MERUMUSKAN UPAYA PENCEGAHAN KESURUPAN MASSAL


Semakin sering saja saat ini terjadi kesurupan massal. Beberapa hari yang lalu, kesurupan massal menimpa siswa SMK Sepuluh Nopember Sidoarjo, Jawa Timur. Awalnya beberapa siswa saja yang tiba-tiba berteriak histeris tidak sadarkan diri. Para guru dan kebingungan untuk menyadarkan mereka. Saat siswa berkerumun menonton temannya, tiba-tiba mereka juga mengalami kesurupan. Para guru dibikin sibuk menenangkan korban kesurupan. Dari kata-kata yang keluar dari mulut para siswa, tampak bahwa ada “sesuatu” yang memasuki kesadaran di luar kesadaran sehari-hari mereka.

Aksi kesurupan massal mengakibatkan aktivitas belajar mengajar terganggu. Untungnya, setelah didatangkan kyai setempat maka para siswa yang kesurupan kemudian berangsur pulih kesadarannya. Atas saran pak kyai, sekolah dianjurkan untuk mengadakan Istighosah atau doa bersama agar sekolah memiliki “pagar gaib”. Namun, yang terjadi sungguh di luar dugaan.

Saat istighosah digelar di halaman sekolah, sejumlah siswa kembali mengalami kesurupan, Kamis (7/10) kemarin. Tak ayal sekolah yang terletak di Jalan Siwalan Candi Kecamatan Buduran, Sidoarjo itu kembali menggegerkan masyarakat. Pak kyai yang punya ide menggelar istighosah kembali dibikin kalang kabut meski pada akhirnya bisa teratasi dengan bantuan masyarakat sekitar sekolah.

Ini jelas tragis. Konon istighosah digelar agar suasana belajar mengajar kembali normal. Tidak ada lagi ketakutan dan kekhawatiran dari para siswa karena kesurupan sudah terjadi tiga hari berturut-turut. Tapi kenapa justeru yang terjadi sebaliknya?

Parahnya, para guru justeru menghalangi wartawan mengambil foto dan meliput kegiatan tersebut. Padahal, dengan diberitakannya berita kesurupan ini dan kemudian diketahui oleh masyarakat luas kemungkinan akan muncul solusi membangun dari semua pihak yang perduli pada dunia pendidikan. Sekolah tampaknya khawatir, pemberitaan itu akan mengakibatkan citra sekolah di mata masyarakat akan turun.

Kepala SMK Sepuluh Nopember, Imam Zawahir menilai kesurupan terjadi karena para siswa tengang saat mengikuti pelajaran di sekolah. Akibatnya, sejumlah siswa mudah mengalami kesurupan. Padahal, setiap hari saat dimulai pelajaran dan pulang sekolah diwajibkan membaca salawat nariyah. “Musala juga aktif digunakan belajar mengaji,” ujarnya.

Kesurupan semacam ini sudah bukan hal yang asing terjadi di negeri kita. Tidak terhitung sudah berapa puluh, mungkin ratusan atau ribuan orang mengalami fenomena kesurupan ini. Tidak hanya di lingkungan lembaga pendidikan, namun juga di lingkungan para pekerja-pekerja pabrik dan kantoran.

KENAPA FENOMENA KESURUPAN TERJADI? BAGAIMANA CARA MENGOBATI BILA ADA ORANG KESURUPAN? BAGAIMANA MELAKUKAN PENCEGAHAN YANG PRAKTIS DAN EFISIEN?

Monggo kita ngobrol ringan sekaligus kita diskusikan. Siapa tahu nanti tersusun rumusan solusi sekaligus panduan praktis. Ini semata-mata agar keluarga besar Kampus Wong Alus sebagai elemen masyarakat yang perduli pendidikan memiliki kontribusi yang nyata untuk memecahkan problem-problem sosial kemasyarakatan. Kalau perlu, akan kita susun lengkap panduan mengatasi kesurupan di sekolah-sekolah dan kita kirimkan ke PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA. Namun sebelumnya, draft konsepnya kita uji publikkan di Kampus kita ini sebagaimana biasanya agar muncul debat yang konstruktif. Matur nuwun. Salam paseduluran.

@wongalus,2010

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 296 Komentar

TEKS TERJEMAHAN SHOLAWATUL QUR’AN


 

Memenuhi permintaan sedulur agar Sholawatul Qur’an mudah diamalkan maka KI DEDI PRAYITNO berkenan menterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia. Silahkan disimak. Semoga bermanfaat.

DEDI PRAYITNO
atung575@yahoo.com

Penjelasan ini sebenarnya sudah ada pada mukadimah/pendahuluan sholawat yang ditulis /saya lampirkan pada fail JPG sholawat. Ini saya coba terjemahkan kedalam latin agar apabila saudara-saudara yang belum bisa membaca arab jawa akan lebih mengerti sehingga akan menambah keyakinan dalam mengamalkan sholawat pada kehidupan sehari-hari sholawatul Qur’an/ Basyairul Khoirat yang insya allah besar sekali manfaatnya fidun-ya wal akhirat bagi kita yang mengamalkannya. Menyimpan sholawat Basyairul Khoirat saja insya Allah sudah merupakan kebajikan dan akan mendapatkan cahayaNYA apalagi membaca Sholawat secara dawam Insya allah sudah mendapat banyak faedah serta safaat dari Rosululloh di yaumil akhir, apalagi sholawat basyairul khoirat yang insya allah sudah barang tentu berlipat-lipat kebaikannya bagi kita . Manfaat Sholawatul Qur’an yang langsung diijazahkan Rosululloh kepada Syekh Abdul Qodir Al-Jailani insya allah untuk kesejahteraan, ketenangan jiwa, pendorong terkabulnya hajat (baik/buruk), perlindungan dari segenap kejahatan,fitnah,bahaya dll. Kepada para pengasuh KWA serta keluarga besar KWA saya bermaksud share dan dengan iklas bagi keluarga besar KWA saya mohon nasihat kalau ada kekurangan, kaum muslimin wal muslimat yang ingin mengamalkan Sholawat ini saya dengan mengucap

Bismillahhirohmanirrohiim saya ijazahkan sholawatul Qur’an (Basyairul Khoirat) untuk diamalkan.. semoga menjadi ladang amal serta kebaikan bagi kita semua serta tecapai apapun hajatnya..Amien Ya Robbal Alamin…

INILAH TERJEMAHAN PENJELASANNYA KIRA KIRA SEPERTI INI….

Teman-teman : Wus kariwayatke saking Syeh Abdul Qodir Zailani, panjenengane ngendika marang sawenehe mitrane : mara siro pada munduto sholawat iki sangkan panjenengan ingsun awit ingsun wis mekoleh/oleh sholawat mau sangka ilham peparingane pangeran kang banjur ingsun pametokake marang kanjeng nabi Muhammad SAW. Panjenengane nabi banjur paring kabar marang ingsun mungguh fadilah sholawat mau. Ngendikane saktemene sholawat iki ngandung fadilah kang agung tanpa wates. Anjunjung derajat wong kang miliki marang kaluhuran dadi lan kasil maksude . lan sarana sholawat iki sapa wae ora bakal wurung gegayuhane lan bakal kecekel cita-citane. Apadene bakal di ijabahi dungane. Dene sapa wae kang maca sholawat iki senajan mung sepisan utawa anggawa sholawat iki Alloh bakal paringi pangapuro dosane. Serta lumeber marang ahli majlise besok yen uwong iku tumeko ing pati bakal ditekani malaikat Rahmat 4 (papat) cacahe. Kang siji perlu ngusir setan. Kang siji maneh perlu nuntun kalimah sahadat.kang siji maneh perlu maringi unjukan banyu seko telogo kautsar dene kang siji maneh ngasto wadah kang isi kebak buah-buahan soko suargo kang paring kabar suko ngabarake bakal papan kalenggahane wong mau besuk ono ing suargo. Celatune malaikat mau mengkono suko gembira hai kawulane allah. Wong mau banjur nyawang katon suwarga cecawisane. Sawangan mau kedadeyan sawetoro sadurunge nyawane oncat. Mulo wong mau bakal mlebu kubur sarono tentrem lan gembiro tanpa nandang gelisah lan duko. Ing kubur wong mau kebukake lawang rahmat 40 (petang puluh) cacahe. Mawa cahyo (nur) kang 40 ugo cacahe. Besuk yen wis tumeko dino kiamat wong mau bakal ditangeke srono didampingi malaikat soko tengen lan kiwo kang nentremake ati. Sarana ngagemi busono marang wong mau apadene nyawisake tumpakan onta marang wong mau. Mulo wong mau bakal wungu sangka kubur tanpa susah tanpa prihatin lan sateruse. Bakal enteng hisab besuk naliko wong mau ngewot sirotol mustaqim kang ono ing saduwure neroko. Neroko bakal ngucap mangkene : monggo kulo aturi lajeng : kulo haramake anggepok/demok senggol panjenengan. Wong mau banjur terus tindak mlebu suargo. Wong mau bakal diparingi gedung kubah kang digawe sangka perak putih patang puluh cacahe saben gedung mawa panggung sangka emas. Saben panggung ono tendane satus iji kang kabehe kedadehan sangka nur. Lan saben tendo ana tempat tidur kang digawe sangka sutera saben tempat tidure ana widadarine siji kang kedadehane sangka wewangen katon kadi dene purnama sidi. Banjur uwong mau kaparingan bareng kang durung nate kadulu mripat durung tau keprungu kuping. Malah durung ana ati kang kumrentek pada lan indahing yang paparingan mau kasebut ing kabar Rosululloh SAW ngendiko naliko wengine isro nyadong/nyuwun timbalan alloh taala. Alloh ta’ala maha agung dawuh : bumi iku duweke sopo hai Muhammad ? Kagungane penjenengan dalem gusti. Langit iku duweke sopo hai Muhammad ? Nggih kagungan panjenengan dalem gusti. Tabir iki duweke sapa hai Muhammad ? Ugi kagungane panjenengan dalem gusti. Alam kursi duweke sopo ? puniko inggih kagungan panjenengan dalem gusti. Banjur siro iku duweke sopo hai Muhammad ? Nabi ora kuwoso ngaturi jawaban malah rumongso lingsem/isin lan banjur sujud nyembah marang allah ta’ala. Mulo Alloh ta’ala piyambak kang sak teruse paring jawaban mengkono. Dadi siro iku duweke uwong-uwong kang pada maca sholawat mulyo lan agung. Syeh Abdul Qodir Zailani sakteruse ngendiko mengkono sak temene sholawat iki kang pantes lan hadis kasebut lan sholawat iki bakal mbuka 70 lawang Rahmat serta bakal nglahirake dalan suargo kanga ajib. Apa dene yo luwih becik merdeko ake 1000 budak . kurban 1000 unto. Sodakoh 1000 dinar lan siam 1000 sasi. Sholawat iki ugo ngandung rahasia kang bisa dadi lan nggampangake rizki bisa baikke ahlak bisa ngunggahake derajat , bisa nekaake maksude lan dingapuro dosane den tutupi cacate lan bisa ngluhuraken wong-wong asor. Syaidina Makenudin ngendiko sholawat iki aja diparingake kejobo marang wong sholeh awit sampurno lan mandi tumrap kanggo anggayuh hajat saben-saben sholawat sangko sholawat iki bakal dadi wasilah arsane Rosululloh SAW. Saben ayat biso dadi safaat ana arsane Allah ta’ala. Iyo Sholawat iki milike wong kang podo nglakoni sholat lan wacana tumrap wong kang pada eling pitutur mareng wong tuhu serta dadi wasilah lan dadi sholawatil Qur’an.

Bahasa Indonesianya kurang lebih demikian (maaf kalau ada yang kurang pas) :

Teman-teman (saudara-saudaraku) : Sudah di ceritakan oleh Syekh Abdul Qodir Zailani, beliau berkata kepada para kerabatnya : bergegaslah anda untuk mendapatkan Sholawat ini untuk anda yang saya dapatkan dari ilham pemberian Allah yang disampaikan oleh kanjeng nabi Muhammad SAW. Beliau nabi kemudian berkata dan memberi kabar/penjelasan kepadaku tentang fadilah/keutamaan sholawat tadi. Katanya (nabiyulloh) sebenarnya sholawat ini mengandung fadilah yang agung tanpa batas. Menjunjung derajat orang yang memiliki pada keluhuran dan berhasil tujuannya dan sholawat ini akan menjadi sarana bagi siapa saja tidak akan gagal harapannya serta akan tercapai cita-citanya. Apapun akan diijabahi doanya. Sedangkan bagi siapa saja yang membaca sholawat ini (basyairul khoirot) walaupun hanya sekali atau membawa sholawat ini Alloh akan memberikan ampunan terhadap dosanya. Serta akan menyebar pada majlis/lingkungan/keluarga. Besok kalau sampai ajalnya akan ditemui oleh malaikat rahmah empat jumlahnya. Yang pertama bertugas mengusir setan. Satunya lagi akn bertugas menuntun kalimah sahadat. Yang satunya lagi bertugas memberikan minuman berupa air ngdari telaga kautsar/surga serta yang satunya lagi/ keempat bertugas membawa wadah berisi penuh buah-buahan serta memberikan kabar gembira tentang tempat orang tadi besok disurga. Malaikat tadi berkata bergembiralah wahai hamba Allah. Orang tadi kemudian akan melihat surga pemberianNya. Pemandangan tadi merupakan kejadian sebelum nyawanya pergi dari raganya. Oleh karena itu orang tadi akan masuk alam barzah/kubur dengan tentram dan bergembira tanpa merasa gelisah dan sedih. Didalam kubur/barzah orang tadi akan dibukakan pintu rahmat 40 (empat puluh) banyaknya. Sembari bercahaya yang berjumlah 40 banyaknya. Besok kalau dating hari kiamat orang tadi akan dibangunkan dan didampingi oleh malaikat dikiri dan kanannya yang menyenangkan/menentramkan hati. Serta memberikan pakaian kepada orang tadi serta memberikan tunggangan berupa onta. Sehingga orang tadi akan bangun dari kubur tanpa susah payah tanpa sedih dan seterusnya. Akan diringankan hisab/perhitungan besok kalau menyebrang sirotol mustaqim yang berada diatas neraka. Neraka akan berkata demikian : saya persilakan terus menyebrang : saya haramkan bersentuhan dengan anda. Orang tadi kemudian akan terus masuk surga. Orang tadi akan diberikan gedung berkubah yang terbuat dari perak putih berjumlah empat puluh dan setiap gedung bertatahkan emas. Setiap gedung ada tendanya seratus yang semuanya berkilauan ( dari cahaya) dan setiap tenda ada tempat tidur yang terbuat dari sutera dan ada bidadarinya satu serta memakai wewangian dan bercahaya seperti bulan purnama. Kemudian orang tadi bersamakannya serta mendapatkan apa-apa yang belum pernah dilihatnya dan didengarnya. Bahkan belum pernah ada dalam benak dan keindahan tadi seperti telah diceritakan oleh Rosululloh SAW ketika isro mi’raj memenuhi perintah/panggilan Allah Ta’ala. Allah Ta’ala bertanya : bumi ini milik siapa hai Muhammad? Milikmu Ya Allah. Langit ini milik siapa hai Muhammad ? itupun milkMu Ya Tuhanku. Alam kursi miliknya siapa? Itupun milikMu Ya Tuhanku. Lalu kamu itu miliknya siapa hai Muhammad? Nabi tidak kuasa memberikan jawaban bahkan merasa malu dan kemudian sujud menyembah Allah Ta’ala . Sehingga Allah Ta’ala kemudian yang memberikan jawaban begini. Jadi kamu mempunyai orang-orang yang membaca sholawat yang mulia dan agung. Syekh Abdul Qodir Zailani seterusnya berkata begini , sebenarnya sholawat ini yang pantas dengan hadis tersebut dan sholawat ini akan membuka 70 pintu rahmat serta akan membuat jalan kesurga yang sangat sempurna. Dan lagi akan lebih baik dari memerdekakan 1000 budak, kurban 1000 onta, dan memudahkan rejeki dapat memperbaiki akhlak serta menaikan derajat, bisa mendatangkan/tercapai tujuannya, diampuni dosanya, ditutupi cacatnya dan bisa meninggikan orang-orang dhuafa/lemah.

Syaidina Makenudin berkata : sholawat ini jangan diberikan kecuali kepada orang sholeh karena sempurnanya dan mustajab bagi mencapai tujuan/hajat , setiap sholawat dari sholawat ini akan menjadi wasilah kepada Rosululloh SAW. Setiap sholawat dapat menjadi safaat kepada Allah Ta’ala.

Inilah sholawatnya milik orang yang selalu melakukan/baca sholawat dan bacalah bagi orang yang selalu ingat pada nasihat/perkataan orang yang sungguh-sungguh berwasilah serta Bersholawat Qur’an. Sholawat ini sesuai yang saya dapat dari guru saya ada 31 sholawat yang merupakan satu kesatuan.

Tata Cara Pengamalannya..:

  1. Sholat Hajat / sudah sholat fardu (magrib/subuh)…
  2. Baca Ta’awudz (Audubillahiminassyaitonirojim Bismillahirrohmannirrohiim) ..1x
  3. Tawasul kepada :
    1. Rosullulloh beserta keluarganya .. alfatihah 1x
    2. Kulafaur rosyidin (Abubakar,Umar,Usman.Ali) ..alfatihah 1x
    3. Semua Malaikat (samawati wal ardh) ..alfatihah. 1x
    4. Syekh Abdul Kodir Al-Jailani … alfatihah.. 1x
    5. Semua muslimin,muslimat .. alfatihah..1x
    6. Orang tua kita ..alfatihah 1x
    7. Diri kita/ hususon ila ruhi waljasadi wabatinihi (nama saya) ..alfatihah 1x
    8. Hususon ila hajati….(sebutkan hajatnya) .. atau contoh Ya Allah dengan semua kebaikan dan semua keutamaan Sholawatil Qur’an atas ijin dan ridhoMu agar terkabul hajat saya yaitu…..)…. alfatihah .1x
    9. Man ajazani…alfatihah ..1x
    10. Baca basyairul khoirat … 1x, 3x dsb…yang penting bisa ajeg
    11. Bisa dilanjutkan baca amalan Anda yang lain untuk mendorong terkabulnya hajat (hajat baik/buruk)… sebaiknya hajat yang baik. Oleh karena kemanjuran doanya maka sangat disayangkan jika jatuh kepada orang yang bukan ahlinya (orang jahat) tapi saya percaya keluarga KWA Insya Allah sholeh/sholeha..
  4. Tidak diwajibkan untuk puasa, namun akan lebih baik jika dibaca secara dawam disertai rajin puasa sunah untuk mendekatkan diri kepadaNya misal puasa senin kamis, puasa apit neton atau sunat mutlak dengan niat mendekatkan diri kepadaNya.
  5. Sholawatul Qur’an bisa dibaca keseluruhan ( baca teks / print out ) atau memilih salah satu Sholawat untuk mendawamkan . monggo yang penting iklas dan dawam..

SEMOGA MENJADI KEBAJIKAN DAN LADANG AMAL BAGI KITA SEMUA… AMIEN YA ROBBAL ALAMIN…

MOHON MAAF ATAS SEGALA KEKURANGAN DAN KURANG SEMPURNANYA DALAM MENYAMPAIKAN INFORMASI INI .BUKAN BERMAKSUD MENYESATKAN, NAMUN SEMATA KARENA KETERBATASAN SAYA.. TERUS TERANG SAJA SAYA TIDAK BISA BAHASA ARAB MUNGKIN PARA PENGASUH KWA ATAU PARA SEDULUR BISA MEMBANTU MENGARTIKAN SHOLAWATUL QUR’AN INI TERIMA KASIH SEBELUMNYA…..

BY : DEDI PRAYITNO

TEKS LATIN BASYAIRUL KHOIROOT

(SHOLAWATUL QUR’AN)

  1. ALHAMDULILLAHIROBBIL ALAMIN. ALLOHUMMA SHOLLI WASALIM ‘ALA SAYIDINA MUHAMMADILBASYIRIL MUBASYSYIRIL MU’MINIINA BIMA QOOLALLOHUL ADHIM WABASYSYIRIL MU’MININA WAANNALLOHA LAYUDHII’U AJROL MU’MINIINA.
  2. ALLOHUMMA SHOLLI WASALIM ‘ALA SYAIDINA MUHAMMADILBASYIRIL MUBASYSYIRI LIDDAAKIRIINA BIMA QOOLALLOHUL ‘ADHIIM FADKURUUNII ADKURKUM UDKURULLOHA DIKRON KATSIIROWASSABIKHUHU BUKROTAWWA ASHIILA HUWALLADII YUSHOLLII ‘ALAIKUM WAMALAIKATUHU LIYUKHRIJAKUM MINADHULUMAATI ILLA NUURI WAKAANA BIL MU’MININA COKHIIMAAN TAHIYYATUHUM YAUMA YALQAUNAHU SALAMUN WA A ‘ADDA LAHUM AJRONKARIIMAAN.
  3. ALLOHUMMA SHOLLI WASALIM ‘ALA SYAIDINA MUHAMMADILBASYIRIL MUBASYSYIRI LIL ‘AMILIINA BIMA QOLALLOHUL ‘ADHIIM ANNII LA UDHII’U ‘AMALA ‘AMILI MINKUM MIN DZAKARIN AUW UNGSAAWAMAN ‘AMILA SHOLIKHAN MIN DZAKARIN AUW UNGSA WAHUWA MU’MINUN FAULAIKA YAD KHULUNAL JANNATA YUR ZAQUUNA FIIHAA BIGHIORI KHISYAAB.

  1. ALLOHUMMA SHOLLI WASALIM ‘ALA SYAIDINA MUHAMMADILBASYIRIL MUBASYSYIRI LIL AWWABIINA BIMAA QOOLALLOHUL A’DHIIMU FAINNAHU KAANA LIL AWWABIINA GHOFUROLLAHUM MAA YASYAAUNA ‘INDA ROBBIHIM DZALIKA ZAJAAUL MUHSYINIINA.
  2. ALLOHUMMA SHOLLI WASALIM ‘ALA SYAIDINA MUHAMMADILBASYIRIL MUBASYSYIRI LITTAWWABIINA BIMAA QOOLALLOHUL ‘ADZIIMU INNALOHA YUHIBBUTTAWWABIINA WAYUHIBBUL MUTATHOHIRIINA WAHUWALLADZII YAQBALUTAWWABATA ‘AN ‘IBAADIHI WAYA’FUU ‘ANISYSYAIAATI.
  3. ALLOHUMMA SHOLLI WASALIM ‘ALA SYAIDINA MUHAMMADILBASYIRIL MUBASYSYIRI LILMUHLISHIINA BIMAA QOOLALLOHUL ‘ADZIIMU FAMAN KAANA YARJUU LIQOO’A ROBBIHII FALYA’MAL ‘AMALAN SHOLIHAAN WALAA YUSYSYRIK BI’IBAADATI ROBBIHII AHADAN MUHLISHIINA LAHUDDIINA.
  4. ALLOHUMMA SHOLLI WASALIM ‘ALA SYAIDINA MUHAMMADILBASYIRIL MUBASYSYIRI LILMUSHOLLIINA BIMAA QOOLALLOHUL ‘ADZIIMU WA AQIMISHSHOLATA INNASHSHOLATA TANHAA ‘ANILFAHSYAAI WALMUNKARI AQIMISHSHOLAATA WA’ MUR BIL MA’RUUFI WANHA ‘ANILMUNKARI WASHBIR ‘ALAA MAA ASHOOBAKA INNA DZAA LIKA MIN ‘AZMIL UMUURI.
  5. ALLOHUMMA SHOLLI WASALLIM ‘ALA SYAIDINA MUHAMMADIL BASYIIRIL MUBASYSYIRII LILKHAASYI’IINA BIMAA QOOLALLOHUL’ADHIIMU WASTA’IINUU BISHSHOBRI WASHSHOLAATI WAINNAHAA LAKABIIROTUN ILLA ‘ALALKHAASYI’IINA ALLADZIINA YADHUNNUUNA ANNAHUM MULAAQUU ROBBIHIM WAANNAHUM ILAIHI ROOJI’UNALLADZIINA YADZKURUUNALLOHA WIYAAMAWWAQU’UUDAAW WA’ALA JUNUUBIHIM WAYATAFAKKARUUNA FIIKHOLQISSAMAAWAATI WALARDHI ROBBANAA MAA KHOLAQTA HADZAABAATHILANN SUBKHAANAKA FAQINAA ‘ADZAABANNAARI.
  6. ALLOHUMMA SHOLLI WASSALIM ‘ALA SAYYIDILL BASYIRILMUBASYSYIRI LISHSHOBIRIINA BIMAA QOOLALLOHUL ‘ADHIIMU INNAMA YUWAFFASHSHOBIRUUNA AJROHUM BIGHOIRI KHISAABBIN ULAAIKALLADZIINA HADAA HUMULLOHU WAULAIKA HUM ULUL ALBAABI.
  7. ALLOHUMMA SHOLLI WASSALIM ‘ALA SAYYIDILL BASYIRILMUBASYSYIRI LILKHAA IFIINA BIMAA QOOLALLOHUL ‘ADHIIMU WALIMAN KHAAFA MAQOOMA ROBBIHI JANNATAANI WA AMMAA MANKHAAFA MAQOOMA ROBBIHI WANAHANNAFSA ‘ANILHAWAA FA’INNALJANNATA HIYAL MA’WAA
  8. ALLOHUMMA SHOLLI WASSALIM ‘ALA SAYYIDILL BASYIRILMUBASYSYIRI LILMUTTAQIINA BIMAA QOOLALLOHUL ‘ADHIIMU WAROKHMATII WASI’AT KULLA SYAI’IN FASYA AKTUBUHAA LILLADZIINA YATTAQUUNA WAYU’TUUNAZZAKATA WALLADZIINA HUM BI AYAATINAA YU’MINUUNA ALLADZIINA YATTABI’UUNARROSUULANNABIYYAL UMMIYYAA LAHUM JAZAAUDHDHI’FI BIMAA ‘AMILUU WAHUM FIL GUROFAATI AMINUUNA.
  9. ALLOHUMMA SHOLLI WASSALIM ‘ALA SAYYIDILL BASYIRILMUBASYSYIRI LILMUHBITIINA BIMAA QOOLALLOHUL ‘ADHIIMU WABASYSYIRIL MUKHBITIINALLADZIINA IDZAA DZU KIROLLOHU WAJILAT QULUU BUHUM WALLADZIINA YU’TUUNA MAA ATAU WAQULUBUHUM WAJILATUNN ANNAHUM ILAA ROBBIHIM ROOJI’UUNA.
  10. ALLOHUMMA SHOLLI WASSALIM ‘ALA SAYYIDILL BASYIRILMUBASYSYIRI LISHSHOBIRIINA BIMA QOOLALLOHUL ‘ADHIMU WABASSIRISHOOBIRIINALLADZINA IDZAA ASHSHOOBATHUM MUSHIBATUN QOOLUU INNALILLAHI WA INNA ILAIHI ROOJI’UUNA ULAAIKA ‘ALAIHIM SHOLAWAATUMMIRROBBIHIM WAROHMATA WA ULAAIKA HUMULMUHTADUUNA INNII JAZAITUHUMUL YAUMA BIMAA SHOBARUU ANNAHUM HUMUL FAA IZUUNA.
  11. ALLOHUMMA SHOLLI WASSALIM ‘ALA SAYYIDILL BASYIRILMUBASYSYIRI LILKADHIMIINA BIMAA QOLALLOHUL ‘ADHIIMU WALKADHIIMINAL GOIDHO WAL ‘AFIINA ‘ANINNAASYI WALLOHU YUKHIBBUL MUHSINIINA FAMAN ‘AFA WA ASHLAKHA FA AJRUHU ‘ALALLOHI INNAHU YUKHIBBUDHOLIMIINA.
  12. ALLOHUMMA SHOLLI WASSALIM ‘ALA SAYYIDILL BASYIRILMUBASYSYIRI LIL MUKHSINIINA BIMAA QOLALLOHUL ‘ADHIIMU WA AKHSINUU INNALLOHA YUKHIBBUL MUKHSINIINA MANJAA A BILKHASANATI FALLOHU ‘ASRU AMSYALIHAA WAHUM LA YUDHLAMUUNA.
  13. ALLOHUMMA SHOLLI WASSALIM ‘ALA SAYYIDILL BASYIRILMUBASYSYIRI LIL MUTASHODDIQIINA BIMAA QOLALLOHUL ‘ADHIIMU WA ANTASHODAQUU KHOIROLLAKUM INKUNTUM TA’LAMUUNA INNALLOHA YAJ ZIL MUTASHODIQIINA
  14. ALLOHUMMA SHOLLI WASSALIM ‘ALA SAYYIDILL BASYIRILMUBASYSYIRI LIL MUTTAQIINA BIMAA QOLALLOHUL ‘ADHIIMU WAMIMMAA ROZAQNAAHUM YUNFIQUUNA WA MAA ANFAQTUM MINSYAIIN FAHUWA YUKHLIFUHU.
  15. ALLOHUMMA SHOLLI WASSALIM ‘ALA SAYYIDILL BASYIRILMUBASYSYIRI LISYSYAKIRIINA BIMA QOLALLOHUL ‘ADHIIMU WASYKURUUNI’MATALLOHU INKUNTUM IYYAHU TA’BUDUUNA LA’INSYAKARTUM LA AZIIDANNAKUM WALA IN KAFARTUM INNA ‘ADZABII LASYADIIDUN
  16. ALLOHUMMA SHOLLI WASSALIM ‘ALA SAYYIDILL BASYIRILMUBASYSYIRI LISSAAILIINA BIMAA QOLALLOHUL ‘ADHIIMU FAINNII QORIIBUN UJIIBU DA’WATADDAA’I IDZAA DA’ANI UD’UUNII ASTAJIBLAKUM.
  17. ALLOHUMMA SHOLLI WASSALIM ‘ALA SAYYIDILL BASYIRILMUBASYSYIRI LISHOLIKHIINA BIMA QOLALLOHUL ‘ADHIIMU ANNAL ARDHO YARITSUHAA ‘IBAADIYASHSHOLIKHUUNA ULAIKA HUMUL WARITSUUNALLADZIINA YARITSUUNAL FIRDAUSA HUM FIIHAA KHOOLIDUUNA
  18. ALLOHUMMA SHOLLI WASSALIM ‘ALA SAYYIDILL BASYIRILMUBASYSYIRI LIL MUKHSINIINA BIMAA QOLALLOHUL ‘ADHIIMU INNALLOHA WAMALAA IKATAHU YUSHOLLUNA ‘ALANNABIIYI YA AYYUHALLADZIINA AMANUU SHOLLUU ‘ALAIHI WASALLIMUN FASLIIMAAYYU’TIKUM KIFLAINI MIRROKHMATIHI WAYAJ’AL LAKUM NUUROON TAMSYUUNA BIHI WA YAGFIRLAKUM WALLOHU GOFUURURROHIIMUN.
  19. ALLOHUMMA SHOLLI WASSALIM ‘ALA SAYYIDILL BASYIRILMUBASYSYIRI LILMUBASYSYIRIINA BIMAA QOLALLOHUL ‘ADHIIMU WABASYSYIRILLADZIINA AMANUU WA ‘AMILUSHSHOLIKHATI LA TABDIILA LIKALIMATILLAHI DZALIKA HUWAL FAIDZUL ‘ADHIIMU
  20. ALLOHUMMA SHOLLI WASSALIM ‘ALA SAYYIDILL BASYIRILMUBASYSYIRI LILFAA IZIINA BIMAA QOLALLOHUL ‘ADHIIMU WAMAYYUTHI’ILLOHA WA ROSUULAHU FAQAD FAZA FAUZAN ‘ADHIIMAAN.
  21. ALLOHUMMA SHOLLI WASSALIM ‘ALA SAYYIDILL BASYIRILMUBASYSYIRI LIZZAHIDIINA BIMAA QOLALLOHUL ‘ADHIIMU ALMAALU WALBANUUNA ZIINATULKHAYAATIDDUNYA WALBAQIIYAATUSHSHOLIKHATU KHOIRUN ‘INDA ROBBIKA TSAWAABAWWA KHOIRUN AMALA.
  22. ALLOHUMMA SHOLLI WASSALIM ‘ALA SAYYIDILL BASYIRILMUBASYSYIRI LIL UMIYYIINA BIMAA QOLALLOHUL ‘ADHIIMU KUNTUM KHOIRO UMMATIN UKHRIJAT LINNAASI TA’MURUUNA BILMA’RUUFI WATANHAUNA ‘ANILMUNKARI.
  23. ALLOHUMMA SHOLLI WASSALIM ‘ALA SAYYIDILL BASYIRILMUBASYSYIRI LIL MUSHTHOFAINA BIMA QOLALLOHUL ‘ADHIIMU TSUMA AUROTSNAALKITAABALLADZIINASHTHOFAINAA MIN ‘IBAADINAA FAMINHUM DHOLIMUN LINAFSIHI WAMINHUM MUQTASHIDAW WAMINHUM SA A BIKUM BIL KHOIROOTI BI IDNILLAHI DZALIKA HUWAL FADHLULKABIIRU.
  24. ALLOHUMMA SHOLLI WASSALIM ‘ALA SAYYIDILL BASYIRILMUBASYSYIRI LIL MUDZNIBIINA BIMA QOLALLOHUL ‘ADHIIMU QULYAA ‘IBAADI YALLADZIINA ASROFU ‘ALA ANFUSIHIM LATAQNATHUU MIRROKHMATILLAHI INNALOHA YAGFIRUDZDZUNUBA JAMII’AN INNAHU HUWAL GOFUURURROKHIIMU.
  25. ALLOHUMMA SHOLLI WASSALIM ‘ALA SAYYIDILL BASYIRILMUBASYSYIRI LILMUSTAGFIRIINA BIMAA QOLALLOHUL ‘ADZIIMU WAMAYYA’MAL SU’U AWYADHLIM NAFSAHU TSUMMA YASTAGFIRILLOHA YAJIDILLOHA GOFFUURORRIHIIMAN.
  26. ALLOHUMMA SHOLLI WASSALIM ‘ALA SAYYIDILL BASYIRILMUBASYSYIRI LILMUQORROBINA BIMA QOLALLOHUL ‘ADHIIMU INNALLADZIINA SABAQOTLAHUM MINALKHUSNAA UULAIKA ‘ANHA MUB ‘ADUUNA LAA YASMA’UUNA KHASIISAHA WAHUM FIMASYTAHAT ANFUSUHUM KHOLIDUUNA LA YAKHZUNUHUMUL FAZA’UL AKBARU WATATALAQQOO HUMUL MALAAIKATAHU HADZAA YAUMUKUMULLADZII KUNTUM TUU ‘ADUUNA.
  27. ALLOHUMMA SHOLLI WASSALIM ‘ALA SAYYIDILL BASYIRILMUBASYSYIRI LILMU’MINIINA BIMAA QOLALLOHUL ‘ADHIIMU INNALMUSLIMIINA WAL MUSLIMAATI WAL MU’MININA WAL MU’MINAATI WAL QOONITIINA WAL QOONITAATI WASHSHODIQIINA WASHSHODIQOOTI WASHSHOBIRIINA WASHSHOBIROOTI WALKHASYI’INA WAL KHAASYI’ATI WAL MUTASHODDIQIINA WAL MUTASHODDIQOTI WASHSHOIMIINA WASHSHOIMATI WALKHAFIDHINA FURUJAHUM WAL KHAFIDHAATI WADZDZAKIRIINALLOHA KATSIIROWWADZDZAKIROOTI A ‘ADALOHU LAHUM MAGFIROTAWWA AJRON ‘AHIIMAN WA ANNA SA’YUHU SAUFA YUROO TSUMMA YUJZAAHUL JAZAA AL AUFAA.
  28. ALLOHUMMA SHOLLI ‘ALAIHI SALATAN TUSYSYROKHU BIHASHSHUUDUURU WATAHUUNU BIHAL UMUURU WATANKASYIFU BIHASSUTUURU WASALIMMU TASLIIMAA KATSIIROO DAA IMAAN ILAA YAUMIDDINI DA’WAAHUM FIHA SUBKHANAKALLAHUMMA WATAHIYYATUHUM FIIHAA SALAAMUN WA AAKHIRU DA’WAAHUM ANIL KHAMDULILLAHI ROBBIL ‘ALAMIINA.

TAMAT

 

 

Categories: SHOLAWATUL QUR’AN | 87 Komentar

MANDI TIRTA JATI


AJI S MANUNGSO (BANYULUMUT)
denjati@yahoo.co.id

Assalamu alaikum. Kepada ki wong alus, sesepuh kampus wongalus dan Seluruh pembaca yang saya hormati.Untuk pertama kalinya ijinkan saya berbagi sedikit pengetahuan ilmu, yg saya sendiri msh miskin ilmu yaitu MANDI TIRTA JATI, konon ilmu mandi tirta jati ini diciptakan oleh Kanjeng Sunan Kalijaga, inilah asma mandi tirta jati.

“BISMILLAH…. NIAT INSUN ADUS JINABAT ADUS BANYU KODRATULLOH, NGADUSI SEDULUR PAPAT KALIMO BADAN KAENEM NYOWO KAPITU SUKMO SAKBADAN KALI SAMPURNO.”

Tata cara :

Tahap pertama, mandi kembang setaman dimulai dimalam kelahiran kita (weton) tepat jam 12 malam. lakukan selama 3 malam berturut turut.. diawali dg membaca asma diatas 3 x dan mandinya cukup 7 x guyuran..

Tahap kedua, selanjutnya setiap mulai mandi biasa pagi ataupun sore asma diatas dibaca 1 kali dan tidak perlu dg kembang setaman.

Kasiat : manjadikan awet muda, membersihkan hati, fikiran dan dinding2 bathin kita, sebagai daya tarik/pengasihan utk manusia & mahluk gaib, membuka dan mempertajam mata bathin, lebih mudah menyerap dlm mempelajari berbagai ilmu.

Demikian sedikit pengetahuan yg saya punya semoga bermanfaat dunia & akhirat bagi para sedulur kwa dan pembaca kwa skalian.. trima kasih pd ki alus & sgenap staf KWA yg telah memposting artikel ini. Salam hormat saya. @@@

Categories: MANDI TIRTA JATI | 82 Komentar

SILAT HADIRAN


Wong Kito Galo
erwansyah1985@gmail.com

Assallamu’alaikum.wr.wb! Tidak mengurangi rasa hormat saya buat kiwongalus serta sesepuh mumpuni yg lebih segalanya. sblmnya salah dan khilaf kata jg hati mohon dimaafkan! Saya Ijazahkan buat semua sedulur KWA,sebuah keilmuan SILAT HADIRAN, yg mana caranya :

1.Wudhu
2.Kedua tangan diangkat sejajar kepala
3.Lemaskan lengan,badan,konsentrasilah
4.Tawassul

-ILLA HADROTIN NABIYIL MUSTOFAH MUHAMMADIN.SAW ALFATIHAH…

-ILLA HADROTI KHUSUSON SYECH ABDUL QODIR JAILANI .RA ALFATIHAH…

5.Lalu bacalah surat nurbuwah

6.setelah itu berdo’a:
“YA ALLAH HAMBA MOHON KEBAIKAN DAN BERKAH DARI KAROMAH SYECH ABDUL QODIR JAILANI UNTUK MEMAINKAN JURUS…(sebutkan nama jurus atau perguruan yg pengen ditiru silatnya) AMIN”.

7.setelah itu ucapkan dlm hati berulang kali “YA ALLAH YA LATIEF”

Note: Selama itu konsentrasilah, dan kalau tangan mulai bergerak ikuti saja jangan dilawan lama kelamaan dia akan membentuk sebuah jurus. SELAMAT MENCOBA SEMOGA BERHASIL DAN MEMBAWA MANFAAT,amin! @@@

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 55 Komentar

WIRID PARA MALAIKAT HAMALATUL ‘ARSY


ABAH GUNTUR DERAJAT
lautanbirunusantara@ymail.com

Salam takzim kepada poro sesepuh dan sedulur serta segenap keluarga besar KWA dimanapun saudara berada. Pada artikel saya yang pertama kalinya ini, izinkan saya yang faqir ilmu ini untuk menulis salah satu Wirid Para Malaikat Hamalatul ‘Arsy (Wirid Para Malaikat Penyangga Singgasana Allah SWT). Inilah wiridnya:

BISMILLAAHI ROBBIYALLOOH, HASBIYALLOOHU TAWAKKALTU ALALLOOH, I’TASHOMTU BILLAAH, FAW WADHTU AMRII ILALLOOH, MAASYAA ALLOOH, LAA QUWWATA ILLAA BILLAAH.

ARTINYA: “DENGAN MENYEBUT NAMA ALLAH, TUHANKU ADALAH ALLAH, YANG MENCUKUPIKU ADALAH ALLAH, AKU BERPASRAH DIRI KEPADA ALLAH, AKU BERLINDUNG DIRI KEPADA ALLAH, AKU PASRAHKAN URUSANKU KEPADA ALLAH, APA YANG ALLAH KEHENDAKI PASTI AKAN TERJADI, TIADA KEKUATAN KECUALI DENGAN PERTOLONGAN ALLAH.”

Wirid diatas cukup dibaca 3 kali atau 7 kali tiap ba’da sholat fardhu. Insya Allah berfaedah antara lain untuk : membuka tabir khusyuk, perlindungan/benteng keselamatan (dari berbagai serangan baik halus maupun kasar), ketabahan/ketegaran, kerejekian, mempercepat/memudahkan dikabulkannya suatu hajat, pengobatan penyakit (baik medis maupun non medis), dan lain-lainnya.

Khusus untuk pengobatan wirid tersebut dibacakan 100 kali pada segelas air putih (jika ada air zam-zam lebih baik), dan sebelumnya melakukan sholat hajat 2 rakaat pada sepertiga malam, setelah itu dilanjutkan dengan tawassul (tawassulnya yang umum saja/yang sering dibaca oleh pengamalnya), membaca Al-Fatihah 7 kali, Al-Ikhlas 7 kali, Al-Falaq 7 kali, An-Naas 7 kali, Ayat Kursi 7 kali, setelah itu baca wiridnya 100 kali. Lalu airnya diminumkan kepada pasien yang sakit. Amalkan cara ini selama 7 hari berturut-turut.

Selamat mengamalkan bagi yang mau. Tujukan semua ini hanya untuk beribadah dengan ikhlas, sabar, yakin, dan istiqomah semata-mata kepada Allah SWT. Pasrahkan saja hasil seluruh amal dan ibadah lahir serta bathin kita kepada Allah SWT. Niscaya curahan rahmat, hidayah, inayah, karunia, dan ridho-NYA akan selalu menyertai kita semua. Aamiin Yaa Robbal Alamiin. Wass.Wr.Wb. @@@

Categories: WIRID PARA MALAIKAT HAMALATUL 'ARSY | 114 Komentar

AURAD (DZIKIR) MIFTAH KHAIRAT – FATIHAH POWER


KI ABDUL JABBAR

PENDAHULUAN

Salam takzim dan salam Rahayu buat semua ikhwan dan akhwat KWA. Saat sdg mencari pekerjaan atau menganggur memang sangat tertekan. Secara logika, orang mau sukses harus ahli (expert), sabda Rasululla saw “serahkan pada ahlinya”, sabda Rasulullah yg lain adalah “jika rezeki itu keluar dari 10 pintu, 9 pintu adalah perniagaan”. Dari 2 sabda tsb, saya keluar dari perusahaan Industri Pesawat Terbang di Bdg melamar kerja di perusahaan ritail terbesar di Jakarta, menjadi sales. Saya harus expert atau ahli dibidang pekerjaan saya. saya tdk peduli apakah saya akan mendapat penghargaan atau celaan dgn pekerjaan ini, prinsipnya DO THE BEST. sampai akhirnya bukan saya yg butuh perusahaan tetapi perusahaan yg butuh saya. Terakhir saya bekerja di perusahaan Jerman sbg Product Manager seluruh negara2 Asia berkantor di Bangkok. Saya mengundurkan diri dan membuat perusahaan sendiri, karena saya jarang sholat Jumat (saya ganti Dzuhur), krn di luar negeri susah mencari Masjid. Untuk menebusnya saya sering dzikir istighfar dan Yaa Allah, yaa Hayyu yaa Qoyyum, yaa adzim dan yaa Robbal ‘alamin. Saya gak tahu apa pahalanya, yg saya lakukan krn saya senang dgn dzikir itu.

Jadi saran ke 1 saya ke pada Mas DS, lakukan yg terbaik yg Anda bisa kalau perlu menjadi sangat AHLI. Jika Anda tukang Baso, jadilah tukang Baso yg ahli, sehingga baso eunak tenan. Saran saya, lebih baik Anda berjualan makanan, baso, empek-empek, dll yg sesuai dengan hobby atau kesenangan Anda. Ikhtiar ini sangat penting dan wajib, kalau hanya

dzikir atau berdoa tanpa ikhtiar, sama halnya mengharap pepesan kosong.

Saran saya yg ke-2 mulailah Anda HIJRAH, atau keluar dari alam lingkungan Anda. karena saya tdk melihat peluang yang bagus di daerah Anda. Pergilah ke kota besar dan berdaganglah….. Anda tidak cocok kerja di perusahaan.

Saran ke-3 dzikirkan secara rutin sesuai dengan hajat Anda dzikir di bawah ini:

AURAD (DZIKIR) MIFTAH KHAIRAT – FATIHAH POWER

BISMILLAHIRRAHMAANIRRAHIIM, aladzī bihi tablughunī watasa’unī rahmatullah. Wa ana mahfūzhun min syarri kulli dābbatin. Allahu Ākhidzun bināshiyatihā – Fa¬-ashbaha man arādanī bisū¬in aw dhurrin nazhruhu fintikāsin wayaduhu fī iflāsin wa qalbuhu fī wiswās – wabihi fa-ashbahtu wa amsaytu fī shihhatin wa ‘āfiyatin wa nashrin wa qahrin min kulli aduwwin wa fikulli harbin – wa kuntu bihi qawīyan fī1’ilmi wal jismi – walā yadnurrunī sammun walā dā-un walā syai-un mā fissamāwāti wal ardhi – inna fī dzālika ‘alallahi yasīr wa qadhir.

(Dengan Nama Allah, Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, yang dengan-Nya (lafadz bismillahirrahmaanirrahiim), Rahmat Allah Swt sampai kepadaku dan meliputi diriku. Aku terjaga dari kejahatan setiap makhluk, yang Allah memegang kendali atasnya. Maka siapapun yang ingin berbuat jelek dan membahayakan diriku, pandangannya menjadi kosong, upayanya gagal dan hatinya menjadi was-was karna takut. Dengannya, maka aku di waktu pagi dan petang dalam keadaan sehat-afiyat. Di dalam kemenangan dan penguasaan atas setiap musuh dan diriku kuat di dalam ilmu dan fisik. Tidak ada racun dan penyakit yang membahayakan diriku. Dan segala sesuatu, baik di langit maupun di muka bumi, sesungguhnya di dalam urusan yang demikian itu, bagi Allah sangatlah mudah dan mampu).

ALHAMDULILLAHI RABBIL ‘ĀLAMĪN – Alhamdulillāhi wakulluhu lillāhi wahdahu Iā syarīka lahu, wabihaqqihi labistu khila’al ‘izzi wal qabūl wal wuslati wal wusūl. wa a’udzu birabbil ‘ālamīn min syarril fāsidīn wa kaydil hāsidīn. wa baghyizh zhāIimīn wamin syarril aujā’i kullihā wa syarri kulli mā attaqīihi.

(Segala puji bagi Allahو Tuhan semesta alam. Segala puji bagi-Nya. Dan segala sesuatu hanya milik-Nya semata. Tiada sekutu bagi-Nya. Dengan Haq-Nya aku berpakaian kemuliaan, pengabulan, dan pencapaian. Aku berlindung kepada Tuhan semesta alam dari perbuatan sihir para perusak dan makar jahat orang yang dengki, kedurhakaan para orang zhalim, dan keburukan segala penyakit, serta dari kejahatan segala hal yang aku takuti).

ARRAHMĀNIRRAHĪM – Āmantu birrahmānirrahīm. alladzī yarzuqunī bighairi Hisaab. innahu yarzuqu may yasyā-u bi ghairi hisāb. wa yarā makānī wa yasma’u du’ā-ī wa kalāmī wa ya’lamu hājatī. wa innahu qādirun ay yaqdhiya lī kulla hājatin min hawā-ijid dunya wal ākhirati wa min jawāmi’il khairi wa khawātimahu

Wa sawābiqahu wa fawā-idahu. wa jamī’i dzalika bidawāmi fadhlihi wa ihsānihi wamannihi wa rahmatihi, inna fī dzalika ‘alallāhi yasīrun wa qadīr.

IRHAMNĀ YĀ ARHAMARRĀHIMĪN (7 X)

(Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Yang telah memberiku rezeki tanpa hisab. Sesungguhnya Dia memberi rezeki kepada siapa yang dikehendaki-Nya tanpa hisab, yang melihat tempatku dan mendengar do‘a dan ucapanku, dan yang mengetahui kebutuhanku, dan sungguh Dia mampu untuk mengabulkan segala hajatku, baik hajat di dunia dan akhirat, dan segala macam kebaikan, serta dengan kekalnya keutamaan, kebaikan, anugerah, sungguh di dalam hal itu, bagi Allah sangat mudah dan kuasa).

Berilah rahmat kepada kami

Wahai Yang Maha Pengasih dari segala yang mengasihi (7 x)

MĀLIKI YAUMIDDĪN. Astau-di’u nafsī wa ahlī wamā razaqanī rabbī ilā MāIiki yau-middīn. wa ufawwidhu amrī ilā man biyadihil mulku, alladzī yu-til mulka may yasyā-u wa yanzi’ul mulka mim mayyasyā-u wa yu’izzu mayyasyā-u wa yudzillu may yasyā-u biyadhil khairu wa huwa alā kulli syai-in qādīr. bihaqqi māliki yau-middiin.

Hasbii – Hasbii – Hasbii (3x)

Lā sabīla man arādanī bizhulmin, waIā haula walā quwwata man mana’a ‘anniyal khaira wan ni’mata minallāhi.

Mā syā Allāhu lā quwwata illā billāhi.

Mā syā Allāhu kullu ni’matin minallah.

Mā syā Allāh alkhairu kulluhu biyadillah azza wajalla.

Mā syā Allāh fā yashrifus su-a illallah.

lā haulā walā quwwata illā billāhil ‘aliyil azhīm (3 x)

RAJA DI HARI PEMBALASAN. aku serahkan diriku, keluargaku serta segala apa yang Tuhan-ku telah rezekikan atasku, kepada Raja Yang di Tangan-Nyasegala kerajaan…

Cukuplah bagiku, Cukuplah bagiku, Cukuplah bagiku (3x)

Tidak ada jalan untuk orang yang hendak berbuat zholim atas diriku. Tiada daya dan upaya atas siapa yang hendak menghalangi diriku menerima kebaikan dan nikmat Allah.

Segala sesuatu sesuai kehendak Allah, tiada kekuatan kecuali atas izin-Nya.

Segala sesuatu sesuai kehendak Allah, Segala ni’mat itu dari Allah.

Segala sesuatu sesuai kehendak Allah, segala kebaikan ada di tangan Allah.

Segala sesuatu sesuai kehendak Allah, tiada yang dapat mencegah segala keburukan kecuali Allah.

Tada daya dan upaya kecuali atas izin Allah, Yang Maha Mengetahui

lagi Maha Agung (3 x)

BERDOA SESUAI HAJAT….!!!

IYYAAKA NA’BUDU WAIYYAKA NASTA’IIN -fabihaqqil ‘ibaadati wal isti’aanati ilallahi wahdahu – fa-ana fii lujjati bahri aradiyyatin wa thomthoomi yammi wahdaniyyatihi -Wa bikaroomati “Iyyakana’budu wa iyyaka nasta’iin” Iaa ajidu hamman illa furrija walaa saqoman illa syufiya Wa laa ‘aiban illa sutiro walaa rizqon illa busitho wa laa khoulan illa umina walaa dzanban illa ghufiro wa laa suuan illa shurrifa walaa haajatan illa qudhiya

YAA QOODHIYAL HAAJAAT (7X)

“Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan Hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan.” – maka dengan haq “Ibadah dan isti’aanah hanya kepada-Nya semata – maka saya di dalarn lautan ketunggalan-Nya dan di dalam samudra keesaan-Nya – dan dengan kermuliaan “iyyaka na‘budu wa iyyaka nasta‘iin “ tidak saya dapati duka-cita kecuali terbebaskan, tidak kudapati penyakit kecuali disembuhkan, tidak kudapati ‘aib kecuali ditutupi. tidak kudapati rezeki kecuali diluaskan, tidak kudapati rasa takut kecuali diamankan, tidak kudapati dosa kecuali diampuni, tidak kudapati kejelekan kecuali disingkirkan dan tidak kudapati kebutuhan kecuali dikabulkan

Wahai Yang Maha Menunaikan Hajat (7x)

IHDINASH SHIROOTHOL MUSTAQIIM – SHIROOTHOL IADZIINA AN’AMTA ALAIHIM GHOIRIL MAGHDHUBI ALAIHIM WALADH DHOOLLIIN – Faashbahtu wa amsaitu bihaqqi hidaayatillah mamluu-an bidhiyaa-il huda was salaamati fid dunya wal aakhiroti wa bidhiyaa-it – taufiiqit thoo’ati wa ghuliqo annii abwaabal ma’shiyah – bisirril Fatihati wa bihaqqiha wabihurmatiha wa bikaroomatiha

Hasbii – Hasbii – Hasbii (3x)

biidznillahil ladzii anzalahaa ilaa Mummadin shollallahu ‘alaihi wa aalihi wasallama –

lijalbish shihhati wal ‘aafiyati wan nashri Wal falaahi wal ‘izzi wal qobuuli wal wushlati wal wushuuli wa lijalbi barookatir rizki wa miftaahi kulli khoirin – Inna fii dzaalika alallahi yasiir wa qodiir

” Tunjukilah kami jalan yang lurus, (yaitu) jalan orang-orang yang Telah Engkau beri nikmat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat.” Maka dengan hak “hidayah Allah” – saya di pagi dan petang dipenuhi cahaya petunjuk dan keselamatan dunia-akhirat dan dipenuhi cahaya ketaatan serta dijauhi dari pintu-pintu kemaksiatan. Dengan rahasia surat Al-Fatihah, dengan haknya, dengan kehormatannya dan dengan karomahnya

CUKUPLAH BAGIKU, CUKUPLAH BAGIKU, CUKUPLAH BAGIKU (3x)

dengan izin Allah yang telah menurunkan surat Al-Fatihah kepada Muhammad Saw untuk meraih sehat dan afiat, meraih pertolongan dan kebahagiaan, meraih kemuliaan dan pengabulan, meraih pencapaian dan keberhasilan serta untuk meraih keberkahan rezeki dan kunci segala kebaikan. Sesungguhnya di dalam urusan itu, bagi Allah sangat mudah dan mampu.

Yaa Khoirol Faatihiin (30X)

Iftah lanaa kulla khoirin,

Iftah lanaa kulla barookatin,

Iftah Lanaa kulla rohmatin,

Wa anta khoirul Faatihiin

Washollallahu ’alaa sayyidina Muhammadin wa aalihi sayyidinaa Muhammadin wal hamdulillahi robbil ’alamiin

Wahai Yang Maha Pembuka (30x)

Wahai Zat Yang sebaik-baiknya pembuka,

Bukalah untuk kami segala kebaikan

Bukalah untuk kami segala keberkahan

Bukalah untuk kami segala rahmat

Engkaulah Zat Yang sebaik-baiknya pembuka.

Shalawat serta salam atas Sayidina Muhammad dan keluarga Sayidina Muhammad dan segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam.

Manfaat Wirid Miftah Khairat

“Miftah Khairat” adalah Surat Al-Fatihah Plus. Artinya selain mengandung Surat Al-Fatihah juga mengandung do’a-do’a khusus Surat Al-Fatihah yang efektif dan sarat akan segala yang kita butuhkan. Sangat baik sekali untuk diamalkan secara istiqomah oleh setiap Muslim mengingat besarnya keutamaan dan fadhilahnya. Berikut beberapa keutamaan dan fadhilah “Miftah Khairat” :

• Kunci segala kebaikan

• Pembuka Rahmat Allah

• Kunci Keselamatan

• Pembuka keberkahan rezeki

• Pembuka jalan kemuliaan

• Jalan menuju keberhasilan cita-cita

• Pembuka pencapaian spiritual

• Do’a yang mustajab

• Ketenangan jiwa

• Kesehatan lahir-batin

• Cahaya petunjuk jalan

• Kemakmuran

• Dll 2

CARA PENGAMALAN AUROD “Miftah Khairat”

”Jika Anda menginginkan barokah dan keutamaan “Miftah Khairat” ini, maka hendaknya Anda membacanya setiap hari dengan cara : membaca surat Al-Fatihah sebanyak 70x lalu do’anya 1x. Jika Anda tidak sanggup amalkan sebanyak 40x namun jika Anda masih kesulitan – Anda dapat baca sebanyak 19x setiap hari lalu do’anya sebanyak 1x. Pastikan bahwa Anda amalkan setiap malam. Jika Anda dapat mengamalkannya dapat dipastikan kehidupan Anda akan diliputi dengan kebahagiaan, keberkahan dan kemakmuran serta kemuliaan. Ada keyakinan bahwa Do’a Miftah Khoirot ini jika dibaca paling tidak 70x setiap hari plus do’anya sekali – maka orang yang mengamalkannya akan merasakan adanya perubahan hidup menuju sukses, bahagia dan makmur serta keberkahan dalam berbagai urusan/hal. Umumnya memasuki bulan ke 4 – perubahan tersebut akan terasa sekali. Bahkan, jika terus diamalkan setiap hari – manfaatnya akan menjaga dari kepikunan serta mati jelek. Tidak mungkin orang yang mengamalkan Miftah Khoirot ini secara istiqomah akan sakit menjelang ajalnya dengan sakit yang merepotkan keluarga dengan karomah Do’a ini.

Jika Anda mengalami kesulitan atau keadaan sangat genting apapun urusannya maka amalkan “Miftah Khairat” tersebut – dimalam atau siang hari. Bacalah surat Fatihahnya sebanyak 313 x dan do’anya 1x – lakukanlah selama 3 hari 3 malam – yakinlah Anda akan merasakan keajaibannya. Yang perlu Anda tambahkan adalah dimana Anda telah membaca do’anya – tepatnya di dalam kalimat “Iyya kana’budu waiyya kanasta’in …..walaa haajatan illa qudhiya”- maka hendaklah Anda sampaikan hajat dan kebutuhan Anda – tidak masalah didalam bahasa Indonesia sekalipun. Lakukanlah dengan khusyu dan sepenuh keyakinan.

 

Jika Anda tidak mampu mengamalkannya dengan cara diatas – maka Anda bisa lakukan dengan membaca Al-Fatihah setiap malam/hari hanya 7x dan do’anya 1x dan sangat dianjurkan untuk mengamalkan Miftah Khairat ini seminggu sekali secara berjama’ah atau sendirian dengan membaca surat Al-Fatihahnya sebanyak 40 x atau 70 x dan do’anya 1 x – Cara inipun sangat manjur untuk mempercepat ijabah Allah atas do’a dan harapan kita – juga dengan idzin Allah, kita akan diselamatkan dari segala bahaya dan keburukan yang sering terjadi disekitar kita. Bagi yang istiqomah – pasti akan kagum akan kehebatan aurod atau dzikir Miftah Khairat ini. Semoga Allah meridhoi kita semua. Amin. @@@

Categories: AURAD (DZIKIR) MIFTAH KHAIRAT – FATIHAH POWER | 106 Komentar

MOHON NASEHAT dan PENCERAHAN


SAYA MENDAPATKAN EMAIL MEMELAS DARI SEDULUR BERINISIAL D. MONGGO KITA PECAHKAN MASALAH SEDULUR KITA INI BERSAMA-SAMA.

SEDULUR D: Assalamu’alaikum.. Ki Wongalus. Perkenalkan nama saya DS Saat ini saya benar2 sedang frustasi ki. Saya br saja brhenti dr tmpt krja saya krna bos saya tidak pernah menghargai kerja keras saya, selalu menyalahkan dan memojokkan saya. Krna itu sy memutuskan utk brhnti. Tapi ibu sy jd sedih dan mnyalahkan sy krna menganggap betapa susahnya jaman sekarang mencari pekerjaan. Apalgi dulu ibu sering dengar orang mengejek saya krna dianggap miskin dan pengangguran. Apalagi saya blm mnikah di umur sy yg 27 thn ini.

Sy prnah brpacaran slma 6 tahun dan pacar sy meninggalkan saya, mungkin jg krna sy dianggap pengangguran. Padahal selama ini sy tdk prnah pilih2 dlm bkrja. Pekerjaan apa saja sy lakukan asal menghasilkan uang dan halal. Tapi itu semua spertinya tdk cukup dimata orang lain. Mungkin mereka beranggapan seseorang baru dikatakan pantas jika sudah punya pekerjaan tetap (kantoran atau karyawan). Tapi setelah saya coba bekerja di sebuah perusahaan malah yg trjadi sperti yg sy ceritakan di awal tadi.

Mau berwirausaha sy tdk punya modal, dan tidak tau usaha apa yang cocok saya kerjakan (sy tinggal di daerah transmigrasi di pelosok sumatra selatan). Saya benar2 bingung dan frustasi ki. Sy cuma ingin membahagiakan ibu saya, dan supaya saya pantas mendekati wanita untuk menjadi istri saya. Saya benar2 mohon bantuan dan nasehat dari ki Wongalus, dan berharap ki Wongalus dapat memberikan solusi untuk masalah saya.

Jujur ki, hati sy sakit sekali setiap melihat ibu saya sedih mendengar omongan orang tentang saya, tapi semua usaha sudah sy lakukan dan hasilnya masih sprti ini. Semoga ki Wongalus berkenan membantu saya. Demikian ki, mohon maaf jika ada kata2 sy yg kurang berkenan. Sebelumnya saya ucapkan terima kasih. Wassalamu’alaikum..@@@

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 172 Komentar

PERJALANAN MENUJU ILLAHI


“Ya Allah, Ajari Kami Ingat Kepada-Mu, Bersyukur & Khusyu’ Beribadah”
Assalamu’ alaikum Wr. Wb. Salam pamuji rahayu katur dulur-dulur semuanya
Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Segala puji bagi Allah, yang maha mengetahui seluruh rahasia tersembunyi dan dimana hati mukminin bergetar tatkala mendengar asma-Nya. Shalawat dan salam semoga tercurah pada penghulu sekalian Rasul, penyempurna risalah Ilahi beserta keluarganya.

Saya ucapkan banyak terima kasih atas partisipasi dulur-dulur aktivis Kampus Wong Alus di seluruh nusantara dalam kontribusinya pada syiar Islam di bidangnya masing-masing. Dan saya menghaturkan terima kepada para pini sesepuh atas wejangannya yang bermanfaat dalam menuju kehadirat Ilahy.

Dalam kesempatan ini, saya tidak membahas keilmuan/kadikjayaan tetapi saya sekedar sharing perjalanan pengalaman keruhanian saya serta apa dan bagaimana wejangan dari guru spiritual saya. Sebelum saya bertemu dengan guru spiritual, saya tinggal di sebuah padepokan di Banten. Sebuah padepokan yang menekankan nilai-nilai ajaran tasawufnya Imam Algazaly. Kami dikondisikan dengan suasana nizham tasawuf yang cukup ketat.

Namun anehnya, semakin dalam saya menekuni dunia tasawuf akhlakiah ini (bukan tarikah seperti Naqshabandiyah, atau yang lain) justru saya mengalami rasa jenuh yang luar biasa. Saya merasakan lelah yang sangat hebat. Dalam beribadah dan bersyariat pun terasa banyak yang masih terlewatkan. Belum lagi tuntutan kualitas dalam melakukannya.

Saya merasa tidak mungkin melaksanakan ajaran Islam secara total yakni melaksanakan ayat per ayat yang jumlahnya 6666 itu, ditambah lagi dengan hadist yang jumlahnya mencapai ratusan ribu.

Saya pernah berpikir betapa ajaran Islam ini susah sekali untuk diamalkan, padahal kita terlanjur tahu tentang segala kewajiban harus dilakukan .Baik yang berupa larangan maupun perintah.

Dan didalam Alquran sendiri dalam surat Al-Baqarah 208 menyatakan : Wahai orang yang beriman masuklah kalian dalam Islam secara keseluruhan, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syetan. Sesungguhnya syetan itu musuh yang nyata bagimu.

Tiba-tiba saya menjadi sangat ngeri membaca peringatan ayat ini. Sebab kata “Kaafah” dalam ayat tersebut berarti keseluruhan ajaran Islam, dimana dalam pemahaman saya, kita harus melaksanakan ajaran Islam ini dengan total tanpa pilih-pilih lagi. Namun, terasa sekali betapa berat dalam merealisasikan tuntutan Al Qur’an tersebut, padahal saya sudah berupaya dengan sungguh-sungguh.

Mulai dari menjaga pandangan dari perbuatan maksiat serta shalat-shalat sunnah dengan diiringi puasa nabi dawud dan mendawamkan wudhu’, sampai-sampai di tengah banyak orang tidur lelap, saya tidak ketinggalan tahajjud. Keadaan ini saya lakukan selama bertahun-tahun, namun begitu melihat bahwa ajaran Islam tidak hanya itu, saya pun mengalami kebingungan. Karena terasa bahwa saya masih jauh dari kata ‘kaffah’.

Terus apanya yang salah?
Mulailah saya bertanya dalam diri, apakah ada yang salah dalam ibadah saya? Saya berpikir bahwa hanya diri saya yang mengalami kegelisahan tersebut namun ternyata banyak keluhan serupa terlontar dari ikhwan-ikhwan yang juga ketat dalam menjaga syariat.

Kalaulah saya tidak takut dosa mungkin saya akan mencari jalan lain untuk mendapatkan kedamaian dan ketentraman. Saya juga mengintip apa yang dilakukan orang lain dalam mencari kedamaian dan ketentraman. Dari sekian banyak yang saya temui melihat perilaku orang lain dalam mencari solusi.

Tidak salah lagi kebathinan dan dunia klenik mistis perdukunan jadi pelabuhan jiwanya. Sementara sebagian lagi terjebak oleh retorika ilmiah yang disajikan dengan memisahkan tidak ada hubungannya dengan agama sama sekali., apalagi dengan dunia mantra-mantra.

Dalam hal ini saya tidak akan membahas mengenai bagaimana dan tidak akan membuka perdebatan masalah apa yang dilakukan orang lain. Dari pergolakan jiwa saya yang menggelegak itulah saya bertemu dengan guru spiritual saya.

Lewat butiran mutiara nesehatnya itulah, saya mengambil kesimpulan bahwa tidak akan pernah ada dan mampu manusia di kolong semesta ini untuk berIslam dengan ‘kaffah’, kecuali mendapatkan karunia dan bimbingan Allah secara langsung.

Didalam renungan saya yang sangat mengherankan. Betapa tidak, sedikitpun saya tidak pernah merencanakan benci atau marah terhadap seseorang yang menyinggung hati. Tapi kenapa benci dan marah itu datang tanpa bisa saya cegah. Namun sebaliknya kenapa untuk berbuat baik dan ikhlash harus memerlukan tenaga dan upaya yang sangat luar biasa.

Kenapa kebaikan tidak menjadi terasa ringan dan mudah sehingga tak terasa beban dalam fikiran maupun perasaan. Rasa marah berganti senyum, rasa benci menjadi kasih sayang, dari tidak khusyu’ menjadi khusyu’ dan seterusnya. Dan seharusnyalah sifat-sifat baik ini mengalir seperti ilham yang menuntun perilaku kita.

Suatu malam, saya keluhkan hal ini kepada Allah tentang keletihan hati dan ketidak mampuan untuk berbuat lebih banyak menjalankan syariat Islam. Saya pasrah dan mohon bimbingan agar ditunjukkan kejalan yang diridhoi.

Selama ini kita dipaksa untuk percaya terhadap suatu keyakinan tanpa pernah memahami mengapa kita harus meyakininya. Keadaan inilah yang menyebabkan keyakinan seseorang akan mudah lepas dan selalu dalam keraguan.

Misalnya begini, si Dulamin memberitahu Suliman bahwa gula itu rasanya manis. Berita dari Dulamin ini adalah bentuk informasi yang memaksa Suliman untuk percaya (wajibul yakin) kemudian dilanjutkan untuk melakukan memakan gula tersebut dan apa yang dikatakan oleh Dulamin ternyata benar bahwa gula yang baru saja dimakannya rasanya benar-benar manis.

Pada tingkat ini pengetahuan Suliman bertambah dari wajibul yakin menjadi ainul yakin (merasakan sendiri) kemudian menjadi haqqul yakin, karena ia betul-betul mengalami secara langsung bukan sekedar katanya si Ahmad. Akan tetapi bahkan Suliman sudah sekaligus mengisbathkan (keyakinan yang tidak bisa diubahkan) kebenaran informasi tersebut.

Sampai di sini, keyakinan Dulamin dan Suliman tidak akan mampu lagi orang lain mengubahnya walaupun dipenggal leher sekalipun. Nah…keyakinan seperti inilah yang kita harapkan dalam beribadah kepada Allah serta mempercayai ayat-ayat sampai kepada keadaan yang sebenarnya (hakikinya).

Dari hasil perbincangan dengan rekan-rekan yang tergabung dalam Kampus Wong Alus ini, banyak pengalaman yang telah mereka lalui. Apa yang mereka katakan hampir sama dengan apa yang telah saya lakukan. Dan ternyata mereka juga mengalami hal yang sama atas perubahan-perubahan dalam manisnya ibadah, sehingga berkembang memasuki keadaan hakikat yang sebenarnya dari bentuk syariat yang dilakukan.

Anda tidak usah khawatir untuk memasuki dunia iman lantas takut sesat, tidak! Saya justru hanya mengajak melakukan apa yang telah kita dapatkan, kalau sekiranya ada amalan yang keluar dari dasar Islam maka anda mempunyai hak untuk menentukan keluar dari Kampus Wong Alus ini.

Banyak orang terjebak dalam menilai sesuatu. Kita digiring kepada persoalan yang sempit. Kerohanian tidak banyak dikenal orang Islam lantaran takut sesat seperti Syekh Al Hallaj atau Syekh Siti Jennar yang terkenal dengan ajaran wihdatul wujud atau manunggaling kawula gusti. Dua orang yang dianggap sesat, menghalangi kita untuk belajar lebih dalam ilmu hakikat.

Padahal berapa ribu ulama yang tidak sesat dalam belajar menghayati ruhiyah Islamiyah seperti Hujjatul Islam Imam Alghazaly, Imam Annafiri, Imam Syafi’i, Imam Hambali, Imam Hanafi, para shahabat rasul, serta Sunan Bonang, Sunan Maulana Malik Ibrahim, Sunan Kali Jaga yang merupakan guru Syekh Siti Jennar, dan seterusnya yang hidup dengan ruhiyah Islamiyah.

Tapi mengapa kita hanya mempersoalkan kesesatan dua tokoh tersebut. Kenapa kita tidak melihat ulama yang tidak sesat seperti yang disebutkan tadi. Ada sentimen apa sehingga begitu gencarnya mengekspos sesat dan bid’ah terhadap yang sungguh-sungguh dalam bermujahadah kepada Allah yang Maha Ghaib dan mengatakan belajar ilmu hakikat ini divonis haram.

Dan yang perlu kita catat, kesesatan itu tidak hanya pada ilmu kerohanian saja. ilmu fiqih, ilmu ekonomi, ilmu akunting dan ilmu komputer, atau ilmu apa saja dapat dibawa menuju kesesatan. Kenapa anda tidak pernah takut untuk belajar ilmu akunting, padahal dengan ilmu ini orang bisa menggunakannya untuk korupsi (maling) juga ilmu yang lainnya.

Semoga kita tidak terpengaruh oleh pendapat sempit yang ia tidak pernah memasuki atau menghayati kedalaman Islam secara menghujam hingga ke lubuk hati.

Akibatnya kita menjadi korban atas pemberitaan yang tidak seimbang. Islam yang kita lakukan sekarang menjadi setengah hati, tidak sampai menghunjam ke dalam akar iman yang sebenarnya. Kita tidak pernah lagi mendengar suara hati kita terharu ketika berhadapan dengan Allah.

Apakah hati kita berguncang keras tatkala asma Allah disebutkan berkali kali? Ketakutan kita terhadap pemahaman tasawuf, yang menurut prasangkaan kita akan tersesat seperti Syekh Al Hallaj atau Syekh Siti Jennar, telah membuat asma Allah tidak lagi mampu menyejukkan dan menggetarkan jiwa. Padahal keadaan itu merupakan tanda-tanda keimanan seseorang.

Untuk itulah, agar kita tidak terjebak dalam pemahaman sesat seperti di atas, agaknya kita perlu menengok perjalanan sejarah pengalaman para nabi dan rasul dalam merentas jalan keruhanian menuju lautan cinta dan kasih sayang Allah SWT.

“Ya Allah, Ajari Kami Ingat Kepada-Mu, Bersyukur & Khusyu’ Beribadah”
Semoga Allah melimpahkan taufik-Nya (kepada kita semua).
Demikian Yang Dapat Saya Sampaikan kepada poro dulur-dulur di kampus tercinta ini, Apabila ada yang benar itu datangnya dari Allah SWT. Kalau ada yang salah atau kurang itu karena ke bodohan saya pribadi ,untuk itu Saya Mohon Maaf yang sebesar-besarnya, Karena Manusia Tidak Luput Dari Kesalahan Atau Kekhilafan.

Billahi taufik wal hidayah .

Wassalamu alaikum wr. Wb.

==Kiageng Jembar Jumantoro==

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 52 Komentar

MENDETEKSI ENERGI NEGATIF


risang mukti
risang.mukti@gmail.com

Assalamu alaikum. Kepada sesepuh kampus wongalus dan Seluruh pembaca yang saya hormati.Untuk ke sekian kalinya ijinkan kami berbagi sedikit pengetahuan untuk disharing bersama karena kebenaran mutlak hanyalah milik sang pencipta.Namun suatu masalah bila bahas bersama akan menemui suatu titik yg mendekati kebenaran. Sebenarnya tulisan ini hanya mengulang kembali komentar2 saya yang terdahulu. Memang tingkat pemahaman antara satu orang dan orang lain berbeda2.Walaupun penulis sudah berusaha menjawab pertanyaan dg jelas ya dikirim lwt sms atau email namun ternyata banyak yg belum paham dg jawaban saya. Niat penulis menulis disini hanyalah berbagi pengalaman dlm hidup.Juga penulis mengajak para saudara memahami sedikit tentang fenomena mistis yang terjadi dlm hidup kita yg mungkin selama ini kita anggap biasa saja. Dengan harapan setelah saudara paham saudara terhindar dari aksi2 para oknum yg mengotori dunia supranatural: paranormal palsu, guru karbitan dll yg dlm dekade ini marak. Mendeteksi energi negatif yang penulis maksudkan adalah ikut campurnya kekuatan dari dimensi gaib dalam kehidupan yang bersifat parasit. Kalau saudara mencermati dg tulisan saya ini insya alloh saudara tidak perlu lagi bertanya kesana kemari apakah dalam diri saya ada energi negatifnya? Apakah dalam diri saya ada khodam pengganggunya? Apakah ada santet menyerang saya? Apa ada virus xn masuk kesaya? Terus terang sampai saat ini saya masih sering ditanyai para pembaca blog ini.Walau sebelumnya saya telah berusaha menjelaskan lewat komentar2 tp ternyata banyak yg belum paham. Mungkin bahasa saya terlalu berbelit2.

Untuk mendeteksi energi negatif yg bersifat gaib tidaklah sulit. Ada dua tanda dalam hal energi negatif ini. Pertama tanda yg bersifat umum artinya orang yang kena energi negatif akan mengalami ini hal ini apapun bentuk energi negatifnya entah santet jin khodam virus xn. Kedua tanda spesifik tanda ini untuk memperjelas jenis energi negatif.

Santet ada tanda khusus, khodam ada tanda khusus, jin ada tanda khusus,virus xn ada tanda khusus.TANDA UMUM; SEMUA ORANG YG DALAM DIRINYA ADA ENERGI NEGATIF GAIB APAPUN JENISNYA MENGALAMI HAL INI.PERHATIKAN SAAT ANDA MENJELANG TIDUR,SAAT ANDA MEMASUKI ALAM TIDUR TIBA2 ANDA TERSENTAK RINGAN ATAU DALAM BAHASA JAWANYA NJUMBUL JINGKAT RINGAN.SAAT ITU ANDA MERASA ANTARA SADAR DAN MIMPI MERASA KEPLESET ATAU MERASA JATUH DARI SUATU TEMPAT ATAU MERASA MELAYANG LALU KAGET.

Kalau menjelang tidur anda sering mengalami seperti itu indikasi ada energi negatif dalam diri anda apapun jenisnya santet khodam jin virus xn semua mengalami hal ini.

TANDA YANG KE DUA SPESIFIK;TANDA INI UNTUK MEMPERJELAS DARI MANA SUMBER ENERGI NEGATIF DATANG.@GANGGUAN SANTET .Ini hanya dapat diketahui oleh orang2 yg berjaga malam atau sering melek malam.Apapun jenis santet menimbulkan suara2 seperti benda jatuh dlm rumah kita.Yang paling sering sepeti kerikil jatuh di genteng atau seperti dilempar pasir digenteng kita.Atau seperti suara benda jatuh dlm rumah tp bila kita tengok titempat sumber suara. Diantara tanda santet sering mimpi ditemui org2 yg sudah meninggal entah famili tetangga atau teman.Yang kapasitasnya sering sekali.Tp tidak semua org yang kena santet mimpi seperti ini.

@GANGGUAN KHODAM.Tandanya mirip seperti TANDA UMUM yg saya sebutkan diatas tapi yang tersentak njumbul jingkat kaget hanya kaki atau tangan disaat menjelang tidur.Untuk memastikan ada dan tidaknya khodam buruk dlm diri anda pijatlah jari yg ke empat dr jempol.Pijatlah pangkalnya dari sisi dg keras.Kalau sakit sekali positif ada khodam buruk dlm diri anda.PERHATIKAN@YANG DIPIJAT JARI YANG KE EMPAT DIHITUNG DARI JEMPOL ATAU YG SERING KASIH CINCIN.YANG DIPIJAT PALING PANGKALNYA.MIJATNYA DARI SISI KANAN DAN KIRI JARI BUKAN DARI ATAS BAWAH.CEK KEDUA JARI KE EMPAT INI TANGAN KIRI DAN KANAN BERGANTIAN.

Perlu dicermati pula virus xn kadang dipijat di jari ke empat ini jg sakit.PERHATIKAN MEMBEDAKAN VIRUS XN DAN KHODAM. Kalau virus xn dipijat di jari ke empat dan jari tengah kadang dua2nya sakit sekali.KALAU KHODAM dipijit jari ke empat sakit sekali tp dipijit jari tengah tidak sakit.Hal ini harus dicermati dg teliti.RAHASIA JARI TENGAH KAKI.Apapun jenis energi negatif gaib yg telah masuk ke diri anda bila dipijit dipangkal jari tengah kaki dari sisi akan sakit sekali.Kenapa begitu? sebenarnya hal ini berbubungan dg BABAHAN HOWO SONGO dalam tubuh manusia.Tp penulis tidak berani menulis rahasia babahan howo songo ini.Karena org yg tahu rahasia ini walaupun dia dg bekal tenaga dalam yg minim dan pengetahuan supranatural yg minim pula mampu membunuh org lain dari jarak jauh.

DICINTAI JIN gejalanya hampir tiap hari mimpi bertemu lawan jenis entah bermesra2an atau tidak. Dalam mimpi jin bisa menyerupai tetangga teman atau famili. Kapasitas mimpi ini sering sekali bisa tiap hari atau seminggu 3 sampe 4 kali.Untuk kasus dicintai jin akan saya tulis selanjutnya insya alloh.Untuk tehnik pemijatan mendeteksi energi negatif ini bagi yang ingin mendeteksi diri harap dibaca dg teliti dan dicermati dg benar.Walaupun sebelumnya telah saya tulis di komentar2 tp banyak yg belum paham. Atau anda langsung telpon penulis bila kurang jelas. Jangan sms. Bukanya sy tdk mau membalas sms.Tp kalau dijelaskan lwt telpon lebih jelas. Ada beberapa saudara dari pembaca blog ini datang ketempat penulis dan merasa tehnik pemijatan deteksinya benar kebanyakan mereka mengira memijatnya jari dr atas dan bawah jari.Setelah sy jelaskan tehnik pemijatanya lalu saya suruh memijat sendiri atau saya pijat ternyata reaksi mereka kelojotan kesakitan luar biasa.Walaupun saya memijatnya tdk keras.Setelah dideteksi ternyata dalam diri anda ada energi negatif apakah saat ini pula anda ada keluhan? Belum tentu. Kadang saat ini dalam diri anda sudah ada energi negatifnya tp baru beberapa tahun kemudian energi negatifnya beraksi bikin ulah.

Demikian tulisan saya benar dan tidaknya saya kembalikan kpd anda dan kebenaran mutlak hanya dari yang maha kuasa. Semoga dengan tulisan ini anda bisa mendeteksi secara mandiri tidak perlu lagi bertanya kesana kemari. @@@

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 171 Komentar

ISTINJA (KUNCI KE DUA TARIKAT/MENDEKATKAN DIRI PADA ALLAH)


Santosoiman Wahyu <santosoimanwahyu@yahoo.com

Assalamu’alaikum Wr. Wb. Salam hormat untuk para sedulur dan sesepuh KWA yang berbahagia Semoga Allah merahmati kita semua. Insya Allah akan saya coba lanjutkan bahasan kunci tarikat / mendekatkan diri pada Allah SWT. Saya dengan keterbatasan ilmu tiada maksud lain hanya ingin sekedar share. Tiada maksud untuk lainnya.

Ya Allah ampuni hamba dan berkahi kita semua. Bismillahir Rahmanir Rahim.

Istinja / Bersuci Adalah suatu perbuatan yang harus dilakukan setiap mahluk Allah untuk dapat suci dan bersih selain untuk kesehatan juga untuk menghadap Ilahi Robbi..Allah SWT. Bersuci ada banyak cara yg biasa kita lakukan dan seluruh manusia lakukan di muka bumi ini, bergantung kebudayaan dan kepercayaan yang dianut.

Untuk kaum Muslim diseluruh dunia ada contoh contoh dan petunjuk bersuci yang ditinggalkan dalam wasiat Rasulullah “ Al Quran dan Hadist”. Hanya kita tinggal memahami lebih dalam dan mencermati apa yang disuratkan dan disiratkan dalam bersuci tersebut.

Arti dari Istinja : Mensucikan diri dari hal yang keluar dari dubur maupun kubul. Ada 2 cara instinja : 1. Dengan Air, 2. dengan Batu /benda kesat 3 buah. Adapun beristinja dengan batu dan benda kesat jika sudah bertemu air maka sebaiknya di bersihkan kembali..

Dalil : “Dari Ibnu ‘Abbas r.a. Bahwasanya Nabi Saw. pernah bertanya kepada penduduk Quba’. Seraya Bersabda : “Sesungguhnya Allah pernah memuji kamu sekalian”. Mereka menjawab : “Sebab kami setelah ber-istinja’ dengan Batu, lantas kami bersihkan dengan Air“. (H.R. Bazaar dengan Sanad lemah asalnya dari Abu Daud)

Hal yg tidak diperbolehkan dalam beristinja : memakai kotoran binatang kering, memakai tulang, memberi salam dan menjawab salam, membuang kotoran pada air yg tergenang dan buat mandi .

Dalam beristinja di wajibkan untuk : menghilangkan warna,bau dan rasa dan disunahkan untuk berdehem 3 kali /istibra agar keluar sisa kotoran. Membersihkan dan membasuh tempat keluarnya kotoran , hendaklah dengan Tangan sebelah Kiri. Dan disiram dengan Air hingga bersih betul. Kemudian membaca Do’a :

الـلّـــــهُمَّ طَــهَِّـرْ قَــلْـبِـيْ مِـنَ الـنِّــفَاقِ وَحَـصِّـنْ فَـرْجِيْ مِـنَ الْــفَــوَ ا حِـشْ
“Ya Allah. Bersihkanlah Hatiku dari (perbuatan) Nifaq. Dan peliharakanlah Farajku dari segala kekejian”.

Telah Ber-Ijma’ para ‘Ulama atas kebolehan Berdo’a dalam Hati bagi orang-orang yang sedang Berhadats atau Berjunub maupun didalam keadaan Nifas dan Wiladah.

Istinja bukan hal yg sepele . Dalilnya : “Dari Ibnu ‘Abbas r.a. katanya sewaktu Nabi Saw. melewati Kuburan yang masih baru. Beliau berkata : “Bahwasanya ada dua orang sedang disiksa, oleh karena kesalahan yang biasa dianggap sepele (enteng). Salah satu dari keduanya, adalah Tukang Fitnah. Dan yang lainnya. Tidak beristinja’ dari Kencingnya” Kata Ibnu ‘Abbas r.a. selanjutnya : “Kemudian Nabi Saw. meminta Pelepah Kurma, lalu dibelah menjadi dua. Kemudian Beliau pancangkan diatas Kuburan masing-masing. Sambil Beliau berkata : “Mudah-mudahan keduanya dapat ketenangan selama Pelepah Kurma ini belum kering”. (H.R. Shohih Muslim Juz I hal 202)

Rahasia Istinja untuk kesempurnaan mendekatkan diri Allah SWT. Haruslah istinja dengan suci dan ikhlas jangan terburu-buru. Jika memakai batu atau benda kesat segera mencuci kembali dengan air jika sudah ketemu. Cara melakukannya : basuhlah kotoran yg keluar dari dubur minimal 3 kali dengan air dan setelah bersih “PERGUNAKAN JARI MANIS TANGAN KIRI SAPUKAN MEMUTAR PADA LOBANG DUBUR SAMBIL MENGGUNAKAN AIR, BASUHKAN DAN PUTAR JARI MANIS ANDA SAMPAI LINGKARAN TERDALAM, ANUS DISANTAIKAN BERSIHKAN DENGAN SEBERSIH-BERSIHNYA” SETELAH SELESAI BASUH TANGAN ANDA JANGAN ADA KOTORAN DISELA-SELA JARI KUKU.

Terdapat rahasia dari Allah pada jari manis tangan kiri yang diberikan pada Manusia. Riset membuktikan bahwa pada tangan kiri manusia terdapat enzim pembunuh bakteri yg luar biasa dan pada tangan kanan terdapat enzim untuk pencernaan. Subhanallah..

Jika sudah dilaksanakan istinja dengan cara tadi insya Allah akan anda rasakan perbedaan yg dapat anda rasakan. Sewaktu saya mencoba pertama kali ada hal yg luar biasa maaf , pada anus kita terasa benar-benar bersih karena adanya enzim pembersih yg terasa melebihi sabun anti septik.

Itulah mengapa Rasulullah menyarankan mengapa memakai air. Dan lebih utama memakai air. Jika memakai batu lebih utama dibasuh kembali dengan air. Bukankan disana negri yg sulit air. Mengapa pada negara yg berlimpah air malah memakai Tisu..

Demikianlah tulisan saya dengan keterbatasan saya, jika salah tentu dari saya jika benar maka Hanya Allah saja. Wassalamu’alaikum Wr. Wb. @@@

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 30 Komentar

UNDANGAN TERBUKA


Kepada Yth :
Sesepuh pini sepuh KWA
Generasi biru KWA
poro sedulur penggemar dan pemerhati ilmu dan hikmah

Di wilayah Salatiga, Ambarawa, Semarang, Kendal, Kaliwungu, Pekalongan, Pati, Kudus Demak.

Hal : undangan terbuka pertemuan perdana dan rencana kegiatan bulan Des 2010.

Dengan hormat, Salam takzim…salam sih karahayon…..Sebelumnya dgn penuh kerendahan hati kami dan dgn sepenuh hati kami dan menjura yg sedalam2nya kepada para sesepuh dan pinisepuh jg sgenap para pendekar dan spiritualis di kota2 tsbtkan di atas. tnp bermksd jumawa dan berbangga diri dan jg berbesar diri…..
Sehubungan dgn permintaan diadakannya pertuaman KWA Semarang dan berdasar pertemuan hr snin 4 okt 2010 oleh sebagian bolowongalus di smg. Kami bermaksud u/mengajak dan mengundang poro sedulur sesepuh pini sepuh smua u/berkumpul di sekretariat kwa smg.

Jam/Hari/Tanggal : 21.00 WIB/Sabtu/16 Okt 2010
Tempat : jln.Anjasmoro tengah no 9A Karang ayu SMG
Acara :
1)Pembentukan pengurus KWA cabang semarang
2)membahas acara perdana KWA bulan des 2010.

Dimohon kpd segenap sedulur yg ingin menjalin silaturahmi dan ingin menambah pasedulurannya kami persilahkan ambil bagian dlm acr tsbt. Tiada mksd lebih bagi kami yg masih generasi biru/generasi muda ini u/mendahului poro sesepuh pini sepuh bahkan smp melangkahi panjenengan smua. Insya Allah dlm hati kami murni u/lbh knl dgn poro sedulur dan sgenap sesepuh dan pini sepuh smuanya. Ingin menjalin paseduluran yg lbh akrab dan lbh dekat lg. u/itu bagi yg berkenan hadir dgn segala hormat kiranya berkenan mengisi daftar dibawah ini u/copas:

1)mbah jambrong semarang 08157736941
2)pencari guru sejati semarang 088215003820
3)hijrah semarang 081228182273
4)mas haris semarang 081325224129
5)laskar lung gading 085740011189
6)bengawan.candhu Salatiga 085216123458
7)
8)
9)
10)

Kami tgg kehadirannya dan partisipasinya. dsini adlh murni persaudaraan,siapapun blh tampil,siapapun blh bcr sejajar,siapapun blh menyumbangkan ide,kemampuan dan “membagi titipan2 dari-Nya”. ini forum terbuka yg saya harapkan akan lbh byk berinetraksi dgn diantara poro sedulur. mari k t samakan persepsi u/menyatukan sgenap ide,pemikiran,kemampuan dan ilmu serta hikmah yg kt miliki bagi sesama dan mrk yg membutuhkan. saling bahu membahu dan saling mengenal scr lillahi ta’alaa. semoga berkenan. salam takzim…salam sih katresnan.

Tambahan u/acr pertemuan tgl 16 okt 2010:
u/contact person bs menghubungi mas hijrah dan pencari guru sejati. krn acr malam hr dsediakan tmpt menginap berupa gelaran dtempat mbah jambrong. trmksh.

KOORDINATOR KWA SMG

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 80 Komentar

KEABADIAN WAKTU SEKARANG


Sedulur MS: ”Pagi ini, saya selalu gelisah memikirkan hari esok.. mohon pencerahan”

Sejatinya, kita bergerak dari sekarang ke sekarang. Masa sekarang berisi juga masa lampau dan masa depan. Kehidupan ruhani kita pagi ini, detik ini, ada hubungannya dengan kehidupan kita yang kemarin, dan hubungan ini tidak terputus oleh tidur kita, bahkan juga sangat berhubungan dengan kehidupan kita yang akan datang. Kalau anda ingin merasakan KEABADIAN waktu SEKARANG ini, silahkan matikan seluruh jam yang ada di rumah. Duduk santai dan tunda untuk sementara waktu berpikir tentang problem-problem harian. Usahakan santai dan tidak konsentrasi, masuki situasi tenang, rileks dan santai…namun jangan tidur. Pikiran santai dan tidak boleh serius karena anda akan mengakses ruang-ruang keabadian yang tidak akan hancur bahkan oleh kematian jasad dan fisik kita.

Pahami untuk sementara bahwa WAKTU sesungguhnya cuma sekedar KONSEP di otak belaka. WAKTU itu tidak bisa kita pahami bila tidak ada RUANG dan kejadian-kejadian di dalamnya. Panjang pendeknya waktu tergantung pada suasana hati. Coba anda pacaran, waktu terasa pendek. Namun saat menunggu antrean, waktu terasa panjang. Waktu relatif ada di dalam hati. Sementara waktu mutlak ada di saat kita berada di wilayah abadi di alam RUH, alam SUWUNG, alam NING, alam SUNYARURI, alam MEDITATIF, dari SEKARANG ke SEKARANG… merangkum masa lalu masa sekarang masa yang akan datang……

Ini ada hubungannya dengan kehidupan ruhani kita. Ruhani — ruh — (disebut juga AKU SEJATI— juga disebut GURU SEJATI — adalah entitas limpahan Dzat Ilahi itu sendiri. Dzat Ilahi tidak pernah tidur. Begitu juga dengan Ruh kita. Saat raga kita tertidur, ruh tetap terjaga. Ruh tetap menyadari keberadaannya. Koneksi antara akal dengan ruh terjadi saat kita bermimpi. Koneksi itu sifatnya tidak terduga dan tidak bisa direncanakan oleh akal kita. Koneksi sesaat itu biasanya tidak bisa bertahan lama dalam gudang memori di otak. Namun tersimpan di gudang memori ruh kita. Mulut kita bisa berkelit dan berbohong. Akal kita bisa menciptakan banyak alasan pembenaran. Namun ruh kita selalu jujur. Itu sebabnya setiap perselingkuhan meskipun dilakukan secara sembunyi-sembunyi akan terbuka karena terjadi diskusi antar ruh antara diri kita dengan pasangan saat raga kita tidur.

Kalau kita ini bergerak dan mengalami perubahan, maka gerakan dan perubahan tersebut bertalian satu sama lain dan berangkai-rangkai. Pertalian dan perangkaian ini bisa terjadi karena peristiwa ”jiwa” merupakan limpahan dari sumber yang satu dan beredar sekitar titik tarik yang tetap. Kita tidak perlu memikirkan masa depan dan masa lampau secara berlebihan. Hiduplah secara aktual dan eksistensial. Pandangan-pandangan suram dan buram sehingga menggelisahkan hati saat menghadapi masa depan adalah cerminan batin kita sekarang. Saat sekarang ini, tetap yang terpenting. Karena itu sangat salah bila kita isi sekarang ini untuk berpangku tangan menunggu ”nasib baik”. Nasib baik tercipta dari dinamika akal pikiran, tangan dan kaki kita untuk menciptakan peluang-peluang dan keberuntungan-keberuntungan sekarang ini. Semua gerakan tubuh itu tentu harus berasal dari niat yang baik. Niat dari sumber hati yang pasrah– sumeleh —sumarah — ikhlas ditujukan kepada Yang Empunya Saham

Jangan pernah menganggur, karena banyak tugas mulia yang harus kita tunaikan segera…. Tugas itu adalah menjadi HAMBA-NYA, HAMBA dari KESADARAN RUH kita untuk senantiasa menjadi RAHMATAN LIL-ALAMIN… Menjadi berkah, rahmat dan manfaat bagi seluruh alam. Ambil sapu lidi, sapulah jalanan yang berdebu kalau kamu memang bisanya menyapu. Jangan ambil pusing apakah nanti kegiatanmu itu dilihat orang dan dinilai sebagai tindakan baik atau buruk. Tuhan tidak pernah tidur dan senantiasa mengawasi gerak gerik setiap inti sel di alam semesta, apalagi gerak gerikmu menyapu jalanan yang ditujukan untuk mendapatkan ridho-NYA. Menyapu jalanan pasti lebih mulia daripada tikus yang setiap hari menggerogoti Keuangan Negara.

Mohon maaf sedulurku, saya menggurui anda. Semata agar kita termotivasi untuk tidak terjebak pada angan-angan kosong masa depan yang mungkin menggelisahkan. Jadilah diri anda sendiri, hiduplah dalam ketenangan,..RAIHLAH KESEMPATAN DI DETIK INI…. CARPE DIEM…

@@@

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 103 Komentar

PEREWANGAN


wongalus

“Mohon saya diterawang apakah amalan saya sudah merasuk ke badan?” diilhami secuil pertanyaan sedulur ini ijinkan saya berbagi…

Pertama tentang khodam amalan. Khodam dalam bahasa Jawanya sinonim dengan perewangan. Rewang asal katanya dari “rewang” atau “pembantu” dari jenis sesuatu yang “halus” dan tidak terlihat oleh mata. Tanpa bersikap sok tahu, sesungguhnya terlalu susah untuk membuktikan secara obyektif dan ilmiah dari jenis apa khodam itu. Yang jelas, khodam/perewangan itu fungsinya untuk membantu apa yang kita hajatkan untuk kepentingan hidup sehari-hari.

Kebanyakan ahli mistik tradisional maupun modern memanfaatkan khodam/perewangan. Kalau ada seorang “pasien” datang meminta bantuan, maka dia kemudian mencari tempat khusus. Ritual amalan khusus dijalankan, yaitu meminta bantuan khodam/perewangan untuk membantu melaksanakan hajat sesuai permintaan. Khodam dengan cara-cara misterius –yang hampir pasti sang juru sembuh juga tidak bisa melihat bagaimana pola dan cara kerja khodam itu– kemudian bergerak. Kalau misalnya dia diminta menyantet seseorang, maka dia pun kemudian menjalankan perintah. Khodam manut perintah karena dirinya telah dikuasai sang juru sembuh.

Cara mendapatkan khodam ada banyak variasinya, yaitu: (1). Mengamalkan sendiri beragam amalan yang diniatkan untuk mendapatkan khodam misalnya niat kita mengamalkan sebuah amalan itu untuk kesaktian, pesugihan, pemagaran, pengasihan dan lain sebagainya. Kemudian kita bertapa sendiri dll… (2). Khodam yang didapatkan dari warisan ilmu turun temurun dari kakek nenek, ayah ibu, paman maupun dari orang lain yang ikhlas memberikan khodam kepada kita. Cara lain mendapatkan khodam adalah dengan PENGIJAZAHAN dari orang lain kepada kita. (3). Membeli khodam dari seseorang yang ingin berjualan khodam. Cara terakhir ini marak terjadi di saat sekarang ini dan beragam cara lainnya.

Diukur dari sisi kacamata kebenaran pragmatis (bukan kebenaran koherensi, korespondensi dan kebenaran spiritual), anda mungkin “dibenarkan” memiliki banyak khodam karena bisa jadi membuat kaya-sejahtera dan bahkan bisa jadi bermanfaat untuk sesama….

Kesaktian seseorang yang memiliki khodam ini tergantung banyak hal. Salah satunya adalah konsistensi (bahasa agamanya istiqomah) kita untuk memelihara hubungan baik dengan khodam tersebut dengan berbagai sarana. Mewiridkan amalan pada saat-saat khusus, misalnya usai sholat lima waktu dll diyakini sebagai bentuk memelihara hubungan baik dengan khodam. Menjaga kekuatan batin dengan senantiasa berpuasa, bertapa, ngesti, dan sebagainya.

Khodam ini bertahan lama dan jadi teman abadi hidup di bumi asal perjanjiannya tetap terpelihara. Pelanggaran perjanjian adalah dengan melanggar pantangan. Jadi setelah khodam dipertemukan maka ada perjanjian pertemanan. Kita tidak boleh melanggar pantangan. Kalau pantangan dilanggar, maka khodam akan pergi. Ini berarti hubungan pertemanan telah terputus.

Saat kita menjelang ajal (yang datangnya tidak kita tahu), khodam ini akan berusaha untuk melawan kematian yang datang. Khodam membela nyawa kita dari campur tangan gaib pihak-pihak asing. Akibatnya, bisa jadi kita sulit untuk meninggal dunia. Dikeroyok orang satu peleton, menurut logika, kita akan kalah dan tewas. Namun kalau kita punya khodam, bisa jadi pukulan tendangan, tembakan, tusukan dan serangan bertubi-tubi musuh sama sekali tidak mendatangkan luka apapun di tubuh kita. Malah musuh-musuh itu sendiri yang bisa jadi kesakitan saat menganiaya diri kita. Kaki dan tangan mereka pegal-pegal dan bisa jadi lumpuh. Kita menang. Musuh kalah telak. Kita bangga sementara musuh ketakutan dan ngeri melihat diri KITA YANG TIBA-TIBA JADI SINGA..

Amalan adalah cara kita untuk sampai pada tujuan dan cara bisa bermacam-macam. Maka tetapkan dulu apakah tujuan anda mengamalkan sesuatu? Apa tujuan kita mengamalkan HIZIB/ASR/RDR/ AJIAN-AJIAN tersebut? Apakah anda ingin kesaktian, pesugihan, pemagaran, pengasihan secara sempurna sesuai keinginan??? Jika anda ingin itu semua, maka pastikan bahwa amalan anda benar-benar memiliki KHODAM dan berfungsi sempurna setelah anda mengamalkannya. Tanda-tanda ASR/RDR anda sempurna dan berkhodam adalah saat ASR/RDR anda tembakkan ke langit untuk memecah awan maka awan itu benar-benar pecah. Kalau anda gunakan ASR/RDR untuk kekebalan, maka kulit anda benar-benar kebal sayatan silet dan sebagainya. Untuk melakukan pengetesan tentu perlu didampingi ahlinya yaitu PENGIJAZAH ASLI yang BENAR BENAR MUMPUNI.

Kalau tujuan anda mengamalkan amalan untuk mencari RIDHO ALLAH, tentu lain lagi ceritanya. Bisa jadi anda mengamalkan HIZIB/ASR/RDR/AJIAN-AJIAN dll namun anda cukup memposisikan amalan anda itu hanya sekedar SARANA BERDOA. Anda tidak perlu bertanya apakah amalan anda sudah didatangi khodam atau tidak. Dan bila amalan diposisikan sebagai sarana BERDOA, maka ANDA TIDAK PERLU MEMAKSAKAN KEINGINAN AGAR SELALU TERPENUHI PERSIS SAMA DENGAN KEINGINAN ANDA.

Bila HIZIB/ASR/RDR/AJIAN-AJIAN Anda posisikan sebagai DOA, maka logikanya KITA PASRAH SAJA PADA-NYA, APAKAH doa kita diijabah/dikabulkan langsung Tuhan Yang Maha Kuasa atau DITUNDA maka anda harus ikhlas. Pada titik ini, kunci dikabulkannya wirid/doa bukan terletak pada pengulangan kata-katanya. Namun pada aspek implementasi wiridnya. Tidak perlu mengulang seribu kali doa untuk agar energi wiridnya muncul. Kita langsung saja praktek dengan mengimplementasi isi doa tersebut. Kalau kita ingin memakan buah mangga, kita tidak perlu mewiridkan sejuta kali kata “mangga”… pasti seperti ini tindakan naif. Cukup kita teriakkan satu kata MANGGGAAAA…… pada tukang jual mangga yang lewat di depan rumah lalu kita keluarkan isi dompet untuk membeli buah mangga. Mudah bukan? Sebagai manusia, kita dilengkapi tidak hanya mulut untuk wirid, tapi juga tangan dan kaki untuk bergerak dan memobilisasi diri sesuai dengan keinginan.

Memang, akan lebih sempurna bila kita kenal dan bersahabat akrab dengan KHODAM dan seluruh isi dunia ini. Upayakan agar tidak perlu kita memanfaatkan dirinya untuk mengubah kodrat dan iradat-NYA. Cukup kita jadikan teman baik dan pengetahuan agar kita semakin mensyukuri kebesaran-NYA.

Tapi hidup memang pilihan. Dan itu sepertinya betul….

APAKAH KITA BERHAK MENDIKTE DAN MENGATUR ALAM SEMESTA? APAKAH KITA BIARKAN SAJA ALAM SEMESTA BERJALAN DENGAN HUKUM-HUKUMNYA? ATAU KITA KENDALIKAN ALAM SEMESTA SESUAI DENGAN KEHENDAK KITA?

Anda juga bisa berpikiran positif bahwa Tuhan bukan pelayan toko dimana permintaan anda langsung dikabulkan-NYA. TUHAN MAHA TAHU kebutuhan kita untuk hidup lebih baik dan mulia dan TUHAN tidak selalu mengabulkan langsung permintaan kita. Saat kita dalam kondisi jatuh miskin dan berdoa agar hutang kita lunas, eee… malah ada tamu yang datang ke kita untuk meminta bantuan kita. Kita kemudian protes, TUHAN TIDAK MENDENGAR DAN MENGABULKAN PERMINTAAN KITA. Kita kemudian menyimpulkan bahwa amalan kita tidak berfungsi. Apakah demikian?

Secara tidak kita sadari, selama ini Tuhan telah kita posisikan sebagai “tempat” meminta, Tuhan kita jadikan “obyek” keluh kesah, Tuhan kita jadikan tempat negosiasi kepentingan-kepentingan hidup kita. Kita jarang memposisikan Tuhan sebagai Tuhan. Tuhan kita pahami, kita pikirkan, kita hayati dengan keterbatasan dan ketumpulan pengetahuan akal budi kita. Tuhan kita ukur dengan tolok ukur logika kita yang begitu sederhana. Padahal…. katanya ALLAHU AKBAR…. ALLAH LEBIH BESAR dari penilaian-penilaian kita terhadapnya…..

Paradigma kita soal dzat, afal dan asma’Nya tidak pernah benar-benar kita telaah secara serius. Akibatnya, bangunan akidah kita tambal sulam dan robek-robek. Maqom ruhani kita tidak pernah meningkat dari tingkat primordial menuju mondial…semesta yang benar-benar terbuka. Pemahaman kita terhadap soal-soal ketuhanan belum menunjukkan perkembangan yang berarti. Benar-benar dibutuhkan keseriusan olah diri agar hidup kita semakin halus dan terbuka. KEEP OUR MIND WIDELY OPEN TO NEW IDEAS AND EVIDENCE….

Belajar dari sejarah kebenaran risalah yang disampaikan para Rasul Allah SWT sepanjang masa…. mereka adalah anugerah berkualitas plus dari hasil pengolahan diri yang sedemikian rupa sehingga terlekat kualitas Rahmatan Lil Alamin yang berbeda-beda tugasnya… Adam, Nuh,… Ibrahim, … Musa yang Kalamullah— Isa yang Ruh-ul-Lah dan Muhammad Rasul-ul-Lah…. Mari kita ikuti dengan ikhlas jejak langkahnya pada jalan yang lurus, dengan sekuat tenaga mencontohnya dan meneruskan ajarannya untuk senantiasa mencerap syahadat tauhid La Ilaha Ilal-Lah, sambil setiap saat berharap ridho-NYA.

@wongalus,2010

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 126 Komentar

SHOLAWATUL QUR’AN 2 (SELESAI)


LANJUTAN …

@@@

Categories: SHOLAWATUL QUR’AN | 80 Komentar

SHOLAWATUL QUR’AN


Dedi Prayitno

atung575@yahoo.com

085643672221 / 087885566879

Kepada Yth.Pengasuh KWA

Ass.wr.wb. Saya Dedi Prayitno sering membuka blog KWA dan banyak tambahan cakrawala.. pada kesempatan ini saya juga ingin berbagi wawasan barangkali ada manfaatnya bagi kita semua.. sebenarnya saya tidak lebih hanya seorang yang ingin selalu belajar dengan segenap keterbatasan saya. Kepada para pengasuh KWA saya mohon penyempurnaan jikalau banyak kekurangan.. kepada para pembaca serta keluarga KWA yang ingin mengamalkan Sholawat yang tergolong langka dan biasanya hanya diketahui tidak oleh semua orang.. pada kesempatan ini saya IKHLASKAN SERTA SAYA IJAZAHKAN pengamalannya semoga menjadi ladang amal bagi kita semua Amien…

MUKADIMAH

Penjelasan ini sebenarnya sudah ada pada mukadimah/pendahuluan sholawat yang ditulis /saya lampirkan pada fail JPG sholawat. Ini saya coba terjemahkan kedalam latin agar apabila saudara-saudara yang belum bisa membaca arab jawa akan lebih mengerti sehingga akan menambah keyakinan dalam mengamalkan sholawat pada kehidupan sehari-hari sholawatul Qur’an/ Basyairul Khoirat yang insya allah besar sekali manfaatnya fidun-ya wal akhirat bagi kita yang mengamalkannya. Menyimpan sholawat Basyairul Khoirat saja insya Allah sudah merupakan kebajikan dan akan mendapatkan cahayaNYA apalagi membaca Sholawat secara dawam Insya allah sudah mendapat banyak faedah serta safaat dari Rosululloh di yaumil akhir, apalagi sholawat basyairul khoirat yang insya allah sudah barang tentu berlipat-lipat kebaikannya bagi kita. Manfaat Sholawatul Qur’an yang langsung diijazahkan Rosululloh kepada Syekh Abdul Qodir Al-Jailani insya allah untuk kesejahteraan, ketenangan jiwa, pendorong terkabulnya hajat (baik/buruk), perlindungan dari segenap kejahatan,fitnah,bahaya dll. Kepada para pengasuh KWA serta keluarga besar KWA saya bermaksud share dan dengan iklas bagi keluarga besar KWA saya mohon nasihat kalau ada kekurangan, kaum muslimin wal muslimat yang ingin mengamalkan Sholawat ini saya dengan mengucap Bismillahhirohmanirrojim saya ijazahkan sholawatul Qur’an (Basyairul Khoirat) untuk diamalkan.. semoga menjadi ladang amal serta kebaikan bagi kita semua serta tecapai apapun hajatnya..Amien Ya Robbal Alamin…

INILAH TERJEMAHAN PENJELASANNYA KIRA KIRA SEPERTI INI….

Teman-teman : Wus kariwayatke saking Syeh Abdul Qodir Zailani, panjenengane ngendika marang sawenehe mitrane : mara siro pada munduto sholawat iki sangkan panjenengan ingsun awit ingsun wis mekoleh/oleh sholawat mau sangka ilham peparingane pangeran kang banjur ingsun pametokake marang kanjeng nabi Muhammad SAW. Panjenengane nabi banjur paring kabar marang ingsun mungguh fadilah sholawat mau. Ngendikane saktemene sholawat iki ngandung fadilah kang agung tanpa wates. Anjunjung derajat wong kang miliki marang kaluhuran dadi lan kasil maksude . lan sarana sholawat iki sapa wae ora bakal wurung gegayuhane lan bakal kecekel cita-citane. Apadene bakal di ijabahi dungane. Dene sapa wae kang maca sholawat iki senajan mung sepisan utawa anggawa sholawat iki Alloh bakal paringi pangapuro dosane. Serta lumeber marang ahli majlise besok yen uwong iku tumeko ing pati bakal ditekani malaikat Rahmat 4 (papat) cacahe. Kang siji perlu ngusir setan. Kang siji maneh perlu nuntun kalimah sahadat.kang siji maneh perlu maringi unjukan banyu seko telogo kautsar dene kang siji maneh ngasto wadah kang isi kebak buah-buahan soko suargo kang paring kabar suko ngabarake bakal papan kalenggahane wong mau besuk ono ing suargo. Celatune malaikat mau mengkono suko gembira hai kawulane allah. Wong mau banjur nyawang katon suwarga cecawisane. Sawangan mau kedadeyan sawetoro sadurunge nyawane oncat. Mulo wong mau bakal mlebu kubur sarono tentrem lan gembiro tanpa nandang gelisah lan duko. Ing kubur wong mau kebukake lawang rahmat 40 (petang puluh) cacahe. Mawa cahyo (nur) kang 40 ugo cacahe. Besuk yen wis tumeko dino kiamat wong mau bakal ditangeke srono didampingi malaikat soko tengen lan kiwo kang nentremake ati. Sarana ngagemi busono marang wong mau apadene nyawisake tumpakan onta marang wong mau. Mulo wong mau bakal wungu sangka kubur tanpa susah tanpa prihatin lan sateruse. Bakal enteng hisab besuk naliko wong mau ngewot sirotol mustaqim kang ono ing saduwure neroko. Neroko bakal ngucap mangkene : monggo kulo aturi lajeng : kulo haramake anggepok/demok senggol panjenengan. Wong mau banjur terus tindak mlebu suargo. Wong mau bakal diparingi gedung kubah kang digawe sangka perak putih patang puluh cacahe saben gedung mawa panggung sangka emas. Saben panggung ono tendane satus iji kang kabehe kedadehan sangka nur. Lan saben tendo ana tempat tidur kang digawe sangka sutera saben tempat tidure ana widadarine siji kang kedadehane sangka wewangen katon kadi dene purnama sidi. Banjur uwong mau kaparingan bareng kang durung nate kadulu mripat durung tau keprungu kuping. Malah durung ana ati kang kumrentek pada lan indahing yang paparingan mau kasebut ing kabar Rosululloh SAW ngendiko naliko wengine isro nyadong/nyuwun timbalan alloh taala. Alloh ta’ala maha agung dawuh : bumi iku duweke sopo hai Muhammad ? Kagungane penjenengan dalem gusti. Langit iku duweke sopo hai Muhammad ? Nggih kagungan panjenengan dalem gusti. Tabir iki duweke sapa hai Muhammad ? Ugi kagungane panjenengan dalem gusti. Alam kursi duweke sopo ? puniko inggih kagungan panjenengan dalem gusti. Banjur siro iku duweke sopo hai Muhammad ? Nabi ora kuwoso ngaturi jawaban malah rumongso lingsem/isin lan banjur sujud nyembah marang allah ta’ala. Mulo Alloh ta’ala piyambak kang sak teruse paring jawaban mengkono. Dadi siro iku duweke uwong-uwong kang pada maca sholawat mulyo lan agung. Syeh Abdul Qodir Zailani sakteruse ngendiko mengkono sak temene sholawat iki kang pantes lan hadis kasebut lan sholawat iki bakal mbuka 70 lawang Rahmat serta bakal nglahirake dalan suargo kanga ajib. Apa dene yo luwih becik merdeko ake 1000 budak . kurban 1000 unto. Sodakoh 1000 dinar lan siam 1000 sasi. Sholawat iki ugo ngandung rahasia kang bisa dadi lan nggampangake rizki bisa baikke ahlak bisa ngunggahake derajat , bisa nekaake maksude lan dingapuro dosane den tutupi cacate lan bisa ngluhuraken wong-wong asor.

Syaidina Makenudin ngendiko sholawat iki aja diparingake kejobo marang wong sholeh awit sampurno lan mandi tumrap kanggo anggayuh hajat saben-saben sholawat sangko sholawat iki bakal dadi wasilah arsane Rosululloh SAW. Saben ayat biso dadi safaat ana arsane Allah ta’ala.

Iyo Sholawat iki milike wong kang podo nglakoni sholat lan wacana tumrap wong kang pada eling pitutur mareng wong tuhu serta dadi wasilah lan dadi sholawatil Qur’an.

Tata Cara Pengamalannya..:

  1. Sholat Hajat / sudah sholat fardu (magrib/subuh)…
  2. Baca Ta’awudz (Audubillahiminassyaitonirojim Bismillahirrohmanirrohiim) ..1x
  3. Tawasul kepada :
    1. Rosullulloh beserta keluarganya .. alfatihah 1x
    2. Kulafaur rosyidin (Abubakar,Umar,Usman.Ali) ..alfatihah 1x
    3. Semua Malaikat (samawati wal ardh) ..alfatihah. 1x
    4. Syekh Abdul Kodir Al-Jailani … alfatihah.. 1x
    5. Semua muslimin,muslimat .. alfatihah..1x
    6. Orang tua kita ..alfatihah 1x
    7. Diri kita/ hususon ila ruhi waljasadi wabatinihi (nama saya) ..alfatihah 1x
    8. Hususon ila hajati….(sebutkan hajatnya) .. alfatihah .1x
    9. Baca basyairul khoirat … 1x, 3x dsb…yang penting bisa ajeg
    10. Bisa dilanjutkan baca amalan Anda yang lain untuk mendorong terkabulnya hajat (hajat baik/buruk)… sebaiknya hajat yang baik. Oleh karena kemanjuran doanya maka sangat disayangkan jika jatuh kepada orang yang bukan ahlinya (orang jahat) tapi saya percaya keluarga KWA Insya Allah sholeh/sholeha..
  4. Tidak diwajibkan untuk puasa, namun akan lebih baik jika dibaca secara dawam disertai rajin puasa sunah untuk mendekatkan diri kepadaNya misal puasa senin kamis, puasa apit neton atau sunat mutlak dengan niat mendekatkan diri kepadaNya.
  5. Sholawatul Qur’an bisa dibaca keseluruhan ( baca teks / print out ) atau memilih salah satu Sholawat untuk mendawamkan . monggo yang penting iklas dan dawam..

SEMOGA MENJADI KEBAJIKAN DAN LADANG AMAL BAGI KITA SEMUA… AMIEN YA ROBBAL ALAMIN… @@@

BERSAMBUNG…

Categories: SHOLAWATUL QUR’AN | 48 Komentar

SURAT TERBUKA UNTUK RADEN SANCANG UNGU


@WONGALUS: JANGAN PERBESAR EGO IBLIS YANG ADA DI HATIMU. JANGAN HANYA KARNA INGIN BLOG MU RAMAI SEGALA AMALAN KAU POSTING. JIKA ADA SEDULUR MU YANG MENGAMAL KAN AMALAN TIDAK JELAS DI BLOG INI LALU TERKENA IMBAS NEGATIVE AMALAN ITU SIAPKAH KAU MENANGGUNG DOSA NYA? WALLAHI WARROSUL SEMUA RDR YANG PERNAH DI POSTING DISINI NGAWUR DAN TIDAK JELAS KARENA BERSUMBER DARI HAWATIF. (Raden Sancang Ungu Says:
5 October 2010 at 07:29)

Raden Sancang Ungu, sedulur saya… terima kasih telah diingatkan. Anda memang sahabat dan itu kewajiban sahabat, yaitu saling mengingatkan. Kalau saya salah, anda wajib menegur saya. Begitu juga sebaliknya, semoga anda juga berkenan untuk membaca artikel ini. Dalam konteks saling menjaga sebuah “kebenaran” yang ukurannya intersubyektif seperti ini, maka saling asah asih dan asuh adalah sebuah keharusan. Begitu saya kira.

Bagi saya komentar anda ini adalah ledakan energi emosional anda melihat sikap saya yang selama ini terasa melakukan pembiaran-pembiaran atau mengikuti arus sedulur semua yang mengirimkan beragam amalan tanpa saya “scanning” sebelumnya. Itu sebabnya anda segera mengatakan bahwa saya hanya ingin blog ini ramai dikunjungi poro sedulur. Bisa saya jelaskan soal klaim anda ini agar terjadi sinkronisasi energi antara kita maupun antara sedulur semua.

Terus terang, saya TIDAK MAMPU MENSCANNING AMALAN APALAGI ASR/RDR. Jadi saya memang orang yang tidak tahu soal ilmu-ilmu hikmah atau ilmu-ilmu kesaktian. Sehingga saya mengharapkan adanya tukar kawruh/tukar pengetahuan dan tukar pengalaman di antara kita sehingga kita bisa sama-sama saling mengkoresi bila ada amalan yang diposting oleh sedulur.

Tuduhan anda tidak salah, saya begitu senang bila blog ini menjadi wahana persaudaraan antar sedulur semua. Saya ingin bersaudara dengan seratus, seribu, sejuta bahkan semilyar makhluk-makhluk Tuhan yang mulia ini. Kita semua bisa saling memberikan bantuan dan kemanfaatan karena persaudaraaan yang erat ini. Yang miskin ilmu bisa mendapatkan bantuan pada yang kaya ilmu, yang kaya ilmu bisa menyantuni dan bersedekah kepada yang miskin ilmu dan seterusnya. Terjadinya interaksi saling memanfaatkan itu saya rasa sangat wajar dan manusiawi. Manusia tidak bisa melepaskan diri dari hubungan dengan komunitasnya karena itu adalah watak sosial dasar manusia. Soal berapa jumlah sedulur yang berkenan hadir di blog ini dan kemudian blog ini menjadi ramai, tentu saja diluar kuasa saya. Siapa saya yang hanya manusia lemah dan tidak berdaya ini, kok bisa-bisanya menarik para sedulur untuk bergabung dan bercengkrama di wadah blog ini? Tentu saja semua ini sudah ada yang mengaturnya. Saya tentu tidak kuasa untuk itu…

Raden Sancang Ungu, sedulur saya… Saya kira keinginan untuk nyedulur dengan banyak sahabat bukanlah ego iblis. Ego iblis bersifat mencelakai, merusak dan mengajak pada pembinasaan. Ego iblis itu tertutup dan subyektif padahal kebenaran itu sifatnya diskursif. Energi Iblis adalah enegi yang menutup dialog, saran dan kritik dari yang lainnya. Iblis suka memecah cermin dan tidak ingin subyektivitasnya terusik oleh saran, masukan dan input dari subyek lain. Pola hubungan Iblisisme (isme Iblis) adalah hubungan dimana subyek ingin menjadikan subyek lain sebagai obyek. Sementara di KWA ini, sebisa mungkin subyek kita hargai kemanusiaannya secara utuh sebagaimana diri kita sendiri. Kalau ada satu sedulur yang sakit, maka semua merasa sakit. Saling menjaga, saling asah asih dan asuh menjadi prinsip nilai-nilai paseduluran yang kita jaga. Silaturahim Keluarga KWA kemarin menjadi bukti, betapa guyub dan rukunnya kita untuk saling mengisi dan berbagi tanpa ada yang dibeda-bedakan. Sesepuh/guru dan sedulur/murid sejatinya sama. Tidak ada yang istimewa karena pada hakikatnya kita sama-sama belajar memproses diri menjadi manusia yang haus kebijaksanaan dan kebenaran.

Kita sadar, kebenaran tidak pernah bermuka satu. Dogmatisme kepada satu prinsip, sudah tidak berlaku lagi pasca Rasulullah SAW junjungan kita yang telah tiada sekian ratus tahun silam. Pasca Rasulullah tidak ada Rasul baru. Kita semua, sekarang sama-sama menggenggam satu prinsip kebenaran dan semua itu harus dikumpulkan dan ditata agar mosaik kebenaran absolut kenabian/kerasulan bisa kita gapai.

Ragam amalan yang diposting sedulur di KWA analoginya. Mereka punya satu genggam kebenaran yang diyakini, dan dengan tertatih-tatih mereka mempostingnya untuk berbagi manfaat dengan sedulur yang lain. Upaya susah payah sedulur pengirim artikel ini insya allah tanpa mengharapkan apa-apa kecuali keridhoan-NYA semata. Kita perlu apresiasi mereka dengan hormat dan santun. Bukan malah sebaliknya, kita caci maki—kita salahkan karena tidak jelas sanadnya—kita minta dia menarik ijazahnya, dan sebagainya. Kalau pun memang kita merasa ada yang kurang atau kurang jelas sanad/asal muasal keilmuannya, ya mohon kepada para sedulur lain yang tahu untuk saling melengkapi. Itulah kunci agar hidup kita bermanfaat juga kunci agar ilmu yang masih kita simpan erat-erat sebagai “aji-aji” atau “jimat” (siji dan dirumat/dipelihara) itu bisa barokah.

Soal kekhawatiran anda dalam pernyataan “JIKA ADA SEDULUR MU YANG MENGAMAL KAN AMALAN TIDAK JELAS DI BLOG INI LALU TERKENA IMBAS NEGATIVE AMALAN ITU SIAPKAH KAU MENANGGUNG DOSA NYA?” saya akan menanggapinya demikian. Bahwa semua amalan di dunia manapun pada hakikatnya tetaplah amalan. Amalan adalah cara untuk mencapai tujuan dan cara/jalan bisa banyak dan bervariasi. Kecuali amalan yang sifatnya wajib dan sunnah yang sudah tertera di dalam kitab suci dan as sunah, orang berhak memvariasi amalan sesuai dengan keyakinannya dan menyesuaikan diri dengan konteks jamannya sesuai dengan prinsip-prinsip permufakatan bersama (ij’tihad) untuk menjangka dan menafsirkan kebenaran yang dianggap paling pas. Bentuk Negara, falsafah negara, bentuk pemerintahan, siapa presidennya, bentuk pakaian adat, nyanyian kenegaraan, semua adalah amalan yang tidak ada dalam kitab suci dan as sunah, namun tetap benar karena ada prinsip-prinsip yang tetap bisa diterima oleh akal sehat bersama yang kontekstual di masyarakat yang terus berkembang. Kita sesuaikan amalan hidup di dunia ini dengan budaya dan adat istiadat masyarakat setempat dan kita maknai budaya dalam arti sebuah proses kreatif menuju peradaban yang lebih baik. Jadi bukan produk masa lalu saja, yang akan aus dan usang dimakan jaman.

Amalan adalah salah satu budaya spiritual masyakarat. Dan kita tahu, budaya berbeda dengan agama. Keduanya berada pada aras dan domain yang berbeda meskipun nanti ujung-ujungnya ada titik temu. Manusia yang alamiah akan senantiasa hidup dalam lingkungan sosial kultural tertentu, dan kemudian akan memasuki dalam dimensi kultural religius dan akhirnya religius total. Budaya adalah sedulur papat, serta kiblat papat. Sementara agama adalah lima pancernya. Hubungan vertikal langsung batin kita yang berada di tengah-tengah orientasi (pusat) dengan Yang Maha Dekat.

Fenomena sekarang ini, kita memang masih berada pada logika kausalitas Musa, Kalimullah A.S dimana obyektivitas menjadi pemandu bagi ukuran kebenaran. Kita berhenti di tataran ini dan bahkan larut dalam korban permainan akal dan ego kita. Cermin ego-ego Iblis, laknatullah yang senantiasa ingin pamer kesaktian, adu kekuasaan dan kesombongan.

SIAPKAH SAYA MENANGGUNG DOSA?
Saya akan menjawab pertanyaan saudara dengan terlebih dulu bertanya, apakah hakikat dosa itu? Dosa adalah sebuah kesalahan meletakkan diri dalam koordinat eksistensi diri. Yaitu diri yang tertutup. Monggo kita telusuri bersama. Pada awal agenda perwakilan Tuhan, Tuhan berkenan memaklumkan rencana-NYA dan mendengarkan pendapat malaikat-malaikat sehingga ketentuan bahwa semuanya harus sujud kepada wakil Tuhan adalah hasil suatu hal yang bersifat terbuka. Itulah sistem yang dikehendaki-NYA. Semua taat kepada ketentuan itu kecuali yang ingkar yaitu Iblis. Agenda perwakilan itu adalah suatu amanat dari Tuhan seru sekalian alam, yaitu pengakuan atas kemahaesaan-NYA. Artinya ke-aku-an kita itu demi ke-maha-Esaan-NYA. Maka ketika aku kita telah kita tegakkan semua “sujud” kepadaku, kecuali “aku”

Forum diskusi dengan malaikat itu begitu terbuka sehingga Tuhan berkenan menanyakan alasan pengingkaran Iblis. Jawaban Iblis ternyata memperlihatkan ketertutupannya. Yaitu bahwa Iblis tidak bersedia sujud karena adam terbuat dari tanah. Iblis tertutup kesombongan keakuannya yang terdiri dari unsur api. Padahal, ke-ADAM-an itu justeru terletak pada KETERBUKAANNYA terhadap unsur yang tidak dimiliki oleh para malaikat, yaitu NAMA-NAMA BENDA disamping tiupan RUH dari sisi-NYA. DENGAN DEMIKIAN MAKA KONSTRUKSI KEMANUSIAAN YANG MEMILIKI POTENSI DUKUNGAN BAGI AMANAT KEESAAN-NYA ADALAH KETERBUKAAN TERHADAP ILMU-ILMU (NAMA-NAMA) DALAM BINGKAI PERKENAAN-NYA (Asmaul Husna).

Jadi, dosa adalah menutup diri, klaim kita sendiri, menganggap keyakinan dan prinsip kita sendiri sebagai Tuhan. Keyakinan kita kepada Tuhan jelas beda dengan Tuhan (an sich) pada diri-NYA sendiri. Kita mengaku Tuhan Maha Benar namun keyakinan kita bisa jadi salah. Maka, saat kita mengaku ikrar syahadat TIADA ILAH LAIN SELAIN ALLAH, maka rasakanlah pada saat itu juga bahwa semesta kita terbuka… Tidak ada yang kita yakini lagi selain Kemutlakan ALLAH, sementara keyakinan kita sendiri adalah relatif…. ALLAHU AKBAR…..

Maka, insya allah saya akan ingin dan berusaha untuk selalu terbuka agar tidak berdosa. Semua amalan saya alirkan tanpa saya takut berdosa karena tolok ukur kebenarannya adalah keterbukaan amalan itu: apakah amalan itu bisa diteliti kebenarannya (verifikasi) dan diteliti kesalahannya (falsifikasi).

DAN KALAUPUN PADA AKHIRNYA TERNYATA AMALAN YANG DIPOSTING DI BLOG INI TERNYATA AMALAN YANG BERIMBAS NEGATIF, SAYA SIAP MENANGGUNG SEMUA DOSA SEDULURKU SEMUA. BIARLAH SAYA PENUHI NERAKA DENGAN TUBUH SAYA AGAR SEDULUR SEMUA BISA MERASAKAN NIKMATNYA SURGA.

Raden Sancang Ungu, sedulur saya… dan pada akhirnya, di dalam pelajaran logika kita mengenal cara berpikir pra konseptual yaitu perumusan A=A, A tidak sama dengan Non A dst. Tingkat selanjutnya adalah arah hidup yang semakin terbuka dari yang semula kategorial menjadi potensial…sesuatu yang mengandung potensi tertentu menjadi aktual setelah aktualisasi potensi.

Bahwa RDR itu RDR itu sudah jelas, tetapi yang lebih penting lagi adalah mengamalkan RDR agar pada suatu saat kita dapat memetik buah amalan kita yaitu amar makruf nahi munkar demi MENCARI RIDHO ALLAH SWT… lantas kenapa bila ada sedulur yang ingin mencari Ridho Allah saja dipersulit dan ditutupi? Maka sebagai sohibul ijazah dan pewaris ijazah resmi, saya mohon kiranya bagi anda atau siapapun.. monggo ikhlas mengijazahkan kepada sedulur semua yang membutuhkannya.

Terima kasih dan salam asah asih dan asuh.

@Wongalus,2010

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 392 Komentar

MENGEMBALIKAN SANTET MATI


risang mukti
risang.mukti@gmail.com

Assalamu alaikum.Kepada para sesepuh dan para saudara pembaca yg saya hormati. Saya mau share sebuah khasanah budaya jawa yg mempunyai hubungan dg santet mati. Penyakit hati dendam yg sudah membara membuat manusia lupa akan segala2nya lupa dosa lupa akan hukum karma. Kadang dalam kehidupan sehari2 kita temui ada aksi santet yg tega membunuh sebuah keluarga satu persatu tanpa tersisa. Saya dapat pengetahuan ini bukan dari guru atau ahli kebatinan. Tapi saya dapat pengetahuan ini dari teman saya tanpa sengaja. Dulu saya dan temanku kemana2 slalu berdua kemanapun berdua dg modal nekat. Kami berdua hanya bermodal nekat sepakat menelusuri daerah yg gaungnya penuh nuansa mistis yaitu wilayah banten. Pertama ke gunung santri bojonegoro cilegon lalu ke masjid agung berlanjut ke sumur tujuh, batu qur,an.

Beberapa tempat ziarah dan para linuwih disana sy kunjung tp kami berdua tdk ada niat berguru pd beliau2 niat kami hanya pingin tahu seperti apa daerah banten yg sebenarnya kok gaungnya begitu menggema. Selama dua bulan kami menelusuri daerah sana walaupun belum selesai penelusuran bekal kami sudah menipis akhirnya kami sepakat pulang. Begitu kami pulang ada kabar duka ada tetanggaku yg meninggal yg katanya kena santet. Aku dan temanku melayat kesana. Karena kabar kematian karena santet ini jadi pembicaraan bisik2 diantara para famili yg mati. Temanku memberi tips kpd pihak famili yaitu agar dicarikan rakitan atau alat yg ditempatkan dileher sapi waktu membajak sawah. Dan minta dicarikan cemeti yg telah dipakai unt membajak. Saat jenazah sudah diangkat mau diberangkatkan ke kubur temanku mengangkat pula rakitan dan membunyikan cemeti 3x ketanah lalu dia mengucap: kalau memang kamu mengalami ini semua karena dicelakai orang maka ajaklah orang yg mencelakaimu.Tentunya kata2 temanku itu ditujukan ke jenazah.

Lalu alat rakitan dan cemeti td ikut diberangkatkan ke kubur. Di hari yg ke 99 setelah kematian 3 orang warga kampung kami bermimpi sama. Dalam mimpinya mereka ditemui almarhum dg menggedong pasir dan genteng saat ditanya dlm mimpi itu mau kemana mbk? Si almarhum menjawab mau membikinkan rumah si A.Tepat dihari yg ke 100 org yg selama ini dibicarakan sbg penyantet meninggal dg diawali sakit persir yg diderita almarhum. Hari kematianya scr hari nasional dan pasaran jawa mereka dua2nya mati dihari dan pasaran yg sama. Itulah salah satu budaya mengembalikan santet pati yg kadang keterlaluan. Tip ini boleh dikerjakan namun kl kita masih bisa sabar lebih baik bersabar. Di solo ada seorang paranormal yg punya cara aneh si korban santet mati jenazahnya di susuk scr gaib.Katanya asal blm lewat 40 hr si penyantet akan menyusul. Demikian postingan cerita mistis yg pernah saya saksikan sekaligus hiburan ditengah banyaknya ragam pengijazahan. @@@

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 223 Komentar

ARTIKEL TANPA JUDUL


Pada kesempatan yang baik ini, tanpa mengurangi rasa hormat kepada siapapun ijinkanlah saya menyela dan berbagi sedikit. Ya. Kalau para sedulur biasanya berbagi pencerahan demi pencerahan, amalan demi amalan, hizib demi hizib, asma demi asma, ajian demi ajian sehingga saat selesai membaca, ada sebuah oleh-oleh hikmah yang bisa direnungkan sebagai bahan pembelajaran batin, atau bisa diamalkan untuk kemanfaatan hidup sehari-hari maka mohon maaf bila dalam postingan saya kali ini saya berbicara lain. Namun saya yakin pembaca memiliki kewaskitaan untuk meraba bahasa-bahasa gerak yang tersampaikan dari seekor lalat, ular, buaya, bahkan coro dan lalat seperti saya. Toh kita juga sama-sama makan, minum, bernapas, berpendapat dan hadir di bumi yang sama…

Blog ini adalah salah satu dari sekian banyak blog yang mengupas soal-soal spiritual, supranatural dan mistik. Ini tidak bisa kita pungkiri. Kiriman sedulur rata-rata mengarah ke soal yang seperti itu. Amalan dikirim oleh X, dan diamalkan oleh A,B,C sd Z. Kata QOBILTU hampir setiap hari menghiasi komentar diblog ini. Apalagi bila muncul amalan yang terkenal handal, wah… pasti komentar postingan penuh dengan kata QOBILTU. Bahkan kemudian muncul nickname sedulur kita yang bernada sindiran yaitu QOBILTUMAN, yang mungkin kalau tidak salah duga sedulur ini ingin menyindir sedulur lainnya yang latah dan ikut-ikutan mengatakan QOBILTU dan akan mengamalkan postingan amalan terbaru.

Entah berapa jumlah Qobiltu dikatakan satu orang sedulur saat membaca-baca amalan diblog ini yang jumlahnya saya sendiri sebagai admin malas menghitungnya. Mungkin puluhan, mungkin sudah ratusan, dan bisa jadi lebih. Soalnya postingan sudah mencapai seribu seratus sekian artikel. Sebuah jumlah yang barangkali cukup banyak dan bolehlah blog ini dikatakan terjadi BANJIR AMALAN. Kalau terjadi banjir amalan seperti ini, tentu yang bingung adalah para sedulur yang berkeinginan mengamalkan dengan serius dan sungguh-sungguh. Kita bingung mau mengamalkan yang mana, sebab semua amalan yang diposting rata-rata menarik dan menawan hati. Dan karena banyaknya amalan kita semua jadi ragu-ragu, bingung dan akhirnya hanya jadi pembaca amalan. Bukan pengamal amalan. Padahal pengijazah sudah serius dan sungguh-sungguh memposting agar diamalkan. Ini tidak nge-link dan nge-match bukan?

Kembali ke pangkal masalah. Gampangnya, kita mengartikan kata “amalan” sebagai pada beragam cara atau jalan untuk mendapatkan sesuatu sesuai keinginan. Kalau kita pahami hal ini, maka barang tentu ada banyak amalan untuk mencapai tujuan. Amalan apapun sebenarnya hanyalah cara atau jalan menuju sesuatu tujuan. Dan cara atau jalan tentu saja tergantung pada apakah kita yakin kepada amalan kita atau tidak. Sebab kalau kita ragu-ragu mengamalkan sesuatu maka kita bisa jadi akan bingung bahkan malah tersesat.

Analoginya sama dengan ketika kita mau ke sebuah desa di tengah hutan, dan untuk mencapainya ada banyak jalan kecil berliku. Ada seseorang yang berkenan membimbing karena sudah pernah menuju desa itu melalui jalan setapak. Maka langkah yang perlu kita lakukan adalah memohon bimbingannya agar berkenan menunjukkan kita jalan ke arah desa itu. Sukur-sukur dia mau menemani kita berjalan menuju desa itu. Lalu kita mulai mengadakan perjalan dengan bekal KEYAKINAN. Kita yakin bahwa perjalanan kita akan sampai kepada tujuan yang hakiki pengamalan ilmu. Lalu apa tujuan hakiki pengamalan ilmu? Nah, inilah yang perlu kita perdalam.

Setiap ilmu dan amalan memiliki tujuan yang berbeda-beda. Tujuan amalan tergantung pada perumus amalan tersebut. Perumusan amalan tergantung pada gambaran batin yang diterima pada saat dia menjalani laku/perjalanan spiritual. Tiba-tiba diperoleh gambaran yang jelas dan sempurna bahwa dia sudah mendapatkan “ILHAM”/ “PETUNJUK”/”DAWUH” tertentu yang bisa diamalkan oleh dirinya dan boleh diijazahkan kepada orang lain. Dan selanjutnya, pada saat diamalkan maka amalan tersebut benar-benar berfungsi sempurna sesuai dengan PETUNJUK yang diterimanya. Semacam itulah proses perumusan amalan meskipun banyak variasi proses lain. Namun kebanyakan perumusan ya seperti itu.

Benar bila dikatakan bahwa pewarisan alias pengijazahan amalan hanya bisa dilakukan oleh orang yang sudah pernah mengamalkan dan membuktikan secara yakin bahwa amalan tersebut 100 % sudah sesuai dengan tujuannya. Tidak mungkin pewarisan ilmu dilakukan hanya sekedar membaca dan kemudian menularkan apa yang diketahui melalui buku-buku semata. AMALAN berbeda dengan ilmu-ilmu yang kita pelajari di bangku-bangku sekolah. Bedanya, bila ilmu di sekolah hanya berada pada aras pengetahuan kognitif atau akal namun amalan ilmu-ilmu gaib berada pada aras MENTAL/EMOSIONAL/AFEKTIF dan PERILAKU atau LAKU. Jadi pewarisan amalan sama dengan transfer energi LAKU dari pewarisnya.

Kalau Anda sudah berada pada taraf mabuk amalan, saya sarankan untuk menghentikan untuk sementara amalan anda. Ya, anda perlu tahu pola pewarisan energi amalan tersebut. Bahkan akan lebih bijaksana bila anda kemudian mengamalkan amalan semesta yang anda rangkum dan rumuskan sendiri dari olah spiritual anda. Kenapa? Sebab biasanya mereka yang sudah berada pada “mabuk amalan” dan selanjutnya ingin memahami hakikat-hakikat, akan kesulitan karena bisa jadi pintu barokah amalan dari orang lain sudah tertutup rapat. Dan Anda tidak perlu lagi mengatakan “QOBILTU” meskipun dalam hati, sebab anda sendirilah yang kini berkewajiban mencari rumus-rumus yang tergelar di alam semesta ini dengan kejernihan qalbu yang disinari cahaya petunjuk.

Kodrat manusia adalah otonom, merdeka, mandiri dalam korelasi serta itulah kenapa kita diberi akal sehat untuk berpikir….

Pengalaman pribadi, saya banyak mengamalkan amalan yang diberikan oleh pewaris. Namun setelah saya amalkan, saya merasakan mabuk amalan selanjutnya mendapatkan banyak kekecewaan. Sebab dari sekian banyak amalan, kadang ada hasil pengamalan yang tidak sesuai dengan harapan. Saya pun merenungkan, kenapa setiap amalan tidak sesuai dengan harapan? Padahal biasanya janji-janji amalan itu begitu menggiurkan. Akhirnya saya temukan jawabannya, bahwa diri saya memang dipersulit untuk mengamalkan amalan yang berasal dari pewarisan oleh orang lain. Saya pun kemudian mencari amalan yang benar-benar pas dan sesuai dengan tingkat akurasi mencapai 100 persen sesuai dengan harapan saya. Apa harapan hidup saya?

Mungkin terlalu sederhana…Hidup bermanfaat untuk orang lain atau tidak sama sekali. Begitulah sedikit tujuan hidup, cita-cita, harapan dan falsafah hidup ini. Jadi, terasa ringan rasanya beban hidup di pundak karena tujuan telah saya tetapkan. Saya akan berjalan sekehendak hati untuk menolong orang lain tanpa ragu-ragu apakah perbuatan yang saya jalani itu benar atau salah. Apalah arti keraguan dibanding dengan banyak orang yang butuh bantuan dan pertolongan. Tuhan pun (dalam perkiraan saya, karena yang sejati hanya Tuhan yang Tahu) kemungkinan besar tidak akan menghukum saya apabila saya memang ternyata saya salah duga. Saya lepaskan beban-beban nilai relativitas nilai-nilai yang dipegang setiap orang. Nilai universal akan tetap berlaku dimanapun karena “menolong anjing yang hampir mati karena kehausan” juga bisa jadi merupakan jalan menuju pertemuan dengan-NYA. Tindakan yang terlihat remeh dan tidak bernilai di mata kita, ternyata merupakan jalan yang benar. Bisa jadi sebaliknya, tindakan yang kelihatannya kinclong dan lapang menuju pada-NYA ternyata jalan yang keliru. Lalu apa pedoman jalan yang benar dan salah?

Kitab suci sudah jelas. Harus kita pelajari dan kita amalkan isinya. Namun ada lagi yang barangkali terlupakan oleh kita, bahwa ada ayat-ayat yang tergelar yaitu alam semesta di dalam diri dan di luar diri kita yang harus kita pelajari juga. Orang Jawa mengatakan pergelaran semesta ini dengan kitab teles/kitab basah. Kalau kita ingin hidup selaras dan serasi dengan semua yang ada, tidak ada cara lain selain harus mempelajari hukum-hukum alam yang ada di dalam diri dan di luar diri. Hukum di dalam diri bisa kita pelajari dengan batin/rahsa dan juga dengan akal/rasio serta pancaindera.

Maka, mengamalkan beragam amalan yang tertera di blog ini punya dua sisi. Bisa malah membuat diri kita agar senantiasa harmoni, selaras dan serasi dengan alam semesta. Namun bisa jadi sebaliknya, malah menjauh sejauh jauhnya dengan alam semesta. Kalau pada suatu ketika Anda tiba-tiba ketakutan dan kemudian menggunakan senjata amalan Asma/Hizib di sebuah wilayah yang anda rasa banyak makhluk halusnya, maka itu berarti anda sudah menembakkan senjata ke makhluk halus. Sehingga anda harus bersiap-siap dengan serangan balik dari mereka. Kalau saya, mending kita tidak menyerang namun datang dengan damai, mengucapkan mohon maaf bila kedatangan saya mengganggu keberadaan mereka dan mengajukan tawaran persahabatan.

Hidup harmoni dengan alam semesta artinya kita anggap semua yang ada ini adalah saudara. Kita hidup berdampingan dengan apapun baik yang nyata terlihat oleh mata maupun yang tidak terlihat oleh mata, dan hanya bisa dirasakan keberadaannya dengan hati/batin kita. Kalau ada angin datang, kita ucapkan terima kasih. Kalau ada air mengalir di sela-sela kaki, kita ucapkan terima kasih. Kalau ada semut merayap di tubuh kita, jangan langsung kita bunuh tapi ajak bicara dan angkat tubuh kecilnya kemudian letakkan di tempat yang semestinya. Binatang tidak punya perasaan seperti manusia, binatang punya insting dan hanya manusia yang punya perasaan. Jadi tanda-tanda manusia yang peka perasaannya adalah mampu untuk merasakan belas kasih kepada apapun yang ada di alam raya ini. Jangan bunuh apapun yang bernyawa maupun yang sesuatu yang kelihatannya tidak bernyawa padahal sesungguhnya mereka juga organisme hidup juga. Jangankan membunuh, kalau bisa jangan menyakiti dan melanggar hak-hak mereka untuk hidup di bumi Tuhan.

Bisa jadi dan mungkin: amalan yang bagus untuk seorang pendaki spiritual adalah menyetubuhi alam semesta. Alam semesta tidak perlu lagi dimaknai sebagai dua hal yang saling bertentangan, namun dua hal yang saling melengkapi. Siang-Malam, Laki-laki-perempuan, Baik-Buruk… dua hal yang saling melengkapi karena sebenarnya mereka saudara. Sehingga ada baiknya kalau kita semua mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada sebutir debu yang tidak menempel di mata kita, kita ucapkan matur nuwun kepada orang gila yang tertidur di emper toko dan tidak melempar kita yang sedang lewat di dekatnya, kita ucapkan terima kasih kepada angin, kepada air, kepada malaikat, kepada matahari, kepada bulan, kepada jin, kepada Iblis, kepada bidadari, kepada dewa-dewa, kepada apapun benda yang kita ingat saat mata kita terbuka. Dan terakhir kita sampaikan terima kasih kepada Allah SWT yang berkenan untuk memberikan semua yang kita butuhkan dan berkenan mengadakan kita. Wiridkan selalu “TERIMA KASIH” sebanyak-banyaknya dalam hati kita setiap detik kesadaran kita muncul kepada semua hal di alam semesta ini dengan kesadaran penuh bahwa keberadaan anda ini adalah buah kerjasama dengan semua yang ada ini.

Kepada angin, kepada cahaya, kepada laptop, kepada otak, kepada tubuhku yang sudah mau saya ajak untuk mengetik artikel ini dan kepada sedulurku semua yang berkenan membaca artikel tanpa judul ini, saya ucapkan terima kasih……terima kasih…..terima kasih……

Salam paseduluran.

@wongalus,2010

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 122 Komentar

SAEFI ROSUL


WargiSunda
wargisunda@gmail.com

Ass wr wb. Salam hormat dan ta’zim kepada Ki Wongalus serta para sesepuh, salam tali silaturahmi kepada sedulur semuanya di KWA. pada kesempatan kali ini izinkanlah saya yang faqir ilmu dan bodoh ini yang tidak mengerti apa-apa untuk sekedar share salah satu khasanah keilmuan, yaitu SAEFI ROSUL.

Sebelumnya saya mohon maaf SAEFI ROSUL ini tidak untuk di ijazahkan hanya sekedar menambah wawasan saja bagi sedulur yang belum mengetahuinya karena saya hanyalah orang yang bergelimang dosa dan tidak mungkin bisa mengijazahkannya, jadi jika sedulur ingin mendapatkan ijazahnya silahkan kepada para sesepuh/kyai/mursyid yang makrifat. Inilah SAEFI ROSUL yang saya ketahui:

BISMILLAAHIRRAHMAANIRRAHIIM.
Syahadat 160x.
Istigfar 160x.
Sholawat Nariyah 160x.

ALLAAHUMMA TAQABBAL DU’AA-I FII QADHAA-I KULLI HAAJATIN BIHAQQI KULLI ISMIN ZHAAHIRAN WABAATHANAN WABIHAQQI ASMAA-IKA LAKA MINASSAMAA-I AHYAN SYARAAHIYAN ASHBAAUTA FATAQABBAL DU’AA-I (SAYFI 3x) (YAA ALLAAH 3x) (YAA RAHMAAN 3x) (YAA RAHIIM 3x) (YAA RABBII 3x) YAA HAYYU YAA QAYYUUMU YAA BADII’USSAMAAWAATI WAL ARDHI WA YAA LAA ILAAHA ILLA ANTA WAHADAKA LAA SYARIIKALAHUU KAAAF HA YAAA ‘AIN SHOOOD HAAA MIM SIN ‘AIN QAAAF BIRAHMATIKA YAA ARHAMURRAAHIMIIN 100x.

KAFAAKA RABBUKA KAM YAKFII KAFA KIFAHU KIFKA FUHAA KAKAMIMIN KAANA MINKAL KALAKA TAKURRU KARRI FII KABADIN TAHKII MUSYAKSYAKATAN KALLAT LAKAL KALAKA SA-ALTUKA BIL ISMILLADZII JALLA QADRUHU BAAJIN AHUUJIN JALLA JALIYUUTIN HALHALAT NASHRU MINALLAAH WAFAT-HUN QARIIBUN WABASYSYIRILMUKMINIINA 100x.

Semoga SAEFI ROSUL tersebut bisa menambah wawasan bagi sedulur yang belum mengetahuinya. Wassalam. @@@

Categories: SAEFI ROSUL | 113 Komentar

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com. The Adventure Journal Theme.