadi AKU DIRI SEJATI.

Perjalanan mendekati-DIA menjadi AKU inilah yang menjadi fokus tasawuf Maulana Jalaluddin Rumi Muhammad bin Muhammad bin Husin Al Khatabi Al Bakri, nama lengkap Jalaluddin Rumi. Rumi dilahirkan di Balch Persia pada tahun 604 H atau 1217 Masehi dan meninggal dunia pada tahun 672 H atau 1273 Masehi. Saat usia empat tahun, dia ajak sang ayah ke Asia Kecil (negeri Rum) sehingga dia memakai nama Rumi.

Ajaran tasawufnya tersimpan dalam karya-karya agung, di antaranya Matsnawi yang terdiri dari 20.700 bait syair yang dirangkum dalam enam jilid. Pendirian tasawufnya berdasarkan atas Wihdatul Wujud. Inilah sari tasawuf Rumi:

Karamlah aku di dalam rindu
Mencari Dia, mendekati Dia
Dan telah tenggelam pula
Nenekku dulu, dan yang kemudian mengikut pula
Kalau kukatakan bibirnya
Itulah ibarat bibir dari bibir pantai lautan
Yang luas tak tentu tepinya
Dan jika aku katakan Laa, cucuku adalah Illa

Aku tertarik bukan oleh huruf
Dan bukan pula oleh suara
Makin jauh di belakang dari yang didengar dan diketahui

Apa huruf, apa suara, apa guna kau pikirkan itu
Itu hanya duri yang menyangkut di kakimu
Di pintu gerbang taman indah itu
Kuhapus kata, huruf dan suara
Dan aku langsung menuju ENGKAU

Rumi melanjutkan:

Nyanyian bagiku, wahai harapanku, nyanyian nusyur
Runduklah unta dan berhentilah
Sekarang timbul rasa bahagia dan surur
Telanlah ya bumi, air mata cukuplah
Minumlah hai jika, air mawar yang suci
Engkau kembali, hai hari rayaku
Selamat datang ya marhaban
Alangkah sejuknya engkau, hari yang sepoi

Dan kata Rumi lagi, mengibaratkan Tuhan memanggil kita pulang:

Marilah ke mari, marilah..
Sebab engkau tak akan mendapat sahabat laksana AKU
Manakah kecintaan seperti cinta KU, dalam wujud ini
Marilah ke mari, marilah…
Jangan kau habiskan umurmu dalam ragu-ragu
Tidak ada pasaran bagi hartamu
Kau adalah lembah yang kering, AKU-lah hujan
Kau adalah kota yang telah runtuh, AKU-lah pembangun
Kalau tidak ada pengabdian manusia atas-KU, tidaklah mereka akan bahagia
Pengabdian mutlak adalah Matahari kebahagiaan

Rumi memiliki jawaban atas pertanyaan manusia sebagai berikut:

Kita mendengar suara setiap waktu
Dari utara, dari selatan, panggilan..
Inilah kami! Terbang menuju bintang
Sebab kita dulu datang dari bintang
Dan berteman karib dengan malaikat
Dari sana kita datang, bahkan kita lebih tinggi dari bintang
Kita pulang! Kita pulang!
Lebih baik dari Malaikat, mengapa tidak akan kita atasi?
Tempat kita adalah di Maha Kebesaran

Apa artinya alam bumi bagi diri yang suci?
Kita pulang! Kita pulang!
Dan jika terjatuh lagi, tempat kita bukan di sini
Datanglah empasan ombak
Hancurlah bahtera badan
Itulah saat pertemuan…..

Hakikat hidup adalah CINTA, Rumi menyimpulkan tujuan perjalanan mendekati-NYA:

Aku tak kenal lagi siapa diriku
Tubuhku, tunjuki aku apa dayaku
Bukan bulan sabit dan bukan pula kayu palang
Bukan aku kafir dan bukan Yahudi
Bukan di timur bukan di barat tanah asalku
Tak ada keluarga, baik malaikat atau pun jin
Geligaku bukan dari bumi dan bukan batu karang
Bukan dari benua Cina bukan dari yang lain
Bukan dari Bulgaria tanah lahirku, Bukan..
Bukan dari Irak, bukan Khurasan
Bukan dari India dengan sungainya yang lima
Bukan disini dan bukan di sana
Bukan di surga bukan di neraka, wathan asalku
Aku juga bukan orang usiran dari surga Adam atau lembah Yazhan
Bukan dari Adam aku mengambil nasabku,
Tetapi dari satu tempat… alangkah jauh
Jalan yang sunyi sepi tiada bertanda
Aku lepaskan diriku dari tubuhku dan nyawaku
Dan aku telah menempuh hidup baru
Dalam nyawa KECINTAANKU

Demikian sekelumit tasawuf Rumi yang menyejukkan tersebut. Semoga ada manfaatnya bagi kita yang selama ini berada di dalam ombak lautan dunia fana dan terombang ambing dalam kebimbangan menentukan jalan hidup sejati.

@wongalus,2010

Dipublikasi di INTI TASAWUF RUMI | 11 Komentar

ILMU SERUNTING SAKTI


Artikel ini dikirim oleh sdr Wijanarko

Ilmu Serunting Sakti sering disebut Ilmu Si Pahit Lidah, sebab apapun yang diucapkan akan terjadi dan tidak bisa ditawar lagi. Pemilik ilmu ini sangat ditakuti karena ucapannya “berbisa”. Oleh karena itu, pemilik ilmu ini harus orang yang benar-benar sabar, bijaksana dalam setiap ucapannya. Lebih bagus jika orang yang hendak mengamalkan ilmu ini sudah berumur 40 tahun ke atas karena mereka sudah matang dalam ucapan, tingkah laku dan kepribadiannya. Adapun urutan amalannya adalah:

TAWASSUL dengan MENGIRIMKAN AL FATIHAH
1. kepada Rasulullah keluarga dan sahabatnya
2. kepada Nabi Sulaiman dan Nabi Khidir A.S.
3. kepada Nabi Adam dan Hawa
4. kepada Syekh Muhyidin Abdul Qodir Al Jilani Qutuubu Robbani
5. kepada Syekh Ismail Jabbarti
6. kepada Syekh Abi Yaasiin Al Jabbarti
7. kepada Kaum Muslimin dan Muslimat, para leluhur, orang tua kandung, guru-guru
8. kepada saudara tua kita; uri, temuni, ketuban, darah.
9. kepada diri sendiri. Sebut nama kita binti ibu kandung. WA’ALAA NIYYATI… MEMINTA ILMU SERUNTING SAKTI.

Selanjutnya mulai membaca ayat:
INNAMA AMRUHU IDZAA AROODA SYAI-AN AY YAQUULA LAHU KUN FAYAKUN (QS Yaasiin, 82).

Urutan amalan itu dilakukan selama 40 kali setiap hari selesai Sholat Jum’at. Pada Jum’at pertama baca 1 x, Jumat kedua 2 x, Jumat ketiga 3 x, dan begitu seterusnya. Sampai 40 x Sholat Jum’at harus berturut turut tidak boleh tidak dilakukan. Jika kita mengamalkan dengan matang dan sempurna maka Insya Allah di Jumat terakhir kita mengamalkan akan ada khodam mendatangi. Saat khodam datang, tidak perlu takut. Demikian tentang ilmu warisan leluhur ini semoga bisa dijadikan perbendaharaan atau referensi bagi kita semua. Diharapkan semoga ilmu ini dipakai dijalan yang benar karena bila ilmu ini sudah merasuk ke diri kita, gedung bertingkat pun bisa dirobohkan hanya dengan satu ucapan ‘ROBOH!’.

@wongalus,2010

Dipublikasi di ILMU SERUNTING SAKTI | 134 Komentar

AJI SAPU ANGIN


Artikel kiriman sdr Wijanarko

Ini Ajian yang mirip dengan Aji Saipi Angin untuk mempercepat gerakan tubuh dari satu tempat ke tempat lain, tubuhnya ringan dan lincah seperti kera. Bila dia berlari maka secepat kijang dan lompatannya seringan angin. Sangat cocok bila kita amalkan dalam keadaan darurat dan genting dimana kita membutuhkan waktu yang singkat untuk sampai di tempat tujuan.

Amalannya sebagai berikut: 1. Puasa mutih 7 hari dimulai hari Senin atau Kamis dengan niat puasa membaca: NAWAITUS SHAUMA LILLAHI TA’ALA 2. Pada hari ketujuh melakukan pati geni (tidak makan, minum dan tidur) sehari semalam dan berbuka pada jam 06.00 pagi. 3. Selama berpuasa ayat dibaca 7 kali setiap selesai sholat fardhu. 4. Setelah selesai menjalankan puasa, pada hari-hari biasa baca 3 kali setelah selesai sholat subuh dan maghrib 5. Untuk menjalankan ajian ini maka cara menggunakannya adalah ayat dibaca 3 kali di depan rumah saat akan bepergian.

Ayatnya sebagai berikut: WA LAQOD AATAINA DAWUUDA MINNA FADL-LA YAA JIBAALU AWWIBI MA’AHU WATH THOIRO WA ALANNAA LAHUL HADIID.

@wongalus,2010

Dipublikasi di AJI SAPU ANGIN | 153 Komentar

AJI NUR ALAM


Artikel kiriman Ki Cagak Alam.

Pemilik ajian ini, menurut Ki Cagak Alam, hanya dibatasi sebanyak 9 (sembilan) orang. Bagi yang ingin mendapatkan ilmu ini silahkan hubungi beliau di komentar di bawah artikel ini. Salam. (kiwongalus)

Mantranya sebagai berikut:

ULMANU ULAMANU, ALMANU ALAMANU NUR ALAM ADALAH KITA, KITA CIPTAAN ALAM, YA ALLAH NURE ALAM, CIPTAAN ALAM KEDUDUKAN ALAM YA INGSUN KANG …. (SEBUTKAN NIAT) SE ALAM.

Nur Alam merupakan ajian yang dikembangkan berdasarkan tingkat setelah SS dikuasai. NA merupakan peningkatan energi SS yang bersumber dari “penyatuan dengan alam.” Ilmu ini baiknya di pelajari setelah memiliki SS. NA juga merupakan ilmu yang di ambil dari bahasa jin MARUTAMARUT yang mana merupakan raja jin Jawa yang letaknya di lautan.

NA dapat digunakan sebagai berikut : Kekebalan tubuh setelah menyatu jika kita inginkan kekebalan: kita berzikir YA MALUKU Pengobatan: zikir ULAMANU. Penyerangan: YA MANU jika lawan memiliki kekebalan.

Manfaat yang terkandung sangat besar dapat dipastikan seluruh makhluk halus di bumi ini takluk. Dan jika kita temukan kesulitan saat mengobati orang kerasukan dengan doa apapun tidak mampu, maka dengan NA insya ALLAH di pastikan makhluk tersebut akan keluar. NA sangat dahsyat kekuatannya dikarenakan menggunakan kekuatan seluruh alam jagat raya.

Syarat nya :

1. Sudah ada dasar SS

2. Izajah dari mpu yg memiliki Nur Alam

3. Zikir lafal sebayak 300 dalam 3 hari

4. Hindari 5 (Molimo).

5. Setelah semua sudah dikerjakan maka malam jumat nya adakan selametan dan bagikan 9 tetangga.

@wongalus,2010

Dipublikasi di AJI NUR ALAM | 109 Komentar

AJI KAPRAWIRAN ILMU HAQ


Artikel kiriman sdr Wijanarko

Ini aji yang sama fungsinya dengan aji Pancasona. Orang yang memiliki ini konon tidak bisa meninggal dunia sebelum ajal yang sesungguhnya tiba atas kehendak-NYA. Fungsi lain ajian ini adalah penangkis ilmu hitam seperti tenung santet teluh dan sejenisnya. Pemiliknya ditakuti oleh makhluk halus sehingga tidak berani mendekat. Masih banyak lagi manfaat lain tergantung pada niat kita.

Cara mengamalkannya:

1. Mandi keramas sampai 9 x dalam satu malam, setiap hari Sabtu. Sedangkan saat siang hari tidak boleh tertidur. Ritual ini dilakukan hingga sembilan kali tepatnya di hari Sabtu.

2. Mantra dibaca 3 x setiap akan mandi keramas.

Cara menggunakannya, mantra dibawah ini dibaca 1 x. Mantranya sebagai berikut:

MONGKO WONG LANANG SEJATI IKU, KANG ANGUCAP JOYO YO INGSUN, KALOTAN YO INGSUN, IRODAT YO INGSUN, UPAS BRUWANG API SEJATI, BANYU URIP WARNO RUPO KAWASAN KADAYAN YO INGSUN, SIRNANING WALI NABI MUKMIN YO INGSUN, SOPO KANG ONO ING KURSI YO INGSUN, SIRNANING MALAIKAT ORA ONO, NANGING INGSUN KANG JUMENENG ALLAH, TAN KENANING RUSAK, TAN KENANING PATI, TIS TERITISLAH UJUDKU.

@wongalus,2010

Dipublikasi di AJI KAPRAWIRAN ILMU HAQ | 44 Komentar

AMALAN JURU SEMBUH SANGKAL PUTUNG


Ini amalan untuk mereka yang berprofesi sebagai juru sembuh, khususnya juru sembuh yang ahli mengobati tulang yang putus. Di Jawa, kita mengenal profesi ini sebagai sangkal putung. Tulang putus biasanya diakibatkan kecelakaan-kecelakaan akibat benturan yang keras, terjatuh dari kendaraan maupun sebab-sebab yang lain.

Di dunia medis, patah tulang ini ditangani dengan tindakan berupa operasi penyambungan tulang. Dimasukkan sebuah pen—alat penyambung—yang terbuat dari logam anti karat. Bila patah tulang tersebut parah, maka operasi penyambungan tidak hanya dilakukan sekali saja, namun bisa berkali-kali. Biaya yang dikeluarkan untuk operasi tentu saja cukup banyak, terkadang hingga mencapai puluhan juga rupiah.

Bagi masyarakat yang kurang mampu, tentu biaya sebesar itu tidak mudah didapatkan. Sehingga pengobatan alternatif sangkal putung menjadi pilihan. Untuk menjadi seorang juru sembuh sangkal putung, maka kita perlu ilmu khusus yang didapatkan dari banyak sumber. Bisa melalui ilmu warisan keturunan dari nenek-kakek, ayah-ibu, dan juga bisa berasal dari orang lain yang terlebih dulu menguasai ilmu tersebut. Ada juga yang berasal dari para leluhur kita yang sudah tiada dan sekarang sudah tinggal di alam kubur. Para leluhur ini biasanya menyampaikan pesan melalui banyak media.

Salah satu media yang sangat umum adalah melalui mimpi. Mimpi itu semacam teknologi email dimana antara leluhur di satu tempat yaitu alam gaib dan kita di alam dunia nyata ini bisa saling berinteraksi dan berkomunikasi. Dalam mimpi, pesan-pesan dari leluhur atau orang lain tergambar jelas di dalam batin. Khusus untuk mimpi yang dikirim oleh orang lain apakah masih hidup maupun sudah meninggal ini, ada kalanya sangat mudah diterjemahkan ada kalanya perlu interpretasi/penakwilan yang membutuhkan konsentrasi dan kecerdasan batin.

Saya menyukai pesan dari orang lain melalui mimpi yang sederhana dan mudah dicerna. Ini sekedar ilustrasi, pada suatu hari saya bermimpi terjadi bencana gempa bumi. Dalam mimpi itu, saya bersama keluarga sedang berada di dalam rumah, tiba-tiba gempa yang cukup dahsyat terjadi dan saya mampu melarikan diri. Kecuali ayah saya yang masih berada di dalam rumah. Begitu selesai gempa, saya masuk rumah dan mendapati ayah saya tewas terkena reruntuhan bangunan. Cukup menyedihkan… hingga di dalam mimpi itu saya meneteskan air mata.

Selesai bermimpi, saya terbangun dan ternyata hari sudah memasuki waktu subuh. Tiba-tiba telepon berdring dari ayah saya. Dia bilang kalau sudah seminggu ini mengalami kesakitan di bagian paha hingga telapak kaki yang mengakibatkan dia susah berjalan. Tanpa pikir panjang, saya pun pulang ke rumah orang tua di desa karena mimpi saya sudah jelas. Kenapa jelas? Jelas sebab mimpi tersebut pasti dialamatkan ke saya. Dan saya percaya, pasti petunjuk itu sudah cukup lengkap. Termasuk tata cara pengobatan penyakitnya.

Saya berkendara seorang diri naik sepeda motor ke desa tempat tinggal orang tua yang jauhnya sekitar 300 kilometer. Ini desa terakhir yang sunyi di lereng Gunung Lawu, perbatasan Jawa Tengah dan Jawa Timur. Perjalanan saya tempuh sekitar lima jam. Melewati hujan lebat, angin dan petir menyambar-nyambar. Bagi saya, perjalanan pulang ini adalah sebuah PERINTAH, sehingga tidak ada alasan untuk ragu-ragu, khawatir atau malas. Karena sudah perintah, mau tidak mau harus dilaksanakan dengan hati yang sabar dan ikhlas. Tiba di sebuah kota kecil sebelum sampai di desa, saya mampir ke sebuah toko jamu. Saya beli jamu dan dua botol air mineral. Jamu apa yang saya beli?

Saya mengandalkan instink saja. Ah, mungkin ayah saya ini kelebihan kolesterol dan asam urat. Sehingga saya memutuskan untuk membeli jamu anti kolesterol dan asam urat. Tiba di rumah jam sudah menunjukkan pukul 20.00 WIB, saya minta ayah untuk meminum jamu seharga Rp 6 ribu rupiah itu dan sekaligus meminum satu botol air mineral untuk mengatasi rasa pahitnya. Sedangkan satu botol lagi diminum sesudah bangun tidur di pagi hari.

Biasanya ayah yang sudah berumur hampir 70 tahun ini mengerang kesakitan saat bangun pagi hari. Ternyata kali ini lain. Ayah saya sudah tidak sakit lagi. Apa yang mengakibatkan ayah saya sembuh seketika itu? Jamu? Atau air mineral atau yang lain?

Bagi saya pribadi, tidak ada yang kebetulan di dunia ini. Semuanya sudah ada yang mengatur dan tidak ada penyakit yang tidak ada obatnya kecuali penyakit karena sudah berusia tua. Sehingga bila ditanya apa yang menyebabkan ayah sehat, maka jawabnya adalah TUHAN MEMANG SUDAH BERKEHENDAK. Lantas apa sarana kesehatannya? Sarana kesehatannya bisa berupa jamu, air, obat, mungkin juga doa dan wirid yang saya lantunkan di jamu tersebut dan bahkan bisa juga kehadiran saya juga bisa menjadi sarana kesehatan ayah.

Melihat ayah seketika itu sembuh, saya bahagia dan harus banyak memuji-NYA sekaligus bersyukur kepada-NYA. Ternyata doa saya masih didengar-NYA, doa seorang yang kotor dan ingin menjadi orang yang baik ini. Sebelum pulang, saya berpesan kepada ayah agar bila suatu ketika dia terkena penyakit maka bacakan AL FATIHAH 3X TIUPKAN DI TELAPAK TANGAN KANAN DAN LETAKKAN TELAPAK TANGAN DI BAGIAN TUBUH YANG SAKIT TERSEBUT. Insya Allah, sakit itu akan berkurang dan berangsur sembuh atas ijin-NYA. (Anjuran ini juga berlaku untuk pembaca semua blog ini).

Terakhir, karena saya tadi sudah membahas bagaimana amalan yang perlu dimiliki oleh juru sembuh sangkal putung maka amalan yang harus dimilikinya adalah sebagai berikut:

1. PUASA BIASA 15 HARI DIMULAI PADA HARI KAMIS KLIWON
2. MEMBACA MANTRA DI BAWAH SETIAP USAI SHOLAT FARDHU
3. USAI PUASA, BERI MAKAN 15 ANAK YATIM PIATU DISEKITAR RUMAH.

Doa mantranya sebagai berikut:
FAIN TAWALLAU FAQUL KHASBIYALLAHU LAA ILAHA ILLA HUWA ALAIHI TAWAKALTU WA HUWA RABBUL ARSYIL ADHZIIM.    (QS AT TAUBAH 129)

Untuk melakukan praktek pengobatan sangkal putung, caranya sebagai berikut: Letakkan tangan pada tempat yang tulangnya patah dan luruskan tulang perlahan sambil membaca ayat tersebut dengan kesungguhan memohon pada-NYA agar si sakit segera diberi kesembuhan. Selanjutnya beri penahan tulang dan ikat bagian-bagian tulang yang perlu disambung.

Untuk menjadi penyembuh sangkal putung yang profesional, lengkapi juga pengetahuan Anda dengan banyak bertanya kepada mereka yang lebih ahli, mencari informasi dan referensi dari banyak sumber yang lain.

Semoga Allah SWT selalu memberikan kita kemudahan dalam segala urusan dan untuk menutup artikel ini mari kita melantunkan dalam hati, sebuah doa Nabi Ibrahim saat diceburkan ke dalam api: Doa ini berbunyi: “HASBUNALLAH WA NI’MAL WAKIL” … Cukuplah Allah menjadi penolong kami dan Allah adalah sebaik-baiknya pelindung.

@wongalus,2010

Dipublikasi di SANGKAL PUTUNG | 50 Komentar

DOA REZEKI 1001 DINAR


Mendapatkan limpahan rezeki yang tidak disangka-sangka menjadi dambaan banyak orang. Namun kebanyakan orang lupa, bahwa di dalam rezeki tersebut ada kewajiban yang harus ditunaikan untuk amal sosial untuk mereka yang membutuhkan (orang-orang miskin, yatim piatu, dll). Bila dalam syariat disyariatkan 2,5 persen zakat mal atau zakat harta, namun akan lebih baik bila kita membesarkan prosentasenya menjadi 25 persen. Contoh: penghasilan kita satu juta, maka siapkan 250 ribu untuk diberikan kepada anak yatim piatu.

Jadi inilah kunci mendatangkan rezeki yang tidak disangka-sangka: besarnya prosentasi amal sosial dari pendapatan kita akan semakin mempercepat datangnya rezeki kepada kita. Bila Anda siap untuk memperbesar prosentasi amal sosial dan siap mental untuk menjadi penyalur rezeki Allah SWT yang berlimpah ruah di gudang perbendaharaan langit, maka di bawah ini ada amalan doanya.

Amalan itu adalah:
1. Bekerja dengan ikhlas sesuai dengan keahlian
2. Sholat FARDHU diteruskan dengan membaca DOA sebanyak 7 kali setiap hari.
3. Usai membaca DOA mintalah secara jelas kepada Allah SWT apa yang Anda inginkan. Insya Allah, keinginan kita akan dikabulkan-NYA tanpa terkecuali dengan kecepatan lebih cepat dari kilatan yang menyambar bumi.

Lafal DOA sebagai berikut:

ALLAHUMMA YA GHONIYYU YAA HAMIIDU YAA MUBDI-U YAA MU’IIDU YA FA’AALUN LIMAA YURIIDU YAA ROHIIMU YAA WADUUDU. AGHNINII BI HALALIKA ‘AN HAROOMIKA WA BI THOO’ATIKA ‘AN MA’SHIATIKA WA BIL FADL-LIKA ‘AMMAN SIWAKA.

(Wahai Allah, Dzat Yang Maha Kaya. Hai Dzat Yang Maha Terpuji. Hai Dzat Yang Maha Memulai. Hai Dzat Yang Maha Mengembalikan. Hai Dzat Yang membuat apa yang dikehendaki. Hai Dzat Yang Pemberi Rahmat. Hai Dzat Yang Maha Penyayang. Hai Dzat Yang Maha Pengasih. Mudah-mudahan Engkau memberikan kekayaan pada saya dengan kehalalan-MU dan dijauhkan dari keharaman-MU dan dengan taat kepada-MU, jauhkan dari kemaksiatan-MU dan dengan karunia-MU dari yang selain Engkau)

@wongalus,2010

Dipublikasi di DOA REZEKI 1001 DINAR | 109 Komentar

SAHADAT SERBAGUNA


Oleh: Ki Cagak Alam

Ini kiriman amalan dzikir dari saudara yang punya nick name “Ki Cagak Alam”. Sangat layak untuk dijadikan referensi sekaligus diamalkan. Silahkan menyimak apa yang dipaparkan beliau. (Salam, wongalus).

Di ultah Blog Kita ini sy cagak alam ingin bagi-bagi buat sedulur sedulur yaitu amalan dzikir “Sahadat Serbaguna” (SS). Amalan ini merupakan ilmu dasar dan pamungkas sebuah ajaran. Kenapa disebut serba gunam sebab ilmu ini memiliki banyak manfaat dan kekuatan yang sejuk dan lembut. Dan kenapa disebut sebagai dasar dan pamungkas ilmu, karena sangat tergantung pada zikir dan kekhusyukannya. Semakin banyak zikir semakin besar kekuatannya.

Ilmu ini merupakan ilmu yang dulu dikembangkan leluhur Cirebon yang di sebarkan keluarga besar BUMI SEGANDU INDRAMAYU. Pada kesempatan kali ini juga, saya minta ijin kepada sedulur yang sama memegang SS untuk mengupload di blog ini.

Bunyi lafal Sahadat Serbaguna adalah:

BISMILLAHIRROHMANIROHIM ASHADUALLA ILAHAILALLAH WA ASHADU ANA MUHAMMADAR RASULULOH, ALLAH MUHAMMAD RASULULLAH SAYA MINTA PADAMU ALLAH ……(ucap permintaan) LAILLAHAILALLAH MUHAMADAR ROSULULLOH.

Selanjutnya zikirkan ALLAH terus dengan menahan nafas. Amalan lengkapnya sebagai berikut: tulis lafal dengan huruf arab, kecuali yang latin ditulis dengan latin. Baca Lafal diatas tiap hela nafas sampai zikir ALLAH 1000 x  dalam waktu 3 hari lalu kertas tadi dibakar lalu abu di campur dengan air kopi lalu minum.

Di dalam zikir kita akan menemui beberapa kejadian seperti tubuh bergetar, seperti banyak cahaya masuk pada tubuh kita, dan kita seperti berada di alam yang indah. Bila seperti itu, berarti kita cocok atau “hak” menggunakan ilmu ini. Jika terasa panas, seperti dilempar dan kita ketakutan maka jangan dilanjutkan karena itu berarti tidak cocok. Ilmu ini berfungsi seperti apa yang empunya inginkan.

Di dalam tradisi Dayak Dermayu, dzikir semacam ini disebut “emboke elmu” dimana SS ini bisa memanggil ilmu lain dengan cara sebutkan ilmu sesuai permintaan kita.  Terakhir, untuk menguatkan amalan dzikir tersebut maka hendaknya kita selalu berdzikir ALLAH sebanyak-banyaknya dimanapun, kapanpun dan bagaimana pun kondisi kita. ***

Dipublikasi di SAHADAT SERBAGUNA | 147 Komentar

GUNA-GUNA KAMA LELIPI


Kiriman sdr saphiae@yahoo.com.

Ada banyak versi mengenai guna-guna ini. Ada yang mengatakan perlu memakai kama lelipi (cairan senggama ular), air liur ular, bahkan bagian tubuh ular yang sedang bersenggama itu sendiri. Ilmu ini secara umum digunakan untuk pengasihan.

Kama lelipi itu sendiri bisa pula digunakan oleh bebotoh yang suka metajen. Jadi ketika melihat ular yang sedang bersenggama, tutupi dengan kain sehingga kama dari ular tersebut akan menempel pada kain tersebut. Kemudian setiap akan metajen (sabung ayam), kain itu dibawa, konon si bebotoh (penjudi) akan selalu menang. Dengan syarat kain tersebut tidak boleh dicuci agar kama ular tersebut tidak hilang.

Salah satu ilmu yang menggunakan kama lelipi (ular) adalah Guna Piwelas Jaring Sutra.

Guna Piwelas Jaring Sutra

OM KAKI ULA BHUMI,
AKU ANGAMET ATMANE SI ANU (NAMA ORANG YANG DITUJU)
TUMINGGALIN AWAK SARIRANKU,
TEKA POMA  (3 X)
KADEP SIDHI MANDHI MANTRAMKU

Sarana:
-Jika menggunakan kama lelipi (ular), harus dimantrai 3 kali. Lalu jika bertemu dengan orang yang dituju, oleskan ke bagian tubuh orang tersebut. Dan jika menggunakan kules lelipi (kulit ular yang sehabis berganti kulit), bakar kules lelipi tersebut, diberi mantra, lalu oleskan pada sasaran.

Tujuan jahat: untuk menundukkan lawan jenis. Ini semacam pelet.
Tujuan baik: untuk menjaga keharmonisan rumah tangga. Sehingga pasangan tidak macam2.

Pesan: saya tidak bertanggung jawab atas akibat yang ditimbulkan jika ada yang berani mencoba. Resiko tanggung sendiri. Tidak baik jika digunakan untuk mencari jodoh. Sebab dapat berakibat buruk pada generasi keturunan.

@wongalus,2010

Dipublikasi di GUNA GUNA KAMA LELIPI | 6 Komentar

REFLEKSI SETAHUN KAMPUS WONG ALUS


Assalamualaikum wr wb:

Tidak terasa sudah satu tahun blog ini hadir. Kalau manusia, usia satu tahun adalah usia ketika kita masih bayi. Apa yang harus dikerjakan bayi agar semakin bijaksana dan dewasa? Tidak ada. Bayi adalah bayi. Yang bisa dilakukan bayi adalah menjalani prosesnya secara alamiah tanpa berpikiran macam-macam. Bayi masih dituntun oleh instink-nya dan belum sepenuhnya sadar apa hakekat hidupnya yang sejati. Bayi itu belajar berjalan dengan merangkak, belajar untuk mengetahui segala sesuatu dengan banyak bertanya kepada siapa saja yang ada di dekatnya, belajar juga merasakan apa yang terasa oleh inderanya.

Bayi belum mampu untuk banyak mengungkapkan apa yang dirasakannya, kecuali bahasa tubuh dan bahasa verbal berupa TANGISAN. Tangisan bayi menandakan sebuah permintaan yang wajib dituruti orang tuanya. Kalau bayi pada suatu ketika pipis maka dia akan menangis. Kalau bayi suatu ketika merasa senang, dia akan tersenyum dan tertawa-tawa kecil. Meskipun tidak banyak yang bisa dilakukan untuk mengekspresikan kesedihan dan kebahagiaan, bahasa tubuh sang bayi menandakan misteri yang sangat dalam. Bayi adalah simbol bahasa kesucian dan teratai kedamaian semedhi manusia yang tidak memiliki kesalahan. Ia bebas dari dosa karena ia belum memiliki daya pertimbangan akan nilai-nilai.

Falsafah bayi inilah yang mengilhami kami untuk maju terus berkarya. Kami akui awalnya blog ini berjalan apa adanya, hanya sebagai media ekspresi jiwa saja sebagaimana blog-blog lain di jagad maya. Mungkin tidak menarik untuk diketahui para pembaca. Seiring berjalannya waktu, mulailah kami memberi muatan semangat untuk nguri-uri budaya nusantara dan juga semangat untuk menumbuhkan semangat religiusitas kita bersama. Seiring perjalanan waktu, mulailah kami menemukan semacam formulasi baru ketika semua semangat di atas bersinggungan bahwa untuk menyampaikan sesuatu yang ideal diperlukan sebuah media pembungkus yaitu budaya mistik nusantara. Budaya mistik ini kami akui cukup menarik untuk diperbincangkan dan untuk diketahui.

Ilmu-ilmu metafisik, ajian, amalan, wirid, hizib, mantra dan lain sebagainya pun mulai kami sajikan dengan gaya fulgar. Terasa sangat jauh dari semangat religiusitas dan kematangan mental seorang spiritualis yang dewasa. Banyak yang menilai blog ini jatuh ke jurang kenistaan karena menyebarkan pemahaman-pemahaman yang menyesatkan dan jauh dari akidah tauhid. Sehingga ada sebagian pembaca yang meninggalkan blog ini setelah kami mengubah artikel-artikel dari yang sebelumnya mengkhususkan diri untuk mengkaji soal-soal spiritualitas dan makrifat menjadi artikel-artikel yang berbau klenik dan perdukunan.

Bagi kami pribadi, penilaian dan klaim seperti itu tidaklah begitu jadi soal. Sebab kami pribadi yakin bahwa apa yang mungkin terasa menyesatkan itu adalah bagian dari seni untuk berkreasi menggapai persatuan dengan kebenaran itu sendiri. Untuk menyampaikan apa yang kita yakini sebagai “kebenaran” pasti tidak harus menjadi dai atau juru dakwah dan hidup di lingkungan pondok pesantren, masjid dan memakai jubah dan jenggot. Sebab menyampaikan siapa “jati diri” kita yang sejati juga merupakan bentuk dakwah. Mungkin tidak dengan lisan, namun dengan contoh laku perbuatan yang bisa jadi lebih efektif. Sebab jaman sekarang, adalah jaman dimana kita kehilangan banyak figur yang bisa menjadi pembimbing yang benar-benar bisa dijadikan suri teladan.

Dulu, para winasis dan waskita juga gigih untuk berkreasi menciptakan formulasi ilmu-ilmu gaib yang beraneka rupa. Mereka bukanlah orang-orang yang bodoh, terbelakang dan tersesat. Jauh sebelum dikenal ilmu matematika dan ilmu-ilmu ketuhanan, mereka telah menciptakan ilmu wafaq dan wifiq yang begitu rumit dan mengagumkan. Sebab mampu menciptakan formulasi rumus untuk menarik energi gaib milik Tuhan yang bisa dimanfaatkan untuk tujuan apapun. Ya, Tuhan Maha Pemberi dan Penyayang yang memberikan apa yang diminta manusia bila manusia mau untuk berdoa dan meminta. Sangat mengerikan bila manusia tidak mau untuk berdoa dan sombong dengan kekuatan yang dimilikinya. Dalam konteks ini, manusia sebenarnya tidak memiliki daya dan kekuatan apa-apa. TIDAK ADA MANUSIA YANG SAKTI DI DUNIA INI. YANG ADA ADALAH MANUSIA YANG MENGAKUI KELEMAHAN DIRINYA KEMUDIAN MEMINTA PADA TUHAN. MAKA TUHAN MEMBERIKAN KESAKTIAN YANG LUAR BIASA.

Hanya dengan melafalkan mantra tertentu atau menempelkan “jimat”, sebuah daya keajaiban datang. Tubuh akan kebal semua senjata, dikeroyok orang sekampung tidak mati. Bahkan saat beramai-ramai dilukai dan tubuhnya jatuh ke tanah, tiba-tiba hidup lagi dan mampu untuk melawan musuh. Ini jenis Aji Rawa Rontek dan Aji Pancasona dimana orang yang mempraktekkannya seperti memiliki nyawa yang rangkap. Mereka tidak bisa mati jika menyentuh tanah. Bagaimana kejadian ini bisa dijelaskan dengan akal sehat? Inilah yang menjadi wilayah kajian KAMPUS WONG ALUS. Yaitu mencoba merasionalisasikan apa yang menjadi misteri keajaiban di sekeliling kita. Sebab sesuatu yang kelihatannya merupakan fenomena supranatural dan tidak masuk akal itu sebenarnya memiliki dasar yang rasional dan bisa ditelusuri jejaknya dengan menggunakan logika biasa.

Tidak hanya mengkaji dan mengumpulkan kesimpulan-kesimpulan kemudian menyimpannya di perpustakaan, kami juga bergerak untuk mempraktekkan rumus-rumus ilmu metafisis pada winasis dan waskita di jaman dulu tersebut. Jadi katakanlah sebuah laboratorium dimana ilmu-ilmu metafisis itu terus menerus dikembangkan dan ditularkan. Kenapa harus ditularkan? Jawabannya adalah bahwa ilmu-ilmu metafisik ini memiliki pesona dan daya tarik yang luar biasa untuk dipraktekkan. Selain mendatangkan kemanfaatan praktis, seorang pelaku ilmu-ilmu tersebut saat telah matang secara mental, emosional dan spiritual diharapkan mampu mengambil hikmah dan intisarinya. Bahwa ilmu-ilmu gaib itu bisa berjalan dengan syarat mutlak yaitu BILA ALLAH SWT MENGIJINKAN (soko kersaning Allah).

Memang tidak semua mantra Ilmu gaib ada kata/kalimat yang menyebut nama Tuhan. Banyak pula kalimat yang seakan bertentangan dengan agama dan tauhid dan dicap sebagai ilmu hitam karena justeru meminta kekuatan kepada Iblis/danyang/roh-roh halus/jin setan peri perayangan dan sebagainya. Sementara yang menyebut nama Tuhan dicap sebagai ilmu hikmah. Ini semua adalah paradigma bahasa paling awam, bahasa aturan-aturan syariat, bahasa kulit lahiriah saja. Karena pada hakikatnya, antara ilmu hitam/sihir dan ilmu putih/ilmu hikmah itu sesungguhnya seperti sisi-sisi yang bertentangan di dalam satu keping mata uang logam. Sama-sama satu keping logam dari pabrik yang sama! Yaitu Tuhan Sang Maha Pencipta. Maka ilmu apapun warnanya tergantung pada niat kita. Untuk apa kita gunakan ilmu tersebut.

Sebab, bila kita rasakan dengan kebeningan dan kejernihan: BUKANLAH KEJAHATAN DAN KEBAIKAN ITU SUMBERNYA JUGA SATU? BUKANKAH SURGA DAN NERAKA ITU PENCIPTANYA JUGA SATU? BUKANKAH IBLIS SERTA ANAK CUCUNYA DAN MALAIKAT-MALAIKAT ITU PENCIPTANYA JUGA SATU YAITU ALLAH SWT?

Pada akhirnya, kita menyimpulkan SEMUA YANG ADA INI HARUS MENGAKUI DZAT-NYA. NAMUN JUGA TUNDUK DAN PATUH UNTUK MENJALANI PERINTAH DAN MENJAUHI LARANGANNYA. Inilah bedanya antara kita dengan Iblis, makhluk paling dekat dengan Tuhan karena mampu berdialog langsung dengan-NYA. Iblis mengakui Dzat-NYA namun tidak mau tunduk pada perintah-NYA untuk bersujud pada Adam karena Adam berasal dari tanah. Iblis lupa, bahwa dalam diri Adam itu sudah diberi tiupan nama-nama segala benda, wujud kemahasempurnaan ILMU-NYA.

Jika saja saat itu Iblis mau tunduk dan patuh pada perintah-NYA, kami yakin bahwa dia makhluk yang pertama kali masuk surga. Namun, meski dicap sebagai makhluk paling berbahaya dan paling dimusuhi manusia, ijinkan kami tetap berguru kepada iblis. Sebab Iblis— makhluk yang paling sakti di dunia ini— adalah makhluk paling konsisten di jagad raya. Karena ada Iblis pula manusia memiliki pembanding baik buruk benar salah. Ada kebaikan kalau ada keburukan. Ada keburukan kalau ada kebaikan. Ada surga karena ada iblis yang setia mengganggu manusia.

Apa doa iblis sekarang setelah mengetahui bahwa semua orang di dunia sudah masuk neraka tanpa campur tangan iblis lagi? “Ya Allah, adalah tugasku dulu adalah mengajak agar manusia sebanyak-banyaknya masuk neraka. Kini tugasku selesai karena manusia sendiri yang akan memenuhi neraka tanpa campur tanganku lagi. Hidupku terasa sia-sia ya Allah… Kini aku mohon padamu Ya Allah, tetapkan aku selalu setia mengabdi pada-MU dan besarkan tubuhku memenuhi neraka agar semua orang di dunia ini masuk surgamu yang mulia….”

PENGIJAZAHAN AJIAN ANDALAN

Alhamdulillah, Segala puji bagi Allah SWT, Tuhan seru sekalian alam. Pada kesempatan kali ulang tahun ke-1 KAMPUS WONG ALUS, akan disampaikan dua AJIAN kepada pembaca yang mulia yaitu:

1. ASMA SUNGE RAJEH CIREBON LENGKAP

2. AJI LAMPAH LUMPUH

Untuk mendapatkan amalan (1). ASMA SUNGE RAJEH CIREBON LENGKAP yang masih terpassword/terkunci tersebut kami mohon pembaca sendiri yang membukanya. Kuncinya/paswordnya adalah jawaban dari pertanyaan: Apa agama terakhir yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW?

Untuk mendapatkan amalan (2) AJI LAMPAH LUMPUH yang masih terpassword/terkunci tersebut kami juga mohon pembaca sendiri yang membukanya. Kuncinya/paswordnya adalah jawaban dari pertanyaan: Apakah Dasar Negara Republik Indonesia?

Terakhir, kami mohon maaf kepada para pembaca sekalian bila selama satu tahun kehadiran KAMPUS WONG ALUS ini terasa tidak membawa manfaat apapun juga. Ini semata-mata karena kebodohan kami sebagai manusia yang ditunjuk-NYA untuk mengisi setitik noktah di samudra ILMU MAKRIFAT-NYA YANG TIADA TERHINGGA. Sebagai penutup, marilah kita simak doa yang merupakan kunci ajaran Al Haddad:

ILZAM BABA RABBIK

WATRUK KULLA DUN

WAS ALHUS SALAMA

MIN DAARIL FUTUN

LA TUHAYYIJ SHADRA

AL HADITS YAHUN

ALLAHUL MUQADDIR

WAL ALAM SYUUN

Berdiri tegak di hadapan pintu Tuhanmu

Tinggalkan yang lain

Muhonkan kepada-NYA selamat

Dari terperdaya negeri yang penuh fitnah ini

Jangan kau biarkan dadamu bergoncang

Segala kejadian adalah perkara kecil belaka

Tuhanlah yang mentakdirkan segalanya

Dan kejadian di alam, memang beraneka rupa…

Wassalamualaikum wr.wb.

@wongalus,2010

Dipublikasi di REFLEKSI SETAHUN KAMPUS WONG ALUS | 45 Komentar

AJIAN LAMPAH LUMPUH


Ini ajian saat berada dalam keadaan darurat dan yang tidak perlu dilakukan bila tidak sangat terpaksa. Sebab pembunuhan itu merupakan dosa yang sangat besar kecuali dilakukan untuk membela diri atau kita berada dalam kondisi peperangan untuk membela agama, bangsa dan negara dari rongrongan musuh.

Dalam khasanah ilmu-ilmu metafisika terapan yang dimiliki kaum pendekar masa lalu , ajian jenis ini yang tergolong sangat mematikan karena apabila Anda menyerang musuh dengan ajian ini, maka musuh anda akan mengalami kelumpuhan dan nyawa musuh anda akan melayang dengan sebab-sebab yang tidak terduga dalam waktu tidak lebih dari tiga hari.

Tiba-tiba musuh Anda akan dihantam energi khodam ajian anda sehingga tenaganya hilang sama sekali dan bahkan dalam beberapa kasus dia akan mengalami kecelakaan, menjadi korban pembunuhan orang lain dan sebagainya. Anda juga tidak mungkin terlacak oleh aparat kepolisian karena ulah Anda tersebut tidak bisa dibuktikan oleh hukum.

Bahkan dalam tradisi dayak meyakini, bahwa ajian jenis ini akan mematikan musuh hingga nyawanya tidak bisa direinkarnasi lagi. Ajian semacam ini juga dimiliki oleh prajurit di Malaka, SIDI ARAB saat bertempur dengan prajurit Siam, CAU PANDAN di abad 15 silam. Meskipun jarak keduanya ribuan mil jauhnya, ajian ini membuat Cau Pandan tubuhnya lumpuh, matanya tiba-tiba buta dan tewas setelah tiga hari mengalami luka dalam dan luka luar dengan pendarahan yang hebat.

Untuk memiliki ajian ini lakunya sebagai berikut:

1. Niat dengan membaca BISMILLAH SAYA BERNIAT MEMILIKI AJIAN LAMPAH LUMPUH

2. Tawasul: ALFATIHAH disampaikan untuk Nabi Muhammad SAW dan keluarga, Nabi Khidir A.S, Syekh Abdul Qodir al Jailani.

3. Baca mantra berikut ini: WANUKFIKHO FISHUURI FASHO’IQO MAN FISSAMAAWAATI WAMAN FIL ARDLI ILLAA MAN SYA-ALLOOHU TSUMMA NUFIKHO FIIHI UKHROO FAIDZAAHUM QIYAAMUYYANDZHURUN, W A-ASYROQOTIL ARDLU BINUURI ROBBIHAA WAWUDLI AL KITAABU WAJII-A BINNAABIYYIINA WASYSYUHADAA-I WAQUDLIYA BAINAHUM BILHAQQI WAHUM LAA YUZHLAMUN (3 x selesai sholat fardhu).

4. Selesai membaca mantra tiupkan pada telapak tangan Anda untuk mengumpulkan energi gaib.

5. Lakukan puasa biasa tujuh hari mulai hari RABU PON. Berbuka puasa pada jam 12 malam hanya makan kurma tujuh biji dan air putih.


CARA MENGGUNAKAN:

1. Duduk posisi bersila

2. Dengan keyakinan penuh, bayangkan tubuh musuh berada di depan anda duduk.

3. Lakukan langkah mulai ajian lampah lumpuh: NIAT dengan membaca BISMILLAH SAYA BERNIAT MENJALANKAN AJIAN LAMPAH LUMPUH

4. TAWASSUL

5. BACA MANTRA 3 X, KUMPULKAN ENERGI DI TANGAN

6. Pukulkan ke bagian tubuhnya yang mematikan.

7. Tunggu dengan istiqomah lawan anda akan mengalami kematian secara cepat.

***

Ada kalanya, kita akan didatangi oleh utusan korban yang telah kita sakiti dan untuk meminta maaf pada kita dan kita pun memaafkan kesalahannya. Utusan tersebut meminta kita yang mengobati sebab tidak ada dukun/paranormal/ orang pintar lain yang bisa mengobati sakitnya yang sangat parah tersebut. Untuk mengobati caranya sebagai berikut:

1. Duduk bersila di depan orang yang akan disembuhkan.

2. Niat membaca BISMILLAH SAYA BERNIAT MENYEMBUHKAN ………(nama orang tersebut dan nama ibunya) SETELAH TERKENA AJIAN LAMPAH LUMPUH.

3. Tawasul: ALFATIHAH disampaikan untuk Nabi Muhammad SAW dan keluarga, Nabi Khidir A.S, Syekh Abdul Qodir al Jailani.

4. Baca mantra berikut ini: WANUKFIKHO FISHUURI FASHO’IQO MAN FISSAMAAWAATI WAMAN FIL ARDLI ILLAA MAN SYA-ALLOOHU TSUMMA NUFIKHO FIIHI UKHROO FAIDZAAHUM QIYAAMUYYANDZHURUN, W A-ASYROQOTIL ARDLU BINUURI ROBBIHAA WAWUDLI AL KITAABU WAJII-A BINNAABIYYIINA WASYSYUHADAA-I WAQUDLIYA BAINAHUM BILHAQQI WAHUM LAA YUZHLAMUN (7 x).

5. Selesai membaca mantra tiupkan pada telapak tangan Anda dan sedotlah energi gaib yang ada di tubuhnya.

6. Selanjutnya suruh si sakit untuk menjalani pengobatan medis. Pengobatan akan memakan waktu relatif cukup lama karena sakitnya yang luar biasa.

@wongalus,2010

Dipublikasi di AJIAN LAMPAH LUMPUH | 141 Komentar

ASMAK SUNGE RAJEH CIREBON LENGKAP TINGKAT 1 S/D TINGKAT IV


*ASMAK SUNGE RAJEH CIREBON LENGKAP INI DIIJAZAHKAN OLEH SAUDARA JATIRAGA/BOLOSEWU

Cara mengamalkan baca tawasul ALFATIHAH disampaikan kepada Nabi Muhammad SAW dan keluarga, Sahabat, Malaikat Muqorrobin dan Qoribin, Nabi Khidir A.S balyhabin Malkan, Syekh Abdul Qodir Jailani, Syekh Buju Tumpeng Pamekasan Madura, Kyai Damanhuri Pamekasan Madura, Syekh Syarif Hidayatullah, Sunan Gunung Jati, Pangeran Cakrabuana, Man Ajazani.

Selanjutnya baca:

1. INNA QUWWATIH NAKAFATINA NAKABA KABANA TABANA 1000 X Selama tiga hari. Setelah tiga hari dan sudah terasa fungsinya, dilanjutkan ke tingkat dua.

2. INNA QUWWATIH NAKABAN NATAH KITABAN NATAH (1000 X Selama tiga hari. Setelah tiga hari dan sudah terasa fungsinya, dilanjutkan ke tingkat tiga).

3. INNA QUWWATIH NAKABUN NATAH KITABUN NATAH (1000 X Selama tiga hari. Setelah tiga hari dan sudah terasa fungsinya, dilanjutkan ke tingkat tiga).

4. INNA QUWWATIH NAKATABANA FATINA NABADAN. (1000 X Selama tiga hari)

@wongalus,2010

Dipublikasi di ASMAK SUNGE RAJEH CIREBON | 507 Komentar

Diproteksi: SIHIR MIMPI BURUK


Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:

Dipublikasi di SIHIR MIMPI BURUK

Diproteksi: SIHIR DATANGKAN HUJAN BATU


Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:

Dipublikasi di SIHIR HUJAN BATU

TAKWIL MIMPI


Sdr nanokarsono said, 15 March 2010 at 15:53 • Edit

Assalamu ‘alaikum Wong Alus,,,
Mohon maaf jika sapaan ini membuat aki merasa terganggu.sekali lagi saya sampaikan salam sejahtera buat aki dan para sahabat yang lain,Boleh kan ki ,,,,?jika saya punya pertanyaan dan ini sebetulnya merupakan sebuah cerita dalam mimpi saya dan mohon diterawang mengenai hal ini ada baiknya buat saya sperti apa?dan jika ada buruknya buat saya ,saya harus bagaimana untuk lebih baiknya?Mohon penjelasan dan jawaban nya,terima kasih atas segala perhatian dan balasannya,Wasssalmu ‘alaikum.

Dalam sebuah mimpi saya diajak seorang PUTRI lengkap dengan mahkota layaknya PUTRI / RATU”isi ajakannya :NO ANGGER KOWE PENGEN MULYA URIPE NANG ALAM DUNIA LAN AHIRAT AYO MELU AKU,nah dalm ajakannya itu saya digandeng dengan tangan kananNYA kemudian saya berjalan kesuatu tempat yang TINGGI tidak terasa perjalann tersebut sampailah saya di puncak gunung Kemudian saya disuruh DUDUK seperti duduknya antara dua sujud dalam sholat setelah DUDUK saya disuruh SUJUD sambil memejam kan MATA setelah bangun dari SUJUD saya duduk menghadap kedepan suasana jadi berubah menjadi HAMPARAN AIR yang BENING padahal tadinya yang saya lihat itu hanya perbukitan dan lembah ta[pi setelah saya bangun dari SUJUD semua jadi berubah jadi HAMPARAN AIR YANG BENING DI SEKELILING GUNUNG yang saya duduki dipuncaknya tersebut.Mohon penjelasan atau penapsiranNYA .

Yth sdr Nano Karsono:
Sebelum menjawab pertanyaan Anda, marilah kita telusuri hakekat mimpi agar bisa menjadi pembelajaran hidup bagi kita semua. Mari kita awali artikel ini dengan pertanyaan, apa sebenarnya mimpi itu?

Mimpi adalah gambaran-gambaran yang dialami seseorang di saat dia tertidur. Mimpi bersifat irasional karena diluar kendali kesadaran kita. Beda dengan meraga sukma dimana kesadaran masih mengontrol perjalanan sukma keluar dari tubuh dan berkelana sesuai dengan yang dikehendaki, di dalam mimpi kita tidak mengontrol gerakan mental apapun. Jadi kita hanya menerima dengan pasif apa yang nanti kita alami saat tidur.

Mimpi dikirim kepada kita dari alam gaib. Mimpi adalah suara-suara dari alam bawah sadar kita. Kadang ia memberikan petunjuk atau peringatan yang perlu ditafsirkan/ditakwilkan secara benar, namun kadang mimpi hanya gangguan batin dan jiwa yang harus dilepaskan dalam mekanisme hidup agar tetap normal dan tenang. Mimpi juga merupakan kenangan indah atau sedih yang sudah lama terpendam.

Karena dikirim dari alam gaib, masalahnya sekarang adalah dari siapa mimpi itu dikirim? Langsung dari Tuhan Yang Maha Kuasa? Atau dari Iblis dan anak cucunya? Atau suara dari diri sejati kita sendiri? Bagaimana membedakan kiriman antara Tuhan, Iblis atau diri sejati kita?

Dalam sejarah risalah kenabian, mimpi adalah pesan-pesan Ilahi yang ditujukan untuk merubah peradaban. Pesan ini dikirim kepada pribadi yang siap untuk menerima pesan itu dan menafsirkan pesan itu secara benar. Pribadi para nabi sepanjang masa, kita tahu, adalah pribadi-pribadi yang siap untuk berjuang membela keyakinan dengan teguh dan gigih. Kalau dia sudah percaya bahwa pesan itu langsung dari Ilahi, maka dia tidak ragu-ragu untuk melangkah.

Mimpi Nabi Ibrahim A.S tentang perintah untuk mengorbankan anaknya, kepatuhannya kepada kehendak Allah SWT dan kemauannya untuk menyerah kepada keimanan mutlak pada Sang Pencipta menjadikannya sebagai muslim sejati pertama dan juga bapak para nabi. Tafsiran yang benar tentang mimpi raja Mesir oleh Nabi Yusuf A.S menyelamatkan bangsa Mesir dan Bani Israil dari kelaparan dan kematian. Mimpi Nabi Muhammad SAW menandai diawalinya penurunan wahyu Al Qur’an.

Pengetahuan dan pemahaman tentang mimpi memang merupakan kebutuhan setiap orang yang berkeinginan untuk mendapatkan petunjuk langsung dari-NYA. Fakta ini telah lama diketahui oleh para nabi dan para wali dan juga orang-orang waskita sepanjang masa. Namun demikian, tidak semua mimpi bisa ditafsirkan secara gampang. Pesan-pesan melalui mimpi tidak jarang justeru kita temukan sumbernya adalah setan sehingga menyesatkan. Bisa jadi juga mimpi merupakan ‘bunga tidur’ karena bersumber dari masalah-masalah fisik dan psikologis emosional. Oleh karena itu dibutuhkan satu kunci yang benar agar kotak pandora misteri mimpi bisa dibuka dan dibaca secara benar.

Penafsiran mimpi membutuhkan pengetahuan luas, kepekaan batin dan kewaspadaan yang tinggi agar tidak terjebak pada kesalahan dan sikap sok tahu. Dalam pemahanan awam sumber mimpi bisa digarisbawahi sebagai berikut:
1. Mimpi yang baik berasal dari Allah yang Maha Baik. Ini semacam wahyu untuk menyampaikan kabar gembira dan peringatan.
2. Mimpi yang mengelabui atau membohongi kita, yang berasal dari Iblis dan sekutunya juga bisa jadi berasal dari nafsu dan ego kita sendiri.
3. Mimpi yang berasal dari suara diri sejati/aku sejati/ruh kita.

Bila kita telaah lebih jauh, dari sisi hakikatnya, MIMPI ITU SEMUA BERASAL DARI SANG PENCIPTA. Sebab bukankah Iblis itu sesungguhnya juga ciptaan-NYA? Tidak hanya kebaikan, bukankah keburukan dan kejahatan itu juga sumbernya dari-NYA? Bukankah surga dan neraka itu juga ciptaan-NYA?

Sehingga kita bisa menyimpulkan dengan skala yang paling luas bahwa semua pesan yang ada di dalam mimpi itu tetap bisa ditafsirkan sebagai sebuah pesan dari Sang Maha Pencipta dan Yang Maha Mencintai agar kita melakukan sesuatu. Apakah itu kita harus waspada, hati-hati dan menjalankan pesan itu secara bijaksana.

Maka mimpi adalah teguran atas perbuatan jelek yang kita lakukan, atau sebuah pesan bahwa tindakan kita yang kita yakini benar itu ternyata salah/keliru. Mimpi juga merupakan bimbingan spiritual tertentu akan datangnya petunjuk yang baik yang harus kita jalankan dengan ikhlas. Mimpi juga terkadang merupakan pesan akan datangnya bahaya sehingga kita bisa menghindarinya. Ini yang dimaksud dengan Rasulullah SAW bahwa “Mimpi yang benar (dimaknai oleh penerimanya pen.) adalah salah satu dari empat puluh enam cabang kenabian.”

Kita juga diperingatkan akan banyaknya mimpi yang kacau yang sumbernya dari nafsu dan ego. Sebagaimana disampaikan oleh Rasulullah SAW: “seiring dengan dekatnya hari akhir, mimpi-mimpi akan menjadi kacau. Mimpi yang paling benar adalah mimpi orang-orang sholeh. Jadi jika seseorang melihat mimpi yang tidak disukainya, maka hendaknya ia tidak boleh menuturkannya pada orang lain dan ia harus segera meninggalkan tempat tidurnya untuk menunaikan sholat” karena”Tali yang terbaik adalah keteguhan dalam beragama”

Kalau di hari akhir, mimpi-mimpi manusia semakin kacau. Lantas bagaimana dengan sejarah mimpi yang pertama kali? Sejarah mimpi yang pertama kali ada di dunia ini dialami oleh Nabi Adam A.S. Yaitu saat Allah SWT berkata pada Adam: Pernahkan engkau melihat di antara ciptaan-KU sesuatu yang menyerupaimu? Adam menjawab, “Tuhanku, Engkau telah merahmatiku dan memuliakan aku di antara ciptaan-MU dan aku belum pernah melihat sesuatu yang menyerupaiku. Ya Allah, anugerahi aku seorang teman agar aku dapat merasakan ketentraman bersamanya, dan kami akan menyembahmu dan mengagungkan-MU bersama.”

Allah Yang Maha Pengabul Doa kemudian menjawab doa Adam saat ia tidur. Dalam mimpinya, DIA memperlihatkan Hawa kepadanya dan saat Adam terbangun, ia sudah melihat Adam duduk di depannya. Inilah Kemahakuasaan-NYA, menciptakan Hawa dari tulang rusuk Adam dan membuat bentuknya menyerupai Adam, yaitu berbentuk manusia. Bukan bentuk Malaikat, Jin, Bidadari atau makhluk yang lain.

Yth sdr Nano Karsono:

Anda bertemu dengan Ratu atau Raja di dalam mimpi. Bersyukurlah sebab Anda telah bertemu dengan apa yang selama ini Anda cari dan Anda dambakan. Sang Ratu yang Anda lihat di dalam mimpi itu adalah gambaran wujud Tuhan. Sebab Raja Sejati sesungguhnya DIA.Jika di dalam mimpi, Anda dibimbing untuk menjalankan sholat itu berarti Anda diminta untuk terus tekun melaksanakan sujud. Yaitu Menghadapkan diri, menyerahkan sepenuhnya diri dan ego kita pada-NYA. Jika Anda melihat dalam mimpi itu, sang Ratu itu senang dan tersenyum maka berarti IA ridho pada Anda. Jika sang Ratu itu cemberut, maka berarti anda ditegur olehnya agar tidak lalai mengerjakan sholat dan agar anda semakin taat menyembah-NYA.

Bila dalam mimpi itu ada air yang tenang, maka itu berarti bahwa masalah yang ada di depan Anda/ apakah itu ada di masyarakat atau di lingkungan sosial tempat Anda tinggal akan menjadi tenang damai dan sejahtera bila Anda yang berikhtiar untuk sujud pada kehendak/iradat-NYA. Ya, bersyukurlah Anda yang ditunjuk menjadi perantara agar kemaslahatan umat dan lingkungan terjaga.

Sayangnya, Anda tidak menyebutkan apa pekerjaan dan status Anda sekarang, usia, alamat dan sebagainya sebab mentakwilkan mimpi perlu data-data tersebut. Misalnya, jika Anda sekarang ini adalah seorang Bupati, atau pimpinan di sebuah organisasi/wilayah maka bebarti bahwa anda akan mendapatkan kehormatan, kepercayaan dan kedudukan yang lebih tinggi di organisasi/wilayah itu lagi bila menuruti bimbingannya untuk mengendapkan dan merendahkan ego di hadapan-NYA.

Bermimpi tentang ratu atau raja memang menjadi dambaan banyak orang. Namun tidak semua mimpi tentang ratu atau raja ini disukai. Misalnya, jika seorang melihat dirinya sebagai seorang raja di dalam mimpi, padahal ia sesungguhnya tidak cakap, tidak berkompeten dan memiliki kesempatan menjadi ratu maka ini berarti ia akan segera wafat. Hal ini juga berlaku manakala seorang yang sedang sakit melihat dirinya menjadi seorang raja. Namun, jika ia sehat maka ini berarti bahwa seseorang di dalam keluarga/kerabatnya akan meninggal dunia.

Demikian penjelasan dari saya. Bila ada benarnya itu semata-mata datang dari petunjuk-NYA. Namun bila salah, itu semata-mata berasal dari saya pribadi. Wallahu’a lam.

@wongalus,2010

Dipublikasi di HAKIKAT MIMPI | 36 Komentar

AJIAN MACAN SILIWANGI


Artikel ini kiriman dari pembaca Saudara Rudi Gumbus via SMS kepada saya. Manfaat ajian ini adalah untuk kewibawaan, kekuatan, disegani, ditakuti, pengisian berat atau beban.

Laku yang harus dijalani untuk memperoleh ajian MACAN SILIWANGI ini adalah: Puasa 7 hari dan hari terakhir diakhiri dengan pati geni. Sebelum memulai amalan, maka kita disyaratkan untuk melakukan Sholat hajat 4 rokaat. Selanjutnya adalah melakukan puasa sebanyak hari. Selama menjalani puasa itu, kita membaca mantra sebanyak 121 kali usai sholat wajib.

Mantranya:
BISMILLAHIRROHMANIRROHIM ANA SAWO MATENG ING DADAKU SUARANE PRABU SILIWANGI SEPERTI MACAM KESURUPAN LAHAULAWALA QUWATA ILLAHBILLAHIL ALIYIL ADHIM, BISMILAHI PRABU SILIWANGI INGSUN PAMIT AKAN MENGGUNAKAN SILIWANGI ATAS KEESAAN ALLAH.

Ajian ini dalam penyatuannya melalui 4 tahap, menurut pandangan batin: 1. Perubahan tangan dan kaki 2. Perubahan badan 3. Perubahan wajah dan kepala 4. Seperti wujud macan namun hanya menurut mata batin musuh/lawan saja.

@wongalus,2010

Dipublikasi di AJIAN MACAN SILIWANGI | 225 Komentar

PENGASIHAN RATU ANJASMORO


Dikisahkan kekuasaan Majapahit sedang menghadapi rongrongan dari Prabu Minakjinggo dari Blambangan. Siapa Prabu Minakjinggo? Dia awalnya bernama Joko Umbaran, seorang pemuda sakti dan tampan. Suatu ketika ada sayembara yang diselenggarakan Ratu Kencono Wungu, Ratu Majapahit bahwa siapa yang bisa mengalahkan Kebo Marcuet, maka apabila dia seorang perempuan akan dijadikan saudara. Apabila laki-laki akan dijadikan suaminya

Akhirnya, terjadikah perang tanding antara Joko Umbaran dan Kebo Mercuet yang dimenangkan oleh Joko Umbaran. Namun akibat pertempuran itu, Joko Umbaran yang semula wajahnya ganteng menjadi buruk akibat kesaktian Kebo Mercuet. Bahkan kakinya pincang. Kebo Mercuet sendiri bisa dibunuh.

Karena sudah terlanjur berjanji, Ratu Kencono harus siap dijadikan isteri Joko Umbaran. Sayangnya, melihat kondisi Joko Umbaran yang sudah cacat tersebut Kencono Wungu dalam hati menolak. Dicarinya alasan yang masuk akal yaitu agar sementara waktu Joko Umbaran disuruh mendirikan Kadipaten di tanah Jawa bagian paling timur yang dinamakan Blambangan. Disana Joko Umbaran bergelar Prabu Minak Jinggo.

Karena sudah bertahun-tahun ternyata janji Ratu Kencono tidak ditepati, akhirnya Minak Jinggo membangkang dari Mojopajit. Karena pembangkangan itu, maka diutuslah Damarwulan, seorang anak muda sakti untuk membunuh Minak Jinggo. Perang pun dikisahkan dalam tembang Asmorodono:

Anjasmoro arimami
Masmiran kulako warto
Dasihmu tan wurung layon
Aning kutho probolinggo

Prang tanding lan Urubismo
Karyo mukti duh wong ayu
Pun kakang pamit palastro

Ini adalah ungkapan Damarwulan terhadap kekasihnya yang bernama Dewi Anjasmoro. Damarwulan sesungguhnya tidak menyukai Ratu Kencono Wngu yang sebenarnya menjadi hak Minak Jinggo untuk diperisterinya.

Perangpun terjadi berulangkali dan Damarwulan kalah. Tapi akhirnya dibantu oleh Waeto dan Puyengan, isteri Minak Jinggo dengan mencuri senjata milik Minak Jinggo yaitu godo wesi kuning dan pedang sukoyono.

Inilah sekilas latar belakang mite tentang Dewi Anjasmoro, seorang anak patih dari Mojopahit. Pada kesempatan kali ini, akan dibeber sebuah amalan PENGASIHAN RATU ANJASMORO. Amalan ini adalah asli Jawa yang mantranya sudah kami alihbahasakan sehingga mudah untuk dipraktekkan oleh siapa yang menginginkannya.

 Cara mengamalkannya:

  1. BERDIRI DI DEPAN PINTU ATAU DI TAMAN DI DEPAN RUMAH
  2. TARIKLAH NAFAS DALAM-DALAM DAN TAHAN. SELANJUTNYA TEPUKLAH TANAH TUJUH KALI DENGAN TANGAN KANAN (INI UNTUK MEMANGGIL ENERGI GAIB). JANGAN TAKUT, ANDA TIDAK AKAN MELIHAT MEREKA KECUALI BILA ANDA MENANGIS. TUBUH KITA TERASA DINGIN BILA ENERGI GAIB TERSEBUT SUDAH HADIR.
  3. SELANJUTNYA, BANGUNKAN EMOSI ANDA DAN KEINGINAN ANDA. KATAKAN MANTRA INI:

 HAI RATU ANJASMORO,
TURUNLAH BERSAMA AIR MATA SITI FATIMAH
KUSEBUT NAMAMU MEMBANTUKU
KEMBALIKAH ROH …… (NAMA YANG AKAN TUJU)
KASIH KEPADAKU.

HAI IBU BUMI
KUSERU TUJUH PETALA BUMI
KUSERU TUJUH PELATA LANGIT
KEMBALIKANLAH KASIH CUCU HAWA KEPADAKU
BIAR TUJUH GUNUNG MENGHALANG
BIAR TUJUH LAUTAN MERENTANG
SEDANGKAN KUMAN DI SEBERANG LAUT LAGI KAN DATANG
SIAPA HALANG SIAPA BINASA
SIAPA DATANG SIAPA KECUNDANG

HAI RATU ANJASMORO
KEMBALIKANLAH ROH …… (NAMA YANG AKAN DITUJU) KEPADAKU
ATAS BERKAT NUR SITI FATIMAH
KABUL KATA GURUKU
KABUL KATA PENGAJIANKU

 Di akhir mantra tersebut, ulangi nama orang beserta nama ibunya tiga kali (3X) dan sampaikan kepadanya agar dia datang untuk menemui Anda. Manjur atau tidaknya mantra ini sangat tergantung pada kekuatan batin dan niat Anda untuk mewujudkan keinginan Anda untuk memeletnya.

 *) Diijazahkan oleh Ki Kumitir kepada saya dan saya teruskan untuk diamalkan kepada siapa saja yang membutuhkan.

@wongalus,2010

 

Dipublikasi di PENGASIHAN RATU ANJASMORO | 65 Komentar

PENGALAMAN KODOK SAKTI SAAT MENGAMALKAN ASMAK SUNGE RAJEH


Sebagaimana diketahui bersama, Asma Sungai Rajah/ Asma Sunge Raja/ Asma Sunge Rajeh kono merupakan ilmu yang telah diajarkan oleh Nabi Khidir AS kepada Kuwu Cakrabuana dari Cirebon dan Wali Buju Tumpeng dari Pamekasan Madura. Disebutkan, asma ini memiliki ilmu putih yang memiliki daya gaib luar biasa dan termasuk ilmu multi guna karena dapat digunakan segala macam keperluan. Memiliki Asma ini konon sama dengan memiliki 10 hizib dan 10 ilmu kesaktian.
Dari berbagai informasi yang terkumpul, asma ini berguna untuk:
1. Keberanian luar biasa.
2. Pelarisan usaha apa saja.
3. Kewibawaan tingkat tinggi.
4. Meredam amarah seseorang.
5. Kekuatan pukulan, Kekuatan fisik agar tidak mudah lelah.
6. Selamat dari senjata tajam tumpul api maupun bom.
7. Selamat dari kecelakan apapun.
8. Menangkal sihir gendam guna-guna dan santet.
9. Mengusir dan bakar mahluk halus.
10. Ditakuti dan disegani mahluk halus maupun manusia.
11. Mengobati orang sakit media maupun non medis dengan media air
12. Pagar rumah badan dan pabrik.
13. Usir mendung pindahkan hujan.
14. Mempermudah wanita yg Melahirkan.
15. Untuk menghadapi keroyokan orang sekampung.
16. Menghadapi urusan dengan pihak berwajib/ Polisi/Jaksa dan Hakim.
17. dan lain-lain.
Begitu luar biasanya ASR ini sehingga kita perlu mengetahui pengalaman-pengalaman mereka yang sudah pernah mengamalkan ilmu ini. Setelah browsing ke sana kemari, kami menemukan seorang yang berinisial “kodok sakti” yang menulis di forum majalah misteri saat mengamalkan Asmak Sunge Rajeh (ASR):

Kali ini aku mencoba memberikan sedikit komentar mengenai pengalamnku mengamalkan ilmu ASR. Sebagaimana layaknya orang yang suka menggunakan logika, tidak gampang percaya dengan dunia mistis walaupun kerjaannya kebanyakan didunia mistis. Seperti yang dikatakan ornag orang dan temanku yaang mengijazahkan asmak ini, yaitu Asmak Nakaban, Asmak Sunge Raje (ASR) dan Hizb Maghrobi Sunan Gunung Jati.

Asmak yang aku miliki dan aku amalkan kurang dari 1 tahun ini aku dapatkan tanpa melalui pengisian seperti di iklankan di majalah maupun internet, tetapi cukup di beri amalan dan siapa pengijazahnya saja tanpa diberi tahu cara ritualnya bagaimana, puasanya bagaimana dan tatalaku ritualnya bagaimana, yang dijelaskan cuman pantangannya yang musti dijahui yaitu : – Jangan dibaca diatas kendaraan karena mengakibatkan mesin akan hancur / rusak parah (pikiranku gak pernah percaya.) – Jangan dibaca didekat orang hamil terlebih menyentuh perutnya dengan membaca asmak ini akibatnya calon bayi meninggal dalam kandungan (pikirnaku normal dan waras tetap gak percaya) – Jangan dibaca didalam rumah karena rumah akan rapuh dan tembok akan retak (apalagi ini rumah bisa retak gak percaya) saya yakin teman teman juga gak bakalan percaya seperti aku jika mendapat pantangan seperti ini.

Pertanyaannya apakah hal itu benar??? atau hanya sekedar menggembar gemborkan asmak yang dimiliki agar terlihat sadis dan sangar..??? ikuti kisahku ini yang aku alami sendiri dari hasil mengamalkan amalan ini.

Seperti yang aku jelaskan diatas asmak yang aku amalkan adalah asmak nakaban, sungai raje dan hizb maghrobi nabi nuh. sebelum saya mendapat ilmu ini aku lihat di internet ada banyak versi mengenai asmak sungai raje (ASR) ini, konon yang asli dari madura ada yang versi utara dan ada yang versi selatan, ada yang versi cirebon, dan ada pula sampai ASR tingkatan 1 s/d 5 memingungkan.

Yang jelas apakah asr ini ada tingkatan atau tidak itu bukan menjadi bahasan disini, disini yang perlu aku sampaikan baik asr itu memiliki tingkatan atau tidak bagi saya sama saja, sama dalam hal apa? sama dalam hal pantangan yaitu kesemua ilmu ini pantangannya gak boleh ditulis alias harus dihapal

Coba bayangkan aku ada asmak nakaban (katanya juga ASR madura), aku ada ASR Cirebon yaaa sebenarnya sama sich dengan nakabakan karena mungkin amalan musti dihapal jadi kalimatnya sedikit berubah aku ada juga ASR (ntah ini asr asli atau tidak aku gak mau tau salah ndiri kebanyakan versi) ada juga ASR versi tambahan plus hizb maghrobi sunan gunung jati kalau di jumlahkan ada 6 amalan yang memiliki pantangan dan peraturan yang sama seperti yang aku jelaskan di atas.

Nah…. dikarenakan memang dasarnya aku orang gak gampang percaya karena kebiasaan logika bekerja, jadi pantangan ini aku anggap hanya bombastis saja. sekitar bulan juli 2008 aku mendapatkan ilmu ini dari temanku, sesuai keyakinanku sendiri ilmu aku puasai 3 hari, aku amalkan sekian ratus didalam rumah (kontrakan) waktu itu, dan hasilnya toh gak ada reaksi rumah retak dan sebagainya, malah pikiranku kebetulan kalo rumah kontrakanku runtuh kan bukan rumahku sendiri wkwkwkwkw

Sekitar 4 bulan aku ngamalkan amalan ini didalam rumah kontrakanku dna gak ada apa apa, berarti ilmu ini ada gak seperti omongan orang orang yang mengakibatkan rumah jadi keropos cucian deh lo… kena tipu (pikiranku waktu itu) karena memang dasar aku waktu itu suka ngamalin yawda aku terusin ajah gak mau tau apakah ilmu bereaksi apa tidak yang penting istiqomah… sapa tau nanti ada manfaatnya. nah sekitar pertengahan desember 2008 aku menempati rumahku.

Karena sudah terbiasa membaca asmak ini di rumah, maupun di masjid, musholla dan kendaraan ya wajar kalo di rumah yang baru aku tempati amalan ini aku amalkan juga didalam rumah. Sekitar 4 bulan aku menempati rumahku ini aku liat sekilas kayaknya tembokku kok retak…, akhrnya aku liat dengan benar duer..!!! gila… ternyata bener tembokku yang didalam rumah (tempat biasanya aku membaca amalan ini) retak, edan….. lha kalo rumah ini ambruk piye… pikirku, aku mikir kok bisa yang retak cuman yang didalam sedangkan yang lainnya enggak…

Di dalam pikiranku yang serba tanya jawab tau tau teringat ASR dan kroi kroninya termasuk hizb maghrobi sunan gunung jati, dier……!!! langsung tanpa kata aku cuman manggut manggut, dalam hati berkata ini kali ya.. yang membuat tembok jadi retak, ternyata omongan temenku gak maen maen… ckckckck

Ilmu asr pada dasarnya ilmu berunsur air, tenang tetapi menghanyutkan, nah dkarenakan ilmu ini konon pemberian / ijazahan dari nabi khidir maka pengamalan ilmu ini paling baik di tepi laut atau di tepi pantai, namun jika tidak bisa maka sebaiknya diamalkan di ruang terbuka seperti di teras rumah atau lapangan.

Ada seorang penanya bertanya kepada saya: Cara pengetesannya apabila memberhentikan/memindahkan air hujan cukup dibaca 3X tahan napas, lantas ditembakan ke awan..nah cara penembakan ini seperti apa yah caranya, cukup dengan memandang awannya saja, ataukah dengan gerakan tertentu… waktu itu saya pernah mencoba ketika hujan, saya bacakan amalan ASR lalu saya hanya niatkan dalam hati utk berhentikan hujan, tp efeknya g langsung berhenti, setelah lama baru berhenti (atau apa emang udah waktunya berhenti yah..) kadang ini yang jadi pertanyaan saya, belajar tanpa guru, apakah ilmu ini sudah menyatu atau belum ?

Seperti ulasanku di atas, ilmu ini bersunsur air, maka cara pengetesan paling mudah ya dengan air, hujan kan air cara menguji terhadap hujan beragam tergantung tingkatan spiritual masing masing individu, ada yang cukup melihat awan, ada yang dengan dzikir, ada yang cuman membayangkan dan sampai pada membaca amalan terus “ditembakkan”.

Nah…… maksud “ditembakkan” disini adalah proses tahan nafas terus mengumpulkan tenaga seperti mengumpulkan peluru, jika dirasa peluru sudah penuh dan tekanan sudah kuat baru di lepaskan seperti menghentakkan nafas keluar dari hidung. Masalah luntur atau tidak keilmuan seseorang hanya dengan menulis amalannya, tergantung dari individu masing masing.

Kalau bagi aku seperti yang termaktub dalam kitab taklim muta’alim, ilmu itu adanya dalam hati dan pikiran, namun hati dan pikiran manusia memiliki keterbatasan dalam menerima ilmu yang ada di dunia ini, oleh karena itu tulislah ilmu itu dalam kertas, sebab kertas (dalam hal ini buku / kitab) merupakan pengikat dari ilmu itu ketika kita lupa. so… semua kembali pada individu masing masing.

@CATATAN: INI HANYA SATU PENGALAMAN DARI MR KODOK SAKTI, TENTU SAJA PENGALAMAN LAIN ORANG PASTI TIDAK AKAN SAMA. MUNGKIN ADA PEMBACA LAIN YANG INGIN BERBAGI PENGALAMAN TELAH MENGAMALKAN ASMAK SUNGE RAJEH?

@wongalus,2010

Dipublikasi di ASMAK SUNGE RAJEH | 101 Komentar

ASMAK SUNGE RAJEH CIREBON


Baru saja saya menerima pengijasahan langsung Asma Sunge Raje Cirebon dari saudara/sahabat/sedulur saya JR yang berhati mulia.  Beliau membolehkan saya untuk mengupload ilmu langka warisan leluhur hingga tingkat satu. Untuk tingkat dua, tiga dan empat beliau mengijazahkan khusus untuk saya pribadi. Jadi mohon pembaca memaklumi hal ini.

Amalan Asma Sunge Rajeh Cirebon ini diawali dengan membaca Tawasul: ALFATIHAH ASMAK SUNGE RAJEH disampaikan kepada:

1. Nabi Muhammad SAW dan keluarga, Sahabat,
2. Malaikat Muqorrobin dan Qoribin,
3. Nabi Khidir A.S balyhabin Malkan,
4. Syekh Abdul Qodir Jailani,
5. Syekh Buju Tumpeng Pamekasan Madura,
6. Kyai Damanhuri Pamekasan Madura,
7. Syekh Syarif Hidayatullah,
8. Sunan Gunung Jati,
9. Pangeran Cakrabuana, man Ajazani.

Selanjutnya adalah membaca:

INNA QUWWATIH NAKAFATINA NAKABA KABANA TABANA 1000 X Selama tiga hari.

Setelah tiga hari sudah akan terasa fungsinya dan kita sudah mampu memfungsikan Asma Sunge Raje ini untuk berbagai keperluan yang sesuai dengan hajat dan niat kita. Kepada saudaraku JR, Al Fatihah saya kirim untuk Anda.

@Wongalus,2010

Dipublikasi di ASMAK SUNGE RAJEH CIREBON | 219 Komentar

HIZIB AL BARR (HIZIB DARATAN)


Nama kecil Abu Hasan Al Sadzili adalah Ali dan bergelar Taqiyuddin. Julukannya adalah Abu Hasan ia diakui oleh banyak kalangan sebagai wali yang memiliki banyak karomah semasa hidupnya. Ia lahir di Negeri Maghrib pada tahun 1197 Masehi di sebuah desa yang bernama Ghumarah, di wilayah kota Sabtah. Ia belajar fikih berdasarkan Mazhab Imam Malik. Kemasyhuran Al Sadzili karena ia menguasai beragam ilmu naqli dan aqli yang bermacam-macam dan membuat para syekh, ustad, guru-guru agama, santri berdatangan dan belajar dari segala penjuru.

Diriwayatkan, apabila ada orang pintar berhadapan dengan Al Sadzili, orang tersebut merasa bahwa ia berhadapan dengan sebuah lautan yang menenggelamkan ilmu yang dimilikinya. Al Sadzili hanya mungkin didekati bila orang mau untuk ikhlas belajar dan menciduk sebagian limpahan ilmu-NYA.

Al Sadzili adalah seorang waliyullah, yaitu orang yang fana dalam kondisinya, abadi dalam penyaksian (musyahadah) kepada Allah al Haqq. DIA lah yang menuntun dan memelihara sehingga cahaya-cahaya anugerah kewalian terus menerus menghampiri dirinya.

Al Sadzili juga pendiri tarekat terkenal Sadziliah yang memiliki banyak pengikut termasuk di Indonesia. Ia memiliki banyak doa, wirid maupun hizib. Salah satu hizibnya adalah HIZIB AL BAHR (Hizib lautan). Pada kesempatan kali ini, akan dipaparkan uraian tentang hizib salah satu hizibnya yang lain yaitu HIZIB AL BARR (HIZIB DARATAN).

Kami tidak akan membahas terlalu banyak tentang manfaat Hizib ini untuk hidup praktis sehari-hari, misalnya apakah hizib ini bisa mendatangkan kesaktian, kekayaan, kekebalan tubuh, dan sebagainya. Namun kami ingin mencoba mempelajari SUBSTANSI/HAKIKAT atau ISI yang terkandung dalam hizib ini sehingga kita mendapatkan kawruh, pengetahuan dan penyadaran serta kemanfaatan kita dalam berolah rasa/olah batin hidup sejati kita di akhirat dan di dunia. Semoga dengan kita mengetahui isi Hizib ini, kita akan mendapatan ridho karomah-NYA. Insya Allah.

Hizib ini dimulai dengan permohonan untuk berlindung kepada Allah SWT dari godaan setan yang terkutuk. Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Semoga Allah senantiasa memberikan sholawat kesejahteraan kepada junjungan Nabi Muhammad SAW —- dilanjutkan dengan membaca QS At Taubah: 111 —- dilanjutkan dengan membaca QS At Taubah: 112 —- dilanjutkan dengan membaca QS Al Mukminun: 1s/d 11 — dilanjutkan dengan QS Al Ahzab: 35 —– dilanjutkan dengan QS Al Ma’arij: 19 s/d 35 — dilanjutkan dengan doa berikut ini:

YA ALLAH, KAMI MEMOHON KEPADA-MU SENANTIASA RASA TAKUT, KERINDUAN YANG DALAM, KEMANTAPAN PENGETAHUAN, DAN KESINAMBUNGAN PERENUNGAN. KAMI MOHON KEPADA-MU RAHASIA DARI SEGALA RAHASIA, PENANGKAL KEBODOHAN AGAR KAMI TIDAK TERUS MENERUS BERKUTAT DALAM DOSA DAN CELA. PILIH DAN BIMBINGLAH KAMI UNTUK MENGAMALKAN KALIMAT-KALIMAT YANG KAU BENTANGKAN DI HADAPAN KAMI MELALUI LISAN RASUL UTUSAN-MU DAN KAU UJIKAN PADA IBRAHIM KEKASIH PENDAMPING-MU, LALU DIA BERHASIL MENUNAIKANNYA. ALLAH BERFIRMAN: “SESUNGGUHNYA AKU AKAN MENJADIKANMU IMAM BAGI SELURUH MANUSIA.” IBRAHIM BERKATA: “DARI KETURUNANKU”. ALLAH BERFIRMAN: “JANJIKU TIDAK MENGENAI ORANG YANG ZALIM”, KARENANYA JADIKAN KAMI TERMASUK ORANG YANG BAIK DARI KETURUNAN ADAM DAN NUH”. TUNTUNLAH KAMI UNTUK MENAPAK JALAN ORANG-ORANG YANG KAU BERI PETUNJUK.

—- dilanjutkan dengan membaca QS Ali Imran 15-17 —– dilanjutkan dengan QS Ali Imran 191-194 —–dilanjutkan dengan QS Al Baqarah 201 —-dilanjutkan dengan QS Ali Imran 147 —– dilanjutkan dengan QS Al Baqarah 276 —-dilanjutkan dengan QS Ali Imran 8-9 —-dilanjutkan dengan QS Ali Imran 53 —- dilanjutkan dengan QS Al Ma’idah 84-85 — dilanjutkan dengan QS Yunus 84 – 86 —– dilanjutkan dengan QS Al Kahfi 10 — dilanjutkan dengan QS Al Mukminun 109 —- dilanjutkan dengan QS Al Furqan 65-66 —– dilanjutkan dengan QS Al Furqan 74 —– dilanjutkan dengan QS Al Mukmin 7-9 —– dilanjutkan dengan QS Ad Dukhan 12 —– dilanjutkan dengan QS Al Hasyr 10 —– dilanjutkan dengan QS Al Mumtahanah 4-5 —– dilanjutkan dengan QS Al Ikhlas 1-4 —– dilanjutkan dengan QS Al Falaq 1-5 —– dilanjutkan dengan QS An Nas 1-6 —– dilanjutkan dengan QS Al Fatihah 1-7 —- dilanjutkan dengan QS Al An’am 1-3 —– dilanjutkan dengan QS Al A’raf 43 —– dilanjutkan dengan QS Yunus 9-10 —- dilanjutkan dengan QS Al Isra 111 —– dilanjutkan dengan QS Al Kahfi 1-3 —- dilanjutkan dengan QS An Naml 59 —- dilanjutkan dengan QS Saba’ 1-2 —- dilanjutkan dengan QS Fathir 1-2 —- dilanjutkan dengan QS An Nahl 75 ——dilanjutkan dengan QS Az Zumar 29 —-dilanjutkan dengan QS Az Zumar 74-75 —- dilanjutkan dengan QS Al Jatsiyah 36-37 —– dilanjutkan dengan QS Ar Rum 17-19 —- dilanjutkan dengan QS Ash Shaffat 180-182 —–dilanjutkan dengan QS Al An’am 54 —– dilanjutkan dengan QS Al An’am 101-103 —–

ALIF LAM RA’, KAF HA’ YA’ AIN SHAD, HAM MIM AIN SIN QAF

—– dilanjutkan dengan QS Al Anbiya’ 112 —–dilanjutkan dengan QS Thaha 1-8 —–

YA ALLAH, SESUNGGUHNYA ENGKAU MAHA MENGETAHUI BAHWA HAMBA MAKRUF DENGAN KEBODOHAN, SEMENTARA KAU BERSIFAT DENGAN PENGETAHUAN. KEBODOHAN HAMBA AKAN ILMU-MU MELIPUTI SEGALA SESUATU YANG TERCAKUP OLEH BELAI KASIH RAHMAT-MU, MAKA AMPUNILAH HAMBA, SESUNGGUHNYA ENGKAU MAHA KUASA ATAS SEGALA SESUATU.

YA ALLAH, WAHAI YANG MAHA MEMILIKI LAGI MAHA MEMBERI, ANUGERAHKAN KEPADA KAM DARI NIKMAT-NIKMATMU APA YANG ENGKAU KETAHUI BAHWA DI DALAMNYA ADA KERIDHOANMU. BERILAH KAMI BUSANA YANG BISA MELINDUNGI KAMI DARI SEGALA FITNAH DALAM BENTUK PENYIFATAN YANG MENYEBABKAN KEKURANGAN PADA SESUATU YANG ENGKAU PILIH DENGAN ILMU-MU SEBAGAI LABEL DIRI YANG MEMBEDAKAN-MU DENGAN SELAIN-MU.

YA ALLAH, WAHAI YANG MAHA AGUNG, WAHAI YANG MAHA TINGGI, YANG MAHA BESAR, KAMI MOHON KEPADA-MU KEFAKIRAN DARI SELAIN-MU DAN KECUKUPAN BERSAMA-MU HINGGA KAMI TIDAK BERSAKSI MELAINKAN KEPADA-MU. BELAILAH KAMI DALAM MENJALANI KEDUANYA DENGAN BELAIAN KELEMBUTAN YANG ENGKAU KETAHUI BAIK UNTUK ORANG YANG SETIA MEMIHAK-MU. PAKAIKANLAH PADA KAMI JUBAH-JUBAH PEMELIHARAAN DALAM SETIAP NAFAS-NAFAS. JADIKAN KAMI HAMBA-HAMBA ALLAH DALAM SEGALA KONDISI. DAN BERILAH KAMI ILMU DARI SISI-MU YANG MEMBUAT KAMI SEMPURNA DALAM KEHIDUPAN DAN KEMATIAN.

YA ALLAH, SESUNGGUHNYA ENGKAU MAHA TERPUJI, TUHAN YANG MAHAMULIA, MAHA MELAKUKAN SESUATU YANG ENGKAU KEHENDAKI. ENGKAU MAHA MENGETAHUI DENGAN APA, MENGAPA DAN ATAS APA KAMI BERGEMBIRA. BEGITU JUGA APA, MENGAPA, DAN ATAS APA KAMI BERSEDIH. TELAH ENGKAU TETAPKAN KEBERADAAN SESUATU YANG KAU KEHENDAKI PADA KAMI DAN DARI KAMI. KAMI PUN TIDAK MEMOHOON KEPADA-MU UNTUK MENGHINDAR DARI APA YANG ENGKAU KEHENDAKI, AKAN TETAPI YANG KAMI MOHON KEPADA-MU ADALAH DUKUNGAN DARI SISI-MU DALAM MELAKONI APA YANG KAU KEHENDAKI SEBAGAIMANA ENGKAU DUKUNG PARA NABI DAN RASUL-MU, SERTA PARA SHIDDIQIN DARI KALANGAN MAKHLUK-MU. SESUNGGUHNYA ENGKAU MAHA KUASA ATAS SEGALA SESUATU.

YA ALLAH YANG MAHA MENCIPTAKAN LANGIT DAN BUMI, YANG MAHA MENGETAHUI SEMUA YANG TAMPAK DAN TIDAK TAMPAK. ENGKAULAH YANG MAHA MEMUTUSKAN SEGALA PERSELISIHAN YANG TERJADI ANTARA HAMBA-HAMBA-MU. BERUNTUNGLAH ORANG YANG MENGENALMU, LALU RIDHO (MENERIMA DENGAN LAPANG DADA) APA YANG MENJADI QADHA’ KEPUTUSAN-MU. DAN CELAKALAH ORANG YANG TIDAK MENGENAL-MU, BAHKAN LEBIH CELAKA LAGI ORANG YANG MENGAKUI KEESAAN-MU NAMUN IA TIDAK RIDHO MENERIMA KEPUTUSAN-KEPUTUSAN HUKUM-MU.

YA ALLAH, SESUNGGUHNYA ORANG-ORANG TELAH ENGKAU HINAKAN TERLEBIH DULU AGAR MEREKA MULIA DAN ENGKAU PUTUSKAN MEREKA TAK MEMILIKI APA-APA AGAR MEREKA MAMPU MERASAKAN NIKMAT CINTA. MAKA, KAMI MOHON KEPADA-MU AGAR BERKENAN MENGGANTI SEGALA KEMULIAAN YANG MENGHALANGI UNTUK SAMPAI KEPADA-MU DENGAN KEHINAAN YANG DISERTAI KELEMBUTAN RAHMAT KASIH-MU. KAMI MOHON PULA KEPADA-MU AGAR BERKENAN MENGGANTI SEGALA CINTA YANG MENGHALANGI SAMPAINYA KEPADA-MU DENGAN KEKOSONGAN YANG DISERTAI CAHAYA CAHAYA CINTA-MU. SESUNGGUHNYA TELAH JELAS KEBAHAGIAAN ATAS ORANG YANG KAU CINTAI, DAN TELAH JELAS KEMALANGAN ATAS ORANG YANG MENEMPUH SELAIN JALAN-MU. MAKA BERILAH KAMI ANUGERAH MENJADI ORANG-ORANG YANG BERBAHAGIA DAN LINDUNGILAH KAMI DARI JALAN ORANG-ORANG YANG MALANG. (bersambung)

@wongalus,2010

Dipublikasi di HIZIB AL BARR HIZIB DARATAN | 23 Komentar

REVISI CARA MENGAMALKAN ASMAK SUNGE RAJE, KABAR BARU DARI SAUDARA JR


Yth Para saudaraku semua: 

 

Ternyata peminat Asmak Sunge Raje cukup banyak. Itu terbukti dari banyaknya SMS yang masuk dalam dua hari jumlahnya mencapai seratus lima puluh orang lebih.  Terus terang kami kewalahan membalas SMS-SMS tersebut. Namun, karena sudah tanggung jawab, maka insya allah, bila memang sudah matang secara mental maka kami berkewajiban membalas SMS itu. Dari usia yang disebutkan di SMS tersebut rata-rata berusia di atas 30 tahun mencapai 45 persen, yang berusia antara 20-30 tahun mencapai 40 persen, sisanya di bawah 20 tahun. Ini membuktikan bahwa yang ingin mengamalkan asma sunge raje sudah cukup memiliki kematangan mental sehingga kami pun menyimpulkan untuk tidak perlu pengijazahan lagi.  

 

 

Awalnya, kami memandang perlu pengijazahan karena kita belum tahu usia yang ingin mengamalkan ASR ini. Kami mohon maaf bila tidak SEMUA kami berikan pengijazahan. Alasan kami belum cukup matang untuk mendalami amalan-amalan ilmu metafisik yang membutuhkan pengendalian diri/ego yang tinggi. Sikap emosional dan kurang bijaksana akan mengakibatkan ilmu-ilmu metafisik yang kita serap bisa jadi justeru membahayakan diri kita sendiri.

 

 

 

Bersama ini juga kami laporkan bahwa peminat ASR ini berasal dari seluruh penjuru tanah air bahkan dari tidak sedikit peminat dari luar negeri misalnya Brunei, Malaysia, Saudi Arabia dan lain-lain. Ini membuktikan bahwa ilmu-ilmu metafisik masih sangat digemari oleh semua kalangan dari seluruh penjuru tanah air bahkan mancanegara.

 

 

 

Ada pertanyaan dari para pembaca blog tentang ASR yang mampir ke HP saya yaitu apa pantangan dalam mengamalkan ASR ini? Sepengetahuan kami, karena ini jenis ILMU PUTIH maka pantangan yang harus dihindari adalah PERBUATAN-PERBUATAN YANG DILAKNAT ALLAH SWT DAN PERBUATAN YANG TIDAK SESUAI DENGAN SYARIAT AGAMA. Apa saja perbuatan-perbuatan itu? Silahkan membaca-baca buku agama.

 

 

 

Demikian sedikit kabar dari saya, dan saya baru saja mendapatkan SMS dari saudara JR yang isi lengkapnya sebagai berikut:

 

 

 

Asalamualaikum. Semoga Ki wongalus dan keluarga selalu dalam ridho Allah SWT, amin.

 

1. Terima kasih banyak atas uploadnya ASR.

 

2. Asmak ASR Madura Utara tersebut saya dapat dari guru saya secara tertulis dan masih ada asmak lain yang ingin saya bagi khusus ki wongalus untuk dikaji dan diamalkan.

 

3. Artikel baru tentang ASR (CARA MENGAMALKAN ASMAK SUNGE RAJE red.) itu kebalik. HARUSNYA BACA TAWASUL DULU BARU BACA DOA WIRID ASR-NYA.

 

4. Pengamalan ASR HARUS MELEPASKAN SEMUA ILMU HITAM/KHODAM/JIN. BILA TIDAK, ADA BENTROK ENERGI.

 

 

 

Dengan adanya pemberitahuan via SMS tersebut, maka semakin lengkaplah informasi tentang cara mengamalkan ASR. Semoga para sedulur yang sebelumnya telah SMS saya untuk meminta pengijazahan memperhatikan hal ini. Terima kasih dan mari kita semua berdoa agar Allah SWT memberikan rahmat, hidayah dan ridho kepada saudara JR yang telah dengan tulus memberikan kawruhnya kepada kita semua.

 

 

 

Salam persaudaraan/ paseduluran yang setulus-tulusnya!!!

 

 

 

@wongalus,2010

Dipublikasi di ASMAK SUNGE RAJEH | 116 Komentar

CARA MENGAMALKAN ASMAK SUNGE RAJEH VERSI MADURA UTARA LENGKAP


Semua amalan harus diawali dengan niat. Maka lakukan niat untuk mendapatkan karomah Asmak Sunge Rajeh ini di dalam hati atau boleh juga dengan membaca: SAYA BERNIAT UNTUK MENDAPATKAN KAROMAH ASMAK SUNGE RAJEH ATAS IJIN ALLAH SWT. Silahkan membuat sendiri kalimat-kalimat niat yang  Anda yakini.

Selanjutnya, lakukan tawasul di bawah ini. Tawasul ini sudah direvisi atas saran sdr JR:

Membaca ALFATIHAH ASMAK SUNGE RAJEH yang disampaikan kepada:

“Nabi Muhammad SAW dan keluarga, Sahabat,

Malaikat Muqorrobin dan Qoribin,

Nabi Khidir A.S balyhabin Malkan,

Syekh Abdul Qodir Jailani,

Syekh Buju Tumpeng Pamekasan Madura,

Kyai Damanhuri Pamekasan Madura,

Syekh Syarif Hidayatullah,

Sunan Gunung Jati,

Pangeran Cakrabuana,

Man Ajazani.”

Selanjutnya lakukan wirid di bawah ini:

BISMILLAHIRROHMANIRROHIM. INNA QUWWATIH NAKABAN NATAH KITABAN NATAH (1000 x setiap hari dan dibaca selama 7 hari).

Doa ini lebih afdol dilakukan pada malam hari.

Karena amalannya sepanjang yang kami ketahui hanya seperti itu, ya tidak usah ditambah-tambahi lagi dengan misalnya apakah harus dengan laku puasa dan sebagainya. Bila Allah SWT sudah menghendaki kita mendapatkan karomah asmak sunge rajeh, maka DIA akan memperlihatkan tanda-tanda bila asmak sunge rajeh ini sudah manjing (masuk) di badan kita. Misalnya, bermimpi bertemu dengan Nabi Khidir atau waliyullah lain atau tiba-tiba saat kita mewirid merasa ada yang menepuk punggung kita dari belakang dan sebagainya. Itu adalah semacam “petunjuk” bahwa amalan kita sudah diijabahi oleh Tuhan Yang Maha Kuasa.

PENGUMUMAN UNTUK SAHABATKU SEMUA!!!

Bila sebelumnya, PENGIJAZAHAN ASMAK INI melalui cara siiri (rahasia) dengan mengirim SMS kepada kami, maka dengan ini kami sampaikan bahwa PENGIJAZAHAN asmak ini tidak perlu lagi SMS kepada kami. Silahkan diamalkan saja sesuai ketentuan yang sudah disebutkan di atas dan Atas ijin Allah SWT, semoga ilmu Asmak Sunge Rajeh ini bisa membawa manfaat untuk keselamatan hidup kita dunia dan akhirat. Bagi Saudara JR, Tuhan yang akan membalas amal kebaikan Anda di dunia dan akhirat. Kurang lebihnya saya pribadi mohon maaf yang sebesar-besarnya bila ada yang kurang berkenan. Wasalamualaikum Wr Wb.

@wongalus,2010

Dipublikasi di ASMAK SUNGE RAJEH | 690 Komentar

ASMAK SUNGE RAJEH


“Assalamualaikum. Setelah shalat Isya tadi, hati saya tergerak untuk Bismillahirrohmanirrohim, saya ijazahkan ASMAK SUNGE RAJEH VERSI MADURA UTARA SECARA LENGKAP kepada Kiwongalus dengan mengharap Ridho Allah SWT, terjadilah BISMILLAHIRROHMANIRROHIM. INNA QUWWATIH NAKABAN NATAH KITABAN NATAH 1000 x dibaca selama 7 hari.

Tawasul ALFATIHAH ASMAK SUNGE RAJEH disampaikan kepada Nabi Muhammad SAW dan keluarga, Sahabat, Malaikat Muqorrobin dan Qoribin, Nabi Khidir A.S balyhabin Malkan, Syekh Abdul Qodir Jailani, Syekh Buju Tumpeng Pamekasan Madura, Kyai Damanhuri Pamekasan Madura, Syekh Syarif Hidayatullah, Sunan Gunung Jati, Pangeran Cakrabuana, Man Ajazani.”

Paparan di atas adalah SMS dari saudara JR yang sudah saya ringkas, saudara JR ini enggan dituliskan namanya diblog. Bagi saya pribadi, PENGIJAZAHAN ini adalah sebuah penghargaan setinggi-tingginya yang tidak bisa dibeli dengan uang berapapun. Saya yakin seyakin yakinnya saudara JR memberikan ilmu/kawruh kepada saya secara tulus sehingga sangat pantas bila Allah SWT memberikan ridho NYA kepada saudara JR.

Menurut saudara JR yang tinggal di Cirebon, dia menjalankan amanah secara sirri (rahasia), Asmak Sunge Rajeh ini berasal dari Nabi Khidir A.S sehingga jika dia mengijinkan maka ijazahnya akan kita terima atas ijin Allah SWT.

Saya pun mencari tahu tentang, apa fungsi dan manfaat Asmak sunge rajeh ini. Dari berbagai informasi yang terkumpul Asmak Sunge Rajeh ini memiliki daya metafisik yang diantaranya: Pengasihan, Keberanian, Pelarisan usaha, Kewibawaan, Kekuatan pukulan, Tameng senjata, Keselamatan, Menangkal sihir guna-guna, Mengisi kesaktian pada orang lain dan masih banyak lagi.

Dalam perjalanannya ilmu ini terbagi menjadi beberapa versi karena telah diijazahkan dan disebarkan kepada santri-santri. Untuk yang beredar sekarang ini ada beberapa versi dari Asmak Sunge Rajeh yaitu versi Cirebon, Madura, Grobogan, Sunan Kalijaga, Blora dan lainnya. Untuk versi Madura salah satu versi tersebut terbagi menjadi dua yaitu Utara Sunge dan Selatan Sunge. Yang Utara berfungsi untuk kanuragan dan berhawa hangat sedangkan yang Selatan berfungsi untuk pengasihan dan berhawa sejuk.

Kenapa dinamakan Asmak Sunge? Asmak ini dinamakan begitu konon karena diterima langsung seorang wali di Madura dari Nabi Khidir A.S. di tengah laut atau muara sungai (sunge) yang besar. Wallahu a’lam.

Tidak ada yang kebetulan di dunia ini. Saya percaya hal itu sehingga melalui saudara JR, Tuhan telah mengijazahi saya ilmu warisan leluhur tersebut untuk kemudian saya perlu meneruskannya ilmu kepada saudara pembaca sekalian. Atas ijin Allah SWT, semoga ilmu Asmak Sunge Rajeh ini bisa membawa manfaat untuk keselamatan hidup kita dunia dan akhirat. Bagi Saudara JR, Tuhan yang akan membalas amal kebaikan Anda di dunia dan akhirat. Wasalamualaikum Wr Wb.

@wongalus,2010

Dipublikasi di ASMAK SUNGE RAJEH | 311 Komentar

CARA SETAN MEMPENGARUHI KESADARAN MANUSIA INDONESIA


Setan bisa bebas keluar masuk rumah kita, termasuk bisa mempengaruhi kesadaran manusia sekehendaknya. Setan adalah makhluk halus dari jenis jin yang memiliki perangai buruk dan menjadi musuh yang nyata dari manusia. Kita tidak mengingkari pernyataan ini, namun memusuhi setan tidak bisa diartikan harus membunuhnya tanpa norma-norma atau kaidah-kaidah kepantasan antar sesama makhluk Tuhan. Bagaimana sebenarnya cara setan mempengaruhi kesadaran kita?

Salah satu gejala yang paling tampak saat setan mempengaruhi kesadaran diri manusia adalah saat kesurupan. Seseorang yang diterpa kesurupan maka akal pikirannya tidak berfungsi lagi. Kesadaran normalnya akan berubah menjadi kesadaran setan tersebut. Keadaan ini harus segera dipulihkan agar sehat dan sadar seperti sedia kala. Kesurupan dalam jangka panjang akan mengakibatkan bahaya pada kejiwaan dan fisiknya. Jiwanya akan terganggu bahkan bisa menyebabkan sakit jiwa permanen.

Oleh karena itu, setan apapun tidak boleh mempengaruhi kesadaran kita. Bisikan setan juga harus kita hindari dengan berbagai cara. Salah satu cara adalah melakukan wirid yang disyariatkan dalam agama. Diriwayatkan oleh Al Bukhari dalam shahihnya nomor 3293, dan Muslim no 2691, dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah Muhammad SAW bersabda:

(Barangsiapa membaca “LA ILAA HA ILLA LLAHU WAHDAHU LA SYARIIKA LAHU. LAHUL MULKU WA LAHUL HAMDU WA HUWA ALAA KULLI SYAI IN QODIIR” –Tiada Tuhan yang berhak diibadahi dengan benar kecuali Allah semata, tiada sekutu bagiNYA, bagiNYA-lah kerajaan dan bagiNYA lah pujian, dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu– Dalam sehari 100 X, hal itu baginya setara pahala memerdekaan sepuluh sahaya, dituliskan baginya 100 kebaikan, dihapuskan darinya seratus keburukan, dan hal itu MENJADI PERLINDUNGAN UNTUKNYA PADA HARI ITU HINGGA SORE).

Masih banyak cara lain untuk membentengi diri dari pengaruh bisikan maupun pengaruh setan ke dalam kesadaran kita. Kalau pun setan sudah mampu kita tahan agar tidak mempengaruhi tubuh fisik kita, setan juga masih membisiki telinga dan mempengaruhi getaran otak kita agar berpikir yang negatif, berprasangka buruk kepada Tuhan Yang Maha Kuasa, tidak bersyukur dan lain sebagainya.

Secara umum, kecerdikan setan mengungguli manusia. Setan amat lihai mengamati apa dan bagaimana dia harus membisiki manusia sehingga berperilaku sebagaimana yang dia inginkan. Manusia yang 80 persen mengandalkan bawah sadar untuk melakukan aktivitas tanpa direfleksi dan dipikir lagi (pikiran sadar hanya 20 persen), menjadi lahan subur bagi setan untuk membelokkan kemudi kesadaran manusia.

Misalnya, saat seseorang mengemudi mobil maka sebenarnya dia mengemudi mobil dengan gerakan bawah sadar. Dia tidak lagi memikirkan berapa jumlah gardu polisi yang dilalui, dia tidak lagi berpikir harus menginjak rem atau gas saat ada kendaraan lain di jalan. Semuanya dilakukan tanpa kontrol kesadaran lagi. Sebab semua gerakan-gerakan tubuh itu sudah ada program tetap di bawah sadarnya. Dia tinggal memfungsikan program secara otomatis hingga sampai tujuan. Setan itu ibarat virus komputer yang dengan mudah membelokkan perilaku manusia tidak hanya dengan membisiki kesadaran fisik/otaknya, melainkan langsung membuat konslet sistem syaraf kita sehingga program tidak jalan dengan baik.

Inilah yang sebagian besar membuat kita tidak sadar telah melakukan perbuatan yang membahayakan diri sendiri dan juga orang lain. Kita sering mendengar, bagaimana seseorang suami membunuh isteri dan anaknya sendiri, isteri meracun suaminya, anak tega membunuh bapaknya, kakak membunuh adiknya, dan seterusnya. Pengalaman saya sering mewawancarai tersangka berbagai kasus kriminal memberikan banyak informasi mengenai cara-cara mereka berbuat melanggar hukum agama, hukum negara, hukum kemanusiaan.

Banyak tersangka mengaku menghabisi nyawa orang-orang yang dikasihi itu sebenarnya dirinya masih sadar alias tanpa dipengaruhi oleh kesadaran lain yang masuk ke otaknya. Ya, memang demikianlah setan masuk ke diri manusia melalui pintu lain yaitu PINTU BAWAH SADAR. Pintu bawah sadar ini bisa dengan mudah dimasuki setan karena sifatnya yang hanya program yang merupakan kumpulan pembiasaan otogenik manusia. Pembiasaan ini dikira akan berjalan dengan pasti dan eksak, padahal ada faktor X yang mengakibatkan sebuah kasus kriminal terjadi.  Faktor X itu adalah pengaruh setan.

Setan juga paham benar tentang Neuro Linguistic Programming (pemrograman bahasa otak) manusia. Kecenderungan setiap manusia untuk menggunakan salah satu inderanya apakah itu visual, auditori dan kinestetik pun menjadi salah satu kompetensi setan untuk melakukan penyerobotan informasi sebelum diteruskan ke otak. Misalnya, saya melihat “gadis sedang berjalan di tempat sepi”. Mata kita sebenarnya hanya melihat “perempuan” tanpa diembel-embeli nilai apapun dan sebelum data informasi itu diteruskan ke otak maka setan mensabotase informasi tersebut hingga informasi menjadi “gadis seksi sedang berjalan di tempat sepi, enaknya di dekati dan dizinai”

Bagaimana gejala ini diterangkan? Sebenarnya, pengaruh setan pada kesadaran manusia itu tidak seperti yang kita bayangkan. Bayangan kita pada umumnya, setan “masuk” ke tubuh manusia seperti kita masuk ke sebuah gua atau masuk ke rumah yang kosong dan seterusnya. Nah bila pemahaman yang seperti ini kita anut, maka kita akan menemui kesulitan manakala ternyata di dalam tubuh kita ada roh. Dimana roh kita bila tubuh kita dimasuki roh-roh jahat setan?

Pengalaman membuktikan, masuknya setan ke dalam kesadaran manusia sebenarnya tidak lebih dari hanya sekedar “sentuhan” ringan saja. DENGAN MENYENTUH BAGIAN-BAGIAN OTAK KITA DAN MEMANCARKAN KILATAN-KILATAN ENERGI SEMACAM ENERGI LISTRIK, SETAN MAMPU MEMBUAT KESADARAN KITA BERUBAH TERMASUK BISA MEMBUAT KITA KESURUPAN DAN MENGUBAH KITA MENJADI BERPERILAKU NEGATIF.

Sejak lama para ahli teknologi otak menemukan bahwa elektroda atau rangsangan elektrik yang dimasukkan ke dalam otak akan memicu sikap dan perilaku tertentu. Hess seorang pemenang Nobel Kedokteran pada tahun 1930-an menemukan hal ini, yang diteruskan oleh Flynn pada tahun 1967. Flynn lebih jauh berhasil membangkitkan perilaku membunuh pada kucing dengan memberikan rangsangan listrik pada area otaknya. Delgado berhasil meredam perilaku agresif banteng aduan dengan meletakkan elektroda yang ditanam di otak yang dikendalikan dengan gelombang radio.

Meskipun sejauh ini percobaan masih dilakukan pada hewan, dunia teknologi otak belum mampu menemukan keterkaitan perilaku buruk manusia dengan rangsangan elekrik dari luar. Ternyata pengetahuan manusia modern saat ini masih kalah jauh dengan teknologi setan yang sudah mempraktekkan sejak lama. Bahwa dengan sentuhan elektrik pada bagian amygdala di otak kita, maka perilaku kita pun langsung menjadi negatif.

Menurut riset, otak ternyata diciptakan untuk dapat berubah. Otak adalah mesin canggih yang mudah berubah tanpa kehilangan sifat-sifatnya yang asli. Intervensi pendidikan ternyata bisa mencapai hingga sintesis protein di tingkat gen. Jadi pendidikan merupakan teknologi otak yang lebih lembut untuk mengubah perilaku manusia, menciptakan manusia yang cerdas dan baik. Sayangnya, manusia yang cerdas dan baik ini belum tentu menjadikan manusia itu benar dan bijaksana. Pendidikan agama memang bagus, namun tidak serta merta mampu mengubah perilaku manusia disebabkan karena sifatnya yang hanya mampu merekayasa teknologi otak dan kesadaran jasadnya saja.

Demi peradaban masa depan yang lebih bermartabat dan berketuhanan yang Maha Esa, manusia Indonesia harus menyiapkan kendali atas teknologi otak dengan pendidikan yang bagus namun juga merancang adanya kreativitas menciptakan sendiri teknologi rekayasa kesadaran jiwa bahkan hingga kesadaran ruh sehingga manusia Indonesia tidak hanya pintar dan cerdas, namun juga bijaksana dan memiliki kepekaan religiusitas yang setinggi-tingginya.

@wongalus,2010

Dipublikasi di STRATEGI SETAN | 22 Komentar

WIRID SELAMAT NAIK MOBIL, PESAWAT TERBANG DAN KAPAL LAUT


Peristiwa kecelakaan mobil, jatuhnya pesawat terbang maupun tenggelamnya kapal laut di Indonesia sekarang ini sudah bukan hal yang baru. Kejadian semacam ini tentu memprihatinkan kita semua dan membuat hati was-was bila kita kebetulan sedang bepergian menggunakan moda transportasi tersebut. Agar kita terhindar dari kecelakaan saat menggunakan mobil, naik pesawat dan kapal laut maka kita disarankan agar sebelum bepergian dilaksanakan terlebih dulu sholat dua rokaat, lalu membaca sholawat nabi dilanjutkan dengan wirid di bawah ini.

Diriwayatkan oleh Abu Yasar bahwa Rasulullah Muhammad SAW selalu membaca wirid ini saat akan bepergian:

ALLAHUMMA INNA AUDZUBIKA MINAL HARAMA WATTARODDA WALHADMI WALGHAMMA WAL KHARIIQI WAL GHARAQI WA A’UDZU BIKA AYYATAKHOBBATANII SYAITHONU INDALMAUTI WA ANUQTALA FII SABIILIKA MUDBIRRON WA AUDZUBIKA AN AMUUTALADZIIGHAN

“Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari kepikunan, jatuh dari tempat yang tinggi, kehancuran, kegelisahan, kebakaran dan tenggelam, dan aku berlindung kepada-MU dari kesurupan setan di saat menjelang kematian, dan terbunuh di jalan-MU dalam keadaan mundur ke belakang di saat perang sedang berkecamuk, dan aku berlindung kepada-MU dari kematian karena disengat kalajengking” (HR Nasa’i).

@wongalus,2010

Dipublikasi di WIRID SELAMAT NAIK MOBIL PESAWAT TERBANG DAN KAPAL LAUT | 9 Komentar